Friday, August 31, 2007

sepuluh bulan


pernah ga menatap orang tersayang dan tahu-tahu air mata menetes

rasa sayang yang bikin sesak itu muncul lagi

persis seperti saat meng-iya-kan pinangannya

dan seketika ga kebayang kaya apa hidup tanpa dia

ini sindrom yellow sumellow bumil ato.....





*sepuluh bulan sudah kita menikah. i love you, Husband*

Thursday, August 30, 2007

antri dong

Lokasi: loket pemesanan tiket Stasiun Gambir

Waktu: sekitar pukul 08.15

Kronologi:
aku lagi pesen tiket kereta Gajayana buat pulang ke Malang. sekalian jemput Nia, my sister-in-law yang sedianya mau tes CPNS. si petugas lagi nanya, mau tempat duduk berderet ato depan-belakang, coz aku beli empat tiket sekaligus. eh ndilalah, ada bapak-bapak menyorongkan formulir pemesanan tiket. OMG, aku bahkan belum mengeluarkan uang untuk bayar tiket.

nYam: "sabar dong Pak, antri dulu"
si Bapak: "yah sama aja kan Mbak. pesanan saya juga dilayani belakangan"
nYam: "ya ya ya....dalih deh lu"

FYI, di belakangku tuh ada kali empat orang antri, dan si Bapak nyelonong aja gitu dari samping.

si Bapak beruntung. aku lagi ga mood berdebat. kalo lagi mood, aku pengen bales:
yang namanya antri, tunggu sampe orang di depan Bapak menyelesaikan transaksinya. lagian Anda kan nyelonong gitu aja. liat dong yang ada di belakang saya
rupanya perut kosong karena belum sarapan bisa bikin mood berdebat hilang ya.

*nyamber roti bakar coklat keju+jeruk*

Wednesday, August 29, 2007

Gajah Mada

mal yang paling nyebelin di Jakarta? Gajah Mada Plaza.

kenapa?

karena logonya gajah pink!!!!

plis deh, Gajah Mada itu nama tokoh. bukan nama gajah. bukan Bona si gajah pink berbelalai panjang. yang bikin logonya ga pernah belajar sejarah ya?

ya ya ya, aku tahu bikin logo itu ga gampang. tapi aku curiga, jangan-jangan sejak awal perancangan logo, mind set pembuatnya udah mentok pada GAJAH.

duh Nak, sepertinya Ummi harus mulai berburu buku biografi tokoh. jangan sampai kamu mengira Jenderal Soedirman itu nama jalan saja.

Tuesday, August 28, 2007

minyaaak....minyaaak

pas awal merit, seneng banget dapet kado kompor gas. alhamdulillah, tinggal beli gasnya aja. ternyata ga segampang itu yah. begitu menempati rumah kontrakan, kami baru ngeh kalo dapurnya mini. diisi lemari es+meja buat rak piring aja udah penuh banget. mau ga mau kalo masak harus di halaman belakang. iya seh, ada atapnya, tapi tetep aja judulnya dapur terbuka.

berhubung judulnya halaman belakang, yang berbatasan langsung ama kampung sebelah, udah deh segala hal nyasar. kucing lah, layangan lah, tikus lah. kita jadi mikir-mikir lagi mau beli gas. ntar kalo selangnya dikrikitin tikus gimana? begonya, kita ga inget kalo ada selang yang bahannya logam. baru nyadar kemarin, dikasih tau ibunya Iva. dudulz bin kuper banget ya.

jadi selama ini aku masak pake kompor minyak tanah. so far so good. kompor gas itu masih ngendon dengan manis berikut tumpukan kado yang blom kepake. karena jarang masak, konsumsi minyak tanah juga hemat. pernah lo dua bulan cuma abis lima liter he he he.....

di awal program konversi minyak tanah ke elpiji, kami masih nyantai. masih ada stok minyak tanah dikit. lagian kami begitu husnudzon ama pemerintah dengan berasumsi ga bakal ada pemutusan pasokan seketika.

ternyata kami salah. dua minggu lalu, Fath lapor bahwa stok minyak tanah di warung langganan sudah kosong sejak beberapa minggu lalu. duh, pegimane bisa masak nih? moga-moga masih bisa lah sampe aku mudik ke Malang. toh selama puasa, Fath ga bakal masak.

Rabu minggu lalu, waktu aku bed rest abis jatuh, Fath tau-tau pulang bawa berita:
Yang, tadi aku papasan ama pengecer minyak tanah. aku beli sekarang aja ya
Fath langsung ambil jerigen trus cabut mengejar si pengecer. ga lama kemudian dia pulang. jerigen itu masih kosong.
maaf Yang, ga jadi beli minyak. aku ga tega mau antri. pembeli lain kayanya lebih butuh daripada kita. tadi tu, bajuku yang paling bagus. yang lain ibu-ibu kumal. aku ga tega. malu. rasanya ga berhak ikutan antri.
aku hanya bisa mengangguk setuju. bayangan ibu-ibu dengan wajah kusut, daster lusuh, antri demi beberapa liter minyak yang harganya melonjak, bikin aku pengen nangis. btw, Fath pake kaos yang biasa dia pake main bulutangkis, yang (menurutku) ga ada bagus-bagusnya hihihi

biarlah sementara ini libur masak. biarlah sementara ini uang belanja dipakai beli lauk matang di warung. toh kami masih punya dana untuk beli tabung gas+segala perlengkapannya. lah ibu-ibu itu, kalo mereka beli lauk matang, bisa ga cukup uang bulanan mereka. kami masih jauh lebih beruntung ketimbang mereka.

kenapa ya program konversi ini dijalankan terburu-buru? memaksa orang yang sudah puluhan tahun menggunakan minyak tanah, lantas harus beralih ke elpiji dengan berbagai alasan. iya ngerti, alasannya bagus. tapi Borobudur pun ga dibangun dalam semalam kan?

satu hal yang tersisa adalah: gimana caranya supaya daging ayam+ikan di freezer itu ga terbuang percuma? naga-naganya, kayanya kudu dibuang tuh T_T

ps: aku makin sayang kamu, Suami....ga salah deh nerima kamu. mmmuuuaah

Monday, August 27, 2007

aniaya

pagi sebelum berangkat, dah nonton berita penganiayaan ini di Lensa Olahraga-nya ANTV. ck ck ck, kirain TKI aja ya yang babak belur di sana.

btw, Fath sempet usul. eh efek aku komporin ding. bumilz zadiz begitu. daripada karateka kita batal tanding, gimana kalo keempat polisi itu jadi "lawan" buat tim Indonesia? ya itung-itung sparring partner lah. kan rugi udah cape-cape latihan tapi ga kepake. perkara polisinya benjut-benjut, ya resiko lah. sapa suruh main hajar.

dua hari tiga bayi

sabtu pagi, seperti biasa udah nongkrong di RSIA buat senam hamil. tengok kanan kiri, kok ga ada Mbak Dewi? biasanya dia dah duluan. iseng di sms, eh balesannya mengezutkan. ternyata blio dah lahiran tanggal 19 Agustus lalu. prematur. mustinya baru lahiran pertengahan September.

walhasil, sorenya kami langsung ke rumah Mbak Dewi, nengokin si Dede. saking mendadaknya lahiran (karena ketuban pecah dini), si Dede pun belum dikasih nama. mungil sekali. BB 1,8 kg, TB 41 cm. cantik banget, kaya ibu en tante yang nengokin. aku ga brani gendong. pertama, karena mungil banget. kedua, tiap kali aku deketin si Dede, Baby langsung nendang. hmm, nendang karena seneng liat Kakak ato nendang karena jeles ya?

pas aku liatin dari samping, ni Dede bener-bener cantik. hidungnya mancung, bulu matanya lentik. langsung aku puji:
Dede cantik banget ya. bulu matanya lentik, meski masih pendek. hidungnya juga mancung
eh wajah si Dede langsung memerah trus tangannya digerak-gerakin di depan wajah. persis kaya ABG lagi dirayu. langsung aku kasih "wejangan":
De, nanti kalo ada cowo yang bilang kaya gitu, jangan langsung dipercaya ya. itu namanya nggombal
ternyata merona ga cuma pas puber ya ^_*

bayi kedua adalah Qiqi, anak Anung-Iva. benernya kita dah nengokin. dasar lagi kangen aja, Minggu siang kami main lagi ke sana. Qiqi tambah lucu. udah pinter protes kalo dicuekin hihihi. blom lagi tendangannya yang kuat banget. setengah jam pertama kami di sana, Qiqi dah ngompol tiga kali meski kuantitasnya seuprit. hmm, kayanya aku kudu nambah stok popok nih.

bayi ketiga, Safin, anak Agung. kalo si Dede-nya Mbak Dewi supermungil, Safin ini guede buanget. BB lahir aja udah 4,4 kg. dan itu lewat persalinan normal ya, bukan caesar. sekarang di usia yang belum lagi tiga bulan, BB nya udah 6,8 kg. kebayang kan? aku coba mangku Safin dan hasilnya kakiku kesemutan. padahal ga sampe sepuluh menit. gimana ibunya gendong ya? aku juga ga brani bayangin gimana proses persalinannya. istri Agung tuh lebih mungil dari aku.

waktu nanya nama lengkap Safin, aku tuh dengernya Giant, padahal nama depannya tu Zayan. dalam hati langsung mbatin: kok pas banget namanya Giant? eh ternyata Zayan. jadi maluw...

waktu pamitan, tau-tau Safin ngomong bahasa bayi deket perutku. eh Baby nendang loh. ck ck ck, kalian ini ya...belum ketemuan aja udah kompak. ntar kalo dah lahir ya, silakan main ampe puas.

Thursday, August 23, 2007

jatuh

dengkul kiriku emang bermasalah sejak kecelakaan motor lima tahun lalu. sempet geser gitu deh. yang udah pernah ngalamin, pasti tau bahwa meski si dengkul bisa dipake, tapi ga bisa sembuh total. akhirnya sampe sekarang, kalo aku salah gerak, haduu sakit sekaliii.

susahnya, udah tau dengkul kaya gitu, tetep aja aku gedabrutan. pas tau hamil, tantangan terbesar bukan gimana biar bisa makan+minum vitamin tapi gimana cara jalan pelan plus ngerem keinginann lumpat-lumpat. kalo kata orang Jawa, dasar pencilakan.

susah kedua, mushalla+tempat wudhu di gedung ini adanya di basement. lift yang sampe basement cuma satu. alternatifnya, berenti di lantai dasar trus lewat tangga. meski dah pernah nyicip naik ke lantai 9 lewat tangga, kayanya ogah deh naik turun tangga gedung ini selama hamil. bukannya kenapa-kenapa, curam bo.

walhasil, aku selalu wudhu di toilet deket kantor, tepatnya di wastafel. gimana cara basuh kaki? ya kalo lagi pake celana panjang, pegangan trus angkat kaki deh. perut buncit? tetep wae angkat kaki. dasar bumil bandel ya *pengakuan dosa*

Selasa kemarin, aku kena batunya. pas mau wudhu untuk Shalat Dhuhur, seperti biasa angkat kaki. udah ngeh siy kalo lantai toilet lagi licin. kayanya mbak CS lom sempet ngepel siang itu. somehow, pas angkat kaki kanan, dengkul kiriku keputer lagi dan....hilang deh keseimbangan. langsung jatuh dari posisi berdiri, nabrak pintu toilet, jatuh pinggul, trus kepala kejedug lantai.

bener-bener ga bisa bergerak. kaki kiri mati rasa, ga bisa digerakin. pinggul sakit banget. kepala juga nyut-nyutan.

untungnya, lagi ada orang di toilet sebelah. jadi aku minta tolong dia panggilin temen kantor. udah deh dipapah dua orang. sampe kantor langsung telpon Fath en pulang. di taksi, aku sempetin telpon dokter. DSOG ku lagi ga bisa dihubungi, mailbox mulu. akhirnya telpon dr Ian.

alhamdulillah ga ada perdarahan, ga kontraksi, pergerakan Baby juga tetep normal kaya biasa, ga ada tanda-tanda tulang retak ato patah. fheww.....

ya ya ya......aku bumil buandel. iya janji ga lagi-lagi berdiri satu kaki. iyaaa janji ga gedabrutan lagi, ga pencilakan lagi. tapi jangan dimarahin dong huhuhu....kan udah kesakitan niiiy

ah iya, satu-satunya hal nyebelin Selasa lalu adalah.....lagi sakit dicuekin suami sendiri!!! jadi aku nyampe rumah pas pertandingan Arema vs Persmin baru jalan 1 menit 31 detik. dasar nasib punya suami berdarah Aremania, aku kalah deh ama bola. iya sih, diambilin air es buat kompres. tapi pas ngambil, matanya mantengin TV. iya sih dikompresin, tapi sambil ngompres, matanya mantengin TV. dan iya sih aku dibiarin istirahat, tapi gimana bisa tidur kalo dikit-dikit denger suara suami lagi nyemangatin Ponaryo?

nasib

Tuesday, August 21, 2007

setrika

hari Rabu lalu, aku lagi semangat menyelesaikan tumpukan setrikaan yang menggunung. sebenernya bukan semangat seh, rada-rada terpaksa. ya bayangin aja, baju kering tapi kusut hasil nyuci tiga minggu lebih. sampe aku ga punya baju buat ngantor lagi. sampe Fath ngeluh ga punya baju kuliah lagi.

well, sebenernya setrika ini jatah tugas Fath. aku kebagian nyuci karena cukup nyalain mesin cuci plus bonus main air ^_^ tapi berhubung Yang Dipertuan Agong lagi ujian, which means dia bebas tugas rumah tangga, jadilah istrinya yang cantik, manis, rajin bekerja, lemah lembut, kalem, ga bawel, pinter masak, telaten mengurus rumah tangga, dan baik hati ini yang ngerjain.

lagian, nyetrika a la aku berarti harus ikut ritual khusus.
step pertama: sortir berdasarkan jenis+pemilik. jadi ada kloset (kelompok setrika) celana panjang Fath, celana panjangku, kemeja Fath, kemejaku, kaos Fath, kaosku, dst. lebih bagus lagi kalo disortir berdasarkan warna ^_^ khusus jilbab, sortir berdasarkan ukuran juga.

step kedua: bawa masing-masing kloset berurutan ke ruang depan. biasa, setrika sambil nonton TV. tiap kloset harus selesai disetrika sebelum bawa kloset berikutnya. kalo ga, aku bisa senewen sendiri.

step ketiga: ya disetrika laah

pas lagi asyik-asyiknya setrika, tanpa sengaja tu setrika terguling. kena deh dengkul kananku. panaaaasss. langsung aku jilat-jilat plus kompres. tapi tetep aja, kulit kentang gitu. walhasil, dua garis kecoklatan dengan sukses menghias dengkul. tau deh kapan bekasnya bisa ilang. huhuhu

kelar setrika, aku kepikiran dua hal:
satu: kayanya begitu merit, makin ga mulus ni kulit. mulai dari kecipratan minyak pas goreng ikan ato air panas pas bikin teh, sampe kena setrika ato keiris piso. yah, moga-moga ada berkahnya. kan bukti berbakti pada suami xixixi

dua: kena setrika itu panas buangeet. jadi aku heran kok ya bisa ada majikan yang menyiksa pembantu pake setrika panas. mereka lom perna ngerasain panasnya setrikaan ato gimana sih? tega amat

Monday, August 20, 2007

Dirgahayu Indonesia

komentar sepanjang siaran langsung upacara HUT ke 62 Republik Indonesia

Fath: "yah, pemimpin upacaranya bukan angkatan laut. kalo dari angkatan laut, pasti lebih keren"
note: papa emang pensiunan angkatan laut. jadi aku curiga ini lebih karena sentimen pribadi xixixi


Fath: "heh mau ke mana?"
nYam: "mandi"
Fath: "ntar dulu, nonton ini dulu. ini acara wajib"
nYam: *mbatin: sok nasionalis tapi lupa beli bendera. dasar*

nYam: "Yang, itu kalo tau-tau si pemimpin upacara kehilangan suara gimana?"
Fath: "ya nggak mungkin lah. kan udah siap-siap"
nYam: "Yang, kalo pas si pemimpin laporan ama SBY, trus jawaban SBY gini gimana: ntar dulu, saya ke toilet bentar ya"
Fath: ^*@^#*@%58%^#%*@
nYam: "Yang, kalo tau-tau ada teroris masuk, trus berhasil pasang bom di pembawa bendera, gimana ya?"
Fath: %&^$^%#$#%^&*(*)(&^*%&

nYam: *nyanyi lagu Syukur*
Fath: "hiii...nadanya fals"
nYam: "biarin. eh Yang, kok liriknya beda ya? kan harusnya sekarang bait kedua"
Fath: "emang ada bait kedua? lagu Syukur tu gini kan? ada tu peraturannya, yang dinyanyikan cuma bait pertama. dasar Roy Suryo"
nYam: ^*&%&$#%$&(*_)(_)&*(^& = *enak aja gw disamain ama mister kumis uler keket*

note: setelah googling, tu kan aku bener. ada tu bait kedua ketiga xixixi. tenang, aku ga bakal bikin konferensi pers tentang ini kok. belum segitu parahnya lah aku cari perhatian ^_*

eniwei, be better everyday yah.....Indonesia

Monday, August 13, 2007

Week 32

BB: 54,5 kg. masih kurang 1,5 kg lagi sebelum sampe ke BB jaman kuliah huhuhu

BB Baby: 1,75 kg. pantes masih aktif

Tensi: 100/80. alhamdulillah ga batas bawah lagi

note:
  • udah masukin surat cuti. ga sampe sebulan lagi, udah bakal di Malang. antara sedih-seneng-penasaran-tegang. sedih karena bakal ninggalin Fath puasa sendirian. ini kan Ramadhan pertama kami sebagai suami istri. kalo inget ini, jadi rada gimana gitu. seneng karena ga lama lagi bisa lihat Baby yang udah ngendon di perut. penasaran apa bakal mirip aku ato mirip Fath. tegang ngadepin persalinan. duh moga-moga bisa tenang nih. moga-moga semua teori yang udah dibaca selama ini bisa dipraktekin dengan lancar.
  • udah telpon sana sini, termasuk ke bu dokter Menik en Mia. biasa, nanya rekomendasi DSOG+klinik yang bagus. tinggal nunggu info aja.
  • dapet kado pompa ASI dari Mbak Luky. tengkiu yaaa. eh lucunya, ada yang komentar: bayi belum lahir kok udah dapet kado? hyee, namanya juga rezeki anak.
  • nama Baby dah hampir fix. gara-gara aku ngotot ga pengen tau jenis kelamin Baby, akhirnya kami harus nyiapin dua nama. ga pa pa lah, ntar yang ga kepake, bisa buat adiknya Baby. eh kaya bisa ngatur aja ^_^
  • Prenagen nelpon lagi. kali ini pake nomer lain. dan kali ini aku tegesin aja. pas dibilang: yang Emesis ga bikin mual muntah lho Bu, aku jawab aja: mual muntah kan wajar buat ibu hamil. lagian saya udah ga mual sejak masuk bulan ketiga. tapi malah mualnya pas coba minum Prenagen
hue he he he....jahatnya daku. moga-moga mereka kapok

Friday, August 10, 2007

orang kita

siang, busway
dalam rangka kopdar ama Mila, aku naik busway dari Dukuh Atas sampe Sarinah. deket kan yah? sesuai tebakan, busway penuh meski ga sampe desak-desakan. nah di depan aku berdiri, ada dua cewe. mereka langsung bisik-bisik sambil liat perutku. selintas kedengeran kata hamil. tapi tetep wae, ga ada yang kasih duduk xixixi. tapi cuek aja lah, Sarinah kan cuma tiga halte lagi. koprol tiga kali juga nyampe ^_*

lucunya, persis di belakang dua cewe itu, ada stiker buat kasih bangku untuk bumil, penyandang cacat, en manula. ada seh bapak-bapak yang sama-sama berdiri. dia ngeliatin aku-stiker-trus dua cewe itu. trus geleng-geleng.

pas mau turun, baru deh aku iseng nanya ke petugas busway soal fungsi tu stiker. si petugas minta maaf karena ga ngeliat kalo ada Baby di perut plus embel-embel kalimat: "mau gimana lagi Bu, udah dasarnya orang kita"

siang, halte Sarinah
saking lamanya ga ke Sarinah, aku ga tau kalo dari halte busway bisa pake lift. kuper banget yax. nah pas turun busway, pas ada lift turun. tapi kok udah mau naik lagi? walah ga nguber nih. tau-tau ada cowo lari demi-mengejar-lift. mungkin saking semangatnya, dia nabrak aku. ga sampe jatuh siy, cuma kena lengan aja. toh berkat dia lari, aku jadi ga ketinggalan lift.

di dalam lift, tu cowo berkali-kali minta maaf karena udah nabrak. doh, sampe udah aku bilang ga pa pa, toh berkat dia lari, kami bisa pake lift+yang ketabrak cuma lengan, tetep aja minta maaf. sampe ga enak ati. pas nyampe atas, tu cowo mempersilakan aku keluar duluan sambil tangannya nahan pintu lift. pas mau jalan, dia permisi plus minta aku ati-ati.

sore, KRL Sudirman Ekspres
alhamdulillah dapet duduk. lucunya, aku ampe apal ama bapak yang kasih duduk saking seringnya dia merelakan bangkunya buat aku. eh kok ada satu bumil lagi? walah tempatnya dah penuh. iseng aku ngomong ke bapak-bapak di sebelahku:
nYam: "Pak, maaf, itu ada ibu hamil. kasihan berdiri terus. gimana kalo dikasih duduk?"
si Bapak: "ga bisa Bu, emangnya saya ga capek? saya kerja terus dari semalam. saya juga capek"
nYam: *bengong* "yah tapi kasihan kan Pak, ibu itu bawa anak di perut. Bapak kan ga hamil"
si Bapak: "pokoknya ga bisa. saya capek"

abis ngomong gitu, si Bapak langsung merem. entah pura-pura ato beneran, pokoke merem ajah. buset, badan doang digedein.

akhirnya istri si Bapak yang kasih aku duduk lah yang berdiri. di Tanah Abang, eh Mbak Tari naik. Mbak Tari tu sesama bumil yang ternyata temen seangkatan Fath. kami kenal waktu senam hamil. untung ada bapak-bapak yang mau kasih duduk, meski setelah ditegur xixixi. abis Mbak Tari kan pake baju model gamis+badannya kecil. jadi ga terlalu keliatan kalo kehamilannya udah masuk bulan ketujuh (ato kedelapan ya?).

malamnya, aku keinget ucapan si mas petugas busway: udah dasarnya orang kita. hmm....ya antara iya dan nggak sih. orang kita yang kaya apa dulu.

yakin deh kalo sebenernya orang kita tuh etikanya bagus. cuma emang ada beberapa yang perlu ditampol dulu sebelum sadar he he he

baidewe, aku nih terlalu bawel soal etiket sederhana macam itu ga sih?

Thursday, August 09, 2007

sayang anak sayang anak

minggu kemarin, aku dan Fath nemenin Anung beli stroller di ITC Cipulir. persiapan menyambut si kecil Qiqi. duh pengen liat. foto Qiqi lucu sekaliii. mustinya sih hari ini mereka dah nyampe Jakarta.

pas lagi milih-milih, ada bapak-bapak duduk deket kami. rupanya lagi nungguin istrinya belanja keperluan bayi. si bapak itu sambil ngobrol ama anaknya....en sambil ngerokok!!!

berhubung asapnya ke arah kami, aku ambil inisiatif minta dia matiin rokok.

nYam: "maaf Pak, rokoknya bisa dimatikan"
si Bapak: "emang kenapa?" *dengan nada yang bikin aku pengen nabok...sumpah belagu banget*
nYam: "saya lagi hamil, dan ga kuat asap rokok"

Fath ikutan bicara, dan akhirnya si bapak matiin juga tu rokok.

aduh Bapak, kamu tu ya. kalo udah ga sayang ama anak, kasih aja deh ke orang lain. ini jelas-jelas lagi depan anak sendiri, anak cowok pula, eh ngerokok dan asapnya diarahin ke si anak. kalo mau ngeracunin anak sendiri, jangan gitu dong. ada cara lain yang lebih cepet tanpa beresiko bikin anakmu kena kanker paru-paru.

Monday, August 06, 2007

ada apa dengan SCTV?

kenapa ya, tiap kali nonton SCTV, isinya sinetron mulu? ga pagi, ga siang, ga malem.

bagiku dulu, SCTV identik dengan Liputan 6 dan berita.

sekarang? sinetron ga mutu

Friday, August 03, 2007

anak laki-laki

abis baca Flash of Wind, beberapa bulan lalu
suami: "akulah Okita. mari sini Kamiya, aku akan melindungimu"
*dengan gerakan memegang pedang samurai khayalan*
istri: "ogah. aku lebih suka Toshi. lagian gerakannya salah tuh"

abis baca HarPot
suami: "Yang, kalo diliat-liat, aku mirip Harry yah"
istri: "heh???"
*cari cotton buds, takutnya kuping kotor jadi salah denger*
suami: "iya. mirip kan ama Harry?"
*sambil acak-acak rambut*
istri: "mirip dari mananya? rambut Harry berantakan, lha rambut kamu kaya gitu"
suami: "mana eye shadow kamu? aku mau bikin gambar petir"
istri: "tu di bawah"
*dalam hati mbatin: kok eye shadow? bukannya pake pensil alis ato maskara?*

kayanya bener ya, sampe kapan pun, anak laki-laki ya tetep anak laki-laki. bukan pria dewasa.

Thursday, August 02, 2007

grmblblblbl

yang kepikiran sekarang:
  1. nama belakang buat Baby. kudu cari buat nama belakang cowo-cewe. tenang, masih dua bulan lagi. dan Sayang: TIDAK untuk nama belakang Huda atau Sa'diyah
  2. itu kok bisa ya spanduk Fauzi Bowo tulisannya: COBLOS KUMISNYA. ck ck ck....aku langsung ngebayangin game nyocokin buntut keledai xixixi....itu mah black campaign buat diri sendiri ya. kumis gitu doang kok bangga. kalo brani, sono saingan ama Hercule Poirot
  3. emang segitu ga tahannya ya buat ga ngerokok sampe harus langsung nyalain rokok begitu kereta masuk stasiun? OMG, perjalanan barusan tuh ga sampe sejam!!! segitu ga tahannya kah buat meracuni diri sendiri dan sekitar?
  4. pesan spesial buat anggota DPRD Jatim (KTP Malang-ku masih valid):
aku ga peduli ama hari jadi Jatim. mau kalian tetapkan Jatim baru berusia setahun pun aku ga peduli. ga ngaruh kan? apa gunanya usia propinsi tua tapi kehidupan masyarakatnya amburadul? lebih baik duit rakyat yang kalian pake pelesir studi banding ke Belanda+Makassar itu dipake buat bantu anak-anak korban Lapindo yang putus sekolah. lebih baik tenaga, waktu, dan pikiran kalian dipake untuk BENAR-BENAR berusaha menjadi perwakilan rakyat, yang menjadi corong suara rakyat. apa gunanya punya hari jadi tapi masih ada yang kelaparan, putus sekolah, atau mati karena ga sanggup berobat? kalau ada yang harus ditenggelamkan ke lautan lumpur, kalian lah orangnya (plus Ical tentunya)

ck, hari ini kok aku uring-uringan ya?