Tuesday, June 26, 2007

Bedtime Stories


sejak tendangan Baby mulai terasa di pekan 16, aku jadi rajin ngamatin jam-jam tendangannya. kapan tendangan cuma sekedar umpan lambung, dan kapan tendangan ke gawang yang super kenceng.

jadi pas tiga hari belakangan tendangan Baby ga sekenceng biasanya, wajar dong aku jadi rada-rada kuatir. kenapa nih anak ya? apa lagi sakit di dalam? ya nendang siy nendang, cuma ga sampe ada gol gitu loh.

semalam, pas menjelang bobo, seperti biasa aku nyamber The Firm yang udah super lecek. gimana ga lecek, tu novel aku baca udah ribuan kali deh kayanya. kalo lagi ga bisa bobo, yang penting pegang buku, baca. perkara ceritanya nempel, urusan belakangan. lagian aku beli seken, jadi makin lecek lah tu buku.

iseng-iseng, aku bacain lah tu buku kenceng-kenceng. eh Fath protes, belum waktunya dikasih John Grisham. akhirnya diganti ama buku 40 Kisah Pengantar Tidur.

baca sekilas, trus pake gaya pendongeng sejati, aku ceritain tu dongeng. pake dialog nanya ke Baby, kambing kakinya berapa Dek? kalo kambing bunting, itu jantan ato betina?
haduh, obrolan yang dilontarkan karena ga tahu kudu ngomong apa :D

eh Baby nendang kuenceeeng. tiap kali ditanya, keluar deh tendangan ke gawang. trus pas ceritanya hampir klimaks, dia diem bentar, trus nendang kenceng lagi. aaah...senaaang. akhirnya tendangan yang kurindukan itu kembali lagi.

begitu cerita usai, aku dah ngantuk dong ya. elus-elus perut, ngajakin bobo. eh dia kaya ga mau gitu. nendang mulu seolah minta tambah cerita. duh Nak, Ummi nguantuk je. akhirnya kuajak ngobrol aja sampe aku ketiduran.

tapi ya dasar dia ngambek kali ya, bobo pun ga tenang. dikit-dikit bangun, dan tiap kali bangun pasti pas Baby nendang. jadi merasa bersalah. jangan-jangan Baby nendang-nendang mulu minta dibacain cerita sementara aku tidur T_T

pagi ini, aku mengantuk sekali. baru bisa tidur nyenyak jam 2 pagi!!! waktu Mela dateng pun, aku denger tapi dah ga kuat keluar. sori ya Nek. hari ini juga ke kantor berbekal satu buku cerita, kali-kali Baby minta cerita lagi *GR*

sepertinya ga cukup satu dongeng menjelang tidur. berarti harus rajin berburu buku cerita nih. btw, Bumiil, ini buku kan yang bikin penerbit dikau yah. ada diskon spesial dooong ^_*

ps: ada masukan tips mendongeng+membacakan cerita untuk anak? trus ada masukan judul buku ga? syukur-syukur ada yang kasih xixixixi

gambar dari sini

Friday, June 22, 2007

kail vs ikan

baca postingan Mbak May tentang beliung barunya, aku jadi inget sms Windy beberapa hari lalu. intinya, dia mempertanyakan salah ga sih kalo bete ama pengemis yang rutin dateng ke rumahnya, ampe sepuluh kali sehari. bukan karena datangnya itu, tapi karena mereka ngemis sambil ngerokok. rasanya sebel kan duit yang kita kasih, eh dipake buat beli pembakar paru-paru. mending buat hal lain yang lebih bermanfaat.

emang dasar bumil sehati ya, jujur aku juga lagi rada bete ama peminta-minta di seputaran stasiun Pondok Ranji.

eh sebelum dilanjutin baca, lemme tell you, aku bukannya ga mau kasih ya. jaman pacaran dulu, Fath sering geleng-geleng liat aku beli roti/nasi dobel dan salah satunya nyampe ke peminta-minta di jembatan. ya daripada kasih duit, mending nasi. dijamin ga dipake beli rokok ^_*

lanjuuutt....

tiket KRL Sudirman Ekspres seharga Rp 8000,- meski di tiket tertulis Rp 10.000,- jadi, kecuali bayar dengan uang pas, bisa dipastiin tiap hari aku terima dua lembar uang ribuan sebagai kembalian. nah pengemis di stasiun tu mangkalnya di samping loket, menadahkan tangan dengan bahasa memelas: Bu Haji, minta uangnya Bu Haji. buat makan Bu Haji. sedikit aja Bu Haji, dari kembaliannya

dipanggil Bu Haji? alhamdulillah. moga-moga kesampaian beneran. tapi buat makan? hmm, aku blom perna coba bawa sebungkus nasi dari rumah trus kasih ke mereka siy. kali-kali kalo dikasih nasi, lantas mereka pergi (setidaknya untuk pagi itu). kan dalihnya buat makan toh?

nah kalo malam, perilaku meminta-mintanya (menurutku) membahayakan. jadi dari peron, ada tangga ke jalan kecil di belakang toko-toko stasiun. penerangan di tangga sampai jalan kecil itu minim banget, lha wong cuma ngandelin lampu dari dalam toko. kalo ga biasa, bisa kejeblos. trus tangga itu sendiri cuma bisa dilewatin maksimal tiga orang, dengan ukuran tubuh sedang. tangga itu sendiri ga selebar peron, jadi ada sudut sekitar 30 cm.

peminta-minta shift malam, biasanya anak kecil, suka nongkrong di tangga. itu kan bisa bikin orang kesandung. coba aja itung, kalo sekali perjalanan KRL Sudirman Ekspres jam 17.29 membawa setidaknya 500 orang (menurut itunganku), dan setengahnya turun di Pondok Ranji. brarti ada 250 orang toh? asumsikan separonya lewat tangga, dan arus keluar itu dimulai sebelum KRL melanjutkan perjalanan. brarti ada minimal 125 orang lewat tangga. penuh banget kan.

dengan ukuran tangga yang kecil, itu orang udah desak-desakan buat turun. gimana lagi kalo di anak tangga ada anak kecil yang berkata memelas: Pak, Bu, minta sedekahnya.....dan ga cuma satu orang. kemarin malam ada dua, yang atu di anak tangga atas, atu lagi di tengah.

suasana gelap, dianya juga (maaf) dekil jadi suka invisible. aku pernah nyaris kesandung kakinya. lha dia bersila gitu. itu kan membahayakan banyak orang.

kejadian nyebelin lagi, beberapa minggu lalu seperti biasa aku lewat di jalan kecil itu. abis hujan, licin banget. ada anak kecil yang minta-minta. dasar udah cape, suntuk karena kereta telat jadi kemalaman, kedinginan, laper, plus kebeles pipit (ini bukan salah ketik), aku terus aja jalan. lagian kalo aku berhenti mendadak, iya kalo di belakangku ga ada orang. lha kalo ada? bisa nabrak toh.

eh si anak kecil mungkin karena kesel dicuekin, dia COLEK pantatku!!! aaarrgghh....aku liatin bentar, eh dia kabur. hix hix hix.....bumil dicolek. emangnya kita sambel? iya seh, sama-sama pedes, tapi juga bikin ketagihan+makan lebih nikmaad ^_*

hueeh, sejak itu, aku jadi makin enggan ngasih. abis menurutku, kok mereka menjadikan mengemis itu sebagai profesi turun temurun ya? yang pagi, ibu-ibu bawa anak. pas malam, anak kecil. mungkin mereka merasa bisa dapat duit cukup dengan menadahkan tangan. perkara itu tidak lebih mulia ketimbang tangan di atas, peduli amat. takutnya, di junior-junior mereka, mind set yang terbentuk adalah: ngapain repot sekolah ato kerja kalo dengan duduk menadahkan tangan di stasiun bisa dapet duit?

dan aku miris ngebayangin hal itu. di Padamu Negeri-nya Metro TV beberapa waktu lalu, ada statement mengejutkan. bahwa uang sedekah bagi para peminta-minta itu, di Jakarta saja, tiap hari mencapai 1,5 M!!! wow, dana JPS aja setahun cuma 40 M bukan? di acara itu juga disarankan, kalo mau ngasih buat anak jalanan, mending kasih ke yayasan.

jadi salah ga sih kalo aku+Windy skarang alih-alih kasihan, justru bete ama mereka. rasanya daripada ngasih seribu rupiah ke peminta-minta di Pondok Ranji, mending aku kasih ke pemulung sbagai bonus dia bawa tumpukan koran yang bikin sumpek itu. et lis tu pemulung berusaha memperbaiki nasib dengan tangannya sendiri, ga melulu menadahkan tangan. dan lagi, ini mungkin aku suudzon aja ya. salah satu toko di stasiun itu menyediakan rental game. jadi mikir, apa anak-anak itu juga make duit hasil minta-minta buat main game ya?

berasa dikasih buah simalakama. kalo dikasih terus, mereka bisa stay forever di situ dengan tangan menadah. kalo ga dikasih, kok jadi orang pelit banget ya? harta ga dibawa mati ini. sekarang, aku nguat-nguatin sok-budeg kalo mereka dah mengeluarkan kalimat memelas itu. tapi ga bisa selamanya gini kan?

jadi kepikiran, ntar gimana caranya ngasih tau Baby tentang hal ini ya? ngasih sedekah ke peminta-minta kan salah satu cara paling gampang buat ngajarin ga pelit. tapi kalo yang dikasih lantas jadi profesional-pengemis, kan gaswats juga.

jadi serbasalah................

Wednesday, June 20, 2007

susu hamil (part 2)

ENOUGH!!!!!!!

sebelum baca ini, tolong diingat bahwa gw TIDAK against susu hamil. silakan kalo mau konsumsi susu hamil. mau jualan susu hamil, silakan. tapi tolong, jangan katakan bahwa ibu hamil yang memilih untuk TIDAK mengkonsumsi susu hamil itu egois+ga mikirin janin. kalo gw egois, ga bakal gw mau nikah, apalagi hamil *pengalaman pribadi dikatain egois cuma gara-gara ga minum susu hamil*.

dan bagi para penjual/produsen susu hamil, tolong jualan dengan cara yang santun+etis+ga ganggu privasi orang.

ok, sampel susu hamil udah gw terima. udah diminum satu. dan jujur yaa....GA ENAAAK. entah gw salah prosedur pembuatan susu ato gimana, pokoke segelas susu itu gw abisin dengan penuh perjuangan+dibantu sebatang biskuit astor-look-alike hasil nyamber dari meja temen. apalagi DSOG tercintah ga mewajibkan susu hamil, mending balik lagi ke susu UHT/Pasteurisasi ato...Milo ^_^

OOT dikit: es krim rasa kopyor+Milo bubuk....enaaakkkk

setelah telpon nawarin susu hamil, mereka telpon lagi. nanya udah diminum apa belom. alamakjan...suka-suka gw dong mau diminum ato ga. kan udah dikasihin, perkara yang minum itu Fath tercintah ato si Yoki, terserah gw dong. waktu itu, dengan jujurnya gw jawab: belum.

abis itu, ditelpon lagi. u know what, nelponnya SABTU!!!! dengan harapan kalo-gw-bilang-dah-diminum-telpon-berhenti, ya gw bilang aja: udah. abis itu, as usual yaaa.....penawaran beli. gw iya-in aja. perkara pas belanja nyamber Prenagen ato ga, itu urusan lain. duit gw gitu loooh. lagian, iseng amat nelpon hari Sabtu. itu kan hari libur. family day. untungnya mereka nelpon dari nomer yang sama, jadi bisa disimpen.

nah selang beberapa hari, ditelpon lagi. saking sebelnya, gw reject aja. hiiih.....kaya kaga ada kerjaan aja ya. reject 1

Sabtu kmaren, lagi enak-enak milih kado sepatu, eh ditelpon lagi. plis deh au. gw kan lagi kencan ama suami tanpa mau diingetin hal nyebelin. akhirnya tu telpon gw reject lagi. reject 2

nah barusan, mereka nelpon lagi. refleks gw reject dong. reject 3. rupanya training dari perusahaan begitu kuat, mereka NELPON KE KANTOR!!!!!! gw lupa-lupa inget, perna kasi nomer kantor ato ga. slip penerimaan sampel udah dibuang siy. gw terima telponnya, tapi gw bilang lagi meeting.

ya mbok sadar, mereka tu menawarkan produk pada ibu hamil, yang notabene (biasanya) lebih sensitif, lebih gampang emosi. caranya tu looo....kok bikin darah muncrat ke ubun-ubun.

udah dapetin nomer gw dengan cara ilegal, eh sekarang nawarinnya maksa lagi. kalo gw tau siapa yang dulu kasi nomer HP gw, hiiiih....ta jitak ampe botak. itu data pribadi. izin dulu apa susahnya sih?

sabar nYam, sabar......baru nambah umur, jadi harus makin sabar. lagi hamil, harus sabar. inget Baby dalam kandungan........ga mau kan Baby berangasan kaya emaknya?

btw, ada saran enaknya diaduin ke mana ni produsen susu?

Tuesday, June 19, 2007

dua puluh enam tahun

alhamdulillah, hari ini aku genap 26 tahun. hmm...rasanya gimanaa gitu. lewat seperempat abad plus setahun.

alhamdulillah masih hidup dalam kondisi sehat. alhamdulillah dikaruniai keluarga yang luar biasa. alhamdulillah diberi pendamping yang hebat. alhamdulillah diberi amanah seorang calon bayi. alhamdulillah masih punya pekerjaan. alhamdulillah dikelilingi teman-teman yang menyenangkan.

kado? dari gantengku tercintah, dapet sepatu kets. surprise banget. sesuatu yang udah aku pengen dari kapan tau, apalagi setelah terbukti sendal kesayanganku ternyata berpotensi bikin kepleset+kram. dan sisa alas kaki yang lain, ga ada yang berhak kurang dari dua senti. ga harus mahal, ga harus keren-keren amat. yang penting nyaman di kaki, ringan, trus ga licin. meski sempat tergoda ama Nike merah jreng yang keren sekali, tapi akal sehat masih jalan. harganya ga sopan bow, mending duitnya dipake beli baju Baby ^_*

trus, Mbak Oniii, hadiah darimu kuanggap kado aja yah xixixi. meski dibilang buat Baby, kan ada bukunya. dapet buku keren plus satu set deluxe healthcare kit buat Baby. tengkiu banget yaaa.

trus alhamdulillah kemarin pesanan buku dari Mbak Lita dah nyampe. matur nuwun Mbak :D

moga-moga tahun depan aku bisa lebih baik lagi. amiiin

btw, happy birthday juga buat Eeya, Astri, Aung San Suu Kyi, daaan...Garfield ^_^

dan Say, ini jawaban buat posting kamu yaaa....

Monday, June 18, 2007

dua tahun

Sayang,
masih bete gara-gara Arema kalah? sabar ya. moga-moga musim depan lebih bagus lagi. tu Serge udah bisa ketawa-ketawa.

Sayang,
inget ga, pas tanggal ini, dua tahun lalu. tau-tau ada message kamu di inbox-ku. say hi, nanya masih inget ato ga, ya gitu-gitu deh. waktu itu, aku pikir siapa kamu? sok kenal deeh. mana foto FS kamu aneh lagi, pegang penyu xixixi. lima bulan sesudahnya, baru deh kita kopdaran. boncengan menunggang si biru ganteng, ujan-ujan cari tempat makan yang asik, eh pada tutup. dasar masih suasana Lebaran kali ya? kalo diingat-ingat sekarang, kayanya momen-momen kita yang paling spesial justru pas lagi hujan. resepsi nikah kita diwarnai hujan juga kan?

Sayang,
per hari ini, kita baru dua tahun kenal. kadang ga percaya aja, baru sebentar eh udah ada calon junior. tapi namanya jodoh, ga peduli meski baru kenal sebentar ya. yang jelas, masih banyak yang harus aku kenali lagi dari kamu. biar pelotot-pelototannya berkurang, biar mesra-mesraannya nambah. biar pas anak kita lahir, kita bener-bener bisa jadi orangtua yang kompak.

Sayang,
kayanya ga cukup sekali aku bilang ini. jadi aku mau bilang sekali lagi: makasih ya atas message-nya waktu itu. makasih juga buat semua sms+telpon yang menyusul sesudahnya. makasih udah bantuin nyapu-ngepel-setrika. makasih udah jadi ojeg pribadi tiap hari. makasih udah jagain aku dan calon anak kita. makasih udah cemberut tiap kali aku mogok minum vitamin. makasih udah nyiapin lunch box tiap hari. makasih banget buat kejutan wiken ini. the more i know you, the more i love you.......

Sayang,
mamam dulu ya. calon bayi kita dah kelaperan nih.

love u,

your wife

Thursday, June 14, 2007

candy

semalam, saking ga tau mau nonton apa, aku iseng aja gonta ganti channel. pas kepilih RCTI, eh kok ada dialog: "Candy"

Candy? hmm....nama yang agak aneh untuk ukuran sinetron. jangan-jangan abis ini ada Anthony?

eh bener loh, ada Anthony. walah, jangan-jangan ada bunga mawar candy manis, Neil, Eliza, Stea, Archie, Albert a.k.a Paman William, Buppe, and last but not least.....Terry.

haiyah, beneran ada mawar candy manis. keluarga Audrey diubah jadi keluarga Adrian. ini sih nyontek komik Candy Candy. iya seh, anak-anak yang sekarang nonton paling ga ngerti apa itu komik CC, coz rak komik di toko buku udah beda banget. tapi kan kita-kita masih apal gitu. apalagi buat yang "khatam" CC entah berapa puluh kali ^_*

udah gitu, semalam kan ceritanya stop pas Candy "nembak" Anthony. hmm, brarti bentar lagi Anthony mati :D tapi Anthony kan ga seculun itu tampangnya. plis deeh. dan Archie juga harusnya lebih modis.

OMG, apa ga ada ide lain ya? ato kalo pun kudu adaptasi, ya mbok namanya diganti. Neil ama Eliza aja ada. trus tebakanku, tokoh Alfa itu ya si Albert. cuma di komik dia nyaru jadi pengelana pecinta binatang, di sinetron nyaru jadi pengamen.

hmm, abis ini komik apa lagi yang mau ditiru?

Mari Chan? Swan? Pop Corn? Topeng Kaca? Rose Of Versailles? Jendela Orpheus? Miss Modern? Sailor Moon? Pansy? atau sekalian The Duck of Mr Fredward?

kalo Swan, siapa ya yang bakal jadi Liliana? kalo bener-bener ada sinetronnya, itung-itung nonton balet gratis. tapi ga tau lagi kalo balet diganti tari Jawa ^_^

kalo Pop Corn, aduh aku ga relaaaa. komik pertamaku. Okita-ku gitu. yang bikin aku nangis termehek-mehek pas episode dia meninggal di gunung T_T

Topeng Kaca? tidaaakkk. ni komik mendorong aku ikutan teater :p dan sekeren-kerennya artis sinetron, Masumi teteup lebih keren. meski ga yakin sih ni komik bakal dibikin jadi sinetron. kan ceritanya tentang para aktris yang aktingnya luar biasa bagus. lah artis sinetron kita? antara ketawa ama nangis aja ga beda jauh.

Rose of Versailles? mungkin para punjabi itu bakal memajang rumah mewah sebagai pengganti istana dan reformasi 1998 sebagai ganti Revolusi Perancis.

Jendela Orpheus? hmm....bisa gitu mereka cari pengganti cerita yang nyerempet-nyerempet Revolusi Rusia? ntar dikira pendukung PKI lagi :D

Miss Modern? kalo ini, Windy pasti makin mencak-mencak ga rela. semalam aja dia udah bete gara-gara si CC dicontek xixixi

Sailor Moon? ha ha ha....udah keabisan jagoan ya? hayo siapa yang bisa meranin Ami, my fav ^_*

Pansy? ah ini kan kita udah perna bikin padanannya. kalo ga salah, perna ada kan sinetron tentang bayi yang diasuh monyet?

kelar semua komik serial cantik, mungkin para produser mau beralih ke serial misteri. tuh abisin dah segala Missing Face ato Pengantin Demos. kalo dah puas, geser ke Conan, Kindaichi, Kung Fu Boy, ato Flash of Wind.

aku jarang nonton dorama. tapi setauku, kalo komik dijadiin dorama, hasilnya keren. liat aja Hanayori Dango.

lah kita? udah komiknya bukan asli Indonesia, jiplakannya ancur lebur.

ps: pas YM-an sama Dian, ternyata semalam si Candy mau dibuang ke Kalimantan. hmm, pengganti Meksiko ya? dan kata Dian, Min Min juga udah dibikin tu sinetronnya. OMG......

pps: dulu tuh yang nayangin serial kartun Candy-Candy, RCTI juga bukan siy? kalo iya, aduh memalukan sekaliii. dulu nayangin serial asli, eh sekarang jiplakan

Wednesday, June 13, 2007

Maaf

Assalamualaikum anakku sayang,

sedang apa di dalam sana? hari ini giat banget olahraga. atau dah pengen makan cumi bekal makan siang Ummi?

anakku sayang,

Ummi tahu kamu tersiksa dengan bau asap rokok dan gas buang kendaraan. Ummi juga mengkhawatirkan dampak semua gas itu pada dirimu.

maaf kalau Ummi belum bisa membawa kamu ke tempat yang lebih sejuk, lebih bersih, lebih nyaman. tempat kamu bisa bernafas lega tanpa mengkhawatirkan racun-racun yang mungkin masuk.

anakku sayang,

tolong maafkan manajemen gedung yang tidak tegas dalam menetapkan area bebas asap rokok. mungkin bagi mereka asap rokok itu baik bagi kesehatan. mungkin mereka luput membaca peringatan di tiap kemasan rokok. atau mungkin mereka lupa membuat satu ruangan khusus merokok di tiap lantai. yah kalau ruangan itu ada, jelas pendapatan dari sewa gedung akan berkurang kan? dan harap maklum, pemilik gedung ini adalah salah satu asuransi besar di Indonesia. kamu tahu kan berapa besar premi asuransi yang bisa mereka raup dari orang-orang cemas seperti kita?

anakku sayang,

tolong maafkan juga rekan-rekan kerja Ummi yang tetap merokok meski mereka berdalih sedang dalam ruangan berbeda. mungkin bagi mereka, yang penting hembusan asap putih itu tak sampai ke hidung kita. padahal yang namanya racun, akan tetap melayang meski tak kasat mata.

tolong maafkan juga para tenant lain yang menganggap koridor adalah daerah untuk merokok. mungkin bagi mereka, janin perlu diperkenalkan sejak dini dengan kenyataan udara Jakarta yang penuh asap.

anakku sayang,

itulah kenapa Ummi bersikeras ingin melahirkanmu di kota kelahiran Abi-Ummi. kota yang, Insyaallah, lebih bersih dan sejuk udaranya ketimbang Jakarta. Ummi ingin udara pertama yang kamu hirup adalah udara segar, bukan campuran berbagai racun membahayakan. Ummi ingin kamu melihat tegaknya gunung, bukan gedung yang menjulang. Ummi ingin kamu mendengar kicau burung, bukan raung kendaraan yang memekakkan telinga.

anakku sayang,

sabar ya. keadaan kita masih jauh lebih baik ketimbang banyak ibu-ibu hamil lain. ada yang terpaksa bekerja di lingkungan yang jauh lebih keras ketimbang Ummi. ada juga yang hidup serumah dengan perokok. or worse, bekerja di pabrik rokok. mereka bisa bertahan. jadi kita juga harus bisa.

alhamdulillah Abi bukan perokok. dan alhamdulillah kita tidak bekerja di pabrik rokok. asal tahu ya Sayang, bau saus rokok itu bisa bikin muntah.

anakku sayang,

tetap sehat di dalam rahim ya. persiapkan diri sebaik mungkin untuk lahir ke dunia.

btw, kalau kamu paham yang Ummi maksud, tolong tendang dong. ntar Ummi beliin bola deh.

Wassalamualaikum

Tuesday, June 12, 2007

tenggang rasa

kasus I:
petang hari di stasiun Pondok Ranji. kereta ekspres kedua baru sampai. seperti biasa, lalu lintas langsung macet. tukang becak, ojeg, dan sopir angkot berebut penumpang. beberapa angkot ngetem di sekitar jalur keluar stasiun. walhasil, macet total. lha wong jalan seuprit gitu.

masih macet, terdengar sirene tanda kereta ketiga akan masuk stasiun. suasana jadi makin ramai karena banyak motor dan beberapa mobil masih terjebak di jalur kereta. meski sudah diklakson berkali-kali, angkot yang ngetem tetap tak bergeming. udah gitu, kendaraan dari arah berlawanan "memanfaatkan" situasi dengan mengambil jalur si angkot. bener-bener stuck.

di detik-detik terakhir, jalur kereta berhasil dibersihkan dari kendaraan. tapi ga lama, karena kejadian di atas berulang lagi saat kereta barang dari arah Serpong melintas. walhasil, buat keluar dari stasiun aja kami perlu waktu sampe dua puluh menit.

maunya sih aku husnudzon, mungkin si sopir angkot bener-bener butuh duit jadi rela budeg diklaksonin. tapi apa iya harus mengambil resiko mengorbankan sekian banyak pengguna jalan raya lainnya? udah tau tu jalan sempit banget, kok ya masih ngetem pas kereta lewat? kalo ada yang terjebak di jalur kereta gara-gara macet akibat ulahnya, trus tersambar kereta, mau gitu dia tanggung jawab?

kasus II:
menjelang pukul 22.00, mata udah lima watt. tahu-tahu terdengar bunyi BLAAARR....DOOORR.... aduh apa itu? petasan rupanya. susul menyusul cukup lama. mungkin ada anak-anak kampung yang mengira Ramadhan datang lebih awal. well, Ramadhan bukan berarti kamu boleh nyalain petasan yah.

maunya sih aku husnudzon juga. mungkin mereka menginginkan kami juga merasakan derita warga dunia yang hidup di tengah konflik, di mana bunyi bedil dan meriam menggantikan kicau burung. tapi apa iya harus dengan cara seperti itu? membunyikan petasan pada saat sebagian besar warga bersiap tidur? kan mending duitnya disumbangin aja buat Palestina :D masih untung kami ga jantungan.

Monday, June 11, 2007

nama

suatu siang, di sebuah pameran buku di kawasan Senayan, seorang istri asyik membuka-buka buku tentang nama-nama bayi.

Istri: "Yang, gimana kalo DD kita kasih nama Kautsar?"
Suami: "Kautsar? trus panggilannya apa?"
Istri: "Kau"
Suami: "............................"

masih lama sih. tapi memilih nama anak mulai terasa seperti mengumpulkan kepingan puzzle. untuk satu gambar yang sama, kepingnya belum tentu serasi :D

Friday, June 08, 2007

Yoki


Opung Marpaung, tetangga sebelah rumah kami, punya doggie yang tampak lutu, si Yoki. kalo diliat sepintas, ni doggie putih, bulunya lebat, nggemesin. tapi kalo udah menggonggong, huaa..mending kafilah berlari deh.

pas kunjungan pertama ke rumah Opung, kira-kira enam bulan lalu, kami dikagetkan sama gonggongan Yoki. ga cuma menggonggong, tapi juga lompat kaya mau menyerang. udah gitu, Opung cerita kalo Yoki suka gigit tamu yang ga dikenal. udah deh, dalam hati langsung memutuskan, kalo ga penting-penting amat, ga bakal masuk rumah Opung. daripada digigit. doggie serem gitu.

kalo dipikir-pikir, ada untungnya juga Opung piara Yoki. berhubung dia anjing paranoid, ada tukang nasgor lewat aja, udah deh menggonggong ampe serak :D pokoke ga bisa liat orang asing dah. mayan kan ada alarm alami, gratis lagi ^_^

eh ndilalah, kira-kira dua pekan lalu, ada yang punya pendapat lain tentang Yoki. jadi ceritanya aku lagi pulang cepet, jam lima udah nyampe rumah. pas lagi leyeh-leyeh, eh ada anak kecil main-main di depan rumah. kok bukan anak tetangga sekitar ya? wajahnya ga familiar. trus mereka pake manggil-manggil Yoki. en tumben-tumbennya, Yoki diem aja. hmm....apa alarm kaki empat ini lagi sakit?

tau-tau ada bapak-bapak lewat, trus bilang gini ama tu anak-anak:
tuh si Yokinya, ati-ati. galak lho
si anak-anak ngejawabnya dong....

ga galak kok. tu diem aja. katanya anjingnya gede kaya beruang kutub. ini sih kecil. katanya bulunya tebel. tebel apaan?
hua ha ha ha....gimana kalo Opung denger yah?

buat aku menakutkan, buat mereka cuma mainan :D

ps: Yoki rada-rada mirip foto di atas, ilangin aja item-itemnya, trus tampangnya diimutin dikit.

Thursday, June 07, 2007

dunia tanpa internet

tiga hari internet kantor mati. bener-bener jadi mati gaya........

ah iya, Baby skarang udah 400 gram. BB ku naik 2,5 kg lagi ^_^ tendangan Baby udah kenceeeng sampe bikin emaknya bangun. herannya, dia nendang paling kenceng pas final Champion lalu. sabar ya Nak, ntar kita nabung buat ke Anfield :D

wiken superbusy. jadi pembelanja buat Mela, jadi MC ultah Reina yang pertama, trus kondangan ke Purwakarta. niat tampil cantik pake baju pink gagal total coz bajunya udah kesempitan. akhirnya kabur lagi ke baju jaman SMA yang ga tau gimana, masiiih muat.

dan akhirnya aku+Fath udah nyicil barang buat Baby. BUKU. kayanya ni anak lom lahir, udah butuh rak buku sendiri. ada yang mau nyumbang?