Thursday, January 31, 2008

Gara-Gara Putar Balik

Rabu sore. Pulang kantor. Hujan. Duh, mana mulai pusing lagi. Bener aja, begitu keluar kantor kena air hujan, langsung nyut-nyutan. Walah ga bisa maksa jalan kaki ke stasiun. Ga pake payung pulak. Ya sut, terpakailah duit terakhir buat cegat taksi.

Lumayan lancar juga meski sempat kena macet di Gandaria. Nah begitu nyampe Tanah Kusir, aku dah mikir kalo gerbang STAN pasti udah ditutup. Jadi aku berencana lewat Bintaro Jaya, trus tembus kompleks PJMI, keluar dah Ceger. Eh waktu telpon Fath, dia nyaranin aku lewat Ulujami. Ya sut, istri yang baik manut.

Begitu belok kanan abis Tanah Kusir, OMG macetnyaaa. Ini sih parkir, bukan macet. Dan aku di taksi gitu loh, argonya kan muter terus. Ga tahan sama macet, aku suruh sopir taksi puter balik. Mumpung belum jauh dari pertigaan.

Ndilalah ada serempetan antara mobil kijang yang mundur abis parkir ama metromini. Persis di depan kami. Pake adegan pengemudi kijang meninju wajah kenek metromini. Begonya, orang-orang sekitar ada yang melerai ada yang malah ngomporin.

Sialnya, si kijang dengan pasrah berhenti melintang. Jadi lalu lintas bener-bener berhenti dari dua arah. Lah taksiku kan ga bisa lewat. Padahal aku dah paling depan niy. Celahnya cuma cukup buat dilewatin motor.

Semenit dua menit ga ada tanda-tanda pertengkaran berhenti. Nekat aku buka jendela, trus teriak ke pengemudi kijang.
Pak, pinggirin dulu mobilnya. Saya ga bisa lewat nih. Saya mau pulang, anak saya nunggu di rumah
Eh si kijang balas teriak:
Anda ga lihat saya lagi ada masalah
Boo...aku saksi mata gitu loh. And I'm not blind. Jelas aja aku lihat. Tapi pinggirin dulu tu mobil napa seeeh. Aku bales aja:
Silakan lanjutkan pertengkaran, tapi pinggirin dulu mobilnya. Anda tuh ngalangin jalan tau ga sih. Ga lihat udah banyak mobil antri?
Si kijang bales sambil agak mendekat ke taksi, trus tangannya ngepal kaya mau jotos:
Kalo saya ga mau minggirin mobil, Anda mau ngapain?

Saat itulah aku sadar aku lagi teriak-teriakan sama orang bego. Lah emangnya kita disuruh nonton dia berantem semalaman? Dia mau berantem sampe kiamat juga silakan, tapi jangan nyusahin orang dong. Emangnya jalan punya dia sendiri?

Aku diam sebentar, trus melambai ke arah bapak-bapak berpeci yang lagi berdiri di trotoar.
Pak, toloong banget bilangin tu bapak buat minggirin mobilnya. Anak saya masih bayi lagi nunggu di rumah. Saya udah mau nyusuin dia nih

Ibu mau ke mana?

Bintaro

Ya udah, saya kasih tau tu bapak. Ibu sabar sebentar ya
Aku ga tau si bapak berpeci ngomong apa ama si kijang, yang jelas si kijang bentak-bentak tu bapak peci. Abis itu kijangnya dipindahin. Begonya lagi, posisi dia kan bagian depan kijang ke arah Ulujami. Trus di depannya ada tempat parkir. Kan lebih gampang kalo dia maju toh? Eh malah dimundurin, trus jalannya dikasih sempit pula. Haduuwww....

Abis itu taksi jalan deh. Eh pas pertigaan ada polisi. Jadi pak polantas jaraknya ga sampe 100 meter ama TKP. Kok ya ga meluncur ke sana yaaa? Aku buka jendela taksi lagi, trus bilang ama si polantas:
Pak, di sana ada serempetan tuh. Ke sana dulu napa, macet tau ga seh
Baru deh si polantas panggil temennya.

Sepanjang sisa perjalanan, aku nyesel kenapa ga ngikutin insting. Ternyata arah Bintaro lancar jaya. PJMI juga sepi. Coba tadi terus nunggu macet. Bisa jam sepuluh baru sampe rumah. Pas nyampe, Ankaa lagi digendong. Biasa, tuan putri ga mau bobo kalo sang ratu belum pulang. Hix, kecian anakku.

Fheww....dah lama ga marah-marah di jalanan. Kalo dipikir lagi, misalnya dia beneran jotos aku, walah.....

Monday, January 28, 2008

Dongeng Resep

Ankaa udah punya banyak buku. Ankaa juga udah punya rak buku sendiri. Sayangnya, sebagian buku Ankaa tidak memiliki teks, hanya gambar-gambar besaaaar. Karena Ummi lagi suntuk mengarang cerita, jadilah Ummi membacakan.....RESEP MASAKAN ^_^

Ambil satu majalah, pilih resep dengan hasil masakan yang paling berwarna warni dan fotonya paling besar. Lalu bacakan bahan dan cara pembuatannya.

Hasilnya? Ummi ngapalin resep dan Ankaa ngoceh sambil ketawa-tawa nunjuk hasil masakan. Ternyata ada gunanya juga tumpukan majalah resep yang selama ini (belum) berguna itu. Maklum, Ummi Ankaa kan buta dapur gagap bumbu.

Bagaimana dengan Abi? Huh, kalau dia sih jangan disuruh bacain resep. Ngaco sengaco-ngaconya. Gini nih contohnya:

Satu buah paprika potong dadu 1 cm...jadi Nak, kamu ke dapur bawa penggaris ya. Kalo ga satu cm, nanti masakannya ga jadi
1/4 sendok teh garam...nah kalo ini, bacanya begini. Kalo lagi kaya, pakenya empat. Kalo lagi melarat, pakenya satu
Gula pasir secukupnya. Kamu ambil gulanya, nanti pasirnya minta dari Om Wayan depan rumah yaaa

Dasar pria-pria buta resep

Friday, January 25, 2008

Buat Ankaa: Episode Kereta Merah

Ankaa sayangku, tadi pagi waktu Ummi di Stasiun Pondok Ranji, ada ibu-ibu gendong adik bayi. Masih merah, persis kaya Ankaa waktu baru lahir dulu. Ummi tanya pada ibu itu, berapa hari usia adik bayi. Katanya baru seminggu. Adik bayi mau diajak ke pasar beli pisang.

Buat siapa? Ternyata pisang itu untuk disuapkan pada adik bayi. Kata ibunya, atas suruhan sang bapak yang tak tahan mendengar rewelnya adik bayi.

Ummi, Tante Tya (yang kebetulan ketemu), dan satu ibu lagi refleks melarang ibu itu memberi pisang. Cukup ASI ASI dan ASI saja sampai adik bayi usia enam bulan. Ibunya setuju, tapi enggan berdebat dengan sang bapak.

Setelah itu kereta datang. Ummi dan Tante Tya segera naik. Ummi kira ibu itu juga naik kereta, ternyata tidak. Ankaa tahu dia naik apa? Ibu dan adik bayi naik kereta ekonomi. Kereta merah. Yang hanya berani Ummi naiki waktu masih lajang dulu. Kereta yang penumpangnya berjejal persis ikan asin. Bukan kereta ekspres dengan tempat duduk empuk dan berpendingin udara seperti yang selalu Ummi naiki.

Ankaa sayangku, hari ini hampir tak kuat Ummi menahan airmata. Ummi ingat kamu, Nak. Iya kita memang tidak hidup mewah, tapi cukup. Insyaallah Ankaa tidak harus sampai naik kereta merah itu. Ankaa juga tidak akan dapat pisang sebelum waktunya. Ummi dan Abi sudah bertekad untuk memberi ASI Eksklusif untuk Ankaa.

Ummi berpikir, kenapa bapak adik bayi itu tak tahan mendengar anaknya rewel? Bukankah wajar jika bayi menangis. Apalagi adik bayi adalah anak ketiga, bukan lagi anak pertama. Dia sudah punya pengalaman dua orang anak.

Dan kenapa bapak si adik bayi begitu ngotot memberi pisang? Ummi hanya bisa husnudzon, menganggap bahwa bapak itu tidak tahu tentang ASI Eksklusif. Dan mungkin naiknya harga-harga belakangan ini membuat dia pusing, hingga suara tangis bayi pun bisa membuat kepalanya terasa hampir pecah.

Ummi menyesal kenapa tadi tidak meminta ibu itu pulang saja. Dia baru seminggu melahirkan, tentunya jahitan belum kering, kekuatan pun belum pulih. Ummi tidak tega membayangkan dia dan adik bayi harus berdesakan di kereta merah, bercampur baur dengan begitu banyak orang. Belum lagi asap rokoknya. Panasnya. Baunya. Segalanya.

Ummi juga menyesal karena sempat mengira ibu itu seorang pengemis. Karena bajunya lusuh dan selendang untuk menggendong bayinya yang sobek. Duh Nak, andai tadi ada pintukemanasaja, Ummi akan berikan gendongan milik kita yang jumlahnya cukup untuk buka toko gendongan itu.

Ankaa sayang, ya inilah dunia Nak. Tidak semua orang seberuntung kita. Ummi hanya bisa berharap, semoga adik bayi tadi dan keluarganya selalu dalam lindungan Allah.

Ankaa sayang, Ummi ingin sekali bisa berkata: toh itu bukan Ankaa. Sungguh. Tapi Ummi nggak bisa, Nak. Kadang ingin sekali Ummi melupakan hal-hal seperti ini. Mungkin sesekali Ummi harus memukul kepala ya. Mungkin di saat seperti inilah amnesia berguna.

Ankaa sayang, kalau suatu saat kamu mengalami kejadian serupa, tolong bersikaplah lebih baik dari Ummi ya. Mintalah ibu itu pulang, kalau perlu bekali dengan sedikit uang. Yakinkan dia untuk tidak memberi pisang pada bayi merah itu. Jangan mengecam bapaknya, siapa tahu dia memang awam tentang perawatan bayi. Bukannya Ummi pakar. Ummi juga masih belajar, dari kamu, guru kecil Ummi.

Thursday, January 24, 2008

Kostum Baru

Chatting sama Johan:
nYam: emang kenapa Jo?
johan firmansyah: apaan???
nYam: itu busana muslim
johan firmansyah: oooo
johan firmansyah: hari ini jatah 8000 tiket tetap akan di ambil oleh aremania
johan firmansyah: kita sepakat berangkat jam 1 siang ini
johan firmansyah: baju yg kita kenakan..BEBAS asal tidak menggunakan atribut aremania
nYam: *LOL*
nYam: maksute opo iku????
johan firmansyah: khan aremania kena hukuman 3 tahun gak boleh masuk stadion toh
johan firmansyah: gak tau yaa???
nYam: iya tau
nYam: cuma ga tau kalo ga boleh pake atribut
johan firmansyah: ya segala bentuk tulisan (atribut) aremania gak boleh
johan firmansyah: itu konsekuensi dari hukuman itu
nYam: termasuk boneka singa itu juga ga boleh????
johan firmansyah: yup
nYam: *LOL*
nYam: *LOL*
nYam: *LOL*
nYam: *LOL*
johan firmansyah: S E M U A N Y A ...
nYam: sekalian aja SEMUA TOKO BONEKA DILARANG MENJUAL BONEKA SINGA
johan firmansyah: koq malah ketawa???
nYam: ya aneh gitu looooh
nYam: hareee gheneeee
nYam: paranoid amat sih orang2 itu
nYam: ntar boneka singa di bonbin surabaya, dibakar lagi ama bonek
nYam: kan itu lambang aremania
nYam: trus mereka harus merazia toko2 boneka se indonesia.......
nYam: *LOL*
johan firmansyah: *ketawa*
johan firmansyah: wis..wis...
nYam: bikin larangan yang menyusahkan diri sendiri.......
nYam: aneeeeeeehhh
nYam: trus singa2 di bonbin untuk sementara harus diekspor ke luar negeri
nYam: ntar mengaum, dikiranya dukung arema
johan firmansyah: ya pokkok'e ntar malam kita dateng, kalo gak dibolehin masuk ya kita teriak2 mendukung arema dari luar
nYam: *LOL*
johan firmansyah: pasti suaranya bisa sampe dalam
nYam: bakal disediakan lakban item *LOL*
nYam: kalo perlu, bawa speaker.....
johan firmansyah: kalo dibolehin masuk, kita dah siap pake baju koko en baju batik
nYam: he he he
johan firmansyah: ada beberapa yg pake jas biar seperti nonton sepak bola di eropa
johan firmansyah: kita tunjukkan kalo tidak ada kesedihan, tapi kreatifitas yg gak pernah berhenti

OK, lupakan dulu kekalahan dua gol dari Sriwijaya. Mari sambut kostum baru Aremania........baju batik

Hayo PSSI, mau omong apa lagi kau?

ps: beneran loh, mereka pake baju koko, batik, jas. dan ga bawa boneka singa nan imut itu. trus sebagai pengganti spanduk dan bendera yang HARAM dibawa, mereka membentangkan....surban dan sarung ^_^ Mungkin yel-yel mereka diganti shalawat dan dzikir yaaa.....

AREMANIA....ROCKS!!!!

pps: Joooo....itu sepatumu kok keren siiiy???

ppps: pengen boneka singa yang pake syal Arema euy....95 ribu sajah di toko apa tuh namanya ya, yang deket SMA ku dulu

Wednesday, January 23, 2008

Iya Aku Cemburu

Selama pacaran+nikah sama Fath, ga sekali dua aku cemburu. Tapi ga parah-parah amat. Paling bete beberapa saat, trus setelah dirayu-rayu, ilang deh. Yang aku cemburui juga ga jauh-jauh. Yang satu ex cinta pertamanya Fath yang ga lain ga bukan adalah temen sekelas dia pas SMP yang juga temen sebangkuku waktu SMA. Atau mantan pacar dia semasa SMP yang juga musuh bebuyutanku. Dunia sempit yah.

OOT bentar: adik Fath sempat pacaran sama adik si cinta pertama Fath. Kebayang kan kalo mereka merit? Aneh banget besanan sama orang yang dulu sempat ditaksir hihihi. Trus si cinta pertama ini kalo ga salah satu kantor sama sobat kentalnya Fath. Jadi Windy sayangku, ini nih yang bikin aku males ke Kediri. Lah kalo ke sana, ntar kudu ketemuan lagi ama si cinta pertama ini. Biasa, cemburu gituh xixixi

Back to the topic.

Karena Fath tinggal garap skripsi aja, dia jadi lebih banyak di rumah. Lebih banyak waktu bersama Ankaa. Kalau dulu aku lebih mahir dalam hal mengurus dan menerjemahkan keinginan Ankaa, sekarang gantian. Belakangan Ankaa juga lebih suka tertawa-tawa kalo lagi sama Fath. Ya sama aku juga tertawa, tapi ga sampe terkekeh-kekeh.

Sedih? Banget. Cemburu? Banget. Aku umminya gitu lo....Kok bisa dia lebih suka bercanda sama Abi? Kok bisa Abi lebih paham bagaimana bercanda, bicara, dan menenangkan Ankaa. Ga sekali dua kali Fath kasih tahu cara menenangkan Ankaa. Dan semua manjur. Dan tiap kali itu terjadi, aku merasa gagal jadi ibu. Trus langsung berpikir, apa harus berhenti kerja supaya Ankaa bisa nempel lagi kaya dulu.

Cemburuuuuuuuu bangeeeeeeetttt

Semalam aku bercanda sama Ankaa. Ngajak dia ngobrol. Ya ditanggapi sih, tapi begitu Abi datang, langsung lebih heboh. Fath menyarankan supaya aku coba bicara pake bahasa Ankaa yang baru sebatas aaah uuuuh iiiiihh itu. Ga ada artinya, tapi dicoba aja. Memang selama ini aku strict banget tentang cara bicara. Tidak satu kali pun aku pakai bahasa cadel waktu bicara dengan Ankaa.

And it works. Ankaa menanggapi dengan begitu meriah. Bahkan Abi langsung tersisih.

Malam itu Ankaa dan Fath memberiku pelajaran baru. Iya memang bagus mengajari anak bicara benar, tapi juga ga ada salahnya bicara dengan bahasa anak. Bahwa cemburu bukan berarti aku dapat pembenaran untuk cemberut sama Fath dan berpikir Ankaa akan lebih sayang pada Abinya. Justru itu berarti aku harus makin giat belajar memahami anakku sendiri. Masa sama suami sendiri bersaing rebutan perhatian anak?

Makasih Cinta....atas pelajarannya. Luv u.....xxx

ps: Ankaa sekarang gundul pacul xixixi....jadi tampak buleeett.

Tuesday, January 22, 2008

Ken Harmawan Reflexiology

Nyambung ama posting kemarin, waktu long wiken 1 Muharram, kami (aku-Fath-Anung-Iva) rame-rame pijat refleksi di Ken Harmawan Reflexiology. Ceritanya aku dah pengeeen pijat sejak balik Jakarta. Cape perjalanan Malang-Jakarta, ngurusin ini itu bikin badan rasanya kaya diinjek kuda nil. Puncaknya waktu libur Natal-Idul Adha, bukannya hepi-hepi malah tumbang karena flu. Ga asik bangeeet sakit waktu liburan. Jadi aku niat mau pijat biar badan seger lagi.

Salah satu temen Fath merekomendasikan Ken Harmawan Reflexiology ini. Berbekal ancer-ancer lokasi (yang ternyata ga jauh dari rumah Iva), sekitar jam sepuluh pagi kami nyampe di sana. Sialnya, kami mengira ruangannya terpisah cowo-cewe. Ternyata campur bo. Iya sih dipisah, pake selembar gorden. Sama aja boong.

Akhirnya kami pesen ruang VIP, tapi lagi dipake dan baru tersedia jam 12 siang. Ya sud, pulang dulu sambil ninggal deposit. Eh ga ninggal deposit gpp seh, cuma kita aja yang takut diserobot.

Jam 12 siang teng kami nyampe. Trus ganti sandal lalu menuju ruang VIP. Ruangannya kecil tapi lumayan nyaman. Ber-AC dan cukup buat dua orang. Satu-satunya hal yang menurutku aneh adalah.....ngapain sih ruang pijat pake TV? Namanya juga orang mau dipijat refleksi, mau nyantai, ngapain ada TV sih? Alhasil untuk pertama kalinya aku sanggup nonton Popeye.

Proses pemijatan lumayan lama, hampir dua jam. Pertama, kaki direndam air anget+garam or samting gitu deh. Eh sebelumnya lilin aromaterapi dinyalakan. Trus disikat-sikat. Abis itu pijat refleksi di telapak kaki. ALAMAKJAN.....SAKIIIIT. Sumpah sakit bangeeeet. Kata Mbak Tuti, yang memijat aku, berarti badanku pada ga bener. Duh dari ujung kepala ampe kaki kok ya ada aja penyakitnya.

Kelar kakiku disiksa, ganti badan-tangan-kaki-kepala. Sakiiit, tapi ga separah waktu telapak kaki disiksa. Malah aku nyaris ketiduran waktu punggungku dipijat. Enaaak banget. Kata Mbak Tuti, punggungku kaku. Ya iya laah...tiap hari mimikin+gendong Ankaa he he he

Setelah pijat, kami disuguhi air jahe anget. Mmmm....enaaak. Badan rasanya ringan bin nyaman. Ga rugi bayar 55 ribu buat dua jam pijat. Biayanya sih 45 ribu kalo bukan pas happy hour, ditambah ongkos ruang VIP, 10 ribu.

Oia, di sini ada kartu stamp juga. Jadi dapat satu kali pijat gratis untuk sepuluh stamp.

Mmm...apa lagi ya? Oia, buat yang cewe, mending siap celana pendek sendiri. Biar si mbak ga repot keluar masuk. Mereka kayanya kurang prepare alat, jadi dikit-dikit keluar masuk. Lah kalo kita dah pake short pants aja, kan repot sembunyinya. Asyem.....

Monday, January 21, 2008

Masalah Tukang Pompa

Mompa ASI kadang ga semudah yang dibayangkan. Yang paling sering nih: ASIP nya cuma dapet dikit. Aku sempat ngalami ASIP dikit. Penyebabnya macam-macam. Yang aku inget tuh antara lain:

1. Belum biasa mompa/merah
Awal-awal merah pake tangan, haduw cuma dapat 20 ml. Mana cukup? Akhirnya liat video cara memerah ASI. Alhamdulillah bisa dapat 80 ml. Tapi begitu nyampe Jakarta, langsung drop. Mungkin karena adaptasi lagi ama Jakarta. Sempet maksa pake tangan dan hasilnya PD lecet sampe berdarah lagi T_T Akhirnya pake pompa.

Pake pompa pun ga langsung banyak. Awal-awal cuma dapat 40-50 ml. Sampe mikir, kalo kaya gini, apa bedanya ama merah pake tangan? Tapi coba teruus. Alhamdulillah berhasil sampe sekali pompa bisa dapat 150 ml. Fheww....

Emang sih, kudu membiasakan diri pake metode apa pun yang dipilih. Kalo ga nyaman, ya dapatnya dikit juga.

2. Pasang target
Waktu dah nyaman pake pompa, aku pasang target harus dapat minimal 100 ml tiap kali pompa. Rencana semula di kantor mompa tiga kali. Ujung-ujungnya aku panik sendiri. Karena mompa sambil sebentar-sebentar lihat pengukur ml sementara PD dah mulai kosong. Puncaknya cuma dapat 50 ml sekali pompa huhuhu

Trus curhat ama Mila (thanks Say!) en dikasih tau kalo jangan pernah pasang target. Bikin kondisi senyaman mungkin buat mompa/merah. Kalo pasang target, ntar malah stres. Padahal produksi ASI kan dipengaruhi tingkat stres juga.

Setelah itu aku cuek beibeh ama pengukur ml. Tetep sih dilihat, waktu mau nulis di label ASIP. Trus mompa sambil baca novel, komik, koran, dll. Ato sambil nelpon Fath, minta bicara ama Ankaa kalo dia lagi bangun. Alhamdulillah tau-tau aja dah banyak sampe bisa lewat 100 ml.

Selain itu, aku juga ngurangi frekuensi mompa di kantor. Abis mompa dua kali dan tiga kali hasil akhirnya bisa sama, ya dua kali aja deh. Biar ga keseringan nyuci pompa he he he. Maklum pemalas sejati.

3. Cuma mompa/merah di kantor
Iya kalo produksi tiap hari banjir, lha kalo lagi seret? Kalo produksi ASIP hari itu sedikit, berarti aku pake strategi mitnait pumping alias mompa tengah malam waktu Ankaa dah bobo. Lumayan buat tambahan sebotol dua botol.

Bisa juga mompa sepulang kantor. Biasanya waktu aku pulang kantor, Ankaa baru mimik. Ya sud, pompa aja daripada banjir ke mana-mana. Trus pagi-pagi abis subuh, mompa lagi.

4. Malnutrisi
Aku banget nih. Dari jaman dahulu kala, aku males makan. Kalo lagi niat makan, ya bisa makan sebakul. Tapi kalo lagi males, ya bisa seharian ga makan. Untung juga punya anak, jadi ada pemacu buat makan. Saking males makannya, ibuku sampe ngancem kalo aku ga boleh kasih ASI Eksklusif selama pola makanku masih berantakan.

Padahal niy, males makan ini kan genetik. Mustinya ibuku lihat pola makannya sendiri, baru ngomelin aku. Huh. Eh yang ini jangan dibilang-bilang ibuku yaaaa......

Ternyata menyusui itu bikin kelaparan selalu ya. Sekarang porsi makanku dah kaya kuli bangunan lagi kelaparan. Buanyak bo. Cemilanku hari ini aja roti oles selai coklat enam lembar, jeruk, susu dll. Blom lagi nasi dan kawan-kawannya. Trus aku doyan makan dedaunan yang konon bermanfaat untuk memperlancar ASI. Daun pepaya+daun singkong+daun beluntas dibikin urap. Yummy....Agak pahit siy, tapi demi ASI bo. Sayang di Jakarta susah banget dapet daun beluntas. Kalo di Malang, tinggal petik aja.

Ga takut gemuk? Eugh, ini aja dah dituding ga menyusui saking cungkringnya. Heran deh, BB hamilku kabur ke mana seeeh??? Kan pengen juga tampak semog sekseh sedikit, daripada kaya pengungsi Afrika.

5. Produksi PD ga sama
Ini kejadian terbaru. Entah kenapa, belakangan ini produksi PD kanan dikit banget. Paling cuma 40 ml, padahal yang kiri bisa sampe 100 ml. Puncaknya minggu lalu, dapet 200 ml tapi yang kanan cuma menyumbang 40 ml.

Akhirnya pake cara ga standar. Kan harusnya menyusui selang seling biar kedua PD sama-sama terstimulasi. Aku coba menyusui kanan dua kali, kiri sekali. Pokoke stimulasi yang kanan terus. Alhamdulillah mulai ada hasilnya. Sekarang produksi PD kanan rata-rata 70 ml. Fheww...Eh cara ini cara sesat yah.

6. Kecapean, jadi produksi ASI menurun
Buat aku, obat paling mujarab adalah....PIJAT. Waktu long wiken, aku-Fath-Anung-Iva rame-rame pijat refleksi. Dua jam penuh badan "disiksa" ama mbak pemijat. Kelar "disiksa", disuguhi air jahe anget. Abis itu badan enteng, ASI lancar lagi.

Bisa juga pijat PD+kompres, tapi dasar pemalas, aku suka ga telaten ^_*

ASI Eksklusif buat Ankaa baru setengah jalan. Masih dua setengah bulan lagi

Friday, January 18, 2008

Konspirasi?

Aku ga terlalu paham sepakbola. Tapi haqqul yakin gol Mbamba itu sah, ga offside. Trus kenapa dianulir?

Iya Aremania salah karena ngamuk. Tapi tolong lihat juga gimana ga fair-nya kepemimpinan wasit. Seharusnya Arema dapat dua penalti. Kok ya ga dikasih?

Dan lagi, kok cepet amat ya kasih hukuman larangan menonton laga Arema tiga tahun? Kayanya memutuskan hukuman Persebaya dulu ga secepet itu deh. Dan jauh lebih lama ketimbang hukuman untuk Bonek, yang dengan ga tau malunya masih nawar minta keringanan. Kenapa buat bonek ada diskon hukuman?

Kabar dari temen di Malang, sepanjang jalan Aremania pulang ke Malang, lampu jalanan dimatikan dan bus mereka dilempari. Was it a trap? Dalam gelap dilempar, siapa yang bisa yakin bahwa perusak rumah warga adalah Aremania? Bisa jadi orang yang ga suka Aremania kan? Trus temen itu juga kasih tau, ada pemain Persiwa membocorkan bahwa sejak awal Arema dirancang untuk kalah. Dunno why.

Trus kenapa itu manajer Persiwa bisa bawa pestol, meski dengan alasan melindungi pemain? Kalo dia main dor sembarangan trus ada yang mati, paling juga bakal berdalih ini itu.

Wasit ga becus ga cuma di laga Arema-Persiwa. Gol Cristian Gonzales yang membuat skor akhir Persija-Persik 2-2 juga harusnya ga sah kan? Dia melanggar pemain Persija baru menyarangkan gol. Itu kelihatan sekali di rekaman gerak lambat. Dan pertandingan terhenti cukup lama, kenapa perpanjangan waktunya singkat sekali?

OK aku ngakuin Aremania salah, si pelatih Persija yang mau mukul wasit juga salah. Tapi alangkah baiknya kalo BLI dan PSSI juga introspeksi, ga melulu membela wasit yang kualitasnya patut dipertanyakan. Eugh, kenapa seeeh bukan Jimmy ato Purwanto yang jadi wasit, yang jelas-jelas bagus en tegas gitu.

Aremania, kalau memang harus dihukum, ya udah terima aja. Meski aku tahu pasti sangat ga enak terima hukuman dari organisasi yang ketua umumnya, si raigedheknurdinhalid, adalah orang hukuman. Ya kapan lagi jadi orang terhukum dan masih bisa menghukum orang lain.

Ini dalam otakku udah berputar teori konspirasi dari PSSI. Ga ditulis ah, ntar rumahku disamperin lagi he he he

note: ANTV, komentatormu kok aneh siy? plin plan kaliii....dan itu ngapain pendampingnya cewe pake baju seksi sekaleeee. kalo dibilang ga punya baju sporty, ga juga ah. toh presenter Lensa Olahraga bajunya mayan sopan. nonton bola kok dandan kaya mau pesta dansa.

Wednesday, January 16, 2008

RS Melati Husada


Menjelang mudik, aku mulai nanya-nanya sana sini minta rekomendasi RS+DSOG yang sip. Kok ya semua yang aku tanya mengajukan usulan yang sama. RS Melati Husada dan dr Nuke.

Begitu nyampe Malang, malamnya aku langsung kontrol. Begitu masuk RS, wuaah....ini RS keren euy. Homy sekali. Ga ada bau karbol blas, yang ada bau wangi sedap malam. Agak merinding juga siy, abis aku kontrol pas hari Jum'at he he he

Hampir semua perabotnya dari kayu. Trus ga ada sekuntum pun bunga plastik. Semua bunga segar yang diganti tiap hari. Kayanya sih mereka punya petugas khusus bunga deh. Mulai dari melati, sedap malam, ampe kastuba udah pernah dipajang.

Yang paling menyenangkan adalah....kamarku!!! Guede, kira-kira 4x4 meter. Tempat tidurnya cukup lah buat empat orang. Ada TV-lemari es- daan...meja rias ^_^ Tau aja nih kalo ibu-ibu suka dandan. Cermin riasnya gede bo. Fath ampe bilang, coba kalo nempatin ni kamar bukan pas aku melahirkan. Hunimun deh ^_^ Kamar mandinya di luar siy, tapi persis di sebelah kamar. Udah gitu, kamarku dempetan ama kamar bayi.

Ruangan yang bener-bener a la RS ya cuma kamar bersalin en kamar bayi. Bahkan kamar operasi pun pintunya dibikin sedemikian rupa jadi ga keliatan kalo itu buat operasi.

Petugasnya juga ramah-ramah. Sabar banget ngadepin aku yang banyak maunya he he he. Mungkin saking bawelnya ni pasien, waktu kontrol Ankaa pas umur sebulan, mereka masih apal namaku hihihi. Asiknya lagi, seragam petugasnya ga kaya seragam perawat putih-putih melati itu. Diliat sekilas, bakal dikira CS bank kali ya.

Biayanya juga ga mahal, kalo ikut standar Jakarta. Apalagi mereka terima Askes dan mau ngurusin. Ada sih yang terima Askes, tapi kita kudu reimburse sendiri. Ribet kan.

Buat kamar nyaman kaya gitu plus persalinan de el el, aku bayar ga sampe 3 juta. Eh itu dah dipotong Askes ya. Jadi kalo ga pake Askes, ga tau deh. Soale Askesku kan kelas II, sementara aku minta "naik" jadi kelas I. Kalo kelas II, rada ga enak sekamar berdua. Soale yang jagain aku kan orang sekampung, ntar pasien lain terganggu lagi he he he. Ada sih paket melahirkan normal, kalo di kelas I sekitar 4,5 juta untuk 3 malam, persalinan normal.

Sayangnya, di RS ini ga ada kantin. Jadi kalo kelaparan malam-malam, silakan ngeluyur sepanjang Jl. Kawi. Sayang ya, Pecel Kawi yang legendaris itu cuma buka siang. Udah gitu, berhubung (tampaknya) RS ini dulunya adalah rumah tinggal, jadi suka berasa sesak kalo pas pasien penuh. Waktu imunisasi, duh yang nunggu ampe di halaman. Kecian kan.

Hayu ada yang mau ngelahirin di sana? Mela? Ato Mbak Maya)

Update:
Maap ada yang kelupaan.
- Di RS ini ada kelas Melati (VIP), Kelas I, kelas II en kelas III. Jumlah pasien emang jadi ga banyak. IMHO, aku lebih suka kamar kelas IB yang aku tempati coz di pojokan, lebih tenang, deket beranda tempat keluarga bisa nunggu, trus ga deket jalan Kawi yang rame itu. Jendela kamar yang gede itu (hampir 3/4 dinding) menghadap ke Jl. Taman Slamet yang rumahnya keren-keren.

- Kamar yang dilengkapi box bayi hanya kamar kelas I dan Melati.

- Biaya persalinan cesar di kelas I, kalo ga salah skitar 11-12 jutaan, buat tiga hari stay. Kalo perlu info lebih detil, japri aja yaaa...ntar aku liat daftar harganya di rumah.

- Di sini bisa minta inisiasi dini. Bilang aja ama dokter en perawatnya, ntar mereka bantuin. Aku bisa IMD sampe 1,5 jam sebelum pendarahan itu. Tapiii.....kudu diwaspadai soal susu formula-nya. Meski dah dikasih tau ASI Eksklusif, kadang masih bisa kecolongan, terutama kalo perawat kamar bayi ganti shift. Suka misinformasi gitu. Ankaa kecolongan 30 ml bo. Udah gitu, waktu pulang kami dioleh-olehi Nutrilon satu kaleng. Mending kalo gratis, di-charge!!! Tu susu aku kasih ke anak tetangga he he he. Secara umum, di sini mendukung ASI Eksklusif, meski kayanya blom 100%.

Monday, January 14, 2008

Tempe

Konon, tempe itu makanan asli Indonesia. Tapi kedelenya impor. Jadi rancu. Asli Indonesia tapi bahan baku impor.

Pantes jadi susah dicari.

Gimana bisa dapet gizi murah meriah kalo gini caranya?

Tuesday, January 08, 2008

Mitos ASI Paling Menyebalkan

Pertama: Jangan makan makanan/minuman panas, nanti lidah bayi jadi putih

Aduh bude-bulik tercintah, putihnya kan karena ASI. Lagian apa hubungannya panas makanan ama suhu ASI? Emangnya suhu makanan ga disesuaikan dulu ama badan kita? Heran deh.

Tapi gara-gara aku sedang berada di antara bude-bulik tercintah, aku terpaksa makan bakso dalam kondisi sudah dingin. Kebayang kan rasanya, udah berlemak eneg ga enak. Selama cuti melahirkan, aku berada di kota yang terkenal dengan baksonya. Dan ironisnya, bakso itu harus kunikmati dalam kondisi dingin. Sebaaaaalll. Untung dah balik Jakarta.


Kedua: Jangan makan cabe, nanti keluar biji cabe waktu bayi pup

Wah bagus dong. Ambil aja pupnya, sebarin ke tanah. Kali-kali bisa tumbuh jadi pohon cabe. Kan lumayan buat persediaan waktu harga cabe membubung tinggi. Udah komplit ama pup-uknya pula ^_^ Kalo perlu, kita makan semua versi cabe. Jadi ada persediaan cabe merah besar, cabe keriting, sampe cabe rawit.

*jawaban kurangajar yang mohon jangan ditiru ya. cukup aku aja yang dipelototin bulik-bulik tercintah*

Pup bayi ASI Eksklusif emang bisa berbiji-biji (seeded). Dan itu bukan berarti biji cabe. Kalo emang bener itu biji cabe, kenapa aku masih boleh makan terong dan tomat? Kan terong+tomat juga ada bijinya. Kalo dari hasil baca-baca, makan makanan pedas bisa membuat pup bayi berbuih. Pup Ankaa kadang berbuih, dan menurut DSA-nya itu bisa juga karena posisi latch on yang kurang tepat atau kurang disendawakan.

Ada usulan mitos ASI yang ga bener tapi nyebelin lainnya?

Ankaa Tiga Bulan

Belakangan ini Ankaa makin pinter cari trik supaya Ummi ga cepet-cepet ngantor. Kemarin, waktu Ummi udah siap berangkat, eh dia pup. Berhubung asisten masih di dapur dan Abi masih ngeluarin motor, apa daya. Hayo deh beresin pup nona kecil.

Jum'at lalu, waktu Ummi lagi mau mandi, Ankaa rewel minta mimik. Eugh, sudah jam berapa ini? Ya udah, telat lagi lah. Biasanya mimik paling banter 15 menit, eh pagi ini sampe hampir setengah jam. Masih mending kalo cuma mimik. Tangannya mencengkeram baju Ummi, seperti tidak mau lepas.

Jadwal tidurnya juga berubah. Biasanya ba'da Maghrib Ankaa sudah lelap dan baru bangun sekitar jam sembilan malam. Begitu Ummi ngantor lagi, baru mau bobo setelah Ummi pulang, jam berapa pun itu. Pokoke nunggu Ummi pulang, mimik dan bercanda dulu, baru mau bobo.

Ya dinikmati saja. Lima hari dalam seminggu aku ketemu Ankaa cuma pagi-malam.

Apalagi setelah kembali ngantor, aku baru sadar betapa Ankaa sudah tumbuh dan berkembang. Satu per satu baju harus pensiun karena kependekan. Iya kependekan, karena nona kecil ini lebih banyak tumbuh ke atas ketimbang ke samping.

Popok tali sudah harus pensiun sebagian dengan alasan yang sama. Celana panjang yang dulu kepanjangan, sekarang sudah pas sekali. Celana pop yang dulu kebesaran sekarang tampak manis dipakai. Bak mandi yang baru dibeli mulai terasa sempit, apalagi kalo aksi tendang dilaksanakan saat mandi.

Mainan kicik-kicik sudah tidak menarik lagi. Ankaa lebih suka melihat dan mendengar rekaman suara tangisnya sendiri. Belum lagi celotehnya kalau sudah disodori buku. Lehernya mulai kuat menyangga kepala. Belum lagi polah tidurnya yang makin lasak hingga posisi bisa bergeser sampai 90 derajat.

Benar-benar anak Ummi. Ternyata lasak, kutubuku, dan banci kamera itu genetik ya.

Eniwei, met tiga bulan ya Ankaa. Moga-moga selalu jadi anak sholehah, sehat, pintar, cerdas. Abi-Ummi sayang Ankaa

Thursday, January 03, 2008

Welcome, Chise

Alhamdulillah telah lahir Caressa Chise S, putri pertama dari Windy-Yayan. BB 3,4 kg, panjang 51 cm. Lahirnya di Palembang, 3 Januari 2008 jam 5.55 pagi.

Selamat ya Say. Semoga Chise jadi anak sholehah yang membawa keberkahan bagi umat.

Duh kapan ya dua bintang kita bisa ketemuan? Kangeeen deh ama kamu