Wednesday, February 28, 2007

kepengen [2]

katanya, kalo lagi hamil musti pinter-pinter jaga amarah. ga boleh sembarangan mengekspresikan bete-sebel-jengkel-dan-sekutunya.

tapi gimana dong? aku bener-bener lagi buete ama seseorang. tapi mau ngomelin dia kok ya ga enak? secara dia sok asik sendiri gitu.

ya ya ya.....Allah menciptakan manusia pasti ada maksudnya.

jadi, apa maksud di balik penciptaan orang satu itu?

Monday, February 26, 2007

peluk peluk

karena satu dan lain hal, kadang aku dan Fath belanja mingguan/bulanan pada malam hari. seringnya sih ke Alfa Bintaro, skalian jalan. nah di belakang Alfa ada lahan+jalan sepi. bisa dipastiin tiap malam ada pasangan ABG yang lagi pelukan di sana. entah di atas motor ato sambil duduk di trotoar. jarak antarpasangan juga ga jauh. hari biasa aja banyak apalagi pas malming. deuuu...rapet nian pelukannya. kalo dah lewat daerah situ tuh, bawaannya jadi pengen pacaran ama suami hihihi....

satu tempat di mana kami sering nemu pasangan ABG adalah di sekitar kampus Fath. deket-deket lapangan bola gitu deh. kalo menurutku ya, lebih enak di situ. selain lebih sepi, juga lebih gelap. lalu lintas juga ga rame, lha wong cuma jalan kecil. biasanya kami lewat situ kalo abis makan malam en males lewat jalan besar. dengan catatan, tidak habis hujan. soale kalo dah ujan, itu lumpur bener-bener kaya sawah.

kadang kalo lagi iseng, kami suka melanin laju motor, jadi puas liat-liat hue he he he. lah salah sendiri, pelukan+ciuman kok di jalan umum. boleh dong ditonton xixixixi

tapi Jum'at kemarin, keisengan itu berakibat geleng-geleng. jadi ceritanya kami abis makan ayam bakar di PJMI. trus pas pulang, Fath ambil jalan pintas. lupa nih kenapa dia ambil jalan itu. pokoke lewat aja. waktu itu udah jam 9 malam dan Fath bilang bakal mulai rame nih yang pacaran di sekitar lapangan.

tapi kok sepi ya? tumben. biasanya paling ga ada tiga pasangan. yah penonton kecewa....eh tapi ntar dulu. di depan sana kok ada motor berenti? dari belakang kelihatan cowok. wah kita dah takjub aja. baru jam 9 gituuu....kok ceweknya dah duduk depan? dipeluk pula. buset, dah ga nahan nih, Mas? biasanya kan cewek di belakang, rada malam dikit baru geser ke depan. [info ga penting hasil pengamatan selama beberapa pekan]

pas lewat, weh cowonya ndud pisan nyak. tapi loh kok depannya gede juga? kok bodi-nya kayak.....mmm.....mirip rambo gitu. gede lah.

ternyata sodara-sodara, yang lagi pelukan tuh cowok sama cowok. dan mereka satu-satunya pasangan yang lagi mesra-mesraan di lapangan. huaaa....Fath kaget dan langsung nambah kecepatan.

sampe rumah kami masih geleng-geleng. baru sekali ini nemu pasangan cowok-cowok lagi mesra gelap-gelapan. apalagi itu deket pemukiman, deket kampus. pokoke deket dari mana-mana deh.

kayanya abis kejadian kemaren, ogah lirik-lirik yang lagi pacaran gelap-gelapan. mending langsung mabur ajah hihihi

OOT ga penting: yakin deh timbangannya salah. masa ga naik sekilo pun? trus ini buncit emang ga ada beratnya???

week 7

BB: masih 45, padahal perut dah keliatan mulai buncit. jadi pengen sit up biar sikspek lagi he he he

udah kontrol kedua. dah lihat jantung Baby. uhuhuhuyy.....rasanya terharu sekaleee. ga nyangka ada jantung lain di rahimku. dan pas kontrol kemaren juga ketahuan kenapa aku dikasih penguat janin. ternyata menurut dr Dewi, untuk usia kehamilanku, ukuran janin terlalu kecil. jadi blio kuatir hormon kehamilannya kurang. tapi dasar nakal, itu penguat janin cuma kuminum bentar. males.com deh au. makan obat kan harus pake pisang....andai semua pil aneh-aneh itu berasa jeruk.

alhamdulillah dari hasil kontrol kemaren, Baby baik-baik saja. sekarang ukurannya 1 cm, ukuran rahim 4 cm. menurut dr Dewi, perkembangannya bagus. dalem hati kusahutin, apalagi kalo melihat pola makan emaknya ya ^_^

catatan khusus:
  • mual-mual udah berkurang, meski belum sepenuhnya hilang. jadi ga berani sarapan, takut muntah di jalan.
  • nafsu makan dah membaik. untuk pertama kalinya aku mengalahkan porsi makan Fath, thanks to RM Betawi H Masa. abis makan dua piring, trus belanja, dan sampe rumah dah laper lagi hihihi. sehari sebelumnya, pas di RSIA, aku ngembat pempek sendirian+es potong+jus. sementara Fath cuma sanggup jus segelas. laper ato doyan neh?
  • kram perut dah berkurang, jadi enak kalo jalan-jalan.
  • ga tau ini bawaan Baby ato dasar aku yang shopaholic, rasanya pengen belanja keperluan bayi. somehow, sampe sekarang masih yakin banget kalo jenis kelamin Baby bakal laki-laki. padahal aku lagi kena sindrom males-nonton-sepakbola *masih bete karena MU menang di kandang Fulham+Arema cuma bisa main seri kacamata lawan Persibom di Kanjuruhan, meski Liverpool menang besar T_T*
  • diomelin perawat gara-gara pas kontrol pake jeans. katanya terlalu ketat+panas, jadi menghambat pertumbuhan Baby. jadi sementara, adios jeans. padahal jeans itu kenang-kenangan hunimun alias usianya baru 3 bulan!!! moga-moga masih muat kupake abis melahirkan, secara bagian paha dah mulai berasa ketat *nada pesimis* pokoke sekarang aku puas-puasin pake baju yang masih muat. segala baju longgar, menyingkir dulu.

Wednesday, February 21, 2007

kepengen [1]

pengen banget punya

pintu ke mana saja-nya Doremon

atau

bubuk Floo berikut jaringan Floo antara rumah-kantor-rumah Malang

atau

Portkey

atau

bisa Apparate

atau

apa aja yang bisa bikin aku ga lagi menghabiskan waktu 4 jam di jalan hanya untuk PP rumah-kantor.

orang Jakarta bener-bener tua di jalan ya.

ps: jangan sapu yah, abis kayanya sakit tu di pantat+ga enak kalee ngebut pake sapu sambil batuk-batuk kena polusi Jakarta. kecuali pas hari bebas kendaraan kali ya ^_*

Tuesday, February 20, 2007

week 6

BB: 45 kg. huh timbangan pada ga kompak. ya sud, pake patokan satu timbangan aja deh. jadi benernya baru naik 1 kg toh?

rencana kontrol lagi tanggal 24 Feb. moga-moga kali ini ga perlu USG transvaginal. kan atut, atit lagi :p

catatan khusus:
  • diare dari hari Jum'at. baru hari ini rada mendingan. eugh, salah makan apa yah?
  • udah mulai enak makan, cuma ga bisa banyak-banyak. masih blom kesampaian makan tumis daun pepaya. ada yang mau kirim gaaa???
  • sempat "nyeleweng" makan sate ayam. walhasil diomelin ama sapa aja tuh ya? banyak deh. ampuuunnn.....masa seh sate ayam ga boleh? T_T
  • dapet "rampokan" Jacob's dari sisa bekal Pesat 6 ^_^ akhirnyaaa.....setelah dua minggu ke Alfa dan ga dapet Jacob's
  • akhirnya kesampaian makan jagung bakar. enaaaakkk. mas-mas penjualnya cute juga xixixi... tenang, Fath dah apal kok ama si mas jagung bakar
  • musti ati-ati kalo sikat gigi. kayanya ga bisa nerima ada benda asing neh, bawaannya mau huek aja. ga lucu kan kalo selama hamil trus BM gara-gara ga sikat gigi T_T
  • Mbak Sisi, panitia Pesat 6, hari ini melahirkan anak ke-2. alhamdulillah.....pas banget ya ama cumil-nya
  • Harry Potter 7 kapan keluar seeeh?

Thursday, February 15, 2007

Slow Down

aku sukaaaa banget jalan kaki. IMHO, kaki adalah alat transportasi paling canggih bin keren. ga butuh ganti ban-busi-kampas rem, ga butuh bensin-minyak rem-oli, antibocor, antipolusi, perawatan mudah, antitilang, dan bisa didandani sesuka hati tanpa repot. seksi pula.

info ga penting: menurut beberapa temen, gaya jalanku tuh macho+cepet banget. jadi suka males kalo musti keluar rame-rame segerombolan cewe-cewe. jalannya pelaaan banget bo. ga tahan deh eikeh. jalan pelan tuh pas window shopping aja ^_^

pas masih di Malang, aku sering jalan pagi sekitar rumah. FYI, sekitar rumah berarti keliling jalan melewati dua (ato tiga ya?) dusun. total jarak kurleb 2-3 km. jalan pagi sambil kontemplasi, berjuta rasanya *halah* yah bayangin aja deh, udara sejuk pegunungan, bisa ngeliat Gunung Arjuna depan mata, bau tanah, titik embun, bunga, kupu-kupu....doh jadi homesick. ah iya, jadi ingat kenangan lama. pas masih SD (kalo ga salah kelas 4), aku pernah jalan kaki dari sekolah sampe rumah. itu ada kali 6 km, secara SD ku di kecamatan dan rumahku di pelosok. penyebabnya? duit buat naik angkudes ilang T_T

pas di Bandung juga gitu. pernah atas nama iseng, jalan kaki sendirian malam-malam dari Salman ITB sampe, duh mana tuh ya, yang skarang jadi banyak FO tuu. jadi lupa nama jalan gheneee. ato dari Pasar Kordon sampe kampus gara-gara ga dapet angkot.

pernah lagi jalan berdua bapak ini dari Sarinah sampe Galeri Nasional. yang depan Gambir tuu. tau deh rutenya gimana, yang jelas kita muter-muter sampe kaki kencang. trus sama Mas Irwan pernah jalan kaki dari halte Karet-ITC Kuningan gara-gara Casablanca macet. cepet juga tuh, 15 menit dah nyampe. deket siy....

trus dalam rangka perayaan ultah ke-24, aku ngider dari halte busway Kota, trus ke museum-museum. rutenya Halte-Fatahillah-Wayang-Keramik-Bahari dari jam 9 pagi sampe 3 sore. dipotong makan siang+shalat Dhuhur+liat-liat lah yaaa.

mungkin jalan kaki itulah alasan tambahan kenapa aku ogah banget ama yang namanya high heels. cape kalee jalan jauh pake sendal lima senti. alhamdulillah dengkul kiriku ga pernah protes kalo dibawa jalan jauh.

tapi untuk sementara, sepertinya hobi jalan kaki ini harus sedikit direm. somehow, tiap kali jalan kaki dengan kecepatan yang (menurutku) sedang, Baby langsung protes. perut emaknya dibikin sakittt banget. kaya kram gitu. padahal jaraknya dekat loh, cuma dari WBP sampe stasiun Sudirman. pernah aku coba jalan pelan, tapi ga ngefek. tanpa sadar aku bakal nambah kecepatan. buatku, jalan pelan tuh bener-bener siksaan batin. ga puas aja gitu kalo jarak yang sebenarnya bisa aku tempuh dalam waktu maksimal 10 menit, lantas molor jadi 20 menit.

kmaren sore, sambil elus-elus Baby, aku bilang gini:
Nak, makasih udah berhasil bikin Bunda ngabisin rujak seporsi sendirian. tapi gimana kalo kamu juga bantu Bunda biar bisa jalan kaki kaya biasa?
jawaban dia? perutku dibikin kram lageeee....T_T

btw, baca posting ini bener-bener bikin aku makin menghargai kehadiran Baby. meski agak terlalu cepat dari yang kuharapkan, tapi sekarang aku makin yakin ini yang terbaik buat kami. *elus-elus Baby*

Wednesday, February 14, 2007

sukses?

aku rada bingung pas baca berita ini. eh detik ga salah ngutip kan?

kalo SD kurang murid, bisa jadi penyebabnya bukan karena KB sukses kan? bisa jadi tingkat kesejahteraan menurun jadi para ortu ga punya duit buat nyekolahin anaknya. bisa jadi para ortu ga mau nyekolahin anak di SD dengan bangunan yang kondisinya mengkhawatirkan. emang enak sekolah di bawah ancaman atap roboh?

eh tapi kalo dibilang "menghibur diri dengan banyak anak", bukannya yang menghibur tuh proses bikinnya? xixixixi.....*keluarin buntut*

Tuesday, February 13, 2007

Her Birthday

*telat dikit, tapi ga pa pa lah*

tahun 1999, pertama kali kenal sama bocah cungkring ini. suer dia cungkring abis sodara-sodara. kayanya tu badan cuma tulang belulang. kuecil, rambut pendek, tapi cerewetnya...astaghfirullahaladziim...belum lagi kalo bersin. bisa nih dia bersin di gedung A (depan) dan kedengeran sampe kantin (belakang). yang aku inget banget tu, pas lagi ujian di GSG, tau-tau ada...HUACCHIII. ya ya ya, kita ga usah nebak juga dah tau kok siapa pelakunya. apalagi pernah pas lagi ujian juga neh, ruanganku terpisah 3 ruangan dari dia. eh bersinnya kedengeran juga. dahsyat kan?

agak-agak lupa juga gimana awalnya kita bisa deket. pas MABIM a.k.a OSPEK jurusan, tau-tau dia pingsan. ndilalah kok ya pas sadar, maunya ditemenin aku. gitu ngakunya dia ga sadar minta ditemenin sapa. bilang aja dirimu dah ngefans daku, Nek.

kecil-kecil cabe rawit. ni anak pinter banget, trus cantik. jadi banyak fans nya. tapi tomboy buanget.

setelah beberapa tahun (tahun brapa sih Nek? lupa neh), dia mutusin pake jilbab. suer aku sampe skarang kalo inget masa-masa dia bilang mau berjilbab, rasanya masih pengen nangis. ga nyangka gitu looh. tapi jalan terus tuh sampe sekarang. pas awal-awal dong kocak banget. berhubung kosnya campur co-ce, sempet ke balkon ga pake jilbab. kita deh yang ribut ^_^

soal lupa bin pikun, ini tuh penyakit akutnya. jaket yang baru aja dibeli, ketinggalan di angkot. HP ga tau udah berapa kali keselip. pernah lagi HP kerendem saus pizza. kunci rumah ga jelas udah ilang brapa kali. untung tu hidung nempel, kalo ga, ketinggalan di kereta kaleee.

sampe kemudian aku wisuda en pindah ke kota polusi ini. awal-awal kerja masih sering Bandung-sick. sebulan sekali "pulang". dan agenda pulang ga lain ga bukan adalah: jum'at malam sampe Leuwipanjang, Sabtu pagi sampe malam ngeluyur ga jelas (mostly shopping), Minggu pagi ke Gasibu dll, Minggu sore balik ke Jakarta. gituuu aja.

rutinitas itu berubah (sedikit) pas aku mulai kenal Fath. sampe dia geleng-geleng sendiri ngeliat aku yang biasanya cuek ama sms, eh tau-tau maksa pulang cepet jam 8 malem cuma gara-gara HP lowbat. padahal biasanya hohoho...kalo blom jam 11 malam, mana mau balik. skarang baru deh berasa pengen banget nongkrong lagi di Dago. makan jagung+nyanyi ga jelas sepanjang jalan.

dah lama ga ketemu. terakhir tuh pas dia ke kos Pancoran. biasa, training trus cari tebengan he he he..ga deng, bilang aja kangen.

oia, jadi tambah deket lagi coz Rama-Bunda pindah ke Malang!!! adiknya, si Pipit, sempat jadi murid Ummi pas kelas 3 SMA. Nek, kata Ummi, adikmu rada-rada bandel juga ya he he he...persis kaya kakaknya.

She's my bestfriend. rasanya bisa ngobrol ama dia ga berenti-berenti. dan sediiih banget pas tau dia ga bisa dateng ke nikahanku hix hix hix....*Nek, kado lo mana?*

eniwei, she's turned 25 last Saturday. Happy Birthday, dear. moga-moga tambah baik, tambah sabar, ga sering sakit lagi, ga sering ngebut lagi *rekor kami: Buah Batu-Ciwalk 15 menit pas hari Minggu siang!!!*, moga cepet dapet bodyguard yang baik. u deserve the best, trust me. sori ga ada kado ya. kalo mau kado, sini gih ke rumah. ta masakin spesial, tapi siap-siap air kelapa muda yaa

buat yang tinggal di Bandung, kalo suatu hari ada motor ngebut, dan pengendaranya cewe berbadan kecil, patut dicurigai bahwa beliau ini lah sang pengendara. mending minggir deh demi keselamatan diri sendiri.

Nek, aku kangen. pengen acak-acak rambutmu lagi ^_^

ps: jadi mau ngerjain mister itu ga? *keluarin buntut+tanduk*

Monday, February 12, 2007

week 5

Pekan 5.

BB: 47, naik 3 kilo dari sebelum hamil. kecepetan ga sih?

makanan fav: ga ada. yang ada malah ga napsu makan. bahkan aku ga minat lagi sama lasagna. akhirnya ambil jalan praktis, bawa biskuit ke mana-mana.

catatan:
  • masih ga kuat bau-bau asap yang tajam, kaya asap knalpot ato rokok. itu pemicu utama muntah. udah minta ama smokers di kantor biar ga ngerokok deket-deket aku. kalo masih bandel, ngadu ke BOD. tapi BOD kan juga pada ngerokok yah? syusye dey
  • sindrom malesmasak udah berakhir. eh tepatnya diakhiri. kan kecian Fath kalo tiap hari musti beli makan di luar.
  • mual-mual? jalan terus. jadi antimualnya ga aku minum. lha wong ga ngefek gitu. ya sud, dinikmati saja lah mual-mualnya. tapi ini perut, kenapa jadi sering sakit ya? kaya kram gitu.
  • kamis lalu, kepleset gara-gara nguber kecoak. ga sengaja kaki nendang gelas, air tumpah, jatuh deh. dan dengkul kiri yang emang dasarnya udah ga beres, langsung suakiiittt buanget. ada kali 10 menit aku cuma bisa terkapar. Fath pas lagi liqo', jadi ya sambil pincang-pincang beresin tumpahan air dll. kecoaknya? kabur ga tau ke mana.
  • another funeral. Mbah Di, paman Ummi. satu yang bikin aku lebih ikhlas melepas beliau: meninggal setelah beliau tahu aku menikah dan mengenalkan Fath padanya. soale slama ini blio gampang cemas mbayangin cucu satu ini sendirian di Jakarta, ga ada yang jagain.

Thursday, February 08, 2007

ga banjir ko, cuma air dikit

kamis-jum'at pekan lalu aku dah ga masuk. alasan? akses ke Jakarta putus kena banjir. itungannya kan rumahku di Jurangmangu, Tangerang. apalagi pas ngider demi "wisata banjir", kami ngeliat rumah-rumah udah pada kelelep. info dari Posko Banjir PKS juga bilangnya air di Tajur (Ciledug ya), udah 4 meter aja.

OOT dikit, aku ga ngerti kenapa ada yang nyumbang mi instan/susu bubuk. sempet lihat di posko, ada tumpukan kardus mi instan. ya matur nuwun sumbanannya, tapi apa ga malah bikin repot? kalo bikin mi kan butuh air mendidih+panci+kompor. sementara rumah mereka kelem, gimana dapet air bersih? trus buat bikin susu kan airnya musti mendidih+bersih. khawatirnya nih, kelar banjir malah diare ato tipus.

back.

skarang dah bisa ngantor, tapi ya gitu. muaceeettt. tadi pagi, aku brangkat jam 6.45. bus TransBintaro baru nongol jam 8. total jenderal aku nunggu di halte selama 1 jam 15 menit. dan itu pun ga dapat tempat duduk, jadi terpaksa duduk di atas stabilizer di samping sopir :D

oia, baca posting Mbak Maya, jadi nyengir sendiri. kok ya bisa orang yang seumur hidupnya ga pernah susah, ditunjuk jadi Menkokesra? mungkin niat awal SBY bagus ya, supaya rakyat bisa sejahtera macam si Bapak. tapi kenyataannya ga gitu kan. bisa jadi buat si Bapak, rakyat itu ya sejawat dia yang tingkat kesejahteraannya ya setara ama dia. begitu.

tentang komentar si menteri, emangnya orang susah ga boleh ketawa ya? kirain cuma ga boleh sakit+sekolah aja. Bude Rodliyah, ibu Mas Nu' juga sudah bisa tertawa usai penguburan jenazah anaknya. tapi bukan berarti dalam hatinya ga sedih kan? bisa jadi dia ketawa sekedar menguatkan Mbak Fitri+bakal cucunya. menguatkan anak-anaknya yang lain. dan menguatkan diri sendiri.

dan menurutku, ketawa macam itulah yang terjadi pada korban banjir. anak-anaknya pada ketawa juga? ya iya lah, anak kecil gitu. tau-tau dapat kolam renang gratisan+bisa libur sekolah.
ah tentang usul membawa dia ke Katulampa, gimana kalo gini aja. culik dia, trus suruh bawa motor dari Bekasi ke Ciledug menembus banjir. abis itu, lemparin dia ke tengah semburan lumpur Lapindo sebagai pengganti beton. kali-kali bisa surut :D

Wednesday, February 07, 2007

demi bumil

kapan ya di Indonesia bisa kaya ini? kalo dah hamil tua, kan udah jelas perutnya gede. tapi hamil muda? bisa dikira cuma gemuk ^_^ padahal kan paling rawan ya pas hamil muda.

ah tapi udah hamil tua juga bukan jaminan penumpang duduk mau kasih tempat. inget dulu Windy pernah cerita, pas naik 46 (Kp Rambutan-Grogol), ada penumpang berdiri buat kasih tempat duduknya ke ibu hamil. eh diserobot ama CEWE!!! si penyerobot langsung ditegur, tapi sok budeg gitu. eugh, tega amat ya. bayangin kalo lagi hamil/sakit, trus ga seorang pun yang mau kasih tempat duduk.

ga setiap saat kita punya duit buat beramal (kalo mind set beramal=duit). dapet tempat duduk di bus kan juga rezeki.

alhamdulillah Fath juga mau ambil alih sebagian besar urusan rumah. pokoke tugasku sekarang cuma masak-makan-istirahat. enak bener ya ^_^

empat minggu?

gimana sih cara ngitung usia kehamilan? pas aku ke RSIA Muhammadiyah Taman Puring, ke dr Dewi Prabarini, dibilangnya udah 4-5 minggu. heh? masa sih? soale kan trakhir penyerbukan....hmmmmm *sensor*

sejauh ini, muntah-muntah udah beberapa kali. alhamdulillah ga sampe parah banget. malah pernah muntah, tapi ga keluar apa pun. trus jadi sering pipis ^_^ pas mau cek ke dokter, kan ditunggu Fath di Blok M. karena datang duluan, aku mau ke toilet. tau sendiri lah gimana joroknya toilet Blok M Mall. ya sud, bela-belain menembus gerimis ke Pasaraya. daripada ngompol :D daripada berhasil pipis tapi kena ISK lagi hayooo....Sutiyoso, bumil se-Jabodetabek juga perlu toilet bersih+higienis+nyaman loooh

enaknya hamil, jadi (tambah) dimanja ama Fath. ga boleh capek, ga boleh angkat ini itu. kmaren pas aku beberes halaman, dan malamnya sakit perut, diomelin deh. huhuhu.....padahal cuma pangkas pohon+cabut rumput+nyapu+bilas cucian.

trus jadi agak ati-ati kalo jalan. senin lalu, demi nguber busway (aku di halte RatPlaz, busway di lampu merah Deplu), agak lari dikit deh. fhewww....hayo Dek, jadi runner sejati yah. keuntungan lain? jadi boleh pake boots...yippieee......

ga pengen makan aneh-aneh. ga pengen makan apa-apa. harus maksa banget kalo mau makan. kalo ga inget ada yang di perut, duh rasanya pengen ga makan. gawats, hobi ga makan sejak dulu kambuh lagi T_T kalo pun pengen, bawaannya yang biasa ajah. ya sushi lah, es teler lah. dingin-dingin gini kok ya es teler. trakhir pengen donat nya i-crave. triggernya? nonton sekilas Celebrity Challenge di O Channel pas host-nya makan di I-Crave. kok sekilas itu keju menggiurkan sekali ya?

ngidamnya ga maksa banget gitu. kalo ga ada, ya udah ga pa pa.

btw, kok ya bisa kmaren malem aku ngimpi jalan-jalan berduaan ama Christian Sugiono :D aneh deh au

Monday, February 05, 2007

Sabtu, 3 Februari 2007

ga bakal pernah lupa.

subuh, hasil testpack *beli sale di Alfa, cuma Rp 1700,-* GARISNYA DUA!!! yes dear, I'm pregnant. kaget, bingung, senang, sedih, campur aduk. untuk beberapa saat aku dan Fath cuma bisa diam.

keputusan sementara? beli testpack lain dan coba lihat hasilnya. tapi terlanjur seneng, siang-siang nelpon deh ke rumah. alasannya? bingung boleh ato ga makan rujak cingur ^_^

btw, ibu hamil boleh makan apa dan ga boleh makan apa? pengen sushi neh....

malam, jam 22.13. sms dari Ayah. berita duka. sepupu favoritku, Muhammad Nu'man Basyir, meninggal dunia. kecelakaan. di Bondowoso, menuju Situbondo, tempat tinggalnya. sepulang kuliah Akta 4, demi mengejar keinginannya menjadi seorang guru. meninggalkan seorang istri, Mbak Fitri, yang sedang hamil tua, seorang kakak, seorang ibu, dan dua adik laki-laki.

sama seperti pagi harinya, aku ga bisa bilang apa-apa. kaget, sedih. saat telpon ke rumah, begitu baca sms, rasanya aku ga di dunia ini. rasanya ga percaya. ga lama, aku telpon sepupuku, Mas Didik. mengabarkan berita ini.

setelah itu, baru air mata bisa keluar.

usia kami dekat, hanya berselang setahun. kami kuliah di jurusan yang sama. bedanya dia di ITS, aku di STT Telkom. sebelumnya dia di Teknik Fisika ITS, trus ikut UMPTN lagi karena pengen ke Elektro ITB. ga dapet lagi, jebule ke Informatika ITS.

ga bakal ada lagi email curhat-curhatan. ga ada lagi omelanku gara-gara dia hobi ganti nomer HP tanpa kasih tahu.

baju cokelat, kado pernikahan dari dia, akan terus kusimpan.

i miss him, already. still, i can't believe he's gone........

malam itu, pertanyaan pertamaku pada Fath hanyalah: kenapa harus dia? kenapa harus Mas Nu'? apa salahnya?

dan kesedihanku memuncak saat Ayah menelepon usai takziyah. ada kemungkinan itu bukan kecelakaan, tapi perampokan. tas kuliahnya hilang, tapi sebagian tali tas masih tersampir di bahunya. luka? nyaris ga ada. cuma di kening dan dagu. motor? baik-baik saja, hanya spion yang rusak. kondisi saat itu? hujan. helm? pakai.

sampai hari ini, kalau ingat dia, aku mengelus perut yang masih kecil sambil berbisik: maaf Dek, kamu ga pernah ketemu Paman Nu'man.......