Wednesday, August 30, 2006

timpukan lagi?

ampun deh bu, lama ga berkunjung, langsung kasih PR. yah aku coba baik hati deh ya...

Favourites
Color : merah.item.putih
Food : semua masakan Ummi
Song : Stuck In A Moment (U2) ama Dealova (lagu jadian neh *ikut Angky*)
Movie : Life Is Beautiful, Downfall, Motorcycle Diaries, Finding Nemo, Face Off
Sport : SEPAKBOLA....sama aikido *dah lama ga latihan*...benernya semua olahraga seh


Currents
Mood : biasa aja.
Taste : ga pengen makan :-(
Clothes : celana panjang abu-abu gelap, baju merah ferrari, jilbab merah juga
Desktop : Windows XP
Toenail : bening dong ah....alias ga diapa-apain
Time : 12.40 PM
Annoyence : lensa baru kok agak bikin pusing yah?
Thoughts : ntar malem sempet bikin juice ga yah?

First
Best Friend : jadi bestfriends yah--> nineng (temen SMA), mela, ivan, iwan (temen kuliah)
Crush :anak SMA gw juga
Movie : Oshin ^_^
Lie : dah lupa kaleee
Music : lagu-lagunya Iwan Fals+Ebiet+Bimbo+Gun's n Roses+Queen *kegemaran bokap, tapi kasetnya dah ilang smuah*

Last
Cigarette : pas SD. plis plis plis jangan ada yang kasih tau ortu gw yah. cuma seisepan...SUMPAH
Drink : banyu putih
Car Ride : bus PPD 57 termasuk car?
Phone Call : Fath...tapi ditutup bcoz: sori Dek, mas lagi sibuk banget. ntar aja ya T_T
CD Played : langsung kopi mp3 punya temen

Have you ever
Dated one of your best friends : dated=jalan bareng? tiap hari kaleee *lirik iwan*
Broken the law : pas kuliah, bawa motor tanpa SIM+STNK, dan akhirnya nabrak orang, padahal pas gw lagi persiapan lulus. T_T
Been Arrested : blom perna, polisinya takluk ma senyum gw
Skinny Dipped : kalo kata ortu, ya skarang ini
Kiss someone you don't know : ga tu...kalo pun tau, lom tentu gw cium juga ^_^v

Dan PR ini berlanjut ke.....????

1. Kamu yang lagi mikir mau ketik apa buat komen posting ini

2. Kamu yang barusan isi Bisik-Bisik box ku

3. Kamu yang barusan makan tapi ga diabisin

4. Kamu yang lagi kangen ama someone :-D

Tuesday, August 29, 2006

kacamata

pelajaran apa yang bisa diambil dari foto di atas?

  1. kalo memang lagi ga ngantuk, ya jangan tiduran
  2. kalo udah selesai baca buku sambil tiduran, pastikan kacamata diletakkan di tempat aman
  3. jangan sekali-kali meletakkan kacamata dalam posisi terbuka di tempat tidur, apalagi nindih tu kacamata pake pantat
  4. meski tidurmu lasak, masa sih tidur-tiduran juga lasak?
jika segala cara sudah dilakukan dan tetap tidak berhasil, maka:
  • pastikan ibumu lagi ga pake kacamata, jadi goresan retak di kacamatamu tak terlihat oleh beliau ^_^v

Monday, August 28, 2006

dear suti

Dear Suti,

sebagai warga pendatang yang baik, aku kasih info dikit yah. tapi semuanya pengalaman pribadi nih. sekarang ini, kantor aku tuh di jalan Tendean. jadi tiap pagi lihat macetnya Mampang dari flyover. pas masih ada proyek galian PLN, waduh muacetnya. aku ngerasain macetnya Mampang (lagi) ya pas mau rapat persiapan Pesat.

kelar galian PLN, eh ada proyek busway. tambah macet deh. btw, kalo boleh tau, kamu perna lewat Mampang pas jam orang berangkat kerja? tanpa ada proyek busway pun sudah muacet. apalagi ditambah ini. kalo pun memang harus ada busway, jalurnya emang harus ditinggiin yah? kalo ga salah, jalur yang di sudirman ga pake peninggian badan jalan sampe bersenti-senti gitu. pake pembatas jalan aja kan bisa.

apalagi di lampu merah perempatan Mampang. kata ibu warung pojokan situ, udah ada sembilan motor yang nabrak jalur yang ditinggiin itu. dan kamu tahu kenapa? karena ga ada rambu-rambu peringatan. sama sekali ga keliatan. IMHO loh ya, mustinya mereka menuntut kamu loh, dengan tuduhan mengadakan proyek yang tidak mengindahkan keselamatan pengguna jalan.

oia, ada lagi soal peninggian jalur busway ini. sepanjang Mampang-Kuningan kan ada beberapa putaran alias U-turn. itu kalo jalurnya ditinggiin, mana yang disuruh mengalah: U turn ditiadakan atau jalurnya yang jadi naik turun di tipa U turn? ketahuan banget deh kalo perencanaannya belom mateng. sabtu kemaren, pas aku dan iwan mau muter di situ, susah juga. mepet banget antara batas peninggian jalan dengan putarannya. untung kami bawa motor, coba kalo mobil. hiih deh.

Dear Suti,

satu lagi cerita tentang jalanan macet itu yah. masih di hari yang sama, Sabtu lalu. kamu tahu kan flyover di atas Saharjo itu? nah ceritanya, abis dari ITC Kuningan, kami lewat situ. eh ndilalah, menjelang puncak flyover, aspalnya "terkupas". jalanan langsung berpasir. motor langsung oleng dong, masih untung ga jatuh. itu kenapa "dikupas" ya? dan kalo emang harus dikupas, kok cuma di bagian puncak flyover tempat kecepatan kendaraan biasanya lagi kenceng? kamu mau bikin selip semua kendaraan yang lewat situ ato gimana sih? aku jadi sempet suudzon: jangan-jangan disengaja biar banyak yang tewas. kalo populasi warga Jakarta berkurang, kan bisa dikira program KB berhasil hihihihi.....tapi kalo gitu, ntar lahan makam berkurang makin cepat dong yah ^_^

Dear Suti,

makin ga jelas aja yah rencana transportasi kamu. maksa banget gitu. monorel yang kurang dana, busway yang pelayanannya juga ga bagus-bagus amat, dan proyek ini itu yang bikin macet.

Dear Suti,

kalo emang Jakarta ini punya banyak duit untuk dibuang di sektor transportasi, kenapa duit itu ga dipake aja untuk:
  1. bayar tunggakan gaji+kasih bonus+naikin gaji semua karyawan PPD yang udah tertunggak delapan bulan
  2. memperbaiki ato meremajakan semua armada PPD dan sejenisnya. kalo ga salah baca yah, armada PPD yang sekarang beroperasi tuh cuma 20%. sisanya dah ga bisa jalan karena dikanibal. kalo menurutku, akan lebih baik kalo duit itu dipake benerin bus-bus PPD ato beli bus PPD baru, yang nyaman-aman-berAC kalo perlu. dan dengan jumlah armada yang banyak, ga perlu lagi desek-desekan berbagi keringat kaya yang selama ini terjadi. FYI yah, itu deh kayanya yang bikin orang males naik PPD. desek-desekan+copet+bau.
  3. tambal tuh jalanan yang bolong di mana-mana. di Tendean ada jalan bolong gede banget, tanpa penanda. ga tau deh udah berapa yang nyungsep di sana.
  4. kasih kado Polda Metro berupa magnet superkuat biar lebih cepet bersihin jalanan dari paku yang sengaja disebar plus benerin rambu lalu lintas yang centang perenang ga keruan

Dear Suti,

masih banyak kok cara lain buat memanfaatkan duit ketimbang dibuang buat proyek prestisius-tapi-ra-nggenah macam monorel dan berkoridor-koridor busway. ato kah karena cara-cara yang aku usulin di atas itu, susah buat diotak-atik?

Dear Suti,

saran terakhir yah. kalo misalnya suatu hari nanti kamu mendadak terinspirasi buat jadi Presiden RI, tolong diurungkan aja yah niat itu. cukup warga Jakarta aja yang ngerasain remuknya punya gubernur kamu. jangan sampe kesialan+kemalangan yang sama menimpa seluruh rakyat Indonesia. lagian, takutnya ntar kamu mendadak punya ide bikin jembatan yang menghubungkan Sumatera-Papua.

Friday, August 25, 2006

pitulasan holiday: day IV

20 Agustus 2006
hari terakhir. sejak pagi rasanya punya alasan untuk malas-malasan. memuaskan diri mandi segar. ah iya, suhu air di sini rasanya sedingin air es dari dispenser. uadem....

pagi-pagi mulai masak plus nyiapin oleh-oleh. alpukat yang baru dipetik dari halaman belakang, telur asin yang baru direbus. bumbu rujak manis, bumbu pecel, dan kering tempe sedang disiapkan. aku kebagian ngulek. skalian pembuktian hasil angkat beban selama tiga bulan trakhir.

desain undangan dll sepenuhnya diserahkan ke Ayah. aku cuma milih dari koleksi undangan yang disimpan. Win, kayanya bakal mirip punyamu neh. tapi ga tau lagi dah.

ah iya, kmaren Hasnia nyeletuk konyol. gini nih dialognya setelah diterjemahkan dalam Bahasa Indonesia
aku: ah ntar aku ga mau cabut uban Ayah. tar gundul
Ayah: halah, ubanku ga banyak-banyak kok
Hasnia: iya, masih banyakan ubannya itu lo Mbak, yang sering di TV. Harta Kerajaan
aku-Ayah-Ummi: Harta Kerajaan?
Hasnia: iya...itu lo menteri yang rambutnya putih semua
aku: ha ha ha....itu Hatta Rajasa

eniwei, akhirnya jam 12 teng semua masakan beres. tinggal tunggu dingin trus dikemas. koper yang semula penuh buku, sekarang penuh oleh-oleh.

jam 14.30, aku-Ayah-Ummi meluncur ke stasiun. eh mampir dulu deng ke rumah Fath, ambil KTP. jadi Fath kirim KTP+foto buat urusan surat nikah gitu. sayang Papa-Mama ga bisa ikutan ke stasiun. Papa lagi nge-ruqyah kakak temenku. btw, ada episode tersipu nih:
ibu temenku: temennya Mrs. X ya?
aku: iya...dulu temen SMA
ibu temenku: tunangannya Mas Huda yah?
aku: iya *meronasupermerahsepertiudangrebus*
setelah pamitan (plus sedikit dijitak Papa), jam 14.20 kami sampe stasiun. tunggu punya tunggu, kereta telat lagi. ah iya, ada kejadian superkonyol ala sinetron. buat yang terbiasa naik kereta, tulung bayangin posisi tempat duduk di kereta yah. A-B-C-D...got it?

nah di bangku [nomor] A-B, ada sepasang cowo-cewe. rupanya mereka bareng ama temen yang bakal duduk di bangku C. nah tau-tau ada ibu-ibu yang kayanya klub-sasak-tinggi-makeup-tebel-ala-sinetron masuk en minta tempat duduk C itu. debat lamaa banget. cowo-cewe itu insist menolak bcoz:
1: mereka dah pegang tiket untuk bertiga
2: tempat C itu untuk temen mereka

sampe si ibu panggil entah siapa en bujuk-bujuk biar tu tempat duduk direlakan buat dia. pake kalimat:
kayanya sih temennya mbak ini ga masalah, tapi yang jilbaban itu lo yang ga ngijinin
pake lirikan maut pulak. cowo-cewe itu rupanya dah males nanggepin, jadi diem aja. begitu kelar urusan, si ibu langsung turun. ternyata dia bukan penumpang sodara-sodara. cuma pengantar. dan herannya, sampe kereta berangkat, itu tempat duduk C yang diperebutkan dan tempat duduk D di sebelahnya MASIH KOSONG!!! jadi tadi rebutan tempat duduk yang mana ya? mana gayanya sinetron banget. judulnya live show neh?

setelah tertunda 40 menit, kereta Gajayana jurusan Malang-Gambir berangkat. selamat tinggal Malang....selamat tinggal kata-kata ajaib (bijim-nakalan-dll)....selamat tinggal udara dingin.....aku ke Jakarta dulu yaa.....calon suami dah nunggu tuh ^_^

Thursday, August 24, 2006

pitulasan holiday: day III

19 Agustus 2006
pagi-pagi udah digedor. keenakan bobo di (mantan) kamar. maklum, Hani dah balik ke asrama. jadi kamarnya bisa kutempati. beda banget ama kamarku dulu, padahal ruangannya sama.
dulu: kamar 3x3 meter cat putih tulang dihiasi entah berapa puluh poster pemain bola plus satu poster Mick Doohan. meja belajar+meja kecil diisi buku+tabloid Bola+Hai. benar-benar bukan kamar cewek. lemari kayu dicat cokelat tua. cermin ukuran setengah badan
sekarang: kamar 3x3 meter cat pink+ungu dihiasi jam lucu. meja belajar+meja kecil diisi buku+make up. lemari kayu dicat pink. cermin masih ukuran setengah badan, tapi lebih besar dikit.
abis sholat Subuh, bantu masak. iya benar, aku masak. meski diiringi kalimat:
waduh, masa gini aja ga bisa tho Nduk?
tapi sayur bayam+pecel tempe terhidang dengan sukses. resep di sini ya. abis sarapan+beberes+mandi, kami ke tempat Mbak Mur lagi. kali ini dengan sukses aku lupa ga bawa majalah yang isinya model kebaya. jadi sesampai di sana, Ayah+aku putar balik ambil majalah, sedangkan Ummi+Hasnia ngobrol-ngobrol preambule.

begitu balik lagi, ngobrol-ngobrol, nunjukin model yang diinginkan, kami dikasih penjelasan beli kain ini sekian meter, kain itu sekian meter. sementara itu, mataku masih menatap rok biru marine yang kulihat sejak malam sebelumnya. cantik buanget. rok model putri duyung, dari bahan tulle gradasi biru marine, berbordir dan berpayet. di dalamnya dilapis pake satin warna sama yang juga gradasi. jadi skalian deh, nanya berapa kebutuhan kain buat rok keren itu. atas nama mupeng gitu.

kelar konsultasi, kami meluncur ke arah Pecinan. ke toko kain Mutiara dan Borobudur. lihat-lihat dan ga nemu yang cocok. jadi meluncur lagi ke kawasan Kairo, ke toko kain Citra. eh tau-tau pas belok kiri di deket Altara, ada toko khusus bahan kebaya. langsung turun dong. sayang, tetep ga nemu yang cocok. tapi nama tokonya tetep diinget: Bella. kali-kali butuh gitu. soale di situ ada brokat, tulle, dll yang murmer.

di Citra, mataku langsung tertumbuk ke tulle bordir warna merah marun. cantik bangeet. bordirnya simpel, udah ada payetnya meski dikit. tinggal ditambah dikit dikit. tapi harganya...ngga kuat. [xxx] ribu per meter, padahal aku butuh 3 meter. huhuhu...belom itung kain satin plus sifon buat furing baju atasan. plus payet tambahan. bokek lah awak.

di Citra, kami menghabiskan waktu sekitar 4 jam. ngapain aja? milih brokat dll. berhubung susah banget kalo harus sama persis ama majalah, jadi modifikasi. beli tambahan kain tulle sewarna brokat buat kerudung+lengan (kalo jadi). baru menit-menit terakhir beli tulle polos warna pink dan satin gradasi pink-pink tua. jarang-jarang neh aku beli warna pink. tetep lebih cinta merah-item-oranye. tuh hasil borongan ada di foto. masih lom kebayang hasil jadinya siy. Ummi+Hasnia juga dapat jatah. dan mungkin dah sifat ibu kali ya, sampe rumah bisa-bisanya Ummi bilang:

nduk, kalo kain ini buat kamu aja gimana? jangan buat Ummi. kayanya di kamu bagus
ndak mauuuu. lha wong belinya pake duit Ummi kok.

konyolnya, pas giliran bayar, aku salah lihat logo. kupikir Maestro diterima, jadi kusiapin aja Debit BNI. eh ternyata itu logo Mastercard. langsung toleh kiri, pandang Ummi...dan tau deh berapa lembar keluar. utang dulu ya Mi.....

kelar pilih bahan, kami pulang. eh sebelumnya mampir dulu di Citra 2. kalo yang ini, pemiliknya sama dengan Citra 1. tapi bahan kainnya lebih mahal. rata-rata sutera. kami cuma lihat-lihat aja, meski Ummi dah sempet nyeletuk:
kayanya ini cocok buat kamu sama Mas Huda. kembaran kan bagus
ah iya, Mas Huda itu nama panggilan Fath di rumah ya ^_^ we have lots of nicknames.

abis itu makan di Soto Lamongan deket Kemirahan. review menyusul yah. mayan enak, meski tetep aja aku lebih cinta soto lamongan di pasar besar.

sorenya kami ke rumah Mbak Mur lagi untuk ukur kebaya. mengganggu jam tidur blio neh. tapi Mbak Mur sendiri udah pesen kalo kami dateng, blio musti dibangunin. kami di sana ga lama, cuma setengah jam. abis itu beres deh. kontrol progres jahitan ada di tangan Ummi. pokoke aku terima beres

cape seharian jalan belanja. apalagi ada karnaval pawai bunga pitulasan. tidur dulu yaaa......

ps: Win, maap ga jadi coba brokus. padahal bahan dan dibeli en resep pun dah dikau kirim via sms. huhuhuhu

Wednesday, August 23, 2006

pitulasan holiday: day II

18 Agustus 2006
rencana: bikin brownies kukus
realisasi: batal bcoz resep ketinggalan di kantor. meski udah di sms resep ama Windy, tetep aja gagal bcoz keabisan waktu

rencana: berangkat pagi ke penjahit, trus beli kain, trus ke penjahit lagi buat ukur badan
realisasi: berhubung ada masalah dengan radiator mobil, seharian kami ga kemana-mana

yah kalo rencana pertama, udah ketahuan sejak aku masih di Gambir. jadinya ambil jalan pintas: beli majalah Sedap Sekejap. eh ga jadi dicoba juga bcoz mati listrik sampe ba'da Jumat. ini namanya N.A.S.I.B.

akhirnya hari itu kami bikin rujak manis awet. bumbunya awet banget. asal ditutup rapat, bisa tahan sampe sebulan. mayan kaan. tar resepnya diposting di sini.

sore hari, Ayah ambil mobil di bengkel. trus jam 16.30 kami meluncur ke Karanglo, ke rumah Mbak Mur, penjahit langganan Ummi. sebelum ke sana, mampir dulu ke rumah Fath, ketemu camer gitu. ternyata rumah Fath lagi direnovasi. kata Papa:

dalam rangka proyek perputuan

Papa, aku ama Fath kan lom boleh bikin cucu dulu. jadi mustinya kan untuk proyek permantuan, baru perputuan ^_^ sabar ya Pa....

abis itu, kami ke Rumah Barat (baca: rumah keluarga besar Amioen) yang sekarang ditempati Bulik Nur. sampe sana kami disambut mati listrik, dan khusus aku, si kembar Vani-Vina. dua bocah TK nol kecil itu langsung minta gendong kanan kiri. beraaat.....dan rayuannya itu loh:
Mbak Nunik....aku lo kangen. gendooong

btw, Nunik itu nickname aku kalo lagi di rumah. jadi kalo kamu nyebut nama Ni'am, kira-kira perlu waktu 15 detik sebelum keluarga besar (baca: selain ortu dan adik-adikku) mengenali bahwa itu nama asliku. apalagi nama Nyam...dijamin ga dikenal ^_^ dan jangan tanya dari mana asal nama Nunik itu. aku juga ga tau.

ba'da Maghrib, kami lanjut ke Karanglo. eh ternyata ba'da Maghrib sampe jam 23.00 tuh jam tidur Mbak Mur. gagal deh. jadi bikin janji untuk besok pagi. biar ga rugi, abis dari Mbak Mur, kami ke Puri Batik Among Sari, toko batik+kebaya. kalo mau ke sana, toko ini di Jl. Basuki Rahmat, deket toko buku Paling Lengkap. kalo naik angkutan dari terminal Arjosari, naiknya angkot AG (strip merah). gampang kok dicarinya.

sampe di sana, lihat-lihat bahan kebaya plus batik. pilih pilih tapi belum beli, bcoz perlu konsultasi ama penjahit dulu. kan blio yang tahu perlu berapa meter, trus perlu bahan apa aja dll.

aku ambil satu kain batik. tidak kubuka, tetap terlipat memanjang. saat mematut diri di depan cermin, perasaan asing muncul. senang, deg-degan, dan ga percaya. benar itu aku? yang sedang pegang kain batik itu aku? rasanya pantulan bayangan di cermin tidak menampakkan cewe sableng berkaus hitam-celana hijau. tapi mempelai wanita berkebaya putih-berkain batik wiron. dan dalam hati aku bertanya:
benar aku akan menikah?

oh my....jadi begini rasanya jadi calon pengantin? dinikmati aja senangnya, soale besok sabtu...perasaan senang itu diganti stress. baca lanjutannya besok ya ^_^

Tuesday, August 22, 2006

pitulasan holiday: day I

16 Agustus 2006
pagi-pagi dah nebeng Iwan sampe kantor. bawa satu ransel plus koper (pinjeman). gara-gara Hani minta dibawain buku-buku kuliah dulu. dia kan diterima di IF UIN Malang, jadi buku yang seabreg itu dibawa pulang deh. ya itung-itung nyicil pindahan.

rencana berangkat jam 16.00, dianter Fath. eh dia ga bisa bawa motor bcoz lagi kurang sehat. ya wes, naik kendaraan umum. tappii...sampe jam 15.45, dia masih di RSPP. huaaa....mana kata Mas Irwan:
macet banget. mending brangkat sekarang

akhirnya aku langsung panggil taksi. dan bener, macet di menteng sampe gambir. sejam euy. eh Gajayana telat berangkat juga. jam 18.00 berangkatlah daku meninggalkan Jakarta. c u.....

17 Agustus 2006
di stasiun kereta pukul setengah dua
duduk aku menunggu tanya loket dan penjaga
kereta tiba pukul berapa
biasanya.....kereta terlambat
dua jam itu biasa


kalo menurut tiket, seharusnya nyampe Malang jam 08.18. eh ternyata baru datang jam 09.15. Ayah-Ummi-Hasnia dah "ngentang" saking lamanya nunggu. udah gitu, ga bisa langsung keluar parkir gara-gara kehalang becak. huhuhu, jadi pengen naik becak.

sampe rumah, langsung cuci tangan-ambil piring-sendok nasi-ambil mendol-rawon. makaaan. abis itu ngobrol-ngobrol ama Ummi sambil leyeh-leyeh. mulai mengira-ngira berapa orang yang akan diundang, plus mikir katering, perkiraan susunan acara dll. Wak To, asisten Ummi urusan sawah, udah usul beli sapi aja. jadi ga perlu beli daging untuk hari H. blio juga udah menyanggupi nyembelih tu sapi. huee...menu aja lom jelas mau apaan. dan lagi, pas denger urutan acara dari Ummi, kok aku jadi mumet ya? duh ini efek train-lag. tidur dulu aah.

sore-sore Hani datang dari asrama. oia, peraturan UIN mengharuskan mahasiswa baru di ma'had selama setahun. Hani muncul dengan kalimat:
masa ngecharge HP aja musti bayar lima ratus?
masih untung boleh bawa HP. lah kalo dulu pas aku jadi panitia OSPEK, boro-boro HP, arloji aja ga boleh ^_^

malamnya kami ke syukuran nikahan Mas Andi, sepupuku. mendadak banget, sesuai sifat Mas Andi yang sa'dheg sa'nyeg. berhubung calon istrinya di Solo, jadi malam itu juga mereka ke Solo, sewa bus, soale akad tanggal 18 Agustus. ah iya, Mbak Lis (kakak Mas Andi), ngomel-ngomel gara-gara Mas Andi manut permintaan pihak wanita supaya ijab kabul pake bahasa Indonesia. padahal secara default, dalam keluarga, itu tuh pake bahasa Arab, meski pihak besan pake bahasa Indonesia/Jawa, tetep aja keluarga bakal pake bahasa Arab. apalagi kalo dipikir-pikir, kalimat akad pake bahasa Arab lebih singkat daripada bahasa Indonesia.

malam itu ditutup dengan pelatihan ijab kabul bahasa Arab dari ayahku kepada Mas Andi. semua versi keluar, mau versi paling singkat (cuma bilang: qabiltu dzaalik) atow versi lebih panjang dikit. nah versi panjang ini yang aku lupa. lha wong ga bakal ngucapin je....

pertanyaan: kenapa tiap kali aku mudik, pangsit wandiasih tutup?

Tuesday, August 15, 2006

harga pintu?

GELEGAR DISKON AKHIR TAHUN.......PLUS DOOR PRICE

wah ada sale obral. eh door price? harga pintu? mereka jual pintu?

mirip kali ya pelafalan PRICE dengan PRIZE. kalo di kuping pribumi macam kita, mirip-mirip seh. meski benernya beda buanget. artinya juga jauh banget. kalo lagi jalan trus lihat tulisan DOOR PRICE, rasanya campur aduk. antara napsu editor yang meluap-luap yang bikin aku pengen ngeluarin pena merah andalan dan pengertian bahwa biar bagaimana pun, bangsa kita bukan termasuk penutur Bahasa Inggris.

yah mungkin bagi mereka, yang penting orang ngerti apa maksud DOOR PRICE itu. tapi kenapa ga make kata HADIAH aja seh? apa bahasa kita kurang kaya alternatif?

kalo yang nulis itu toko-toko pinggiran yang (mungkin) kosakata Bahasa Inggrisnya kurang memadai, masih bisa dimaklumi. tapi bagaimana jika itu tercetak di kupon family gathering temu akrab sebuah perusahaan yang konon dah go public? hihihi......kok rasanya mirip dengan insiden Indonesia is a beautiful city yah ^_^


aku ga maksa harus mengalihkan semua istilah dalam bahasa asing menjadi bahasa Indonesia. toh tetap saja, pengokot itu bukan padanan yang indah di telinga untuk kata stapler. dan kata efektif rasanya lebih efektif ketimbang mangkus. tapi tetap saja, aku berharap anak cucuku tahu bahwa kata snack bisa dipadankan dengan kudapan, cemilan, atau makanan kecil. abis kan ga lucu aja kalo alih-alih melafalkannya sebagai snak, mereka malah mengucapkan sneyk. masa makan ular?

yah sebelum memberi cermin pada orang lain, alangkah baiknya kalau bercermin dulu sendiri. coba lihat, ada berapa banyak istilah dalam bahasa Inggris yang tidak kucari padanannya.

Monday, August 14, 2006

Pesat sesi I


setelah sebulan gedabrutan, ditambah deg-degan takut ga dapet peserta, plus rada binun karena banyak peserta yang daftar+bayar di detik-detik terakhir, akhirnya PESAT sesi I berjalan lancar. awalnya, sesi I bakal diadain 9 september, sesi II 23 september. tapi karena 23 september itu udah deket puasa, jadi dimajuin deh. walhasil, kami cuma punya waktu kurang dari sebulan untuk jaring peserta+cari venue+cari sponsor+kontak pembicara+susun jadwal+konsumsi dll.

H-3, masih ada calon peserta yang telpon buat konfirmasi daftar dll. ada lagi yang nawarin sponsor. kayanya m Hera, sang bendahara, udah keriting saking banyaknya transfer yang musti di cek.

ndilalah, menjelang Pesat, ibu kos berinisiatif mantu di hari yang sama en minta aku jadi pager ayu. ga pa pa seh, asal pager bagusnya ganteng-ganteng ^_^ tapi akhirnya aku juga ga bisa dateng. cape bangeeet.

back to Pesat. sabtu pagi jam 6.15 aku dah berangkat. nebeng M Nafis yang kebetulan rumahnya deket ama kos aku. lagian tebengan paling membahagiakan ya tebengan dari sie konsumsi. banyak makanan gitu he he he. kami yang pertama sampe lokasi, persis jam 7. auditorium Bhumyamca aja belom dibuka. akhirnya nanya sana sini, muncul deh sang pemegang kunci: Pak Warji. begitu pintu dibuka, langsung angkut-angkut majalah untuk goody bag en air minum. trus beresin doorprize yang belom sempet dibungkus. doorprizenya keren bow, ensiklopedi gitu. mauuuuu

ga lama kemudian, satu-satu panitia muncul. M Dera bawa kueh enaaak buat sarapan plus barang-barang dari markas Sehat. aku langsung otak atik infocus biar konek ma laptop kantor yang kuculik kupinjem. dan apa yang terjadi??? ga bisaaa. OMG...what the@%!^$#@^!%$@^%!. langsung ambil HP, telpon beruang besar tapi ngaku malaikat, dan beliau dengan tenang menyatakan: perlu e manager nya nyam....coba download dulu. download??? ga ada koneksi internet ghenee. acara dimulai sejam lagi!!! keringat dingin mulai bercucuran. mana peserta udah bermunculan. akhirnya ambil jalan pintas: telpon dr Wati, minta blio bawa laptop. dan M Dera nyuruh sang sopir balik pulang ambil laptop. eh ga lama, suami M Indri dateng bawa laptop juga. dan alhamdulillah bisa. jadi kemaren ada tiga yang nganggur. duh maap ya Bunda, udah repot-repot bawa. jadi malu.

setelah tragedi insiden laptop-infocus berlalu, datang marabahaya kedua: sambutan. berhubung temen-temen panitia dengan tulus ikhlas semena-mena nodong aku jadi koordinator, jadilah aku yang musti kasih sambutan. mana ketua yayasan dateng en malah nyuruh aku mewakili blio. sumpah, grogi abiiissss. deg-degan. biar cerewet bin bawel gini, daku kan pemalu. ga tau deh kemaren ngomong apa di depan. dipandangi sekian pasang mata, akhirnya selesai juga. setelah sambutan, baru aku bisa makan. langsung abis kue bawaan M Dera dua potong ^_^

sambil mendengar presentasi pembicara, tau-tau dicolek: Ni'am, salah cetak nama dr Wati. HAH!!! langsung aku cek cover materi yang emang aku desain. nama dr Wati tertulis Purnawati. OMG....ampun Bunda, bukan maksud hati mem-purna-kan Bunda. maaf ya...Bunda kan baik *kedip-kedip Bunda Wati* abis itu, langsung deh balik ke tugas semula: poto-poto. tengkyu pinjeman kameranya Wan.....kamu baik deh ^_^ tapi gara-gara jadi tukang poto, aku ga kebagian poto bareng peserta. naseeeb naseeeb.....

ah iya, panitia paling mesra? sapa lagi kalow bukan M Indah en M Yudha. tuh lagi koreksi jawaban kuis peserta. romantis pisan euy.....jangan mikir macem-macem dulu. mereka suami-istri ko...

yah secara umum, setelah segala kehebohan itu, acara berjalan baik sampai selesai. cape-puas-lega. ga kapok deh. beneran. tinggal nunggu sesi II, 9 September nanti.

hayu hayu, ada yang mau ikutan lepasan? sesi II 65 ribu only. materinya baca di sini ya. mungkin jeng Lita ato Mbak Anne tertarik?

ps: hari ini tanggal 14 Agustus. Met Ultah Ummi........aku mudik lusa, jangan lupa mendolnya ^_^

Friday, August 11, 2006

ojek+mela+kondangan


aku mau cerita apa seh? ah iya. pertama, mela, sobatku sejak kuliah, dateng en ngiep. horrrayyy....dah kangen bangeeet. setahun gitu ga ketemu. dan tetep aja, cungkringnya mela ga berubah. kecil buangeeet. kalo sebelahan ma dia, berasa ndud sekalee. tapi ada untungnya juga, kasur di kamarku yang emang ukuran single, muat buat kami berdua. coba kalo mela gede, salah satu musti nggelosor di bawah deh.



kedua, untuk yang kesekian kalinya aku hampir ditabrak ojek!!! sebaaalll. jadi ceritanya, aku tuh selalu turun di deket seberang kantor pos tendean, trus baru lewat jembatan buat ke kantor. nah di sekitar jembatan situ banyak banget ojek. pokoke ada bis berenti, langsung deh mereka berebut nawarin diri jasa. sebelnya, mereka ga cuma teriak-teriak tapi juga bawa motornya sekaligus. ga sekali dua kali, penumpang yang mau turun bis dicegat persis di depan pintu bisnya. itu kan bahaya. kalo penumpangnya ga siap, trus jatuh gimana? ato kalo tu ojek telat ngerem, kan malah nabrak. sering banget ini dengkul kiri kena cium ban motor ojek. dan herannya, meski dah tiap hari aku turun situ dan bilang TIDAK, tetep aja ditawarin. mereka ga punya database pelanggan kali ya?

tapi sudahlah, namanya juga orang cari uang. bersyukurlah aku ga perlu bawa motor dan cari penumpang macam mereka.


dan trakhir, wiken ini kos aku bakal rame banget. ibu kos ada hajatan mantu Mbak Nia, anak keduanya. dari semalam udah ada pengajian bapak-bapak. dan untuk sementara, beberapa kamar anak kos dipinjam untuk tempat menginap para kerabat dari luar kota. yang kasihan si Rini. semalam dia ga bisa masuk karena pintu kehalang motor en rame pengajian. hihihi....

btw, gara-gara kamarku paling depan, ga brani buka gorden. atut euy

Tuesday, August 08, 2006

zodiak


hanya ada dua zodiak di keluargaku: Gemini dan Leo. Aku dan Hani sama-sama Gemini (tapi sumpah, sifat kami bertolak belakang). Sedangkan Leo berturut-turut Hasnia-Haikal-Ayah-Ummi.

Keuntungannya: ga gampang lupa ultah *halah*

Kerugiannya: setelah sepuluh bulan ga mikirin kado ultah, mendadak dua bulan sisanya mak jebret seabreg-abreg. dan ga bisa dicicil. jadi juni-agustus itu bisa dibilang bulan-boros-pulsa-dan-kosong-dompet.

eniwei, hari ini tanggal 8 Agustus.

Met ultah Ayah.....dah 52 nih. tetep ganteng kok ^_^. luv u Dad....mmmuuaaah

dan met ultah yang ke 53, SMA 3 Malang...malam ini mustinya ada Bhawikarsu Night. jangan sampe batal cuma gara-gara tayangan tolol itu ya....

Friday, August 04, 2006

band pengantar tidur

menjelang tidur. tiba-tiba terdengar genjreng genjreng....daan

Ku harus lepaskan mu
Melupakan senyummu
Semua Tentangmu
Tentangku, hanya harap
Jauh ku jauh mimpiku,
Dengan inginku

sebelah tempat kosku ada lapangan bulu tangkis. kalo malam sering dipake tempat nongkrong anak-anak muda di lingkungan RT. mereka ga sekedar nongkrong, tapi juga nyanyi. mereka akan mengulang lagu yang sama terus menerus sampe bisa, baik dari segi genjreng-genjrengnya maupun vokal. kalo pas tengah-tengah nyanyi tau-tau ada yang suaranya ga nyampe, pasti disambut ketawa ngakak dan diulang lagi dari awal!!! kadang jadi kaya kaset rusak. suara pas-pasan, bukan masalah. biar ga nyampe asal gaya....^_^

pas baru pindah, sempet ngerasa gimanaa gitu ama mereka. yah ampe sekarang juga ga pernah kenal soale mereka baru mulai ngumpul pas waktu tidurku tiba dan sudah bubar begitu aku keluar kos. jadi selama ini yang kukenal cuma suaranya aja. sempet terganggu juga sih. namanya juga pulang kerja, cape, pengen istirahat. eh begitu mata mulai terpejam:

ku yakin ku bisa bawa mu
terbang ke angkasa
menembus pelangi lewati langit
tujuh bidadari
ku yakin ku bisa temani
jasad mu sepanjang umur ku….


oh no....mana kamarku tuh paling depan dan lokasinya paling deket dengan tempat mereka nongkrong. sempet kuatir kalo tau-tau mereka ngegele' juga trus manjat pagar. apalagi aku terbiasa buka jendela malam hari (berhubung ga ada dan ga kuat kipas angin).

tapi lama-lama jadi terbiasa. dan meski Ramadhan, mereka tetep nyanyi loh, meski lama waktu konser berkurang ada untungnya juga, jadi ga telat sahur ^_^

tentang lagu yang dinyanyiin, kadang dalam satu malam mereka nyanyiin lagu dari satu penyanyi saja. jadi ada malam Dewa, Ada Band, Peterpan, Padi, de el el. ato bisa juga macam Top 40 Night. jadi segala lagu baru muncul deh. kadang jadi Oldies Night, segala Iwan Fals jadul (nona, mata indah bola ping pong, buku ini aku pinjam) de el el berkumandang. yang belom perna tu lagu penyanyi cewe dan dangdutan. lagu barat juga jarang. dan mereka update loh. ada lagu baru, tinggal tunggu beberapa hari untuk mulai mereka mainkan. jadi lagu Samsons malah kudengar pertama kali ya lewat mereka. jaman belom punya tipi tu.

jadi belakangan ini, yang sering terdengar adalah:

Haruskah ku mati karena mu
Terkubur dalam kesedihan sepanjang waktu
Haruskah kurelakan hidupku
Hanya demi cinta yg mungkin bisa membunuh ku
Hentikan denyut nadi jantung ku
Tanpa kautau betapa suci hatiku
Untuk memiliki mu


kejadian lucu lagi kemarin malam. kayanya mereka lagi Nidji Night dan mungkin karena terbawa, aku mimpi brantem ama fath dan bangun persis pas lirik:

Bila kita harus berpisah, sudah
Biarkan ini semua berakhir, sudah
Cinta memang tak harus miliki


tttiiiidddaaaaaaaakkkkkkk

ala bisa karena biasa. sekarang mereka jadi grup pengantar tidurku. bisa bikin lebih nyenyak, bisa juga bikin ga bikin ga tidur kalo lagi Radja Night. aaarrrggghhhh.......lagu-lagu Radja benar-benar sukses bikin aku bad mood.

lyrics: courtesy of fitri

pengennya siy kapan gitu mereka mengadakan murattal night juga. tapi kapan yaa???

ps: moga-moga malam ini Ada Band Night....biar berasa dininabobo ama abang donni sibarani ^_^

Thursday, August 03, 2006

tetangga part 4

dalam berita tadi pagi, dikabarkan kamu mulai merangsek masuk menerobos pagar tetanggamu.

ITU NAMANYA INVASI JENDRAL!!! PELANGGARAN TERITORIAL!!!

kamu bilang salah satu anak tetanggamu bandel. jadi harus dijewer.

TAPI KAMU GEBUKIN SEMUA ANAKNYA TANPA KECUALI!!!

kamu bilang salah satu anak tetanggamu itu harus dienyahkan sebelum kamu berhenti melempar batu ke atap rumah mereka.

KENAPA KAMU YANG RIBUT SIH? ORTUNYA TENANG-TENANG AJA KOK.

aku jadi bertanya-tanya sendiri, kalau planet bumi ini seutuhnya diserahkan padamu, mungkinkah kamu masih menginvasi planet lain? sepertinya iya..........

Wednesday, August 02, 2006

sejodoh cahaya bintang

preambule tak penting:
nenek moyang kita dulu mengandalkan bintang untuk menentukan kapan padi harus mulai ditanam, kapan harus berlayar, dan ke mana arah pulang. ada bintang yang tampak di bulan-bulan tertentu dan menghilang di bulan lainnya.

seorang teman bercerita tentang pria pujaan hatinya. sosok yang diam-diam mulai mengisi mimpi, mewarnai hari. dia bercerita tentang sang pria yang laksana bintang tak terjangkau.
"Mr. X gitu loh jeng, yang kaya, pinter, ganteng, bla bla bla. kayanya dia bintang tak terjangkau"

notes: itu hasil rangkuman kekaguman. kalimat persisnya disembunyikan demi melindungi identitas pihak-pihak tertentu

ah, kalau tak terjangkau tangan, gunakan galah. masih kurang panjang? naiklah ke Twin Tower Petronas dan julurkan galahmu. masih tak terjangkau juga? coba daftar jadi astronot di NASA. ikut naik Challenger lalu julurkan galah *kumat ngayalnya*

"tapi kalo diperjuangkan sampe segitunya, bisa patah semua ni tulang"

nah kalau udah soal kata "sampe segitunya", nah itu balik ke pertimbangan masing-masing yah. worthed ga seh si dia diperjuangkan sampe segitunya? kalo iya, mari jalan terus. moga-moga jalannya ga buntu. tapi kalo ga worthed? cari bintang yang lain duonx. ada jutaan bintang di atas sana, mau warna biru-putih-kuning-jingga, semua ada.

tapi adakalanya, jodoh kaya preambule tak penting itu tadi. mungkin bintang yang kita tunggu sebagai pertanda musim (kawin?) baru akan muncul di bulan-bulan tertentu. saat itu dia akan bersinar begitu cerah hingga mata tak hendak berpaling. kalo ngerasa kemunculannya kelamaan? mungkin teleskopnya perlu digeser dikit. kali-kali bintang kecil yang selama ini dianggap redup, ternyata keren juga ^_^ taaapppiii....jangan atas nama: bintanggwkagamuncul-muncul lantas segala bintang yang udah mau mati disamber yah. tar keisep masuk black hole ga bisa keluar loh.

jodoh kaga bakal ke mana kok.

*kangen guru Fisika SMP yang dulu mengenalkanku akan indahnya konstelasi*

Tuesday, August 01, 2006

ringkasan berita

teater Tanah Air berhasil menang di pentas teater anak internasional di jerman.


pertanyaan: lantas kenapa mutu sinetron kita juelek banget? akting pemain pas-pasan, skenario ngelantur ke mana-mana, dandanan imajinatif.....

pesan sponsor: adik-adik yang kemarin menang, kalo suatu saat kalian ditawarin main sinetron, pastikan skenarionya masuk akal yah. jangan kejar tayang mlulu. cape

karyawan bus PPD berunjukrasa menuntut pembayaran gaji yang tertunggak selama delapan bulan

pertanyaan: bukannya sebelum ini mereka sudah pernah demo karena hal yang sama? apakah teriakan mereka ga sanggup menembus bodi mobil mewah penguasa. hoi, jarang-jarang loh ada orang mau tetep mau kerja keras bermandi polusi meski ga dibayar berbulan-bulan. kamu pikir mereka kerja bakti gitu?

pesan sponsor:
penumpang tulung bayar sesuai tarif yah. karyawan PPD juga manusia gitu. kasihan kan kalo sampe setoran kurang.

usul: kalo misalnya nih, hak karyawan PPD masih ga ditanggapin juga, gimana kalo para karyawan PPD berdoa bersama. permintaannya satu: mohon supaya pantat orang-orang yang udah berkonspirasi menahan gaji mereka dikasih bisul yang ga sembuh satu aja. kalo bisulan di pantat, biar kata naik Mazda RX 8 juga ga nyaman kan?


update:
pertanyaan eh pernyataan: emang enak main bola tapi setiap saat bisa kena bom? makanya jangan jadi preman.

pesan sponsor: Liverpool, You'll Never Walk Alone.....mmmuaahhh
*berdoa moga-moga MU degradasi*



*lagi jahat...maaf*