Tuesday, December 30, 2008

Selalu Bersama

Suatu siang di sebuah percetakan kecil, sepasang suami istri antri untuk memesan stempel. Sang istri iseng melihat hasil cetakan yang dipajang di dinding kios. Salah satunya berupa foto empat cowok dua cewek lengkap dengan tulisan:
ALWAYS WITH IN LIKING AND SORROWFUL

Istri: "Mas, itu kira-kira maksudnya apa ya?"
Suami: "Dari tadi aku juga bingung maksudnya apa"
Istri: (mikir lagi) "Ah aku tau, maksudnya pasti selalu bersama dalam suka dan duka. Tapi kok gitu ya? Maksa banget pake bahasa Inggris ngaco he he he"
Suami: (senyam senyum)

Sembari membicarakan pesanan stempel dengan si petugas kios, diam-diam si istri mengamati wajah si petugas yang tampak tidak asing. Ya Allah ...ternyata si petugas adalah salah satu cowok di foto itu. Moga-moga dia ga denger dibilang bahasa Inggrisnya ngaco yah.

Tapi bener deh, tebakanku maksud kalimatnya itu ya selalu bersama dalam suka dan duka. Menurut kamu gimana?


*dan ini kejadian keempat dalam minggu ini setelah Trough di sampul majalah musik, Wringkle di spanduk Ristra dan Anti Wringkle salah satu gerai di Sogo. Ga termasuk Trough yang ini he he he*

Friday, December 26, 2008

Sikat Gigi


Gigi Ankaa udah 4,5. Yang setengah lagi nongol malu-malu di atas. Heran juga sih, abis katanya gigi tuh sekali muncul barengan dua biji. Kok ini sodaranya males nongol. Tapi ya sudahlah, kali-kali masih dandan di dalam gusi biar tambah cakep.

Si gigi pertama muncul bulan Agustus, ketauan waktu abis makan siang di Bandar Djakarta. Ah tambah semangat deh sikat gigi.

Alhamdulillah Ankaa ga ada masalah ama sikat gigi. Awal-awal emang ga mau. Boro-boro disikat, liat sikat gigi aja mingkem rapet. Tapi masa seh aku kalah sama bocah umur setahun? Malu bo.

Ini sedikit trik bodoh yang manjur buat bujuk Ankaa sikat gigi.

  • Jadi contoh. Anak meniru orangtua. Kalo ortunya ga sikat gigi, mana mau si anak sikat gigi kan? Jadi sebelum menyikat gigi Ankaa, aku duluan sikat gigi. Begitu selesai, tunjukin hasilnya sambil bilang: Nih, giginya Ummi bersih segar sehat. Gantian ya....Alhamdulillah Ankaa mau, malah waktu aku sikat gigi, dia geli sendiri liat busanya ha ha ha. Emang jadi rada boros pasta gigi seh kalo malam. Abis kan jadi sikat gigi dua kali hihihi.
  • Kasih penjelasan pentingnya bersihin gigi. Kayanya emang aneh ya, ngomong panjang lebar soal bersihin gigi sama bocah yang ngomong aja blum jelas. Tapi percaya deh, kemampuan pemahaman mereka seringkali melebihi perkiraan kita. Jelasin aja sambil nyikatin gigi. Cerewet dikit gpp lah, ibu mana sih yang ga cerewet?
  • Pake nyanyi. Ini lagu resmi sikat gigi Ankaa
Gigi putih dan bersih bagaikan mutiara
Kusikat bersih-bersih dua kali sehari
Malam sebelum tidur pagi sesudah makan
Gigi sehat cemerlang senyum cerah gembira*
Kukunyah makanan dengan gigiku
Bicara kugunakan gigiku
Kalau tertawa ha ha ha tampaklah gigiku
Syalalala mutiaraku

Ada yang inget lagu itu ga? Perasaan waktu SD sering deh dinyanyiin, terutama kalo lagi sikat gigi berjamaah di sekolah.

  • Konsisten. Jangan hari ini sikat gigi, besok nggak. Ritual Ankaa sebelum tidur malam adalah cuci kaki-cuci tangan-cuci muka-sikat gigi. Itu udah wajib, ga bisa ditawar lagi. Waktu mandi juga sikat gigi.
  • Kasih mainan pengalih perhatian. Terutama kalo awal-awal kan suka bingung dia ada benda aneh masuk mulut. Nah aku kasih sikat gigi bekasku, biar deh dia masukin ke mulutku. Biar impas ha ha ha. Sekarang sih udah ga perlu lagi. Kan udah biasa

Ah iya, saking biasanya, waktu nangis pun tetep sikat gigi. Kan kadang waktu mandi, tau-tau nangis, entah karena air kena mata ato apa lah ya. Kadang udah ngantuk, tapi blom sikat gigi, nangis deh di kamar mandi. Nah si eneng nduk, lagi nangis gitu liat sikat gigi, langsung berenti deh nangisnya. Ntar kelar sikat gigi, ya lanjut nangis lagi hua ha ha ha.

Oia, satu lagi. Ga usah pake pasta gigi dulu. Apalagi kalo anak blum bisa berkumur dan meludah waktu diminta. Kalo ketelen kan udah masalah lagi tuh. Berdasarkan salah satu artikel dari Nakita yang aku baca, selama cara menyikat giginya benar, ga pake pasta gigi pun ga masalah.

*: benernya ga yakin liriknya seperti itu, tapi udah lah cuek aja

Foto: finger toothbrush kaya yang dipake Ankaa. Maap ga ada poto gigi Ankaa, abis susah moto dia. Bawaannya ngambil kamera mulu. Ada sih, waktu lagi nangis. Tapi ntar aku dibilang kezem lagi hihihi

Thursday, December 25, 2008

Kacamata Kuda

"You are beautiful, but you are empty," he went on. "One could not die for you. To be sure, an ordinary passerby would think that my rose looked just like you-- the rose that belongs to me. But in herself alone she is more important than all the hundreds of you other roses: because it is she that I have watered; because it is she that I have put under the glass globe; because it is she that I have sheltered behind the screen; because it is for her that I have killed the caterpillars (except the two or three that we saved to become butterflies); because it is she that I have listened to, when she grumbled, or boasted, or ever sometimes when she said nothing. Because she is my rose"

The Little Prince


Salah satu resolusi 2009: pake kacamata kuda.

Windy ama Ratih kayanya udah sampe eneg deh kalo aku dah mulai parnoan soal Ankaa. Lha gimana ga parnoan? She's small for her age. Imut banget. Blum bisa jalan juga. Sempat anemia. Saking parnonya, kapan itu aku cek feses Ankaa buat cek ada cacing ato ga. Habis heran aja gitu, makan buanyak kok badan imut.

Belum lagi tau ndiri kan ada aja yang komentar anaknya kurus amat lah, blum jalan lah, ini lah itu lah. Meski dah coba cuek, tapi tetep aja ada lah yang masuk ke kuping. Bener-bener bikin senewen. Ankaa dah pernah dibilang tetanggaku kena TBC lah, badannya kecil melempem kaya kerupuk lah, macam-macam. Ibu mana coba yang ga panas denger omongan kaya gitu?

Alhamdulillah Allah kasih aku temen-temen yang baik bin sabar. Yang ga males balas sms kalo aku dah ngadu hihihi. Padahal abis-abisin pulsa juga yak ^_^ Fath juga ga kurang-kurang ngingetin, tiap kali aku mulai senewen gara-gara ini itu, Ankaa pasti bad mood. Entah makannya jadi dikit ato cranky ga jelas.

Sampe akhirnya aku tiba aku di satu titik di mana aku ga peduli lagi sama omongan orang. Aku coba lupain titah dokter yang mewajibkan Ankaa naik BB 2 kg dalam dua bulan plus ini itunya. Udah cukup aku ngalamin Ankaa mogok makan karena menolak Pediasure.

Kalo terus-terusan bandingin sama anak orang, aku jadi luput mengapresiasi anakku sendiri. Padahal kurang beruntung apa coba aku ini? Di saat beberapa temenku mengeluh anaknya susah makan, Ankaa apa aja hayo deh. Dikasih daging mau, tempe ga nolak. Jambu biji oke, mangga doyan. Ubi mau, roti juga ga masalah.

Di saat ada yang ngeluh susah punya anak, kami dikaruniai anak lucu banget, meski dua DSOG dah bilang mustinya aku susah hamil.

Ankaa bisa menunjukkan di mana ikan besar, ikan kecil, ikan biru merah kalo lagi baca Franklin. Dia bisa menyamakan warna kue dengan bajuku (sama-sama coklat gitu). Malah entah kapan dia ngeliat aku dandan, tau-tau lipstikku udah ancur aja ditusuk pake pulpen. *Kata Mbak Yanti, jadi alasan beli lagi, which I did yesterday hua ha ha ha*

Dari yang sebelumnya super-jijikan (nginjek tanah aja ga mau), kapan itu malah mau pegang ulat ijo hiiii. Bocah cilikku juga makin peka ama irama. Kepalanya geleng-geleng ga cuma waktu denger musik, tapi juga kalo denger bunyi motor. Heran juga sih, irama motor di mana coba?

Benar-benar anak yang tidak merepotkan.

Kurang beruntung apa coba? Perkara blum bisa jalan, badannya imut, well mungkin udah waktunya aku belajar bahwa tugasku adalah memenuhi kebutuhan nutrisinya. Perkara BB nya naik berapa, biar Allah yang mutusin. Kaya aku aja deh, udah kurang rakus apa coba hari ini, timbangan malah turun.

Ankaa nak nduk neng bebe ku sayang, maaf ya kmaren-kmaren Ummi suka senewen ngurus kamu. Maaf ya Nduk....

Foto: neng Ankaa lagi ngaduk adonan seharusnya-serabi

Saturday, December 20, 2008

Senyum

2008 hampir habis.

Semoga tahun depan, dua kekasih hati ini makin bahagia

Foto waktu jalan-jalan ke Ragunan

Friday, December 19, 2008

Semoga Ga Beracun

Ga tau kesambet apa, belakangan bawaannya pengen masak mulu. Jadi deh majalah resep jadul dibuka lagi. Biar ga sekedar numpuk debu aja gitu.

Kemarin bikin donat. Ya secara rasa sih donat, tapi secara wujud, ga tau deh. Ga difoto, takutnya bikin mimpi buruk. Kata Fath sih enak, buktinya minta dibikinin lagi. Tapi ntar dulu deh, pegel juga nguleni.

Trus hari ini, gara-gara liat catetan resep jaman masih kerja, jadi deh bikin serabi kancing. Ya harusnya serabi, cuma pas udah jadi, kok malah kaya poffertjes ya? Ga ada lubangnya samsek. Hix hix....gagal deh. Ga ada cakep-cakepnya lagi huhuhuhu.....Sampe ada yang bener-bener ta jadiin bulet kaya poffertjes. Trus karena dah ilfil ama wujudnya, aku ga bikin kuah serabi. Itu seharusnya-serabi cuma aku kasih taburan keju parut (buat Ankaa) dan gula halus+coklat bubuk. Ankaa mau sih. Btw, resepnya pake garam, cuma aku kurangin dikiiit. Soale kan Ankaa ikut makan. Gini deh kalo udah toddler, suka melanggar aturan no salt en sugar hihihi. Resep liat di sumber aslinya aja ya, soale aku copy tanpa izin *maap Bu Ine....* Kasih poto aja yah....mempermalukan diri sendiri ceritanya ^_*

Abis itu, atas nama males, bikin menu buat orang rumah sekalian buat Ankaa. Nyomot dari menu sebulannya sedap sekejap jaman kapan tau (beli 5 ribuan di pameran). Ga sesuai resep seh, lha banyak bahan yang diskip hihihi. Trus mumpung Ankaa dah ga alergi telur puyuh lagi. Dulu waktu coba kasih, langsung bentol-bentol. Aku tunda barang beberapa bulan, alhamdulillah skarang dah ga bentol-bentol lagi. Nih resepnya:

Otak-otak tahu goreng
Bahan:
  • 15 butir telur puyuh, direbus
  • 300 gram tahu, haluskan (pake tahu biasa, ga ada stok tofu lagi *ngelirik Maknya Aya yang bikin Ankaa demen tofu....T_T*)
  • 100 gram ikan tenggiri, haluskan (ga punya, jadi ya ga pake. skip)
  • Daun bawang, iris halus (ga punya juga, lupa ga beli. skip)
  • 1/4 sdt garam (punya Ankaa ga dikasih garam. skip)
  • 1/2 sdt merica
  • 2 siung bawang putih cincang
  • 2 sdt kecap ikan (ga pernah beli kecap ikan, ga tau wujudnya juga...skip)
  • 1 butir telur
  • Wortel parut (ini modifikasi sendiri, biar rada cakep gitu warnanya)

Caranya:
  1. Aduk semua bahan kecuali telur puyuh
  2. Sendokkan ke cetakan kue mangkok
  3. Kasih telur puyuh rebus di atasnya
  4. Kukus sampe mateng
  5. Goreng sampe kecoklatan

Note:
  • Aku cuma punya cetakan pie, beli atas nama cetakannya lucu padahal ga punya oven
  • Punya Ankaa ga digoreng, lha dikukus aja dia udah mau
  • Wujudnya tetep ga bagus. Huaaa.....syediiiiiihhh
Huh, gini ya jadi ibu rumah tangga. Lama ga posting, sekalinya posting resep ga mutu ha ha ha. Maafkeun....

Wednesday, December 10, 2008

Hanya Isyarat

Bukan lagunya Dewi Lestari ya.

Ini dimulai waktu duluuuu baca posting Mbak Lita tentang bahasa isyarat. Setelah Ankaa makin gede, mulai deh muncul senewen karena ga ngerti dia maunya apa. Lha bisanya aah uuh....baaaaaa....nuding-nuding ke arah mana juga ga jelas. Aku senewen, dia cranky.

Akhirnya aku coba bikin bahasa isyarat sendiri. Lha ga baca buku apa pun selain postingan Mbak Lita itu. Yang penting aku tau ni bocah maunya apa. Jadi kalo Ankaa mulai ah uh cranky ga jelas, aku tanya sambil tanganku bikin gerakan tertentu. Yang penting kan aku dan Ankaa sama-sama paham. Perkara ga sesuai ama buku, ya sut lah. Bahasa ibu dan anak gitu hihihi

Sejauh ini bahasa isyarat yang paling kepake tuh tiga.

Nenen: tangan ditepokin ke dada. Awalnya aku tanya: Ankaa mau nenen? Sekarang dia udah ngerti, kalo mau nenen, tangannya ditepokin ke dada. Enaknya kalo lagi ada tamu. Dia kasih isyarat nenen ga mencolok he he he. Sialnya, sekarang suka dipake buat jailin aku. Tepok-tepok dada, eh tujuannya buat ngecek, apa sumber susunya masih kumplit ato ga. Huh.

Makan: tangan dikepal, ayun setinggi dagu. Sama kaya nenen, awalnya juga aku tanya: Ankaa lapar? Mau makan? Lucunya, kadang dia lapar tapi mau nenen juga. Jadi suka kebalik. Tangannya dikepal, tapi mulut bilang nenen. Ato dada ditepok, mulut bilang mamam. Ampun.

Minum: mirip kaya makan, cuma diayunnya di depan dada. Dulunya kaya gerakan mau ngenyot jempol, tapi ga sukses he he he. Sekarang dia nemu cara baru: nunjuk gelas di atas meja sambil satu tangan diayun. Iya deh, gelasnya selalu di lokasi yang sama he he he.

Cuma tiga bahasa isyarat, tapi sangat sangat menolong buat memahami keinginan si neng genduk cilik.

Mbak Lita, makasih postingannya yaa.....berguna sekali.

Pampe Bampu

Baca cerita Maknya Aya, jadi inget pas Idul Adha kmaren. Waktu siap-siap berangkat shalat Ied, tau-tau Ankaa ambil diaper trus ngomong Pampe...Pappe....

Heh? Perasaan ni anak jarang deh dipakein diaper. Kok tau-tau bilang Pampe? Dan ya salah istilah sih ya. Pampers kan merk. Tapi apa daya, sebagaimana kita bilang Teflon untuk semua jenis alat masak anti lengket he he he. Pampers udah jadi istilah generik buat semua pospak.

Trus kelar shalat Ied, yang mana Ankaa menghabiskan waktu dengan nguber kucing dan Gilang (dituntun Eka), kami keluar ke Bintaro Plaza. Gini deh, lebaran bukannya di rumah bikin sate malah ngukur mall ha ha ha. Alesannya sih ke Gramedia, beliin buku buat Ankaa. Ujung-ujungnya ke Pizza Hut (lagi).

Di PH, ini bocah kok adaaa aja ya. Isi tas dikeluarin, dibuang-buang. Dia seneng gitu liat aku ngambil barang-barang pake kaki. Abis itu, maunya ngumpet di kolong meja. Tau deh ngapain. Sampe pas mau pulang, aku bujuk-bujuk biar mau keluar dari persembunyian. Begitu keluar, digendong, mendongak sambil ngoceh Bampuu...Bampuu....

Heh? Lampu? Horee....ada tambahan kata baru. Setelah Meima (Jemima Puddle-Duck), awawak (Biawak), Miii, mamam, nenen, babababa (kacamata...soale ngomong gitu sambil pegang kacamata).

Tinggal Abi nih yang blum dilafalkan. Hayu Nak, jangan bikin Abi cemburu yah hihihihi....

Oia, one big question yang belum terjawab. Kenapa sekarang Ankaa lebih suka buku gede tanpa gambar? Waktu di Gramedia, ga mau dia ambil Franklin. Malah deketin kamus yang tebel ato buku persiapan UN. OMG.......Belum waktunya Naak....

Friday, December 05, 2008

Udah hampir jam sebelas malam....

....dan Fath blom pulang juga dari Senayan.

Itu piala AFF kapan kelarnya seh?

duh jadi pengen ikut nonton juga. Kapan ya bisa bawa Ankaa nonton pertandingan olahraga?

Akhirnya....

Rada malu juga sih sebenernya. Kerja beberapa tahun, ga pernah ikut Qurban. Padahal kalo mau, kalo niat, udah bisa dari kapan tau. Dulu rasanya ribet aja gitu, ntar gimana kambingnya dll dll. Padahal di rumah Malang ada kenalan ortu yang emang spesialis kambing. Jadi ga masalah.

Tahun lalu Fath udah Qurban, untuk yang kesekian kalinya. Tahun ini, kata Fath giliranku. Berhubung tabunganku dah abis dan sekarang ga kerja, jadi deh dibayarin Fath. Buat yang satu ini, aku harus belajar banyaaaak dari Fath.

Ya wajar seh, namanya juga suami. Cuma ga enak ati aja. Kmaren-kmaren kemana gitu duitku kabur?

Kemarin udah setor via tebar hewan. Qurban pertamaku. Ahuhuhu...terharu. Apalagi pas ditelpon Ummi, ditanya mau Qurban ga? Aku jawab udah di sini. Padahal yakin tuh, kalo aku bilang blum, pasti ditawarin kambing yang di Malang.

Suamiku sayang, makasih ya udah bantu istrinya Qurban. Moga-moga barokah. Moga-moga tahun depan kita bisa Qurban bareng bertiga. Yes, the three of us. You, me, Ankaa ^_^

Tuesday, December 02, 2008

Dua Tahun

Sayangku cintaku,

Met dua tahun pernikahan yaaa.

Tambah sayang buanget sama kamu.

Eniwei, maap ga ada menu spesial buat makan malam. Salahkan si kucing yang dengan tega ngembat (calon) menu spesial.

*masih gondok*

Sunday, November 23, 2008

Kacamata

Note: posting ini dibuat dengan teramat sangat sengaja mempermalukan diri sendiri.

Ankaa paling seneng ambil kacamata. Mungkin dia pikir, Abi Ummi pake kacamata, kok aku nggak ya? Masalahnya, kalo sekedar ngambil masih ga masalah. Lha ini gagang kacamata ditarik-tarik ga keruan. Udah kacamataku jadul, waktunya ganti, eh dioyak-oyak.

Ceritanya, aku en Fath mencoba mengalihkan sasaran dengan membeli kacamata murahan buat dimainin Ankaa. Tau kan kacamata sepuluh ribuan itu? Nah tu dah. Awalnya dia ga mau. Ya sut, si kacamata imitasi ngumpet dulu.

Eh ndilalah belakangan dia mau tu kacamata. Bukan buat dipake ato dimainin, tapi BARTER. Aku ato Fath disuruh pake tu kacamata item sepuluh ribuan, dan kacamata kami diambil. Ya konsep barternya bener seh, tapi plis deh. Kacamata item norak gonjreng gitu loh.

Berhubung aku yang selalu di rumah, ya aku deh yang jadi sasaran barter kacamata. Udah segala cara dipake, teteup maunya barter. En kayanya dia seneng gitu liat aku pake kacamata nan norax itu.

Mau liat tampilanku pake tu kacamata norak gonjreng?

Scroll ke bawah.........



































Teruuusss.................



























Nah










So, my dearest friends, how do I look?

Wednesday, November 19, 2008

Jiffest

Dulu, pulang hampir mitnait abis nonton Jiffest juga cuek aja. Inget ga Say?

Sekarang? Even nonton yang pemutaran siang aja mikir dua kali.

Lucunya, yang dulu rame-rame nonton sekarang udah pada punya anak satu. Eh satu lagi baru merit ding.

Ya ya ya.....selamat tinggal masa lajang ^_^

DVD bajakannya dijual ga yah? *teteup....*

Tuesday, November 18, 2008

Ngemut

Udah tiga harian ini Ankaa nemu cara baru buat protes kenyang: ngemut makanan. Kalo dulu geleng-geleng, trus memalingkan kepala, ato nyembur makanan. Ngemutnya lamaaa banget.

Awalnya bete juga, haduh ni anak yaaah. Sampe sempat tuh aku paksa keluar makanan yang diemut. Tapi dari hasil ngobrol ama Mamanya Mas Fau en Maknya Aya, ga lagi deh dipaksa. Ntar trauma. Ini aja Ankaa sempet mogok sikat gigi.

Akhirnya aku biarin. Ntar kalo udah capek kan dikeluarin sendiri. Sempet tuh dia lagi ngemut, trus laper minta nenen. Ya aku bilang aja:
Ankaa mau nenen? Boleh. Bisa ga nenen tapi mulut penuh kaya gitu? Kalo bisa, silakan. Tapi kalo ga, ya yang diemut dilepeh dulu ya
Sampe mewek dia gara-gara mau nenen tapi ga mau ngelepeh. Akhirnya dilepeh juga seh, dikit-dikit. Sambil nenen, keluar deh segala nasehat Ummi. Haduh itu ya, kaya ngomong sama anak 13 tahun, bukan 13 bulan ha ha ha.

Tadi pagi juga ngemut oatmeal, padahal baru suapan pertama. Biasa lah, maunya ikut Abi makan puagi, jam 5.45. Aku biarin aja. Nah pas pulang belanja, masih diemut kan tuh ya si oatmeal nan malang. Aku suruh Eka kupas pepaya. Ngiler dong dia. Akhirnya pepayanya dikerokotin daaan....ngemutnya berenti.

Sambil Ankaa kerokotin pepaya, aku bikin bakso ikan nyontek resep mamanya Bita. Ga ada tuna jadi pake lele hihihi. Ankaa suka takut ama suara blender. Jadi waktu ngalusin ikan dll dll, dia minta pangku en peluk. Tapi begitu liat adonan bakso dah jadi, haduh semangat 45 bantu bulet-buletin. Ujung-ujungnya, itu adonan bakso masih mentah dimakan!!!! Huaaa......

Pagi ini Ankaa sarapan bakso. Abis ludes. Masih nambah pepaya setengah iris. Ga pake acara ngemut. Oalah Nduk....kalo bosen ya mbok ga pake ngemut napa sih???

Itu tomat motongnya gede-gede soale ga telaten hihihi. Maap. Pake piring gede soale neng Ankaa suka ogah piring en sendok bebi.

Udah ga sabar...laper

15 menit kemudian.....abis. Wortel kurang empuk, jadi nyisa deh T_T

Sunday, November 16, 2008

Nugget Wortel

Ini dibuat atas nama keinginan impulsif bikin nugget. Sehari sebelumnya, aku pesen fillet ayam ke Mbak Sri, tukang sayur langganan. Makasih deh kalo harus nyleletin sendiri. Cari resep, akhirnya memutuskan pake resep dari sini. Aku tambah wortel biar lebih sehat bin cantik.

Chicken Nugget
Bahan :
300 gr daging ayam giling (cuma pesen seperempat... ya sudahlah)
50 gr keju cheddar parut (ga tau deh berapa gram, pokoke ada berapa keju di rumah, ya itu yang dipake)
2 butir telur dikocok lepas
¼ sendok teh garam (ga pake garam coz buat Ankaa juga)
¼ sendok teh merica bubuk (ga pake juga soale ga punya merica bubuk. Ngalusin sendiri? lagi males hihihi)
4 siung bawang putih, haluskan
Wortel

Bahan panir :
100 gr tepung roti
2 butir telur kocok lepas
minyak untuk menggoreng


Cara membuat :
1. Aduk rata daging ayam giling, keju parut, telur, garam, merica, dan bawang putih.
2. Tuang ke dalam loyang persegi bunder 20 cm yg diolesi minyak mentega kemudian dialasi plastik. ga punya plastik bo...jadi langsung ajah
3. Kukus nugget selama 20 menit. Angkat. Setelah dingin potong 2 x 2 cm.
4. Celupkan potongan nugget ke dalam telur lalu gulingkan di tepung roti. Lakukan 2 kali.
5. Goreng dalam minyak panas sampai matang.


Calon nugget baru dikukus

Baru dibedakin

Siap disantap

Btw, waktu ngalusin daging, aku campur ama wortel en bawang sekaligus di chopper. Malas ngulek bo. Lagi ujan pula *apa hubungannya?*

Nah pas lagi ngukus, ada insiden kecil. Rupanya air kukusan terlalu sedikit sampe akhirnya....asat ha ha ha. Jadi bau sangit dikit deh. Trus rupanya Ankaa ga sabar aja gitu nunggu si nugget di"bedakin". Jadi kelar ngukus, tunggu rada dingin, potong, langsung suapin. Itu sih jadinya ayam kukus wortel keju yak?

Eh Ankaa abis sepotong gede plus nasi en kuah jahe. Lumayan. Waktu makan berikutnya, abis dua potong gede lagi. Ga pake ukuran 2x2 cm. Sapa juga mau bawa penggaris ke dapur? Kata Fath masih kurang asin, cuma kejunya berasa banget. Wortelnya bikin si nugget berbintik cakep banget.

Iyay....bisa bikin nugget.

Cermin

...sebuah posting yang sangat terlambat, diketik saat jarum jam menunjukkan pukul 01.30 dini hari.



Cermin...cermin....siapa yang paling cantik?




Eh?


Mi...katanya Ankaa yang paling cantik


Ya ya ya, aku tahu SEMUA ibu akan mengatakan anak perempuannya sebagai yang tercantik. But that won't stop me to say: yes my dear, you are.

Tiga belas bulan. Baru saja aku iseng buka-buka koleksi foto Ankaa sejak newborn. Dan aku baru sadar, dia memandangku tetap dengan pandangan yang sama seperti dulu. Campur aduk rasanya. Senang sekaligus takut, bisakah aku membahagiakan pemilik mata indah itu?

Saturday, November 15, 2008

Ikan Mas Kemangi

Ini menu yang jarang ditolak Ankaa, even dia lagi GTM he he he.......

Ikan Mas Bumbu Kemangi
Bahan:
Ikan mas (aku biasa pilih yang setengah kilo seekor. Durinya lebih gampang diambilin. Buat Ankaa ama orang serumah sekalian *ngirit dot com*)
Bawang merah
Bawang putih
Daun kemangi
Tomat (ini ga ada di resep, cuma aku tambahin ajah biar seger)
Wortel (idem ama tomat)
Brokoli (idem juga)

Cara bikin:
Bawang merah-putih dirajang, daun kemangi dipetikin, ikan mas, tomat, wortel dipotong.
Taro ikan mas en semua bumbu di wajan ato panci, tuang air.
Masak sampe mateng

Btw, isinya ga melulu ikan mas. Aku pernah coba pake tongkol, patin, udang, tahu, ati. Enak juga. Kalo buat orang dewasa, tinggal tambah rajangan cabe ijo-merah ama kasih garam. Udah deh jadi. Oia, kadang aku kasih jahe, mengingat cuaca Jakarta lagi rada adem.

Maknya Aya, yang ini gampang kan? Jadi ga ada acara ancur pas ngebalik yah hihihi. Eh btw, gw lupa resep bakso ikan. Ntar tolong diposting yaaa

Tuesday, November 11, 2008

Pertanyaan Hari Ini

Kenapa ya ada aja orang yang cuek aja meski fotokopi KTP mereka burem ato gelap? Itu kan nyiksa yang kudu meriksa atu-atu. Kalo ntar nomer KTP salah, jangan salahkan aku. Dan ini kenapa motong KTP pas di bagian nomer?

Kenapa ya nomer KTP itu ga standar? Ada yang puanjang banget, ada yang pendek buanget. Ya mbok dibikin standar gitu lo. Kaya KTP beda negara aja.

*yang masih ngadepin entah berapa lagi KTP........begadang yuuu*

Fhew

Menjelang akhir Oktober, Ankaa GTMPK*. Mingkem semingkem-mingkemnya. Mau buka mulut kalo disodorin roti ajah. Ya lumayan deh, sehari dapet tiga lembar plus makaroni dikit. Nasi? Boro-boro.

Ternyata dia teething. Dua gigi atas mulai nongol malu-malu. Tambah semangat deh sikat giginya. Ankaa seneng sikat gigi.....dan menyikat gigiku ha ha ha. Sampe tu sikat gigi bekas aku kasih dah buat mainan dia. Dijadiin sisir segala ^_^

Pas lagi doyan-doyannya makan, lagi lahap-lahapnya, BB lagi naik tinggi, eh ndilalah.....mencret. Ya ya ya ini penyakit pancaroba. Tapi tetep aja, ini pengalaman pertama dealing with mencret gitu. Mulai hari Jum'at GTMPK nya kambuh. Blas ga mau makan. Maunya nenen mulu. Trus gara-gara dia mau main tapi ga ada energi, jadi cranky abis. Segala-gala salah. Duh Gusti.....nyuwun diparingi sabar. Itu paha yang mulai ada lipetan lemaknya, perut yang mulai belipet, pipi yang udah chubby, leher yang mulai nyimpen lemak, ilang dalam tiga hari huhuhuhu.....

Untung hari ini udah mulai mau makan. Sementara nasinya aku jadiin bubur. Lauknya pake sup ikan bumbu kemangi, yang jarang ditolak. Lumayan deh makannya. Ga terlalu lemes kaya sebelumnya. Dan mungkin bener ya kata orang-orang tua, sakit tu pertanda bakal pinter. Setelah ke mana-mana mau gendong mulu, sekarang minta jalaaan mulu. Berhubung jalannya masih harus dipegangin, ya mari siapkan punggung yang kuat untuk membungkuk.

Nak nduk sayang gigi empat, ayo makan yang banyak kaya sebelumnya yah. Hari ini mau makan apa? Ayam tomat? Ikan mas kemangi? Dadar ati? Pancake tahu jagung? Pancake susu keju? Sebut deh.

*GTMPK: Gerakan Tutup Mulut Persis Kerang

Thursday, October 23, 2008

Nasib Orang Anak Kecil

Beginilah nasib jadi orang anak kecil.

Pertama, disuruh beresin mainannya sendiri.


Terus merapikan rak buku


Kemudian merapikan stok celana di kamar


Kemudian membersihkan kipas angin



Setelah itu merapikan tempat tidur



Jangan lupa memastikan diameter cotton bud sama ya


Ah iya, stok cotton buds juga harus dihitung ya


Terakhir, bereskan meja perintilan.


Fhew capeknya jadi orang anak kecil

Bamboe

Waktu si Eka mudik, haduh duh duh. Fath blom masuk kerja aja udah ribet banget. Begitu Fath masuk kerja, waaah dobel. Bangun jam 3, langsung rendem cucian *mesin cuci ngadat!!!*, masak sarapan en makan ankaa, cuci piring. Abis itu nyuapin-mandiin-boboin. Waktu Ankaa bobo, sambil berdoa moga-moga bobonya lama, nyapu-ngepel-nyuci baju. Kalo Ankaa keburu bangun, ya mari taro dia di bak, trus ajak main busa sambil nyuci bareng. Dan seterusnya dan seterusnya sampe malam. Ampun.

Untung ada bumbu Bamboe. Jadi soal masak rada ketolong. Tumis bentar, masukin apa gitu biar tambah sedep, masukin ke slow cooker ama bahan lain, tunggu 3 jam, beres.

Pas puasa, Fath yang terkesan ama sedapnya soto Bamboe, borong ada kali 10 macam. Itulah kenapa kami bisa makan opor ayam waktu Lebaran.

Btw, suamiku sayang, kalo dikau baca ini, cepet pulang yah. Itu gule udah jadi. Baunya enak banget. Bikin pengen makan lagi.

Tuesday, October 21, 2008

Ankaa Hari Ini (2)

21 Oktober 2008

Berdiri pegang meja kecil. Eh tau-tau pegangannya dilepas, trus balik pegang aku. Iyay senaaang. Meski sedetik dua detik, neng kecil dah bisa berdiri sendiri ga pake pegangan. Maunya dititah mulu pula. *elus-elus pinggang dan berharap ga encok*

Tapi itu tolong yaaa.....kok stimulasi berdiri-rambatan-jalan favorit dia adalah.....ngegeratak lemari pakaiannya. Kelar ngeluarin kaos-celana pendek-jilbab-sepatu di rak kedua, pindah ke rak atas buat bongkar rok-jins-celana panjang-stoking-kaos kaki. Padahal udah dibeliin kontainer sendiri buat dia main. Kecian Eka, beresin lemari tiap hari.

Apa karena si kontainer aku isi boneka yah? Ankaa sekarang ga seneng boneka. Padahal lucu-lucu. Kayanya seisi kebun binatang ada deh. Buat aku aja kali ya hihihi. Ketauan MKKB* ^_^

Kesenengannya Ankaa?
  • Rambut Ummi *moga-moga ga gundul. ada yang tau gimana cara melarang batita jambak rambut?*
  • Kacamata Ummi *moga-moga Fath ada rejeki lebih buat kacamata baru. udah ada yang aku taksir di Melawai. tapi kok mahal ya? warna orens bo*
  • Apa pun yang lagi dipegang Ummi.

Dan sekarang sedang sangat sangat sangat suka dengan Jemima PuddleDuck dan Johnny the Town Mouse. Apalagi setelah aku iseng googling gambar-gambar Jemima dan Johnny trus nunjukin kalo gambar di buku sama kaya yang terpampang di layar laptop. Huah...seneng banget dia. Dipikirnya keren banget bukuku ada dua ha ha ha.

Btw, aku cari seri Peter Rabbit di Gramedia kok ga ada yah? Udah ga terbit lagi kah? Secara aku dapet ni dua buku juga jaman lom merit, harga supermurah pula.

Oia satu lagi. Aku dan Fath dikalahin sama...biawak. Ankaa bisa nuding gambar biawak di buku sambil bilang AWAWAK...Manggil Mi ato Bi? Boro-boro.

Tapi tetep seneeeng bangeeeettt.




* : masa kecil kurang bahagia

Krisis Air

URGENT!!!

Tolong info toko di seputar Bintaro-Ceger-Jurangmangu yang punya stok Aqua!!!

Duh coba ya, udah dari puasa krisis mulu. Awalnya kirain si Aquanya ikut lebaran, biar tetep murni. Trus waktu stok udah ada (meski dikit banget), harganya naik. Huaa.....aku kan manajer keuangan. Kenaikan harga tiga rebu kan bikin itung ulang.

Hari ini aku telpon dua toko langganan, semua bilang kosong. Di Alfamidi, kosong. Di toko Kembang, kosong. OMG....tolong dong kalo penggede-nya Aqua baca ini: itu jalur distribusi produk kacau balau tuh. Masa blom murni juga lebaran dah lewat dua minggu gini?

Sampe aku beli Aqua literan. Masalahnya, yang kosong bukan cuma stok Aqua, tapi juga Vit dan teman-temannya. Mau pake air isi ulang buat minum? Aku mungkin tahan setelah si air direbus. Tapi ga deh ambil resiko buat neng kecil Ankaa.

Padahal kan sekarang lagi panas-panasnya. Bawaannya minuuum mulu. Ankaa aja sehari bisa abis segelas lebih. Gelasku yah, bukan gelas dia. Ankaa udah enggan minum pake botol spout nya. Kalo pun mau, si spout kudu dilepas. Minumnya pinter euy, ga tumpah loh. Target berikutnya: minum pake sedotan. Soale dia udah sering gigit-gigit sedotan susu UHT, tapi kayanya kesel isinya ga keluar. Pundung deh hihihihi.....

Eh kok jadi ngomongin Ankaa.

Balik ke masalah air. Aku kan pake juga air isi ulang buat masak non-menu Ankaa. Tapi mbok yaaa itu depot air isi ulang depan kompleks bikin senewen. Aku telpon jam delapan pagi minta anter air. Dia kan pake motor yah, mustinya cepet dong nyampe. Lha aku jalan kaki aja paling lama sepuluh menit *maknya Aya jangan bilang aku kurang kerjaan jalan kaki yah...go green bo*

Tau ga si air dianter jam berapa? Pertama jam sebelas. Telat tiga jam. Yang kedua, sampe jam satu siang blom dianter. Yang nyebelin, pas aku telpon buat pesen, si mas yang nerima nanya sengak banget:

Ibu beli berapa galon sih? Lima?

HEH....aku tuh beli ya. Bukannya minta. Dan dengan rela bayar ongkos ekstra buat antar air. Syabar syabar. Mau beli satu kek, sepuluh kek, suka-suka dong. Tapi tetep aja, pas jam satu siang blom dianter, aku telpon lagi ga pake basa basi langsung semprot. Akhirnya ownernya minta maaf. Alesannya yang nerima telpon pesenanku masih newbie.

Ya mbok dilatih dulu gituuu. Sampeyan kan jadi menghambat pelaksanaan rutinitas kegiatan rumah tangga.

Ntar dilihat ya, kalo aku pesen lagi masih lelet, ganti vendor aja deh. Sebel. Toh harganya juga sama.

Btw, harga galon Aqua kosong sekarang berapa yah? Jadi kepikiran stok Aqua dobel. Daripada krisis air mulu.

Fyuh fyuh, mesin cuci lom beres (Sanyo siaul, call centernya ga beres!!!). Sekarang air pula. Huah, ternyata jadi wanita karier rumah tangga ribet juga yak.

Monday, October 20, 2008

Ankaa Hari Ini

20 Oktober 2008

06.45
Merangkak sana sini, lihat wadah cotton buds di meja. Setelah beberapa kali coba, yep dapet. Tapi berantakan dong. Lha jatuh.

Ummi: "Nak, cotton buds nya masukin lagi ya. Kalau di lantai, nanti kotor. Masa Ankaa mau bersihin telinga pake yang kotor-kotor?"

Eh beneran loh. Dia masukin lagi itu cotton buds. Well, ga semua ding. Tapi dia dah ngerti. Iyay...senangnya.

07.15
Aku lagi nyiapin sarapan Ankaa. Sup tuna asam. Biar praktis, Ankaa aku taro di bak mandinya trus kasih wadah ikan hias. Kami piara ikan dua ekor di wadah kotak bening gitu.

Tutup ikan sengaja aku buka. Wes sekalian dia main basah-basahan trus mandi-maem-bobo. Sebagai bonus, aku kasih labu siam imut-imut.

Apa yang terjadi? Labu siam dimasukin dong dua biji ke wadah ikan. Kok pas dua biji yah? Tau aja ikannya ada dua.

Sisa labu siam? Dibuang ke luar bak. Ga lulus seleksi keknya he he he

Saturday, October 18, 2008

Sepuluh?

Buset, masih musim ya Say timpukan gini? Gpp deh, berhubung aku cinta kamu *ampun Yan, becanda kok...Windy tetep istrimu ha ha ha*, ta kerjain juga lah. Mumpung lagi bengong ga tau musti ngapain.

Sepuluh apa nih ya?

  1. Males dandan. Dan ga bisa dandan. Aku tuh bisa bangun pagi, wudhu, shalat, trus langsung ganti baju nebeng Fath belanja tanpa peduli muka beminyak bin kucel. Pertama kalinya make blush on sendiri juga setelah diajarin Windy (dengan susah payah sepertinya). Inget ga Say, betapa kamu geregeten ngeliat aku malah main-main pas milih lipstik di Plangi? Itu lipstik pertamaku, setelah....25 tahun ha ha ha. Fath malah pernah komentar, awal-awal nikah, dandananku kaya topeng monyet. Huhuhu...kejamnya suamiku.
  2. Berantakan. Untung nikah ama Fath, jadi sedikit lebih teratur. Catet ya, sedikit. Fath masih sering ngomel gara-gara aku naro baju sembarangan, koran ga dilipet lagi, buku bertebaran dll dll. Lah dia, duit di dompet aja rapi jali. Aku? Duit...mmm...di selipan buku ada, di kantong tas ada, dompet berantakan. Berantakan vs rapi. Itu bukti kalo aku dan Fath saling melengkapi toh?
  3. Tidur pake kacamata. Biar kalo ngimpi lebih jelas. Kidding. Fath ga bisa bobo lelap kalo lampu nyala, sedangkan aku kesulitan kalo malam-malam ngurus Ankaa sambil gelap. Ga masalah siy lampu mati, tapi mana enak nyari anak sambil meraba-raba? Komprominya: pake lampu tidur. Tetep aja, berasa rabun. Ya sut, kacamata dipake terus. Itulah kenapa gagang kacamataku ga pernah bener. Terkait sama nomer 2 di atas, aku suka lupa di mana kacamataku. Tau-tau di meja dapur. Kadang di tempat sabun. Tuh kan?
  4. Sering bilang "butuh beli baju baru" tapi tiap kali ke mall, ga beli baju. Nyasarnya selalu di Gramed, meski ga beli apa-apa juga ha ha ha.
  5. Ga suka anak-anak. Makanya aku heran juga bisa merit en punya anak. Naluri keibuan kali ya? *kalo Ivan baca ini, keknya dia ketawa guling-guling deh*
  6. Kalo kesel, suka diem-diem ngayal jadi James Bond. License to kill gitu. Kalo cewek, jadi Jemima Bond kali ya?
  7. Nggak suka susu putih. Eneg.
  8. Nggak bisa minum obat dalam bentuk pil tanpa bantuan pisang. OK, you may laugh now. Kalo pilnya gede, kudu diparo dulu. Pisangnya sekedar buat nelen obat, abis itu ogah nyentuh. Sebodo amat sisa 90%. Boros ya?
  9. Kalo lagi di tempat umum, suka diem-diem ngeliatin alas kaki orang trus mengira-ngira tu alas kaki udah dipake berapa lama-ke mana aja-merknya apa-kok dia milih model itu ya?
  10. Suka senewen liat billboard ato plang apa aja yang bahasanya sok keminggris. Kita di Indonesia gitu....huh
Udah ah. Lunas toh?

Cerita Lebaran

Kami udah pegang tiket mudik buat tanggal 20 September. Udah tiketnya masih murah, kereta juga masih sepi. Kok ga pake pesawat aja? Ga ada duit. Titik. Eh ada ding, cuma ga dianggarkan buat tiket pesawat. Kan abis lebaran masih harus bayar duit kontrakan rumah. Kita kan masih kontraktor ^_^

Trus pas Windy maen ke rumah. Aduh dasar sayah ibu yang tidak baik yah, masa Windy bisa notice kalo Ankaa ada sesuatu yang missed gitu. Mungil, iya. Tapi kaya gimana gitu. Trus disaranin cek ke klinik tumbuh kembang RSCM. Walah, jauh juga yak. Ya sut, ntar abis mudik deh.

Menjelang mudik, konsul ke dsa di Bintaro. Btw, ni dsa punya blog juga. Di link ga yah? *niad jahad*

Kata si dsa, Ankaa sehat, silakan kalo mau mudik pake kereta. Nah dia bilang gitu cuma pencet-pencet stetoskop aja dikit. Ditimbang aja nggak. Trus pas aku tanya, BB nya kecil, baru deh ditimbang. Keluar deh komentarnya: wah ini sih kurang gizi Bu.

Makjleb, barusan lo bilang sehat, skarang kurang gizi? Abis itu, si dsa nulis resep puanjaaaaaaanggg. Mulai dari obat-segala-sakit, penambah nafsu makan, antibiotik, trus apa lagi ga tau deh. Trus dia bilang, berhubung BB Ankaa masih di kisaran 6-7 kg, ya makannya sesuaiin ama anak 6-7 bulan. Kasih aja bubur susu ato Pediasure ato Farley. Aku jawab dong, Ankaa ogah kalo makanannya terlalu alus. Eh dia bilang: ya jangan kasih yang anak Ibu mau aja dong. Ntar abis lebaran, ketemu saya lagi ya Bu. Saya juga ahli kesehatan anak kok.

Dia ahli kesehatan anak lulusan mana sih?

Aku en Fath cuma bisa melongo. Pas nanya-nanya lagi, si dsa malah asik mainin handphone sambil ketik sms. Ngusir secara alus gitu. Udah deh kita permisi pulang.

Pagi itu, kami sedekah ke dsa 150 rebu rupiah. Sial.

Akhirnya, besoknya kami ke RSCM, ke dokter Damayanti. Beda banget penanganannya. Ditanya detiill banget meski ampun mami, galak juga ya hihihi. OK, Ankaa BB nya rendah, sehat. Tapi mana tau dalamnya, jadi periksa darah en kultur urin juga. Trus pola makan diatur ulang. Si dokter nyuruhnya ke lab di Hermina Jatinegara. Minggu depannya suruh balik. Denger-denger, lab-nya emang lebih akurat yah? Info dong.

Nah gimana dong nasib tiket mudik kami kalo disuruh ketemu dokter lagi minggu depan? Pas kita cerita mau mudik, ditanya deh tujuan plus naik apa. Udah abis didebat. Huaaa.....akhirnya....ga jadi mudik he he he. Tiket balikin di H-2 mudik. Padahal koper udah dipak.

Eka? Tetep mudik lah. Secara kita dah janji gitu ma dia.

Seminggu kemudian, hasil lab keluar. Anemia. Dikasih suplemen zat besi 0,6 ml selama 90 hari, makanannya harus hi calorie, ada daging merah ato ati di menu harian, plus kasih Pediasure 400 ml ato UHT 600 ml per hari. Dokternya juga separo ngomel bilang kalo di Indonesia ini Pediasure salah kaprah dijual di supermarket. Lha itu harusnya pake resep.

Dan dimulailah perjuangan baru. Ngurus rumah tanpa Eka, mesin cuci ngadat, ngatur maemnya Ankaa, nyicil masukin Pediasure. Cape bangeeet. Itu Pediasure ditolak mentah-mentah. Aku akalin dengan dicampur alpukat. Dari target 400 ml, bisa masuk 100 ml aja udah sujud syukur. So far lumayan masuk kalo dijadiin puding ato milkshake.

Menunya Ankaa aku ambil serba hi calorie. Mulai dari es krim (untung udah toddler), daging, kaldu, roti. Tapi kok ya susah amat ya naiknya BB si eneng kecil?

Iya sih, sekarang motoriknya udah meningkat pesat dibanding sebulan lalu pas menjelang mudik. Dari yang Ankaa males merangkak en lebih suka merayap, seharian ini minta titah en berdiri mulu. Merayap udah ga jaman, gantian balapan merangkak. Trus udah paham perintah sederhana macam pegang kepala-tepuk tangan-cium pipi-salaman. Meski belum bisa berhenti dilarang jambak rambutku huhuhu

Untung Eka dah balik. Mayan berkurang cape en stresnya. Soale sempat tuh empat hari aku single fighter. Fath masuk kantor empat hari sebelum Eka balik. Duh Gusti, itu seprai baru ganti kok kena pup??? Huaaa.......

Gitu deh lebaran kita. Sepi di kompleks. Terima titipan motor en rumah tetangga. Plus jasa merawat burung dan tanaman.

Btw, kok ya Ankaa memilih sekarang untuk susah makan ya? Dari Ankaa yang bisa ngabisin makaroni sepiring jadi Ankaa yang bisa-masuk-sepuluh-suap-udah-bagus. Duh Nak sayang, maem yang lahap ya. Biar cepet naik beratnya.

Kemaren aku sampe buka buffet cemilan. Di satu piring guede, ta sediain telur rebus, kentang goreng, brokoli saus keju, puding susu, alpukat. Ankaa pinter juga. Dia tuding apa yang dia mau. Kalo aku suapin yang dia ga tuding, pundung deh dia.

Perjuangan baru dimulai. Masa aku sekolah bertahun-tahun kalah perang lawan anak yang nginjek halaman sekolah aja belum?

Browsing cari menu makan Ankaa dulu yaaa.....Maap kalo ceritanya loncat-loncat ga keruan.

Thursday, October 16, 2008

Pantesaaan

Kalo kapan-kapan sodara ke Ceger, itung deh ada berapa minimarket di sana. Dari mulai pertigaan Cipadu aja yah, ada Harmony-Indomart-Alfamidi-Ahadmart. Buanyak bo. Blom lagi toko kelontong.

Kami biasanya ke Ahadmart karena petugasnya ramah. Trus begitu Alfamidi buka, ternyata isinya lumayan lengkap (meski awal-awal diwarnai episode AC-ga-nyala-jadi-black-campaign). Lagian Ahad-Alfamidi-Indomart cuma 15 menit jalan kaki dari rumah (dengan kecepatan jalanku yah).

Ke Harmony? Males. Even di sana ada batagor yang lumayan enak plus harganya lumayan miring juga, males aja belanja ke sana.

Pernah aku mau beli kentang beku. Kan ada banyak merk tuh. Udah gitu, daftar harganya ditempel di satu lembar kertas pake kode dan nama yang ga bikin mudeng konsumen. Nah berhubung bingung, wajar dong sayah nanya ke mbak-mbak SPG yang ada di sana.
nYam: "Mbak, kentang yang ini harganya yang mana ya?"
SPG: "Tuh" *sambil nuding kertas di tembok tanpa mau repot even sekedar ngangkat kepala*
nYam: "Iya saya tau, tapi di situ kan ada banyak item. Item ini harganya yang mana?"
SPG: "Ini lo bu, masa ga liat sih? Di sini kan jelas kentang jenis ini ukuran segini harganya segini"
nYam: *dalam ati: lah secara tabel itu ditulis pake bahasa kode internal elu....asyem*
Akhirnya, aku batal beli kentang. Ogah.

Kalo diinget-inget, buanyak deh episode nyebelin di sono. Tapi ya adakalanya harus ke sana kalo kepepet.

Paling anyar nih, kira-kira tiga hari lalu. Episode lucu tapi menyingkap tabir kenapa staf Harmony begitu nyebelin.

nYam: "Mas, di sini jual pakan ikan ga?"
SPB: "Pakan ikan apaan ya Bu?"
nYam: "Makanan ikan"
SPB: "Makanan ikan apa ya bu?"
nYam: "Ya ikan hias lah Mas, masa ikan hiu?"
SPB: "Oh di sebelah sini Bu"

Tahu ga dia ngarahin aku ke lorong apa? Lorong yang dipenuhi obat nyamuk-pengharum ruangan-pengharum pakaian-kapur barus. Lo kira ikan piaraan gw nyamuk????

Kelar urusan beli di lantai satu, aku ke lantai 2 buat beli sandal jepit. Iseng-iseng waktu bayar, aku tanya ke si mbak kasir.

nYam: "Mbak, di sini ada customer service ga?"
Kasir I: "Customer service?"
nYam: "Iya, customer service"
Kasir I: "Kita ada customer service ga sih?"
Kasir II: "Maksudnya saran kritik Bu?"
nYam: "Iya. Ada nggak?" *sambil siap-siap merancang surat omelan panjang lebar*
Kasir I&II: "Ga ada Bu"

PANTESAAAAAAAAANNNN

Thursday, September 11, 2008

Beragam Gaya Ankaa Membaca

Neng kecil paling suka ngegeratak buku atau koran. Kalo lagi rewel, daripada kasih mainan, mending kasih buku. Udah deh diem. Oia, aku ga ngajarin Ankaa baca yah. Ga ada yang mengharapkan anak balita bisa baca. Yang pengen aku en Fath tanamkan itu kebiasaan membaca dan mencintai buku. Ntar kalo udah seneng, ngajarin baca itu seharusnya mudah. Bisa baca lancar di usia dini itu bonus.

Nih beberapa pose neng Ankaa lagi baca ngegeratak.

Ini waktu Ankaa sakit dulu itu. Tetep aja maunya ambil buku.

Hore...bisa buka flip flap nya....

Kalo bukunya ditepok, siapa tahu binatangnya keluar

Ini di pameran buku di Istora.
Baca ini atau itu yah?

Di lapangan samping gedung F kampus STAN

Jieee.....baca koran pagi euy. Di rerumputan, disinari cahaya mentari pagi.

Abi dan Ankaa membaca bersama


Di Pizza Hut PIM 2 waktu ketemuan ama Oom John, Tante Chandra, en Naila

Ankaa, the methingkrang girl, lagi milih menu

Di rumah, lagi bongkar buku baru oleh-oleh Abi waktu magang

Ada manual nglepasin plastik ga sih?

Di rumah, ngegeratak Harpot lagi. Btw, Harpotku ada yang udah diselotip sana sini. Disobek Ankaa huhuhu
Mana ya mantra buat manggil benda? Yang diajarin Flitwick itu looh


Huaah.....ga ketemu. Avada Kedavra!!! Eh, tongkatnya mana?

Gaya mana favorit Anda?

Tuesday, September 02, 2008

Dilema Stroberi

I have to admit this.

I hate strawberry.

Ga tahan baunya. Mbak Luky jangan ketawa yah.

Iya itu buah lucu nan imut nan menggemaskan. Warnanya merah gonjreng lucu sekali. Tapi baunyaaaa......

Ga tau deh sejak kapan aku ga suka stroberi. Yang jelas anti banget ama buah satu itu. Kalo ada cake enak dikasih garnish stroberi, buatku nilainya langsung turun jauuh. Singkirin dulu stroberinya, baru aku mau deket-deket.

Waktu kuliah, aku pernah sampe muntah gara-gara ga sengaja makan es krim stroberi. Ceritanya satu cup berdua temen. Ga tau kalo itu es krim stroberi, namanya juga minta he he he.

Masalahnya, apa yang aku suka blom tentu Ankaa suka. Vice versa. Jadi ketidaksukaan dan ketidaktahananku atas stroberi bukan lantas jadi pembenaran Ankaa ga pernah ngerasain stroberi kan?

*btw, itu ga berlalu buat rokok dan teman-temannya yah. sekali tidak, tetap tidak*

Wiken kemarin, aku beli stroberi buat Ankaa. Waktu milih stroberi di Hero, aku udah pusing karena baunya. Kalo ga inget sayang anak, ga bakal aku ambil tu buah merah-merah imut.

Sampe rumah, aku siapin makan Ankaa: oatmeal stroberi. Bikin oatnya gampang. Giliran motong-motong stroberi, hoeeekkk. Pusing banget. Hampir muntah. Akhirnya aku ambil solusi praktis: pake masker!!! Jadi kalo chef pake topi chef biar ketombenya ga jatuh ke makanan, aku motong stroberi pake masker biar ga muntah.

Hari ini, aku bikin pancake buah plus stroberi. Ditambah agar-agar nanas stroberi. Plus nyuapin Ankaa stroberi, yang (sialnya) dilahap dengan sangatlah nikmatnya.

Stroberi segar? Abis tiga biji. Agar-agar? Abis satu potong. Pancake? Abis empat ato lima potong. Pokoke dari satu resep, cuma sisa dikit.

Kayanya aku harus mulai berdamai ama stroberi. Apa ini berarti aku juga harus mulai nonton Jalan Sesama?

Nduk sayang, mungkin Ummi ga pinter masak. Tapi percayalah Nak, demi variasi makananmu, Ummi rela beli stroberi. Kalo ga ada kamu, keknya sampe mati pun ga bakal Ummi beli tu buah.

Foto: ambil dari sini dan hasil agar-agar stroberi made by Ummi

Cemal Cemil

Ga tau turunan ato gimana, Ankaa tuh badannya kecil banget. Sampe bikin aku sering senewen. Mbok ya, Umminya dah ampe resign, ya badan tu digedein dikit gitu lo. Kadang pengen deh Ankaa tuh montog dikit. Tapi ya tetep segitu-gitu aja. Padahal makannya gampang lo. Ga banyak pilih-pilih. Porsinya juga mayan gede. Pisang yang dulu ditolak sekarang udah mulai mau. Buah juga apa aja hayo. Dicoba kasih makaroni malah nambah. Lha terus itu kabur ke mana ya segala makanan?

Udah gitu, kan mau mudik nih. Mulai dah aku kena sindrom ibuibuparnoitis. Ntar dibilang ga kasih makan cukup lagi kalo liat si eneng mungil kaya gitu. Mana di growth chart, selaluuuu di bawah garis. Grafiknya naik terus, tapi mbok ya sekali-kali di atas persentil 5 napa seeeh?

Tapi lama-lama ya sudah deh, mau gimana lagi. Badanku kecil (turun 2 kg lagi hix hix hix). Fath juga ga bisa dibilang gede. Eyang-eyangnya Ankaa juga mungil bin kurus. Buyutnya apalagi. Jadi ntar dalih genetika bisa lah aku pake buat ngeles.

Eh tadi mau nulis apa ya? Ah iya, cemilan. Biasanya Ankaa ngemil 1-2 kali sehari. Cemilannya macam-macam. Seringnya buah, mulai dari semangka, melon, jeruk (bisa abis satu biji sendirian), blewah, dll. Ato yang rada hi-calorie, biar skalian nambah lingkar perut, macam ubi, waluh alias pumpkin, ato kentang.

Ceritanya, aku sempat mati gaya soal MPASI nya Ankaa. Nasi tim plus kuah-kuahan mulu, meski lauknya udah variatif. Ankaa ga sampe GTM seh, cuma kok rasanya porsi makannya rada turun. Abis dikasi pencerahan, mulai deh aku obrak abrik lagi Nakita en buku resep di rumah. Resep makanan orang dewasa ada yang aku otak atik dikit biar bisa dimakan Ankaa. Biasanya aku skip gula garam penyedap en cabe nya he he he.

Oia, ini salah satu cemilan kesukaan Ankaa. Resep asli dari Nakita, aku otak atik dikit
Pancake buah
Bahan:
  • 150 g kentang, kupas, kukus, haluskan (aku pake kentang ukuran sedang, ga tau berapa gram. Ga ada timbangan bo)
  • 1 sdm tepung beras (jarang pake, seringnya aku skip ^_^)
  • 1 butir telur, kocok lepas (sebelumnya pastiin bebi ga alergi telur yah)
  • 2 sdm sufor (nah ini ga pake karena di rumah ga ada sufor. Mosok pake ASI?)
  • 50 ml jus wortel (kadang ta ganti wortel parut he he he)
  • 50 ml jus jeruk (aku suka pake jeruk medan ato pontianak)
  • 50 ml jus nanas (diparut aja pake parutan food maker, udah alus ko)
  • 50 ml jus stroberi (aku jadiin stroberi cincang...dengan ekstra perjuangan *di posting tersendiri*)

Cara bikinnya:
  1. Campur semua bahan, diamkan 15 menit
  2. Panaskan wajan antilengket, oles dengan mentega (aku pake butter Orchid)
  3. Masak hingga matang

Nah di foto di Nakita, itu pancake bentuknya bisa lucu banget. Tapi yang bikinanku... mmm.....ga layak foto deh. Yang jelas baunya enak. Jus buahnya aku pake apa yang ada. Kalo ga ada stroberi, ya diskip aja. Beres toh?

Seringnya lagi Ankaa ta bikinin agar-agar buah. Pake agar-agar biasa, yang bening yah, trus pas udah mateng ta campur buah. Entah dijus ato cincang. Mayan adem-adem seger. Bisa dipegang juga ama si eneng. Emaknya juga mau he he he

Kalo ada resep MPASI, bagi yah....pliz.

1429 H

Hari pertama puasa Ramadhan.

Tahun lalu, di hari pertama puasa, aku en Fath jauh-jauhan coz mau lahiran di kampung halaman. Ankaa masih di perut en gerak dengan begitu lincahnya sampe aku curiga kalo yang di dalem perut ni ikan lumba-lumba ^_^

Tahun ini, untuk pertama kalinya aku bisa bikinin ta'jil buat suami tercinta. Meski ga bisa tarawih bareng coz kudu jaga neng kecil di rumah. Ankaa? Hmm....saking lincahnya, kemarin bibirku dibentur sampe sobek T_T Kepala bebi keras juga yah.

Met puasa semua.

*dan selamat datang program Ramadhan on TV yang.....ya gitu deh (kecuali PPT yah). *

Monday, August 25, 2008

Baby On Board

Mengingat.....kondisi finansial yang belum memungkinkan beli mobil ato naek taksi kapan aja

Menimbang....kondisi lalu lintas yang makin MENGERIKAN ditambah lagi makin muda usianya pengendara motor sekarang ini (minggu lalu aku lihat anak SD asyik boncengan tanpa helm!!!)

Memutuskan.....untuk meminta pendapat sodara-sodara sekalian....gimana kalo kita bikin aja tanda Baby On Board khusus untuk pengendara motor yang lagi bawa bayi ato balita?

Yang pake jelas ibunya ato siapa pun yang duduk di boncengan dengan membawa bayi, karena aku menentang keras ada motoris yang dengan pedenya bawa motor dengan satu tangan dan tangan lain megangin bayi. Mau cari mati apa?

Harapannya, itu motoris edun yang seenaknya nyelip sana sini sadar kalo keugal-ugalan mereka bisa mencelakakan pengguna jalan lain.

Tanda baby on board khusus motor tentunya tidak diharapkan dipakai supaya siapa pun yang lagi bonceng si bayi bisa berlaku seenaknya. Malah harusnya dia ingat, kalo lagi bonceng bayi, harus lebih ati-ati.

Aku dan Fath selalu ati-ati kalo lagi naik motor, dengan atau tanpa Ankaa. Kalo lagi lampu merah ato pintu lintasan kereta udah turun, ya berhenti. Ga maksa nyelonong. Kalo emang jalur satu arah, ya ga dipaksa jadi dua arah. Kalo emang ga memungkinkan nyalip, ya ga nyalip. Tapi ga semua pengguna jalan raya tuh waras kan? Kaya kmaren aja, udah tau jalanan lagi rame banget, ada yah yang nyalip sana sini sampe nempel dekeettt banget. Jangan kata di jalan raya, di jalan kompleks aja suka ada yang edun.

Ada keinginan semi-terpendam yang kadang pengen banget aku lakuin. Getok kepala motoris edun pake helmku yang ga bisa dibilang ringan itu. Trus ambil kuncinya, buang tu kunci ke selokan. Puaassss......

Ada yang mau ikutan? *ketawa setan*

Oia, buwat para orangtua yang mengizinkan anaknya yang masih di bawah umur untuk bawa kendaraan bermotor di jalan raya, itu bukan tanda Anda sayang anak. Tapi kejam sama anak. Mana bisa anak SD mikir jauh bahwa kalo dia kebut-kebutan bisa bikin nyawa orang lain melayang?

Friday, August 15, 2008

Ankaa Sekarang

  1. Hobi nenen a la IMD. Jadi tengkurep di dadaku gitu. Mending kalo diem kaya pas newborn dulu. Lha ini tangan jambak-jambak, kaki nendang-nendang. Ampun.
  2. Sempat GTM gara-gara bosen. Untung segera dapet pencerahan (thanks to maknya Aya), jadi skarang macam-macam deh makannya.
  3. Suka banget ama tembok. Ditepok, dielus segala macam. Termasuk digaruk. Aduh itu bunyi garukannya....bikin ngilu
  4. Kalo makan, maunya ikutan masukin tangan ke piring. Solusinya, sediain satu wadah khusus diisi ama sedikit makanan Ankaa. Udah deh biarin aja dia remet-remet di sono.
  5. Sisa kebiasaan jaman aku masih ngantor masih ada. Kalo siang, mau bobo asal digendong Mbak Eka. Umminya? Bisa leha-leha baca ha ha ha. *maap*
  6. Ga mau mandi air anget lagi. Udah keenakan ama air dingin. Kapan itu ujan deres, dimandiin pake air anget malah jerit-jerit. Giliran diganti air dingin, malah ketawa-ketawa.
  7. Konon, harusnya Ankaa udah bisa masukin barang. Dia malah pinternya ngeluarin, nglepasin puzzle, ama buka buku flip flapnya. Ya ya ya
  8. Blom tumbuh gigi. Cuek aja lah. Kapan lagi liat Ankaa ompong nan lucu? Ntar juga tumbuh.
  9. Lagi belajar berdiri
  10. Kalo liat Abi tidur, suka gangguin dengan cara masukin tangan ke telinga ato hidung Abi. Herannya, Ummi ga pernah tu digituin. Kalo liat Abi-Ummi baca koran, pasti Abi yang diserbu. Ummi dibiarkan baca dengan tenang ha ha ha
  11. Kalo diajak belanja, suka narik sayur. Untung ga berantakan.

Udahan ah. Tadi niatnya ke warnet sebentar. Mumpung blom Jum'atan. Mau bikin sop ati sayur buat si eneng dulu. Lagian bikin posting, omelan mulu isinya ha ha ha

Olimpiade

  1. Ya ya ya aku tahu TVRI dulu ga boleh terima iklan. Jadi mungkin blom fasih-fasih amat mengelola tayangan biar sisipan iklan ga mengganggu. Tapi plis deh, itu tulisan Supermi Gobang dkk ganggu banget sampe ga ketauan negara mana yang lagi defile. Udah tau urutan negara ga urut abjad "biasa", tapi abjad Cina. Abis A bisa Z.
  2. Kayanya yang banyak ditayangin ama TVRI cuma renang (Pheeellppss!!!...sayang Thorpe ga ada yah), tinju, angkat besi, senam. Abis tiap kali nyalain TV, cabangnya itu-itu mulu. Aku kan pengen skali-skali liat cabang berkuda ato anggar gitu.
  3. Kalo liat jadwal acara, harusnya pagi ini semifinal bulutangkis. Indonesia main. Tapi ga ada tayangan coz diganti ama pidato kenegaraan di DPR. Hmm....ini usul usil, gimana kalo itu pidato geser jadi Sabtu? Jadi orang se Indonesia bisa dukung jarak jauh. Skali-skali biar deh itu DPR lembur, biar kaga pelesir mulu hihihi. Tapi kata Fath ya ga salah dong. TVRI kan punya pemerintah. Lagian masih bagus TVRI mau nyiarin Olimpiade. TV swasta? Hmm....tau deh.
  4. EYD Olimpiade itu OLIMPIADE kan? Bukan Olympiade? JS Badudu nonton TVRI ga yah?

Eniwei, makasih TVRI atas siaran Olimpiade-nya. Hidup Indonesia!!!

Atlet, orang yang menunjukkan cintanya pada negara dengan berbuat....bukan sekedar ngoceh di depan kamera.

Alim, Bukan Aleman

Keknya ini dampak nyebelin dari booming what-so-called sinema religius macam Ayat-Ayat Cinta. Itu sinetron yang tokohnya pada pake jilbab jadi banyak yah.

Eh jangan salah sangka dulu. Meski sekarang udah jadi stay-at-home mom, aku ga nonton sinetron yah. TV aja jarang banget nyala. Mendingan ngabisin buku hasil buruan.

Yang bikin sebel:
  1. Pengambilan gambarnya tuh looo....kok sering banget close up wajah. Iyaa saya tahu itu VJ Rianti cakep banget, mulus, idungnya bangir, matanya indah bersinar. Tapi mbok yaooo....akting ga melulu tampang cantik jendral!!! Gimana dengan bahasa tubuhnya???
  2. Gaya bicara tokoh cowo protagonis (sapa tuh namanya??? lupa aku..ga penting deh pokoke) yang sooo lambat. Lambat bin pelan bin menye-menye!!! Kaya orang lemes gara-gara ga makan seminggu.

Tolong ya, orang alim belum tentu bicaranya lambat macam gitu. Itu mah gaya bicara orang ngantuk. Itu mah bukan tanda orang alim, tapi ALEMAN!!!

Friday, August 08, 2008

Karir

Ada yang masih inget Anthony Jomma Ballah? Ex pemain Arema itu. Nah kalo ga salah info, doi ga dipake ama Janu, trus ke Persebaya, trus brantem, trus di blacklist ama PSSI.

Karir terbarunya???

Kapten Fajar FC yang sore nanti berlaga di pertandingan semifinal JurTim Cup.

Yep bener ga salah baca. Pertandingan tarkam sodara-sodara, yang tiket masuknya cuma 4000 perak. Diadakan di lapangan depan SD Jurangmangu Timur, 10 menit jalan kaki dari rumah.

Perubahan karir yang drastis yah.

Berisiiikkk!!!!

Plan A: udah ada internet 24 jam di rumah paling telat akhir Juli.

Realisasi: udah ke Mangga Dua, cek toko online, plus ngerecokin Rito dengan endless questions about IM2. Ternyata......laptie tercintah ada masalah huhuhu. Kudu diservis dulu. Dan sampe skarang lom kelar huaaa......Rencananya besok mau ke MangDu lagi.

And here I am......trapped di warnet yang seharusnya nyaman. Kenapa seharusnya? Warnet 24 jam, ber AC, koneksi lumayan cepet, 10 minutes away dari rumah dengan berjalan kaki.

Tapi di siang hari Jum'at ini, dipenuhi ABG dari segala penjuru yang bau ketek, sebagian masih pake peci en sarung kelar Jum'atan, en saling berteriak waktu main game online. Sialnya, semua komputer lantai 1 penuh. Terpaksalah aku make komputer di lantai 2 yang monitornya amburadul saking seringnya dipake nge-game.

Duh Gusti, anak jaman sekarang ini uang sakunya brapa seh sampe mereka bisa ngegame online berjam-jam??? Dari sekilas aku liat, keknya mereka ke warnet cuma buat buka Friendster ama game. Dan berisiknya ituuu.....bahasanya ampun dah. Bisa bikin keriting ortu. Masa masih SD ngancem mau cipokan? What's cipokan anyway?? Ampuuuunnnn........

*dan itu anak SD di belakangku dikit-dikit nyenggol kursiku saking semangatnya mau liat game si temen. kalo dibacok, kena hukuman brapa taon yah???*

Friday, July 25, 2008

Ragunan

Salah satu enaknya jadi FTM en suami baru beres magang (plus nunggu penempatan) adalah...bisa jalan-jalan di hari kerja. Yang mana itu berarti objek wisata di Jakarta lagi sepi pengunjung.

Hari Rabu kemaren, sekeluarga main ke Ragunan. Kalo kata Fath, dia mau cari yang mirip aku. Kalo kataku, aku mau meyakinkan bahwa Fath emang udah paling ganteng he he he.

Berangkat dari rumah jam 9 teng pake taksi Pak Ibrahim *Ya Allah, lancarkan rezeki biar kami bisa cepet punya mobil*. Ampun dah, padahal kalo lewat tol tuh deket yah ke Ragunan. Tetep aja itu argo mayan nyesek. Ga pa pa deh, udah janji ke Ragunan sejak bulan apa tuh. Lagian biar Ankaa sadar bahwa di dunia ini ada banyak binatang yang lebih menarik ketimbang....KUCING!!!! Hih, coba ya ini kutukan siapa kok anakku suka banget liat kucing. Aku kan takut kucing huhuhu...

Nyampe Ragunan, puter-puter. Haduh cape juga yah. Ankaa mah enak, tinggal nemplok gendong ato selonjor di keretanya. Lah kita, dorong plus jalan di jalanan naik turun gitu.

Perhentian pertama, sangkar burung. Ankaa takjub liat itu rangkong, burung hantu *kaya boneka owl-nya*, ama merak yang kebetulan lagi buka ekor. Huaa...bisa seharian dia ngeliat ga puas-puas. Pake acara manggil-manggil ah uh ah uh. Entah apa maksudnya.

Sebelnya, pas lagi istirahat sambil nenenin Ankaa, ada anak kecil ngamen. Maksa bangeet. Pas aku ga mau kasih uang, mereka minta roti. En ga mau pergi sampe akhirnya aku bilang:
Adek, saya lagi nyusuin, jangan diliatin dong
Dia pergi sambil bilang: galak. Hyee...baru tau kalo gw galak???

Abis itu muter liat ular, orang utan, singa, harimau, beruang dll. Trus shalat plus nebeng nyuapin Ankaa di warung sekitar. Trus ke Pusat Primata Schmutzer. Bayar lagi lima rebu per orang. Stroller en barang bawaan dititip. Yang boleh dibawa cuma tas Ankaa yang isinya baju en diapers cadangan. Pertama ke museumnya. Eh ada perpustakaan, udah deh si eneng ngegabruk nyamber buku.

Abis itu kita masuk ke terowongan yang naudzubillah gelap beneeer. Udah gitu, tau-tau lampu suka nyala mendadak. Kan serem jendral. Eh bisa-bisanya ada yang pacaran loh. Ga mau kalah ama orang utan yah.

Ternyata Pusat Primata itu luas sekali ya. Dan menarik. Duh tau gitu dari awal langsung ke sana deh. Ga pake muter-muter.

Kelar di Schmutzer, melanjutkan obsesi wajib pengunjung kebun binatang: GAJAH. Ketemuuu....aduh mak kotorannya guede en bau banget. Ga lama-lama deh.

Abis itu kita cari jalan keluar buat pulang. Udah cape ini kaki. Jalan kaki 6 jam bo. Lewat dah anjuran Anlene buat jalan kaki 10 ribu langkah sehari. Di pintu keluar dicegat ama tukang foto, nyodorin foto Ankaa yang mereka ambil paginya. Tawar menawar, ya sut lah diambil aja. Kecian juga lahan mereka makin terkikis seiring menjamurnya HP berkamera en camdig.

Poin plus Ragunan:
  1. Medannya sangat mendukung mereka yang mau menurunkan BB dengan cara jalan kaki
  2. Lokasi mudah dicapai
  3. Adem
  4. Ada Pusat Primata, satu-satunya lokasi yang menyediakan toilet layak pakai dan gratis

Poin minus:
  1. Petunjuk arahnya suka mbingungi
  2. Banyak pengunjung buta huruf. Udah jelas ditulis jangan kasih makan binatang, tetep aja kasih. Gimana kalo manajemen Ragunan niru cara Mr. Patel di Life of Pi? Pasang cermin setinggi badan en dikasih tirai plus tulisan gede di depannya: Tahukah Anda binatang paling berbahaya di sini?
  3. Warung makannya a la preman, maksa banget biar kita beli di situ. Ya ampun, bakso kanji 6000 rupiah. Huekkk. Kalo ga inget aku perlu tempat tebengan buat nyuapin en ganti diapers Ankaa, ogah banget ke sono
  4. Toiletnya ga layak blass....trus kudu bayar pula. Padahal kan itu fasilitas untuk pengunjung. Kok bayar?
  5. Banyak motor petugas seliweran. IMHO, kenapa ga disediain sepeda buat petugas? Masa mereka bawa motor sampe di teras depan akuarium. Kan bisa jadi suara en polusi motor itu ganggu binatangnya. Kan udah ada persewaan sepeda buat pengunjung.
Tujuan berikutnya: Seaworld. Tau deh kapan. Abis baca postingannya Mama Shaina jadi mufeng juga ke sono.

Sunday, July 20, 2008

MPASI Ankaa

Ya ya ya, gini deh udah jadi FTM. Bikin posting kok ya ga jauh-jauh dari bebi hihihi.

Mulai umur 8 bulan, Ankaa mulai kenalan ama ikan. Awalnya niru resep Bunda na Aya. Trus lama-lama diotak atik sendiri deh.

Tambahan kenalan baru di MPASI nya Ankaa adalah:
  1. Ikan bawal
  2. Ikan mujair
  3. Ikan mas
  4. Ikan tongkol
  5. Ikan patin
  6. Ikan selam (ato salem ya???)
  7. Tuna
  8. Keju (aku pake keju ricotta merk Yummy)
  9. Kembang kol
  10. Nanas (dimamam seger en dibikin agar-agar nanas....yummy)
  11. Spageti (pake Honig, saosnya acak adul kombinasi bawang putih-merah-bombay-wortel-kaldu he he he)


Bumbu yang udah dikenalin:
  1. Bawang merah
  2. Bawang putih
  3. Bawang bombay
  4. Daun salam
  5. Seledri
  6. Daun jeruk
  7. Empon-empon, semacam lengkuas, jahe, kencur (dikit banget)
  8. Daun bawang
  9. Sereh
  10. Pala bubuk
  11. Kayumanis (tes alergi dulu ya...olesin kayu manis bubuk ke pipi bebi...*inpo dari wholesomebabyfood*)


Duh mau lanjut ngetik tapi kok dah sore yah? Si eneng blom mamam. Ntar disambung lagiii.....

*moga-moga minggu depan itu internet udah available 24 jam di rumah*

Friday, July 18, 2008

Di Resepsi Seseorang

Satu siang di Pondok Gede. Pulang kondangan, lagi tunggu Fath yang lagi cari taksi. Di halaman gedung tempat resepsi terparkir mobil RI 33. Mobil dinas menteri agama, salah satu undangan di sana juga. Ada dua cewek ABG mendadak menghampiri mobil itu. Dan.....foto-foto pake kamera HP dengan latar si mobil nan mengkilap. Tentunya dengan memperlihatkan nomor mobil.

Gimana kalo itu mobil RI I ya? Jangan-jangan mereka bawa handycam lagi. Eh iya, kok mereka ga sekalian foto-foto di depan karangan bunga kiriman si Kumis ya?

_______________________________________

Seminggu kemudian, resepsi yang lain lagi. Antrian untuk bersalaman dengan pengantin mengular sampai pintu masuk. Akhirnya seorang petugas menyarankan untuk makan dulu, baru salaman. Iya deh, udah laper ini hihihi.

Antrian sate ayam lumayan panjang. Tau-tau persis di belakangku terdengar kalimat:
Udah bu, kita sela aja deh. Kelamaan antri
Refleks aku menoleh. Yang mengatakan itu bapak-bapak setengah baya berjas-dasi. Tampak intelek nan kaya. Tapi ko ga mau antri ya? Sate ayam doang gitu loh. Gimana kalo dia disuruh antri beras raskin yak? Haduh bapak, kalo mau ga antri, sono noh di bagian puding hihihi.

Btw, Say, just in case lu baca ini abis pulang honeymoon: abis resepsi, tangan lo pegel-pegel ga? Gila, tamu segitu banyak. Selamat ya, moga-moga jadi keluarga sakinah mawaddah warahmah. Oia, kata suami gw, foto pre-wed lu keren bangets. Cantiiik.



Oia, apa kabar dunia?

Monday, June 30, 2008

The Last Day

Pagi ini di kereta, ga sengaja aku nguping obrolan dua bapak-bapak di sebelahku. Setelah puas ngobrolin renovasi rumah (segala pelur, aci, cat, sampe posisi kamar mandi dibahas), obrolan mereka beralih ke sepakbola. Tepatnya Euro 2008.

Bapak A: "Nonton ga semalam?"
Bapak B: "Wah nggak. Saya malah main badminton"
Bapak A: "Saya nonton setengah main aja terus ketiduran. Waktu skornya 1-1"

Heee....perasaan semalam skor 1-0 buat Spanyol deh. Kapan Jerman bikin gol? Mau ngakak itu ko ga sopan, tapi ga ngakak itu gimana. Abis tu bapak-bapak udah salah, pede, suaranya kenceng pula.

*sedih Jerman kalah tapi rada terhibur karena yang bikin gol pemain Liverpool kesayanganku...Torres ^_^.....keknya abis ini dituduh ga setia deh ama Mbak Maya.....*

Aku pasti bakal kangen adegan nguping-ga-sengaja seperti tadi.

Bakal kangen apa lagi ya?
  1. Jalan kaki dari dan ke stasiun sambil mikirin segala persoalan dunia dan kenapa itu Pak Dirman digambarkan memakai mantel panjang nan tebal? Jakarta kan panas dan berpolusi. Tu patung apa ga sesak napas ya? Pak Dirman kan punya penyakit pernafasan bukan?
  2. Pemandangan macet sambil bersyukur: untung gw naik kereta ha ha ha
  3. Puding coklat yang jarang ada di Stasiun Sudirman.
  4. Deliverynya Bu Tuti, meski rasa nasi gorengnya rada gimanaaaa gitu.
  5. Keburu-buru siap-siap demi nguber jam kereta pagi.
  6. Melihat Indofood Tower dari samping.
  7. Mompa ASI di toilet sambil baca koran ato novel ato nelpon rumah
  8. Chatting sama bunda bawel en mama shopper all the time all the way....gonna miss u gals!!!
  9. Ngobrol ngalor ngidul sama mommy na Alya-Asha
  10. Ngeblog ngeblog ngeblog
  11. Browsing hal-hal ga penting
  12. Wikipedia
  13. Rujak Pak Dul
  14. Pempek stasiun Sudirman yang free flow ebi en kuah *lapaaarrr*
  15. Satpam baik di lobby
  16. Mas-mas es kelapa muda en warung padang tempat aku beli es batu cadangan
  17. Kampanye ASI di kereta
  18. Mengutuki kereta yang ketahan silang
  19. Merutuki kereta yang tumben-tumbennya dateng on time sampe aku ketinggalan
  20. Ketemu temen lama di kereta
  21. Dapat kenalan baru di kereta
  22. Dijemput Fath malam-malam dan boncengan berdua aih romantisnya....
  23. Blog walking
  24. Email-email ga penting dari Iwan
  25. Milis
  26. Newspaper boy a.k.a loper koran yang apal banget kalo Senin aku kadang beli Nakita, hari lain kadang beli Tempo, dan yang jelas jangan tawarkan Warta Kota apalagi Lampu Merah.
  27. VW Golf item yang lucu di parkiran Stasiun Pondok Ranji
  28. VW kodok orens ngejreng di parkiran Stasiun Pondok Ranji
  29. Renungan ga penting sepanjang perjalanan
  30. Laptop tempat aku ngetik postingan ini
  31. Temen-temen kantorku......tapi tidak termasuk asap rokok mereka. Yang satu itu jelas ga bakal dikangenin.

Daftarnya masih akan sangat panjang jika diteruskan. Jadi sebaiknya dihentikan saja.

Per 1 Juli 2008 besok, secara efektif aku udah ga bekerja lagi di kantor ini.Mau alih profesi jadi perawat, nanny, guru, teman, story teller 24 jam untuk Ankaa.

Makasih buat temen-temen yang selama ini udah menemani aku meski baru di dunia maya. Blog ini masih akan terus dijaga ko meski mungkin apdetnya ga sesering sebelumnya. Warnet terdekat hanya 10 menit jalan kaki dan lumayan kenceng aksesnya. Mas yang jaga warnet juga lumayan cakep. Fath udah janji begitu gaji pulih, maka hal pertama yang dia sediakan untukku adalah akses internet 24 jam. Katanya:
Aku tahu kok kalo buat kamu internet itu kebutuhan primer
Ai lap u bebeh....mmmwaaahhh.....Tau aja kalo aku lebih milih no TV ketimbang no internet ^_^

Karir baruku menanti di rumah. Doain berhasil yaa....Pemasukan jelas bakal berkurang. Tapi insyaallah ada jalan. Kami ga kaya, tapi juga ga kere-kere amat.

Aaah....akhirnya mulai besok bisa tidur siang sama tuan putri nan lasak

Btw, Kung Fu Panda masih bakal diputer di 21 BP sampe minggu ini ga yah? Kalo nonton malam kasihan Eka. *mulai cek*

Habibah (2)

Ini beberapa hal yang baru aku ingat lagi setelah aku mulai tenang usai kejadian kemarin.

- Waktu membalikkan Habibah, aku sempat mengatakan: Sayang, balik badan yuk biar bobonya lebih enak.

Aku ga tau kalau saat itu dia sudah berpulang. Aku masih sempat memeriksa nafas baik dari hidung maupun mulut, detak jantung, dan denyut nadi sebelum panik memanggil Asih.

- Status anak di sana ada dua: titipan atau serahan. Kalau dititipkan, berarti keluarga si anak masih berhak menengok. Anak masih bisa diambil lagi setelah keadaan membaik, entah masalah ekonomi atau kasus kekerasan rumahtangga atau perceraian.

Kalau diserahkan, seperti dalam kasus Habibah, berarti hubungan orangtua dengan anak putus. Orangtua tidak berhak lagi menengok si anak. Itu satu hal yang bikin aku makin ngenes, karena ingat bahwa tak satu pun yang akan ziarah ke makam Habibah. Orangtuanya juga ga bakal tau kalo anak mereka sudah tiada.

- Nama panti asuhannya:
Panti Asuhan Tunas Bangsa
Jalan Bina Marga No 79 Cipayung Jakarta Timur
Telp: 021 8445651

Iva memberiku alamat panti asuhan khusus bayi&balita lainnya. Kalo mau, japri aja ya.

Saturday, June 28, 2008

Habibah

Tadi pagi, kami sekeluarga ikut Iva n fam ke panti asuhan khusus bayi&balita di daerah Cipayung. Niatnya dalam rangka syukuran ulang tahun Qiqi, putri mereka.

Setelah bertemu dengan pengurus panti, ngobrol sedikit, kami menuju ruang bayi. Hanya boleh dua tamu yang masuk bersamaan, jadi aku dan Iva masuk duluan. Kami ngobrol sedikit dengan petugas di kamar bayi (Kristi dan Asih). Kami boleh membantu memegang botol susu dan menyendawakan, tapi tidak boleh menyusui.

Tak lama, aku pengen ajak Fath masuk ke dalam. Kebetulan Iva mau keluar juga. Saat menuju pintu, aku agak heran melihat seorang bayi yang tidur di boks paling ujung. Posisinya tampak tak nyaman di mataku. Sepertinya dia sulit bernafas.

Setelah membukakan pintu untuk Fath dan Ankaa, aku meminta izin untuk mengubah posisi tidur bayi itu supaya lebih nyaman.

Saat itulah aku merasa kondisi bayi itu aneh. Hidungnya sudah makin pesek tertekan guling yang cukup keras. Tangannya dingin. Buku-buku jarinya putih pucat dan di beberapa titik membiru. Badannya kaku. Aku kaget. Refleks aku bertanya pada Asih.

Bergegas mereka memeriksa bayi itu. Badannya dibalikkan. Punggungnya ditepuk-tepuk. Aku coba memberi pernapasan buatan dan menyadari bibirnya dingin sekali. Kristi mencoba menampar pipi bayi itu beberapa kali. Tak ada reaksi.

Mereka membawanya ke rumah sakit. Tapi jelas sia-sia. Melihat kekakuan badannya, mungkin bayi itu sudah meninggal satu jam sebelum aku balikkan badannya.

Aku menangis. Asih menangis. Fath bergegas keluar menyerahkan Ankaa pada Eka supaya dia tidak melihat betapa Umminya shock.

Bayi itu baru diserahkan ibunya ke panti dua hari lalu. Belum dikasih nama dari panti. Baru dikasih nama saat akan dimakamkan. Namanya Habibah.

Dia ke rumah sakit hanya untuk mendapat surat keterangan kematian.

Karena statusnya diserahkan, ibunya tak punya hak lagi untuk menengok.

Bayi itu baru belajar tengkurap, tapi belum cukup kuat untuk membalikkan badan. Saat tidur, dia tengkurap tapi gagal membalikkan badan saat hidung dan mulutnya tertutup guling.

Pagi tadi, pertama kalinya aku memegang orang mati. Dalam wujud bayi tiga bulan. Dengan suami dan anakku ada di belakangku.

Ingin sekali aku menyalahkan seseorang. Tapi tidak bisa. Asih dan Kristi berbagi shift pagi dan malam. Hanya ada satu petugas menjaga tujuh bayi dengan rentang usia 0-4 bulan. Aku tidak bisa menyalahkan mereka karena teledor. Mengurus satu bayi saja sudah cukup repot, apalagi tujuh. Apalagi satu di antaranya jelas mengalami masalah kesehatan dan rewel sepanjang waktu.

Aku ingin menyalahkan ibu Habibah. Tapi mungkin dia menyerahkan bayinya karena berharap Habibah mendapat kehidupan yang lebih baik. Tahu apa aku tentang kehidupan ibu Habibah?

Aku ingin menyalahkan orang-orang yang cuma mau enaknya bikin bayi tapi ga mau mengasuh. Tapi tudinganku hanya akan membentur tembok.

Namanya Habibah. Artinya kesayangan. Allah sayang sekali padanya hingga memanggilnya lebih cepat. Sepertinya, tadi aku ditakdirkan merasakan keanehan posisi Habibah supaya bayi mungil itu lebih cepat diurus.

Innalillahi wa inna ilaihi roojiuun. Habibah sudah mendapat tempat lebih baik di atas sana.

Friday, June 27, 2008

Final

Tuh kan udah dibilang.....

Final Euro Jerman vs Spanyol!!!


Awas kalo ada yang nanya voor berapa yah. Ga terima pertanyaan gituan.

Yang menang? Jerman dooong *melambai-lambaikan poster Ballack ke Mbak Maya*

Thursday, June 26, 2008

Lolos

Setelah jantung turun ke usus 12 jari karena gol pertama Turki.

Setelah jantung naik lagi ke tempatnya usai gol anak cucu peternak babi.

Setelah ngomel-ngomel sampe ketiduran karena RCTI-TPI-GlobalTV gagal dapet gambar tayangan langsung.

Setelah jantung turun lagi gara-gara Turki menyamakan kedudukan.

Setelah gol pamungkas Philipp Lahm di menit-menit akhir yang menekuk sang raja menit akhir.

Akhirnya.

Jerman lolos ke final.

Turki, kalah dengan kepala tegak. Salut untuk tim yang hanya punya 13 pemain fit tapi bisa merepotkan tim dengan 23 pemain fit. Tim dengan posisi acak adul tambal sulam. Tim spesialisasi menit akhir. Hail Terim ^_^

Setidaknya, separo tebakanku udah bener. Iyay.