Friday, December 29, 2006

batuk

bumi kita batuk lagi. cukup satu gempa di Taiwan, dan hebohlah dunia per-internet-an Indonesia.

jadi makin sadar kan kalo kita ga ada apa-apanya dibanding Yang Membuat Alam Semesta?

Selamat hari raya Idul Adha 1427 H
Mohon Maaf Lahir dan Batin

ps: kalo bikin tongseng ato sate lumayan banyak, kami siap nerima kok ^_^ *istri yang lagi malas masak*

Tuesday, December 26, 2006

sinetron

pagi-pagi, aku dah nyengir sendiri baca posting ini dan ini. eh sama komen nya dinx. baru tahu ada sinetron BHN itu. dan ternyata jiplakan yah? kalo penayangan sinetron itu semacam ujian, mungkin tu sinetron udah di-diskualifikasi sejak awal.

bisa dibilang, aku ga pernah nonton sinetron Indonesia. males. dan sebel kalo ada serial drama Korea ato Jepang ato Taiwan yang ditayangin di TV Indonesia, tapi di DUBBING!!! soal dubbing, ini soal lain.

Fath kadang protes, kok kayanya aku ga menghargai hasil karya anak negeri Indonesia tercinta yang aman damai permai ini. bukannya ga menghargai, tapi ngapain juga nonton kalo selama sinetron ditayangkan, aku malah sibuk mencela atau malah baca.

eh jangan dikira mencela itu ga bikin sakit yah. capek bin nyebelin. jadi kupikir, udah tahu nonton sinetron Indonesia tuh nyebelin+bikin sakit ati+bikin otak tumpul, masih juga ditonton. masochist amat....^_^

*masih berharap ada sinetron yang mutu...rekomendasi Anda sangat kutunggu*

Thursday, December 21, 2006

tambah daya

listrik di rumah kami cuma 450 Watt. kecil banget ya. apalagi menilik segala alat elektronik yang kami miliki. pompa air Jet-Pump, lemari es (kado dari Iva-Anung-and the ganx), setrika, kipas angin, komputer, TV. ga mungkin banget ya.

sejak awal, Bu Rela a.k.a pemilik rumah, udah kasih tau kalo listrik di rumah itu kecil. kalo mau nambahin, silahkan coz dia ga sempet ke PLN. kami pikir, ga masalah. dah dapat harga murah dll kan? lagian dia baik banget, kaya sama kakak sendiri.

awal pekan ini, Fath ke PLN Ciledug buat urus tambah daya. aku sendiri sempat coba simulasi biaya tambah daya. kupikir ga terlalu mahal, ya sud lah. daripada

kemaren Fath cerita kalo urusan administrasi tambah daya dah kelar. tapi kapan realisasinya? dalam waktu dua minggu, begitu kata petugas. apakah kami akan dihubungi jika petugas PLN akan ke rumah? tidak, jadi Bapak harus selalu di rumah karena sewaktu-waktu petugas kami akan datang. kira-kira jam berapa petugas datang? tidak bisa dipastikan, bisa pagi, siang, atau sore. apakah petugas datang di hari libur? ya, jadi Bapak harus tetap di rumah hari Sabtu-Minggu karena bisa saja petugas PLN datang.

reaksi pertamaku saat dengar cerita Fath adalah whatthe.....dikiranya kita ga ada urusan lain selain nunggu orang PLN datang? gimana kalo pas akhir pekan ini kami berencana keluar kota? batal dong tambah daya? apalagi aku dengar cerita Ayah pas tambah daya di rumah Malang beberapa waktu lalu. ga sampe dua minggu kok, cuma dua hari setelah semua biaya dibayar.

duh, apa susahnya sih bikin aturan bahwa jika administrasi tambah daya atau pasang baru diselesaikan pada tanggal X, maka petugas akan datang pada tanggal X+sekian untuk tambah daya/pasang baru. jika ternyata pada tanggal X+sekian itu pelanggan tidak di tempat, maka petugas baru akan datang lagi X hari kemudian. pelanggan terlalu banyak? lah bukannya itu gunanya dibikin kantor PLN di mana-mana?

andai aturan itu ada, tentunya kami bisa mengatur jadwal dengan tenang. tentunya lebih baik terkungkung satu hari daripada dua pekan.

rasanya sekarang jadwal kami diatur oleh PLN. di saat kaya gini aku jadi berkhayal ada perusahaan listrik swasta. biar PLN ga bertingkah he he he........

Tuesday, December 19, 2006

kulit kentang

ada yang tersisa dari acara resepsi lalu. noda bekas luka di tanganku.

ya benar, kulitku sensitif banget sama logam atau bahan kulit. pas resepsi kemarin, tahu lah ya kalo pengantin wanita tuh dipasangin berbagai asesoris. jadi lah segala gelang, cincin, kalung, bros dll nemplok. dan itu semua dari ibu perias. asesorisnya dipasang sekitar jam delapan pagi, dan dilepas sekitar jam 3 sore.

walhasil, di pergelangan tanganku muncul bentol-bentol merah. di jari yang dipasangi cincin juga. untung aku pake dalaman, kalo ga, di leher juga muncul tuh. guatel buanget.

usai resepsi ngunduh mantu, seminggu kemudian, hal yang sama terjadi lagi. padahal kali ini semua gelang+cincin udah ga dipake. bentol-bentolnya muncul di leher, tapi bukan karena kalung. tahu kan jilbab jaring warna emas yang biasa dipake perias? nah ada sedikit jilbab yang kena kulit leher, jadi lah merah-merah ga keruan. padahal itu jilbab bow.

kejadian itu bukan kali pertama. inget kan pas SD dulu lagi heboh anting-anting imitasi? yang dari plastik lucu-lucu tuh. namanya juga pengen, aku coba lah. cuma sampe pulang sekolah, hanya satu hari, dan telingaku sampe memborok 3 bulan lamanya istilah jawanya, nyenyek. T_T mustinya siy ga sampe gitu. tapi karena gatal, jadi kugaruk terus.

pas SMA, aku ganti jam tangan. sebelumnya pake jam tangan hadiah Ayah pas aku kelas 6 SD. pengen ganti jam tangan kulit, biar beda. eh baru sehari dipake, merah-merah ga keruan. dasar tukang garuk, akhirnya membekas sampe lulus SMA T_T

pas kerja, pinjem jam tangan temen buat catat jam terbang kurir. cuma dua jam kupake. tapi bentol-bentol juga. dan si temen berkeras bahwa jam tangan dia asli, bermerek, mahal, dll. aduh bo, aku ga peduli tu jam tangan asli ato aspal. yang jelas jam tangan kamu bikin pergelangan tanganku bentol.

itulah kenapa udah hampir 10 tahun ini aku ga pake jam tangan T_T bukannya ga mau, tapi semua yang kucoba, mulai asli sampe aspal, tetep meninggalkan jejak merah T_T

masalahnya bukan hanya pada bentol-bentol merah itu. tapi juga fakta bahwa proses pemulihan kulitku tuh luamaa banget. misalnya aku jatuh ato kegores, bekasnya tuh bisa bertahan sampe hitungan BULAN!!! bentol-bentol di tangan ini dah sembuh, tapi noda warna cokelatnya masih ada entah sampe kapan. usai alergi-resepsi kemaren, Ayah-Ummi cuma bisa geleng-geleng. yah namanya lagi sibuk, pada lupa deh kalo aku sensitif sama benda-benda itu.

Ayah pernah bercanda:
kulitmu itu kulit kentang. ga bisa dilukai dikit, bekasnya ga ilang sampe lama. udah gitu, biaya tinggi lagi. ga bisa kena barang palsu atau yang kualitasnya ga bagus. moga-moga nanti kamu dapat suami yang ga keberatan dengan istri berkulit sensitif. plus bisa bantu membiayai kamu beli barang asli he he he
kira-kira ucapan Ayah itu dah terkabul belum ya? oia, pengennya gaji bulan ini aku pake beli jam tangan. ada usulan merk tertentu yang dijamin ga bikin bentol-bentol?

Monday, December 18, 2006

Wedding Stories Part IV

honeymoon? ga ada tu. yang ada kita ngider-ngider silaturrahmi ke sana sini. sampe kata orang-orang:
ora ilok manten anyar mlaku-mlaku. lha durung sepasar
masa berkurung di rumah sampe seminggu? ato kalo kata bude, 40 hari. ngapain aja tuh? jadi lah kami ke rumah Paklik Tholhah, ke rumah nenek Fath, ke pesantren tempat aku nyantri dulu. baru tau kan kalo bocah sableng satu ini dulu pernah nyantri ^_^

hari Rabu malam, 6 Desember, kami ke rumah Fath. gantian nginap sana. bener seh, tetep aja dibilangin ga bole turun ke dapur. tapi ga enak banget duduk diam padahal ada bawang yang menunggu dikupas. FYI, resepsi di rumah Fath tanggal 9 Desember.

jadilah aku pakar perudang-udangan di suatu pagi usai mengupas 2 kilo udang. lalu jadi tukang kapri usai membersihkan segunung kapri. dan ga tau deh tukang apa lagi.

Jum'at malam, balik lagi ke rumahku. Sabtu pagi, sekali lagi dirias. dan bajunya lebih berat dari sebelumnya. dan sumpah, cuapenya dobel. kalo pas resepsi di rumah, sore hari baju pengantin udah kulepas. tapi pas resepsi di rumah Fath, baju itu dipake terus sampe jam 8 malam. huhuhu.....

Minggu, persiapan balik ke Jakarta. mellow lagi deh. ogaaah ninggalin Malang. oia, rencananya ke Jakarta pake pesawat. Mama kan kerja di AURI, so ada jatah buat komandan-komandan yang bisa dibeli oleh anak buah. lumayan banget, selisihnya bisa lebih dari 50% dari harga travel. tapi bukan rezeki kami kali yaa. pas tanggal keberangkatan kami, para komandan pada ke Jakarta. dan semua tiket habis mereka pake. mau tahu berapa tarif buat komandan? Malang-Jakarta cuma 30 ribu.

ugh..........

Friday, December 15, 2006

Wedding Stories Part III



2 Desember 2006, resepsi. udah diwanti-wanti kalo musti bangun jam 3 coz mulai dirias jam 3.30. kenapa pagi sekali? karena abis ngerias di rumah, Bu Supri a.k.a sang perias mau ke rumah Fath buat rias di sana. dan yang dirias ga cuma aku, tapi juga 7 penerima tamu: Hani-Hasnia (my sista), Semi-Devi-Tatik (tetangga), Mbak Ani-Mbak Luluk-Mbak Ari (sepupu). mayan kan?

eh aku telat bangun. pas Bu Supri datang, aku malah belum bangun. langsung deh buka mata, mandi, pasang korset!, dan duduk manis. kalo pas akad model jilbabnya tuh aku yang pilih, pas resepsi ini pilihan bersama Ummi-Mama-Bu Supri.

asisten Bu Supri mulai merias penerima tamu, sementara kepalaku "dioperasi" ama Bu Supri. sampe sekarang aku masih ingat berapa lapis bedak yang ditemplokin: 7!!! buat orang yang ke kantor aja ga pake bedakan+lipstik, kuantitas kosmetik yang ditemplokin ke wajahku hari itu cukup mencengangkan.

kelar dirias, mulai deh pasang melati. aduh mak, berat buanget. kayanya ada kali 3 kilo penambahan berat gara-gara semua asesoris ini. dan pas ingat kalo semua ini musti dipake sehari penuh, rasanya langsung lemes.

total jenderal aku dirias empat jam!!! mulai jam 4 pagi dan baru kelar jam 8. udah pake acara aduh-aduh kalo ada jepit or jarum pentul nusuk kepala. they tortured me T_T

jam 9 keluarga Fath+pengiring datang. pelan-pelan aku dituntun Ayah+Ummi ke halaman depan. alhamdulillah ga pake kain batik kaya kemaren, tapi pake rok batik. jadi bisa lebih luwes. tetep aja seh, kakuu banget. saat itulah aku kangen banget ama jins+kaos.

aku dan Fath langsung dipajang+mulai foto-foto. padahal lapar banget. cuma sempat makan dikit, itu juga disuapin ama salah seorang sepupuku. usai sambutan dll, salaman ama keluarga+pengiring, tamu-tamu mulai datang.

oia, Fath dulu murid Ummi pas SMU. jadi resepsi kemaren kaya reuni guru-murid. jadi tau deh bandel-bandelnya Fath pas SMU. komentar para guru yang datang:
lah kok bisa Huda dapet anak Bu Rodliyah? gimana caranya? *itu salah satu keajaiban internet*
hati-hati lo Mbak, ni anak buandel *udah tahu, dah keliatan sejak pertama kenal*

wah kamu dapet suami TOP *tendang Fath yang ke ge-eran*

dan Fath dengan gombal ngebales gini:
abis Bu Rully (nama teman Ummi) ga mau jadi mertua saya sih *tunggu pembalasanku, Sayang*

Windy-Yayan dateng jauh-jauh dari Kediri naek motor. kadonya sengaja banget dikasih ke aku, bukan ke penerima tamu. dari bentuknya udah ketebak siy, cuma penasaran aja modelnya kaya apa.

sekitar jam 14.00, kami dah kelaparan. akhirnya masuk rumah dan HUJAN!!! alhamdulillah sesi paling rame udah berakhir. dan pelaminan yang basah pun jadi alasan buat kami menolak dipajang lagi. foto-foto aja deh. kelar foto-foto, ngobrol sama fotografernya. mupeng ama kameranya. aku bole pegang-pegang kameranya loo.....cuma ga bole nyoba motret. katanya ntar keasikan ^_^ tau aja si Bapak. andai ada yang mau kasih kado camdig ^_^

Ba'da Ashar, tinggal nunggu tamu dari tetangga sekitar. aku minta ganti baju pesta aja. Fath juga dengan cuek pake kemeja (jas+baju batiknya ketinggalan). tamu-tamu terus mengalir sampe jam 21.00. duh mataku udah tinggal 5 watt. ini senyum udah refleks aja. dan jangan salah ya, kami ga cuma salaman. tapi juga bantu ngasih minum+makan. pokoke serba santai lah.

jam 21.30 tamu mulai sepi. aku pamit buat mandi+bersihin templokan make up. dan bisa-bisanya kami kehabisan kapas T_T jadi lah bersihin muka pake tisu.

jam 22.30, aku lagi bantu masukin kue-kue dan Fath bantu Ayah masukin komputer+sound system. tiba-tiba ada tamu. katanya:
lampunya masih nyala, berarti masih boleh datang

ya sud, mereka dah jauh-jauh datang. mari ditemui.

jam 23.00, akhirnya semua benar-benar pulang. istirahat dulu aaah.......

dan yang terjadi dari jam 23.00-pagi, disensor ya ^_^

ps: saking banyaknya melati yang dipake, aku berasa jadi penunggu kuburan

Thursday, December 14, 2006

Wedding Stories Part II


Jumat, 1 Desember 2006. Hari H. My Wedding Day. pagi-pagi dah bangun, mandi, siap-siap. pake korset biar tampak langsing ^_^ perasaan siy aku dah kecil, tapi kok ya ini korset lebih kecil lagi ya? penemunya bener-bener ga berperikewanitaan.

jam 5.30 periasnya dateng. malam sebelumnya dateng juga siy, ngedekor kamar skalian ngepas baju.

menjelang dirias, rasanya aneh. kaya ga percaya gitu kalo hari ini, aku si bandel-aneh-tomboy-nyebelin ini merit. ga percaya juga kalo bakal meritnya ama Fath. duh mulai deh senewen, berasa pengen kabur ke Peru lagi. mana perut sakit gara-gara mens pulak. langsung ambil HP, telpon Windy. ditenangin biar ga panik. huhuhu....

pas dirias, aneh lagi. alis dicukur bow, meski dikit tapi berasa sayaang banget. seumur-umur ga perna ni alis dicukur-cukur. duh moga-moga tumbuh lagi dengan lebih bagus. dan tau ga seh, pas ngerias, si ibu perias cerita kalo Fath sempet pacaran lama ama someone en hampir LAMARAN!!! kebetulan si perias ini tetangga Fath. duh makin campur aduk rasanya. hix hix hix....aku dah tau kalee cerita lama itu. en setauku ga sampe lamaran deh. apa emang perlu ngasih tau calon mempelai wanita bahwa si calon mempelai pria dulu pernah punya sejarah ama yang laen? rasanya pengen bilang:
pria-pria penggemar saya juga pada patah hati kok Bu
kelar dirias, pake kebaya, mulai menunggu. duh ini baju bikin ga bisa jalan. bener deh kata beberapa orang:
ga bisa ngebayangin Ni'am pake kebaya
nyaris aku jatuh di dapur ^_^

jam 7.30, Fath datang bareng rombongan. cuma dikit yang diajak. setelah pembukaan ini itu, akad dimulai. aku ga liat coz berkurung di kamar. pake bahasa Arab sesuai permintaan Ayah. Ayah sendiri yang menikahkan aku. saksinya KH Shoheh+KH Tholhah Hasan. alhamdulillah lancar, ga pake pengulangan. Fath melafalkan akad dengan semangat.

abis itu Fath, Ayah, Papa masuk kamar buat ngasih mahar+TTD surat-surat nikah. oia, selama proses nunggu itu, sempet-sempetnya aku foto-foto pake camdig Ayah. sayang lupa ga dikopi. abis salaman, eh disuruh kissing. malu tau...ntar aja kalo dah berdua doang. dipaksa-paksa dengan dalih udah halal, ya sud. di kening aja deh. sumpah tengsin abis. gimana ntar malam nih?

abis Fath pulang, aku ga lama-lama pake kebaya. lagian hari kedua mens kan buanyak banget tuh. ga nyaman banget. walhasil ganti baju en dandan sekedarnya. yang penting pantas buat terima tamu. ada yang datang coz ga bisa datang pas resepsi. sampe malam masih aja ada.

surprise ba'da Maghrib, Bu Letty, temen Ummi+Ayah, nganter tart pengantin. padahal kami ga pesen. bentuknya BUKU!!! alhamdulillah, tau aja kalo pengantennya suka baca.

bobo dulu aah...ngerasain kamar pengantin ama Hasnia. tapi malam-malam kutinggal bobo di karpet. alasannya? takut ketendang

ps: liat bingkai cermin pas aku tanda tangan itu? Ayah pesan bingkai kosong trus sisanya diberesin sendiri. furnitur di kamar juga bikinan sendiri. I LOVE MY FAMILY

ps lagi: dasi Fath itu kado anniversary dari aku *blushed*

kamu ganteng deh, Suamiku *cium mesra*

Wedding Stories Part I

Selasa, 28 November 2006, jam 12 siang aku nyampe rumah. cuapee. kapan ya kereta ga telat nyampe? bosen denger permintaan maaf. tiga jam bow. kan kasihan Ayah yang udah ngentang nungguin di stasiun.

nyampe rumah udah banyak orang. bikin kue ini itu. aku ga bole ke dapur samsek. katanya ntar bau sangit en ga kinclong. padahal kan ada parfum ya T_T

abis makan+istirahat sebentar, disuruh coba kebaya akad. jreng jreng....ko berasa gede banget ya ni kebaya? tapi kata Ummi jangan dikecilin. coz belom ngitung kain batik+korset dll kan? ya sud, dengan berat hati ga permak. cuma dibalikin ke penjahit karena ada satu kancing yang lepas T_T

sore-sore baru sadar kalo aku ga punya sendal buat acara akad. akhirnya ba'da maghrib kami ke (kota) Malang buat beli sendal plus permak kebayaku+kebaya Ummi. kecian euy, pas jam istirahatnya si penjahit. untung dijanjiin bisa selesai dalam waktu sehari. sebenernya bisa ditunggu asal aku datang siang. poor me.

cari sendal di daerah Pecinan. Ummi maunya aku pake yang rada bling bling. padahal aku maunya simpel ajah. alhamdulillah dapet yang sesuai keinginan+murah. Ayah juga dapet sepatu baru.

Rabu, 29 November 2006. pagi-pagi ke MMC a.k.a BKIA. dermatitisku kambuh euy. pas di Jakarta ga sempet ke dokter. kebetulan yang lagi praktek Mbak Fatin, sepupuku sendiri. abis deh digodain. yang jadi saksi nikah ya ayahnya Mbak Fatin, Paklik Tolhah Hasan. abis dari BKIA, ke warnet buat bantu cari data tugas Hani en nge-blog ^_^ baru deh ke penjahit buat ambil kebaya. murmer loh. aku jahitin kebaya, ama dia dipayet-payet dikit coz kainnya dah rame. cuma kena 55 ribu. trus bikinin baju pesta, ama dia dibordir+payet cuma kena 115 ribu. kalo di Jakarta, mana boleh T_T

nyampe rumah, bantuin Haikal pasang DVD RW baru. hadiahku buat orang rumah ^_^ sekalian memastikan dia milih lagu yang pas buat resepsi. kami sepakat ga pake speaker kenceng-kenceng, cukup pengeras suara milik sendiri aja. bikin berisik lingkungan kan ga baik, apalagi tetangga depan rumah baru ngelahirin.

aku cuma minta pas akad diisi shalawat dan sejenisnya. sementara buat resepsi, lagunya apa aja asal bukan Radja-Samsons-Peter Pan-Ungu-Dangdut-dan semua lagu dengan lirik patah hati/selingkuh. emang enak lagi salam-salaman tau-tau ada lagu:
pergilah dariku bila itu bisa
puaskan hatimu kasih biarlah
mungkin diri ini selalu jauh dari cinta
Kamis, 30 November 2006. bener-bener ga kemana-mana. mulai bete gara-gara pegang wajan aja ga boleh. disuruh tidur terus. ntar kan bisa ndud. sms Fath, dia lagi antar undangan ke sana sini buat resepsi ngunduh mantu+simulasi akad. eh ndilalah, menjelang Dhuhur, Ms Moon datang. pantesan aku bete-an *berdalih*

Wednesday, December 13, 2006

gerah

lama-lama ga tahan juga aku untuk ga komentar. biar sekalian bencana nasional.

emang kenapa sih kalo ada yang menikah lagi? asal istri pertama mengizinkan, bisa berlaku adil, dan punya alasan kuat, ga masalah kan? rumahtangga orang lain kok diurusin. lah ini istrinya aja mengizinkan. syaratnya kan izin istri pertama, bukan izin fans he he he.....

belum lagi desakan revisi PP. please deh ah, kok jadinya hukum manusia mengalahkan hukum agama ya?

*thanks to Mbak Lita atas ralatnya...jadi malu salah ketik*

Islam mengizinkan poligami tentunya bukan tanpa alasan. rambu-rambunya juga jelas. kalo akhirnya disalahgunakan, jelas itu salah pelakunya, bukan aturannya.

tentang sikap si Aa yang mesra depan umum sama Teh Ninih, ko diributin ya? toh dia mesra sama istri sendiri. kalo mesra sama istri orang, baru deh heboh.

kadang kita aneh ya, yang masih pacaran ga jelas tapi mesra udah kemana-mana, dicuekin. tapi suami-istri mesra selalu, eh malah diomongin. justru bagus kan, mesra dengan suami/istri sendiri *peluk Fath erat-erat* ya mbok mendingan mikir gimana caranya biar ABG-ABG itu ga pacaran dengan begitu hot-nya.

mungkin kita udah kebal ama pelanggaran, hingga sesuatu yang sebenarnya dalam aturan jadi terasa aneh. yang buka-bukaan dimaklumi sebagai efek tekanan sosial, tapi yang ikut aturan agama dianggap sok.

intermezzo dikit, hari ketiga nikah (4 desember 2006), aku nomat James Bond ama Fath. gara-gara salah pilih jam nonton, akhirnya kita bareng ama ABG. OMG, gaya pacarannya bikin kami berdua risih. padahal belum masuk bioskop tuh. jadi suudzhon, jangan-jangan ibunya lagi heboh mendemo poligami Aa Gym sampe lupa kalo anaknya lagi asyik pelukan sama non-muhrim di tempat umum.

saat berita ini mulai merebak, aku baru sehari menikah dengan Fath. aku katakan padanya:
orang Indonesia aneh ya. itu rumahtangga Aa Gym gitu, yang heboh se Indonesia. orang lain mau poligami, terserah. asal seizin istri pertama, bisa adil, dan punya alasan kuat untuk poligami. tapi bukan berarti aku ngizinin kamu menduakan aku ya
kalimat yang cukup keras yang kulontarkan pada suami yang baru kunikahi sehari

update: gerah berkurang usai baca ini

ke Jakarta, aku (malas) kembali

selasa kemaren, nyampe Jakarta lagi. diantar Ummi yang masih ga tega ngelepas aku sendirian. baru ngeliat Monas aja, udah mualeeess banget. masih kebayang ademnya Malang, sejuknya Malang, murahnya hidup di Malang, damainya di Malang. duh..........

rencananya mau upload foto-foto, demi memenuhi keinginan para fans *narsis*. tapi apa daya, salah bawa DVD. kan semua udah aku copy ke DVD, guede banget rek. 1,3 GB cuma buat 200 an foto. tapi sukaaa deh ama hasilnya. moga-mpga besok ga salah bawa lagi.

makasih buat semuanya. karena ingat ada begitu banyak orang mendoakan kami, rasanya aku lebih tenang selama acara. ga lagi kepikiran kabur tengah malam menjelang akad ke Peru ^_^

kemaren belanja isi rumah. beli kompor minyak, kasur kapuk buat Ummi, kipas angin, gembok, dll. kami dapet kado kompor gas, tapi lagi ga ada dana buat beli tabung gasnya ^_^ jadi dipending dulu deh.

pagi ini dianter Fath. rencananya cuma sampe Tanah Kusir, eh muacet en metromini 74 penuuh. meski menurutku ga penuh-penuh amat, Fath ga tega membiarkan istri tercintanya desak-desakan. akhirnya nekat nganter sampe Blok M. padahal, itu motor pinjeman yang nomernya dah mati sejak bulan Juni. motor Fath sendiri baru nyampe Jumat lusa.

dan kami kesasar sampe Permata Hijau. niatnya belok pas di Simprug, eh ga bisa gara-gara proyek itu.

jadi malu

Thursday, December 07, 2006

dari dalam gua (2)

mumpung suami tercinta *blushed* ngajakin ke warnet, berikut ini laporan sementara dari dalam gua:
  1. alhamdulillah akad lancar. ga pake ngulang-ngulang. dan first kiss di kening *dipaksa mertua* bener-bener bikin tengsin
  2. acara honeymoon pertama dengan suami? nonton James Bond: Casino Royale, 2 hari setelah akad.
  3. jadi pengantin tuh cuapeee. dirias aja empat jam. sementara aku rias total tiga kali: akad, resepsi 1, resepsi 2. buat orang yang ke kantor aja ga repot moles bedak+lipstik, semua alat rias itu seperti batu yang berat ditaro di kepala. ga tau deh ada berapa ratus melati ditaro di kepalaku. tapi wangi *blushed lagi*
  4. dipajang tuh cuapee. jadi kesimpulannya:

jadi penganten tuh cape. jadi cukup sekali aja seumur hidup.

Wednesday, November 29, 2006

dari dalam gua

laporan sementara dari dalam gua:
dermatitisku kambuh. OMG gatal sekaliiii....barusan dari dokter
kereta terlambat 3 jam....jadi baru sampe rumah tanggal 28 November jam 12.00..pas aku berubah jadi labu (another version of cinderella)
satu kancing kebaya lepas, jadi harus dibawa lagi ke penjahit
nekat ke warnet demi bantuin adik cari data (ain't i'm a good sista?)

ke penjahit dulu yaaaa....bubayyy

Monday, November 27, 2006

masuk gua

18 Juni 2005, pesan pertama Fath di Friendster
5 November 2005, ketemu Fath untuk pertama kali
19 November 2005, nonton final Copa Dji Sam Soe di Senayan dan dikenalkan pada Nia, yang kemudian jadi adik iparku
25 November 2005, posting pertama di blog ini *info ga penting*
26 November 2005, Fath melamar di Platinum Plaza Semanggi, usai jalan-jalan ke pameran kerajinan di JCC
28 November 2005, aku menjawab YA
11 Maret 2006, met his parents father
31 Maret 2006, lamaran ke ortu-ku. suguhan: pisang goreng ^_^
28 November 2006, besok. setahun niiiiy
1 Desember 2006, insyaallah nikah

funny what a year can be

pamit dulu yaaa......maaf yang punya blog lagi ada urusan puenting di kampung halaman sono. jadi ndak bisa apdet dulu. mohon doa restunya supaya perjalanan kami ke depan diberkahi Allah SWT. buwat yang mau kasih kado atau pun angpao, juga ngga dilarang *kidding*

da da......

*masih pegel abis pindahan rumah*

ps: Happy 1st n last anniversary Cinta...tahun depan kan anniversary-nya beda lagi ^_^

Saturday, November 25, 2006

a-year-blogging

to celebrate a-year-blogging.

dikutip dari kompas.

Sementara itu Presiden Susilo BambangYudhoyono prihatin dan berbela sungkawa atas tewasnya para penjaga tanggul penahan luapan lumpur panas PT Lapindo Brantas Inc. Setelah mendapat laporan dari lapangan yang dipimpin Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Purnomo Yusgiantoro, Presiden mengkategorikan semburan lumpur panas itu sebagai disaster (bencana).

"Bapak Presiden menyampaikan ini (semburan lumpur panas) sudah merupakan suatu disaster (bencana). Ya, ini jadi sudah disaster, jadi negara harus mulai ikut memikirkan ini," ujar Purnomo dalam jumpa pers seusai rapat di Kantor Presiden, Jakarta, Kamis (23/11).

kenapa baru sekarang Pak? setelah ribuan orang kehilangan kehidupan mereka. harus mulai memikirkan? jadi selama ini mereka tidak dipikirkan? ya ya ya....sekarang aku tahu kenapa penanganan lumpur ini kalah dibanding penanganan gempa Yogya. ah sudahlah, penanganan gempa Yogya dan tsunami Aceh saja ga beres kok.

Kedua, mempercepat pembuangan lumpur ke Sungai Porong mengingat sebentar lagi musim hujan. Untuk ini perlu langkah-langkah pengamanan agar lumpur tetap jalan dan mengalir ke muara Sungai Porong.
maaf, tapi apa ga ada satu pun staf pemerintah yang nonton TV? lumpur itu nyaris tak bisa disedot. mesinnya ga kuat. mari berprasangka baik dengan menganggap bahwa pemerintah akan menyuplai sekian ribu ember sebagai gantinya. semoga lumpur itu bisa terbawa arus dan terurai tanpa menyebabkan kerusakan. ga kebayang kalau usai banjir lumpur, datang banjir bandang.
Presiden minta agar para ahli waris korban diberi santunan. Mengenai itu Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat Aburizal Bakrie mengatakan, pemerintah akan memberi masing-masing ahli waris korban Rp 2 juta. "Kita harapkan juga dari Lapindo ada santunan kepada korban," ujar Aburizal sebelum sidang kabinet.

dua juta? per korban? eh di antara korban kan ada anggota TNI, ada karyawan Jasa Marga. yah maaf kalo terkesan meremehkan, tapi kok ya rendah sekali ganti ruginya? tapi tak ayal aku tersenyum geli. yang ngomong gitu kan Ical. mungkin dia kena amnesia mendadak bahwa dirinya pernah menjadi pemegang saham Lapindo. dan itu belum lagi lama berlalu.

Untuk ledakan pipa gas dan juga semburan lumpur panas, Aburizal sejak awal mengkategorikannya sebagai bencana alam yang mengharuskan pemerintah turun tangan. Karena itu, petunjuk Presiden klop dengan keyakinannya dan harapannya sejak awal.

apa harapan Anda sejak awal, Bapak Aburizal Bakrie? bahwa nilai saham Anda tidak turun? memang posisi Menteri Kesejahteraan Rakyat sangat sesuai untuk Anda, sebagai sosok rakyat yang sudah sejahtera.

ps: ditulis saat lembur. berhubung koneksi internet lenyap saat wiken, jadi set tanggal aja hihi. curang neh. kok jadi makin ga percaya pemerintah ya?

Friday, November 24, 2006

Undangan

memenuhi permintaan beberapa penggemar *fitnah*, ini undangan pernikahanku. bukan hasil scan dari undangan asli. ga sempet bow. sempet kepikiran buat bikin pake AP, duh ga sempet juga. ya sud, yang penting teks nya kan? here it is.

SEMOGA ALLAH MENGHIMPUN YANG TERSERAK DARI KEDUANYA, MEMBERKAHI MEREKA BERDUA DAN KIRANYA BERKENAN MENINGKATKAN KUALITAS KETURUNAN MEREKA, MENJADIKANNYA PEMBUKA PINTU-PINTU RAHMAT, SUMBER ILMU DAN HIKMAH SERTA PEMBERI RASA AMAN BAGI UMAT
( DOA NABI MUHAMMAD SAW PADA PERNIKAHAN PUTRINYA FATIMAH AZZAHRA DENGAN ALI BIN ABI THALIB)


Ya Allah, jika Engkau perkenankan putra-putri kami :

Ni’am Sa’diyah
binti H. Hasan Ma’ruf As – Hj. Rodliyah

dengan

Fathul Huda
bin H. Mochamad Chasan Hasim – Siti Romlah

untuk mengikuti sunah Rasul-Mu dalam membentuk keluarga yang sakinah, mawaddah, warahmah, izinkanlah kami untuk menikahkan mereka

Akad Nikah:
Jum'at, 1 Desember 2006
di Toyomarto Singosari

Resepsi:

Hari : Sabtu, 2 Desember 2006
Pukul : 10.00–12.00/12. 00–14.00 WIB
Tempat : Jln. Raya Toyomarto no. 162 Singosari Malang
Kel. H. Hasan Ma’ruf As – Hj. Rodliyah
Kel. H. Mochamad Chasan Hasim – Siti Romlah
Ni’am - Huda

Thursday, November 23, 2006

tenggelam

kemarin malam aku pulang dengan perasaan masih kacau balau akibat berita Smackdown itu. Fath kirim sms, intinya minta aku beristirahat jadi pagi ini bangun dengan perasaan lebih baik.

tidak.

pagi ini aku bangun dan mendapati berita meledaknya pipa gas Pertamina akibat tak mampu menahan tekanan lumpur panas.

Innalillahi wa inna ilaihi rojiun
semoga amal ibadah para korban diterima Allah SWT dan keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan


dan semoga kejadian ini membuka mata hati pihak-pihak yang seharusnya bertanggungjawab

bukan para korban yang seharusnya mati di sana. ada orang-orang lain yang lebih layak ditenggelamkan dalam lumpur itu.

Wednesday, November 22, 2006

meniru

sore-sore. baru kelar garap satu laporan. baca republika. lalu berita ini.

bisa dibilang aku nyaris ga pernah nonton Lativi. kalo pun nonton, selalu pagi hari. film kartun Franklin ^_^ *OK, u may laugh now*

tentang program acaranya, aku dan Ayah sepakat: ga ada yang bagus. pas masih suasana lebaran, yang ditayangin film Mandarin macam Bo Bo Ho, vampir, dll. lagian tampilannya ga pernah bagus. mungkin masalah sinyal.

tapi berita di atas membuat sore hari ini makin suram. seorang anak meninggal karena dianiaya teman sepermainannya. alasannya: meniru Smackdown.

kalo ga salah, acara gulat itu memang ditayangkan tiap hari. prime time pula. pernah aku terbangun tengah malam, TV masih menyala. dan saat gonta ganti channel, masih aja acara banting-bantingan itu. entah berapa jam sehari bantingan itu ditayangkan. mungkin Lativi memang ga punya cukup duit buat beli ato bikin acara yang bermutu.

yang bikin aku marah adalah kutipan ini:

Manajer Humas Lativi, Raldy Doy, belum mendengar rencana pemanggilan KPI. Namun, ia mengaku sudah mendengar kabar tewasnya bocah di Bandung yang diduga tewas terkait dengan tayangan SmackDown itu. Menurut dia, Lativi pun berencana mengecek kebenaran kabar tersebut. ''Kita akan melakukan investigasi bersama juga.''

Sementara itu berdasarkan keterangan tertulis melalui surat elektronik yang dikirimkan Raldy kepada Republika, tayangan SmackDown merupakan murni program hiburan. Selanjutnya lagi, layaknya film atau telenovela, SmackDown ini dilakukan sesuai skrip. Semua omongan dan gerakan, kata dia juga, berdasarkan skrip yang mesti dihafal. ''Sedangkan gerakan-gerakan 'kasar' yang diperlihatkan dilaksanakan terlebih dahulu oleh para profesional yang sudah berlatih lama.''

Kemudian juga, Raldy mengatakan, sebagai tindakan preventif agar adegan di SmackDown tidak diikuti maka host selalu menyampaikan agar jangan menirukan semua adegan di rumah. ''Begitu juga kami menampilkan running text serta logo 'Bimbingan Orang tua (BO)' agar orang tua selalu mendampingi anak-anaknya saat menonton tayangan ini,'' ujarnya.


sesuai skrip? dilaksanakan oleh profesional? hellooo.....pemirsa ga peduli apakah itu berdasarkan skrip ato ga. kamu pikir kenapa ada orang yang mengira bahwa tayangan sinetron itu nyata? aku pernah melihat banting-bantingan itu. dan aku menganggap itu nyata. darah yang mengalir itu nyata. tulang yang patah itu nyata. itu bagiku, yang mungkin menurut Anda, tuan humas yang terhormat, sudah cukup umur untuk membedakan mana bohongan dan mana kenyataan.

apalagi bagi anak-anak. televisi tempat kamu bekerja menayangkan acara itu terlalu dini. ah kalau menurutku, seharusnya memang tak ditayangkan. kalau suatu hari, tiba-tiba anak atau ponakan lelaki-mu meninju dan menelikungmu dengan alasan meniru Smackdown, mungkin saat itu lah kamu sadar. bahwa apa yang bagi orang dewasa hanya main-main, bagi anak-anak adalah sebaliknya.

running text? bimbingan orangtua? tolong lakukan survey, berapa banyak orangtua yang benar-benar mematuhi peringatan itu. berapa banyak orangtua yang menjelaskan pada sang anak tentang tayangan yang mereka tonton? kamu pikir dengan logo dan running text kecil kaya gitu bisa meyakinkan pemirsa? itu sama aja dengan peringatan bahaya merokok yang ukurannya ga sebanding dengan logo merk rokoknya.

mungkin Reza memang meninggal karena dijadikan bulan-bulanan oleh teman-temannya. tapi bagiku, Reza meninggal karena ketidakpedulian stasiun TV mu akan mutu tayangan. dan mungkin, karena ketidakpedulian kita semua akan apa saja yang disuntikkan kotak ajaib itu dalam kepala anak-anak kita.

for me, we're the murderer....................

Tuesday, November 21, 2006

tik....tik....tik

Selasa, 21 November 2006. mengetik posting ini di sela mengetik deskripsi antarmuka. tiket kereta Gajayana untuk tanggal 27 November sudah di dompetku.

Selasa, 28 November 2006. mungkin aku akan ada di kamar Ummi, mengepas kebaya nikah itu. mencoba beberapa kebaya lain untuk resepsi. memeriksa apakah tas suvenir sudah siap. dan mungkin minta tolong Hasnia memanggil mbok.

sebagian diriku senang, meski agak tegang. pelan-pelan, sebelah kakiku mulai menapak hidup baru.

sebagian diriku sedih. Selasa depan, aku sudah tidak akan menginjak kos Cikoko tercinta dengan segenap polah penghuninya. Senin malam pekan depan, takkan ada lagi kebingungan makan apa bersama Windx. mulai pekan depan, takkan ada lagi antre kamar mandi kos.

i'm gonna miss them i miss them already.

bagiku, berkemas dan berpisah memang tak pernah mudah.

Monday, November 20, 2006

berkemas

akhir pekan kemarin kuhabiskan dengan berkemas. sabtu pekan depan, semua barang-barangku akan dibawa ke rumah kontrakan kami di Bintaro. kenapa Bintaro? coz sewa rumah lebih murah, lebih tenang, plus deket kampus Fath.

pengemasan pertama, buku. semua majalah, novel, komik langsung masuk kotak. berhubung banyak, jadi dikemas di lantai 1. ga kebayang aja bawa kardus gede lewat tangga sempit gitu. diitung-itung, bawa buku turun tuh ada kurleb 15 kali naik-turun. mayan lah buat pengencangan pantat ^_^ ditambah barang-barang lain, rasanya aku naik turun ga kurang dari tiga puluh kali. dan semua bawa barang. karena jumlah kardus terbatas, jadilah kantong baju kotor kupake, trus tempat sampah yang baru kubeli juga penuh terisi kabel, gelas, toples, dll.

kelar satu kardus, buka kardus lama yang udah kutinggal di lantai 1 sejak aku masuk kos ini. aku bener-bener lupa isi kardus itu. setelah kubuka, hixz....kok jadi berkaca-kaca ya? buku catatan pas OSPEK, surat-surat peserta pas aku jadi panitia PDKT a.k.a OSPEK, dan ban merah tatib. yuhuuu....Dhia, Firza, kalo ketemu Adzanny, salam yaaa. surat dia di aku neeh ^_^ dari sekian surat, ada yang komplain soal volume suaraku yang menggelegar ha ha ha

aku menemukan catatan lirik lagu jaman SMA yang kubawa pas kuliah. aku menemukan batik pertama yang kubuat, cuma berukuran 20x20 cm. itu kenangan pas Fath "nembak" aku tahun lalu. aku menemukan buku-buku dengan tempelan gambar pemain bola, termasuk Pippo yang sempat kuanggap cowo terkeren sedunia (sebelum dia pindah ke Milan...huh). aku menemukan tas jinjing keren yang kukira sudah hilang. aku menemukan kenangan-kenanganku lagi.

rasanya, berkemas kemarin bukan hanya mengemasi barang-barangku. tapi juga membuka dan merapikan lagi masa-masa indah yang pernah aku alami. senang rasanya tertawa mengenang masa lalu sebelum memulai masa yang baru.

oia, barang terkeren yang kutemukan kemarin adalah tas ransel jaman SMA, yang masih sempat kupake juga pas kuliah. tas yang pernah melihat aku mengalami cinta pertama *blushed* duh, kenapa sekarang aku lupa nama tu cowo ya?

note: gambar dirampok dari sini

Thursday, November 16, 2006

mud

Lapindo dijual ke pihak ketiga. dan Bakrie diam saja. ya ya ya.....money and power talks here.

dan para korban pun bernafas dalam lumpur.

aku tahu mendoakan yang buruk bagi orang lain itu jahat, sangat jahat. tapi aku juga tidak segitu baiknya untuk tidak mengecam dan mengutuk para pelaku.

siapa pun kalian, yang udah bikin bencana lumpur ini dan menolak bertanggungjawab dengan segala dalih, mungkin sesekali kalian perlu ngerasain rumah, tanah, dan segenap kenangan kalian ditenggelamkan. dan mungkin ada baiknya kalian belajar nahan nafas, karena aku sungguh berharap kalian tenggelam dalam lumpur itu.

aku kejam? ya.

i wonder, are they really human?

Wednesday, November 15, 2006

always angkot

sekali ini tentang angkot a.k.a transportasi publik ya.

Malang. angkot only. seingetku ga ada deh bus umum untuk transportasi dalam kota di Malang. ada juga antarkota, itu tu bus Puspa Indah Jombang-Malang via Batu. angkot dalam kota Malang warnanya biru dan buat ngebedainnya pake inisial. sedangkan angkot kabupaten malang plus angkudes, warna bisa macam-macam dan ga semua pake inisial

jadi ada terminal Arjosari (A), Landungsari (L), Gadang (G). itu yang aku inget yah *sindrom penuaan dini* nah angkot-angkot ini dikasih inisial yang menunjukkan terminal mana yang dia hubungkan. contohnya AG (Arjosari-Gadang), brarti dia menghubungkan terminal Arjosari dengan Gadang. tapi jangan salah, selain AG, ada banyak jalur angkot lain dengan A dan G di dalamnya. GA (Gadang-Arjosari), AJG (Arjosari-Janti-Gadang) *bukan Ajegile ya*, ABG (Arjosari-Borobudur-Gadang), AMG (Arjosari-Mergosono[?rada lupa]-Gadang). contoh lain ada AL (Arjosari-Landungsari). tapi ada juga ADL (Arjosari-Dinoyo-Landungsari). semua angkot itu menghubungkan tempat-tempat sesuai yang tercantum di inisialnya, tapi jalan yang ditempuh beda-beda. kan banyak jalan menuju Roma di Malang gitu. nah biar ga nyasar, pastikan kamu tahu lokasi yang kamu tuju tuh di mana. tanya sama supir angkotnya. dan satu pembeda lagi, strip di badan angkot. kalo AG tu stripnya merah, GA kuning, ADL silver, ABG ijo pupus dll.

gimana kalo ada dua tempat inisialnya sama? contoh: AL dan LA. kayanya sama yah, tapi ini suangat jauh berbeda. AL tuh Arjosari-Landungsari dan LA tuh Lawang-Arjosari. AL itu angkot dalam kota yang berarti warnanya BIRU dan LA itu dari kecamatan Lawang ke Arjosari, warnanya ijo pupus. pokoke kalo kamu lagi dalam kota, patokannya angkot is blue. kalo mau ke wilayah kabupaten Malang, maka warnanya bisa pelangi alias warna warni. kalo di Jakarta aku dikasih tahu: kalo nyasar, ke Blok M aja. nah kalo di Malang, kalo nyasar, ke Arjosari aja ^_^

Bandung. kota dengan penyebutan angkot paling ribet (menurutku). ga praktis banget menyebut kata Cicaheum dll kalo lagi menjelaskan ke temen. duh berapa suku kata tuh? dan lagi, ga semua orang bisa melafalkan "eu" dengan benar kan? knapa ga pake inisial aja? tapi kalo pake inisial, kayanya bakal banyak yang berebut huruf C ^_^ eniwei, yang aku suka dari angkot di Bandung adalah: selalu ada dan pengamennya asik-asik. meski jalan seuprit-uprit, tetep aja ada angkotnya. dan yang disebelin adalah: ga ngerti bahasa Sunda dan ngetemnya luamaa banget. satu yang aku ga pernah nyoba selama di Bandung adalah: bus. abis ga pernah ada keperluan naik bus seh.

meski warna standar angkot adalah ijo, tapi di jalan-jalan kota Bandung angkotnya warna warni. mulai coklat ampe kuning ada. so colorful. dan yang jelas angkot Bandung lebih "rakus penumpang" ketimbang Malang. sampe berdiri di pintu bow. oia, pas awal-awal kuliah di sono, jalan ke kampus lewat Mengger kan naudzubillah ancurnya. Ayahku sampe komentar:
ini kalo ibu hamil naik angkot, bisa langsung melahirkan nih
untung sekarang udah dibenerin ^_^

Jakarta. sebagaimana dalam posting dahulu kala ini, namanya transportasi umum di Jakarta nan sumpek ini banyak ragamnya. dan kayanya seh semua seragam pake nomer. buat aku, ini lumayan memudahkan. kan enak tuh kalo kasih tahu temen:
kalo mau ke Ambas, dari Gelael naik aja 68, trus nyambung 102 ato 44
dan kalo lagi iseng, dapet bocoran togel juga kali ye dari nomer-nomer bus itu ^_^

yang sampe sekarang jadi pertanyaan buesar buat aku adalah: gimana sih cara nentuin nomer-nomer itu? kenapa metromini BlokM-PondokLabu dapet nomer 610 dan BlokM-Lebakbulus dapet 72 dan 79? trus kenapa ada yang tumpang tindih seperti metromini BlokM-KampungRambutan dan bus Patas AC Ciputat-Senen yang sama-sama bernomor 76? dan kenapa ada yang pake A-B, kaya kopaja 605A dan bus patas 18B? dan kenapa bus gede kecil dikasihnya jalur lambat, sementara mobil pribadi juga boleh lewat jalur lambat? that's unfair T_T

eniwei, tips ngaco ini masih berlaku kan?

ps: dear Woro, this one is dedicated to you. kutunggu hadirmu di Malang ^_^

Tuesday, November 14, 2006

Panasonic Awards 2006


semalam, aku makan bareng Windx di food court Plangi. dia abis survei lokasi tes masuk perusahaan baru, jadi kami ketemuan lah di sana. skalian jemput gitu.

pas lagi enak-enak makan, kami disamperin mas-mas yang nawarin buat ikutan isi polling Panasonic Awards. well, Windx yang baikhatidantidaksombongsertarajinmenabung bilang OK, padahal dia ga punya TV he he he. jadi diputuskan, biodata pake punya Windx, sementara pollingnya aku yang isi. dan si mas-masnya pake bilang:
berhadiah 200 juta dibagi 100 pemenang
ya ya ya...bahasa marketing. apa susahnya bilang dua juta? ato ada pemenang satu, dua, tiga, dan hiburan jadi nominal hadiah beda-beda?

pas lihat pilihannya, aku bengong. aku ga ngeh dengan nama atau program acara yang dimasukkan sebagai pilihan. aku juga ga paham kriteria apa yang dipake untuk menetapkan orang atau acara itu sebagai nominator.

let's see...di bagian bawah lembar polling, ada logo MetroTV. jadi mustinya ada dong acara yang jadi salah satu nominator? eh di kategori berita, tak satu pun program berita MetroTV yang masuk. pilihannya hanyalah Buletin Siang (RCTI), Buser (SCTV bukan seh?), Liputan 6 Petang (SCTV), Seputar Indonesia (RCTI), dan Sergap (RCTI, kalo ga salah). cmiiw, Buser dan Sergap kan acara yang HANYA meliput kriminalitas. kok bisa masuk dalam kategori Berita? Metro Hari Ini, Metro Malam, dan program berita Metro TV lainnya mana? hellooo....ato kalo ga mau dari Metro TV, kan TPI ato ANTV juga punya.

apalagi ada satu kategori, Current Affairs yang pilihannya adalah Jelang Siang (kalo ga salah TransTV), Kejamnya Dunia (ada yang tahu nama stasiun TV nya?), Lacak (???), Sigi 30 Menit (Wimala?), dan Sidik Kasus. IMHO, Sergap dan Buser kan sejenis ama Lacak dkk. kenapa ga masuk di Current Affairs? apakah karena RCTI menetapkan Sergap sebagai berita?

trus di kategori Olahraga, Liga Djarum masuk dua kali, di ANTV dan TV7. ok deee....tapi F1? GP? dan Lensa Olahraga?

kalo kategori aktris, aktor, infotainment, sinetron, dkk, NO COMMENT. aku ga ngisi karena emang ga tahu apa yang harus kuisi. ga pernah nonton. ga pengen nonton.

sudahlah, abis baca ini dan tahu kalo masuk unggulan itu berdasarkan rating, aku angkat tangan. emang di Indonesia sistem rating udah teruji ya?

oia, hasil akhir pollingku? karena aku cuma ngisi tiga kategori (berita, olahraga, presenter berita), akhirnya si mas-mas yang ngasih lembar polling bilang gini:
ya udah Mbak, ntar Mbak isi biodata aja. biar saya yang ngisi pilihannya
hua ha ha ha....so much for "pilihan pemirsa"

Monday, November 13, 2006

otak

satu: sekali lagi, bom. aku ga tahu apa isi kepala para pelaku bom itu. tak juga motifnya. kalo memang buat anti-Amerika, kok ya nanggung banget. hoi bomber, kalo emang berani, bom tuh helikopter si Semak!!! nanggung amat cuma ngebom resto fast-food yang pekerja+pengunjungnya ga ada sangkutpautnya sama Semak.

dua: kemarin aku ke Mal Ambassador, beli DVD-RW titipan Ayah. karena ga bawa uang tunai, aku berencana gesek pake debit. eh ternyata mesinnya bermasalah, jadi aku keluar dulu cari ATM terdekat.

karena ada yang lagi ambil duit juga, aku ngantre deh. pas keluar, OMG, dia bawa rokok. tahu kan segede apa booth ATM itu? ruang kecil tertutup yang ukurannya kurleb 1x1 meter. dan dia ngerokok di ruang tertutup sekecil itu!!! sumpah itu bau rokok banget yang langsung bikin aku pusing. kupanggil dia dan kubilang:

Pak, kalo lagi di ATM, jangan ngerokok dong. bau nih
eh dia dengan cuek bilang gini:
lah, ga ada larangannya tuh
JIDAT LO GA ADA LARANGAN!!! TAU ETIKET DIKIT NAPA!!! OK lah, di booth ATM itu ga ada tulisan larangan merokok. tapi itu bukan berarti kamu bisa dengan tenang ngerokok dalam ATM. ga semua pengguna ATM bisa tahan ama bau asap rokok. kalo mau pake dalih-mu itu, mustinya boleh dong ya aku nendang kakimu. toh ga ada larangan.

tapi mbok yao toleran dikit. mbok yao gunakan akal sehat. bahwa asap rokok merusak kesehatan, itu seharusnya udah diketahui semua orang, bahkan perokok sekalipun. dan ga semua orang tahan dengan asap rokok. bayangin kamu terjebak dalam ruangan sempit penuh asap yang bikin kamu terbatuk-batuk. dan orang yang ngeluarin asap itu dengan cueknya terus ngebul dengan dalih: GA ADA LARANGAN. bayangin kamu kejebak di lift sementara ada orang dengan cueknya kentut terus-terusan. apa ga mual?

kalau kupikir sekarang, antara bomber dan perokok sinting itu punya kesamaan. mereka punya otak, tapi ga bisa berpikir. mereka ga mikir bahwa ada orang-orang yang menderita karena ulah mereka. bahwa ga semua orang bisa menerima, alih-alih menyetujui, dalih remeh yang mereka lontarkan. bahwa apa yang bagi mereka adalah hak, bagi orang lain adalah penindasan.

yang mereka miliki cuma organ tubuh yang disebut otak. mereka cuma punya hardware-nya. tapi software buat menjalankannya a.k.a. akal sehat, mereka ga punya. kalo pun mereka punya software yang namanya akal itu, maka kemungkinan mereka ga bisa dan ga tahu cara make-nya atau software mereka kena virus.

btw, Dep, itu ATM dari tempat kerjamu dulu loh. tulung deh ya bilang ma temenmu yang masih kerja di sono. kasih tulisan dilarang ngerokok di ATM booth. oia, foto itu culikan dari sini. aku pake ATM itu, yang ukuran booth-nya lebih kecil dari itu. bayangin sesaknya dong ya

ps: titipan pesan dari Windx, saksi mata omelanku pada si perokok,
tolong para produsen rokok, cantumkan larangan merokok di sekitar anak kecil, ibu hamil, dan di ruang publik di KEMASAN ROKOK kalian. bukan cuma peringatan bahaya rokok yang dicetak super-mini itu

Thursday, November 09, 2006

sudahlah

sebenernya malas komentar. toh komentar bapak ini juga sudah cukup mewakili.

vonis 15 tahun.

diskon jadi 10 tahun.

diskon khusus 3 tahun.

total harus mendekam 7 tahun kan?

2002 masih di Cipinang. 2006 sudah di Menteng lagi. itu kan baru empat tahun? mustinya tiga tahun lagi baru dia bisa jalan-jalan. kronologi bisa dibaca di sini. (tempo nomer 37/XXXV/06 - 12 November 2006)

sementara krucil harus mendekam sampai mati, sang bos bisa melenggang kangkung. ini Indonesia, nYam. nyawamu dinilai berdasarkan siapa bapakmu dan sebanyak apa duitmu.

ah ya, jangan pernah lupa kalo orang Indonesia itu gila diskon. makin kaya, makin gila diskonnya. dan lagi melihat tindak-tanduk sesepuh Departemen Hukum dan HAM kita, rasanya wajar kalau bocah jelek alias manusia gagal ini bisa liburan gratis di penjara dengan biaya negara.

dan setelah dia bebas, rakyat masih diharapkan percaya hukum? maaf, aku tidak setolol itu.

Tuesday, November 07, 2006

rese

hansip satu ini emang ngerepotin ya. di mana-mana, tamu memang harus dihormati. tapi tamu yang baik tentunya ga bakal bikin repot tuan rumah. sayangnya, kita tuan rumah yang terlalu menghargai tamu sampe rela membungkuk-bungkuk. we're not their slave!!!

ga bawahannya, ga atasannya, sama aja. rese.

kalau memang ga punya musuh, tentunya ga usah se-paranoid itu kan

well, siapa suruh (sok) jadi hansip?

dasar semak!!!

shame on you

unduh?

beberapa bulan silam, windx memberitahuku bahwa Tempo menggunakan istilah mengunduh sebagai padanan download. dan ternyata itu masuk dalam daftar istilah internet Indonesia.

bolehkah aku menggunakan istilah download mantu?

Monday, November 06, 2006

BBM Gramedia

pagi-pagi terima email ini di milis Panitia Pesat:
Selamat siang,

Kami sampaikan mengenai kegiatan "Borong Buku Murah" Gramedia - ambil 4 buku bayar "hanya" 10 ribu (berlaku untuk seluruh jenis buku : manajemen, komputer, anak, referensi umum, novel, komik dan majalah). BBM ini akan diselenggarakan pada tanggal 6-8 November 2006 (10.00 - 16.00) bertempat di Wisma 46 Kota BNI Lt 2.

BBM berikutnya akan diselenggarakan di kota Bandung , Jl. Cimanuk No. 14 Bandung pada tanggal 10-12 November 2006.

Gunakan kesempatan ini untuk membangun perpustakaan keluarga anda......

Kegiatan ini diselenggarakan oleh penerbit : Elex Media Komputindo, Gramedia Pustaka Utama, Prima Info dan Grasindo.

Terima kasih kepada moderator yang telah berkenan meneruskan informasi ini.

Salam,


dionisius yusuf
litbang & pemrosesan data
elex media komputindo
wisma BNI 46 kan ga jauh dari kantor. bisa jalan kaki neh. iseng kasih tahu temen kantor, en jam 9.50 pagi kita madol bentar.

OMG...ruameee. untung dateng awal. soale pas kita kelar bayar, jam 11 an, rame-nya ngalahin Pasar Jatinegara menjelang puasa.

dan hasil perburuan di BBM hari ini adalah:
  • The Tale of Jemima Puddle Duck (Kisah Jemima Itik) - Beatrix Potter
  • The Tale of Johnny Town-Mouse (Kisah Johnny Si Tikus Kota) - Beatrix Potter
  • Seri Little House: Petualangan Binatang - Laura Ingalls Wilder
  • Seri Little House: Hari-Hari di Pertanian - Laura Ingalls Wilder
  • Seri Little House: Ma Laura - Laura Ingalls Wilder
  • Seri Little House: Pa Laura - Laura Ingalls Wilder
  • Seri Little House: Pesta - Laura Ingalls Wilder
  • Seri Little House: Farmer Boy Days - Laura Ingalls Wilder
  • Seri Little House: Kisah Natal - Laura Ingalls Wilder
  • Seri Little House: Masa-Masa Sulit - Laura Ingalls Wilder
  • Seri Little House: Pioneer Sisters - Laura Ingalls Wilder
  • Seri Little House: School Days - Laura Ingalls Wilder
  • Rahasia Dunia Binatang: Lebah Penghasil Madu
  • Rahasia Dunia Binatang: Unta Kendaraan Padang Pasir
  • Berduri dan Beracun 1 (buku tentang binatang neh)
  • Seri Misteri Alam: Ulat Kantong
  • Seri Misteri Alam: Tawon Kertas
  • Pesona Dunia: Biwara dan Cecurut
  • Reka Mereka: Burung
  • Visual Reality: Kapal Laut 2

buku anak semua yah. investasi neh ceritanya. waktu kecil, Ayah selalu bawain buku seri anak sedunia dan buku sains buat anak-anak. dan atas nama beberes, Ummi kasih semua buku itu ke orang lain yang malah ngebuang tu buku karena dianggap kalah menarik ama komik. huhuhuhu....

Friday, November 03, 2006

tragedi undangan

seharusnya ini adalah posting pertama atau setidaknya kedua setelah balik. tapi apa daya, kelewat terus. ini catatan tragedi *hiperbol*menjelang perjalanan mudik yang sepertinya bikin aku kehilangan pahala puasa.

semuanya dimulai saat vendor undangan gagal menyelesaikan pesanan tepat waktu, yaitu tanggal 15 Oktober 2006. padahal pas mereka telpon sehari sebelumnya plus minta pelunasan 50% sisanya. OK deh, pas tanggal 15 aku ambil en lunasin sekalian. eh ndilalah mereka baru bisa nyerahin 590 pcs dari 650 pcs yang kami pesen. itu ga aku sebutin kan di posting ini? padahal udah sejak awal pesen, kami udah wanti-wanti supaya on time, karena kami mau mudik.

nah mereka janji bakal nyerahin sisanya hari Senin. ok deh, senin malam aku ambil. eh ga kelar juga. dijanjiin bakal diantar ke kantor hari selasa siang. awalnya seh mereka minta aku ambil, tapi yang bener aja dunx. selasa sore aku dah harus di Gambir en siang-siang musti ke tebet. kantor di sudirman. ho ho ho....no way....

selasa pagi, OB kantor nunggu di halte deket kos. FYI, ni OB rumahnya deket ama kosku, jadi kuminta tolong buat bantu aku angkat barang. jam 6.30 kami udah masuk kantor berikut dua kardus+satu travel bag gede+satu ransel.

jam 12-an, aku telpon ke percetakan. eh mereka ga bisa anter dan bilang:
Mbak bisa anter ke sini ga? kita lagi ga ada orang
OMG, ni orang punya penyakit amnesia kali ya. kan udah dibilang kalo aku mudik. akhirnya mereka mau anter ke kantor. sampe jam dua ditungguin, ga dateng. aku telpon bos-nya, direject. duh sabar sabar....permintaan dia cuma kubalas singkat:
saya kerja Mbak. kalo ga kerja, ngapain kemarin saya minta Mbak kirim sisa undangannya ke kantor?
jam 15.30, aku telpon lagi. sekali ini diangkat dan dia bilang:
Mbak, tadi tukang ojek yang kita suruh anter kesasar. katanya gedung kantor Mbak susah dicari. Mbak bisa ambil aja kan?

saat itu, aku berharap punya rudal. gedung segede babon gini ga keliatan? abis deh tu orang aku omelin. lagian nyuruh tukang ojek pulak. kalo tukang ojeknya mendadak dapet penumpang en undanganku digeletakin gitu aja, mau nanggung gitu? pokoke hari itu, orang kantor lihat sisi marah diriku hihihi. akhirnya si percetakan janji kirim sisa undangan yang 40 pcs via TIKI langsung ke Malang. nah abis itu aku shalat Ashar.

abis wudhu, aku telpon lagi buat mastiin dia bakal kirim 40 pcs. eh dia minta aku nanggung separo biaya kirim sebesar 150 ribu. total dia minta duit 75 rebu. sori ya nek, aku dah nanya ama TIKI en ongkos kirim ke Malang tuh, untuk reguler Rp 13.500 per kg dan ONS Rp 19.500 per kg. 40 pcs undangan kan ga sampe lima kilo. trus ngapain dia minta 75 ribu? apa dia kirim tu undangan berikut mesin cetaknya? kubilang gini aja:
kalo Anda bisa beresin semua pesanan saya on time, Anda ga perlu kirim pake TIKI kan? kalo hari Senin kemarin Anda bisa beresin sisa undangan sesuai janji, Anda juga ga harus kirim pake TIKI kan? yang bikin harus kirim pake TIKI kan kecerobohan Anda. trus kenapa saya musti tanggung biaya atas sesuatu yang sebenarnya kesalahan Anda? yang bener aja dong.

ya wes, aku minta Iwan ambil tu undangan en ngirim pake TIKI. abis itu aku menenangkan diri dan siap-siap berangkat. jam 16.30 teng, aku udah di taksi.

sialnya, aku selalu lupa bahwa Sudirman selalu macet di jam sibuk. kami keluar lewat jalan belakang kantor, maunya muter di deket Four Seasons situ. tapi tetep aja macet. akhirnya taksi lewat jalan samping sungai yang arah Manggarai tuh, apa namanya? lupa neh. maunya dari situ, belok kiri ke Menteng, lewat Teuku Umar, nyampe deh di Gambir.

Gajayana berangkat jam 17.30. dan sampai jam 17.10, taksi masih belum lagi masuk Menteng. rasanya pengen nembak Sutiyoso gara-gara jalur baru busway yang bikin tambah macet ini. aku bilang ke supir taksi:
Pak, begitu masuk menteng, jalan lancar, bapak mau ngebut kaya apa pun terserah deh. yang penting saya ga ketinggalan kereta.
dan dilakuin loh ama dia. bener-bener ngebut. Blue Bird, plis jangan skors pak Achmad Choiruddin ya, dia cuma ngejalanin permintaan aku.

jam 17.17, sampai di Gambir dengan selamat. fheww....langsung panggil portir, tawar-tawar ongkos, minta dia sekalian bawa barang masuk kereta, dan ga telat. makasih ya pak Agus Munandar

alhamdulillah....

ah iya, di bawah rel jalur 1 ko ada banyak kucing sih? kalo kelindes piye? huhuhu

soal undangan? ah iya, total undangan itu baru kelar semua hari kamis. dan ga bisa dikirim karena TIKI ga ngelayanin pengiriman sampe abis Idul Fitri. ya wes, kami nyoba cukup dengan undangan yang ada, yang ternyata reject 83 pcs.

yang mau tahu nama vendor undangan geblek itu, japri aja yah. pengalaman buruuuk sekaleee. tapi daku dah komplain dengan baik-baik ko...percaya deh. aku kan kalem ^_^

dan undangan reject itu baru selesai kemarin, 2 November 2006. 29 hari menjelang nikah. dan masih harus dikirim ke Malang en beberapa kota lainnya. pas kuambil, kan aku cek di tempat. masih ada yang salah cetak 3 pcs!!! udah nyelesaiin pesanan telat, trus bikin aku pontang panting ngambil, nelpon berkali-kali, dan musti keluar biaya ekstra buat bolak balik ke sana en ongkos kirim via TIKI. mustinya mereka kasih cashback minimal 10% buat ganti rugi

mau nikah tuh ada aja ya ujiannya. moga-moga stok sabar masih banyak, apalagi sabar bukan keahlianku T_T

Thursday, November 02, 2006

Idul Fitri 1427 H

ikut Idul Fitri 1427 H hari Senin atau Selasa?
itulah pertanyaan wajib tamu kami dan tuan rumah yang kami kunjungi dalam Idul Fitri kali ini.

sebelum mudik, aku terima email berisi hisab PP Muhammadiyah tentang penetapan 1 Syawal 1427 H. di sana ditetapkan bahwa 1 Syawal 1427 H akan jatuh pada hari Senin, 23 Oktober 2006.

keluarga Fath mengikuti keputusan itu. sementara keluargaku menunggu hasil rukyat. selama ini, kami memang lebih memilih hasil melihat hilal daripada hisab.

Minggu malam, Departemen Agama mengadakan sidang isbat. hasilnya: 1 Syawal 1427 H jatuh pada hari Selasa, 24 Oktober 2006. kalo ada yang mau lebaran satu hari lebih awal, ya monggo kerso.

sekitar pukul 22.00, pihak takmir masjid, yang meminta Ayah jadi imam+khatib Shalat Ied, datang ke rumah untuk menanyakan Ayah ikut lebaran yang mana. berhubung hasil sidang isbat sudah keluar, Ayah jawab Selasa.

eh kok masjid sekitar rumah mulai takbiran? padahal mereka ga bakal takbiran kalo belum ada berita dari MWC NU. karena penasaran, sekitar pukul 23.00 ayah nelpon ke teman-temannya. dan didapatlah berita bahwa sekitar pukul 17.30, di Bangkalan sudah tampak hilal.

akhirnya tengah malam Ayah nyetir ke arah Armed (kalo ga salah ini Yonif Brawijaya) en minta mereka siap-siap Shalat Ied besok. untung mereka semua tentara, jadi cepet disuruh-suruhnya he he he

malam itu ga ada yang tidur. cuma aku en Hasnia aja yang dengan tenang memeluk guling sampe menjelang subuh. kecapean abis beberes dari pagi.

konon, laporan tampaknya hilal di Bangkalan tidak ditanggapi oleh pihak yang mengikuti sidang isbat di Jakarta. duh.....

Shalat Ied ini kami dijemput pake kijang ijo militer yang dikit-dikit mati mesin. yuhuu...bapak Pangab, ini ada bawahan Anda minta dana perawatan kendaraan ditambahin niih. masa mau belok aja musti matiin mesin. btw, dua tentara yang jemput kami (pak Agus dan pak Susanto) masih single en minta dicariin jodoh he he he. ada yang mau? tapi ga sempet difoto T_T

Wednesday, November 01, 2006

pijat

udah berbulan-bulan aku pengen pijat. rasanya badan cuape banget. seingatku, sejak pertengahan tahun ini aku jarang banget istirahat pas akhir pekan. ada aja urusan. sok sibuk neh ceritanya. oia, aku tuh terakhir ngerasain dipijat ya pas kuliah, itu juga pijat patah tulang abis engsel lutut kiriku geser gara-gara tabrakan.

Alhamdulillah pas mudik kemaren, sempet pijat. awalnya Ummi duluan yang pijat, eh aku mupeng pengen pijat juga. pijatnya ama Mbok tua gitu. pake minyak goreng, bukan minyak aromaterapi. pokoke abis pijet, aku jadi tahu gimana rasanya jadi lauk goreng ^_^

lumayan lama juga dipijatnya. mulai jam 14.45 dan baru kelar jam 16.45. dua jam bow. dan kakiku dapat pijatan ekstra, kaki kiri 20 menit en kaki kanan 30 menit. kok tahu? ya iya lah...lha wong HP di tanganku. jadi dikit-dikit lirik jam.

oia, kaki kanan dipijat lebih lama mungkin karena tanpa sadar, aku lebih melindungi kaki kiri yang pernah cedera. lha wong turun mobil aja lutut kiri berasa keputer lagi T_T

selain lama, sakiit banget pijitannya. kata si Mbok, itu karena badanku kaku semua. berasa pijat refleksi seluruh badan. abis pijat, mandi air hangat. badan disabuni dua kali buat memastikan ga setetes pun Bimoli yang tersisa ^_^

yang nyesek, komentar si Mbok pas mijat kaki kananku:
kamu di Jakarta itu kerja atau manjat gunung tho Nduk? kaki kok mrongkoli....
dalem


andai tiap kali naik bus selalu dapat tempat duduk......

gambar diculik dari sini

Tuesday, October 31, 2006

TV pribadi

senang sekali pulang kampung. ketemu orangtua dan adik-adik, sanak kerabat dan tetangga. makan enak dan gratis ^_^ ke mana-mana ada yang nganter, bisa Ayah, Haikal, Hani, ato Fath. abis aku ga boleh bawa motor sendiri T_T

ada dua yang ga enak: ga ada TV dan kamar milik pribadi.

tentang kamar, ga terlalu masalah. pusat kegiatan di rumah kami bukan di kamar tidur. meski tiap kali tidur, aku seperti kena karma: ditendang jatuh sama si kecil Hasnia T_T

tentang TV, duh.....di Jakarta, aku tinggal di kamar kos. sendiri. hampir semua barang di dalamnya adalah milikku sendiri. yang bukan milikku hanya meja, tempat tidur, dan lemari. dan sejak bulan Juni silam, nongkronglah TV itu dengan manisnya.

sejak awal beli TV, aku sudah ber-azzam *halah* bahwa TV ini tidak untuk acara sinetron-infotainment-vidklip Radja+Ungu+Peterpan+Samsons+dangdut+lawakan ga lucu+kuis ga jelas. jadi aku cuek aja kalo tampilan RCTI super jelek. lha isinya sinetron smua. selama Ramadhan, aku jarang banget nonton TV. paling-paling menjelang sahur nonton Tafsir Al Misbah nya Quraish Shihab. satu-satunya acara Ramadhan yang layak tonton, menurutku.

jadi bayangkan tersiksanya aku saat mudik dan mendapati si kecil begitu menunggu-nunggu sinetron Hikmah 3 dan entah sinetron apa lagi sementara Hani dengan setia memutar lagu Radja-Ungu-Samsons-Peterpan di kompie ato HP. hix hix hix...sampe aku berdoa dalam hati:
Ya Allah, kalau ini hukuman karena kurangnya ibadahku selama Ramadhan, ya mbok tolong segera dicabut
kenapa ya acara Ramadhan+Idul Fitri hampir semua kaya gitu? lawakan yang ga lucu, kuis yang ga mendidik, sinetron yang basi, dan infotainment yang hanya menyuguhkan kemewahan suasana Idul Fitri di rumah artis A atau B. nyaris ga ada acara yang menegaskan esensi Ramadhan+Idul Fitri. yang ada, hura-hura. sejak kapan ada Idul Fitri dengan acara konser musik di kolam renang, dan pengunjung yang tertangkap kamera sedang asyik pelukan tanpa jelas itu muhrim atau bukan???

aku kangen siaran langsung Shalat Tarawih dan Shalat Ied dari Masjidil Haram yang pernah ditayangkan RCTI. aku pengen tahu gimana sih keseharian orang di seluruh pelosok Indonesia saat Ramadhan, ato pelosok dunia deh kalo perlu. ato minimal bikin siaran tarawih keliling dari berbagai masjid.

segitu sulitnya ya bikin acara bermutu yang ga menyertakan Ulfa Dwiyanti+Eko Patrio+pelawak ga lucu sejenis di dalamnya? sulit banget ya untuk ga menyertakan lagu Radja sebagai soundtrack sinetron? sulit banget ya bikin sesuatu tanpa berdalih "selera pasar"? memang ga bisa ya membedakan antara selera pasar dengan selera produser?

Monday, October 30, 2006

kembali

dua pekan tanpa internet. tanpa blog. tanpa chat.

and i'm survive....^_^

buanyak cerita. tapi nanti dulu ah...skarang kerja dulu :-D

Tuesday, October 17, 2006

pulang

pulang
ke tempat semua berawal

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1427 H
Taqabbalallahu Minna Wa Minkum
Mohon maaf lahir dan batin
Atas segala kesilapan yang tak disengaja
(dan yang benar-benar disengaja)


Selamat mudik, bagi yang mudik. Selamat liburan, bagi yang liburan.


permisi, saya hiatus dulu untuk menikmati udara sejuk tanpa polusi


dan:
  • mendol
  • rawon
  • opor
  • sambel petis
  • sayur asem
  • garang asam
  • pecel tempe
  • mi pangsit
  • bakso bakar
  • bakso
  • rujak manis semeru
  • nasi empog
  • nasi jagung
  • ikan asin
  • lalap daun labu+daun pepaya+daun singkong
  • sambel jeruk
  • ikan bakar
  • rajungan *moga-moga*
  • alpukat
  • pisang
  • duren
  • sirsak
  • pecel kawi
  • apel lokal
  • tebu
  • madu mongso
  • tape ketan item
  • jajan larut
  • sate
  • empal
  • babat
  • perut ayam
  • lumpia
  • onde-onde HTS
  • tiwul
  • gatot
  • es campur
  • es dawet
  • es kopyor

*dan kalau kebaya nikah itu ga muat, i only have myself to blame*

note: daftar makanan di atas menunjukkan kegagalan pengendalian diri ^_^

Monday, October 16, 2006

another busy weekend

Sabtu
pagi jam tujuh udah ke Bintaro, coz janjian ama pemilik rumah buat lihat-lihat. benernya tu rumah udah kami lihat selasa kmaren. en aku dah naksir gitu, meski rumahnya kalah bagus ama yang pertama. tapi lingkungannya enak bow. sepi bin adem.

begitu masuk, waa..dari luar sih kecil, tapi dalemnya lumayan gede. ada halaman belakangnya pulak. akhirnya terkabul juga keinginanku bisa mempertemukan rambutku dengan sinar matahari tanpa takut diintip ^_^ Fath yang awalnya ogah sewa di situ, jadi jatuh cintrong juga. apalagi pemiliknya asik, ramee banget. namanya Ibu Rela. dari ngobrol-ngobrol, ternyata dia lulusan STAN juga tahun '81!!! OMG, aku dan Fath kompak nyeletuk:
wah tahun segitu kita baru lahir ^_^
oia, yang menyenangkan lagi, kita diizinkan menanam apa aja yang kita mau di halaman tu rumah. sekarang sih udah ada pohon suji+salam. jadi kalo pas masak perlu daun salam, ga repot beli lagi. tinggal petik. huhuhuiiii

abis lihat rumah, sempet ngider buat cek rumah lain, tapi tetep aja ga sreg. yang satu terlalu gede, meski harga sewanya sama. cape ngepel bow. yang satu lagi sirkulasi udara ga ada T_T

ga lama, kita balik ke kos Fath. dia siap-siap mudik en aku beresin install antivirus di kompieku tercintah. trus kita ke kos aku buat ambil barang. gara-gara si supir taksinya dodol, kena 100 rebu Bintaro-Pancoran. huhuhu.....sampe kos, shalat Dhuhur dan langsung packing. Fath kebagian bawa tas suvenir+sebagian suvenir dia. undangan baru beres hari Minggunya T_T

ba'da Ashar, kami langsung ke Gambir. alhamdulillah lancar. meski belum lagi H-7, itu penumpang udah bejubel. ga kebayang pas aku mudik besok bakal kaya apa. oia, hampir aja kunci kos kebawa Fath sampe Malang. maunya tu kunci dikasih ke aku pas di taksi, eh kita lupa. begitu kereta bergerak, baru inget. Fath langsung lari ke pintu gerbong, lempar kunci, dapat. persis kaya pilem-pilem holiwud. ah iya, ketemu ama Pak Rusdi, bos di Mizan dulu. salam buwat temen-temen yah Pak

Minggu
jam sembilan dah jalan ke pasar Tebet buat ambil undangan. Iwan yang diculik paksa kujadikan romusha buat angkut barang. buanyak. duh ga kebayang gimana bawanya ke Malang. pokoke bawa aja dulu lah. sampe kos, taruh barang, langsung ke C4 buat beli label dll. antrian di kasir gilaaa......orang Jakarta pada takut kehabisan makanan ya?

sampe kos, langsung packing. Ayah must be proud of me. suvenir Fath yang masih setengah kardus+undangan seabrek beres dipacking dengan sempurna. total ditambah sisa suvenirku jadi 1 travel bag jinjingan+1 kardus Aqua+1 kardus ukuran 1,5 kali tu kardus Aqua. gimana cara bawanya? yah manfaatkan saja armada porter Gambir. dari kos ke kantor? apa gunanya taksi ^_^ btw, bayar porter biasanya berapaan siy?

malamnya aku en Iwan makan di warung tenda deket TMP Kalibata. ga habis coz udah eneg minum. Jakarta puanaaasss.....dan Fath tega-teganya sms:
di Singosari hujan deres loh Dek, bobo jadi nyaman banget
aaarrrggghhhhhh..............ya sud, toh besok aku mudik.

Thursday, October 12, 2006

pre-wedding syndrome

setelah lebih dari 24 tahun menduduki kursi ketua umum Partai Jomblo Indonesia *fitnahan ga mutu pada diri sendiri*, tiba-tiba sepuluh bulan lalu meng-iya-kan lamaran seseorang. bisa dibilang, sepuluh bulan terakhir isinya rencana rencana rencana untuk menikah menikah menikah. kalo dari gaya pacarannya, biasa aja. ketemuan seminggu sekali, dan dalam waktu-waktu tertentu malah ketemuan cuma sebulan sekali *jablaaaiii*

tapi aku benar-benar menikmati kejombloan selama bertahun-tahun, dan seingatku tak sekalipun ngiri meski teman-temanku sibuk pacaran. dunia terlalu indah untuk bete hanya karena jomblo.

kadang aku mikir, bisa gitu jadi istri+ibu yang baik hebat? sanggup gitu menghabiskan sisa umur sama satu orang itu? bisa gitu berdiam diri di rumah kalo suatu saat keadaan memaksaku berhenti kerja? dan sejuta pikiran lain.

selama ini aku menganggap diriku PASTI bisa. kalau Ummi-ku sanggup mengajar di tiga sekolah sekaligus, dari pagi sampe sore, dan masih sanggup kuliah S-1 lagi, sambil tetep jadi istri+ibu+kakak+adik+manajer urusan persawahan+entah apa lagi, mustinya aku juga bisa dong. masa kalah sama Ummi sendiri?

tapi tadi pagi, sepertinya bukan sejuta pikiran itu yang bikin aku be-te. membayangkan diriku yang terbiasa pergi ke mana-mana sesuka hati tanpa perlu izin, dan mendadak harus izin pada suami...rasanya aneh. inget bahwa untuk ikutan kegiatan apa aja harus izin. belum lagi soal milih baju. ditambah lagi inget sebentar lagi berakhirlah acara debat-panjang-ga-mutu-tentang-bagaimana-dunia bersama windx. inget musti ninggalin kos tercintah berikut empat penghuni gila dan satu nenek sihir di dalamnya. inget kalo tahun ini adalah tahun terakhir Ayah bayarin zakat fitrah-ku [FYI, soal ini Ayah strict banget: zakat fitrahku hanya boleh dibayarin Ayah ato suamiku!].

jadi benar-benar ragu-ragu............

I love Fath, so much. kalimat witing trisno jalaran soko kulino benar-benar berlaku dalam hubungan kami. tapi kadang keraguan itu masih muncul, apakah bersama dia adalah harga yang layak atas hal-hal yang mungkin takkan pernah kujalani lagi?

mungkin aku terlalu pesimis. mungkin pendapatku tentang pernikahan empat tahun lalu muncul lagi: pernikahan itu mengekang. mungkin aku takut. pengecut.

tapi mungkin juga, aku sekedar kena pre-wedding syndrome yang terlalu dini.

Wednesday, October 11, 2006

(bukan) rumah untuk kami

selasa kemarin, aku dan Fath survei rumah yang rencananya akan kami sewa. lokasinya di Bintaro, biar deket ama kampus Fath. kecian kan kalo rumah jauh sementara dia ada kuliah pagi. sementara dari Bintaro ke kantorku, ada banyak alternatif angkutan. mustinya sih bakal lancar. toh rencananya hanya setahun kami di sana. selanjutnya? ya dilihat di mana Fath bakal dilempar sama instansi ini.

jam 14.15, aku dah cabuts dari kantor. niatnya mau naik bus Trans Bintaro dari Ratu Plaza. pas nyeberang di jembatan depan Ratu Plaza, masih aku lihat itu bus "ngetem" dengan manisnya. eh ndilalah, begitu udah nyampe bawah, bus-nya dah berangkat. kata si penjual tiket:
tunggu aja bus yang jam empat
jam empat bagaimana ceritanya? lha wong janjian sama si pemilik rumah tuh jam empat. huhuhuhu.....ya wes, langsung ke Blok M, cegat metromini 74. sekalian sms Fath minta dijemput di Organon.

alhamdulillah lancar, cuma rada lama nunggu Fath. sesampainya di kos dia, aku shalat Ashar en Fath telpon si pemilik rumah. karena ga diangkat juga, kami coba-coba langsung datang. kali-kali si bapak udah nyampe. ternyata bener. kenalan+ngobrol ngalor ngidul+lihat kondisi rumah. dua lantai, di bawah hanya ada ruang tamu. di atas satu kamar tidur, kamar mandi kecil, dapur, dan wastafel. dari luar rumahnya bagus. pas masuk, ada beberapa catatan neh. oia, rumah itu modelnya kaya rumah petak. jadi di satu lahan, ada empat rumah. tapi ga mepet-mepet gitu. masih ada halamannya. harganya murah, ga sampe delapan digit.

pertama, dapurnya kecil buanget. kalo aku masak, en Fath mau ke kamar mandi, bener-bener mepet tuh. masa masak di gang? trus di tangga ga ada pengamannya. kalo pas keburu-buru en kepleset, habis deh. trus kamarnya cuma satu itu, padahal kita pengen dua kamar. tapi karena deket kampus, Fath dah pengen aja tuh. dan lagi, kalo dapurnya imut kaya gitu, di mana bisa taro kulkas ya? kalo kata Fath seh:
taro aja di lantai 1, tar pas kamu masak, butuh bahan apa, tinggal sebut dan aku lemparin ke atas
Sayangku, emangnya rumah kita tuh sirkus?

puas melihat-lihat, kami lanjut ke beberapa rumah lain. tapi karena semua pemilik lagi kerja, ya cuma lewat aja. total ada tiga rumah yang kami lihat.

pas lagi beli es buah buat ta'jil, si bapak pemilik lewat dan berhenti buat menyampaikan kabar:
maaf Nak, tadi begitu you berdua pulang, itu si Amri langsung kasih duit buat sewa rumah. lunas
padahal rencananya hari ini kami akan lunasi uang sewa. nasib........

jadi, pas Fath cek rumah itu beberapa hari lalu, salah satu penyewa rumah petak (Mas Amri) bilang:
temen saya di Balikpapan mau sewa rumah ini, tapi belum ada kesepakatan. coba bicara dulu sama pemiliknya. biar dia yang menentukan, siapa yang berhak menyewa
dibilangin kaya gitu, ya kami bikin janji dong ama si pemilik. eh menjelang kami pulang, si Mas Amri langsung nyamperin si pemilik dan....lunaslah uang sewa setahun. padahal sebelumnya si pemilik dah bilang ama kami:
berhubung Amri belum kasih duit apa-apa, ya siapa yang duluan aja deh. kalau you duluan, ya silakan
yah mau gimana lagi? namanya juga bukan rezeki. berarti kami harus lebih giat cari lagi.

hayu hayu, ada informasi di mana rumah kontrakan buat (calon) pengantin baru ini? jangan mahal-mahal ya, di bawah delapan digit deh.

pulangnya dapet Blenger Burger dari Fath en pesta cheesecake dalam rangka ultah si kembar, Ika-Rini. akhirnya kesampaian juga nyicipin ni Blenger. makasih Cinta.....kamu baik deh

Monday, October 09, 2006

ngider trus ngumpul

dalam rangka mengenang wiken cape ini..............
Sabtu pagi
Fath dateng. rencananya kami mau ambil suvenir ke Jatinegara. ngitung macet, jadi diputuskan motor ditinggal aja. tar dari sana naik taksi. muaceeetnyaaa. dari terminal kampung melayu sampe pasar jatinegara (pintu belakang), ada kali setengah jam. pas nyampe sana, eh barangnya blom siap. padahal sebelum berangkat, Fath udah telpon buat konfirmasi. jadi ceritanya, tu suvenir sebanyak tiga kardus ada di mobil. berhubung si sopir ga nemu tempat parkir, somehow mobilnya dibawa balik ke Pondok Kopi, tempat workshop mereka. suvenir kami kebawa dong.

akhirnya diputuskan tu suvenir dianter ke kosku. harus siang itu juga bcoz sorenya aku mau pergi. sekitar jam dua siang, nyampe lah tu suvenir. ternyata oh ternyata....kesabaranku masih harus diuji lagi. suvenirku salah cetak hix hix....tercetaknya tanggal seminggu sesudah resepsi huhuhu. untung mereka mengutamakan kepuasan pelanggan (cieee), jadi suvenirku ditarik lagi en bakal dianter selasa malam. tapi tetep aja, melihat dua kardus lain berisi tas+suvenir Fath, serem juga. bener jadi merit neh?

Sabtu sore
dianter Fath ke DBest Fatmawati buat acara bubaran ex-Mizaners. duh kangen juga ma DBest. dulu tiap hari ke DBest coz kantorku di kompleks yang sama. rencananya kami mau bubaran di Wong Solo. sekitar setengah jam nunggu, akhirnya smua kumplit. eh Nana ama Mas Aat ga dateng ding.

seneng banget kumpul lagi ama temen-temen lama. Diana yang akhirnya merit juga ama Mas Agus dan sekarang lagi hamil [akhirnya lu gendut juga Di!]. Novi yang tambah semangat jualan [bulbor frenster penuh ama promosi dia]. Mbak Laras yang masih kalem. en Ati yang masih setia ngedit. dan tak lupa Dini yang masih chubby meski badan tetep kaya lidi. duh kangen banget masa-masa "pulpen merah". coret sana sini, cek ejaan+logika kalimat+terjemahan. kadang-kadang kangen juga jadi editor lagi ^_*...dan lebih kangen lagi sama diskon buku Mizan 70% bagi karyawan!!! berhubung dulu aku juga tercatat sebagai staf toko buku yang udah almarhum ini, aku juga bisa beli buku dari berbagai penerbit dengan diskon minimal 25%. andai diskon itu berlaku juga bagi ex-karyawan.

mustinya kan rak buku-ku penuh ama buku Mizan. tapi ternyata nggak tuh. soale dulu beli buku Mizan buat keluarga di Malang aja. paling yang kubeli cuma Sejarah Tuhan. sementara buku yang laen, gratisan dong ah. kalo pas ada launching buku ato buku yang kuedit terbit, kan editor berhak dapat satu hihihi. para pembaca jangan ngiri ya...

back to the topic, saking asiknya ngobrol, kayanya kami pengunjung terakhir yang angkat pantat dari Wong Solo. sesorean puas aku diledek tambah cungkring, tirus, dan macem-macem. sampe Fath dituding sebagai penyebab turunnya BB-ku yang sampe 7 kilo ha ha ha....ditambah lagi ngeliat boneka jualan si Novi en bisnis baru mereka: Khansa Setting. hayyah, ga jauh-jauh dari buku yah. plus puas lihat-lihat foto nikahan Diana. dan tentunya puas makan dong ya. sebagai banci kamera sejati, inilah pose mizaners and ex. di situ kan aku ga kurus-kurus amat T_T masih kurusan elu lagih Din...tegaaa

Minggu pagi
akhirnya ke Cibubur juga, persisnya ke Kota Wisata. semi-gambling sih, bcoz sebelum ke sana, dapet info kalo Paklik masih umrah. mengingat dah ga ada waktu lagi en biasanya blio umrah cuma 10 hari pertama Ramadhan, aku nekat ke sana. itung-itung silaturrahmi juga kan? udah lumayan lama ga ke sana. terakhir tuh bulan Maret dalam rangka ngenalin Fath sebelum lamaran. dan kemaren aku ke sana sebagai wakil Ayah, minta Paklik Tolhah jadi saksi akad nanti *blushed* baru lagi salam, eh udah disambut kalimat:
katanya mau kawin, Nduk
OMG, telat deh surprise-na. alhamdulillah Paklik bersedia dengan catatan: ga ada acara laen yang bentrok di hari itu. ya ya ya, meski udah sepuh, kesibukan jalan terus ya. beres ngobrol ngalor ngidul dan gagal ngajak main si kecil Najwa, aku ngobrol aja ampe berbusa sama pacar sepupuku, Mbak Hani. kuiming-iming biar si Memo, panggilan sayangnya buat Mas Helmi, segera ngelamar he he he. nunggu apa lagi seeh?

ba'da Ashar pulang deh. nebeng Mas Helmi yang anter Paklik ke bandara. untung hari itu dateng, lha wong malamnya blio ke Aussie en baru balik ke Indonesia tanggal 18 Okt, pas aku udah mudik. alhamdulillah....

cape banget