Tuesday, July 31, 2007

Kaus Kaki

seiring kian buncitnya perut, aku makin kesulitan pake ato ngelepas kaus kaki sambil bungkuk-bungkuk kaya dulu. boro-boro mau akrobat berdiri satu kaki. jadi tiap kali berkutat sama kaus kaki, ya mau ga mau kudu duduk bersila dulu. kenapa ga di kursi? rumah kami kan minimalis, jadi kursi cuma atu, model kursi warung bakso pula xixixi. berhubung lokasi kursinya ga strategis dan bentuknya ga ergonomis *halah*, jadi jarang kepake. *sebenernya lebih karena males aja seh he he he*

tapi ritual duduk-bersila-lepas-kauskaki berakhir beberapa waktu lalu. begitu nyampe rumah, lepas helm+taruh tas, tau-tau Fath teriak pas aku mau lepas kaus kaki.

Fath: "diem di tempat. udah jangan gerak"
nYam: *bengong, teteup mau duduk*
Fath: "dibilangin jangan gerak"

dan tahu-tahu dia duduk bersila, lalu melepas kaus kakiku. kupikir hanya untuk hari itu. ternyata tiap hari.

speechless

aku bahkan ga pernah masangin ato ngelepasin kaus kaki Fath. paling banter nyiapin sepatunya aja. Fath? tiap pagi nyiapin kotak bekal+memastikan aku dah masukin dompet+HP. kadang bawain sendalku ke depan. plus memastikan aku bawa vitamin+pisang. itu aja dah menolong banget, coz aku sering keburu-buru siap-siap tiap abis masak. dan sekarang pake acara ngelepas kaus kakiku pulak. tenang-tenang....aku ga ngelunjak dengan minta dia masak he he he

hayuu, yang suaminya ngelepasin sepatu ato kaus kaki istri, angkat tangan!!!

rasanya tambah sayang ama Fath

i love you, Husband

ps: aku ga pengen nanya gimana baunya ha ha ha

Monday, July 30, 2007

dan pemenangnya adalah.....

IRAK

makasih ya udah balas dendam Indonesia xixixi

btw, Paspampres ga perna liat perayaan kemenangan ya? tenang aja, SBY ga diapa-apain. duh kalian ngerusak suasana deh. segitu paniknya gara-gara SBY dikerubut pemain. mereka kan main bola ga bawa bom.

ah iya, kayanya pemain Irak bisa lari kenceng karena dah biasa lari menghindari sniper ato bom yah. trus bisa main nothing-to-lose selain karena target dah tercapai (perempat final), trus mungkin selama latihan denger bunyi ledakan. jadi sorakan penonton? alah itu mah keciiil.

ps: AFC, itu kenapa si botak Al Badwawi masih dipasang??? ga punya wasit lain kah???

apdet:
ternyata tim Irak latihan di Yordania yah? hmm, mungkin sambil latihan, mereka deg-deg juga. mikir apa keluarganya selamat, utuh, ga kurang suatu apa.

Wednesday, July 25, 2007

Pemulung


ceritanya, aku niat ASI eksklusif buat Baby. apalagi sejak dikomporin Windy ikutan Pesat, jadi makin mantap buwat kasih ASI meski harus ngantor. duh, aku ikutan Pesat tu kan sejak lom jadian ama Fath deh kayanya. dah lama juga ya ternyata he he he.

ngobrol-ngobrol ama Fath, alhamdulillah dia dukung banget. ortu+mertua juga dukung. malah Ummi dah nanya, ASI ku dah keluar ato belum. coz pas dulu hamil, ASI Ummi dah keluar mulai bulan ketujuh. bahkan si Haikal, yang notabene kerja di produsen susu, ngelarang aku kasih susu formula. katanya, ntar susu bubuk buat emaknya aja. mau berapa kilo juga dia bikinin stok deh. yang penting, ponakannya dapet ASI. uuu....i luv my family

beberapa waktu lalu, aku join ke milis ASIforbaby buat nambah info. dapet info soal perah memerah ini. hmm, jadi nyimpen ASI perah itu bagusnya di botol beling? ya ya ya, brarti kudu mulai siap-siap. daripada pas mau balik ngantor, lom siap apa-apa.

akhirnya sambil belanja, suka liat-liat wadah yang kira-kira bisa dipake buat simpen stok ASI perah. waiks, kok mahal juga ya itu barang merk L&L. plastik lagi. sek sek, cari info lagi.

OK, baca di milis, ada botol buat ASI merk Medela ato Avent. coba cek ke apotik, alamakjan....mahal bangeeed. buat tiga botol aja 140 rebu!!! ato kalo mau beli botol beling buat ASI, ke klinik laktasi St Carolus aja. duh, apa ga ada yang deket aja ya? ke Salemba bo. Fath udah ogah aja kalo harus naik motor ke sana. ya sud, coba cari alternatif lain.

dapet info, bisa pake bekas botol You C 1000 en tutupnya coba diganti ama tutup Zestea dan sejenisnya. wah boleh nih, kan beling juga tuh. harganya si UC murah lagi.

tapi sapa yang mau minum? aku dan Fath sama-sama bukan konsumen UC ato teh-teh kaya gitu. kita kan Sosro-lover ^_^ dah kapok coba teh dengan berbagai rasa itu. yang ada malah ga abis. kalo pun minum suplemen, Fath udah cocok ama si Supradyn. sedangkan aku, kalo ga kepaksa, ga usah suplemen deh. makan aja yang bergizi he he he....

akhirnya aku iseng kirim YM ke semua temen kantor. isinya, kalo mereka beli UC ato Zestea ato apa lah itu teh namanya, tulung botol+tutupnya kasih ke aku. kalo di tutup botol ada stiker berhadiah, ambil dulu deh.

bener-bener kaya pemulung ya. demi Baby xixixi.

tapi tetep aja, aku niat ke St Carolus pas istirahat. dari Sudirman kan ga jauh-jauh amat yax. pas Jum'atan gitu naik taksi. sekalian pengen tau kaya apa siy klinik laktasi itu. kali-kali suatu saat perlu ke situ.

doain sukses kelahiran+ASI eksklusif yaaa....

ps: pagi ini, di mejaku ada satu botol kosong UC1000. alhamdulillah......makasih Ogi ^_^

poto botol UC dari sini

Monday, July 23, 2007

Week 29

BB: 53 kg

BB Baby: 1100 gram

tensi: 90/70. turun lagi T_T.....sate kambing+kambing guling dong...

notes:
1. udah belanja baju Baby+nitip beberapa barang lagi buat dibeliin oleh Mama+Ummi. ntar kalo kami beli semua sendiri, bisa-bisa ga ngerasa punya cucu lagi xixixi
2. senam hamil pertama. enak juga ya. jadi tau kalo posisi badan selama ini rada-rada ga bener. diajarin macam-macam. yang kecian, Fath. dia kan nemenin, tapi ga bole masuk ruangan. jadi nunggu aja di luar. kelar senam hamil, kan dikasih snack+minum. aku keluar dengan tampang segar+kenyang, Fath menyambut dengan tampang kelaparan ha ha ha....
3. masih blom tau di mana tempat beli botol beling yang murmer buat simpen stok ASI. rata-rata pada bilang di St Carolus. Fath ogah naik motor ke Salemba, jauh banget. ada yang tau di mana beli botol beling murmer? maksimal daerah Kebayoran Baru yaaa....
4. satu per satu, proyek menjelang cuti udah selesai. beresin kamar belakang? done. beresin dapur? done, apalagi abis kita nemu tikus!!!! hiiih.....untung dah ketangkep. tinggal satu proyek lagi, lega deh aku.
5. kayanya aku ngidam deh. belakangan pengeeen banget tiramisu en chizkek. sayang telornya ga mateng yah. jadi tunda dulu deh. daripada daripada....
6. setelah menunggu beberapa bulan, akhirnya sampai juga di tanganku
HARRY POTTER AND THE DEATHLY HALLOWS
per hari ini, baru sampe bab 7. bener-bener dah ni buku, ga bisa ditaro *jitak JK Rowling*
7. Mela merit 20 Juli kmaren, tapi ga bisa dateng. kelupaan juga nanya, apa Ayah+Ummi jadi dateng. secara rumah Mela deket gitu....happy wedding ya Nek

Friday, July 20, 2007

0-1

this is it...........

akhirnya langkah terhenti sampai di sini.

terimakasih atas semua keringat, luka, dan air mata. terimakasih atas semua gol yang tercipta.

WE'RE PROUD OF YOU, GUYS......

____________________________________________________________

ceceran cerita dari Fath selama nonton:

Fath pegang tiket kategori 2. meski pesan di sektor 14A, ga tau kenapa bisa dapet tiket di sektor 11. ya sud lah...yang penting masih kategori 2.

pas masuk, ndilalah tempat duduk udah ditempatin orang lain. mau klaim dengan bukti tiket, bisa bikin gontok-gontokan. lagi bingung gitu, ngelirik ke bagian VIP di sebelah. wah kosong. boleh nih. akhirnya mereka (Fath n friends) lompat ke VIP. asyiiik....kapan lagi gitu.

dan namanya nonton sepakbola, secara langsung, di stadion, wajar dong ya kalo nontonnya sambil berdiri, teriak, ayun tangan, bikin mexican wave, atau nyanyi. eh pas Fath n friends berdiri buat sorak sorai, sama penonton VIP lain dibilangin gini:
eh duduk dong, jangan teriak-teriak
dzigh.........lo kira ini nonton orkestra yang kudu anteng duduk diem??? ini stadion Bung. udah gitu, pas timnas Indonesia lagi kejebak offside, ada yang komentar:
aaah....oper aja
dzigh dzigh.....itu offside Bung. lo mau oper juga percuma. udah disemprit.

jadilah Fath n friends dobel manyun. udah nonton langsung kudu duduk manis a la nonton orkestra, eh penonton di sekitarnya pada ga ngerti sepakbola. kalo gitu, apa bedanya ama nonton di TV?

aku? pas kick off, masih jalan kaki ke Stasiun Sudirman. sampe stasiun, beli tiket sambil ngintip TV di ruang petugas KAI. sampe si petugas komen:
si mbak, dari kmaren ngintip bola mulu. suka ya?
jadi malu. sepanjang jalan, puter Elshinta buat dengerin laporan pertandingan. pas denger KorSel bikin gol, refleks ngeluh sampe diliatin ama penumpang lain *malu tapi muka tebel*

turun Pondok Ranji, jalan bentar, cegat taksi (selama hamil dilarang naik ojek ama Fath), langsung meluncur sambil wanti-wanti ke pak sopir supaya aku ga ketinggalan babak kedua. si pak sopir ketawa ngakak sambil doain moga-moga Baby cowok xixixi

sampe rumah, shalat maghrib, nyalain TV. huh, nonton sendiri ga enak banget.

INI KANDANG KITA!!!

Wednesday, July 18, 2007

respek

emang ada orang yang cuma mikir pendek ke depan. cuma mikir yang-penting-gue-seneng.

ck

hargai dikit lah sekitar kita. apa susahnya sih?

Monday, July 16, 2007

belanja baju Baby

setelah beberapa kali ditunda, akhirnya Sabtu kemaren kami pergi ke ITC Cipulir buwat beli keperluan menyambut Baby. awalnya mau beli toko deket kampus, tapi disaranin ke ITC Cipulir. ya sud, coba aja. toh cuma sekali naik angkot ini.

niat awal juga mau nitip ortu belanja belanji. tapi dipikir-pikir, mending beli sendiri. ntar nitip ortu tuh barang-barang yang kita emang bener-bener ga ngerti kudu beli yang gimana. macam gurita bayi dll. lagian kalo nitip ortu semua, kecian lah mereka. blom tentu juga seleranya sama kan?

rencana berangkat jam delapan, akhirnya molor sampe jam setengah sepuluh. duh maceeet. sebelum belanja, udah googling ke sana sini, cari-cari nama toko baju bayi yang murmer di Cipulir. dapet nama toko Mery n Abang Adek. eh yang ketemu duluan, toko Mery di lantai 1. pas kita liat, tokonya emang gede, pelayannya ramah, sigap. ya sud lah, ke situ ajah.

untung kita bawa list barang yang mau dibeli+patokan bujet. kalo ga, haduh jebol deh pertahanan (dan dompet). kita duduk aja di dalam toko trus pelayannya ngambilin barang. bandingin merk ini dan ini, ambil yang ini. dan ga tau kenapa, kita coret segala warna pink. padahal lom tau Baby bakal cowo ato cewe. pokoke ambil warna netral dan pink kan ga netral yah. satu-satunya yang pink (itu juga cuma di renda) adalah kelambu buat bobo. abis ga ada stok lain. ada siy yang putih, tapi jaring-jaringnya agak gede. kuatir bisa ditembus nyamuk.

pas milih stroller, ibu Mery baik deh. dia ga nyaranin yang paling mahal, coz dia bilang beli aja yang sesuai kebutuhan. dia tunjukin atu-atu kelebihan+kelemahan stroller yang ada. pilah pilih, jatuhnya ke stroller pertama yang aku incar. ada pengaman buat tuas penutupnya, jadi kalo tuas itu ketekan, stroller ga langsung nutup. syerem kan kalo Baby lagi di dalam. mending bayar mahal dikit tapi lebih aman, ketimbang nurutin harga murah tapi tapi tapi....toh harga stroller kmaren masih masuk bujet.

giliran milih tas bayi, kita kompak maunya tas bayi yang not-too-Baby. jadi ga mau tas bayi yang bener-bener tampak tas bayi. abis kalo liat tas bayi, kok ya warna plus motifnya bayi banget. aku malah sempet niatan mau beliin tas olahraga gara-gara liat sale di Sport Station he he he. itu mah emaknya yang pengen ya

pas kelar belanja, yang ternyata menghabiskan waktu empat setengah jam, kami pulang dengan dua kresek supergede plus satu stroller ^_^ tinggal urusan cuci mencuci deh. lucunya, waktu ngecek belanjaan di rumah, Baby nendang terus tiap kali aku pamerin barang-barang dia. kesenangan abis dibeliin ini itu kali yaaa....

btw, selama belanja, setidaknya ada dua orang yang komentar soal tujuh bulanan. katanya pamali kalo belanja pas belum tujuh bulan. lah ada waktunya sekarang. gimana dong?

tinggal telpon rumah, nitip gurita bayi+pernak pernik buat dipake selama di Malang. biar ga berat pas mudik.

1-2

saat layar TV menayangkan nama wasit, aku dah ngerasa aneh. hmm, kita barusan ngalahin Bahrain dan sekarang lawan Arab Saudi. tapi kok wasit dari UEA ya? yakin nih bisa adil?

dan tu kan bener kan.....meski ga hafal plek keteplek aturan kartu kuning de el el, aku ngerasa kalo beberapa kali sempritan plus kartu kuning itu berlebihan. hiiih...geregetan.

paling nyesek pas udah menit terakhir, eh kebobolan. aaarrrggghhh....

tenang tenang. masih ada pertandingan lawan korea. kalo pake itung-itungan ngaco, kita kan dah ngalahin Bahrain. trus si Bahrain ngalahin Korea. jadi mustinya bisa dong kita ngalahin Korea ^_*

INI KANDANG KITA!!!

Friday, July 13, 2007

impossible

suatu petang, di stasiun Pondok Ranji, seorang suami menjemput sang istri.

Suami: Yang, malam ini aku ngerjain tugas kelompok lagi ya. ga pa pa kan? buat presentasi besok
*nasib mahasiswa semester sembilan, isinya tugas melulu*

Istri: ga pa pa. ntar bawa kunci aja

Suami: bener ga pa pa? kemaren kan udah aku tinggal. nanti garap tugas di tempat Sigit
*sehari sebelumnya, ditinggal garap tugas. dua hari sebelumnya, ditinggal dukung Indonesia vs Bahrain di Senayan*

Istri: ga pa pa. garap tugas ini. asal ga ditinggal buat ngapel cewe lain aja
*maksudnya becanda*

Suami: impossible

Istri: *langsung mempererat pelukan di pinggang Suami*

Wednesday, July 11, 2007

2-1

Fath pernah komentar, pemain timnas terganteng itu Ponaryo Astaman. hmm....ga tau juga sih. wajahnya emang bersih, tapi kan ga ngefek mau ganteng ato jelek. yang penting gocekannya. aku rada curiga, jangan-jangan komentar itu keluar karena Ponaryo pemain Arema ^_*

sayang, kemarin mister Ponaryo dan Mahyadi Panggabean cedera. semoga ga parah.

eniwei, BP n BS, thanks for your goals. Firman, makasih assistnya.

pak Polisi, tolong pengamanan diperbaiki. beberapa saksi mata, termasuk Fath, bilang di ring 1 alias di luar stadion, sama sekali ga ada polisi. piye tho?

Panitia, tolong ya, itu sistem TIKET dibenerin. masa masih banyak bangku kosong plus calo bertebaran? katanya sistem booking demi menghindari calo. kasih petunjuk jelas, di mana loket dan kapan tiket bisa dibeli.

suporter, tolong ya, meski wasit kasih kartu merah buat Indonesia sekalipun, jangan timpuk-timpuk. malu la gih, acara internasional gini. gara-gara kelakuan kalian, tiketku nonton Indonesia vs Korsel terancam batal. Fath kayanya ga ngizinin nih....huhuhu. terancam jual tiket deh T_T

semoga menang lagi pas lawan Arab Saudi. tapi jangan terlalu telak, ntar jatah haji kita dikurangi *mulai ngelantur*

INI KANDANG KITA!!!

Tuesday, July 10, 2007

pendidikan dasar

senin pagi. di kereta. berdampingan dengan seorang ibu yang tengah menuturkan keresahannya akan kelanjutan studi putri tunggalnya. anak semata wayang, baru lulus SD, berniat melanjutkan ke sebuah SMP di wilayah DKI Jakarta.

saya ga tahu kenapa, tapi anak saya dipersulit waktu daftar. katanya karena dari SD Islam, dari luar DKI. saya mau masukin dia ke SMP [menyebut satu SMP Negeri], karena dekat rumah. eh ga taunya susah banget. saya dimintain 15 juta. meski ada asuransi pendidikan, tapi jumlahnya ga segitu. padahal anak saya masuk tiga besar terus di sekolah. hari ini saya mau ke rumah neneknya, siapa tahu bisa daftar di sekolah dekat rumah neneknya. lalu saya mau ke Diknas, mau nanya, apa memang ada peraturan yang melarang siswa dari sekolah non-DKI masuk ke SMP DKI.
kenapa harus SMP DKI?

biar nanti SMA nya bisa di DKI juga. ya tahu lah Mbak, rata-rata SMA yang bagus di DKI semua. kalau mau di luar DKI, ada swasta. saya ga punya uang.
malamnya, ada dialog di Metro TV tentang pendidikan untuk semua. menghadirkan Arif Rahman dan ex-Putri Indonesia yang sekarang jadi anggota DPR. dengan berapi-api, Angie memaparkan berbagai hal seputar pendidikan dasar. persis janji-janji masa kampanye. mungkin sebelum acara, dia menghafal semua materi kampanye.

itu kan idealnya
kata Arif Rahman, kalem.

setiap kali mendengar pendidikan dasar sembilan tahun, aku teringat lagi wajah kusut ibu-ibu di kereta itu. satu anak, lima belas juta rupiah. mungkin dalam hati, diam-diam dia bersyukur hanya diberi amanah satu anak. bagaimana kalau dia punya lima anak?

lama-lama, pendidikan dasar sembilan tahun jadi kaya ibadah haji ya. WAJIB, bagi yang mampu.

Monday, July 09, 2007

tiket Piala Asia 2007

Dear PSSI,

sejak awal menikah, menonton laga Piala Asia 2007 adalah salah satu keinginan kami. dan saat kami booking tiket, rasanya separo langkah sudah terayun. apalagi mendengar sistem pertiketan yang lebih profesional (katanya). kami harus pesan dulu, kemudian menukarkan kuitansi sambil membawa bukti identitas diri H-3 pertandingan yang dimaksud. konon, untuk menghindari pemalsuan tiket. oh, boleh juga. setidaknya kami ga harus antre berdesak-desak di loket pada hari H pertandingan.

maksud hati beli tiket VIP, apa daya kapasitas dompet tak mencukupi. kami cukup puas membeli tiket kategori II. dengan bayangan sistem pertiketan baru, suasana stadion baru, dan perhelatan berskala internasional, membuat kami yakin Indonesia bisa menjadi tuan rumah yang hebat. apalagi senyum manis dan kata-kata ramah petugas penjualan tiket meyakinkan kami akan kesiapan kalian menjadi penyelenggara.

Dear PSSI,

sabtu pagi lalu, suami saya tercinta berangkat dengan penuh semangat menuju Gelora Bung Karno demi menjemput selembar tiket Indonesia vs Bahrain. dalam bayangan kami, berhubung kami sudah membayar lunas, tentunya penukaran tiket bisa berlangsung cepat.

tapi apa lacur, sesampainya di sana, panpel mempingpong suami dan entah berapa banyak calon penonton. katanya harus ke Plaza Barat Senayan. lalu harus ke sini. lantas ke sana. dan tahukah kalian bagaimana akhirnya sistem penukaran tiket itu berlangsung?
1. semua calon penonton antre di luar pagar stadion.....duhai, itu Jakarta mulai panas terik.
2. satu petugas berjalan menuju satu calon penonton, mengambil kuitansi+KTP, lantas kembali ke kantor Squash untuk mengambil tiket. FYI, kantor Squash bersebelahan dengan pintu pagar tempat antrian mengular.
3. di kantor Squash, data calon penonton diinput ulang, tiket dikeluarkan, lantas dibawa oleh petugas yang sama.

semua proses itu menghabiskan waktu sedikitnya 15 menit untuk SATU calon penonton. dan sepanjang proses itu, ada sederet bodyguard yang berjaga di balik pagar, entah untuk apa. mungkin menjaga supaya tidak ada kerusuhan. lagian, gimana mau ga niat rusuh, kita datang baik-baik untuk nuker tiket, eh diperlakukan kaya gitu.

Dear PSSI,

pakai logika sederhana aja deh. para calon penonton yang datang mengambil tiket, kan udah bayar. kalau udah bayar, lebih mudah diatur. lagian saat pesan, kan udah tercantum si X pesan tiket pertandingan apa, kategori apa, sektor berapa. kalau ada calon penonton yang kemarin datang tapi belum pesan, kan bisa dipisahkan. algoritma penukaran tiket kalian tuh kaya apa sih? lagian, ya mbok sadar, yang berniat nonton itu ga cuma warga Jakarta. ada ratusan suporter dari Malang, Semarang, dan daerah lain yang rela menuju Jakarta demi mendukung timnas Indonesia. kalian sudah menghina mereka dengan manajemen tiket amburadul seperti ini.

waktu kami pesan, mulut kalian manis dipenuhi janji-janji surga. waktu kami mengeluarkan uang untuk membayar, mata kalian berkilau-kilau kesenangan. tapi waktu kami menagih tiket, hak kami, malah kalian perlakukan seperti suporter kampungan yang ingin menonton tanpa bayar. hei, harga tiket ini berkali-kali lipat harga tiket biasa ya.....

Dear PSSI,

malam itu, kami dapat kabar bahwa kekacauan itu karena tiket terlambat datang dari AFC. kalau memang itu penyebabnya, apa susahnya sih pasang pengumuman yang isinya meminta para calon penonton datang keesokan harinya? itu kan lebih baik ketimbang memanggang mereka di terik matahari Senayan dan mempingpong mereka ke segala penjuru Senayan dengan alasan yang tak jelas.

Dear PSSI,

suporter sepakbola Indonesia mungkin salah satu suporter paling fanatik di muka bumi. meski kami mengutuki penyelenggaraan liga yang centang perenang, meski kami tak habis pikir dengan kualitas timnas, tetap saja kami ingin menyemangati kalian. harus bagaimana lagi sih kami menunjukkan rasa cinta kami pada sepakbola nasional?

sungguh aku penasaran, apa kalian masih berpegang pada pakem lama: kalau bisa dipersulit, kenapa harus dipermudah?

duh, ngurus tiket aja ga becus, gimana mau ngurus timnas? dan kalian ga minta maaf pula atas kericuhan kemarin. kalian pikir kami datang ke Senayan ga pakai waktu? ga pakai uang? kalian kira kami ga ada kerjaan lain selain antri tiket?

Dear PSSI,

aku jadi ingat tema Munas PSSI yang lalu, kalau ga salah Bermimpi menuju piala dunia 2020...bener ga? ya ngimpi aja deh. wajar kok kalau kalian pakai tema mimpi. mungkin dalam mimpi, kalian sukses besar menyelenggarakan Piala Asia. padahal urusan tiket aja ga beres.

Dear PSSI,

bakat bintang sepakbola, kita punya. suporter yang fanatik, kita punya. pengurus persepakbolaan nasional yang profesional???? itu masih dalam angan-angan

Regards,


Ni'am

Thursday, July 05, 2007

sedotan


tahu minuman kemasan dalam kotak kan? macam susu UHT, teh kotak, atau minuman rasa buah. biasanya minuman semacam ini udah disertai sedotan. jadi tinggal lepas sedotan, buka, trus minum deh. si sedotan juga biasanya yang berulir. panjangnya juga sudah diatur sesuai ukuran kemasan, jadi konsumen ga perlu repot mengira-ngira berapa dalam sedotan harus masuk.

ada beberapa toko (biasanya swalayan) yang melepas sedotan itu dari kemasan. mungkin karena ga ingin konsumen minum sebelum bayar. jadi silakan bayar dulu, lalu sedotan akan diberikan setelah bayar.

ga masalah sih, asal sedotan yang diberikan kemudian memang sedotan yang diperuntukkan bagi minuman itu. para produsen minuman kemasan tentunya udah merancang sedemikian rupa supaya sedotan yang disertakan memang sesuai dengan minuman (dan kemasannya) yang mereka produksi. sedotan untuk kemasan kecil tentunya lebih pendek ketimbang untuk kemasan besar. sedotan untuk minuman dengan bubble-bubble di dalamnya tentunya lebih "ndud" ketimbang sedotan untuk air mineral.

aku sering beli susu UHT dan beberapa kali sedotannya sudah dipisah. sayangnya (atau sialnya?) sedotan pengganti itu bukan sedotan default, tapi udah diganti dengan sedotan untuk air mineral. iya sih, fungsinya sama. tapi tingkat kenyamanannya kan beda. berhubung sedotan air mineral lebih pendek, jadi ujung sedotan yang tersisa di luar sedikit sekali. apalagi kalau beli yang ukuran 250 ml. sedotannya bahkan lebih pendek ketimbang kemasannya. lah aku disuruh minum pake apa? semalam tu, sampe menjungkir balik kemasan susu demi beberapa teguk yang masih tersisa. rugi dong beli 250 ml tapi cuma bisa minum ga sampe 200 ml?

jadi mikir, itu toko-toko yang seenaknya melepas sedotan dan tidak menggantinya dengan sedotan yang sepadan, apa emang ga menghargai riset produsen ya? ga mikir bahwa untuk hal seremeh sedotan, itu adalah hasil riset yang butuh waktu dan dana. mungkin bagi mereka, yang penting ga ada konsumen minum sebelum bayar. yang penting ga rugi. toh masih dikasih sedotan. perkara sedotan itu cocok ato ga, sebodo amat. perkara setelah itu konsumen kesulitan karena sedotan yang ga sesuai, sebodo amat.

ya sama aja dengan motor-motor yang tetap melintas (sambil ngebut) di trotoar, meski tahu trotoar itu untuk pejalan kaki. iya sih, trotoarnya gede dan bisa dilalui motor. tapi kan bukan peruntukannya. dan kenyamanan plus keamanan pejalan kaki juga terganggu. trotoar tidak didesain untuk kendaraan.

sama juga dengan orang yang menggunakan toilet duduk dengan cara jongkok sampe dudukan toiletnya retak. iya sih, fungsinya memang buat BAB dan BAK. tapi kenyamanan+kesehatan pengguna toilet lain terganggu. emang enak lagi kebelet trus ilfil gara-gara ada sisa tanah di dudukan toilet? toilet duduk tidak didesain untuk diinjak. mungkin para pengelola gedung atau mall bisa mulai berpikir untuk menyediakan toilet jongkok, mengingat ga semua orang Indonesia bisa dan terbiasa menggunakan toilet duduk. plus selalu sediakan air tentunya (ingat di satu mall yang bener-bener kering, sampe basuh aja pake tisu.....huh)

dan ga jauh beda dengan orang yang mungkin karena kelebihan uang dan nafsu modifikasinya tinggi, lantas mengotak atik lampu kendaraan. entah dengan modifikasi lampu sign supaya bisa kedap kedip kanan kiri berganti-ganti tiap beberapa detik, terus menerus meski dia tidak hendak belok ke mana-mana. entah dengan mengganti warna lampu kendaraan dari merah atau kuning jadi ijo ato ungu. itu warna lampu kan udah ada konvensinya. produsen merancang lampu itu juga pake riset. kalau seenaknya diganti, kan bisa jadi membahayakan pengguna jalan lainnya. tapi ya mungkin mereka ga peduli, yang penting modifikasi :D

mungkin sama juga sama cagub yang dah tau belum waktunya kampanye, tapi iklan pilihlah si X udah bertebaran di TV dan jalanan. kecian kan KPUD, udah merancang jadwal tapi diinjek-injek, dilanggar, ga ditaati xixixi

kok dari sedotan, nyambung ke kampanye ya? kayanya ga nyambung deh

foto sedotan diculik dari sini

Wednesday, July 04, 2007

bersolek

pagi ini, seperti biasa dianter Fath ke Pondok Ranji. turun dari motor, langsung ke loket. lah kok papasan sama tentara? bawa senjata laras panjang pula. seremnya, tu tentara kan tinggi yah. senjatanya ada di pinggang, dan moncongnya mengarah persis ke perutku!!! haduh, itu kalo mendadak meledak, kan mampus awak..........

refleks aku megang perut. rupanya si tentara sadar trus langsung nutupin moncong senjata plus nurunin dikit. aduh Bapak, sumpah saya belum ada niat ngebom Pondok Ranji. meski kereta sering telat, meski kondisi stasiun masih semrawut, saya masih cinta kok sama Pondok Ranji. serem huhuhu.....

pas beli tiket, aku tanya ke petugas. ternyata SBY mau datang buat meresmikan jalur rel ganda Serpong. hohoho, pantesan ada penertiban. bahkan satpam yang biasanya cuek beibeh, mendadak rajin ngambil sampah sepanjang rel. trus anak-anak yang jualan koran, diwanti-wanti buat ga jualan sejak jam sepuluh. yang lebih hebat lagi, atap kereta ekonomi kosong. biasanya kan antara penumpang di gerbong ama di atap kereta, sama banyaknya ^_^

jadi mikir, apa harus dipoles segitunya demi presiden ato penggede? biarkan mereka lihat sengsaranya naik kereta ekonomi. kalo perlu, suruh mereka naik kereta ekonomi yang ga manusiawi itu. biarkan mereka merasakan kereta yang telat, peron yang kekurangan tempat duduk dan tidak ada larangan merokok, plus copet di mana-mana.

apa gunanya penertiban sehari kalo besok-besoknya tetep aja? sekeren-kerennya make up, tetap harus dihapus kan? daripada jerawatan. kan lebih baik kalo wajah dirawat, jadi tanpa make up pun ga malu-maluin kalo harus ditampakkan di muka umum.

bersolek sehari, cemong setahun :D

Tuesday, July 03, 2007

week 26

BB: 52. total dah naik 8 kg sejak sebelum hamil. wow....

BB Baby: 950 gram. brarti bulan ini BB Baby naik 450 gram. banyak juga ya.

Notes:
1. sebulan kemarin hobi banget makan manis-manis. bahkan Tango yang biasanya satu bungkus kecil aja udah cukup, eh bisa abis satu pak gede. rakus ato bawaan bayi yah? konsumsi es krim berkurang. dari seliter seminggu, jadi seliter per dua minggu, dan sekarang seliter sebulan :D

2. dapet vitamin segede hombreng. buat orang yang minum pil kecil aja kudu pake pisang, DHA kemarin itu bener-bener siksaan.

3. memanfaatkan kado ultah, jadi mulai rutin jalan pagi. rute: rumah-jalan raya ceger-keliling kampus STAN. badan jadi segeeer

4. dah booking tiket Piala Asia, Indonesia vs Korsel. maunya nonton semua pertandingan, tapi mengingat kondisi lagi hamil+harga tiket yang lumayan bikin bokek, cuma satu deh. Fath nonton semua pertandingan Indonesia. kapan lagi bisa menunjukkan semangat nasionalisme. tiket kategori II (yang kita beli) 75 rb T_T ada yang lebih murah, tapi itu berarti aku kudu puas nonton dari ketinggian+naik tangga lebih banyak. untung udah nabung dari kemaren-kemaren :D

Monday, July 02, 2007

keledai

ya ya ya, mungkin aku keledai tolol yang kejeblos di lubang yang sama dua kali.

setelah "ngambeg" ama Giant Ciledug, akhirnya wiken kmaren kami belanja lagi ke situ. beberapa hari sebelumnya, karena Fath sakit dan aku harus pulang naik bus, aku sempet belanja ke Giant. dan ya, mayan lah. ga ada kejadian-kejadian menyebelekeun ^_* udah gitu, lagi ada promo beberapa barang yang kami butuh, rak buku+container yang susun-susun tu. rencananya, rak buku buat persiapan semesteran Fath+tambahan buku Baby, container buat baju-baju Baby.

ya sud, Sabtu jalan deh ke Giant Ciledug. sempet binun apakah mau sekalian belanja bulanan atau ga, tapi daripada belanja lagi, akhirnya belanja bulanan sekalian. ambil minyak goreng, sabun, selai buah+coklat, susu UHT kecil, macam-macam dah. meski rak buku yang kami incer dah abis, masih nyantai. ya anggap aja lom rejeki. moga-moga ada promo rak buku lagi ^_^

antri di kasir, alhamdulillah cepet. pas dah giliran kami, kok ini mbak-mbak asisten kasirnya kaya lagi emosi ya? jadi dia kaya lagi curhat gitu, nyerocos teruuus sambil masukin barang ke plastik. nah ga tau gimana, si Mbak kasirnya ketularan. pas mau cek barcode container, dia ngebuka+tutup container dengan kasar!!! dibanting-banting gitu, apalagi nutup ga pas, ama dia didorong-dorong. aku dah mau protes aja, tapi keduluan Fath. Fath bilang: Mbak, pelan dikit dong, jangan dibanting-banting gitu.

nah, pas bayar, aku sodorin ATM M*****i. pas digesek, struknya ga keluar-keluar. si Mbak kumat lagi, itu gesekan kartu kredit dipukul-pukul!!! OMG, ntar kalo rusak gimana? baru setelah itu dia nanya, ada kartu lain atau ga. akhirnya aku bayar tunai aja lah, daripada kasih kartu lain tapi melihat adegan pemukulan lagi. apalagi ngeliat tampang Fath yang udah asem banget gara-gara insiden pembantingan tutup container, mending buru-buru pulang dah.

setelah bayar, ambil barang, lho kok cuma satu plastik? biasanya kan dipisah-pisah ya, mana toiletries, mana makanan mentah, mana makanan siap saji. pas kuintip, yang dipisah cuma sabun cair. sikat gigi-pasta gigi-minyak goreng-santan instan-susu UHT-selai dicampur jadi satu. hueee.....lagi kampanye hemat-plastik-demi-masa-depan-planet-bumi ya? ya sud, taro plastik belanjaan di troli pelan-pelan, takut botol selai pecah.

sampe rumah, aku cek satu-satu. lho kok ini tutup botol selai coklat penyok? di tiga tempat pula. ga bisa nutup rapet lagi deh. apa tadi si Mbak asisten kasir ngebanting ni botol selai pas masukin ke plastik ya? abis aku kan naro belanjaan di troli dengan hati-hati. trus pulang naik taksi, belanjaan juga aku pangku. pahaku kan ga sekeras itu sampe bikin tutup selai penyok.

aaaarrrrrrgggggghhhhhh...........ga lagi-lagi dah. dah niat mau telpon manager on duty yang waktu itu nelpon aku, tapi ga usah lah. dah bueteeeeeee. kapok ke Giant Ciledug lagi. kirain dah berubah, ternyata oh ternyata

abis makan siang, kami ke Alfa coz ada beberapa barang yang emang sengaja ga dibeli di Giant. ahuhuhu, ramahnya. bagai langit dan bumi gheneee.

kok lama-lama aku jadi kaya marketing Alfa ya?