Posts

Showing posts from August, 2007

sepuluh bulan

Image
pernah ga menatap orang tersayang dan tahu-tahu air mata menetes

rasa sayang yang bikin sesak itu muncul lagi

persis seperti saat meng-iya-kan pinangannya

dan seketika ga kebayang kaya apa hidup tanpa dia

ini sindrom yellow sumellow bumil ato.....





*sepuluh bulan sudah kita menikah. i love you, Husband*

antri dong

Lokasi: loket pemesanan tiket Stasiun Gambir

Waktu: sekitar pukul 08.15

Kronologi:
aku lagi pesen tiket kereta Gajayana buat pulang ke Malang. sekalian jemput Nia, my sister-in-law yang sedianya mau tes CPNS. si petugas lagi nanya, mau tempat duduk berderet ato depan-belakang, coz aku beli empat tiket sekaligus. eh ndilalah, ada bapak-bapak menyorongkan formulir pemesanan tiket. OMG, aku bahkan belum mengeluarkan uang untuk bayar tiket.

nYam: "sabar dong Pak, antri dulu"
si Bapak: "yah sama aja kan Mbak. pesanan saya juga dilayani belakangan"
nYam: "ya ya ya....dalih deh lu"

FYI, di belakangku tuh ada kali empat orang antri, dan si Bapak nyelonong aja gitu dari samping.

si Bapak beruntung. aku lagi ga mood berdebat. kalo lagi mood, aku pengen bales:
yang namanya antri, tunggu sampe orang di depan Bapak menyelesaikan transaksinya. lagian Anda kan nyelonong gitu aja. liat dong yang ada di belakang saya
rupanya perut kosong karena belum sarapan bisa bikin mood berdeba…

Gajah Mada

mal yang paling nyebelin di Jakarta? Gajah Mada Plaza.

kenapa?

karena logonya gajah pink!!!!

plis deh, Gajah Mada itu nama tokoh. bukan nama gajah. bukan Bona si gajah pink berbelalai panjang. yang bikin logonya ga pernah belajar sejarah ya?

ya ya ya, aku tahu bikin logo itu ga gampang. tapi aku curiga, jangan-jangan sejak awal perancangan logo, mind set pembuatnya udah mentok pada GAJAH.

duh Nak, sepertinya Ummi harus mulai berburu buku biografi tokoh. jangan sampai kamu mengira Jenderal Soedirman itu nama jalan saja.

minyaaak....minyaaak

pas awal merit, seneng banget dapet kado kompor gas. alhamdulillah, tinggal beli gasnya aja. ternyata ga segampang itu yah. begitu menempati rumah kontrakan, kami baru ngeh kalo dapurnya mini. diisi lemari es+meja buat rak piring aja udah penuh banget. mau ga mau kalo masak harus di halaman belakang. iya seh, ada atapnya, tapi tetep aja judulnya dapur terbuka.

berhubung judulnya halaman belakang, yang berbatasan langsung ama kampung sebelah, udah deh segala hal nyasar. kucing lah, layangan lah, tikus lah. kita jadi mikir-mikir lagi mau beli gas. ntar kalo selangnya dikrikitin tikus gimana? begonya, kita ga inget kalo ada selang yang bahannya logam. baru nyadar kemarin, dikasih tau ibunya Iva. dudulz bin kuper banget ya.

jadi selama ini aku masak pake kompor minyak tanah. so far so good. kompor gas itu masih ngendon dengan manis berikut tumpukan kado yang blom kepake. karena jarang masak, konsumsi minyak tanah juga hemat. pernah lo dua bulan cuma abis lima liter he he he.....

di awal prog…

aniaya

pagi sebelum berangkat, dah nonton berita penganiayaan ini di Lensa Olahraga-nya ANTV. ck ck ck, kirain TKI aja ya yang babak belur di sana.

btw, Fath sempet usul. eh efek aku komporin ding. bumilz zadiz begitu. daripada karateka kita batal tanding, gimana kalo keempat polisi itu jadi "lawan" buat tim Indonesia? ya itung-itung sparring partner lah. kan rugi udah cape-cape latihan tapi ga kepake. perkara polisinya benjut-benjut, ya resiko lah. sapa suruh main hajar.

dua hari tiga bayi

sabtu pagi, seperti biasa udah nongkrong di RSIA buat senam hamil. tengok kanan kiri, kok ga ada Mbak Dewi? biasanya dia dah duluan. iseng di sms, eh balesannya mengezutkan. ternyata blio dah lahiran tanggal 19 Agustus lalu. prematur. mustinya baru lahiran pertengahan September.

walhasil, sorenya kami langsung ke rumah Mbak Dewi, nengokin si Dede. saking mendadaknya lahiran (karena ketuban pecah dini), si Dede pun belum dikasih nama. mungil sekali. BB 1,8 kg, TB 41 cm. cantik banget, kaya ibu en tante yang nengokin. aku ga brani gendong. pertama, karena mungil banget. kedua, tiap kali aku deketin si Dede, Baby langsung nendang. hmm, nendang karena seneng liat Kakak ato nendang karena jeles ya?

pas aku liatin dari samping, ni Dede bener-bener cantik. hidungnya mancung, bulu matanya lentik. langsung aku puji:
Dede cantik banget ya. bulu matanya lentik, meski masih pendek. hidungnya juga mancungeh wajah si Dede langsung memerah trus tangannya digerak-gerakin di depan wajah. persis kaya ABG …

jatuh

dengkul kiriku emang bermasalah sejak kecelakaan motor lima tahun lalu. sempet geser gitu deh. yang udah pernah ngalamin, pasti tau bahwa meski si dengkul bisa dipake, tapi ga bisa sembuh total. akhirnya sampe sekarang, kalo aku salah gerak, haduu sakit sekaliii.

susahnya, udah tau dengkul kaya gitu, tetep aja aku gedabrutan. pas tau hamil, tantangan terbesar bukan gimana biar bisa makan+minum vitamin tapi gimana cara jalan pelan plus ngerem keinginann lumpat-lumpat. kalo kata orang Jawa, dasar pencilakan.

susah kedua, mushalla+tempat wudhu di gedung ini adanya di basement. lift yang sampe basement cuma satu. alternatifnya, berenti di lantai dasar trus lewat tangga. meski dah pernah nyicip naik ke lantai 9 lewat tangga, kayanya ogah deh naik turun tangga gedung ini selama hamil. bukannya kenapa-kenapa, curam bo.

walhasil, aku selalu wudhu di toilet deket kantor, tepatnya di wastafel. gimana cara basuh kaki? ya kalo lagi pake celana panjang, pegangan trus angkat kaki deh. perut buncit? te…

setrika

hari Rabu lalu, aku lagi semangat menyelesaikan tumpukan setrikaan yang menggunung. sebenernya bukan semangat seh, rada-rada terpaksa. ya bayangin aja, baju kering tapi kusut hasil nyuci tiga minggu lebih. sampe aku ga punya baju buat ngantor lagi. sampe Fath ngeluh ga punya baju kuliah lagi.

well, sebenernya setrika ini jatah tugas Fath. aku kebagian nyuci karena cukup nyalain mesin cuci plus bonus main air ^_^ tapi berhubung Yang Dipertuan Agong lagi ujian, which means dia bebas tugas rumah tangga, jadilah istrinya yang cantik, manis, rajin bekerja, lemah lembut, kalem, ga bawel, pinter masak, telaten mengurus rumah tangga, dan baik hati ini yang ngerjain.

lagian, nyetrika a la aku berarti harus ikut ritual khusus.
step pertama: sortir berdasarkan jenis+pemilik. jadi ada kloset (kelompok setrika) celana panjang Fath, celana panjangku, kemeja Fath, kemejaku, kaos Fath, kaosku, dst. lebih bagus lagi kalo disortir berdasarkan warna ^_^ khusus jilbab, sortir berdasarkan ukuran juga.

step ke…

Dirgahayu Indonesia

komentar sepanjang siaran langsung upacara HUT ke 62 Republik Indonesia

Fath: "yah, pemimpin upacaranya bukan angkatan laut. kalo dari angkatan laut, pasti lebih keren"
note: papa emang pensiunan angkatan laut. jadi aku curiga ini lebih karena sentimen pribadi xixixi


Fath: "heh mau ke mana?"
nYam: "mandi"
Fath: "ntar dulu, nonton ini dulu. ini acara wajib"
nYam: *mbatin: sok nasionalis tapi lupa beli bendera. dasar*

nYam: "Yang, itu kalo tau-tau si pemimpin upacara kehilangan suara gimana?"
Fath: "ya nggak mungkin lah. kan udah siap-siap"
nYam: "Yang, kalo pas si pemimpin laporan ama SBY, trus jawaban SBY gini gimana: ntar dulu, saya ke toilet bentar ya"
Fath: ^*@^#*@%58%^#%*@
nYam: "Yang, kalo tau-tau ada teroris masuk, trus berhasil pasang bom di pembawa bendera, gimana ya?"
Fath: %&^$^%#$#%^&*(*)(&^*%&

nYam: *nyanyi lagu Syukur*
Fath: "hiii...nadanya fals"
nYam: "biarin. eh Yang, kok lir…

Week 32

BB: 54,5 kg. masih kurang 1,5 kg lagi sebelum sampe ke BB jaman kuliah huhuhu

BB Baby: 1,75 kg. pantes masih aktif

Tensi: 100/80. alhamdulillah ga batas bawah lagi

note:
udah masukin surat cuti. ga sampe sebulan lagi, udah bakal di Malang. antara sedih-seneng-penasaran-tegang. sedih karena bakal ninggalin Fath puasa sendirian. ini kan Ramadhan pertama kami sebagai suami istri. kalo inget ini, jadi rada gimana gitu. seneng karena ga lama lagi bisa lihat Baby yang udah ngendon di perut. penasaran apa bakal mirip aku ato mirip Fath. tegang ngadepin persalinan. duh moga-moga bisa tenang nih. moga-moga semua teori yang udah dibaca selama ini bisa dipraktekin dengan lancar.udah telpon sana sini, termasuk ke bu dokter Menik en Mia. biasa, nanya rekomendasi DSOG+klinik yang bagus. tinggal nunggu info aja. dapet kado pompa ASI dari Mbak Luky. tengkiu yaaa. eh lucunya, ada yang komentar: bayi belum lahir kok udah dapet kado? hyee, namanya juga rezeki anak.nama Baby dah hampir fix. gara-gara aku ngo…

orang kita

siang, busway
dalam rangka kopdar ama Mila, aku naik busway dari Dukuh Atas sampe Sarinah. deket kan yah? sesuai tebakan, busway penuh meski ga sampe desak-desakan. nah di depan aku berdiri, ada dua cewe. mereka langsung bisik-bisik sambil liat perutku. selintas kedengeran kata hamil. tapi tetep wae, ga ada yang kasih duduk xixixi. tapi cuek aja lah, Sarinah kan cuma tiga halte lagi. koprol tiga kali juga nyampe ^_*

lucunya, persis di belakang dua cewe itu, ada stiker buat kasih bangku untuk bumil, penyandang cacat, en manula. ada seh bapak-bapak yang sama-sama berdiri. dia ngeliatin aku-stiker-trus dua cewe itu. trus geleng-geleng.

pas mau turun, baru deh aku iseng nanya ke petugas busway soal fungsi tu stiker. si petugas minta maaf karena ga ngeliat kalo ada Baby di perut plus embel-embel kalimat: "mau gimana lagi Bu, udah dasarnya orang kita"

siang, halte Sarinah
saking lamanya ga ke Sarinah, aku ga tau kalo dari halte busway bisa pake lift. kuper banget yax. nah pas turun bus…

sayang anak sayang anak

minggu kemarin, aku dan Fath nemenin Anung beli stroller di ITC Cipulir. persiapan menyambut si kecil Qiqi. duh pengen liat. foto Qiqi lucu sekaliii. mustinya sih hari ini mereka dah nyampe Jakarta.

pas lagi milih-milih, ada bapak-bapak duduk deket kami. rupanya lagi nungguin istrinya belanja keperluan bayi. si bapak itu sambil ngobrol ama anaknya....en sambil ngerokok!!!

berhubung asapnya ke arah kami, aku ambil inisiatif minta dia matiin rokok.

nYam: "maaf Pak, rokoknya bisa dimatikan"
si Bapak: "emang kenapa?" *dengan nada yang bikin aku pengen nabok...sumpah belagu banget*
nYam: "saya lagi hamil, dan ga kuat asap rokok"

Fath ikutan bicara, dan akhirnya si bapak matiin juga tu rokok.

aduh Bapak, kamu tu ya. kalo udah ga sayang ama anak, kasih aja deh ke orang lain. ini jelas-jelas lagi depan anak sendiri, anak cowok pula, eh ngerokok dan asapnya diarahin ke si anak. kalo mau ngeracunin anak sendiri, jangan gitu dong. ada cara lain yang lebih cepet tanpa beres…

ada apa dengan SCTV?

kenapa ya, tiap kali nonton SCTV, isinya sinetron mulu? ga pagi, ga siang, ga malem.

bagiku dulu, SCTV identik dengan Liputan 6 dan berita.

sekarang? sinetron ga mutu

anak laki-laki

abis baca Flash of Wind, beberapa bulan lalu
suami: "akulah Okita. mari sini Kamiya, aku akan melindungimu"
*dengan gerakan memegang pedang samurai khayalan*
istri: "ogah. aku lebih suka Toshi. lagian gerakannya salah tuh"

abis baca HarPot
suami: "Yang, kalo diliat-liat, aku mirip Harry yah"
istri: "heh???"
*cari cotton buds, takutnya kuping kotor jadi salah denger*
suami: "iya. mirip kan ama Harry?"
*sambil acak-acak rambut*
istri: "mirip dari mananya? rambut Harry berantakan, lha rambut kamu kaya gitu"
suami: "mana eye shadow kamu? aku mau bikin gambar petir"
istri: "tu di bawah"
*dalam hati mbatin: kok eye shadow? bukannya pake pensil alis ato maskara?*

kayanya bener ya, sampe kapan pun, anak laki-laki ya tetep anak laki-laki. bukan pria dewasa.

grmblblblbl

yang kepikiran sekarang:
nama belakang buat Baby. kudu cari buat nama belakang cowo-cewe. tenang, masih dua bulan lagi. dan Sayang: TIDAK untuk nama belakang Huda atau Sa'diyahitu kok bisa ya spanduk Fauzi Bowo tulisannya: COBLOS KUMISNYA. ck ck ck....aku langsung ngebayangin game nyocokin buntut keledai xixixi....itu mah black campaign buat diri sendiri ya. kumis gitu doang kok bangga. kalo brani, sono saingan ama Hercule Poirotemang segitu ga tahannya ya buat ga ngerokok sampe harus langsung nyalain rokok begitu kereta masuk stasiun? OMG, perjalanan barusan tuh ga sampe sejam!!! segitu ga tahannya kah buat meracuni diri sendiri dan sekitar?
pesan spesial buat anggota DPRD Jatim (KTP Malang-ku masih valid):aku ga peduli ama hari jadi Jatim. mau kalian tetapkan Jatim baru berusia setahun pun aku ga peduli. ga ngaruh kan? apa gunanya usia propinsi tua tapi kehidupan masyarakatnya amburadul? lebih baik duit rakyat yang kalian pake pelesir studi banding ke Belanda+Makassar itu dipake b…