Posts

Showing posts from 2007

Q&A Bodoh Seputar Menyusui

Maksud hati kasih ASI eksklusif, apa daya tetep aja ada yang nanya aneh-aneh. Ini beberapa pertanyaan yang sempat mampir di kupingku seputar menyusui+memompai ^_^. Maafkeun kalo jawabanku rada ngaco. Jangan dijadiin referensi ya

Menyusui itu sakit ga sih?
Sakit kalo caranya salah. Tapi lebih sakit lagi kalo ASI ga dikeluarin.

Kalo ASI ga dikeluarin, sakitnya kaya apa?
Pernah bisulan sampe si bisul hampir pecah ga? Sakit kan, sampe bisa demam? Nah bayangin bisulmu segede payudara

note: ini sekaligus pengakuan kalo aku pernah bisulan he he he

Gimana caranya meras?
Hmm, aku ga pinter kasih penjelasan. Coba baca ini aja ya

Gimana caranya mompa?
Tergantung apa yang dipompa. Kalo ASI, ya pake pompa ASI.

Emang ada pompa ASI?
Ya ada laah..masa mompa ASI pake pake pompa ban?

Pake pompa apa?
Avent yang manual

Pompa kan mahal
Gratis tuh, dapet kado he he he. Lagian, buat pompa ASI demi anak sendiri kok dibilang mahal, sementara buat belanja barang bermerk ga sayang-sayang ama duitnya.

Kenapa pake pompa?
Sebelumn…

Mulutmu Harimaumu

Sambil antri di bank, aku menonton liputan longsor Karanganyar di SCTV. Kebetulan ibu bupati sedang tampak di layar, memberi penjelasan tentang musibah itu.

Si ibu bupati menjelaskan bahwa beliau sudah berkali-kali mengingatkan warganya untuk tidak menanam sayur di lereng bukit, tapi
namanya juga masyarakat, tetap saja melanggar. Ya ini bisa jadi pelajaran bagi mereka. Jadi lain kali, tolong apa yang saya instruksikan ditaati
Kurang lebih gitu deh komentarnya. Yang jelas, ada kata PELAJARAN di sana. OMG.

Ibu bupati, dengan segala hormat, Anda sedang berada di lokasi bencana. Sangat mungkin masih ada warga Anda yang berada di kubangan longsor, kemungkinan besar dalam kondisi tak bernyawa. Mereka yang mati belum lagi terkubur, sudah pula disalahkan. Betapa tidak bijaknya komentar Anda yang menyalahkan mereka karena tidak menaati instruksi Anda. Bisa-bisanya Anda seperti "bersyukur" bahwa ada longsor yang menjadi "pelajaran" bagi mereka yang tak taat.

Kalau pun mereka sala…

Air Tenang Menghanyutkan

Diam-diam, atletik dan angkat berat menambang emas. Organisasinya adem ayem, atletnya adem ayem. Tapi ada hasilnya. Emas diraih, rekor terpecahkan. Air tenang memang menghanyutkan.

Idem dengan bulutangkis yang berhasil sapu bersih tujuh emas.

Bagaimana dengan sepakbola? Ah itu sih gelombang tsunami. Tampak riuh, besar, kuat, tapi bawa bencana. Sea Games gagal. Kompetisi lokal ga jelas. Liga Champions Asia dijamin ga lolos karena jadwal amburadul. Ketua umumnya dipenjara. Wasit ga berani kasih kartu merah atas pelanggaran yang jelas-jelas di depan mata. Suporter masih banyak yang kampungan. Dan bisa-bisanya itu bonek demo supaya klub masih bisa menggerogoti APBD.

Beberapa hari lalu, Fath mendongeng untuk Ankaa. Tentang Piala Dunia entah tahun berapa yang diselenggarakan di Indonesia. Kami bertiga menonton langsung partai final yang mempertemukan tuan rumah Indonesia melawan Brasil. Juaranya? Indonesia.

Entah kapan dongeng itu bakal terwujud. Sepertinya tidak dalam waktu dekat.

Makasih buat …

Behind The Name

Image
Menjawab pertanyaan bapaknya Advaya, ini arti namanya Ankaa.

Ankaa, berdasarkan hasil cari-cari, itu nama bintang paling bersinar di rasi Phoenix. Hasil ngecek di kamus bahasa Arab (plus dibantuin Ayahku sebagai pemilik kamus setebal batako itu), kata ini berarti phoenix atau pelukan atau puncak bukit. Ada tuduhan bahwa pemberian nama Ankaa ini gara-gara sang Ummi cinta mati sama Fawkes, phoenix milik Dumbledore. Asyem tenan. Meski aku suka Harry Potter, ga segitunya kaleee....

Nadia, artinya bisa harapan, cantik, penyeru, atau cahaya matahari yang pertama menyinari bunga-bunga.

Saajidah, artinya hamba yang bersujud.

Panggilan resminya sih Ankaa. Bukan angka ya...An Kaa. Ntar jadi bilangan lagi ^_^ Panggilan ga resmi...si Dia, Saaj, Naad, Keciil (ini panggilan kesukaan tantenya).

Menyerahkah?

Sejak Ankaa baru umur tiga minggu, aku dah melatih dia minum ASIP pake sendok. Yang nyuapin kalo ga adikku, ya ibuku ato mertua. Biar dia ga bingung aja, sama Ummi kok masih pake sendok. Alhamdulillah mau, meski paling banter 40 ml per dua jam.

Dua hari pertama masuk kerja, kata Fath Ankaa cuma mau mik 80 ml. Pake sendok+sloki. Padahal aku tinggal kerja dari jam 7.30 sampe 16.30. Minggu pertama ini aku dapat izin pulang cepat dengan dalih adaptasi Ankaa.

Sedih banget. Apalagi Ankaa mik lumayan kuat. Begitu aku pulang, langsung dua kendi kanan kiri dihabisin. Pertanda dia lapar sekali.

Hari Kamis kemarin, aku izin ga masuk. Fath sakit. Ankaa sempat mik ASIP sekitar 60 ml.

Hari Jum'at pagi, aku coba pake dot bawaan pompa. Thanks to Mbak Luky atas kadonya. Ankaa langsung habis 60 ml..... dan masih minta nambah. Akhirnya aku susui, sekalian cari tahu apakah dia bingung puting atau tidak. Alhamdulillah mau.

Jadi ngenes. Aku sendiri trauma dengan dot karena Ankaa sempat menolak menyusu langs…

1st Anniversary

posting ini seharusnya dibuat sebelas hari yang lalu

Persis setahun pernikahan kami. Setahun yang sangat menyenangkan, yang tak henti-hentinya membuat aku bersyukur Allah memberi Fath sebagai suamiku.

Bawelnya ngingetin aku jaga kesehatan, padahal sendirinya suka ogah diingetin. Suka marah kalo aku telat minum vitamin semasa hamil. Cerewet banget nyuruh makan. Tapi cuek kaya bebek kalo Arema lagi main.

Fath yang takut darah tapi entah bagaimana bisa menemaniku di kamar bersalin, kecipratan darah dan air ketuban. Fath yang gampang mimisan kalo kecapean trus jadi aleman, tapi entah bagaimana bisa kuat begadang bermalam-malam saat aku baru keluar RS. Fath yang tanpa mengeluh mencuci semua popok bau pesing dan baju istrinya yang masih ternoda darah. Fath yang meyakinkan aku bahwa seperti apa pun bentuk tubuhku usai melahirkan, rasa sayang dan cintanya ga bakal berubah. Fath yang "ngompori" teman-temannya untuk menemani istri melahirkan. Fath yang berkali-kali mengatakan kalau sudah…

Lahirnya Ankaa

Image
dr Dewi, DSOG ku tercintah, memprediksi due date ku tanggal 6 Oktober. Sementara dr Nuke, DSOG di Malang, memprediksi tanggal 7 Oktober. Ya beda sehari ini. Tapi denger temen-temen pada maju semua dari prediksi dokter, ya sud. Aku pulang lebih awal. Ada untungnya juga, ga lama setelah aku mudik, Jakarta gempa kan? Kebayang aja turun sembilan lantai pas hamil sembilan bulan. Yang ada brojol di tengah tangga.

Fath nganter aku pulang, trus balik lagi ke Jakarta. Sebelum balik ke Jakarta, dia pesen ke Baby:
Nak, jangan lahir dulu ya. Tunggu Abi balik ya Tanggal 30 September, Fath nyampe Malang lagi. Dan sampe seminggu kemudian, ni Baby ga lahir-lahir. Sampe tiap hari dielus-elus, disuruh cepet lahir karena Abi dah balik. Sampe dr Nuke kasih tau kalo sampe tanggal 7 Oktober ga lahir, maka maksimal tanggal 14 Oktober harus diinduksi. Aduh, mana enak diinduksi pas semua orang lagi makan ketupat?

Tanggal 6 Oktober, abis sahur, kok perut berasa mules kaya pas menstruasi ya? Tapi masa sih sakitnya …

Holaaa

hari pertama ngantor. berat banget. nguat-nguatin hati biar ga mewek di jalan.

telpon rumah, Ankaa ga mau mik ASIP pake sendok. duh Gusti.....

kata Fath, mau sih, tapi dikit banget.

ayo dong Ankaa....nak sayang....buntelan kecilku.....mau ya mik ASIP pake sendok. ntar malam dipuas-puasin deh ama Ummi

cerita lainnya ditunggu secara berseri mulai besok yaaa

terimakasih pada para fans yang sudah sabar menanti *halah*

pamit

Image
empunya blog mudik dulu ya. cuti melahirkan. tiga bulan lho. jadi para fans setia *kumat* yang berharap apdet, mohon bersabar. si pemilik lagi siap-siap melahirkan+mengasuh satu lagi penghuni bumi ini.

mohon doanya, semoga proses persalinan dst lancar. doain ya semoga Baby lahir dengan selamat, sehat, normal, ga kurang suatu apa. doain sukses ASI eksklusif+imunisasi after birth. doain juga si pemilik blog supaya bisa melalui semua proses itu dengan baik.

terima kasih udah rela buang-buang waktu baca gerutuan tak guna di blog ini. mohon maaf kalo ada kata yang tak berkenan. nobody's perfect. (i am nobody xixixi)

daag smuaaa......mmuuaaah (pembaca cowo jangan ge er)

keterangan gambar: cake yang aku pesen buat acara farewell di kantor. popok biru bukan berarti Baby cowo ya. cuma karena emaknya Baby ga demen pink hihihi. secara emaknya Baby masih blom tahu jenis kelamin Baby. pesennya di sini nih

takut

kalau Baby lahir akhir September, berarti tiga minggu lagi kami dah jadi orangtua. aku jadi Ummi. dan aku baru sadar itu sekarang. delapan bulan ini rasanya Baby belum menjadi sesuatu yang nyata. iya perutku makin buncit. iya ada yang nendang dari dalam. iya ada yang gerak-gerak di monitor USG. tapi ya udah itu aja. rasanya belum ada yang berubah. dan aku ga merasa harus berubah. justru Fath yang banyak ngingetin supaya makin jaga perilaku coz ada Baby di perut.

lebih dari itu, aku takut ga bisa sayang ama Baby. weird, huh? ibu macam apa yang takut ga bisa menyayangi anaknya sendiri? aku bukan Fath, yang entah bagaimana punya aura tersendiri hingga bisa akrab dengan semua bayi dan anak kecil. aku mati gaya di depan anak-anak. aku ga ngerti harus bicara dengan cara bagaimana dengan mereka. aku ga tahu harus bercanda dengan cara gimana. kalau mereka melakukan kesalahan, aku ga tahu apakah harus menasehati dengan tegas atau senyum maklum. sering aku coba senyum atau ketawa, eh mereka nang…

lupa kali ya

pagi-pagi nyampe kantor, buka detik, baca berita ini.

jleb....

perasaan tu gedung masih bagus. lokasi strategis, nyaman, plus dipagerin demi jauh dari rakyat pula. eh kok ya sekarang minta didesain ulang.

lupa kali ya kalo desain ulang de el el itu pake duit. dan bukan duit mereka!!! mungkin karena bukan pake duit mereka, maka minta desain ulang dengan anggaran segitu kaya minta beli kerupuk di warteg sebelah.

lupa kali ya kalo warga kolong tol masih pada bingung mau tinggal di mana.

lupa kali ya kalo warga Porong masih banyak yang tinggal di penampungan.

lupa kali ya kalo masih ada korban tsunami yang rumahnya masih belom beres, meski tu bencana udah lewat kapan tau.

lupa kali ya kalo abis ada gempa, tanah longsor, banjir, kebakaran dll yang melenyapkan tempat tinggal dan tempat kerja rakyat yang memilih mereka.

lupa kali ya kalo masih banyak sekolah yang rusak dan belom diperbaiki karena "ga ada dana"

lupa kali ya kalo mereka tuh cuma wakil!!!

WAKIL AJA BELAGU!!!!!

minggir dulu napa?

seriiing banget ngeliat kejadian gini: motor di depan kita jalannya aneh. kenceng nggak, pelan nggak. trus arahnya ga jelas. giliran disalip, ternyata oh ternyata, si pengemudi lagi asik telpon ato sms-an.

duh, apa susahnya sih berhenti dulu, pinggirin motor di tempat yang aman biar ga nabrak/ketabrak, ambil HP, trus terima telpon ato baca sms dengan tenang. kalo bawa motor satu tangan kaya gitu kan bahaya buat diri sendiri en pengguna jalan lain.

egois bangeeet.

tadi pagi nih, nemu satu lagi motoris kaya gitu. lucunya, dia tu pake helm standar, bukan model gayung kamar mandi gitu. jadi ga bisa lah tu HP ditempelin di kuping. walhasil dia telpon-telponan dengan loudspeaker HP nyala ha ha ha. kenceng pulak.

btw, aku rada curiga bahwa para motoris itu berusaha membuktikan bahwa cowok pun bisa multitasking. coz selama ini kan (gosipnya) cowok tu lemah dalam hal multitasking. tapi kok cara pembuktiannya mengerikan bin membahayakan ya?

Tempat Lahir: Malang

insyaallah, tanggal 6 September nanti kami mudik ke Malang. resminya siy cuti melahirkan dimulai 10 September. tapi tanggal 7 September tu Fath kosong kuliah. mayan kan nambah sehari. kalo semua berjalan sesuai rencana, insyaallah tanggal 7 dah nyampe trus bisa cek dokter+RS yang dah direkomendasikan.

banyak yang nanya: kenapa melahirkan di Malang? kan di Jakarta juga bisa. trus udah dapet DSOG+RS yang cocok pula.

ini nih pertimbangannya:

pertama, Baby diperkirakan lahir paling cepet akhir September. itu kan udah minggu kedua Ramadhan. kalo melahirkan di Jakarta, mau ga mau ortu harus ke sini kan? mana tega lah mereka membiarkan cucu pertama lahir tanpa Eyang Ayah-Eyang Ummi--Eyang Papa-Eyang Mama. OOT: ayahku+papa Fath punya nama panggilan yang sama: Hasan. jadi kita pake istilah Eyang Ayah+Eyang Papa.
back to the topic. misalnya nih, Baby lahir 6 Oktober, seminggu sebelum Idul Fitri. brarti ortu-ortu kami bakal Lebaran di Jakarta. kecian amat. mau silaturrahmi ke mana coba? sodara-sodar…

sepuluh bulan

Image
pernah ga menatap orang tersayang dan tahu-tahu air mata menetes

rasa sayang yang bikin sesak itu muncul lagi

persis seperti saat meng-iya-kan pinangannya

dan seketika ga kebayang kaya apa hidup tanpa dia

ini sindrom yellow sumellow bumil ato.....





*sepuluh bulan sudah kita menikah. i love you, Husband*

antri dong

Lokasi: loket pemesanan tiket Stasiun Gambir

Waktu: sekitar pukul 08.15

Kronologi:
aku lagi pesen tiket kereta Gajayana buat pulang ke Malang. sekalian jemput Nia, my sister-in-law yang sedianya mau tes CPNS. si petugas lagi nanya, mau tempat duduk berderet ato depan-belakang, coz aku beli empat tiket sekaligus. eh ndilalah, ada bapak-bapak menyorongkan formulir pemesanan tiket. OMG, aku bahkan belum mengeluarkan uang untuk bayar tiket.

nYam: "sabar dong Pak, antri dulu"
si Bapak: "yah sama aja kan Mbak. pesanan saya juga dilayani belakangan"
nYam: "ya ya ya....dalih deh lu"

FYI, di belakangku tuh ada kali empat orang antri, dan si Bapak nyelonong aja gitu dari samping.

si Bapak beruntung. aku lagi ga mood berdebat. kalo lagi mood, aku pengen bales:
yang namanya antri, tunggu sampe orang di depan Bapak menyelesaikan transaksinya. lagian Anda kan nyelonong gitu aja. liat dong yang ada di belakang saya
rupanya perut kosong karena belum sarapan bisa bikin mood berdeba…

Gajah Mada

mal yang paling nyebelin di Jakarta? Gajah Mada Plaza.

kenapa?

karena logonya gajah pink!!!!

plis deh, Gajah Mada itu nama tokoh. bukan nama gajah. bukan Bona si gajah pink berbelalai panjang. yang bikin logonya ga pernah belajar sejarah ya?

ya ya ya, aku tahu bikin logo itu ga gampang. tapi aku curiga, jangan-jangan sejak awal perancangan logo, mind set pembuatnya udah mentok pada GAJAH.

duh Nak, sepertinya Ummi harus mulai berburu buku biografi tokoh. jangan sampai kamu mengira Jenderal Soedirman itu nama jalan saja.

minyaaak....minyaaak

pas awal merit, seneng banget dapet kado kompor gas. alhamdulillah, tinggal beli gasnya aja. ternyata ga segampang itu yah. begitu menempati rumah kontrakan, kami baru ngeh kalo dapurnya mini. diisi lemari es+meja buat rak piring aja udah penuh banget. mau ga mau kalo masak harus di halaman belakang. iya seh, ada atapnya, tapi tetep aja judulnya dapur terbuka.

berhubung judulnya halaman belakang, yang berbatasan langsung ama kampung sebelah, udah deh segala hal nyasar. kucing lah, layangan lah, tikus lah. kita jadi mikir-mikir lagi mau beli gas. ntar kalo selangnya dikrikitin tikus gimana? begonya, kita ga inget kalo ada selang yang bahannya logam. baru nyadar kemarin, dikasih tau ibunya Iva. dudulz bin kuper banget ya.

jadi selama ini aku masak pake kompor minyak tanah. so far so good. kompor gas itu masih ngendon dengan manis berikut tumpukan kado yang blom kepake. karena jarang masak, konsumsi minyak tanah juga hemat. pernah lo dua bulan cuma abis lima liter he he he.....

di awal prog…

aniaya

pagi sebelum berangkat, dah nonton berita penganiayaan ini di Lensa Olahraga-nya ANTV. ck ck ck, kirain TKI aja ya yang babak belur di sana.

btw, Fath sempet usul. eh efek aku komporin ding. bumilz zadiz begitu. daripada karateka kita batal tanding, gimana kalo keempat polisi itu jadi "lawan" buat tim Indonesia? ya itung-itung sparring partner lah. kan rugi udah cape-cape latihan tapi ga kepake. perkara polisinya benjut-benjut, ya resiko lah. sapa suruh main hajar.

dua hari tiga bayi

sabtu pagi, seperti biasa udah nongkrong di RSIA buat senam hamil. tengok kanan kiri, kok ga ada Mbak Dewi? biasanya dia dah duluan. iseng di sms, eh balesannya mengezutkan. ternyata blio dah lahiran tanggal 19 Agustus lalu. prematur. mustinya baru lahiran pertengahan September.

walhasil, sorenya kami langsung ke rumah Mbak Dewi, nengokin si Dede. saking mendadaknya lahiran (karena ketuban pecah dini), si Dede pun belum dikasih nama. mungil sekali. BB 1,8 kg, TB 41 cm. cantik banget, kaya ibu en tante yang nengokin. aku ga brani gendong. pertama, karena mungil banget. kedua, tiap kali aku deketin si Dede, Baby langsung nendang. hmm, nendang karena seneng liat Kakak ato nendang karena jeles ya?

pas aku liatin dari samping, ni Dede bener-bener cantik. hidungnya mancung, bulu matanya lentik. langsung aku puji:
Dede cantik banget ya. bulu matanya lentik, meski masih pendek. hidungnya juga mancungeh wajah si Dede langsung memerah trus tangannya digerak-gerakin di depan wajah. persis kaya ABG …

jatuh

dengkul kiriku emang bermasalah sejak kecelakaan motor lima tahun lalu. sempet geser gitu deh. yang udah pernah ngalamin, pasti tau bahwa meski si dengkul bisa dipake, tapi ga bisa sembuh total. akhirnya sampe sekarang, kalo aku salah gerak, haduu sakit sekaliii.

susahnya, udah tau dengkul kaya gitu, tetep aja aku gedabrutan. pas tau hamil, tantangan terbesar bukan gimana biar bisa makan+minum vitamin tapi gimana cara jalan pelan plus ngerem keinginann lumpat-lumpat. kalo kata orang Jawa, dasar pencilakan.

susah kedua, mushalla+tempat wudhu di gedung ini adanya di basement. lift yang sampe basement cuma satu. alternatifnya, berenti di lantai dasar trus lewat tangga. meski dah pernah nyicip naik ke lantai 9 lewat tangga, kayanya ogah deh naik turun tangga gedung ini selama hamil. bukannya kenapa-kenapa, curam bo.

walhasil, aku selalu wudhu di toilet deket kantor, tepatnya di wastafel. gimana cara basuh kaki? ya kalo lagi pake celana panjang, pegangan trus angkat kaki deh. perut buncit? te…

setrika

hari Rabu lalu, aku lagi semangat menyelesaikan tumpukan setrikaan yang menggunung. sebenernya bukan semangat seh, rada-rada terpaksa. ya bayangin aja, baju kering tapi kusut hasil nyuci tiga minggu lebih. sampe aku ga punya baju buat ngantor lagi. sampe Fath ngeluh ga punya baju kuliah lagi.

well, sebenernya setrika ini jatah tugas Fath. aku kebagian nyuci karena cukup nyalain mesin cuci plus bonus main air ^_^ tapi berhubung Yang Dipertuan Agong lagi ujian, which means dia bebas tugas rumah tangga, jadilah istrinya yang cantik, manis, rajin bekerja, lemah lembut, kalem, ga bawel, pinter masak, telaten mengurus rumah tangga, dan baik hati ini yang ngerjain.

lagian, nyetrika a la aku berarti harus ikut ritual khusus.
step pertama: sortir berdasarkan jenis+pemilik. jadi ada kloset (kelompok setrika) celana panjang Fath, celana panjangku, kemeja Fath, kemejaku, kaos Fath, kaosku, dst. lebih bagus lagi kalo disortir berdasarkan warna ^_^ khusus jilbab, sortir berdasarkan ukuran juga.

step ke…

Dirgahayu Indonesia

komentar sepanjang siaran langsung upacara HUT ke 62 Republik Indonesia

Fath: "yah, pemimpin upacaranya bukan angkatan laut. kalo dari angkatan laut, pasti lebih keren"
note: papa emang pensiunan angkatan laut. jadi aku curiga ini lebih karena sentimen pribadi xixixi


Fath: "heh mau ke mana?"
nYam: "mandi"
Fath: "ntar dulu, nonton ini dulu. ini acara wajib"
nYam: *mbatin: sok nasionalis tapi lupa beli bendera. dasar*

nYam: "Yang, itu kalo tau-tau si pemimpin upacara kehilangan suara gimana?"
Fath: "ya nggak mungkin lah. kan udah siap-siap"
nYam: "Yang, kalo pas si pemimpin laporan ama SBY, trus jawaban SBY gini gimana: ntar dulu, saya ke toilet bentar ya"
Fath: ^*@^#*@%58%^#%*@
nYam: "Yang, kalo tau-tau ada teroris masuk, trus berhasil pasang bom di pembawa bendera, gimana ya?"
Fath: %&^$^%#$#%^&*(*)(&^*%&

nYam: *nyanyi lagu Syukur*
Fath: "hiii...nadanya fals"
nYam: "biarin. eh Yang, kok lir…

Week 32

BB: 54,5 kg. masih kurang 1,5 kg lagi sebelum sampe ke BB jaman kuliah huhuhu

BB Baby: 1,75 kg. pantes masih aktif

Tensi: 100/80. alhamdulillah ga batas bawah lagi

note:
udah masukin surat cuti. ga sampe sebulan lagi, udah bakal di Malang. antara sedih-seneng-penasaran-tegang. sedih karena bakal ninggalin Fath puasa sendirian. ini kan Ramadhan pertama kami sebagai suami istri. kalo inget ini, jadi rada gimana gitu. seneng karena ga lama lagi bisa lihat Baby yang udah ngendon di perut. penasaran apa bakal mirip aku ato mirip Fath. tegang ngadepin persalinan. duh moga-moga bisa tenang nih. moga-moga semua teori yang udah dibaca selama ini bisa dipraktekin dengan lancar.udah telpon sana sini, termasuk ke bu dokter Menik en Mia. biasa, nanya rekomendasi DSOG+klinik yang bagus. tinggal nunggu info aja. dapet kado pompa ASI dari Mbak Luky. tengkiu yaaa. eh lucunya, ada yang komentar: bayi belum lahir kok udah dapet kado? hyee, namanya juga rezeki anak.nama Baby dah hampir fix. gara-gara aku ngo…

orang kita

siang, busway
dalam rangka kopdar ama Mila, aku naik busway dari Dukuh Atas sampe Sarinah. deket kan yah? sesuai tebakan, busway penuh meski ga sampe desak-desakan. nah di depan aku berdiri, ada dua cewe. mereka langsung bisik-bisik sambil liat perutku. selintas kedengeran kata hamil. tapi tetep wae, ga ada yang kasih duduk xixixi. tapi cuek aja lah, Sarinah kan cuma tiga halte lagi. koprol tiga kali juga nyampe ^_*

lucunya, persis di belakang dua cewe itu, ada stiker buat kasih bangku untuk bumil, penyandang cacat, en manula. ada seh bapak-bapak yang sama-sama berdiri. dia ngeliatin aku-stiker-trus dua cewe itu. trus geleng-geleng.

pas mau turun, baru deh aku iseng nanya ke petugas busway soal fungsi tu stiker. si petugas minta maaf karena ga ngeliat kalo ada Baby di perut plus embel-embel kalimat: "mau gimana lagi Bu, udah dasarnya orang kita"

siang, halte Sarinah
saking lamanya ga ke Sarinah, aku ga tau kalo dari halte busway bisa pake lift. kuper banget yax. nah pas turun bus…

sayang anak sayang anak

minggu kemarin, aku dan Fath nemenin Anung beli stroller di ITC Cipulir. persiapan menyambut si kecil Qiqi. duh pengen liat. foto Qiqi lucu sekaliii. mustinya sih hari ini mereka dah nyampe Jakarta.

pas lagi milih-milih, ada bapak-bapak duduk deket kami. rupanya lagi nungguin istrinya belanja keperluan bayi. si bapak itu sambil ngobrol ama anaknya....en sambil ngerokok!!!

berhubung asapnya ke arah kami, aku ambil inisiatif minta dia matiin rokok.

nYam: "maaf Pak, rokoknya bisa dimatikan"
si Bapak: "emang kenapa?" *dengan nada yang bikin aku pengen nabok...sumpah belagu banget*
nYam: "saya lagi hamil, dan ga kuat asap rokok"

Fath ikutan bicara, dan akhirnya si bapak matiin juga tu rokok.

aduh Bapak, kamu tu ya. kalo udah ga sayang ama anak, kasih aja deh ke orang lain. ini jelas-jelas lagi depan anak sendiri, anak cowok pula, eh ngerokok dan asapnya diarahin ke si anak. kalo mau ngeracunin anak sendiri, jangan gitu dong. ada cara lain yang lebih cepet tanpa beres…

ada apa dengan SCTV?

kenapa ya, tiap kali nonton SCTV, isinya sinetron mulu? ga pagi, ga siang, ga malem.

bagiku dulu, SCTV identik dengan Liputan 6 dan berita.

sekarang? sinetron ga mutu

anak laki-laki

abis baca Flash of Wind, beberapa bulan lalu
suami: "akulah Okita. mari sini Kamiya, aku akan melindungimu"
*dengan gerakan memegang pedang samurai khayalan*
istri: "ogah. aku lebih suka Toshi. lagian gerakannya salah tuh"

abis baca HarPot
suami: "Yang, kalo diliat-liat, aku mirip Harry yah"
istri: "heh???"
*cari cotton buds, takutnya kuping kotor jadi salah denger*
suami: "iya. mirip kan ama Harry?"
*sambil acak-acak rambut*
istri: "mirip dari mananya? rambut Harry berantakan, lha rambut kamu kaya gitu"
suami: "mana eye shadow kamu? aku mau bikin gambar petir"
istri: "tu di bawah"
*dalam hati mbatin: kok eye shadow? bukannya pake pensil alis ato maskara?*

kayanya bener ya, sampe kapan pun, anak laki-laki ya tetep anak laki-laki. bukan pria dewasa.

grmblblblbl

yang kepikiran sekarang:
nama belakang buat Baby. kudu cari buat nama belakang cowo-cewe. tenang, masih dua bulan lagi. dan Sayang: TIDAK untuk nama belakang Huda atau Sa'diyahitu kok bisa ya spanduk Fauzi Bowo tulisannya: COBLOS KUMISNYA. ck ck ck....aku langsung ngebayangin game nyocokin buntut keledai xixixi....itu mah black campaign buat diri sendiri ya. kumis gitu doang kok bangga. kalo brani, sono saingan ama Hercule Poirotemang segitu ga tahannya ya buat ga ngerokok sampe harus langsung nyalain rokok begitu kereta masuk stasiun? OMG, perjalanan barusan tuh ga sampe sejam!!! segitu ga tahannya kah buat meracuni diri sendiri dan sekitar?
pesan spesial buat anggota DPRD Jatim (KTP Malang-ku masih valid):aku ga peduli ama hari jadi Jatim. mau kalian tetapkan Jatim baru berusia setahun pun aku ga peduli. ga ngaruh kan? apa gunanya usia propinsi tua tapi kehidupan masyarakatnya amburadul? lebih baik duit rakyat yang kalian pake pelesir studi banding ke Belanda+Makassar itu dipake b…

Kaus Kaki

seiring kian buncitnya perut, aku makin kesulitan pake ato ngelepas kaus kaki sambil bungkuk-bungkuk kaya dulu. boro-boro mau akrobat berdiri satu kaki. jadi tiap kali berkutat sama kaus kaki, ya mau ga mau kudu duduk bersila dulu. kenapa ga di kursi? rumah kami kan minimalis, jadi kursi cuma atu, model kursi warung bakso pula xixixi. berhubung lokasi kursinya ga strategis dan bentuknya ga ergonomis *halah*, jadi jarang kepake. *sebenernya lebih karena males aja seh he he he*

tapi ritual duduk-bersila-lepas-kauskaki berakhir beberapa waktu lalu. begitu nyampe rumah, lepas helm+taruh tas, tau-tau Fath teriak pas aku mau lepas kaus kaki.

Fath: "diem di tempat. udah jangan gerak"
nYam: *bengong, teteup mau duduk*
Fath: "dibilangin jangan gerak"

dan tahu-tahu dia duduk bersila, lalu melepas kaus kakiku. kupikir hanya untuk hari itu. ternyata tiap hari.

speechless

aku bahkan ga pernah masangin ato ngelepasin kaus kaki Fath. paling banter nyiapin sepatunya aja. Fath? tiap pagi …

dan pemenangnya adalah.....

IRAK

makasih ya udah balas dendam Indonesia xixixi

btw, Paspampres ga perna liat perayaan kemenangan ya? tenang aja, SBY ga diapa-apain. duh kalian ngerusak suasana deh. segitu paniknya gara-gara SBY dikerubut pemain. mereka kan main bola ga bawa bom.

ah iya, kayanya pemain Irak bisa lari kenceng karena dah biasa lari menghindari sniper ato bom yah. trus bisa main nothing-to-lose selain karena target dah tercapai (perempat final), trus mungkin selama latihan denger bunyi ledakan. jadi sorakan penonton? alah itu mah keciiil.

ps: AFC, itu kenapa si botak Al Badwawi masih dipasang??? ga punya wasit lain kah???

apdet:
ternyata tim Irak latihan di Yordania yah? hmm, mungkin sambil latihan, mereka deg-deg juga. mikir apa keluarganya selamat, utuh, ga kurang suatu apa.

Pemulung

Image
ceritanya, aku niat ASI eksklusif buat Baby. apalagi sejak dikomporin Windy ikutan Pesat, jadi makin mantap buwat kasih ASI meski harus ngantor. duh, aku ikutan Pesat tu kan sejak lom jadian ama Fath deh kayanya. dah lama juga ya ternyata he he he.

ngobrol-ngobrol ama Fath, alhamdulillah dia dukung banget. ortu+mertua juga dukung. malah Ummi dah nanya, ASI ku dah keluar ato belum. coz pas dulu hamil, ASI Ummi dah keluar mulai bulan ketujuh. bahkan si Haikal, yang notabene kerja di produsen susu, ngelarang aku kasih susu formula. katanya, ntar susu bubuk buat emaknya aja. mau berapa kilo juga dia bikinin stok deh. yang penting, ponakannya dapet ASI. uuu....i luv my family

beberapa waktu lalu, aku join ke milis ASIforbaby buat nambah info. dapet info soal perah memerah ini. hmm, jadi nyimpen ASI perah itu bagusnya di botol beling? ya ya ya, brarti kudu mulai siap-siap. daripada pas mau balik ngantor, lom siap apa-apa.

akhirnya sambil belanja, suka liat-liat wadah yang kira-kira bisa dipake…

Week 29

BB: 53 kg

BB Baby: 1100 gram

tensi: 90/70. turun lagi T_T.....sate kambing+kambing guling dong...

notes:
1. udah belanja baju Baby+nitip beberapa barang lagi buat dibeliin oleh Mama+Ummi. ntar kalo kami beli semua sendiri, bisa-bisa ga ngerasa punya cucu lagi xixixi
2. senam hamil pertama. enak juga ya. jadi tau kalo posisi badan selama ini rada-rada ga bener. diajarin macam-macam. yang kecian, Fath. dia kan nemenin, tapi ga bole masuk ruangan. jadi nunggu aja di luar. kelar senam hamil, kan dikasih snack+minum. aku keluar dengan tampang segar+kenyang, Fath menyambut dengan tampang kelaparan ha ha ha....
3. masih blom tau di mana tempat beli botol beling yang murmer buat simpen stok ASI. rata-rata pada bilang di St Carolus. Fath ogah naik motor ke Salemba, jauh banget. ada yang tau di mana beli botol beling murmer? maksimal daerah Kebayoran Baru yaaa....
4. satu per satu, proyek menjelang cuti udah selesai. beresin kamar belakang? done. beresin dapur? done, apalagi abis kita nemu tikus!!!! h…

0-1

this is it...........

akhirnya langkah terhenti sampai di sini.

terimakasih atas semua keringat, luka, dan air mata. terimakasih atas semua gol yang tercipta.

WE'RE PROUD OF YOU, GUYS......

____________________________________________________________

ceceran cerita dari Fath selama nonton:

Fath pegang tiket kategori 2. meski pesan di sektor 14A, ga tau kenapa bisa dapet tiket di sektor 11. ya sud lah...yang penting masih kategori 2.

pas masuk, ndilalah tempat duduk udah ditempatin orang lain. mau klaim dengan bukti tiket, bisa bikin gontok-gontokan. lagi bingung gitu, ngelirik ke bagian VIP di sebelah. wah kosong. boleh nih. akhirnya mereka (Fath n friends) lompat ke VIP. asyiiik....kapan lagi gitu.

dan namanya nonton sepakbola, secara langsung, di stadion, wajar dong ya kalo nontonnya sambil berdiri, teriak, ayun tangan, bikin mexican wave, atau nyanyi. eh pas Fath n friends berdiri buat sorak sorai, sama penonton VIP lain dibilangin gini:
eh duduk dong, jangan teriak-teriakdzigh.........…

respek

emang ada orang yang cuma mikir pendek ke depan. cuma mikir yang-penting-gue-seneng.

ck

hargai dikit lah sekitar kita. apa susahnya sih?

belanja baju Baby

setelah beberapa kali ditunda, akhirnya Sabtu kemaren kami pergi ke ITC Cipulir buwat beli keperluan menyambut Baby. awalnya mau beli toko deket kampus, tapi disaranin ke ITC Cipulir. ya sud, coba aja. toh cuma sekali naik angkot ini.

niat awal juga mau nitip ortu belanja belanji. tapi dipikir-pikir, mending beli sendiri. ntar nitip ortu tuh barang-barang yang kita emang bener-bener ga ngerti kudu beli yang gimana. macam gurita bayi dll. lagian kalo nitip ortu semua, kecian lah mereka. blom tentu juga seleranya sama kan?

rencana berangkat jam delapan, akhirnya molor sampe jam setengah sepuluh. duh maceeet. sebelum belanja, udah googling ke sana sini, cari-cari nama toko baju bayi yang murmer di Cipulir. dapet nama toko Mery n Abang Adek. eh yang ketemu duluan, toko Mery di lantai 1. pas kita liat, tokonya emang gede, pelayannya ramah, sigap. ya sud lah, ke situ ajah.

untung kita bawa list barang yang mau dibeli+patokan bujet. kalo ga, haduh jebol deh pertahanan (dan dompet). kita duduk a…

1-2

saat layar TV menayangkan nama wasit, aku dah ngerasa aneh. hmm, kita barusan ngalahin Bahrain dan sekarang lawan Arab Saudi. tapi kok wasit dari UEA ya? yakin nih bisa adil?

dan tu kan bener kan.....meski ga hafal plek keteplek aturan kartu kuning de el el, aku ngerasa kalo beberapa kali sempritan plus kartu kuning itu berlebihan. hiiih...geregetan.

paling nyesek pas udah menit terakhir, eh kebobolan. aaarrrggghhh....

tenang tenang. masih ada pertandingan lawan korea. kalo pake itung-itungan ngaco, kita kan dah ngalahin Bahrain. trus si Bahrain ngalahin Korea. jadi mustinya bisa dong kita ngalahin Korea ^_*

INI KANDANG KITA!!!

impossible

suatu petang, di stasiun Pondok Ranji, seorang suami menjemput sang istri.

Suami: Yang, malam ini aku ngerjain tugas kelompok lagi ya. ga pa pa kan? buat presentasi besok
*nasib mahasiswa semester sembilan, isinya tugas melulu*

Istri: ga pa pa. ntar bawa kunci aja

Suami: bener ga pa pa? kemaren kan udah aku tinggal. nanti garap tugas di tempat Sigit
*sehari sebelumnya, ditinggal garap tugas. dua hari sebelumnya, ditinggal dukung Indonesia vs Bahrain di Senayan*

Istri: ga pa pa. garap tugas ini. asal ga ditinggal buat ngapel cewe lain aja
*maksudnya becanda*

Suami: impossible

Istri: *langsung mempererat pelukan di pinggang Suami*

2-1

Fath pernah komentar, pemain timnas terganteng itu Ponaryo Astaman. hmm....ga tau juga sih. wajahnya emang bersih, tapi kan ga ngefek mau ganteng ato jelek. yang penting gocekannya. aku rada curiga, jangan-jangan komentar itu keluar karena Ponaryo pemain Arema ^_*

sayang, kemarin mister Ponaryo dan Mahyadi Panggabean cedera. semoga ga parah.

eniwei, BP n BS, thanks for your goals. Firman, makasih assistnya.

pak Polisi, tolong pengamanan diperbaiki. beberapa saksi mata, termasuk Fath, bilang di ring 1 alias di luar stadion, sama sekali ga ada polisi. piye tho?

Panitia, tolong ya, itu sistem TIKET dibenerin. masa masih banyak bangku kosong plus calo bertebaran? katanya sistem booking demi menghindari calo. kasih petunjuk jelas, di mana loket dan kapan tiket bisa dibeli.

suporter, tolong ya, meski wasit kasih kartu merah buat Indonesia sekalipun, jangan timpuk-timpuk. malu la gih, acara internasional gini. gara-gara kelakuan kalian, tiketku nonton Indonesia vs Korsel terancam batal. Fath kaya…

pendidikan dasar

senin pagi. di kereta. berdampingan dengan seorang ibu yang tengah menuturkan keresahannya akan kelanjutan studi putri tunggalnya. anak semata wayang, baru lulus SD, berniat melanjutkan ke sebuah SMP di wilayah DKI Jakarta.

saya ga tahu kenapa, tapi anak saya dipersulit waktu daftar. katanya karena dari SD Islam, dari luar DKI. saya mau masukin dia ke SMP [menyebut satu SMP Negeri], karena dekat rumah. eh ga taunya susah banget. saya dimintain 15 juta. meski ada asuransi pendidikan, tapi jumlahnya ga segitu. padahal anak saya masuk tiga besar terus di sekolah. hari ini saya mau ke rumah neneknya, siapa tahu bisa daftar di sekolah dekat rumah neneknya. lalu saya mau ke Diknas, mau nanya, apa memang ada peraturan yang melarang siswa dari sekolah non-DKI masuk ke SMP DKI. kenapa harus SMP DKI?

biar nanti SMA nya bisa di DKI juga. ya tahu lah Mbak, rata-rata SMA yang bagus di DKI semua. kalau mau di luar DKI, ada swasta. saya ga punya uang. malamnya, ada dialog di Metro TV tentang pendidikan …

tiket Piala Asia 2007

Dear PSSI,

sejak awal menikah, menonton laga Piala Asia 2007 adalah salah satu keinginan kami. dan saat kami booking tiket, rasanya separo langkah sudah terayun. apalagi mendengar sistem pertiketan yang lebih profesional (katanya). kami harus pesan dulu, kemudian menukarkan kuitansi sambil membawa bukti identitas diri H-3 pertandingan yang dimaksud. konon, untuk menghindari pemalsuan tiket. oh, boleh juga. setidaknya kami ga harus antre berdesak-desak di loket pada hari H pertandingan.

maksud hati beli tiket VIP, apa daya kapasitas dompet tak mencukupi. kami cukup puas membeli tiket kategori II. dengan bayangan sistem pertiketan baru, suasana stadion baru, dan perhelatan berskala internasional, membuat kami yakin Indonesia bisa menjadi tuan rumah yang hebat. apalagi senyum manis dan kata-kata ramah petugas penjualan tiket meyakinkan kami akan kesiapan kalian menjadi penyelenggara.

Dear PSSI,

sabtu pagi lalu, suami saya tercinta berangkat dengan penuh semangat menuju Gelora Bung Karno demi…

Better

sedotan

Image
tahu minuman kemasan dalam kotak kan? macam susu UHT, teh kotak, atau minuman rasa buah. biasanya minuman semacam ini udah disertai sedotan. jadi tinggal lepas sedotan, buka, trus minum deh. si sedotan juga biasanya yang berulir. panjangnya juga sudah diatur sesuai ukuran kemasan, jadi konsumen ga perlu repot mengira-ngira berapa dalam sedotan harus masuk.

ada beberapa toko (biasanya swalayan) yang melepas sedotan itu dari kemasan. mungkin karena ga ingin konsumen minum sebelum bayar. jadi silakan bayar dulu, lalu sedotan akan diberikan setelah bayar.

ga masalah sih, asal sedotan yang diberikan kemudian memang sedotan yang diperuntukkan bagi minuman itu. para produsen minuman kemasan tentunya udah merancang sedemikian rupa supaya sedotan yang disertakan memang sesuai dengan minuman (dan kemasannya) yang mereka produksi. sedotan untuk kemasan kecil tentunya lebih pendek ketimbang untuk kemasan besar. sedotan untuk minuman dengan bubble-bubble di dalamnya tentunya lebih "ndud" k…

bersolek

pagi ini, seperti biasa dianter Fath ke Pondok Ranji. turun dari motor, langsung ke loket. lah kok papasan sama tentara? bawa senjata laras panjang pula. seremnya, tu tentara kan tinggi yah. senjatanya ada di pinggang, dan moncongnya mengarah persis ke perutku!!! haduh, itu kalo mendadak meledak, kan mampus awak..........

refleks aku megang perut. rupanya si tentara sadar trus langsung nutupin moncong senjata plus nurunin dikit. aduh Bapak, sumpah saya belum ada niat ngebom Pondok Ranji. meski kereta sering telat, meski kondisi stasiun masih semrawut, saya masih cinta kok sama Pondok Ranji. serem huhuhu.....

pas beli tiket, aku tanya ke petugas. ternyata SBY mau datang buat meresmikan jalur rel ganda Serpong. hohoho, pantesan ada penertiban. bahkan satpam yang biasanya cuek beibeh, mendadak rajin ngambil sampah sepanjang rel. trus anak-anak yang jualan koran, diwanti-wanti buat ga jualan sejak jam sepuluh. yang lebih hebat lagi, atap kereta ekonomi kosong. biasanya kan antara penumpang …

week 26

BB: 52. total dah naik 8 kg sejak sebelum hamil. wow....

BB Baby: 950 gram. brarti bulan ini BB Baby naik 450 gram. banyak juga ya.

Notes:
1. sebulan kemarin hobi banget makan manis-manis. bahkan Tango yang biasanya satu bungkus kecil aja udah cukup, eh bisa abis satu pak gede. rakus ato bawaan bayi yah? konsumsi es krim berkurang. dari seliter seminggu, jadi seliter per dua minggu, dan sekarang seliter sebulan :D

2. dapet vitamin segede hombreng. buat orang yang minum pil kecil aja kudu pake pisang, DHA kemarin itu bener-bener siksaan.

3. memanfaatkan kado ultah, jadi mulai rutin jalan pagi. rute: rumah-jalan raya ceger-keliling kampus STAN. badan jadi segeeer

4. dah booking tiket Piala Asia, Indonesia vs Korsel. maunya nonton semua pertandingan, tapi mengingat kondisi lagi hamil+harga tiket yang lumayan bikin bokek, cuma satu deh. Fath nonton semua pertandingan Indonesia. kapan lagi bisa menunjukkan semangat nasionalisme. tiket kategori II (yang kita beli) 75 rb T_T ada yang lebih murah, …

keledai

ya ya ya, mungkin aku keledai tolol yang kejeblos di lubang yang sama dua kali.

setelah "ngambeg" ama Giant Ciledug, akhirnya wiken kmaren kami belanja lagi ke situ. beberapa hari sebelumnya, karena Fath sakit dan aku harus pulang naik bus, aku sempet belanja ke Giant. dan ya, mayan lah. ga ada kejadian-kejadian menyebelekeun ^_* udah gitu, lagi ada promo beberapa barang yang kami butuh, rak buku+container yang susun-susun tu. rencananya, rak buku buat persiapan semesteran Fath+tambahan buku Baby, container buat baju-baju Baby.

ya sud, Sabtu jalan deh ke Giant Ciledug. sempet binun apakah mau sekalian belanja bulanan atau ga, tapi daripada belanja lagi, akhirnya belanja bulanan sekalian. ambil minyak goreng, sabun, selai buah+coklat, susu UHT kecil, macam-macam dah. meski rak buku yang kami incer dah abis, masih nyantai. ya anggap aja lom rejeki. moga-moga ada promo rak buku lagi ^_^

antri di kasir, alhamdulillah cepet. pas dah giliran kami, kok ini mbak-mbak asisten kasirnya k…

Bedtime Stories

Image
sejak tendangan Baby mulai terasa di pekan 16, aku jadi rajin ngamatin jam-jam tendangannya. kapan tendangan cuma sekedar umpan lambung, dan kapan tendangan ke gawang yang super kenceng.

jadi pas tiga hari belakangan tendangan Baby ga sekenceng biasanya, wajar dong aku jadi rada-rada kuatir. kenapa nih anak ya? apa lagi sakit di dalam? ya nendang siy nendang, cuma ga sampe ada gol gitu loh.

semalam, pas menjelang bobo, seperti biasa aku nyamber The Firm yang udah super lecek. gimana ga lecek, tu novel aku baca udah ribuan kali deh kayanya. kalo lagi ga bisa bobo, yang penting pegang buku, baca. perkara ceritanya nempel, urusan belakangan. lagian aku beli seken, jadi makin lecek lah tu buku.

iseng-iseng, aku bacain lah tu buku kenceng-kenceng. eh Fath protes, belum waktunya dikasih John Grisham. akhirnya diganti ama buku 40 Kisah Pengantar Tidur.

baca sekilas, trus pake gaya pendongeng sejati, aku ceritain tu dongeng. pake dialog nanya ke Baby, kambing kakinya berapa Dek? kalo kambing bunt…

kail vs ikan

baca postingan Mbak May tentang beliung barunya, aku jadi inget sms Windy beberapa hari lalu. intinya, dia mempertanyakan salah ga sih kalo bete ama pengemis yang rutin dateng ke rumahnya, ampe sepuluh kali sehari. bukan karena datangnya itu, tapi karena mereka ngemis sambil ngerokok. rasanya sebel kan duit yang kita kasih, eh dipake buat beli pembakar paru-paru. mending buat hal lain yang lebih bermanfaat.

emang dasar bumil sehati ya, jujur aku juga lagi rada bete ama peminta-minta di seputaran stasiun Pondok Ranji.

eh sebelum dilanjutin baca, lemme tell you, aku bukannya ga mau kasih ya. jaman pacaran dulu, Fath sering geleng-geleng liat aku beli roti/nasi dobel dan salah satunya nyampe ke peminta-minta di jembatan. ya daripada kasih duit, mending nasi. dijamin ga dipake beli rokok ^_*

lanjuuutt....

tiket KRL Sudirman Ekspres seharga Rp 8000,- meski di tiket tertulis Rp 10.000,- jadi, kecuali bayar dengan uang pas, bisa dipastiin tiap hari aku terima dua lembar uang ribuan sebagai kemba…