Monday, April 30, 2007

Final Proliga 2007

mohon diingat bahwa aku ga begitu paham tentang voli. aku ngerti soal penghitungan skor-nya, tapi ga ngerti soal posisi. jadi ya mana aku tahu tugas quicker itu apa, libero itu ngapain, de el el....jadi kalo posting ini tidak membahas rinci tentang teknik tim yang berlaga, ya harap maklum. trus maap juga kalo potonya ngeblur. masih amatir niy.

keawaman tentang voli ga menghalangi niat nonton Final Proliga di Senayan, Minggu 29 April kmaren. jadi abis nganter Iwan ke halte bus 44, aku dan Fath meluncur ke Senayan. sempat salah belok, eh ternyata malah lewat Patal Senayan. maklum, kan gagap peta ^_*

nyampe Istora, beli tiket reguler (reguler 40 ribu, VIP 75 ribu), parkir, dan langsung masuk. Aqua yang kami bawa kudu dimasukin plastik, demi menghindari kasus pelemparan botol ke lapangan. eh pas mau masuk, tasku ditarik ama panitia. herannya, gayanya tuh sok banget. beda ama panitia lain yang rata-rata ramah banget. dia nanya apa aja dalam tas, ya udah aku jawab dengan gaya iseng: mmm...apa ya Pak, tiker buat shalat, jaket, makanan, tisu....

mungkin dia ogah denger plus temennya juga bilang dia kelewatan dengan narik tasku, akhirnya aku dilepas xixixi. salah sendiri main tarik. abis itu, tangan distempel, dan udah deh.

kami dapet tempat duduk di tengah tribun. blom terlalu rame meski pertandingan perebutan tempat ketiga putri udah dimulai. ya iya laah, orang-orang kan nungguin final putra.

makin siang Istora makin rame. dan betenya, udah jelas ada tulisan DILARANG MEROKOK, teteup aja ada yang ngebul. ga banyak seh, tapi kan Istora itu ruang tertutup. jadi bau banget. sampe ama MC diumumin biar ga ngerokok, teteup aja ada yang bandel. hmmmmhh...ternyata selain buta huruf, pendengaran para smokers kmaren tu rada-rada terganggu. apa karena efek rokok yah?

karena ga mau kehilangan tempat, walhasil shalat Dhuhur+Ashar digilir. kebetulan dua temen Fath ikutan, Dono+Gunawan, cuma tempatnya beda dua tempat duduk. jadi Dono+Fath shalat duluan, baru aku+Gun. untung juga tuh, soale ada aja yang coba-coba mengambil alih tempat duduk :D gara-gara itu juga, Fath sampe bela-belain ga minum. takutnya mendadak kebeles pipit, trus kudu ke toilet, dan terpaksa menembus lautan manusia *hiperbol* Fath baru minum pas pertandingan terakhir kelar.

dan tempat shalatnya itu sodara-sodara, di koridor yang cuma muat skitar tiga puluh orang ajah. kalow ada panitia Proliga yang baca, lain kali sediain tempat wudhu+shalat yang lebih layak+luas yah. bayangin kalo 3000 penonton mau shalat, perlu berapa shift tuh?

di antara pertandingan, ada games+dancer. bajunya seksi-seksi yah :D mo nyuruh Fath merem juga ga mungkin laah. lha wong aku juga ngelirik pemain xixixi...trus ada Astrid juga. pas nyanyi sebelum final putra, dia ga ke lapangan. cuma nyanyi di pojokan aja. lha wong pake high heels gitu. ntar rusak lagi alas lapangannya. baidewe, kok suara dia bagusan pas nyanyi live yah?

skitar jam empat sore, akhirnya final putra dimulai. dan itu diaaa....my Rudi Tirtana ^_* cakep sekaleee. Fath udah tau kalow istrinya ngefans ama Rudi sejak pertama kali nonton Proliga. jadi kmaren dia senyum-senyum maklum pas aku manggil RUDI. tenang Sayang, aku ngefans Rudi tapi kamu tetep lebih ganteng kok. mmmuuuaah....

Fath, dan sebagian besar penonton, dukung Samator. jadilah aku kaum minoritas, dukung BNI Taplus. set pertama, Samator menang. set kedua, Samator lagi. set ketiga, yaah...Samator lagi. euuugghh...dari empat pertandingan, semua selesai dalam tiga set. udah gitu, pas detik-detik kemenangan Samator, batere camdig abis!!! apalagi aku selalu merekam angka terakhir set kemenangan. untung bawa batere cadangan. fheww....

oia, ga tahu kenapa, tapi tribun kami sepi rezeki. kan sebelum mulai, para pemain lempar kaos or samting gitu. ga sekalipun ke tribun kami. paling sebel pas Yuso Tomkins menang, mereka lempar sepatu!!! masih baru, masih di box, dan ga satu kotak pun ke tribun kami. hix hix hix

target berikutnya: nonton Piala Asia

hmm..kayanya bakal ada yang komentar "ibu hamiiilll....kok yaaa" dan segala alternatifnya *GR mode ON*

berita kemenangan Samator antara lain ada di sini

Wednesday, April 25, 2007

Buyat, Lumpur Lapindo, and what's next?

When the last tree is cut

the last river poisoned

and the last fish dead

we will discover that we can't eat money...

Week 16

BB: 46,5 kg...naik sekilo. alhamdulillah

Tekanan darah: 90/70, turun lagi T_T. kok ga ada yang nawarin kambing guling ya?

notes:
  • sempet kepleset pas mo nonton Nagabonar. berhubung udah pengalaman jatuh sejak kecil *halah*, jadi pantat menyentuh lantai dengan aman. tapi tangan suakiit, lha wong dijadiin penyangga
  • mulai sering kelaparan malam-malam. jadi di freezer selalu siap es burjo+roti tawar
  • pas kontrol terakhir, dokter bilang Baby udah tambah tinggi. tulang belakangnya aja udah 10 cm. ihix, ga nyangka ada yang tumbuh cepat di rahimku
  • dokter juga memperdengarkan detak jantung Baby. dan dasar oon, komentarku stupid banget: kok bunyi jantungnya kayak suara KRL ya Dok? maaf ya Nak.....T_T
  • dikasih tau kalo sewaktu-waktu, aku bisa ngerasain tendangan Baby. dan saking terobsesinya sama tendangan itu, semalam menjelang nonton MU-Milan, aku baring-baring sebentar. kali-kali aja si Baby ketularan antusiasme kami nonton bareng, trus mau kick off duluan. eh eh...kok terasa gerak-gerak ya? ternyata karena lapar :D burjooo.......

Tuesday, April 24, 2007

berpacu dalam melodi

suatu siang di sebuah rumah mungil di kawasan Jurangmangu, seorang istri berdendang pelan. tiba-tiba sang suami berkata:

suami: "ntar ntar...itu judulnyaa....mmm"
istri: "hayo tebak"
suami: "lagunya ini, penyanyinya itu"
istri: "iyaaa bener....seratus"
suami: "ayo Yang, nyanyi lagi. ntar aku tebak."

akhirnya sang istri mengambil kumpulan lirik, sisa-sisa kejadulan jaman SMU, dan mulai bernyanyi. siang itu, setidaknya dua puluh lagu berhasil didendangkan, meski hanya bagian reffrain-nya. eugh, kok ya si istri masih hafal lagu-lagunya MLTR ama Celine Dion gini?

acara Berpacu dalam Melodi pun usai saat si suami mengantuk.

Yang, kalo gitu suaraku bisa dipake menenangkan kamu yah. tuh sampe terlelap gitu hihihi.

akhirnya bisa nyanyi lagi tanpa diledek ^_*

Monday, April 23, 2007

setahun kemarin

15 April 2006. The Three Musketeers jalan-jalan dengan rute Asemka-Istiqlal-Monas. foto-foto narsis sana sini. Win, Wan, inget ga gimana kita jalan-jalan sampe diomelin nci-nci di CTC?

Jum'at kmaren, ga tahu kenapa, aku pake kostum yang sama kaya tahun lalu. trus iseng foto lagi. penasaran aja, mo ngebandingin kaya apa seh penampakanku *halah* antara 7,5 bulan sebelum merit sama sekarang, kondisi hamil 16 minggu. sekalian memenuhi rekuwes para fans *cuih* yang penasaran kaya apakah penampilan bumil?

ini poto sama Windy setahun kemarin (lewat 5 hari :D)


nah yang ini poto hari Jum'at, taken by Fath

yap...Win, Wan, poto na dah dipajang neh. beginilah kondisi diriku sekarang. dah keliatan kan Baby-na? tuh calon ponakan kalian :D

kapan ya kita bisa jalan bertiga lagi?

Thursday, April 19, 2007

bohong itu dosa, jujur itu (kadang) nyebelin

suatu pagi di sebuah rumah mungil di kawasan Jurangmangu, seorang istri bernyanyi riang. tak lama, terjadilah dialog berikut:

suami: Yang, suara kamu fals ya...dari tadi nadanya salah mulu
istri: *cemberut*

beberapa hari kemudian, sang istri kembali bernyanyi.
suami: Yang, suara kamu persis kaya Gita Gutawa......tapi pas lagi pilek
istri: *cemberut dobel*

iya Sayang, bohong itu dosa. tapi nyenengin istri kan berpahala :D

Wednesday, April 18, 2007

dedemitos

orang Indonesia emang punya banyak mitos ya. waktu ikutan pengajian RT malming lalu, sekitar dua jam aku dijejali segala mitos kehamilan oleh salah satu ibu-ibu. berikut ini beberapa "saran" yang aku masih inget:

Ibu E: ngidam apa aja?
aku: ga aneh-aneh, kalo pas ada ya diturutin, kalo ga ada, ya ga maksa. kecian suami.
Ibu E: waaah, jangan gitu. ntar pas bayinya lahir, ileran lho

heee??? emang ada bayi yang ga ileran? bukannya salah satu fungsi oto ya buat antisipasi iler berlebihan itu? jangankan bayi, kita aja ngiler pas bobo xixixi

Ibu E: kalo ke kantor naik apa?
aku: kereta
Ibu E: duh, kok naik kereta? kenapa ga diantar suaminya aja? kan kasihan bayinya dibawa-bawa naik angkutan

aduh Ibu, kalo maksa Fath nganter, dia bisa ga kuliah dong.

Ibu E: kalo ke mana-mana, bawa Qur'an kecil sama gunting, yang kecil aja. kata orang-orang tua, ya kita ikut aja ya, bagus buat jagain anak. nanti begitu bayi lahir, guntingnya taruh di baju bayi
aku: kalo bawa gunting, ntar dirazia satpam dong :D

heee??? bawa gunting? lha wong aku bawa (tiruan) swiss army aja udah dipelototin temen, apalagi gunting yax. lagian buat apa coba taro gunting di baju bayi. kalo Baby ketusuk, gimana? kalo Qur'an, OK laah. buat dibaca-baca sepanjang jalan juga.

Ibu E+Ibu N: yang sering minum air kelapa sama kacang ijo. biar bayinya mulus. kalo kacang ijo, biar rambutnya subur
aku: kalo itu, ya udah sering. kebetulan emang suka kacang ijo.

sebenernya aku ga ngeh hubungan air kacang ijo sama rambut subur. bukannya kenapa-kenapa, sampe umur empat tahunan, rambutku tuh supertipis. saking tipisnya, boleh lah dibilang botak. dan Ummi bukannya ga usaha menumbuhkan rambutku. udah segala kacang ijo-urang aring-lidah buaya-merang dicoba, teteup aja ni rambut gagal tumbuh. akhirnya berhasil tumbuh setelah dikasih ramuan dari bisa kalajengking.

herannya, ga ada satu pun shampoo (yang ngakunya) penyubur rambut, yang pake bisa kalajengking :D

ah iya, ini soal mitos juga dari Mbak Lita

UPDATE:
pagi-pagi dapet tambahan mitos dari bumil ini. katanya dari ibunda tercinta. dan sama kaya aku, blio juga bingung cari korelasi mitos ama kehamilan. jadi mari dicari-cari....mariii

1. jangan merendam baju kalo mau nyuci selama semalaman ato seharian
berdasarkan pengalaman pribadi, kalo ngerendem baju semalaman ato seharian, yang ada tu baju jadi bauu. proses mencuci jadi lebih berat. padahal bumil kan sebaiknya ga kerja terlalu berat. itu juga kenapa diciptakan alat bantu yang namanya......MESIN CUCI dan tenaga bantuan berwujud.....SUAMI

2. jangan duduk di tengah2 pintu

ga hamil juga sering banget dibilang gini. eh Ummi ga perna ding ngelarang. tapi dipikir-pikir, pintu kan tempat orang keluar masuk. kalo duduk di tengah pintu, ntar dikit-dikit ketabrak. ato lebih gawat lagi, ketabrak daun pintu. kan bisa benjol

3. habis makan langsung cuci piring. dan jangan dibiarkan piring kotor menumpuk dalam waktu lama
kalo piring kotor dibiarin numpuk, bisa ngundang tikus+kecoa+semut. jadi penyakit toh? gaswats tuh kalo bumil ampe sakit. lagian kalo nyuci piring segunung, kan lebih cape. balik lagi ke penjelasan nomer satu. eh ga tau lagi deng kalo punya mesin cuci piring ato tugas nyupir dilimpahkan ke suami ^_*

Friday, April 13, 2007

gempol


hari ini, perwakilan korban lumpur Lapindo ngeluruk ke Jakarta. mencari kepastian ganti rugi. moga-moga berhasil. mereka udah ga punya apa-apa lagi selain harapan bahwa suara mereka masih didengar.

pagi-pagi baca rencana reshuffle kabinet. IMHO, satu nama yang mustinya disingkirkan adalah bapak yang ga mulia, Aburizal Bakrie.

jadi inget dulu. kalau ada waktu+uang, kadang kami sekeluarga pergi ke kampung halaman Ayah di Lamongan. paling asik kalo berangkat pagi-pagi sekali, jadi lewat jalan tol pas sunrise. jalanan sepi, udara masih sejuk. bisa ngebut dengan nyaman.

tapi kayanya kami ga bisa lagi mengulang masa-masa itu. jalan tol yang biasa kami lewati sudah dirusak oleh lautan lumpur. sekarang kalau mau ke Lamongan, kami lewat jalur alternatif yang jalannya jelek+berliku-liku+jauh banget.

terakhir kali lewat jalan tol Porong-Gempol adalah sepulang dari Lamongan pas Idul Fitri lalu. nyaris tengah malam, udara kotor berdebu. kanan kiri hanya tampak tanggul.

melihat kondisi terakhir luapan lumpur Lapindo dan para korbannya (warga+infrastruktur), membuat aku ingin mengamini ucapan salah seorang sejawat Ayah:
udah, penggal aja itu kepala koruptor-koruptor. pake buat nyumbat lubang lumpur. ga sampe seratus koruptor juga udah mampet
and again, orang pertama yang melintas di benakku (andai ide itu benar-benar bisa terlaksana) adalah Aburizal Bakrie. orang yang ga pernah sengsara tapi bisa menyengsarakan ribuan manusia. dan bisa tetap melenggang tenang tanpa mikir klaim ini itu. enak banget ya jadi pengusaha+penguasa. tapi perkara dia hidup tenang atau ga, ya wallahu a'lam.

btw, gimana nasib temen-temen yang tiap hari harus PP Malang-Surabaya?

note: foto yang aku ambil pas terakhir lewat tol Porong-Gempol. mitnait. itu bintik-bintik bukan karena lensa kotor, tapi debu yang supertebel. uhuk uhuk

kado tikus

beberapa hari lalu, pagi-pagi pas mau berangkat kerja+kuliah, kami dapat kado di keset pintu depan. BANGKAI TIKUS!!! tergeletak dengan rapi seolah sedang tidur lelap dalam damai *halah*

masalahnya, ga satu pun dari kami berani menyingkirkan tu bangkai. dibanding Fath, aku lebih berani ngadepin tikus hidup. tapi kalo si tikus udah mati, hiiiih amit-amit. akhirnya sepulang kuliah, Fath minta tolong temennya buat menyingkirkan tu bangkai.

misterinya sekarang, kok bisa ada bangkai tikus di keset? emang siy, sering ada tikus mati di jalanan Jakarta. tapi kan rata-rata karena kelindes kendaraan. lah ini di keset gitu. kalo dia tergeletak di bawah pohon salam depan rumah, aku masih bisa maklum. mungkin dia mati di situ setelah cape diuber-uber anjing tetangga. tambahan lagi, tu bangkai makin persis kado karena keset kami warnanya merah. tinggal kasih pita item perlambang kematian :D

sampe sekarang, tersangka utama pembunuh tikus adalah kucing liar warna abu-abu yang belakangan jadi sopaaan banget. kenapa sopan? belakangan si kucing ga muncul sembunyi-sembunyi. dia juga ga lagi acak-acak tempat sampah di halaman belakang. dan kayanya tu kucing lagi hamil. kata Fath, kucing hamil cari rumah yang menurutnya nyaman buat melahirkan.

dugaan kedua, itu tikus homeless yang sedang mencari tempat hangat untuk berlindung dari hujan. karena lapar+dingin, akhirnya dia mati. ya sialnya, dia memilih berteduh di teras rumah kami.

kalo sangkaan pertama benar, jangan-jangan tu kucing sengaja kasih kado bangkai tikus biar diizinkan tinggal di rumah kami. ya setidaknya buat menunjukkan bahwa dia bisa diberdayakan buat nangkep tikus.

eugh, bukannya kenapa-kenapa. kalo kucing kecil siy aku masih berani. kalo udah gede, mending aku yang kabur dah.

maap si tikus ga difoto, keburu-buru+jijay. sampe sekarang, aku ga brani injek tu keset, meski lagi pake sepatu. hiiiih.....

UPDATE:
barusan ditelpon sama pakar kucing. kata dia, kucing memberi makanan kesukaannya sebagai bukti cinta pada kita. bukti cinta yang mengerikan ya :D

Thursday, April 12, 2007

bahasa nyamuk?

dear bapak wagub yang dicalonkan jadi gubernur DKI Jakarta,

saya cuma mau konfirmasi dua hal perihal pernyataan Bapak yang termuat di Koran Tempo edisi hari ini, 12 April 2007 di halaman A14. Bapak kan kasih pernyataan seputar rencana fogging lewat udara di wilayah DKI Jakarta. efektifitasnya? "tanya saja nyamuknya", begitu komentar Bapak sebagaimana dikutip Koran Tempo.

pertama, just in case you forgot, Nabi Sulaiman a.s udah wafat. dan sejauh ini saya ga tahu apa ada yang bisa bicara bahasa nyamuk.

kedua, saya jadi penasaran, apa di CV yang Bapak kasih dalam rangka pencalonan jadi gubernur mencantumkan keahlian berbahasa nyamuk? kalo emang bener, that's cool. sekalian minta tolong kasih tau nyamuk-nyamuk di rumah saya biar pindah cari rumah lain. mereka bener-bener merusak kenikmatan nonton Bayern vs Milan semalam.

makasih ya Pak. your comment made my day....hua ha ha ha

Wednesday, April 11, 2007

oahemmmm

ngantuk banget. MU menang besar, Chelsea lolos. Fath lagi seneng banget. setelah gol keempat, aku dah malas nonton. dijamin ga menarik he he he

dan nanti malam masih ada Bayern Muenchen v AC Milan plus Liverpool v PSV Eindhoven. bakal tarik kasur lagi neh. bobo depan TV, pasang alarm, dan jadi saksi mata sejarah *halah*

tapi ini kenapa ada 150 file yang kudu dicek atu-atu? dan sejak kapan rujak pake salak?

i miss my pillow.....................oahemmmm

Tuesday, April 10, 2007

Nagabonar Jadi 2

setelah sekian hari melewati 21 BP, melihat poster Nagabonar yang bikin penasaran (bandingin ama poster Terowongah Casablanca yang dipake buat nakutin tikus aja ga bakal mempan), akhirnya semalam kami (aku-Fath-Iva-Anung-Lucky-Mas Andi) rame-rame nonton.

ajakan mendadak yang disampaikan via sms pas aku lagi bete nunggu KRL (cuma jalan satu jalur T_T). sempet ga yakin bisa ikutan, tapi ternyata takdir berkata lain.

ndilalah, pas nyampe di BP, tiket buat jam 7 an udah abis. heee....ini karena hari senin ato emang pilemnya sekeren yang dibilang banyak orang? demi menuruti nafsu penasaran, kami beli lah tiket buat jam 21.25.

ternyata ga rugi pulang jam 12 malem demi nonton film ini. udah lama ga ada film Indonesia yang bikin aku ketawa-nangis-mikir di saat yang sama. banyak dialog yang kocak, nyindir, dan menyentuh. diitung-itung, sekitar empat kali aku mewek. apalagi pas adegan si Naga ngelus kepala Bonaga menjelang tidur. hixz....

akting para pemain selain Deddy Mizwar udah bagus, tapi akting Deddy, BUAGUS BUANGET. cukup merubah ekspresi wajah sedikiit aja, kita tahu dia marah ato sedih ato kecewa. dan sempet ngerasa takut juga pas dia lagi marah ama si Bonaga. jadi buat nunjukin marah, ga perlu kan melotot sampe bola mata nyaris keluar, alis dinaikin sepuluh senti, trus teriak-teriak a la adegan sinetron?

beberapa adegan emang agak preachy+terlalu Extravaganza. misalnya pas si Umar kasih buku La Tahzan (blom baca neh he he he) dan pas Bonaga berharap di-kiss Monita. tapi masih bisa diterima lah. toh ga sampe kaya adegan penutup what-so-called sinetron religi yang menampilkan ustadz dengan sederet kalimat mutiara. jadi kalo pas nonton film ini ngerasa ada goofs dikit, rasanya masih termaklumi.

sepulang nonton, udah kepikiran kalo sampe ni film ga dapet Piala Citra (masih bakal ada ga seh?), mending kita somasi rame-rame aja itu juri FFI :D

btw, ga usah diceritain jalan ceritanya kan? udah banyak tuh dibahas di mana-mana.

four thumbs up for Nagabonar Jadi Dua (itung jempol kaki juga yaa)

OOT: posting separo ga niat, nguantux banget, tapi ntar malam bakal begadang demi Valencia-Chelsea dan MU-AS Roma. moga-moga MU kalah......

Monday, April 09, 2007

akrobat?

bayangin adegan ini:

sepasang suami istri (asumsikan saja mereka pasutri), di atas motor bebek. sang istri membawa bayi yang umurnya paling baru 9 bulanan. kondisi jalan di seputar lapangan golf Bintaro masih agak licin usai hujan. genangan air di sana sini plus polisi tidur bertebaran, ada jembatan yang agak naik, jalan-jalan kecil di dua tempat sekitar jembatan. dan saat itu adzan Maghrib baru berkumandang, jadi suasana mulai gelap.

si istri mengoper bayi ke depan. kaki si bayi yang belum mantap menginjak paha si suami. si suami tetap melajukan motor sementara tangan kirinya menerima bayi, pandangan tetap lurus ke depan. dan itu dilakukan pada saat motor berbelok+ada polisi tidur. bayi tertawa senang. oia, si bayi ga pake sepatu, cuma pake kaos+celana pendek. padahal dingin bo.

setelah di depan beberapa saat, si bayi dioper lagi ke belakang dengan cara yang sama. posisi motor di sisi kanan jalan dan ternyata dia mau belok kiri. FYI, tempat belokannya itu bunderan. yang pernah ke Bintaro pasti tahu deh, bunderan deket lapangan golf.

udah dibayanginnya?

nah kalo saat itu aku refleks berkomentar: duh itu mindahin anak kok gitu?

dan entah ngerasa diomongin ato gimana, lantas si istri menoleh ke arahku sambil nyengir innocent. pandangannya seolah berkata: harap maklum yaaa....he he he

aku ga tahu apa-apa soal keselamatan berkendara sambil bawa anak kecil. cara masang car seat pun aku ga tahu. apalagi saat Baby lahir, kemungkinan besar kami masih akan mengandalkan si ganteng Shogun biru sebagai alat transportasi utama, sampai entah kapan Allah kasih rezeki hingga kami bisa upgrade Shogun jadi kendaraan roda empat.

tapi aku merasa operan bayi akrobatik itu salah. gimana kalo mendadak ada motor lain ngebut (dan ini biasa banget) lantas si suami kaget dan hilang keseimbangan? gimana kalo kaki si bayi terpeleset dan dia jatuh? gimana kalo ada lubang yang tertutup genangan air? ada banyak hal yang berpotensi bikin si suami hilang keseimbangan karena konsentrasi terpecah: antara menerima bayi dan mengemudikan motor.

mereka bahkan ga pake helm.

membawa anak kecil saat berkendara motor memang kurang aman. tapi mbok yao, jangan lah ditambah ke-kurangaman-an itu dengan oper-operan bayi saat motor tengah melaju. plus jangan lah si anak ditaro di depan, dipegang tangan pula. anak bukan tameng.

doh, belum jadi ibu aja aku udah bawel+sok tahu banget ya. gimana ntar nih?

aku ga tahu apa-apa tentang jadi ibu. melahirkan aja belum pernah. satu langkah belum selesai aku ayunkan dalam perjalanan menjadi seorang ibu. jadi anggap saja keterkejutanku melihat akrobat bayi itu adalah ekspresi terkejut sesama pembonceng motor.

Thursday, April 05, 2007

membeli waktu

dua ribu rupiah per jam. tiga jam per hari. rata-rata dua puluh hari dalam sebulan. tercatat dalam bentuk dua lembar tiket KRL Sudirman Ekspres tiap harinya. diitung-itung, aku keluar dana ekstra Rp 120.000,- per bulan dibanding kalo aku naik bus 44. tiket KRL ekspres AC kan Rp 8000,- sekali jalan.

kalau naik bus 44, cukup sepuluh ribu rupiah untuk PP dalam sehari. tapi tahu sendiri gimana macetnya jalur Ciledug-Senen. di Ciledug, masih ramai lancar. begitu deket Cipulir, mulai merayap. nyampe Cipulir, mulai berharap bisa terbang. lolos Cipulir, terjebak di Seskoal. dan hadangan masih berlanjut hingga Kebayoran Lama. total untuk PP aja bisa empat jam sehari, belum termasuk perjalanan dari rumah-halte, PP satu jam.

dengan KRL, aku cuma perlu waktu rata-rata dua jam per hari. itu udah termasuk waktu tempuh rumah-Stasiun Pondok Ranji-Stasiun Sudirman-kantor. kalo dari kantor jam 17.20, nyampe rumah ya kira-kira jam 18.20.

dengan KRL, Insyaallah aku selalu bisa shalat Maghrib berjamaah dengan suami tercinta. kalo naik bus? yang ada tiap hari jamak Maghrib-Isya'. trus aku juga ga perlu berangkat jam enam pagi biar ga nelat ngantor, jadi (at least) bisa masak ini itu dikit buat makan suami. dan si Shogun biru juga bisa lebih awet coz rute yang ditempuh relatif bebas dari jalan rusak+polisi tidur :D

dan tentunya hemat waktu+shalat Maghrib jamaah+motor awet jauh lebih penting ketimbang dana ekstra itu he he he

Alhamdulillah kami masih diberi kelapangan hingga ga terlalu berat mengeluarkan dana ekstra untuk naik KRL ekspres AC, jadi ga perlu berjubelan kaya ikan pindang di KRL ekonomi. Alhamdulillah meski masih roda dua, kami punya kendaraan pribadi. banyak orang lain yang harus mau dan rela naik angkutan umum yang sesak-ga aman-ga nyaman karena mereka ga punya pilihan lain.

btw, omong-omong soal desak-desakan di kereta ekonomi, aku jadi inget gerbong maut yang dipamerin di Museum Brawijaya, Malang. kalo ga salah, gerbong itu dipake Belanda buat angkut pribumi. saking penuh+panasnya, banyak yang meninggal di tengah jalan.

aku ga tau gimana desak-desakan jaman Belanda itu, tapi kalo ngeliat "pindang a la kereta ekonomi", jadi sempet nggumun: kayanya dunia perkeretaapian ga berubah jauh sejak jaman baheula

Wednesday, April 04, 2007

kereta pribadi

pagi ini, seperti biasa Fath antar aku ke Stasiun Pondok Ranji. biasanya kalo ga naik kereta Sudirman Ekspres jam 06.37, ya naik yang jam 06.45. tapi dasar pagi ini lelet, aku telat naik. kami nyampe stasiun persis ada KRL ekspres lewat. berdasarkan pengalaman, kadang-kadang itu kereta pertama. jadi masih bisa lah berharap KRL 06.45 belum lewat.

dasar nasib, ternyata yang lewat itu KRL 06.45. tapi di loket, tertulis jadwal baru: 07.21. walah....sejak kapan? tulisannya juga masih pake tulisan tangan, ga diketik kaya biasa. pas nanya ke petugas, katanya emang itu jadwal baru KRL Sudirman Ekspres. tiket yang aku beli juga tiket Sudirman Ekspres yang biasa. ya sud, nunggu aja lah. toh kereta berikutnya jam 08.45. lama banget kaaan. kalo lagi niat telat, biasanya naik KRL 08.45. mayan, bisa sarapan Soto Pak Kumis dulu :D

kereta datang tepat waktu (tumben). penuuuuh banget. kupikir ini sisa penumpang KRL 06.45 yang ga keangkut. ga dapet kursi, jadi buka kursi lipat. toh ntar di Tanah Abang bakal banyak yang turun dan dijamin dapat kursi. mayan lah duduk bener selama kurleb 10 menit tanpa kursi swadaya swadana.

ga lama di Tanah Abang, kereta jalan lagi. alhamdulillah, kali-kali masih dapet gorengan anget. tapi lho kok rutenya berasa beda ya? biasanya ga lama keluar Tanah Abang, trus lewat lampu merah+fly over. mana lampu merahnya? trus ini kenapa rumah-rumah pinggir rel jadi tambah banyak? mulai deh binun.

kaget pertama pas lihat papan nama DURI!!! sejak kapan Tanah Abang-Sudirman lewat Duri? ini di mana nih? kaget kedua pas berenti bentar di stasiun antah berantah dan lihat papan nama ANGKE!!! OMG, Angke tuh di mana? trus ini kenapa kelihatan jalan tol? tulisannya Glodok-Pluit pulak. duh tadi aku naik kereta apa seeeh??? yakin 1000% kalo tadi naik pas petugas mengumumkan SxxxxxxxxEkspres. tadi petugas loket juga bilang Sudirman. eugh...jadi kuatir kalo tadi salah denger: Sudirman ato Serpong Ekspres ya?

mulai yakin kalo ni kereta mengarah ke Stasiun Kota pas lihat papan bertulisan ITC MANGGA DUA. aduh mak, bener seh jam kantor mulai 08.30. tapi tetep aja. ah cuek ah, anggep aja jalan-jalan. lucunya, banyak penumpang turun pas belum masuk Stasiun Kota. jadi turun ga tau di mana, pokoke banyak semak-semak gitu. iseng amat ya? lagian pintu KRL dibuka tengah jalan siy.

pas nyampe Stasiun Kota, semua penumpang turun. ada yang nyuruh aku turun coz pintu dah mau ditutup en kereta mau balik ke depo (or samting like that lah). untung ada petugas lewat. aku jelasin kronologis kejadian sampe aku terdampar di Stasiun Kota. untung blio ngerti kalo yang dudulz tu petugas tiket. blio nyuruh aku+satu penumpang lagi pindah ke gerbong satu. katanya ga lama lagi kereta bakal ke depo en dilewatin Sudirman. blio janji meski bukan jadwalnya, bakal berenti bentar di Sudirman.

jadi begitulah, dari Stasiun Kota-Angke-Duri-Tanah Abang (lagi!!!!)-Sudirman. penumpang cuma tiga orang, sementara kereta terdiri dari delapan gerbong. berasa milik pribadi ga seeeh?

menjelang Sudirman, kami dikasih tahu supaya turun dari pintu masinis. asiiiikk....untuk pertama kalinya ngerasain naik kereta dari kabin masinis. menyenangkan sekaleee. jadi pengen alih profesi jadi masinis kereta ^_*

begitulah, di Stasiun Sudirman, dua orang penumpang nyasar turun dari kabin. sedangkan satu lagi ikut sampai Manggarai. stasiun udah sepi. petugas yang ngambil tiket cuma bengong campur geli ngeliat kami. maap maap yax, kita nyasar, bukan nebeng gratis. nih ada tiketnya he he he

orang lain boleh punya mobil pribadi, pesawat pribadi, yacht pribadi. tapi pagi ini, aku merasa punya KRL pribadi hanya dengan Rp 8000,-

oia, aku telat 30 menit ke kantor. dapet gorengan ubi yang dah dingin+supertipis T_T

Tuesday, April 03, 2007

"kok jalannya gitu?"

kencan malam minggu bareng suami. makan di ATL Hayam Wuruk, setelah batal ke nasgor Sedap Malam. kami ambil meja di bagian teras. ya itung-itung sambil berusaha lihat bintang (padahal mendung+gerimis).

lagi nunggu makanan datang, tau-tau ada suara anak kecil, mayan kenceng:

Kok jalannya kayak gitu?
refleks aku noleh. anak kecil, cowok, usia kurleb 3 tahunan dia lagi berdiri di kursi sambil nuding ke arahku. pas ngikutin arah telunjuknya, ada bapak-bapak yang jalannya pincang, mungkin karena polio. ga tau deh bapak-bapak itu denger ato ga. ya tu bocah ga salah, lha wong dia nanya. kali-kali emang belum pernah melihat orang pincang.

kakek si bocah (aku asumsikan kakek coz wajahnya paling berumur di antara dua pria dewasa di situ), langsung menyuruh si bocah diem+duduk. untung si bocah manut.

abis kejadian itu, aku jadi mikir. kalo suatu saat Baby melakukan hal yang sama, bisa ga ya aku ngasih tau dia kalo ada orang-orang yang kondisi fisiknya beda dan itu bukan alasan untuk men-judge atau memberi perlakuan diskriminatif. plus, jangan lagi dong nuding+teriak gitu di tempat umum. kan ga etis :D eh ini namanya pelajaran kepekaan bukan sih?

duh Nak, moga-moga kamu lahir dan tumbuh sehat, normal, cerdas, bijak.