Thursday, December 27, 2007

Q&A Bodoh Seputar Menyusui

Maksud hati kasih ASI eksklusif, apa daya tetep aja ada yang nanya aneh-aneh. Ini beberapa pertanyaan yang sempat mampir di kupingku seputar menyusui+memompai ^_^. Maafkeun kalo jawabanku rada ngaco. Jangan dijadiin referensi ya

Menyusui itu sakit ga sih?
Sakit kalo caranya salah. Tapi lebih sakit lagi kalo ASI ga dikeluarin.

Kalo ASI ga dikeluarin, sakitnya kaya apa?
Pernah bisulan sampe si bisul hampir pecah ga? Sakit kan, sampe bisa demam? Nah bayangin bisulmu segede payudara

note: ini sekaligus pengakuan kalo aku pernah bisulan he he he

Gimana caranya meras?
Hmm, aku ga pinter kasih penjelasan. Coba baca ini aja ya

Gimana caranya mompa?
Tergantung apa yang dipompa. Kalo ASI, ya pake pompa ASI.

Emang ada pompa ASI?
Ya ada laah..masa mompa ASI pake pake pompa ban?

Pake pompa apa?
Avent yang manual

Pompa kan mahal
Gratis tuh, dapet kado he he he. Lagian, buat pompa ASI demi anak sendiri kok dibilang mahal, sementara buat belanja barang bermerk ga sayang-sayang ama duitnya.

Kenapa pake pompa?
Sebelumnya mau pake tangan aja, tapi entah kenapa jadi dikit trus lama. Ya mari kita manfaatkan kado *melambai ke mommy Alya-Asha*

Di kantor mompa juga?
Iya

Di mana?
Tergantung. Kalo dapat ruangan, ya pake ruangan bos ato ruang meeting. Kalo semua occupied, ya di toilet. Latihan menabahkan hati mompa sambil dengerin tetangga sebelah menyelesaikan segala urusan dunia yang melilit perutnya.

Ga takut diintip?
Di toilet cewe kan? Kalo lihat struktur ruangannya, susah tu mau ngintip.

Maksudnya kalo di ruangan
Itulah gunanya mukena. Jadi pake atasan mukena dulu, baru pasang pompa, trus duduk mompa sambil memandang lalulintas Kuningan di bawah sana

Ga malu?
Say, kita kan mompa di ruang tertutup. Bukan di kubikel dengan rekan kantor di sekeliling. Lagian kenapa harus malu? Kita kan lagi nyiapin nutrisi buat baby gitu loh

Sekali mompa dapat berapa?
Ga tentu, rata-rata 100-120 ml sekali pompa. Tapi kalo lagi penuuuh, bisa dapet sampe 220 ml.

Pernah nyicipin ASIP ga?
Pernah

Rasanya gimana?
Aneh banget. Heran juga, dulu kok aku doyan ya mimik ASI? *pengakuan bodoh*

note: mohon diingat bahwa aku ga suka minum susu yang bukan rasa coklat. jadi nyicipin ASI-ku sendiri aja agak-agak gimanaaa gitu.

Yang kasih ASIP buat Ankaa siapa?
Asisten en Fath, the breastfeeding father

Bawaan ke kantor jadi banyak dong
Iya lah

Apa aja?
Pompa, botol ASIP, sabun cuci piring (buat nyuci pompa), sabun cair buat cuci tangan, breastpad cadangan, bekal makan siang, steriliser. Ntar lihat aja penampilanku pake dua gembolan gede itu yah. Lupa blom dipoto

Ga repot bawa barang segitu banyak?
Repot sih, tapi lebih repot lagi ngebuang kaleng susu yang udah kosong

Ga takut payudara rusak karena dipompa? Kan katanya bisa rusak kalo dipompa
Heh? Rusak gimana? Mompanya pake pompa air kali ^_^

Katanya kalo menyusui, bentuk PD jadi jelek
Masa sih? Kayanya masih baik-baik saja tuh.

Kok susu formula dari rumahsakit dikasih ke orang lain? Kan susu mahal tuh, sayang lo
Lebih sayang lagi kalo tu susu aku kasih ke Ankaa. Rugi aku susah-susah IMD, belajar ASI dll kalo akhirnya pake sufor

Ankaa kurus ya, kasih vitamin suplemen makanan ama tambahan sufor gih
BB lahirnya emang ga banyak. Lagian bayi belum lagi tiga bulan disuruh segede apa sih? Gemuk belum tentu sehat kan. Ankaa looks normal. Coba tanya DSA-nya. Trus kenapa harus kasih suplemen? Ada alasan khusus?

Sulit lo mompa ASI sambil kerja. Teorinya aja gampang
Banyak ibu-ibu lain yang berhasil ASI eksklusif meski mereka bekerja. Kalo mereka bisa, tentunya aku juga bisa dong. Bekerja bukan berarti ga bisa kasih ASI eksklusif

note: ini jawaban spesial buat istrimu ya Temanku....untung aku inget dia istrimu, kalo ga, hiiiih wis ta bejeg-bejeg

Mulutmu Harimaumu

Sambil antri di bank, aku menonton liputan longsor Karanganyar di SCTV. Kebetulan ibu bupati sedang tampak di layar, memberi penjelasan tentang musibah itu.

Si ibu bupati menjelaskan bahwa beliau sudah berkali-kali mengingatkan warganya untuk tidak menanam sayur di lereng bukit, tapi
namanya juga masyarakat, tetap saja melanggar. Ya ini bisa jadi pelajaran bagi mereka. Jadi lain kali, tolong apa yang saya instruksikan ditaati

Kurang lebih gitu deh komentarnya. Yang jelas, ada kata PELAJARAN di sana. OMG.

Ibu bupati, dengan segala hormat, Anda sedang berada di lokasi bencana. Sangat mungkin masih ada warga Anda yang berada di kubangan longsor, kemungkinan besar dalam kondisi tak bernyawa. Mereka yang mati belum lagi terkubur, sudah pula disalahkan. Betapa tidak bijaknya komentar Anda yang menyalahkan mereka karena tidak menaati instruksi Anda. Bisa-bisanya Anda seperti "bersyukur" bahwa ada longsor yang menjadi "pelajaran" bagi mereka yang tak taat.

Kalau pun mereka salah, ada tempat dan waktunya sendiri untuk berkomentar seperti itu. Yang jelas bukan saat mayat sedang diangkat. Di saat seperti ini, tugas Anda sebagai pimpinan adalah memastikan evakuasi berjalan sebaik mungkin dan semua korban tertangani dengan baik.

Lagipula, kalau Anda sudah memberi instruksi tapi tak ditaati, tidak didengarkan, bisa jadi memang instruksi Anda yang tidak jelas kan? Jangan menyalahkan masyarakat melulu. Bisa jadi mereka bercermin pada pimpinannya, yang notabene ya Anda itu.

ps: aku pengen nyumpahin tapi ga jadi. inget Ankaa

pps: saat denger berita itu, refleks aku "mengeluarkan suara seperti kucing marah a la Ginny Weasley". Penyiar SCTV juga nanya, kok kesannya bupati menyalahkan warga. selebihnya, aku ga denger lagi karena dah giliranku transaksi.

Monday, December 17, 2007

Air Tenang Menghanyutkan

Diam-diam, atletik dan angkat berat menambang emas. Organisasinya adem ayem, atletnya adem ayem. Tapi ada hasilnya. Emas diraih, rekor terpecahkan. Air tenang memang menghanyutkan.

Idem dengan bulutangkis yang berhasil sapu bersih tujuh emas.

Bagaimana dengan sepakbola? Ah itu sih gelombang tsunami. Tampak riuh, besar, kuat, tapi bawa bencana. Sea Games gagal. Kompetisi lokal ga jelas. Liga Champions Asia dijamin ga lolos karena jadwal amburadul. Ketua umumnya dipenjara. Wasit ga berani kasih kartu merah atas pelanggaran yang jelas-jelas di depan mata. Suporter masih banyak yang kampungan. Dan bisa-bisanya itu bonek demo supaya klub masih bisa menggerogoti APBD.

Beberapa hari lalu, Fath mendongeng untuk Ankaa. Tentang Piala Dunia entah tahun berapa yang diselenggarakan di Indonesia. Kami bertiga menonton langsung partai final yang mempertemukan tuan rumah Indonesia melawan Brasil. Juaranya? Indonesia.

Entah kapan dongeng itu bakal terwujud. Sepertinya tidak dalam waktu dekat.

Makasih buat semua atlet yang udah berjuang keras di arena Sea Games ke-24. Jangan kapok membela Indonesia ya.

Friday, December 14, 2007

Behind The Name


Menjawab pertanyaan bapaknya Advaya, ini arti namanya Ankaa.

Ankaa, berdasarkan hasil cari-cari, itu nama bintang paling bersinar di rasi Phoenix. Hasil ngecek di kamus bahasa Arab (plus dibantuin Ayahku sebagai pemilik kamus setebal batako itu), kata ini berarti phoenix atau pelukan atau puncak bukit. Ada tuduhan bahwa pemberian nama Ankaa ini gara-gara sang Ummi cinta mati sama Fawkes, phoenix milik Dumbledore. Asyem tenan. Meski aku suka Harry Potter, ga segitunya kaleee....

Nadia, artinya bisa harapan, cantik, penyeru, atau cahaya matahari yang pertama menyinari bunga-bunga.

Saajidah, artinya hamba yang bersujud.

Panggilan resminya sih Ankaa. Bukan angka ya...An Kaa. Ntar jadi bilangan lagi ^_^ Panggilan ga resmi...si Dia, Saaj, Naad, Keciil (ini panggilan kesukaan tantenya).

Menyerahkah?

Sejak Ankaa baru umur tiga minggu, aku dah melatih dia minum ASIP pake sendok. Yang nyuapin kalo ga adikku, ya ibuku ato mertua. Biar dia ga bingung aja, sama Ummi kok masih pake sendok. Alhamdulillah mau, meski paling banter 40 ml per dua jam.

Dua hari pertama masuk kerja, kata Fath Ankaa cuma mau mik 80 ml. Pake sendok+sloki. Padahal aku tinggal kerja dari jam 7.30 sampe 16.30. Minggu pertama ini aku dapat izin pulang cepat dengan dalih adaptasi Ankaa.

Sedih banget. Apalagi Ankaa mik lumayan kuat. Begitu aku pulang, langsung dua kendi kanan kiri dihabisin. Pertanda dia lapar sekali.

Hari Kamis kemarin, aku izin ga masuk. Fath sakit. Ankaa sempat mik ASIP sekitar 60 ml.

Hari Jum'at pagi, aku coba pake dot bawaan pompa. Thanks to Mbak Luky atas kadonya. Ankaa langsung habis 60 ml..... dan masih minta nambah. Akhirnya aku susui, sekalian cari tahu apakah dia bingung puting atau tidak. Alhamdulillah mau.

Jadi ngenes. Aku sendiri trauma dengan dot karena Ankaa sempat menolak menyusu langsung setelah di RS kecolongan susu formula 30 ml. Sebel ga seh udah diwanti-wanti bakal IMD+ASI eksklusif, ndilalah kecolongan 30 ml dengan dalih sang ibu pendarahan. Heh, sebelum pendarahan Ankaa dah mimik ASI. Tega nian si perawat huhuhu....

Walhasil aku begadang semalaman demi "memaksa" dia minum langsung dariku. Tapi mana tega melihat anak cuma minum ASIP 80 ml sehari sementara dengan dot dia bisa 60 ml sekali minum? Sedih banget liat stok ASIP di kulkas cuma berkurang satu botol sehari. Duh Nak, Ummi dah nyiapin segitu banyak mbok ya dihabisin. Itu freezer dah penuh lo Nak.

Moga-moga Ankaa ga bingung puting. Moga-moga tetep mau mik ASIP pake sendok dan jumlahnya terus bertambah. Moga-moga Ankaa tambah sehat.

PR berikutnya, cari dot yang resiko bingung putingnya minimal. Thanks to Mamanya Fatih

ps: baru aja nelpon rumah, sampe siang ini Ankaa abis 200 ml

Wednesday, December 12, 2007

1st Anniversary

posting ini seharusnya dibuat sebelas hari yang lalu

Persis setahun pernikahan kami. Setahun yang sangat menyenangkan, yang tak henti-hentinya membuat aku bersyukur Allah memberi Fath sebagai suamiku.

Bawelnya ngingetin aku jaga kesehatan, padahal sendirinya suka ogah diingetin. Suka marah kalo aku telat minum vitamin semasa hamil. Cerewet banget nyuruh makan. Tapi cuek kaya bebek kalo Arema lagi main.

Fath yang takut darah tapi entah bagaimana bisa menemaniku di kamar bersalin, kecipratan darah dan air ketuban. Fath yang gampang mimisan kalo kecapean trus jadi aleman, tapi entah bagaimana bisa kuat begadang bermalam-malam saat aku baru keluar RS. Fath yang tanpa mengeluh mencuci semua popok bau pesing dan baju istrinya yang masih ternoda darah. Fath yang meyakinkan aku bahwa seperti apa pun bentuk tubuhku usai melahirkan, rasa sayang dan cintanya ga bakal berubah. Fath yang "ngompori" teman-temannya untuk menemani istri melahirkan. Fath yang berkali-kali mengatakan
kalau sudah melihat perjuangan istri melahirkan dan masih melakukan KDRT ato selingkuh, berarti tu suami ga layak dipertahankan
Met setahun pernikahan Cinta.....

Aku sayang kamu

xxx

Lahirnya Ankaa

dr Dewi, DSOG ku tercintah, memprediksi due date ku tanggal 6 Oktober. Sementara dr Nuke, DSOG di Malang, memprediksi tanggal 7 Oktober. Ya beda sehari ini. Tapi denger temen-temen pada maju semua dari prediksi dokter, ya sud. Aku pulang lebih awal. Ada untungnya juga, ga lama setelah aku mudik, Jakarta gempa kan? Kebayang aja turun sembilan lantai pas hamil sembilan bulan. Yang ada brojol di tengah tangga.

Fath nganter aku pulang, trus balik lagi ke Jakarta. Sebelum balik ke Jakarta, dia pesen ke Baby:
Nak, jangan lahir dulu ya. Tunggu Abi balik ya
Tanggal 30 September, Fath nyampe Malang lagi. Dan sampe seminggu kemudian, ni Baby ga lahir-lahir. Sampe tiap hari dielus-elus, disuruh cepet lahir karena Abi dah balik. Sampe dr Nuke kasih tau kalo sampe tanggal 7 Oktober ga lahir, maka maksimal tanggal 14 Oktober harus diinduksi. Aduh, mana enak diinduksi pas semua orang lagi makan ketupat?

Tanggal 6 Oktober, abis sahur, kok perut berasa mules kaya pas menstruasi ya? Tapi masa sih sakitnya cuma kaya gini? Kata yang udah pengalaman, katanya sakit banget. Berhubung masih terasa biasa, ya udah aku pake jalan plus nyiapin buat Idul Fitri.

Berhubung penasaran, apalagi karena ada sedikit cairan yang keluar, menjelang Maghrib aku telpon dr Nuke. Kata blio, kayanya bukan tanda-tanda sih. Tapi buat memastikan, kami janjian di RS. Kebetulan dr Nuke otw ke rumah mertuanya he he he

Pas di USG, masih normal. Ga ada apa-apa. Ternyata waktu periksa dalam, eh udah bukaan 3!!! dr Nuke ampe heran, dikiranya aku kebal sakit hihihi. Ya sudah, langsung pilih kamar 1 B yang udah aku incer (cerita soal RS nya di posting lain yaa).

Malamnya, ga bisa bobo. Selain mules, juga karena ada siaran sepakbola ^_^ Total malam itu aku nonton empat pertandingan, meski ga utuh. Kepotong bobo bentar, jalan-jalan biar bukaan cepet maju, pipis dll.

Tanggal 7 Oktober, pagi hari masih sempet jalan-jalan ke seputar RS. Beli koran, moto-moto RS, naik turun tangga RS. Menjelang jam tujuh, aku balik ke kamar buat mandi. Ga seru aja kalo pikiran pertama Baby pas lahir:
Dih Ummi blom mandi

Jam tujuh pagi, disuruh masuk kamar bersalin meski baru bukaan enam. Ndilalah sampe jam sembilan, masih tetep aja di bukaan enam. Aku dah ga bisa makan, rasanya eneg. Akhirnya di-drip buat memacu kontraksi+bukaan.

Sekitar jam sepuluh, minta kentang goreng KFC, teh botol dingin, en sempet-sempetnya nagih janji beli pizza ^_^ Mayan, abis teh botol dua. Sampe jam sebelas, masih di bukaan delapan. Udah lemes, sakit, tapi janji dalam hati ga bakal jerit-jerit. Buang-buang energi, mending dipake buat dorong Baby. Jadi dzikir aja deh yang banyak.

Jam sebelas, minta penahan sakit ke perawat. Katanya harus konsultasi dulu ke dr Nuke. Eh abis itu aku malah nanya efek sampingnya. Kayanya si perawat mikir, ni pasien udah minta baru nanya efeknya.

Jam 11.15, dr Nuke datang. Proses dorong Baby dimulai. Duh, mana aku ada wasir lagi. Pantangannya wasir kan ga boleh ngeden, sementara ngelahirin kan kudu ngeden. Tapi daripada Baby ga keluar, ambil resiko ni wasir bengkak lagi deh.

Akhirnya saat sakit kontraksi kedua, dorongan ketiga, persis saat adzan Dhuhur berkumandang, pukul 11.30 WIB Ankaa Nadia Saajidah lahir. Langsung dilap, ditaro di dadaku untuk inisiasi. Sambil dia nyari puting Ummi, Abi langsung adzan. Lumayan lama juga IMD-nya, satu setengah jam. Abis itu Ankaa ditimbang+diukur, baru deh ortu diizinin masuk. Ankaa mungil banget. BB 2,6 kg, TB 49 cm. Padahal hasil USG pas 6 Oktober membuat dokter memperkirakan BB Ankaa minimal 3 kg. Yang empat ons kabur ke mana ya?

Ingatanku agak kabur tentang kejadian tiga jam pasca-melahirkan. Yang aku ingat, aku kasih tau Nia (adik iparku) kalo darahnya ga berhenti. Dan tau-tau aja udah ada selang oksigen di hidungku, perawat hilir mudik, satu perawat ambil sampel darah. Aku masih sempat kasih tau golongan darah+rhesus, masih minta dipanggilin Fath, masih terus dzikir. Waktu Fath datang, aku heran kenapa wajahnya basah. Aku tanya, katanya ga pa pa. Abis itu aku minta maaf en nitip Ankaa. Trus minta dokter kasih bius aja karena sungguh mati itu sakit sekali, tapi dr Nuke menolak dengan alasan emergency. Aku masih dengar suara perawat menanyakan kenapa darahnya belum datang dari PMI. Masih bisa melafalkan kalimat tauhid, tapi entah kenapa saat mau mengucapkan syahadat, lidahku kelu. Akhirnya kulafalkan syahadat dalam hati.

Abis itu ga inget apa-apa. Tau-tau dah ada infus di tangan kiri dan selang transfusi darah di tangan kanan. En kentang goreng di tangan Fath, siap untuk disuapkan he he he

Belakangan aku baru tau, ada luka di ujung mulut rahim. Luka di tempat yang ga terjangkau gunting. Luka yang biasanya hanya terjadi bila bayi berukuran besar, padahal Ankaa mungil. Walhasil dr Nuke membuka lagi jahitan trus menjahit ulang. Dan proses buka jahitan-jahit lagi itu semua dilakukan tanpa bius. Karena kalo dibius, mungkin aku ga bakal ada untuk membuat posting ini. Nambah gelar jadi almarhumah gitu.

Sebelnya, Ankaa sempet dikasih susu formula. Duh rasanya pengen jitak tu perawat. Aku ngeyel ga mau keluar dari kamar bersalin kalo Ankaa ga dibawa turun. Semalaman begadang demi Ankaa mau lagi mimik langsung dari aku. Alhamdulillah berhasil. Berhubung dapet kamar yang ada box bayi, aku cuma menyerahkan Ankaa ke perawat kalo dia pipis aja.

Yep, gitu deh cerita prosesnya. Seru juga jadi ibu. Ga nyangka kalo ganti popok bisa begitu menyenangkan.

ps: itu foto Ankaa abis pijit pas umurnya 18 hari. tampak sangat menikmati sekaliii. heran deh, posenya soo Ummi-nya sekali xixixi

Tuesday, December 11, 2007

Holaaa

hari pertama ngantor. berat banget. nguat-nguatin hati biar ga mewek di jalan.

telpon rumah, Ankaa ga mau mik ASIP pake sendok. duh Gusti.....

kata Fath, mau sih, tapi dikit banget.

ayo dong Ankaa....nak sayang....buntelan kecilku.....mau ya mik ASIP pake sendok. ntar malam dipuas-puasin deh ama Ummi

cerita lainnya ditunggu secara berseri mulai besok yaaa

terimakasih pada para fans yang sudah sabar menanti *halah*