Thursday, December 27, 2007

Q&A Bodoh Seputar Menyusui

Maksud hati kasih ASI eksklusif, apa daya tetep aja ada yang nanya aneh-aneh. Ini beberapa pertanyaan yang sempat mampir di kupingku seputar menyusui+memompai ^_^. Maafkeun kalo jawabanku rada ngaco. Jangan dijadiin referensi ya

Menyusui itu sakit ga sih?
Sakit kalo caranya salah. Tapi lebih sakit lagi kalo ASI ga dikeluarin.

Kalo ASI ga dikeluarin, sakitnya kaya apa?
Pernah bisulan sampe si bisul hampir pecah ga? Sakit kan, sampe bisa demam? Nah bayangin bisulmu segede payudara

note: ini sekaligus pengakuan kalo aku pernah bisulan he he he

Gimana caranya meras?
Hmm, aku ga pinter kasih penjelasan. Coba baca ini aja ya

Gimana caranya mompa?
Tergantung apa yang dipompa. Kalo ASI, ya pake pompa ASI.

Emang ada pompa ASI?
Ya ada laah..masa mompa ASI pake pake pompa ban?

Pake pompa apa?
Avent yang manual

Pompa kan mahal
Gratis tuh, dapet kado he he he. Lagian, buat pompa ASI demi anak sendiri kok dibilang mahal, sementara buat belanja barang bermerk ga sayang-sayang ama duitnya.

Kenapa pake pompa?
Sebelumnya mau pake tangan aja, tapi entah kenapa jadi dikit trus lama. Ya mari kita manfaatkan kado *melambai ke mommy Alya-Asha*

Di kantor mompa juga?
Iya

Di mana?
Tergantung. Kalo dapat ruangan, ya pake ruangan bos ato ruang meeting. Kalo semua occupied, ya di toilet. Latihan menabahkan hati mompa sambil dengerin tetangga sebelah menyelesaikan segala urusan dunia yang melilit perutnya.

Ga takut diintip?
Di toilet cewe kan? Kalo lihat struktur ruangannya, susah tu mau ngintip.

Maksudnya kalo di ruangan
Itulah gunanya mukena. Jadi pake atasan mukena dulu, baru pasang pompa, trus duduk mompa sambil memandang lalulintas Kuningan di bawah sana

Ga malu?
Say, kita kan mompa di ruang tertutup. Bukan di kubikel dengan rekan kantor di sekeliling. Lagian kenapa harus malu? Kita kan lagi nyiapin nutrisi buat baby gitu loh

Sekali mompa dapat berapa?
Ga tentu, rata-rata 100-120 ml sekali pompa. Tapi kalo lagi penuuuh, bisa dapet sampe 220 ml.

Pernah nyicipin ASIP ga?
Pernah

Rasanya gimana?
Aneh banget. Heran juga, dulu kok aku doyan ya mimik ASI? *pengakuan bodoh*

note: mohon diingat bahwa aku ga suka minum susu yang bukan rasa coklat. jadi nyicipin ASI-ku sendiri aja agak-agak gimanaaa gitu.

Yang kasih ASIP buat Ankaa siapa?
Asisten en Fath, the breastfeeding father

Bawaan ke kantor jadi banyak dong
Iya lah

Apa aja?
Pompa, botol ASIP, sabun cuci piring (buat nyuci pompa), sabun cair buat cuci tangan, breastpad cadangan, bekal makan siang, steriliser. Ntar lihat aja penampilanku pake dua gembolan gede itu yah. Lupa blom dipoto

Ga repot bawa barang segitu banyak?
Repot sih, tapi lebih repot lagi ngebuang kaleng susu yang udah kosong

Ga takut payudara rusak karena dipompa? Kan katanya bisa rusak kalo dipompa
Heh? Rusak gimana? Mompanya pake pompa air kali ^_^

Katanya kalo menyusui, bentuk PD jadi jelek
Masa sih? Kayanya masih baik-baik saja tuh.

Kok susu formula dari rumahsakit dikasih ke orang lain? Kan susu mahal tuh, sayang lo
Lebih sayang lagi kalo tu susu aku kasih ke Ankaa. Rugi aku susah-susah IMD, belajar ASI dll kalo akhirnya pake sufor

Ankaa kurus ya, kasih vitamin suplemen makanan ama tambahan sufor gih
BB lahirnya emang ga banyak. Lagian bayi belum lagi tiga bulan disuruh segede apa sih? Gemuk belum tentu sehat kan. Ankaa looks normal. Coba tanya DSA-nya. Trus kenapa harus kasih suplemen? Ada alasan khusus?

Sulit lo mompa ASI sambil kerja. Teorinya aja gampang
Banyak ibu-ibu lain yang berhasil ASI eksklusif meski mereka bekerja. Kalo mereka bisa, tentunya aku juga bisa dong. Bekerja bukan berarti ga bisa kasih ASI eksklusif

note: ini jawaban spesial buat istrimu ya Temanku....untung aku inget dia istrimu, kalo ga, hiiiih wis ta bejeg-bejeg

Mulutmu Harimaumu

Sambil antri di bank, aku menonton liputan longsor Karanganyar di SCTV. Kebetulan ibu bupati sedang tampak di layar, memberi penjelasan tentang musibah itu.

Si ibu bupati menjelaskan bahwa beliau sudah berkali-kali mengingatkan warganya untuk tidak menanam sayur di lereng bukit, tapi
namanya juga masyarakat, tetap saja melanggar. Ya ini bisa jadi pelajaran bagi mereka. Jadi lain kali, tolong apa yang saya instruksikan ditaati

Kurang lebih gitu deh komentarnya. Yang jelas, ada kata PELAJARAN di sana. OMG.

Ibu bupati, dengan segala hormat, Anda sedang berada di lokasi bencana. Sangat mungkin masih ada warga Anda yang berada di kubangan longsor, kemungkinan besar dalam kondisi tak bernyawa. Mereka yang mati belum lagi terkubur, sudah pula disalahkan. Betapa tidak bijaknya komentar Anda yang menyalahkan mereka karena tidak menaati instruksi Anda. Bisa-bisanya Anda seperti "bersyukur" bahwa ada longsor yang menjadi "pelajaran" bagi mereka yang tak taat.

Kalau pun mereka salah, ada tempat dan waktunya sendiri untuk berkomentar seperti itu. Yang jelas bukan saat mayat sedang diangkat. Di saat seperti ini, tugas Anda sebagai pimpinan adalah memastikan evakuasi berjalan sebaik mungkin dan semua korban tertangani dengan baik.

Lagipula, kalau Anda sudah memberi instruksi tapi tak ditaati, tidak didengarkan, bisa jadi memang instruksi Anda yang tidak jelas kan? Jangan menyalahkan masyarakat melulu. Bisa jadi mereka bercermin pada pimpinannya, yang notabene ya Anda itu.

ps: aku pengen nyumpahin tapi ga jadi. inget Ankaa

pps: saat denger berita itu, refleks aku "mengeluarkan suara seperti kucing marah a la Ginny Weasley". Penyiar SCTV juga nanya, kok kesannya bupati menyalahkan warga. selebihnya, aku ga denger lagi karena dah giliranku transaksi.

Monday, December 17, 2007

Air Tenang Menghanyutkan

Diam-diam, atletik dan angkat berat menambang emas. Organisasinya adem ayem, atletnya adem ayem. Tapi ada hasilnya. Emas diraih, rekor terpecahkan. Air tenang memang menghanyutkan.

Idem dengan bulutangkis yang berhasil sapu bersih tujuh emas.

Bagaimana dengan sepakbola? Ah itu sih gelombang tsunami. Tampak riuh, besar, kuat, tapi bawa bencana. Sea Games gagal. Kompetisi lokal ga jelas. Liga Champions Asia dijamin ga lolos karena jadwal amburadul. Ketua umumnya dipenjara. Wasit ga berani kasih kartu merah atas pelanggaran yang jelas-jelas di depan mata. Suporter masih banyak yang kampungan. Dan bisa-bisanya itu bonek demo supaya klub masih bisa menggerogoti APBD.

Beberapa hari lalu, Fath mendongeng untuk Ankaa. Tentang Piala Dunia entah tahun berapa yang diselenggarakan di Indonesia. Kami bertiga menonton langsung partai final yang mempertemukan tuan rumah Indonesia melawan Brasil. Juaranya? Indonesia.

Entah kapan dongeng itu bakal terwujud. Sepertinya tidak dalam waktu dekat.

Makasih buat semua atlet yang udah berjuang keras di arena Sea Games ke-24. Jangan kapok membela Indonesia ya.

Friday, December 14, 2007

Behind The Name


Menjawab pertanyaan bapaknya Advaya, ini arti namanya Ankaa.

Ankaa, berdasarkan hasil cari-cari, itu nama bintang paling bersinar di rasi Phoenix. Hasil ngecek di kamus bahasa Arab (plus dibantuin Ayahku sebagai pemilik kamus setebal batako itu), kata ini berarti phoenix atau pelukan atau puncak bukit. Ada tuduhan bahwa pemberian nama Ankaa ini gara-gara sang Ummi cinta mati sama Fawkes, phoenix milik Dumbledore. Asyem tenan. Meski aku suka Harry Potter, ga segitunya kaleee....

Nadia, artinya bisa harapan, cantik, penyeru, atau cahaya matahari yang pertama menyinari bunga-bunga.

Saajidah, artinya hamba yang bersujud.

Panggilan resminya sih Ankaa. Bukan angka ya...An Kaa. Ntar jadi bilangan lagi ^_^ Panggilan ga resmi...si Dia, Saaj, Naad, Keciil (ini panggilan kesukaan tantenya).

Menyerahkah?

Sejak Ankaa baru umur tiga minggu, aku dah melatih dia minum ASIP pake sendok. Yang nyuapin kalo ga adikku, ya ibuku ato mertua. Biar dia ga bingung aja, sama Ummi kok masih pake sendok. Alhamdulillah mau, meski paling banter 40 ml per dua jam.

Dua hari pertama masuk kerja, kata Fath Ankaa cuma mau mik 80 ml. Pake sendok+sloki. Padahal aku tinggal kerja dari jam 7.30 sampe 16.30. Minggu pertama ini aku dapat izin pulang cepat dengan dalih adaptasi Ankaa.

Sedih banget. Apalagi Ankaa mik lumayan kuat. Begitu aku pulang, langsung dua kendi kanan kiri dihabisin. Pertanda dia lapar sekali.

Hari Kamis kemarin, aku izin ga masuk. Fath sakit. Ankaa sempat mik ASIP sekitar 60 ml.

Hari Jum'at pagi, aku coba pake dot bawaan pompa. Thanks to Mbak Luky atas kadonya. Ankaa langsung habis 60 ml..... dan masih minta nambah. Akhirnya aku susui, sekalian cari tahu apakah dia bingung puting atau tidak. Alhamdulillah mau.

Jadi ngenes. Aku sendiri trauma dengan dot karena Ankaa sempat menolak menyusu langsung setelah di RS kecolongan susu formula 30 ml. Sebel ga seh udah diwanti-wanti bakal IMD+ASI eksklusif, ndilalah kecolongan 30 ml dengan dalih sang ibu pendarahan. Heh, sebelum pendarahan Ankaa dah mimik ASI. Tega nian si perawat huhuhu....

Walhasil aku begadang semalaman demi "memaksa" dia minum langsung dariku. Tapi mana tega melihat anak cuma minum ASIP 80 ml sehari sementara dengan dot dia bisa 60 ml sekali minum? Sedih banget liat stok ASIP di kulkas cuma berkurang satu botol sehari. Duh Nak, Ummi dah nyiapin segitu banyak mbok ya dihabisin. Itu freezer dah penuh lo Nak.

Moga-moga Ankaa ga bingung puting. Moga-moga tetep mau mik ASIP pake sendok dan jumlahnya terus bertambah. Moga-moga Ankaa tambah sehat.

PR berikutnya, cari dot yang resiko bingung putingnya minimal. Thanks to Mamanya Fatih

ps: baru aja nelpon rumah, sampe siang ini Ankaa abis 200 ml

Wednesday, December 12, 2007

1st Anniversary

posting ini seharusnya dibuat sebelas hari yang lalu

Persis setahun pernikahan kami. Setahun yang sangat menyenangkan, yang tak henti-hentinya membuat aku bersyukur Allah memberi Fath sebagai suamiku.

Bawelnya ngingetin aku jaga kesehatan, padahal sendirinya suka ogah diingetin. Suka marah kalo aku telat minum vitamin semasa hamil. Cerewet banget nyuruh makan. Tapi cuek kaya bebek kalo Arema lagi main.

Fath yang takut darah tapi entah bagaimana bisa menemaniku di kamar bersalin, kecipratan darah dan air ketuban. Fath yang gampang mimisan kalo kecapean trus jadi aleman, tapi entah bagaimana bisa kuat begadang bermalam-malam saat aku baru keluar RS. Fath yang tanpa mengeluh mencuci semua popok bau pesing dan baju istrinya yang masih ternoda darah. Fath yang meyakinkan aku bahwa seperti apa pun bentuk tubuhku usai melahirkan, rasa sayang dan cintanya ga bakal berubah. Fath yang "ngompori" teman-temannya untuk menemani istri melahirkan. Fath yang berkali-kali mengatakan
kalau sudah melihat perjuangan istri melahirkan dan masih melakukan KDRT ato selingkuh, berarti tu suami ga layak dipertahankan
Met setahun pernikahan Cinta.....

Aku sayang kamu

xxx

Lahirnya Ankaa

dr Dewi, DSOG ku tercintah, memprediksi due date ku tanggal 6 Oktober. Sementara dr Nuke, DSOG di Malang, memprediksi tanggal 7 Oktober. Ya beda sehari ini. Tapi denger temen-temen pada maju semua dari prediksi dokter, ya sud. Aku pulang lebih awal. Ada untungnya juga, ga lama setelah aku mudik, Jakarta gempa kan? Kebayang aja turun sembilan lantai pas hamil sembilan bulan. Yang ada brojol di tengah tangga.

Fath nganter aku pulang, trus balik lagi ke Jakarta. Sebelum balik ke Jakarta, dia pesen ke Baby:
Nak, jangan lahir dulu ya. Tunggu Abi balik ya
Tanggal 30 September, Fath nyampe Malang lagi. Dan sampe seminggu kemudian, ni Baby ga lahir-lahir. Sampe tiap hari dielus-elus, disuruh cepet lahir karena Abi dah balik. Sampe dr Nuke kasih tau kalo sampe tanggal 7 Oktober ga lahir, maka maksimal tanggal 14 Oktober harus diinduksi. Aduh, mana enak diinduksi pas semua orang lagi makan ketupat?

Tanggal 6 Oktober, abis sahur, kok perut berasa mules kaya pas menstruasi ya? Tapi masa sih sakitnya cuma kaya gini? Kata yang udah pengalaman, katanya sakit banget. Berhubung masih terasa biasa, ya udah aku pake jalan plus nyiapin buat Idul Fitri.

Berhubung penasaran, apalagi karena ada sedikit cairan yang keluar, menjelang Maghrib aku telpon dr Nuke. Kata blio, kayanya bukan tanda-tanda sih. Tapi buat memastikan, kami janjian di RS. Kebetulan dr Nuke otw ke rumah mertuanya he he he

Pas di USG, masih normal. Ga ada apa-apa. Ternyata waktu periksa dalam, eh udah bukaan 3!!! dr Nuke ampe heran, dikiranya aku kebal sakit hihihi. Ya sudah, langsung pilih kamar 1 B yang udah aku incer (cerita soal RS nya di posting lain yaa).

Malamnya, ga bisa bobo. Selain mules, juga karena ada siaran sepakbola ^_^ Total malam itu aku nonton empat pertandingan, meski ga utuh. Kepotong bobo bentar, jalan-jalan biar bukaan cepet maju, pipis dll.

Tanggal 7 Oktober, pagi hari masih sempet jalan-jalan ke seputar RS. Beli koran, moto-moto RS, naik turun tangga RS. Menjelang jam tujuh, aku balik ke kamar buat mandi. Ga seru aja kalo pikiran pertama Baby pas lahir:
Dih Ummi blom mandi

Jam tujuh pagi, disuruh masuk kamar bersalin meski baru bukaan enam. Ndilalah sampe jam sembilan, masih tetep aja di bukaan enam. Aku dah ga bisa makan, rasanya eneg. Akhirnya di-drip buat memacu kontraksi+bukaan.

Sekitar jam sepuluh, minta kentang goreng KFC, teh botol dingin, en sempet-sempetnya nagih janji beli pizza ^_^ Mayan, abis teh botol dua. Sampe jam sebelas, masih di bukaan delapan. Udah lemes, sakit, tapi janji dalam hati ga bakal jerit-jerit. Buang-buang energi, mending dipake buat dorong Baby. Jadi dzikir aja deh yang banyak.

Jam sebelas, minta penahan sakit ke perawat. Katanya harus konsultasi dulu ke dr Nuke. Eh abis itu aku malah nanya efek sampingnya. Kayanya si perawat mikir, ni pasien udah minta baru nanya efeknya.

Jam 11.15, dr Nuke datang. Proses dorong Baby dimulai. Duh, mana aku ada wasir lagi. Pantangannya wasir kan ga boleh ngeden, sementara ngelahirin kan kudu ngeden. Tapi daripada Baby ga keluar, ambil resiko ni wasir bengkak lagi deh.

Akhirnya saat sakit kontraksi kedua, dorongan ketiga, persis saat adzan Dhuhur berkumandang, pukul 11.30 WIB Ankaa Nadia Saajidah lahir. Langsung dilap, ditaro di dadaku untuk inisiasi. Sambil dia nyari puting Ummi, Abi langsung adzan. Lumayan lama juga IMD-nya, satu setengah jam. Abis itu Ankaa ditimbang+diukur, baru deh ortu diizinin masuk. Ankaa mungil banget. BB 2,6 kg, TB 49 cm. Padahal hasil USG pas 6 Oktober membuat dokter memperkirakan BB Ankaa minimal 3 kg. Yang empat ons kabur ke mana ya?

Ingatanku agak kabur tentang kejadian tiga jam pasca-melahirkan. Yang aku ingat, aku kasih tau Nia (adik iparku) kalo darahnya ga berhenti. Dan tau-tau aja udah ada selang oksigen di hidungku, perawat hilir mudik, satu perawat ambil sampel darah. Aku masih sempat kasih tau golongan darah+rhesus, masih minta dipanggilin Fath, masih terus dzikir. Waktu Fath datang, aku heran kenapa wajahnya basah. Aku tanya, katanya ga pa pa. Abis itu aku minta maaf en nitip Ankaa. Trus minta dokter kasih bius aja karena sungguh mati itu sakit sekali, tapi dr Nuke menolak dengan alasan emergency. Aku masih dengar suara perawat menanyakan kenapa darahnya belum datang dari PMI. Masih bisa melafalkan kalimat tauhid, tapi entah kenapa saat mau mengucapkan syahadat, lidahku kelu. Akhirnya kulafalkan syahadat dalam hati.

Abis itu ga inget apa-apa. Tau-tau dah ada infus di tangan kiri dan selang transfusi darah di tangan kanan. En kentang goreng di tangan Fath, siap untuk disuapkan he he he

Belakangan aku baru tau, ada luka di ujung mulut rahim. Luka di tempat yang ga terjangkau gunting. Luka yang biasanya hanya terjadi bila bayi berukuran besar, padahal Ankaa mungil. Walhasil dr Nuke membuka lagi jahitan trus menjahit ulang. Dan proses buka jahitan-jahit lagi itu semua dilakukan tanpa bius. Karena kalo dibius, mungkin aku ga bakal ada untuk membuat posting ini. Nambah gelar jadi almarhumah gitu.

Sebelnya, Ankaa sempet dikasih susu formula. Duh rasanya pengen jitak tu perawat. Aku ngeyel ga mau keluar dari kamar bersalin kalo Ankaa ga dibawa turun. Semalaman begadang demi Ankaa mau lagi mimik langsung dari aku. Alhamdulillah berhasil. Berhubung dapet kamar yang ada box bayi, aku cuma menyerahkan Ankaa ke perawat kalo dia pipis aja.

Yep, gitu deh cerita prosesnya. Seru juga jadi ibu. Ga nyangka kalo ganti popok bisa begitu menyenangkan.

ps: itu foto Ankaa abis pijit pas umurnya 18 hari. tampak sangat menikmati sekaliii. heran deh, posenya soo Ummi-nya sekali xixixi

Tuesday, December 11, 2007

Holaaa

hari pertama ngantor. berat banget. nguat-nguatin hati biar ga mewek di jalan.

telpon rumah, Ankaa ga mau mik ASIP pake sendok. duh Gusti.....

kata Fath, mau sih, tapi dikit banget.

ayo dong Ankaa....nak sayang....buntelan kecilku.....mau ya mik ASIP pake sendok. ntar malam dipuas-puasin deh ama Ummi

cerita lainnya ditunggu secara berseri mulai besok yaaa

terimakasih pada para fans yang sudah sabar menanti *halah*

Thursday, September 06, 2007

pamit


empunya blog mudik dulu ya. cuti melahirkan. tiga bulan lho. jadi para fans setia *kumat* yang berharap apdet, mohon bersabar. si pemilik lagi siap-siap melahirkan+mengasuh satu lagi penghuni bumi ini.

mohon doanya, semoga proses persalinan dst lancar. doain ya semoga Baby lahir dengan selamat, sehat, normal, ga kurang suatu apa. doain sukses ASI eksklusif+imunisasi after birth. doain juga si pemilik blog supaya bisa melalui semua proses itu dengan baik.

terima kasih udah rela buang-buang waktu baca gerutuan tak guna di blog ini. mohon maaf kalo ada kata yang tak berkenan. nobody's perfect. (i am nobody xixixi)

daag smuaaa......mmuuaaah (pembaca cowo jangan ge er)

keterangan gambar: cake yang aku pesen buat acara farewell di kantor. popok biru bukan berarti Baby cowo ya. cuma karena emaknya Baby ga demen pink hihihi. secara emaknya Baby masih blom tahu jenis kelamin Baby. pesennya di sini nih

takut

kalau Baby lahir akhir September, berarti tiga minggu lagi kami dah jadi orangtua. aku jadi Ummi. dan aku baru sadar itu sekarang. delapan bulan ini rasanya Baby belum menjadi sesuatu yang nyata. iya perutku makin buncit. iya ada yang nendang dari dalam. iya ada yang gerak-gerak di monitor USG. tapi ya udah itu aja. rasanya belum ada yang berubah. dan aku ga merasa harus berubah. justru Fath yang banyak ngingetin supaya makin jaga perilaku coz ada Baby di perut.

lebih dari itu, aku takut ga bisa sayang ama Baby. weird, huh? ibu macam apa yang takut ga bisa menyayangi anaknya sendiri? aku bukan Fath, yang entah bagaimana punya aura tersendiri hingga bisa akrab dengan semua bayi dan anak kecil. aku mati gaya di depan anak-anak. aku ga ngerti harus bicara dengan cara bagaimana dengan mereka. aku ga tahu harus bercanda dengan cara gimana. kalau mereka melakukan kesalahan, aku ga tahu apakah harus menasehati dengan tegas atau senyum maklum. sering aku coba senyum atau ketawa, eh mereka nangis. tuh kan, brarti senyumanku mengerikan. padahal dah manis ghenee.

kalo liat orang lain becanda ama bayi pake gaya bicara "apa Dek...apa ciii...." ditambah geleng-geleng kepala atau bahasa yang dicadel-cadelkan, honestly, aku menganggap itu aneh. masalahnya, aku merasa lebih aneh lagi kalau bicara dengan anak kecil dengan bahasa biasa. ya kaya bicara ama yang seumur gitu lah.

semalam, kami sowan+pamitan ke tetangga-tetangga. salah satu tetangga punya batita, Khansa namanya. ya aku ngajak Khansa bicara dengan pertanyaan biasa: Khansa mau beli apa di BSD? tanpa cadel-cadelan, tanpa intonasi "keibuan".

aku takut insting keibuanku ga muncul meski Baby dah ada di pelukanku. selama ini aku menganggap anak-anak adalah makhluk lucu tapi tidak untuk diakrabi. mereka lucu saat tertawa, bertanya, atau bermain. dan jadi menyebalkan kalau mulai cranky. sering aku berharap mereka tu balon yang bisa ditiup waktu kita pengen main en bisa dikempesin lagi pas kita lagi sibuk xixixi *kezam*

itu hal yang paling kutakutkan selama berbulan-bulan kehamilan ini. sering aku heran pada diri sendiri, kenapa aku ga seantusias Fath atau ortu kami dalam menyambut Baby. mungkin itu juga kenapa aku ga terlalu panik saat jatuh beberapa waktu lalu. tetep bisa tenang karena yakin Baby baik-baik saja. padahal sapa yang tahu kan?

aku sering mengajak Baby ngobrol. bukan karena itu saran para pakar pendidikan atau usai baca hasil riset tentang kecerdasan anak dll. tapi karena aku ingin menyadarkan diri sendiri: hey, lo bakal jadi ibu. belajar ngobrol dong sama anak. persis seperti latihan teater sebelum pertunjukan dimulai.

sepertinya Baby tahu ketakutanku. saat aku mulai takut atau ragu dengan insting "keibuan" ini, sering dia menendang kencang. aku ga tahu apakah itu tendangan protes karena ibunya meragukan dirinya sendiri ataukah tendangan dukungan untuk meyakinkan aku bahwa semua akan baik-baik saja.

i feel guilty. aku ngerasa belum memberikan yang terbaik pada Baby selama kehamilan ini. dan aku takut ga bisa memberi yang terbaik saat Baby lahir nanti.

duh, moga-moga ga kena baby blues.

ps: Baby sayang, kalau suatu saat kamu baca ini, percayalah bahwa Ummi sayang banget ama kamu. you may not believe it, but it's true.

Wednesday, September 05, 2007

lupa kali ya

pagi-pagi nyampe kantor, buka detik, baca berita ini.

jleb....

perasaan tu gedung masih bagus. lokasi strategis, nyaman, plus dipagerin demi jauh dari rakyat pula. eh kok ya sekarang minta didesain ulang.

lupa kali ya kalo desain ulang de el el itu pake duit. dan bukan duit mereka!!! mungkin karena bukan pake duit mereka, maka minta desain ulang dengan anggaran segitu kaya minta beli kerupuk di warteg sebelah.

lupa kali ya kalo warga kolong tol masih pada bingung mau tinggal di mana.

lupa kali ya kalo warga Porong masih banyak yang tinggal di penampungan.

lupa kali ya kalo masih ada korban tsunami yang rumahnya masih belom beres, meski tu bencana udah lewat kapan tau.

lupa kali ya kalo abis ada gempa, tanah longsor, banjir, kebakaran dll yang melenyapkan tempat tinggal dan tempat kerja rakyat yang memilih mereka.

lupa kali ya kalo masih banyak sekolah yang rusak dan belom diperbaiki karena "ga ada dana"

lupa kali ya kalo mereka tuh cuma wakil!!!

WAKIL AJA BELAGU!!!!!

Tuesday, September 04, 2007

minggir dulu napa?

seriiing banget ngeliat kejadian gini: motor di depan kita jalannya aneh. kenceng nggak, pelan nggak. trus arahnya ga jelas. giliran disalip, ternyata oh ternyata, si pengemudi lagi asik telpon ato sms-an.

duh, apa susahnya sih berhenti dulu, pinggirin motor di tempat yang aman biar ga nabrak/ketabrak, ambil HP, trus terima telpon ato baca sms dengan tenang. kalo bawa motor satu tangan kaya gitu kan bahaya buat diri sendiri en pengguna jalan lain.

egois bangeeet.

tadi pagi nih, nemu satu lagi motoris kaya gitu. lucunya, dia tu pake helm standar, bukan model gayung kamar mandi gitu. jadi ga bisa lah tu HP ditempelin di kuping. walhasil dia telpon-telponan dengan loudspeaker HP nyala ha ha ha. kenceng pulak.

btw, aku rada curiga bahwa para motoris itu berusaha membuktikan bahwa cowok pun bisa multitasking. coz selama ini kan (gosipnya) cowok tu lemah dalam hal multitasking. tapi kok cara pembuktiannya mengerikan bin membahayakan ya?

Monday, September 03, 2007

Tempat Lahir: Malang

insyaallah, tanggal 6 September nanti kami mudik ke Malang. resminya siy cuti melahirkan dimulai 10 September. tapi tanggal 7 September tu Fath kosong kuliah. mayan kan nambah sehari. kalo semua berjalan sesuai rencana, insyaallah tanggal 7 dah nyampe trus bisa cek dokter+RS yang dah direkomendasikan.

banyak yang nanya: kenapa melahirkan di Malang? kan di Jakarta juga bisa. trus udah dapet DSOG+RS yang cocok pula.

ini nih pertimbangannya:

pertama, Baby diperkirakan lahir paling cepet akhir September. itu kan udah minggu kedua Ramadhan. kalo melahirkan di Jakarta, mau ga mau ortu harus ke sini kan? mana tega lah mereka membiarkan cucu pertama lahir tanpa Eyang Ayah-Eyang Ummi--Eyang Papa-Eyang Mama. OOT: ayahku+papa Fath punya nama panggilan yang sama: Hasan. jadi kita pake istilah Eyang Ayah+Eyang Papa.
back to the topic. misalnya nih, Baby lahir 6 Oktober, seminggu sebelum Idul Fitri. brarti ortu-ortu kami bakal Lebaran di Jakarta. kecian amat. mau silaturrahmi ke mana coba? sodara-sodara di Jakarta juga mudik ke Malang. masa mereka mau dibiarin berlebaran di kota yang asing ini, jauh dari kampung halaman, tanpa satu pun sanak kerabat yang berkunjung maupun dikunjungi. lagian kalo di Jakarta, bisa-bisa Idul Fitri ini berlalu tanpa ketupat-sambel petis-opor T_T

kedua, kalo pun di Jakarta, aku ogah menghabiskan tiga bulan jatah cuti melahirkan di sini. panas bo. lagian aku pasti bakal kebayang-bayang ademnya Malang, makanan di sana, dan sebagainya dan sebagainya. duh ini aja udah kebayang pengen sarapan nasi jagung+urap+ikan asin.

kan bisa aja Baby lahir trus dibawa ke Malang? hyee...maksudnya eikeh bawa bayi merah menempuh perjalanan lebih dari 1000 km di tengah padatnya arus mudik-balik Lebaran gitu? no way. kaya ga pernah ngerasain padatnya manusia pas mudik-balik Lebaran aja. mendingan Baby dibawa pas masih di perut. ga repot nyusuin di jalan, ga repot gantiin popok, ga repot kalo dia kepanasan, ga kuatir ama debu dll. prinsip kepraktisan begitu.

ketiga, abis Idul Fitri+ujian, Fath bakal libur kurang lebih sebulan. enak ya jadi mahasiswa. nah masa kita liburan di Jakarta aja? kapan pamer Baby ke sodara-sodara? kan enak tuh, di Malang menunjukkan hasil perpaduan gen Ummi yang manis nan keren plus Abi yang ganteng nan gagah ke keluarga. ini nih hasilnya kita merit xixixi. kalo di Jakarta, mo dipamerin ke siapa? tetangga juga pada mudik. OOT: ini satu lagi bukti betapa narsisnya ortu Baby.

keempat, biaya lahiran di Malang lebih murah he he he. bukannya pelit, tapi dah fakta itu kalo biaya hidup di daerah jauuuuh lebih murah. ditambah lagi, insyaallah, kita bisa dapet RS yang terima Askes. kan lumayan penghematannya tu. bisa dipake nambah-nambah tabungan hari depan.

kelima, untuk pertama kalinya dalam delapan tahun, aku pengen tinggal di rumah lebih dari dua minggu. sejak kuliah, aku ngerasain Ramadhan di rumah paling lama tu tiga hari. malah pernah baru nyampe rumah H-1. sekali-sekali boleh dong sahur-buka makan masakan Ummi, ga melulu masakan ibu warung yang rasanya suka aneh itu. eh ini alasan sentimentil aja yah.

benernya ada alasan keenam: Fath mupeng nonton pertandingan Arema ha ha ha.....untung Baby lahir ga langsung gede. kalo langsung gede, bisa dibawa ke stadion tu.

satu-satunya yang bakal aku kangenin selama cuti adalah: internet gratis. doh, kita kan juga pengen pajang foto Baby di blog. jadi buat fans-fans setia yang penasaran tampang Baby, mohon maap yang sebesar-besarnya. tapi sepertinya keingintahuan ente-ente semua baru bisa terpuaskan jika emaknya Baby bisa akses internet dari Malang. males ke warnet gitu. sabar-sabar aja ya. orang sabar disayang Allah, terlalu sabar diinjek mulu ^_*

jadi isian identitas Baby mengikuti Abi-Ummi. tempat lahir: Malang, insyaallah

Friday, August 31, 2007

sepuluh bulan


pernah ga menatap orang tersayang dan tahu-tahu air mata menetes

rasa sayang yang bikin sesak itu muncul lagi

persis seperti saat meng-iya-kan pinangannya

dan seketika ga kebayang kaya apa hidup tanpa dia

ini sindrom yellow sumellow bumil ato.....





*sepuluh bulan sudah kita menikah. i love you, Husband*

Thursday, August 30, 2007

antri dong

Lokasi: loket pemesanan tiket Stasiun Gambir

Waktu: sekitar pukul 08.15

Kronologi:
aku lagi pesen tiket kereta Gajayana buat pulang ke Malang. sekalian jemput Nia, my sister-in-law yang sedianya mau tes CPNS. si petugas lagi nanya, mau tempat duduk berderet ato depan-belakang, coz aku beli empat tiket sekaligus. eh ndilalah, ada bapak-bapak menyorongkan formulir pemesanan tiket. OMG, aku bahkan belum mengeluarkan uang untuk bayar tiket.

nYam: "sabar dong Pak, antri dulu"
si Bapak: "yah sama aja kan Mbak. pesanan saya juga dilayani belakangan"
nYam: "ya ya ya....dalih deh lu"

FYI, di belakangku tuh ada kali empat orang antri, dan si Bapak nyelonong aja gitu dari samping.

si Bapak beruntung. aku lagi ga mood berdebat. kalo lagi mood, aku pengen bales:
yang namanya antri, tunggu sampe orang di depan Bapak menyelesaikan transaksinya. lagian Anda kan nyelonong gitu aja. liat dong yang ada di belakang saya
rupanya perut kosong karena belum sarapan bisa bikin mood berdebat hilang ya.

*nyamber roti bakar coklat keju+jeruk*

Wednesday, August 29, 2007

Gajah Mada

mal yang paling nyebelin di Jakarta? Gajah Mada Plaza.

kenapa?

karena logonya gajah pink!!!!

plis deh, Gajah Mada itu nama tokoh. bukan nama gajah. bukan Bona si gajah pink berbelalai panjang. yang bikin logonya ga pernah belajar sejarah ya?

ya ya ya, aku tahu bikin logo itu ga gampang. tapi aku curiga, jangan-jangan sejak awal perancangan logo, mind set pembuatnya udah mentok pada GAJAH.

duh Nak, sepertinya Ummi harus mulai berburu buku biografi tokoh. jangan sampai kamu mengira Jenderal Soedirman itu nama jalan saja.

Tuesday, August 28, 2007

minyaaak....minyaaak

pas awal merit, seneng banget dapet kado kompor gas. alhamdulillah, tinggal beli gasnya aja. ternyata ga segampang itu yah. begitu menempati rumah kontrakan, kami baru ngeh kalo dapurnya mini. diisi lemari es+meja buat rak piring aja udah penuh banget. mau ga mau kalo masak harus di halaman belakang. iya seh, ada atapnya, tapi tetep aja judulnya dapur terbuka.

berhubung judulnya halaman belakang, yang berbatasan langsung ama kampung sebelah, udah deh segala hal nyasar. kucing lah, layangan lah, tikus lah. kita jadi mikir-mikir lagi mau beli gas. ntar kalo selangnya dikrikitin tikus gimana? begonya, kita ga inget kalo ada selang yang bahannya logam. baru nyadar kemarin, dikasih tau ibunya Iva. dudulz bin kuper banget ya.

jadi selama ini aku masak pake kompor minyak tanah. so far so good. kompor gas itu masih ngendon dengan manis berikut tumpukan kado yang blom kepake. karena jarang masak, konsumsi minyak tanah juga hemat. pernah lo dua bulan cuma abis lima liter he he he.....

di awal program konversi minyak tanah ke elpiji, kami masih nyantai. masih ada stok minyak tanah dikit. lagian kami begitu husnudzon ama pemerintah dengan berasumsi ga bakal ada pemutusan pasokan seketika.

ternyata kami salah. dua minggu lalu, Fath lapor bahwa stok minyak tanah di warung langganan sudah kosong sejak beberapa minggu lalu. duh, pegimane bisa masak nih? moga-moga masih bisa lah sampe aku mudik ke Malang. toh selama puasa, Fath ga bakal masak.

Rabu minggu lalu, waktu aku bed rest abis jatuh, Fath tau-tau pulang bawa berita:
Yang, tadi aku papasan ama pengecer minyak tanah. aku beli sekarang aja ya
Fath langsung ambil jerigen trus cabut mengejar si pengecer. ga lama kemudian dia pulang. jerigen itu masih kosong.
maaf Yang, ga jadi beli minyak. aku ga tega mau antri. pembeli lain kayanya lebih butuh daripada kita. tadi tu, bajuku yang paling bagus. yang lain ibu-ibu kumal. aku ga tega. malu. rasanya ga berhak ikutan antri.
aku hanya bisa mengangguk setuju. bayangan ibu-ibu dengan wajah kusut, daster lusuh, antri demi beberapa liter minyak yang harganya melonjak, bikin aku pengen nangis. btw, Fath pake kaos yang biasa dia pake main bulutangkis, yang (menurutku) ga ada bagus-bagusnya hihihi

biarlah sementara ini libur masak. biarlah sementara ini uang belanja dipakai beli lauk matang di warung. toh kami masih punya dana untuk beli tabung gas+segala perlengkapannya. lah ibu-ibu itu, kalo mereka beli lauk matang, bisa ga cukup uang bulanan mereka. kami masih jauh lebih beruntung ketimbang mereka.

kenapa ya program konversi ini dijalankan terburu-buru? memaksa orang yang sudah puluhan tahun menggunakan minyak tanah, lantas harus beralih ke elpiji dengan berbagai alasan. iya ngerti, alasannya bagus. tapi Borobudur pun ga dibangun dalam semalam kan?

satu hal yang tersisa adalah: gimana caranya supaya daging ayam+ikan di freezer itu ga terbuang percuma? naga-naganya, kayanya kudu dibuang tuh T_T

ps: aku makin sayang kamu, Suami....ga salah deh nerima kamu. mmmuuuaah

Monday, August 27, 2007

aniaya

pagi sebelum berangkat, dah nonton berita penganiayaan ini di Lensa Olahraga-nya ANTV. ck ck ck, kirain TKI aja ya yang babak belur di sana.

btw, Fath sempet usul. eh efek aku komporin ding. bumilz zadiz begitu. daripada karateka kita batal tanding, gimana kalo keempat polisi itu jadi "lawan" buat tim Indonesia? ya itung-itung sparring partner lah. kan rugi udah cape-cape latihan tapi ga kepake. perkara polisinya benjut-benjut, ya resiko lah. sapa suruh main hajar.

dua hari tiga bayi

sabtu pagi, seperti biasa udah nongkrong di RSIA buat senam hamil. tengok kanan kiri, kok ga ada Mbak Dewi? biasanya dia dah duluan. iseng di sms, eh balesannya mengezutkan. ternyata blio dah lahiran tanggal 19 Agustus lalu. prematur. mustinya baru lahiran pertengahan September.

walhasil, sorenya kami langsung ke rumah Mbak Dewi, nengokin si Dede. saking mendadaknya lahiran (karena ketuban pecah dini), si Dede pun belum dikasih nama. mungil sekali. BB 1,8 kg, TB 41 cm. cantik banget, kaya ibu en tante yang nengokin. aku ga brani gendong. pertama, karena mungil banget. kedua, tiap kali aku deketin si Dede, Baby langsung nendang. hmm, nendang karena seneng liat Kakak ato nendang karena jeles ya?

pas aku liatin dari samping, ni Dede bener-bener cantik. hidungnya mancung, bulu matanya lentik. langsung aku puji:
Dede cantik banget ya. bulu matanya lentik, meski masih pendek. hidungnya juga mancung
eh wajah si Dede langsung memerah trus tangannya digerak-gerakin di depan wajah. persis kaya ABG lagi dirayu. langsung aku kasih "wejangan":
De, nanti kalo ada cowo yang bilang kaya gitu, jangan langsung dipercaya ya. itu namanya nggombal
ternyata merona ga cuma pas puber ya ^_*

bayi kedua adalah Qiqi, anak Anung-Iva. benernya kita dah nengokin. dasar lagi kangen aja, Minggu siang kami main lagi ke sana. Qiqi tambah lucu. udah pinter protes kalo dicuekin hihihi. blom lagi tendangannya yang kuat banget. setengah jam pertama kami di sana, Qiqi dah ngompol tiga kali meski kuantitasnya seuprit. hmm, kayanya aku kudu nambah stok popok nih.

bayi ketiga, Safin, anak Agung. kalo si Dede-nya Mbak Dewi supermungil, Safin ini guede buanget. BB lahir aja udah 4,4 kg. dan itu lewat persalinan normal ya, bukan caesar. sekarang di usia yang belum lagi tiga bulan, BB nya udah 6,8 kg. kebayang kan? aku coba mangku Safin dan hasilnya kakiku kesemutan. padahal ga sampe sepuluh menit. gimana ibunya gendong ya? aku juga ga brani bayangin gimana proses persalinannya. istri Agung tuh lebih mungil dari aku.

waktu nanya nama lengkap Safin, aku tuh dengernya Giant, padahal nama depannya tu Zayan. dalam hati langsung mbatin: kok pas banget namanya Giant? eh ternyata Zayan. jadi maluw...

waktu pamitan, tau-tau Safin ngomong bahasa bayi deket perutku. eh Baby nendang loh. ck ck ck, kalian ini ya...belum ketemuan aja udah kompak. ntar kalo dah lahir ya, silakan main ampe puas.

Thursday, August 23, 2007

jatuh

dengkul kiriku emang bermasalah sejak kecelakaan motor lima tahun lalu. sempet geser gitu deh. yang udah pernah ngalamin, pasti tau bahwa meski si dengkul bisa dipake, tapi ga bisa sembuh total. akhirnya sampe sekarang, kalo aku salah gerak, haduu sakit sekaliii.

susahnya, udah tau dengkul kaya gitu, tetep aja aku gedabrutan. pas tau hamil, tantangan terbesar bukan gimana biar bisa makan+minum vitamin tapi gimana cara jalan pelan plus ngerem keinginann lumpat-lumpat. kalo kata orang Jawa, dasar pencilakan.

susah kedua, mushalla+tempat wudhu di gedung ini adanya di basement. lift yang sampe basement cuma satu. alternatifnya, berenti di lantai dasar trus lewat tangga. meski dah pernah nyicip naik ke lantai 9 lewat tangga, kayanya ogah deh naik turun tangga gedung ini selama hamil. bukannya kenapa-kenapa, curam bo.

walhasil, aku selalu wudhu di toilet deket kantor, tepatnya di wastafel. gimana cara basuh kaki? ya kalo lagi pake celana panjang, pegangan trus angkat kaki deh. perut buncit? tetep wae angkat kaki. dasar bumil bandel ya *pengakuan dosa*

Selasa kemarin, aku kena batunya. pas mau wudhu untuk Shalat Dhuhur, seperti biasa angkat kaki. udah ngeh siy kalo lantai toilet lagi licin. kayanya mbak CS lom sempet ngepel siang itu. somehow, pas angkat kaki kanan, dengkul kiriku keputer lagi dan....hilang deh keseimbangan. langsung jatuh dari posisi berdiri, nabrak pintu toilet, jatuh pinggul, trus kepala kejedug lantai.

bener-bener ga bisa bergerak. kaki kiri mati rasa, ga bisa digerakin. pinggul sakit banget. kepala juga nyut-nyutan.

untungnya, lagi ada orang di toilet sebelah. jadi aku minta tolong dia panggilin temen kantor. udah deh dipapah dua orang. sampe kantor langsung telpon Fath en pulang. di taksi, aku sempetin telpon dokter. DSOG ku lagi ga bisa dihubungi, mailbox mulu. akhirnya telpon dr Ian.

alhamdulillah ga ada perdarahan, ga kontraksi, pergerakan Baby juga tetep normal kaya biasa, ga ada tanda-tanda tulang retak ato patah. fheww.....

ya ya ya......aku bumil buandel. iya janji ga lagi-lagi berdiri satu kaki. iyaaa janji ga gedabrutan lagi, ga pencilakan lagi. tapi jangan dimarahin dong huhuhu....kan udah kesakitan niiiy

ah iya, satu-satunya hal nyebelin Selasa lalu adalah.....lagi sakit dicuekin suami sendiri!!! jadi aku nyampe rumah pas pertandingan Arema vs Persmin baru jalan 1 menit 31 detik. dasar nasib punya suami berdarah Aremania, aku kalah deh ama bola. iya sih, diambilin air es buat kompres. tapi pas ngambil, matanya mantengin TV. iya sih dikompresin, tapi sambil ngompres, matanya mantengin TV. dan iya sih aku dibiarin istirahat, tapi gimana bisa tidur kalo dikit-dikit denger suara suami lagi nyemangatin Ponaryo?

nasib

Tuesday, August 21, 2007

setrika

hari Rabu lalu, aku lagi semangat menyelesaikan tumpukan setrikaan yang menggunung. sebenernya bukan semangat seh, rada-rada terpaksa. ya bayangin aja, baju kering tapi kusut hasil nyuci tiga minggu lebih. sampe aku ga punya baju buat ngantor lagi. sampe Fath ngeluh ga punya baju kuliah lagi.

well, sebenernya setrika ini jatah tugas Fath. aku kebagian nyuci karena cukup nyalain mesin cuci plus bonus main air ^_^ tapi berhubung Yang Dipertuan Agong lagi ujian, which means dia bebas tugas rumah tangga, jadilah istrinya yang cantik, manis, rajin bekerja, lemah lembut, kalem, ga bawel, pinter masak, telaten mengurus rumah tangga, dan baik hati ini yang ngerjain.

lagian, nyetrika a la aku berarti harus ikut ritual khusus.
step pertama: sortir berdasarkan jenis+pemilik. jadi ada kloset (kelompok setrika) celana panjang Fath, celana panjangku, kemeja Fath, kemejaku, kaos Fath, kaosku, dst. lebih bagus lagi kalo disortir berdasarkan warna ^_^ khusus jilbab, sortir berdasarkan ukuran juga.

step kedua: bawa masing-masing kloset berurutan ke ruang depan. biasa, setrika sambil nonton TV. tiap kloset harus selesai disetrika sebelum bawa kloset berikutnya. kalo ga, aku bisa senewen sendiri.

step ketiga: ya disetrika laah

pas lagi asyik-asyiknya setrika, tanpa sengaja tu setrika terguling. kena deh dengkul kananku. panaaaasss. langsung aku jilat-jilat plus kompres. tapi tetep aja, kulit kentang gitu. walhasil, dua garis kecoklatan dengan sukses menghias dengkul. tau deh kapan bekasnya bisa ilang. huhuhu

kelar setrika, aku kepikiran dua hal:
satu: kayanya begitu merit, makin ga mulus ni kulit. mulai dari kecipratan minyak pas goreng ikan ato air panas pas bikin teh, sampe kena setrika ato keiris piso. yah, moga-moga ada berkahnya. kan bukti berbakti pada suami xixixi

dua: kena setrika itu panas buangeet. jadi aku heran kok ya bisa ada majikan yang menyiksa pembantu pake setrika panas. mereka lom perna ngerasain panasnya setrikaan ato gimana sih? tega amat

Monday, August 20, 2007

Dirgahayu Indonesia

komentar sepanjang siaran langsung upacara HUT ke 62 Republik Indonesia

Fath: "yah, pemimpin upacaranya bukan angkatan laut. kalo dari angkatan laut, pasti lebih keren"
note: papa emang pensiunan angkatan laut. jadi aku curiga ini lebih karena sentimen pribadi xixixi


Fath: "heh mau ke mana?"
nYam: "mandi"
Fath: "ntar dulu, nonton ini dulu. ini acara wajib"
nYam: *mbatin: sok nasionalis tapi lupa beli bendera. dasar*

nYam: "Yang, itu kalo tau-tau si pemimpin upacara kehilangan suara gimana?"
Fath: "ya nggak mungkin lah. kan udah siap-siap"
nYam: "Yang, kalo pas si pemimpin laporan ama SBY, trus jawaban SBY gini gimana: ntar dulu, saya ke toilet bentar ya"
Fath: ^*@^#*@%58%^#%*@
nYam: "Yang, kalo tau-tau ada teroris masuk, trus berhasil pasang bom di pembawa bendera, gimana ya?"
Fath: %&^$^%#$#%^&*(*)(&^*%&

nYam: *nyanyi lagu Syukur*
Fath: "hiii...nadanya fals"
nYam: "biarin. eh Yang, kok liriknya beda ya? kan harusnya sekarang bait kedua"
Fath: "emang ada bait kedua? lagu Syukur tu gini kan? ada tu peraturannya, yang dinyanyikan cuma bait pertama. dasar Roy Suryo"
nYam: ^*&%&$#%$&(*_)(_)&*(^& = *enak aja gw disamain ama mister kumis uler keket*

note: setelah googling, tu kan aku bener. ada tu bait kedua ketiga xixixi. tenang, aku ga bakal bikin konferensi pers tentang ini kok. belum segitu parahnya lah aku cari perhatian ^_*

eniwei, be better everyday yah.....Indonesia

Monday, August 13, 2007

Week 32

BB: 54,5 kg. masih kurang 1,5 kg lagi sebelum sampe ke BB jaman kuliah huhuhu

BB Baby: 1,75 kg. pantes masih aktif

Tensi: 100/80. alhamdulillah ga batas bawah lagi

note:
  • udah masukin surat cuti. ga sampe sebulan lagi, udah bakal di Malang. antara sedih-seneng-penasaran-tegang. sedih karena bakal ninggalin Fath puasa sendirian. ini kan Ramadhan pertama kami sebagai suami istri. kalo inget ini, jadi rada gimana gitu. seneng karena ga lama lagi bisa lihat Baby yang udah ngendon di perut. penasaran apa bakal mirip aku ato mirip Fath. tegang ngadepin persalinan. duh moga-moga bisa tenang nih. moga-moga semua teori yang udah dibaca selama ini bisa dipraktekin dengan lancar.
  • udah telpon sana sini, termasuk ke bu dokter Menik en Mia. biasa, nanya rekomendasi DSOG+klinik yang bagus. tinggal nunggu info aja.
  • dapet kado pompa ASI dari Mbak Luky. tengkiu yaaa. eh lucunya, ada yang komentar: bayi belum lahir kok udah dapet kado? hyee, namanya juga rezeki anak.
  • nama Baby dah hampir fix. gara-gara aku ngotot ga pengen tau jenis kelamin Baby, akhirnya kami harus nyiapin dua nama. ga pa pa lah, ntar yang ga kepake, bisa buat adiknya Baby. eh kaya bisa ngatur aja ^_^
  • Prenagen nelpon lagi. kali ini pake nomer lain. dan kali ini aku tegesin aja. pas dibilang: yang Emesis ga bikin mual muntah lho Bu, aku jawab aja: mual muntah kan wajar buat ibu hamil. lagian saya udah ga mual sejak masuk bulan ketiga. tapi malah mualnya pas coba minum Prenagen
hue he he he....jahatnya daku. moga-moga mereka kapok

Friday, August 10, 2007

orang kita

siang, busway
dalam rangka kopdar ama Mila, aku naik busway dari Dukuh Atas sampe Sarinah. deket kan yah? sesuai tebakan, busway penuh meski ga sampe desak-desakan. nah di depan aku berdiri, ada dua cewe. mereka langsung bisik-bisik sambil liat perutku. selintas kedengeran kata hamil. tapi tetep wae, ga ada yang kasih duduk xixixi. tapi cuek aja lah, Sarinah kan cuma tiga halte lagi. koprol tiga kali juga nyampe ^_*

lucunya, persis di belakang dua cewe itu, ada stiker buat kasih bangku untuk bumil, penyandang cacat, en manula. ada seh bapak-bapak yang sama-sama berdiri. dia ngeliatin aku-stiker-trus dua cewe itu. trus geleng-geleng.

pas mau turun, baru deh aku iseng nanya ke petugas busway soal fungsi tu stiker. si petugas minta maaf karena ga ngeliat kalo ada Baby di perut plus embel-embel kalimat: "mau gimana lagi Bu, udah dasarnya orang kita"

siang, halte Sarinah
saking lamanya ga ke Sarinah, aku ga tau kalo dari halte busway bisa pake lift. kuper banget yax. nah pas turun busway, pas ada lift turun. tapi kok udah mau naik lagi? walah ga nguber nih. tau-tau ada cowo lari demi-mengejar-lift. mungkin saking semangatnya, dia nabrak aku. ga sampe jatuh siy, cuma kena lengan aja. toh berkat dia lari, aku jadi ga ketinggalan lift.

di dalam lift, tu cowo berkali-kali minta maaf karena udah nabrak. doh, sampe udah aku bilang ga pa pa, toh berkat dia lari, kami bisa pake lift+yang ketabrak cuma lengan, tetep aja minta maaf. sampe ga enak ati. pas nyampe atas, tu cowo mempersilakan aku keluar duluan sambil tangannya nahan pintu lift. pas mau jalan, dia permisi plus minta aku ati-ati.

sore, KRL Sudirman Ekspres
alhamdulillah dapet duduk. lucunya, aku ampe apal ama bapak yang kasih duduk saking seringnya dia merelakan bangkunya buat aku. eh kok ada satu bumil lagi? walah tempatnya dah penuh. iseng aku ngomong ke bapak-bapak di sebelahku:
nYam: "Pak, maaf, itu ada ibu hamil. kasihan berdiri terus. gimana kalo dikasih duduk?"
si Bapak: "ga bisa Bu, emangnya saya ga capek? saya kerja terus dari semalam. saya juga capek"
nYam: *bengong* "yah tapi kasihan kan Pak, ibu itu bawa anak di perut. Bapak kan ga hamil"
si Bapak: "pokoknya ga bisa. saya capek"

abis ngomong gitu, si Bapak langsung merem. entah pura-pura ato beneran, pokoke merem ajah. buset, badan doang digedein.

akhirnya istri si Bapak yang kasih aku duduk lah yang berdiri. di Tanah Abang, eh Mbak Tari naik. Mbak Tari tu sesama bumil yang ternyata temen seangkatan Fath. kami kenal waktu senam hamil. untung ada bapak-bapak yang mau kasih duduk, meski setelah ditegur xixixi. abis Mbak Tari kan pake baju model gamis+badannya kecil. jadi ga terlalu keliatan kalo kehamilannya udah masuk bulan ketujuh (ato kedelapan ya?).

malamnya, aku keinget ucapan si mas petugas busway: udah dasarnya orang kita. hmm....ya antara iya dan nggak sih. orang kita yang kaya apa dulu.

yakin deh kalo sebenernya orang kita tuh etikanya bagus. cuma emang ada beberapa yang perlu ditampol dulu sebelum sadar he he he

baidewe, aku nih terlalu bawel soal etiket sederhana macam itu ga sih?

Thursday, August 09, 2007

sayang anak sayang anak

minggu kemarin, aku dan Fath nemenin Anung beli stroller di ITC Cipulir. persiapan menyambut si kecil Qiqi. duh pengen liat. foto Qiqi lucu sekaliii. mustinya sih hari ini mereka dah nyampe Jakarta.

pas lagi milih-milih, ada bapak-bapak duduk deket kami. rupanya lagi nungguin istrinya belanja keperluan bayi. si bapak itu sambil ngobrol ama anaknya....en sambil ngerokok!!!

berhubung asapnya ke arah kami, aku ambil inisiatif minta dia matiin rokok.

nYam: "maaf Pak, rokoknya bisa dimatikan"
si Bapak: "emang kenapa?" *dengan nada yang bikin aku pengen nabok...sumpah belagu banget*
nYam: "saya lagi hamil, dan ga kuat asap rokok"

Fath ikutan bicara, dan akhirnya si bapak matiin juga tu rokok.

aduh Bapak, kamu tu ya. kalo udah ga sayang ama anak, kasih aja deh ke orang lain. ini jelas-jelas lagi depan anak sendiri, anak cowok pula, eh ngerokok dan asapnya diarahin ke si anak. kalo mau ngeracunin anak sendiri, jangan gitu dong. ada cara lain yang lebih cepet tanpa beresiko bikin anakmu kena kanker paru-paru.

Monday, August 06, 2007

ada apa dengan SCTV?

kenapa ya, tiap kali nonton SCTV, isinya sinetron mulu? ga pagi, ga siang, ga malem.

bagiku dulu, SCTV identik dengan Liputan 6 dan berita.

sekarang? sinetron ga mutu

Friday, August 03, 2007

anak laki-laki

abis baca Flash of Wind, beberapa bulan lalu
suami: "akulah Okita. mari sini Kamiya, aku akan melindungimu"
*dengan gerakan memegang pedang samurai khayalan*
istri: "ogah. aku lebih suka Toshi. lagian gerakannya salah tuh"

abis baca HarPot
suami: "Yang, kalo diliat-liat, aku mirip Harry yah"
istri: "heh???"
*cari cotton buds, takutnya kuping kotor jadi salah denger*
suami: "iya. mirip kan ama Harry?"
*sambil acak-acak rambut*
istri: "mirip dari mananya? rambut Harry berantakan, lha rambut kamu kaya gitu"
suami: "mana eye shadow kamu? aku mau bikin gambar petir"
istri: "tu di bawah"
*dalam hati mbatin: kok eye shadow? bukannya pake pensil alis ato maskara?*

kayanya bener ya, sampe kapan pun, anak laki-laki ya tetep anak laki-laki. bukan pria dewasa.

Thursday, August 02, 2007

grmblblblbl

yang kepikiran sekarang:
  1. nama belakang buat Baby. kudu cari buat nama belakang cowo-cewe. tenang, masih dua bulan lagi. dan Sayang: TIDAK untuk nama belakang Huda atau Sa'diyah
  2. itu kok bisa ya spanduk Fauzi Bowo tulisannya: COBLOS KUMISNYA. ck ck ck....aku langsung ngebayangin game nyocokin buntut keledai xixixi....itu mah black campaign buat diri sendiri ya. kumis gitu doang kok bangga. kalo brani, sono saingan ama Hercule Poirot
  3. emang segitu ga tahannya ya buat ga ngerokok sampe harus langsung nyalain rokok begitu kereta masuk stasiun? OMG, perjalanan barusan tuh ga sampe sejam!!! segitu ga tahannya kah buat meracuni diri sendiri dan sekitar?
  4. pesan spesial buat anggota DPRD Jatim (KTP Malang-ku masih valid):
aku ga peduli ama hari jadi Jatim. mau kalian tetapkan Jatim baru berusia setahun pun aku ga peduli. ga ngaruh kan? apa gunanya usia propinsi tua tapi kehidupan masyarakatnya amburadul? lebih baik duit rakyat yang kalian pake pelesir studi banding ke Belanda+Makassar itu dipake buat bantu anak-anak korban Lapindo yang putus sekolah. lebih baik tenaga, waktu, dan pikiran kalian dipake untuk BENAR-BENAR berusaha menjadi perwakilan rakyat, yang menjadi corong suara rakyat. apa gunanya punya hari jadi tapi masih ada yang kelaparan, putus sekolah, atau mati karena ga sanggup berobat? kalau ada yang harus ditenggelamkan ke lautan lumpur, kalian lah orangnya (plus Ical tentunya)

ck, hari ini kok aku uring-uringan ya?

Tuesday, July 31, 2007

Kaus Kaki

seiring kian buncitnya perut, aku makin kesulitan pake ato ngelepas kaus kaki sambil bungkuk-bungkuk kaya dulu. boro-boro mau akrobat berdiri satu kaki. jadi tiap kali berkutat sama kaus kaki, ya mau ga mau kudu duduk bersila dulu. kenapa ga di kursi? rumah kami kan minimalis, jadi kursi cuma atu, model kursi warung bakso pula xixixi. berhubung lokasi kursinya ga strategis dan bentuknya ga ergonomis *halah*, jadi jarang kepake. *sebenernya lebih karena males aja seh he he he*

tapi ritual duduk-bersila-lepas-kauskaki berakhir beberapa waktu lalu. begitu nyampe rumah, lepas helm+taruh tas, tau-tau Fath teriak pas aku mau lepas kaus kaki.

Fath: "diem di tempat. udah jangan gerak"
nYam: *bengong, teteup mau duduk*
Fath: "dibilangin jangan gerak"

dan tahu-tahu dia duduk bersila, lalu melepas kaus kakiku. kupikir hanya untuk hari itu. ternyata tiap hari.

speechless

aku bahkan ga pernah masangin ato ngelepasin kaus kaki Fath. paling banter nyiapin sepatunya aja. Fath? tiap pagi nyiapin kotak bekal+memastikan aku dah masukin dompet+HP. kadang bawain sendalku ke depan. plus memastikan aku bawa vitamin+pisang. itu aja dah menolong banget, coz aku sering keburu-buru siap-siap tiap abis masak. dan sekarang pake acara ngelepas kaus kakiku pulak. tenang-tenang....aku ga ngelunjak dengan minta dia masak he he he

hayuu, yang suaminya ngelepasin sepatu ato kaus kaki istri, angkat tangan!!!

rasanya tambah sayang ama Fath

i love you, Husband

ps: aku ga pengen nanya gimana baunya ha ha ha

Monday, July 30, 2007

dan pemenangnya adalah.....

IRAK

makasih ya udah balas dendam Indonesia xixixi

btw, Paspampres ga perna liat perayaan kemenangan ya? tenang aja, SBY ga diapa-apain. duh kalian ngerusak suasana deh. segitu paniknya gara-gara SBY dikerubut pemain. mereka kan main bola ga bawa bom.

ah iya, kayanya pemain Irak bisa lari kenceng karena dah biasa lari menghindari sniper ato bom yah. trus bisa main nothing-to-lose selain karena target dah tercapai (perempat final), trus mungkin selama latihan denger bunyi ledakan. jadi sorakan penonton? alah itu mah keciiil.

ps: AFC, itu kenapa si botak Al Badwawi masih dipasang??? ga punya wasit lain kah???

apdet:
ternyata tim Irak latihan di Yordania yah? hmm, mungkin sambil latihan, mereka deg-deg juga. mikir apa keluarganya selamat, utuh, ga kurang suatu apa.

Wednesday, July 25, 2007

Pemulung


ceritanya, aku niat ASI eksklusif buat Baby. apalagi sejak dikomporin Windy ikutan Pesat, jadi makin mantap buwat kasih ASI meski harus ngantor. duh, aku ikutan Pesat tu kan sejak lom jadian ama Fath deh kayanya. dah lama juga ya ternyata he he he.

ngobrol-ngobrol ama Fath, alhamdulillah dia dukung banget. ortu+mertua juga dukung. malah Ummi dah nanya, ASI ku dah keluar ato belum. coz pas dulu hamil, ASI Ummi dah keluar mulai bulan ketujuh. bahkan si Haikal, yang notabene kerja di produsen susu, ngelarang aku kasih susu formula. katanya, ntar susu bubuk buat emaknya aja. mau berapa kilo juga dia bikinin stok deh. yang penting, ponakannya dapet ASI. uuu....i luv my family

beberapa waktu lalu, aku join ke milis ASIforbaby buat nambah info. dapet info soal perah memerah ini. hmm, jadi nyimpen ASI perah itu bagusnya di botol beling? ya ya ya, brarti kudu mulai siap-siap. daripada pas mau balik ngantor, lom siap apa-apa.

akhirnya sambil belanja, suka liat-liat wadah yang kira-kira bisa dipake buat simpen stok ASI perah. waiks, kok mahal juga ya itu barang merk L&L. plastik lagi. sek sek, cari info lagi.

OK, baca di milis, ada botol buat ASI merk Medela ato Avent. coba cek ke apotik, alamakjan....mahal bangeeed. buat tiga botol aja 140 rebu!!! ato kalo mau beli botol beling buat ASI, ke klinik laktasi St Carolus aja. duh, apa ga ada yang deket aja ya? ke Salemba bo. Fath udah ogah aja kalo harus naik motor ke sana. ya sud, coba cari alternatif lain.

dapet info, bisa pake bekas botol You C 1000 en tutupnya coba diganti ama tutup Zestea dan sejenisnya. wah boleh nih, kan beling juga tuh. harganya si UC murah lagi.

tapi sapa yang mau minum? aku dan Fath sama-sama bukan konsumen UC ato teh-teh kaya gitu. kita kan Sosro-lover ^_^ dah kapok coba teh dengan berbagai rasa itu. yang ada malah ga abis. kalo pun minum suplemen, Fath udah cocok ama si Supradyn. sedangkan aku, kalo ga kepaksa, ga usah suplemen deh. makan aja yang bergizi he he he....

akhirnya aku iseng kirim YM ke semua temen kantor. isinya, kalo mereka beli UC ato Zestea ato apa lah itu teh namanya, tulung botol+tutupnya kasih ke aku. kalo di tutup botol ada stiker berhadiah, ambil dulu deh.

bener-bener kaya pemulung ya. demi Baby xixixi.

tapi tetep aja, aku niat ke St Carolus pas istirahat. dari Sudirman kan ga jauh-jauh amat yax. pas Jum'atan gitu naik taksi. sekalian pengen tau kaya apa siy klinik laktasi itu. kali-kali suatu saat perlu ke situ.

doain sukses kelahiran+ASI eksklusif yaaa....

ps: pagi ini, di mejaku ada satu botol kosong UC1000. alhamdulillah......makasih Ogi ^_^

poto botol UC dari sini

Monday, July 23, 2007

Week 29

BB: 53 kg

BB Baby: 1100 gram

tensi: 90/70. turun lagi T_T.....sate kambing+kambing guling dong...

notes:
1. udah belanja baju Baby+nitip beberapa barang lagi buat dibeliin oleh Mama+Ummi. ntar kalo kami beli semua sendiri, bisa-bisa ga ngerasa punya cucu lagi xixixi
2. senam hamil pertama. enak juga ya. jadi tau kalo posisi badan selama ini rada-rada ga bener. diajarin macam-macam. yang kecian, Fath. dia kan nemenin, tapi ga bole masuk ruangan. jadi nunggu aja di luar. kelar senam hamil, kan dikasih snack+minum. aku keluar dengan tampang segar+kenyang, Fath menyambut dengan tampang kelaparan ha ha ha....
3. masih blom tau di mana tempat beli botol beling yang murmer buat simpen stok ASI. rata-rata pada bilang di St Carolus. Fath ogah naik motor ke Salemba, jauh banget. ada yang tau di mana beli botol beling murmer? maksimal daerah Kebayoran Baru yaaa....
4. satu per satu, proyek menjelang cuti udah selesai. beresin kamar belakang? done. beresin dapur? done, apalagi abis kita nemu tikus!!!! hiiih.....untung dah ketangkep. tinggal satu proyek lagi, lega deh aku.
5. kayanya aku ngidam deh. belakangan pengeeen banget tiramisu en chizkek. sayang telornya ga mateng yah. jadi tunda dulu deh. daripada daripada....
6. setelah menunggu beberapa bulan, akhirnya sampai juga di tanganku
HARRY POTTER AND THE DEATHLY HALLOWS
per hari ini, baru sampe bab 7. bener-bener dah ni buku, ga bisa ditaro *jitak JK Rowling*
7. Mela merit 20 Juli kmaren, tapi ga bisa dateng. kelupaan juga nanya, apa Ayah+Ummi jadi dateng. secara rumah Mela deket gitu....happy wedding ya Nek

Friday, July 20, 2007

0-1

this is it...........

akhirnya langkah terhenti sampai di sini.

terimakasih atas semua keringat, luka, dan air mata. terimakasih atas semua gol yang tercipta.

WE'RE PROUD OF YOU, GUYS......

____________________________________________________________

ceceran cerita dari Fath selama nonton:

Fath pegang tiket kategori 2. meski pesan di sektor 14A, ga tau kenapa bisa dapet tiket di sektor 11. ya sud lah...yang penting masih kategori 2.

pas masuk, ndilalah tempat duduk udah ditempatin orang lain. mau klaim dengan bukti tiket, bisa bikin gontok-gontokan. lagi bingung gitu, ngelirik ke bagian VIP di sebelah. wah kosong. boleh nih. akhirnya mereka (Fath n friends) lompat ke VIP. asyiiik....kapan lagi gitu.

dan namanya nonton sepakbola, secara langsung, di stadion, wajar dong ya kalo nontonnya sambil berdiri, teriak, ayun tangan, bikin mexican wave, atau nyanyi. eh pas Fath n friends berdiri buat sorak sorai, sama penonton VIP lain dibilangin gini:
eh duduk dong, jangan teriak-teriak
dzigh.........lo kira ini nonton orkestra yang kudu anteng duduk diem??? ini stadion Bung. udah gitu, pas timnas Indonesia lagi kejebak offside, ada yang komentar:
aaah....oper aja
dzigh dzigh.....itu offside Bung. lo mau oper juga percuma. udah disemprit.

jadilah Fath n friends dobel manyun. udah nonton langsung kudu duduk manis a la nonton orkestra, eh penonton di sekitarnya pada ga ngerti sepakbola. kalo gitu, apa bedanya ama nonton di TV?

aku? pas kick off, masih jalan kaki ke Stasiun Sudirman. sampe stasiun, beli tiket sambil ngintip TV di ruang petugas KAI. sampe si petugas komen:
si mbak, dari kmaren ngintip bola mulu. suka ya?
jadi malu. sepanjang jalan, puter Elshinta buat dengerin laporan pertandingan. pas denger KorSel bikin gol, refleks ngeluh sampe diliatin ama penumpang lain *malu tapi muka tebel*

turun Pondok Ranji, jalan bentar, cegat taksi (selama hamil dilarang naik ojek ama Fath), langsung meluncur sambil wanti-wanti ke pak sopir supaya aku ga ketinggalan babak kedua. si pak sopir ketawa ngakak sambil doain moga-moga Baby cowok xixixi

sampe rumah, shalat maghrib, nyalain TV. huh, nonton sendiri ga enak banget.

INI KANDANG KITA!!!

Wednesday, July 18, 2007

respek

emang ada orang yang cuma mikir pendek ke depan. cuma mikir yang-penting-gue-seneng.

ck

hargai dikit lah sekitar kita. apa susahnya sih?

Monday, July 16, 2007

belanja baju Baby

setelah beberapa kali ditunda, akhirnya Sabtu kemaren kami pergi ke ITC Cipulir buwat beli keperluan menyambut Baby. awalnya mau beli toko deket kampus, tapi disaranin ke ITC Cipulir. ya sud, coba aja. toh cuma sekali naik angkot ini.

niat awal juga mau nitip ortu belanja belanji. tapi dipikir-pikir, mending beli sendiri. ntar nitip ortu tuh barang-barang yang kita emang bener-bener ga ngerti kudu beli yang gimana. macam gurita bayi dll. lagian kalo nitip ortu semua, kecian lah mereka. blom tentu juga seleranya sama kan?

rencana berangkat jam delapan, akhirnya molor sampe jam setengah sepuluh. duh maceeet. sebelum belanja, udah googling ke sana sini, cari-cari nama toko baju bayi yang murmer di Cipulir. dapet nama toko Mery n Abang Adek. eh yang ketemu duluan, toko Mery di lantai 1. pas kita liat, tokonya emang gede, pelayannya ramah, sigap. ya sud lah, ke situ ajah.

untung kita bawa list barang yang mau dibeli+patokan bujet. kalo ga, haduh jebol deh pertahanan (dan dompet). kita duduk aja di dalam toko trus pelayannya ngambilin barang. bandingin merk ini dan ini, ambil yang ini. dan ga tau kenapa, kita coret segala warna pink. padahal lom tau Baby bakal cowo ato cewe. pokoke ambil warna netral dan pink kan ga netral yah. satu-satunya yang pink (itu juga cuma di renda) adalah kelambu buat bobo. abis ga ada stok lain. ada siy yang putih, tapi jaring-jaringnya agak gede. kuatir bisa ditembus nyamuk.

pas milih stroller, ibu Mery baik deh. dia ga nyaranin yang paling mahal, coz dia bilang beli aja yang sesuai kebutuhan. dia tunjukin atu-atu kelebihan+kelemahan stroller yang ada. pilah pilih, jatuhnya ke stroller pertama yang aku incar. ada pengaman buat tuas penutupnya, jadi kalo tuas itu ketekan, stroller ga langsung nutup. syerem kan kalo Baby lagi di dalam. mending bayar mahal dikit tapi lebih aman, ketimbang nurutin harga murah tapi tapi tapi....toh harga stroller kmaren masih masuk bujet.

giliran milih tas bayi, kita kompak maunya tas bayi yang not-too-Baby. jadi ga mau tas bayi yang bener-bener tampak tas bayi. abis kalo liat tas bayi, kok ya warna plus motifnya bayi banget. aku malah sempet niatan mau beliin tas olahraga gara-gara liat sale di Sport Station he he he. itu mah emaknya yang pengen ya

pas kelar belanja, yang ternyata menghabiskan waktu empat setengah jam, kami pulang dengan dua kresek supergede plus satu stroller ^_^ tinggal urusan cuci mencuci deh. lucunya, waktu ngecek belanjaan di rumah, Baby nendang terus tiap kali aku pamerin barang-barang dia. kesenangan abis dibeliin ini itu kali yaaa....

btw, selama belanja, setidaknya ada dua orang yang komentar soal tujuh bulanan. katanya pamali kalo belanja pas belum tujuh bulan. lah ada waktunya sekarang. gimana dong?

tinggal telpon rumah, nitip gurita bayi+pernak pernik buat dipake selama di Malang. biar ga berat pas mudik.

1-2

saat layar TV menayangkan nama wasit, aku dah ngerasa aneh. hmm, kita barusan ngalahin Bahrain dan sekarang lawan Arab Saudi. tapi kok wasit dari UEA ya? yakin nih bisa adil?

dan tu kan bener kan.....meski ga hafal plek keteplek aturan kartu kuning de el el, aku ngerasa kalo beberapa kali sempritan plus kartu kuning itu berlebihan. hiiih...geregetan.

paling nyesek pas udah menit terakhir, eh kebobolan. aaarrrggghhh....

tenang tenang. masih ada pertandingan lawan korea. kalo pake itung-itungan ngaco, kita kan dah ngalahin Bahrain. trus si Bahrain ngalahin Korea. jadi mustinya bisa dong kita ngalahin Korea ^_*

INI KANDANG KITA!!!

Friday, July 13, 2007

impossible

suatu petang, di stasiun Pondok Ranji, seorang suami menjemput sang istri.

Suami: Yang, malam ini aku ngerjain tugas kelompok lagi ya. ga pa pa kan? buat presentasi besok
*nasib mahasiswa semester sembilan, isinya tugas melulu*

Istri: ga pa pa. ntar bawa kunci aja

Suami: bener ga pa pa? kemaren kan udah aku tinggal. nanti garap tugas di tempat Sigit
*sehari sebelumnya, ditinggal garap tugas. dua hari sebelumnya, ditinggal dukung Indonesia vs Bahrain di Senayan*

Istri: ga pa pa. garap tugas ini. asal ga ditinggal buat ngapel cewe lain aja
*maksudnya becanda*

Suami: impossible

Istri: *langsung mempererat pelukan di pinggang Suami*

Wednesday, July 11, 2007

2-1

Fath pernah komentar, pemain timnas terganteng itu Ponaryo Astaman. hmm....ga tau juga sih. wajahnya emang bersih, tapi kan ga ngefek mau ganteng ato jelek. yang penting gocekannya. aku rada curiga, jangan-jangan komentar itu keluar karena Ponaryo pemain Arema ^_*

sayang, kemarin mister Ponaryo dan Mahyadi Panggabean cedera. semoga ga parah.

eniwei, BP n BS, thanks for your goals. Firman, makasih assistnya.

pak Polisi, tolong pengamanan diperbaiki. beberapa saksi mata, termasuk Fath, bilang di ring 1 alias di luar stadion, sama sekali ga ada polisi. piye tho?

Panitia, tolong ya, itu sistem TIKET dibenerin. masa masih banyak bangku kosong plus calo bertebaran? katanya sistem booking demi menghindari calo. kasih petunjuk jelas, di mana loket dan kapan tiket bisa dibeli.

suporter, tolong ya, meski wasit kasih kartu merah buat Indonesia sekalipun, jangan timpuk-timpuk. malu la gih, acara internasional gini. gara-gara kelakuan kalian, tiketku nonton Indonesia vs Korsel terancam batal. Fath kayanya ga ngizinin nih....huhuhu. terancam jual tiket deh T_T

semoga menang lagi pas lawan Arab Saudi. tapi jangan terlalu telak, ntar jatah haji kita dikurangi *mulai ngelantur*

INI KANDANG KITA!!!

Tuesday, July 10, 2007

pendidikan dasar

senin pagi. di kereta. berdampingan dengan seorang ibu yang tengah menuturkan keresahannya akan kelanjutan studi putri tunggalnya. anak semata wayang, baru lulus SD, berniat melanjutkan ke sebuah SMP di wilayah DKI Jakarta.

saya ga tahu kenapa, tapi anak saya dipersulit waktu daftar. katanya karena dari SD Islam, dari luar DKI. saya mau masukin dia ke SMP [menyebut satu SMP Negeri], karena dekat rumah. eh ga taunya susah banget. saya dimintain 15 juta. meski ada asuransi pendidikan, tapi jumlahnya ga segitu. padahal anak saya masuk tiga besar terus di sekolah. hari ini saya mau ke rumah neneknya, siapa tahu bisa daftar di sekolah dekat rumah neneknya. lalu saya mau ke Diknas, mau nanya, apa memang ada peraturan yang melarang siswa dari sekolah non-DKI masuk ke SMP DKI.
kenapa harus SMP DKI?

biar nanti SMA nya bisa di DKI juga. ya tahu lah Mbak, rata-rata SMA yang bagus di DKI semua. kalau mau di luar DKI, ada swasta. saya ga punya uang.
malamnya, ada dialog di Metro TV tentang pendidikan untuk semua. menghadirkan Arif Rahman dan ex-Putri Indonesia yang sekarang jadi anggota DPR. dengan berapi-api, Angie memaparkan berbagai hal seputar pendidikan dasar. persis janji-janji masa kampanye. mungkin sebelum acara, dia menghafal semua materi kampanye.

itu kan idealnya
kata Arif Rahman, kalem.

setiap kali mendengar pendidikan dasar sembilan tahun, aku teringat lagi wajah kusut ibu-ibu di kereta itu. satu anak, lima belas juta rupiah. mungkin dalam hati, diam-diam dia bersyukur hanya diberi amanah satu anak. bagaimana kalau dia punya lima anak?

lama-lama, pendidikan dasar sembilan tahun jadi kaya ibadah haji ya. WAJIB, bagi yang mampu.

Monday, July 09, 2007

tiket Piala Asia 2007

Dear PSSI,

sejak awal menikah, menonton laga Piala Asia 2007 adalah salah satu keinginan kami. dan saat kami booking tiket, rasanya separo langkah sudah terayun. apalagi mendengar sistem pertiketan yang lebih profesional (katanya). kami harus pesan dulu, kemudian menukarkan kuitansi sambil membawa bukti identitas diri H-3 pertandingan yang dimaksud. konon, untuk menghindari pemalsuan tiket. oh, boleh juga. setidaknya kami ga harus antre berdesak-desak di loket pada hari H pertandingan.

maksud hati beli tiket VIP, apa daya kapasitas dompet tak mencukupi. kami cukup puas membeli tiket kategori II. dengan bayangan sistem pertiketan baru, suasana stadion baru, dan perhelatan berskala internasional, membuat kami yakin Indonesia bisa menjadi tuan rumah yang hebat. apalagi senyum manis dan kata-kata ramah petugas penjualan tiket meyakinkan kami akan kesiapan kalian menjadi penyelenggara.

Dear PSSI,

sabtu pagi lalu, suami saya tercinta berangkat dengan penuh semangat menuju Gelora Bung Karno demi menjemput selembar tiket Indonesia vs Bahrain. dalam bayangan kami, berhubung kami sudah membayar lunas, tentunya penukaran tiket bisa berlangsung cepat.

tapi apa lacur, sesampainya di sana, panpel mempingpong suami dan entah berapa banyak calon penonton. katanya harus ke Plaza Barat Senayan. lalu harus ke sini. lantas ke sana. dan tahukah kalian bagaimana akhirnya sistem penukaran tiket itu berlangsung?
1. semua calon penonton antre di luar pagar stadion.....duhai, itu Jakarta mulai panas terik.
2. satu petugas berjalan menuju satu calon penonton, mengambil kuitansi+KTP, lantas kembali ke kantor Squash untuk mengambil tiket. FYI, kantor Squash bersebelahan dengan pintu pagar tempat antrian mengular.
3. di kantor Squash, data calon penonton diinput ulang, tiket dikeluarkan, lantas dibawa oleh petugas yang sama.

semua proses itu menghabiskan waktu sedikitnya 15 menit untuk SATU calon penonton. dan sepanjang proses itu, ada sederet bodyguard yang berjaga di balik pagar, entah untuk apa. mungkin menjaga supaya tidak ada kerusuhan. lagian, gimana mau ga niat rusuh, kita datang baik-baik untuk nuker tiket, eh diperlakukan kaya gitu.

Dear PSSI,

pakai logika sederhana aja deh. para calon penonton yang datang mengambil tiket, kan udah bayar. kalau udah bayar, lebih mudah diatur. lagian saat pesan, kan udah tercantum si X pesan tiket pertandingan apa, kategori apa, sektor berapa. kalau ada calon penonton yang kemarin datang tapi belum pesan, kan bisa dipisahkan. algoritma penukaran tiket kalian tuh kaya apa sih? lagian, ya mbok sadar, yang berniat nonton itu ga cuma warga Jakarta. ada ratusan suporter dari Malang, Semarang, dan daerah lain yang rela menuju Jakarta demi mendukung timnas Indonesia. kalian sudah menghina mereka dengan manajemen tiket amburadul seperti ini.

waktu kami pesan, mulut kalian manis dipenuhi janji-janji surga. waktu kami mengeluarkan uang untuk membayar, mata kalian berkilau-kilau kesenangan. tapi waktu kami menagih tiket, hak kami, malah kalian perlakukan seperti suporter kampungan yang ingin menonton tanpa bayar. hei, harga tiket ini berkali-kali lipat harga tiket biasa ya.....

Dear PSSI,

malam itu, kami dapat kabar bahwa kekacauan itu karena tiket terlambat datang dari AFC. kalau memang itu penyebabnya, apa susahnya sih pasang pengumuman yang isinya meminta para calon penonton datang keesokan harinya? itu kan lebih baik ketimbang memanggang mereka di terik matahari Senayan dan mempingpong mereka ke segala penjuru Senayan dengan alasan yang tak jelas.

Dear PSSI,

suporter sepakbola Indonesia mungkin salah satu suporter paling fanatik di muka bumi. meski kami mengutuki penyelenggaraan liga yang centang perenang, meski kami tak habis pikir dengan kualitas timnas, tetap saja kami ingin menyemangati kalian. harus bagaimana lagi sih kami menunjukkan rasa cinta kami pada sepakbola nasional?

sungguh aku penasaran, apa kalian masih berpegang pada pakem lama: kalau bisa dipersulit, kenapa harus dipermudah?

duh, ngurus tiket aja ga becus, gimana mau ngurus timnas? dan kalian ga minta maaf pula atas kericuhan kemarin. kalian pikir kami datang ke Senayan ga pakai waktu? ga pakai uang? kalian kira kami ga ada kerjaan lain selain antri tiket?

Dear PSSI,

aku jadi ingat tema Munas PSSI yang lalu, kalau ga salah Bermimpi menuju piala dunia 2020...bener ga? ya ngimpi aja deh. wajar kok kalau kalian pakai tema mimpi. mungkin dalam mimpi, kalian sukses besar menyelenggarakan Piala Asia. padahal urusan tiket aja ga beres.

Dear PSSI,

bakat bintang sepakbola, kita punya. suporter yang fanatik, kita punya. pengurus persepakbolaan nasional yang profesional???? itu masih dalam angan-angan

Regards,


Ni'am

Thursday, July 05, 2007

sedotan


tahu minuman kemasan dalam kotak kan? macam susu UHT, teh kotak, atau minuman rasa buah. biasanya minuman semacam ini udah disertai sedotan. jadi tinggal lepas sedotan, buka, trus minum deh. si sedotan juga biasanya yang berulir. panjangnya juga sudah diatur sesuai ukuran kemasan, jadi konsumen ga perlu repot mengira-ngira berapa dalam sedotan harus masuk.

ada beberapa toko (biasanya swalayan) yang melepas sedotan itu dari kemasan. mungkin karena ga ingin konsumen minum sebelum bayar. jadi silakan bayar dulu, lalu sedotan akan diberikan setelah bayar.

ga masalah sih, asal sedotan yang diberikan kemudian memang sedotan yang diperuntukkan bagi minuman itu. para produsen minuman kemasan tentunya udah merancang sedemikian rupa supaya sedotan yang disertakan memang sesuai dengan minuman (dan kemasannya) yang mereka produksi. sedotan untuk kemasan kecil tentunya lebih pendek ketimbang untuk kemasan besar. sedotan untuk minuman dengan bubble-bubble di dalamnya tentunya lebih "ndud" ketimbang sedotan untuk air mineral.

aku sering beli susu UHT dan beberapa kali sedotannya sudah dipisah. sayangnya (atau sialnya?) sedotan pengganti itu bukan sedotan default, tapi udah diganti dengan sedotan untuk air mineral. iya sih, fungsinya sama. tapi tingkat kenyamanannya kan beda. berhubung sedotan air mineral lebih pendek, jadi ujung sedotan yang tersisa di luar sedikit sekali. apalagi kalau beli yang ukuran 250 ml. sedotannya bahkan lebih pendek ketimbang kemasannya. lah aku disuruh minum pake apa? semalam tu, sampe menjungkir balik kemasan susu demi beberapa teguk yang masih tersisa. rugi dong beli 250 ml tapi cuma bisa minum ga sampe 200 ml?

jadi mikir, itu toko-toko yang seenaknya melepas sedotan dan tidak menggantinya dengan sedotan yang sepadan, apa emang ga menghargai riset produsen ya? ga mikir bahwa untuk hal seremeh sedotan, itu adalah hasil riset yang butuh waktu dan dana. mungkin bagi mereka, yang penting ga ada konsumen minum sebelum bayar. yang penting ga rugi. toh masih dikasih sedotan. perkara sedotan itu cocok ato ga, sebodo amat. perkara setelah itu konsumen kesulitan karena sedotan yang ga sesuai, sebodo amat.

ya sama aja dengan motor-motor yang tetap melintas (sambil ngebut) di trotoar, meski tahu trotoar itu untuk pejalan kaki. iya sih, trotoarnya gede dan bisa dilalui motor. tapi kan bukan peruntukannya. dan kenyamanan plus keamanan pejalan kaki juga terganggu. trotoar tidak didesain untuk kendaraan.

sama juga dengan orang yang menggunakan toilet duduk dengan cara jongkok sampe dudukan toiletnya retak. iya sih, fungsinya memang buat BAB dan BAK. tapi kenyamanan+kesehatan pengguna toilet lain terganggu. emang enak lagi kebelet trus ilfil gara-gara ada sisa tanah di dudukan toilet? toilet duduk tidak didesain untuk diinjak. mungkin para pengelola gedung atau mall bisa mulai berpikir untuk menyediakan toilet jongkok, mengingat ga semua orang Indonesia bisa dan terbiasa menggunakan toilet duduk. plus selalu sediakan air tentunya (ingat di satu mall yang bener-bener kering, sampe basuh aja pake tisu.....huh)

dan ga jauh beda dengan orang yang mungkin karena kelebihan uang dan nafsu modifikasinya tinggi, lantas mengotak atik lampu kendaraan. entah dengan modifikasi lampu sign supaya bisa kedap kedip kanan kiri berganti-ganti tiap beberapa detik, terus menerus meski dia tidak hendak belok ke mana-mana. entah dengan mengganti warna lampu kendaraan dari merah atau kuning jadi ijo ato ungu. itu warna lampu kan udah ada konvensinya. produsen merancang lampu itu juga pake riset. kalau seenaknya diganti, kan bisa jadi membahayakan pengguna jalan lainnya. tapi ya mungkin mereka ga peduli, yang penting modifikasi :D

mungkin sama juga sama cagub yang dah tau belum waktunya kampanye, tapi iklan pilihlah si X udah bertebaran di TV dan jalanan. kecian kan KPUD, udah merancang jadwal tapi diinjek-injek, dilanggar, ga ditaati xixixi

kok dari sedotan, nyambung ke kampanye ya? kayanya ga nyambung deh

foto sedotan diculik dari sini

Wednesday, July 04, 2007

bersolek

pagi ini, seperti biasa dianter Fath ke Pondok Ranji. turun dari motor, langsung ke loket. lah kok papasan sama tentara? bawa senjata laras panjang pula. seremnya, tu tentara kan tinggi yah. senjatanya ada di pinggang, dan moncongnya mengarah persis ke perutku!!! haduh, itu kalo mendadak meledak, kan mampus awak..........

refleks aku megang perut. rupanya si tentara sadar trus langsung nutupin moncong senjata plus nurunin dikit. aduh Bapak, sumpah saya belum ada niat ngebom Pondok Ranji. meski kereta sering telat, meski kondisi stasiun masih semrawut, saya masih cinta kok sama Pondok Ranji. serem huhuhu.....

pas beli tiket, aku tanya ke petugas. ternyata SBY mau datang buat meresmikan jalur rel ganda Serpong. hohoho, pantesan ada penertiban. bahkan satpam yang biasanya cuek beibeh, mendadak rajin ngambil sampah sepanjang rel. trus anak-anak yang jualan koran, diwanti-wanti buat ga jualan sejak jam sepuluh. yang lebih hebat lagi, atap kereta ekonomi kosong. biasanya kan antara penumpang di gerbong ama di atap kereta, sama banyaknya ^_^

jadi mikir, apa harus dipoles segitunya demi presiden ato penggede? biarkan mereka lihat sengsaranya naik kereta ekonomi. kalo perlu, suruh mereka naik kereta ekonomi yang ga manusiawi itu. biarkan mereka merasakan kereta yang telat, peron yang kekurangan tempat duduk dan tidak ada larangan merokok, plus copet di mana-mana.

apa gunanya penertiban sehari kalo besok-besoknya tetep aja? sekeren-kerennya make up, tetap harus dihapus kan? daripada jerawatan. kan lebih baik kalo wajah dirawat, jadi tanpa make up pun ga malu-maluin kalo harus ditampakkan di muka umum.

bersolek sehari, cemong setahun :D

Tuesday, July 03, 2007

week 26

BB: 52. total dah naik 8 kg sejak sebelum hamil. wow....

BB Baby: 950 gram. brarti bulan ini BB Baby naik 450 gram. banyak juga ya.

Notes:
1. sebulan kemarin hobi banget makan manis-manis. bahkan Tango yang biasanya satu bungkus kecil aja udah cukup, eh bisa abis satu pak gede. rakus ato bawaan bayi yah? konsumsi es krim berkurang. dari seliter seminggu, jadi seliter per dua minggu, dan sekarang seliter sebulan :D

2. dapet vitamin segede hombreng. buat orang yang minum pil kecil aja kudu pake pisang, DHA kemarin itu bener-bener siksaan.

3. memanfaatkan kado ultah, jadi mulai rutin jalan pagi. rute: rumah-jalan raya ceger-keliling kampus STAN. badan jadi segeeer

4. dah booking tiket Piala Asia, Indonesia vs Korsel. maunya nonton semua pertandingan, tapi mengingat kondisi lagi hamil+harga tiket yang lumayan bikin bokek, cuma satu deh. Fath nonton semua pertandingan Indonesia. kapan lagi bisa menunjukkan semangat nasionalisme. tiket kategori II (yang kita beli) 75 rb T_T ada yang lebih murah, tapi itu berarti aku kudu puas nonton dari ketinggian+naik tangga lebih banyak. untung udah nabung dari kemaren-kemaren :D

Monday, July 02, 2007

keledai

ya ya ya, mungkin aku keledai tolol yang kejeblos di lubang yang sama dua kali.

setelah "ngambeg" ama Giant Ciledug, akhirnya wiken kmaren kami belanja lagi ke situ. beberapa hari sebelumnya, karena Fath sakit dan aku harus pulang naik bus, aku sempet belanja ke Giant. dan ya, mayan lah. ga ada kejadian-kejadian menyebelekeun ^_* udah gitu, lagi ada promo beberapa barang yang kami butuh, rak buku+container yang susun-susun tu. rencananya, rak buku buat persiapan semesteran Fath+tambahan buku Baby, container buat baju-baju Baby.

ya sud, Sabtu jalan deh ke Giant Ciledug. sempet binun apakah mau sekalian belanja bulanan atau ga, tapi daripada belanja lagi, akhirnya belanja bulanan sekalian. ambil minyak goreng, sabun, selai buah+coklat, susu UHT kecil, macam-macam dah. meski rak buku yang kami incer dah abis, masih nyantai. ya anggap aja lom rejeki. moga-moga ada promo rak buku lagi ^_^

antri di kasir, alhamdulillah cepet. pas dah giliran kami, kok ini mbak-mbak asisten kasirnya kaya lagi emosi ya? jadi dia kaya lagi curhat gitu, nyerocos teruuus sambil masukin barang ke plastik. nah ga tau gimana, si Mbak kasirnya ketularan. pas mau cek barcode container, dia ngebuka+tutup container dengan kasar!!! dibanting-banting gitu, apalagi nutup ga pas, ama dia didorong-dorong. aku dah mau protes aja, tapi keduluan Fath. Fath bilang: Mbak, pelan dikit dong, jangan dibanting-banting gitu.

nah, pas bayar, aku sodorin ATM M*****i. pas digesek, struknya ga keluar-keluar. si Mbak kumat lagi, itu gesekan kartu kredit dipukul-pukul!!! OMG, ntar kalo rusak gimana? baru setelah itu dia nanya, ada kartu lain atau ga. akhirnya aku bayar tunai aja lah, daripada kasih kartu lain tapi melihat adegan pemukulan lagi. apalagi ngeliat tampang Fath yang udah asem banget gara-gara insiden pembantingan tutup container, mending buru-buru pulang dah.

setelah bayar, ambil barang, lho kok cuma satu plastik? biasanya kan dipisah-pisah ya, mana toiletries, mana makanan mentah, mana makanan siap saji. pas kuintip, yang dipisah cuma sabun cair. sikat gigi-pasta gigi-minyak goreng-santan instan-susu UHT-selai dicampur jadi satu. hueee.....lagi kampanye hemat-plastik-demi-masa-depan-planet-bumi ya? ya sud, taro plastik belanjaan di troli pelan-pelan, takut botol selai pecah.

sampe rumah, aku cek satu-satu. lho kok ini tutup botol selai coklat penyok? di tiga tempat pula. ga bisa nutup rapet lagi deh. apa tadi si Mbak asisten kasir ngebanting ni botol selai pas masukin ke plastik ya? abis aku kan naro belanjaan di troli dengan hati-hati. trus pulang naik taksi, belanjaan juga aku pangku. pahaku kan ga sekeras itu sampe bikin tutup selai penyok.

aaaarrrrrrgggggghhhhhh...........ga lagi-lagi dah. dah niat mau telpon manager on duty yang waktu itu nelpon aku, tapi ga usah lah. dah bueteeeeeee. kapok ke Giant Ciledug lagi. kirain dah berubah, ternyata oh ternyata

abis makan siang, kami ke Alfa coz ada beberapa barang yang emang sengaja ga dibeli di Giant. ahuhuhu, ramahnya. bagai langit dan bumi gheneee.

kok lama-lama aku jadi kaya marketing Alfa ya?

Tuesday, June 26, 2007

Bedtime Stories


sejak tendangan Baby mulai terasa di pekan 16, aku jadi rajin ngamatin jam-jam tendangannya. kapan tendangan cuma sekedar umpan lambung, dan kapan tendangan ke gawang yang super kenceng.

jadi pas tiga hari belakangan tendangan Baby ga sekenceng biasanya, wajar dong aku jadi rada-rada kuatir. kenapa nih anak ya? apa lagi sakit di dalam? ya nendang siy nendang, cuma ga sampe ada gol gitu loh.

semalam, pas menjelang bobo, seperti biasa aku nyamber The Firm yang udah super lecek. gimana ga lecek, tu novel aku baca udah ribuan kali deh kayanya. kalo lagi ga bisa bobo, yang penting pegang buku, baca. perkara ceritanya nempel, urusan belakangan. lagian aku beli seken, jadi makin lecek lah tu buku.

iseng-iseng, aku bacain lah tu buku kenceng-kenceng. eh Fath protes, belum waktunya dikasih John Grisham. akhirnya diganti ama buku 40 Kisah Pengantar Tidur.

baca sekilas, trus pake gaya pendongeng sejati, aku ceritain tu dongeng. pake dialog nanya ke Baby, kambing kakinya berapa Dek? kalo kambing bunting, itu jantan ato betina?
haduh, obrolan yang dilontarkan karena ga tahu kudu ngomong apa :D

eh Baby nendang kuenceeeng. tiap kali ditanya, keluar deh tendangan ke gawang. trus pas ceritanya hampir klimaks, dia diem bentar, trus nendang kenceng lagi. aaah...senaaang. akhirnya tendangan yang kurindukan itu kembali lagi.

begitu cerita usai, aku dah ngantuk dong ya. elus-elus perut, ngajakin bobo. eh dia kaya ga mau gitu. nendang mulu seolah minta tambah cerita. duh Nak, Ummi nguantuk je. akhirnya kuajak ngobrol aja sampe aku ketiduran.

tapi ya dasar dia ngambek kali ya, bobo pun ga tenang. dikit-dikit bangun, dan tiap kali bangun pasti pas Baby nendang. jadi merasa bersalah. jangan-jangan Baby nendang-nendang mulu minta dibacain cerita sementara aku tidur T_T

pagi ini, aku mengantuk sekali. baru bisa tidur nyenyak jam 2 pagi!!! waktu Mela dateng pun, aku denger tapi dah ga kuat keluar. sori ya Nek. hari ini juga ke kantor berbekal satu buku cerita, kali-kali Baby minta cerita lagi *GR*

sepertinya ga cukup satu dongeng menjelang tidur. berarti harus rajin berburu buku cerita nih. btw, Bumiil, ini buku kan yang bikin penerbit dikau yah. ada diskon spesial dooong ^_*

ps: ada masukan tips mendongeng+membacakan cerita untuk anak? trus ada masukan judul buku ga? syukur-syukur ada yang kasih xixixixi

gambar dari sini

Friday, June 22, 2007

kail vs ikan

baca postingan Mbak May tentang beliung barunya, aku jadi inget sms Windy beberapa hari lalu. intinya, dia mempertanyakan salah ga sih kalo bete ama pengemis yang rutin dateng ke rumahnya, ampe sepuluh kali sehari. bukan karena datangnya itu, tapi karena mereka ngemis sambil ngerokok. rasanya sebel kan duit yang kita kasih, eh dipake buat beli pembakar paru-paru. mending buat hal lain yang lebih bermanfaat.

emang dasar bumil sehati ya, jujur aku juga lagi rada bete ama peminta-minta di seputaran stasiun Pondok Ranji.

eh sebelum dilanjutin baca, lemme tell you, aku bukannya ga mau kasih ya. jaman pacaran dulu, Fath sering geleng-geleng liat aku beli roti/nasi dobel dan salah satunya nyampe ke peminta-minta di jembatan. ya daripada kasih duit, mending nasi. dijamin ga dipake beli rokok ^_*

lanjuuutt....

tiket KRL Sudirman Ekspres seharga Rp 8000,- meski di tiket tertulis Rp 10.000,- jadi, kecuali bayar dengan uang pas, bisa dipastiin tiap hari aku terima dua lembar uang ribuan sebagai kembalian. nah pengemis di stasiun tu mangkalnya di samping loket, menadahkan tangan dengan bahasa memelas: Bu Haji, minta uangnya Bu Haji. buat makan Bu Haji. sedikit aja Bu Haji, dari kembaliannya

dipanggil Bu Haji? alhamdulillah. moga-moga kesampaian beneran. tapi buat makan? hmm, aku blom perna coba bawa sebungkus nasi dari rumah trus kasih ke mereka siy. kali-kali kalo dikasih nasi, lantas mereka pergi (setidaknya untuk pagi itu). kan dalihnya buat makan toh?

nah kalo malam, perilaku meminta-mintanya (menurutku) membahayakan. jadi dari peron, ada tangga ke jalan kecil di belakang toko-toko stasiun. penerangan di tangga sampai jalan kecil itu minim banget, lha wong cuma ngandelin lampu dari dalam toko. kalo ga biasa, bisa kejeblos. trus tangga itu sendiri cuma bisa dilewatin maksimal tiga orang, dengan ukuran tubuh sedang. tangga itu sendiri ga selebar peron, jadi ada sudut sekitar 30 cm.

peminta-minta shift malam, biasanya anak kecil, suka nongkrong di tangga. itu kan bisa bikin orang kesandung. coba aja itung, kalo sekali perjalanan KRL Sudirman Ekspres jam 17.29 membawa setidaknya 500 orang (menurut itunganku), dan setengahnya turun di Pondok Ranji. brarti ada 250 orang toh? asumsikan separonya lewat tangga, dan arus keluar itu dimulai sebelum KRL melanjutkan perjalanan. brarti ada minimal 125 orang lewat tangga. penuh banget kan.

dengan ukuran tangga yang kecil, itu orang udah desak-desakan buat turun. gimana lagi kalo di anak tangga ada anak kecil yang berkata memelas: Pak, Bu, minta sedekahnya.....dan ga cuma satu orang. kemarin malam ada dua, yang atu di anak tangga atas, atu lagi di tengah.

suasana gelap, dianya juga (maaf) dekil jadi suka invisible. aku pernah nyaris kesandung kakinya. lha dia bersila gitu. itu kan membahayakan banyak orang.

kejadian nyebelin lagi, beberapa minggu lalu seperti biasa aku lewat di jalan kecil itu. abis hujan, licin banget. ada anak kecil yang minta-minta. dasar udah cape, suntuk karena kereta telat jadi kemalaman, kedinginan, laper, plus kebeles pipit (ini bukan salah ketik), aku terus aja jalan. lagian kalo aku berhenti mendadak, iya kalo di belakangku ga ada orang. lha kalo ada? bisa nabrak toh.

eh si anak kecil mungkin karena kesel dicuekin, dia COLEK pantatku!!! aaarrgghh....aku liatin bentar, eh dia kabur. hix hix hix.....bumil dicolek. emangnya kita sambel? iya seh, sama-sama pedes, tapi juga bikin ketagihan+makan lebih nikmaad ^_*

hueeh, sejak itu, aku jadi makin enggan ngasih. abis menurutku, kok mereka menjadikan mengemis itu sebagai profesi turun temurun ya? yang pagi, ibu-ibu bawa anak. pas malam, anak kecil. mungkin mereka merasa bisa dapat duit cukup dengan menadahkan tangan. perkara itu tidak lebih mulia ketimbang tangan di atas, peduli amat. takutnya, di junior-junior mereka, mind set yang terbentuk adalah: ngapain repot sekolah ato kerja kalo dengan duduk menadahkan tangan di stasiun bisa dapet duit?

dan aku miris ngebayangin hal itu. di Padamu Negeri-nya Metro TV beberapa waktu lalu, ada statement mengejutkan. bahwa uang sedekah bagi para peminta-minta itu, di Jakarta saja, tiap hari mencapai 1,5 M!!! wow, dana JPS aja setahun cuma 40 M bukan? di acara itu juga disarankan, kalo mau ngasih buat anak jalanan, mending kasih ke yayasan.

jadi salah ga sih kalo aku+Windy skarang alih-alih kasihan, justru bete ama mereka. rasanya daripada ngasih seribu rupiah ke peminta-minta di Pondok Ranji, mending aku kasih ke pemulung sbagai bonus dia bawa tumpukan koran yang bikin sumpek itu. et lis tu pemulung berusaha memperbaiki nasib dengan tangannya sendiri, ga melulu menadahkan tangan. dan lagi, ini mungkin aku suudzon aja ya. salah satu toko di stasiun itu menyediakan rental game. jadi mikir, apa anak-anak itu juga make duit hasil minta-minta buat main game ya?

berasa dikasih buah simalakama. kalo dikasih terus, mereka bisa stay forever di situ dengan tangan menadah. kalo ga dikasih, kok jadi orang pelit banget ya? harta ga dibawa mati ini. sekarang, aku nguat-nguatin sok-budeg kalo mereka dah mengeluarkan kalimat memelas itu. tapi ga bisa selamanya gini kan?

jadi kepikiran, ntar gimana caranya ngasih tau Baby tentang hal ini ya? ngasih sedekah ke peminta-minta kan salah satu cara paling gampang buat ngajarin ga pelit. tapi kalo yang dikasih lantas jadi profesional-pengemis, kan gaswats juga.

jadi serbasalah................