Thursday, September 06, 2007

pamit


empunya blog mudik dulu ya. cuti melahirkan. tiga bulan lho. jadi para fans setia *kumat* yang berharap apdet, mohon bersabar. si pemilik lagi siap-siap melahirkan+mengasuh satu lagi penghuni bumi ini.

mohon doanya, semoga proses persalinan dst lancar. doain ya semoga Baby lahir dengan selamat, sehat, normal, ga kurang suatu apa. doain sukses ASI eksklusif+imunisasi after birth. doain juga si pemilik blog supaya bisa melalui semua proses itu dengan baik.

terima kasih udah rela buang-buang waktu baca gerutuan tak guna di blog ini. mohon maaf kalo ada kata yang tak berkenan. nobody's perfect. (i am nobody xixixi)

daag smuaaa......mmuuaaah (pembaca cowo jangan ge er)

keterangan gambar: cake yang aku pesen buat acara farewell di kantor. popok biru bukan berarti Baby cowo ya. cuma karena emaknya Baby ga demen pink hihihi. secara emaknya Baby masih blom tahu jenis kelamin Baby. pesennya di sini nih

takut

kalau Baby lahir akhir September, berarti tiga minggu lagi kami dah jadi orangtua. aku jadi Ummi. dan aku baru sadar itu sekarang. delapan bulan ini rasanya Baby belum menjadi sesuatu yang nyata. iya perutku makin buncit. iya ada yang nendang dari dalam. iya ada yang gerak-gerak di monitor USG. tapi ya udah itu aja. rasanya belum ada yang berubah. dan aku ga merasa harus berubah. justru Fath yang banyak ngingetin supaya makin jaga perilaku coz ada Baby di perut.

lebih dari itu, aku takut ga bisa sayang ama Baby. weird, huh? ibu macam apa yang takut ga bisa menyayangi anaknya sendiri? aku bukan Fath, yang entah bagaimana punya aura tersendiri hingga bisa akrab dengan semua bayi dan anak kecil. aku mati gaya di depan anak-anak. aku ga ngerti harus bicara dengan cara bagaimana dengan mereka. aku ga tahu harus bercanda dengan cara gimana. kalau mereka melakukan kesalahan, aku ga tahu apakah harus menasehati dengan tegas atau senyum maklum. sering aku coba senyum atau ketawa, eh mereka nangis. tuh kan, brarti senyumanku mengerikan. padahal dah manis ghenee.

kalo liat orang lain becanda ama bayi pake gaya bicara "apa Dek...apa ciii...." ditambah geleng-geleng kepala atau bahasa yang dicadel-cadelkan, honestly, aku menganggap itu aneh. masalahnya, aku merasa lebih aneh lagi kalau bicara dengan anak kecil dengan bahasa biasa. ya kaya bicara ama yang seumur gitu lah.

semalam, kami sowan+pamitan ke tetangga-tetangga. salah satu tetangga punya batita, Khansa namanya. ya aku ngajak Khansa bicara dengan pertanyaan biasa: Khansa mau beli apa di BSD? tanpa cadel-cadelan, tanpa intonasi "keibuan".

aku takut insting keibuanku ga muncul meski Baby dah ada di pelukanku. selama ini aku menganggap anak-anak adalah makhluk lucu tapi tidak untuk diakrabi. mereka lucu saat tertawa, bertanya, atau bermain. dan jadi menyebalkan kalau mulai cranky. sering aku berharap mereka tu balon yang bisa ditiup waktu kita pengen main en bisa dikempesin lagi pas kita lagi sibuk xixixi *kezam*

itu hal yang paling kutakutkan selama berbulan-bulan kehamilan ini. sering aku heran pada diri sendiri, kenapa aku ga seantusias Fath atau ortu kami dalam menyambut Baby. mungkin itu juga kenapa aku ga terlalu panik saat jatuh beberapa waktu lalu. tetep bisa tenang karena yakin Baby baik-baik saja. padahal sapa yang tahu kan?

aku sering mengajak Baby ngobrol. bukan karena itu saran para pakar pendidikan atau usai baca hasil riset tentang kecerdasan anak dll. tapi karena aku ingin menyadarkan diri sendiri: hey, lo bakal jadi ibu. belajar ngobrol dong sama anak. persis seperti latihan teater sebelum pertunjukan dimulai.

sepertinya Baby tahu ketakutanku. saat aku mulai takut atau ragu dengan insting "keibuan" ini, sering dia menendang kencang. aku ga tahu apakah itu tendangan protes karena ibunya meragukan dirinya sendiri ataukah tendangan dukungan untuk meyakinkan aku bahwa semua akan baik-baik saja.

i feel guilty. aku ngerasa belum memberikan yang terbaik pada Baby selama kehamilan ini. dan aku takut ga bisa memberi yang terbaik saat Baby lahir nanti.

duh, moga-moga ga kena baby blues.

ps: Baby sayang, kalau suatu saat kamu baca ini, percayalah bahwa Ummi sayang banget ama kamu. you may not believe it, but it's true.

Wednesday, September 05, 2007

lupa kali ya

pagi-pagi nyampe kantor, buka detik, baca berita ini.

jleb....

perasaan tu gedung masih bagus. lokasi strategis, nyaman, plus dipagerin demi jauh dari rakyat pula. eh kok ya sekarang minta didesain ulang.

lupa kali ya kalo desain ulang de el el itu pake duit. dan bukan duit mereka!!! mungkin karena bukan pake duit mereka, maka minta desain ulang dengan anggaran segitu kaya minta beli kerupuk di warteg sebelah.

lupa kali ya kalo warga kolong tol masih pada bingung mau tinggal di mana.

lupa kali ya kalo warga Porong masih banyak yang tinggal di penampungan.

lupa kali ya kalo masih ada korban tsunami yang rumahnya masih belom beres, meski tu bencana udah lewat kapan tau.

lupa kali ya kalo abis ada gempa, tanah longsor, banjir, kebakaran dll yang melenyapkan tempat tinggal dan tempat kerja rakyat yang memilih mereka.

lupa kali ya kalo masih banyak sekolah yang rusak dan belom diperbaiki karena "ga ada dana"

lupa kali ya kalo mereka tuh cuma wakil!!!

WAKIL AJA BELAGU!!!!!

Tuesday, September 04, 2007

minggir dulu napa?

seriiing banget ngeliat kejadian gini: motor di depan kita jalannya aneh. kenceng nggak, pelan nggak. trus arahnya ga jelas. giliran disalip, ternyata oh ternyata, si pengemudi lagi asik telpon ato sms-an.

duh, apa susahnya sih berhenti dulu, pinggirin motor di tempat yang aman biar ga nabrak/ketabrak, ambil HP, trus terima telpon ato baca sms dengan tenang. kalo bawa motor satu tangan kaya gitu kan bahaya buat diri sendiri en pengguna jalan lain.

egois bangeeet.

tadi pagi nih, nemu satu lagi motoris kaya gitu. lucunya, dia tu pake helm standar, bukan model gayung kamar mandi gitu. jadi ga bisa lah tu HP ditempelin di kuping. walhasil dia telpon-telponan dengan loudspeaker HP nyala ha ha ha. kenceng pulak.

btw, aku rada curiga bahwa para motoris itu berusaha membuktikan bahwa cowok pun bisa multitasking. coz selama ini kan (gosipnya) cowok tu lemah dalam hal multitasking. tapi kok cara pembuktiannya mengerikan bin membahayakan ya?

Monday, September 03, 2007

Tempat Lahir: Malang

insyaallah, tanggal 6 September nanti kami mudik ke Malang. resminya siy cuti melahirkan dimulai 10 September. tapi tanggal 7 September tu Fath kosong kuliah. mayan kan nambah sehari. kalo semua berjalan sesuai rencana, insyaallah tanggal 7 dah nyampe trus bisa cek dokter+RS yang dah direkomendasikan.

banyak yang nanya: kenapa melahirkan di Malang? kan di Jakarta juga bisa. trus udah dapet DSOG+RS yang cocok pula.

ini nih pertimbangannya:

pertama, Baby diperkirakan lahir paling cepet akhir September. itu kan udah minggu kedua Ramadhan. kalo melahirkan di Jakarta, mau ga mau ortu harus ke sini kan? mana tega lah mereka membiarkan cucu pertama lahir tanpa Eyang Ayah-Eyang Ummi--Eyang Papa-Eyang Mama. OOT: ayahku+papa Fath punya nama panggilan yang sama: Hasan. jadi kita pake istilah Eyang Ayah+Eyang Papa.
back to the topic. misalnya nih, Baby lahir 6 Oktober, seminggu sebelum Idul Fitri. brarti ortu-ortu kami bakal Lebaran di Jakarta. kecian amat. mau silaturrahmi ke mana coba? sodara-sodara di Jakarta juga mudik ke Malang. masa mereka mau dibiarin berlebaran di kota yang asing ini, jauh dari kampung halaman, tanpa satu pun sanak kerabat yang berkunjung maupun dikunjungi. lagian kalo di Jakarta, bisa-bisa Idul Fitri ini berlalu tanpa ketupat-sambel petis-opor T_T

kedua, kalo pun di Jakarta, aku ogah menghabiskan tiga bulan jatah cuti melahirkan di sini. panas bo. lagian aku pasti bakal kebayang-bayang ademnya Malang, makanan di sana, dan sebagainya dan sebagainya. duh ini aja udah kebayang pengen sarapan nasi jagung+urap+ikan asin.

kan bisa aja Baby lahir trus dibawa ke Malang? hyee...maksudnya eikeh bawa bayi merah menempuh perjalanan lebih dari 1000 km di tengah padatnya arus mudik-balik Lebaran gitu? no way. kaya ga pernah ngerasain padatnya manusia pas mudik-balik Lebaran aja. mendingan Baby dibawa pas masih di perut. ga repot nyusuin di jalan, ga repot gantiin popok, ga repot kalo dia kepanasan, ga kuatir ama debu dll. prinsip kepraktisan begitu.

ketiga, abis Idul Fitri+ujian, Fath bakal libur kurang lebih sebulan. enak ya jadi mahasiswa. nah masa kita liburan di Jakarta aja? kapan pamer Baby ke sodara-sodara? kan enak tuh, di Malang menunjukkan hasil perpaduan gen Ummi yang manis nan keren plus Abi yang ganteng nan gagah ke keluarga. ini nih hasilnya kita merit xixixi. kalo di Jakarta, mo dipamerin ke siapa? tetangga juga pada mudik. OOT: ini satu lagi bukti betapa narsisnya ortu Baby.

keempat, biaya lahiran di Malang lebih murah he he he. bukannya pelit, tapi dah fakta itu kalo biaya hidup di daerah jauuuuh lebih murah. ditambah lagi, insyaallah, kita bisa dapet RS yang terima Askes. kan lumayan penghematannya tu. bisa dipake nambah-nambah tabungan hari depan.

kelima, untuk pertama kalinya dalam delapan tahun, aku pengen tinggal di rumah lebih dari dua minggu. sejak kuliah, aku ngerasain Ramadhan di rumah paling lama tu tiga hari. malah pernah baru nyampe rumah H-1. sekali-sekali boleh dong sahur-buka makan masakan Ummi, ga melulu masakan ibu warung yang rasanya suka aneh itu. eh ini alasan sentimentil aja yah.

benernya ada alasan keenam: Fath mupeng nonton pertandingan Arema ha ha ha.....untung Baby lahir ga langsung gede. kalo langsung gede, bisa dibawa ke stadion tu.

satu-satunya yang bakal aku kangenin selama cuti adalah: internet gratis. doh, kita kan juga pengen pajang foto Baby di blog. jadi buat fans-fans setia yang penasaran tampang Baby, mohon maap yang sebesar-besarnya. tapi sepertinya keingintahuan ente-ente semua baru bisa terpuaskan jika emaknya Baby bisa akses internet dari Malang. males ke warnet gitu. sabar-sabar aja ya. orang sabar disayang Allah, terlalu sabar diinjek mulu ^_*

jadi isian identitas Baby mengikuti Abi-Ummi. tempat lahir: Malang, insyaallah