Wednesday, April 30, 2008

Legging Don't

OK, aku tau emang lagi musim ni pakaian sejuta umat. Legging superketat plus baju oversize yang bergelembung kaya balon sampe sepaha plus ikat pinggang (optional) plus sepatu flat sejuta umat itu.

Tapi tolong ya mbak-mbak ibu-ibu sekalian, kalow lagi pake legging, jangan pake baju SEPINGGANG apalagi baju superketat pres body apalagi sampe keliatan udel!!! Iya iya body kalian bagoooosss...kereeen......sangat ideal deh pokoknya. Tapi kalow pake legging plus atasan ketat, kok kaya orang mau senam yah? Masih untung tu baju ga mengilap.

Duh mak, ga sadar yah kalow itu lipetan paha plus garis pakaian dalamnya keliatan teramat sangat jelas.

Kalow bajumu oversize, kan lipetan yang tak nyaman dilihat itu bisa ketutup. Lah kalow kaya tadi pagi? Yang ada kamu dikira kesasar waktu mau ikutan aerobik.

*posting sok-sok fashion police setelah melihat cewe berlegging abu-abu plus blus putih sepinggang yang menampakkan lipetan paha dan celana dalam plus belt coklat dan kalung sepanjang jalan tol .....doh*

Tuesday, April 29, 2008

Kue Labu Kuning


Masih ngelanjutin otak atik ini. Tiga hari lalu, berturut-turut, Ankaa dapet MPASI labu parang alias pumpkin. Dan tahu lah ya betapa si labu ini cuma musim waktu bulan puasa. Tukang sayur langgananku menyerah waktu aku nitip cariin si labu. Ada siy dijual di supermarket, tapi alamak....gede bener. Bisa beli potongan, tapi kok ya paling kecil aja beratnya udah hampir sekilo.

Daripada dibuang, aku bikin kue labu kuning. Sisa labu aku bikin kolak labu-pisang kepok. Resep kuenya nyontek dari buku resep Nova yang aku beli atas nama niat-mulia-bikin-kue-seminggu-sekali-setelah-nikah. Lha bukunya aja aku beli jaman dulu, yang mana boro-boro mikir nikah, mikir pacaran aja nggak ha ha ha.....

Eniwei, karena ga ada timbangan, takaranku ngaco yah. Tenang aja, di sini aku tulis takaran yang benernya. Ada yang mau nyumbang timbangan? Atow mixer gitu?

Kue Labu Kuning

Bahan:
400 gram labu kuning, dikukus lalu haluskan (aku pake entah berapa, pokoke separo dari labu yang dibeli)
200 gram gula pasir (ga ngitung, tapi aku masukin ada kali 6 sendok)
200 gram tepung beras (beli tepung beras kemasan 250 gram, jadi dikira-kira deh)
50 gram kanji
350 ml santan dari setengah butir kelapa (aku pake Sun Kara 2 biji, trus campur air. Lupa ga beli kelapa parut ^_^)
200 gram labu kuning dipotong dadu
5 mata nangka dipotong-potong (ga pake karena ga nemu)

Cara bikin:
1. Campur labu halus+gula+tepung beras+kanji+santan sampe rata en ga bergrindil-grindil
2. Masukin labu kuning dadu
3. Tuang ke loyang yang udah dioles margarin
4. Kukus 20 menit, lalu taburin nangka
5. Kukus lagi 20 menit (aku kukus 30 menit sembari ditinggal nyikat kamar mandi he he he)

Foto? Lupa lom ditransfer ke laptie. Ntar yak diapdet lagi. Yang jelas kuenya abis. Kurang manis dikit, kata Fath. Mungkin karena si gula ga pake takaran yak. Kayanya bulan depan aku beli dah tu takaran. Sambil berdoa moga-moga suamiku tercinta nan ganteng sekali itu rela menyisihkan sebagian gajinya untuk beliin mixer *Amiiiiiiinnn*

Btw, ngemeng-ngemeng soal MPASI labu kuning, itu pupnya Ankaa bener-bener keluar kaya labu kuning loh. Dengan bau yang jauh berbeda, tentu saja ha ha ha. Gimana baunya kalo ntar dia dah mamam segala macam yak? Yang jelas tiga hari dapat labu, habis terus. Seneeeng banget. Tapi hari ini dapet apel, eh ga abis. Terlalu asem kali ya.

UPDATE:
Biar ga dibilang hoax ama Mister Anang, inilah penampakan si kue. Mohon maap kalow ga tampak yummy. Namanya juga masih newbie *ngeles*

Friday, April 25, 2008

Otak Atik "Ampas" MPASI


Ini hari ketiga Ankaa dapat MPASI jagung manis. Resep MPASI menyusul yaah *lirik Mommy Alya-Asha*

Dari MPASI Ankaa, selalu ada leftover berupa ampas jagung. Biasanya seh aku jadiin bakwan jagung. Tapi kan bosen yah. Mosok tiga hari lauknya bakwaaan mulu. Akhirnya tadi pagi aku jadiin seharusnya-lemet jagung. Kenapa pake kata seharusnya? Coz jadi benyek hihihi. Lha wong resepnya juga ga jelas. Improvisasi sendiri ajah. Lagian aku kan newbie di dapur *berdalih*

Ini nih yang bisa dibuat dari ampas MPASI jagung manis.

Note: cemilan leftover ini dimakan sama kita-kita aja yah, bukan dimaksudkan untuk diberikan pada bayi!!! Bayi cukup MPASI+ASI saja.

1. Bakwan jagung
How: campur ampas jagung dengan bumbu halus (bawang merah-bawang putih-cabe merah-kencur-garam-gula secukupnya). Trus digoreng deh sesendok demi sesendok. Kalo mau, bisa dikasih telur biar rekat. Oia, bisa juga ditambah udang ama daun bawang/kucai.

Btw, kalo pake ampas MPASI, jadinya alus banget. Aku lebih suka bakwan jagung yang ngalusinnya pake cobek. Masih berasa jagung pipilan dikit gitu.

2. Seharusnya-lemet jagung
How: campur ampas jagung dengan kelapa parut-gula-vanili-garam dikit. Trus masukin adonan ke kulit jagung (pilih yang bagian dalem biar cakep diliatnya). Trus kukus kurleb 30 menit.

Seharusnya: perlu tepung beras+kanji kali ya. Coz lemet ini jadinya rada lembek. Tapi ga tau deh, kapan-kapan* dicoba lagi. Percobaan pertama ini siy lumayan lah, rasanya masih tidak ditolak lidah ha ha ha

3. Seharusnya-jenang jagung
How: blender jagung pipil, trus disaring. Sebagian dijadiin bubur buat Ankaa, sebagian dicampur ama gula-garam-vanili. Masak sambil diaduk di atas api kecil sampe kentel. Trus tuang ke loyang. Aku ga punya loyang jadi aku pake ice cube. Ilangin uap panasnya trus masukin kulkas.

Rasanya? Blom tau, soale pas tadi berangkat masih blom masuk kulkas. Ntar malam baru bisa dicicip.

Buat cemilan nomer 2 dan 3, aku pake empat jagung manis ukuran sedang. Dapat bubur MPASI Ankaa satu mangkok (dihabisin, sisa dikit), seharusnya-lemet jagung, dan seharusnya-jenang jagung.

Kalow punya resep hasil otak atik leftover MPASI, kasih tau yaaa.....

*: kapan-kapan itu berarti entah kapan sampai batas waktu yang tidak ditentukan ^_^
**: gara-gara eksperimen mendadak yang dipicu ilham pagi hari, hari ini telaaaatnya banget. Ampuuun

Thursday, April 24, 2008

Kenapa ASI?

Sepintas kelihatannya ribet ya. Tiap hari aku bawa tas kantor-tas bekal makan (penghematan bow)-tas ASI yang lumayan gede. Tiga tas aku bawa naik turun kereta+metromini. Kok kayanya payah banget bawa segitu banyak demi ASI? Kok mau?

Hmm....setelah Ankaa lulus ASIX, rasanya bisa deh nemu jawaban versiku.

1. Ada perintahnya di Al Qur'an, Al Baqarah: 233.

2. ASI jelas makanan terbaik bagi bayi. Ga ada yang ngalahin dari segi kualitas plus harga he he he. Apalagi di saat duit seribu cuma dapet bayam seiket kecil gini. Dan bekerja tetep bisa kasih ASI kan? Modalnya dijamin lebih murah ketimbang beli susu formula tiap bulan. Secara harga sufor merk terkenal paling ga udah 85 rebu ukuran 400 gram. Duit segitu kan udah dapet facial plus potong rambut di salon kmaren sepatu balerina lucu buat Ankaa plus baby book tiga biji di Mae Bebe atow buat nambah-nambah tabungan si krucil.

3. Aku cuma bisa kasih ASI untuk Ankaa sampe dua tahun. Ya lebih-lebih dikit deh, nunggu dia menyapih dirinya sendiri. Katakanlah Ankaa dikaruniai Allah umur yang panjang dan barokah. Let's say...80 years. Dalam 80 tahun hidupnya, aku cuma bisa memberi dia makanan yang memang dari tubuhku selama dia di kandungan dan dua tahun di luar kandungan. Sisa 78 tahun, posisiku sebagai sumber nutrisi digantikan oleh makanan lain. Dua tahun yang sangat singkat namun berarti. Dua tahun yang ga mungkin kembali lagi. Jadi buat apa aku sia-siakan dua tahun itu?

3. Aku alergian. Sejak awal hamil, DSOG tercintah sudah wanti-wanti agar aku memberikan ASI Eksklusif untuk Ankaa supaya ga nurun ni kulit kentang. Biar Ankaa dapet antibodinya gitu. Cukup aku aja deh.....

4. Saat ini aku bekerja. Kurang lebih sepuluh jam tiap hari, lima hari dalam seminggu aku ga bisa nemenin Ankaa. Mengutip iklan Dancow, saat aku ga ada untuk menjaganya, ada bagian dari diriku yang selalu bersama Ankaa. Yup, ASIP itu. Kadang kupikir ASIP itu sebagai bentuk penebusan rasa bersalah ga bisa nemenin Ankaa terus-terusan.

Itulah kenapa bawa segitu banyak gembolan ga terasa berat. Kangen Ankaa itu jauuuuh lebih berat.

Tuesday, April 22, 2008

Catatan ASIP

OK, call me kurang kerjaan or whatever you want. Ini tabel data mimik ASIP oleh Ankaa. Catatan dimulai dari 4 Januari 2008 sampai 18 April 2008. Aku punya data detilnya jam berapa dia mimik dan berapa ml yang dimimik. Kurang kerjaan banget kan?

Tapi dari catatan ini aku jadi tahu kalo tiap kali menjelang ulang bulan, porsi mimik ASIP berkurang cukup jauh. Bisa sampai 40-50% dari biasa. Trus aku juga tahu bahwa pertama kalinya Ankaa berhasil menembus angka 500 ml bukan di tanggal 5 Maret melainkan 25 Februari. Trus aku juga tahu kalo belakangan ini, kecenderungan Ankaa mik ASIP adalah mimik banyak di pagi hari (bisa sampai 160 ml) dan berkurang di sisa hari itu. Ga kaya dulu yang pagi hari paling banter 70 ml. Kok bisa tau? Karena yang dicatat bukan hanya berapa ml tapi JAM BERAPA Ankaa mimik he he he

Dan yang paling penting, catatan ini berguna untuk mengetahui apakah porsi ASIP yang diminum Ankaa setelah MPASI berkurang atau tetap, bahkan bertambah. Coz namanya juga MPASI. ASI tetap yang utama dong yah. Jadi porsi ASI nya ga boleh dikalahin sama MPASI.

Thanks to Bundanya Qiqi yang udah ngingetin untuk bikin catatan ini. Dan makasih juga buat Eka yang udah teliti nyatet tiap kali Ankaa mimik.

Maafkeun tabel yang ta sempurna ini yah. Nobody's perfect gituu hihihi

Monday, April 21, 2008

21 April Katanya

....penumpang wanita diistimewakan. Kata temen kantorku, mulai dari stasiun udah ada woro-woro dari PT KAI supaya para penumpang wanita diberi tempat duduk. Nah kalo di Sudirman Ekspres tadi, kondekturnya meriksa karcis sambil bawa tas isi suvenir untuk penumpang yang ultah tanggal 21.

Eh sebelnya, pas udah di Palmerah, kan sebagian penumpang turun tuh. Sebelahku jadi kosong. Eh ada bapak-bapak sooo gede maksa duduk situ. Iya sih kayanya muat, tapi kan penumpang sebelumnya tu bapak-bapak yang kurus. Udah tau ga muat, dia maksa banget sampe aku kedesek. Sialnya, di sebelah kiriku tu penumpang cowo juga.

Pas turun Sudirman, aku rada anarkis juga lama-lama. Aku turunin tas ASI+tas bekal makan dengan gaduh en dengan sengaja aku tabrakin ke bapak itu. Biar tau rasa. Huh...sebeeel.

Sadar diri dong kalo bangkunya ga muat. Ato sengaja biar bisa mepet-mepet? Dasar cowo ga tau diri.

Friday, April 18, 2008

Chef Hudas

Seperti yang pernah aku ceritain ke Bundanya Aya, aku tuh rada binun kalo nanti Ankaa dah masuk masa MPASI dua kali sehari. Sekarang kan baru sekali sehari, tiap pagi abis mandi. Jadi MPASI nya selalu aku yang siapin. Lha ntar kalo dah dua kali gimana? Mau aku bikinin frozen atau Eka yang bikinin biar selalu segar?

Abis gimana ya. Kok jadinya satu-satunya hal yang masih bisa aku monopoli adalah menyusui secara langsung. Cuci + setrika baju Ankaa udah digarap Eka. Mandi udah bisa ditangani Fath. Susu bisa pake ASIP. Kok ndak becus banget gitu loh.

Tadi pagi, iseng-iseng mengajukan usul ke swami supaya dia yang bikin MPASI Ankaa. Kebetulan jadwal hari ini bubur oatmeal. Kupikir ya latihan mental buat aku sendiri lah. Jadi lah aku mandiin Ankaa sementara Fath bikin bubur.

Ternyata menyerahkan urusan bikin MPASI ke Fath menimbulkan banyak celetukan garing. Nih contohnya:

Persiapan
nYam: "Yakin mau bikin bubur?"
Fath: "Huh ngeremehin....HUDA GITU LOH"
nYam: *senyam senyum*
Fath: "Mi, ini airnya seberapa?"
nYam: "Lah tadi kan udah dibilangin
Fath: "mm.....50 atau 60 ya? Berapaaaa......*mulei jerit-jerit*"
nYam: "70 ml"
Fath: "Ngukurnya pake apa?"
nYam: "Tuang air ke botol kaca, biar aku liat dari sini"
*selesai tuang*
Fath: "Ah gini aja sih aku bisa"
nYam: (dalam hati) *trus ngapain nanya????*

Proses bikin
Eka: "Lho mas kok ga dicampur di mangkok dulu?"
Fath: "eh....mm.....oh ini metode baru ibu-ibu. Dengan cara ini, saya meminimalkan penggunaan alat masak"
Eka & nYam: *senyam senyum*
Fath: "Ibu-ibu, aduk bubur dengan metode pengadukan ke kanan sebanyak delapan hitungan. 1...2....3....*dengan nada a la instruktur aerobik lengkap dengan goyang dombretnya*"
Eka & nYam: *ngakak*
Fath: "Kemudian dilanjutkan dengan pengadukan ke kiri......lihat mulai mengental. Ini adalah proses kimiawi ibu-ibu. Ini karena air mulai menguap. Eh Yaaaang.....ini diaduk sampe kapan???"
nYam: (menyerahkan Ankaa ke Eka yang udah siap dengan handuk lalu menuju kompor) "Nih ngaduknya gini"
Fath: "Oo gitu. Aku sih juga bisa kalo gitu aja. Huh ini bukan karena kemampuan saya ya ibu-ibu. Tapi karena alat masaknya yang terlalu kuno yaitu panci dan kompor. Seharusnya kita menggunakan ARANG!!!"
nYam: (mbatin) "dulu gw naksir dia kenapa ya?"

Fu fu fu....latihan pertama mendelegasikan tugas masak MPASI Ankaa sepertinya berjalan cukup lancar. Terlepas dari kekekeuhan Fath untuk pake anglo en arang ha ha ha. Btw, MPASInya abis bis bis bis. Kata Fath siy, itu karena dia yang masak karena dia kan kaya Midas, jadi bahan makanan apa pun yang dia sentuh pasti jadi enak. Hmm....Chef Hudas????

Thursday, April 17, 2008

Rambut Baru

Ada dua hal yang aku rindukan dari masa kehamilan:
1. Privilege buat mengklaim bangku ibu hamil di kereta
2. Rambut yang kuat, mengilap, antirontok

Kalo nomer 1, ya sudahlah. Berikan pada yang berhak. Lagian perjalanan kereta dari Stasiun Sudirman sampe Pondok Ranji ga sampe satu jam. Gembolan tas ASI en bekal makan bisa aku taro di rak kereta. Sambil berdiri, bisa baca or denger radio. Aku masih muda *dilarang protes!!!*. Masih kuat berdiri sampe tujuan. Emangnya aku bapak-bapak tinggi gede yang segitu napsunya dapet tempat duduk sampe mendorong jatuh seorang cewe? *masih dendam*

Tapi yang kedua, duh sungguh mati aku rindu. Dari sononya rambutku emang ga terlalu kuat. Apalagi sejak dulu aku terbiasa potong cepak. Begitu merit, mulai deh manjangin rambut. Dan ternyata ga kuat. Rontoknya serem. Eh pas hamil, yang konon katanya bisa bikin rambut rontok, rambutku malah kuat gagah perkasa. Seneeeng banget.

Sampe beberapa bulan pascamelahirkan, rambutku masih kuat. Eh sekarang mulai deh rontok lagi. Udah coba pake hair nourisher, ga ngefek. Dikasih tonik, malah terasa panas di kepala. Takut kenapa-kenapa, ya udah aku stop. Dan lagi dasarnya aku males nyalon buat treatment. Maunya wiken tu di rumah aja, main sama Ankaa.

Kemaren aku ga masuk kantor. Tepar. Masuk angin plus serangan kantuk dahsyat gara-gara Ankaa lagi demen main malam-malam. Siang-siang pas badan udah enakan, aku mencoba solusi terakhir buat ngatasin si rambut rontok.

Potong rambut. Bonus: facial ^_^

Ga sampe cepak kaya dulu soale dilarang ama si ganteng suamiku itu. Tapi cukuplah untuk ga rontok lagi. A la dora the explorer hihihi.

Seger euy, kepala jadi enteng. Yang jelas, dengan rambut kaya gini, Ankaa jadi ga bisa main jambak lagi. Anakku bingung aja gitu liat emaknya kehilangan lebih dari 50% panjang rambutnya he he he. Trus enaknya lagi, ga binun kapan mau keramas. Lha nyampe rumah dah abis maghrib. Mau keramas kadang kemalaman. Mau pagi, bisa-bisa brangkat kantor dengan kondisi rambut basah. Malah bau en gatel kan?

Aahhh....dunia jadi terasa lebih indah dengan rambut baru

Monday, April 14, 2008

Ya ya ya

Udah turunan. Ga adik ga kakak. Tapi plis deh, ngomong gitu di depan orang tua. Ga tega gw liat wajah sang orang tua.

Maaf, tapi gw ga respek lagi ama kamu. Ga ngefek mau pake embel-embel kamu ikhwan-akhwat kek, alim banget kek, ato apa lah terserah. Gw lebih percaya ama kelakuanmu yang udah-udah en omongan yang kmaren.

Jadi dilema.

Campur Aduk [2]

1. Selamat ya Mel...udah lahiran. Btw, nama bebi na rada susah ditulis. Jadi ntar sms-in aja yak. Eniwei, anak Mela en anakku ga bole merit coz Jumat kmaren secara resmi aku dah jadi ibu susu si bebi he he he. Kan Mela telpon karena bebinya ga mau nenen. Ya sut, dengan semangat '45 aku meluncur ke Manggarai. Sampe sana, ASIP hasil pompaan hari itu aku tinggal en aku coba menyusui si bebi. Walhasil, aku pulang dengan tangan hampa tanpa setetes pun ASIP buat Ankaa. Alhamdulillah barusan Mela telpon, bebi na dah mau nenen. Gut lak ya Say

Btw, becandaan aku ama Mela sih, aku nih menyelamatkan masa depan anak-anak kami. Ga tega deh Ankaa punya ibu mertua kaya Mela en baby boy na punya mertua macam aku ha ha ha

2. Ankaa demen banget ama beras merah en kacang ijo. Lahap aja gitu mamamnya. Dan setelah penantian selama tiga hari, akhirnya Ankaa pupi juga. Baunya? Jangan ditanya. Heran deh ni bebi. Baru mamam bubur susu aja baunya sungguhlah amat dahsyat semerbak mewangi. Gimana kalo ntar dia dah bole mamam macam-macam yak?

3. Fath abis liat-liat rumah. Harganya ga sopan banget yak. Huhuhu....kudu rajin-rajin nabung nih. Kapan ya ada rumah harga di bawah 100 jt tapi luas tanah di atas 100 m2 di lokasi strategis, bebas banjir, aman???

4. Ankaa the explorer kayanya bisa jadi tertuduh kalo suatu saat HP di rumah pada benjut. Dia kan blom bisa nyalain HP, sementara Ankaa dah penasaran kok bisa layar HP itu nyala mati nyala mati. Dibantuin nekan tombol HP, eh dia ga mau. Mulai deh HP nan malang dipukul-pukul. Ga nyala dong. Abis itu, dibanting ha ha ha.

5. Ini nyambung ama nomer 1 di atas. Baby boy nya Mela kan BB nya 2,6 kg, sama kaya Ankaa dulu. Aku baru nyadar kalo dulu tuh Ankaa kecil banget. Mungkin karena dah pengalaman ama Ankaa, jadi pas gendong baby boy udah ga terlalu takut.

Friday, April 11, 2008

Tepung Beras a la Ummi Ankaa

Tiga hari menjelang Ankaa dapet makan, aku mulai bikin tepung-tepungan. Dari hasil baca-baca dan tanya-tanya, sebaiknya MPASI pertama tu dari serealia coz resiko alerginya rendah. Jarang banget kan kita denger orang alergi nasi? Nah perkenalan MPASI ini satu jenis aja dulu tiap kali makan selama tiga atau empat hari berturut-turut. Gunanya sebagai "alat uji alergi". Kalow makan pertamanya dah campur aduk antara beras-wortel-ayam dll, trus tau-tau bentol-bentol alergi, kita kan ga tau alerginya karena si beras, si wortel, ato si ayam. Lagian baby selama ini dapet ASI doang, kalow dikasih banyak macam ntar binun lagi dia. Dikasihnya juga sekali sehari dulu dengan konsistensi mendekati ASI. Kan namanya juga Makanan Pendamping ASI. Jadi ASI tetep makanan utama.

Selama tiga hari pertama, Ankaa dapet bubur susu tepung beras putih. Trus tadi pagi, Ankaa lahap banget pas dikasih bubur susu tepung beras merah. Tepung beras putihnya sih dapet dari Uni Sisi. Kalow tepung beras merah plus tepung kacang ijo. Gini nih caraku bikin tepungnya.

  1. Siapin beras merah dan kacang ijo secukupnya
  2. Cuci bersih
  3. Jemur sampe kering
  4. Sangrai sampe bener-bener kering
  5. Haluskan pake dry mill-nya blender
  6. Ayak kalo emang kurang alus
  7. Simpen di wadah kering dan tertutup

Oia, setelah disangrai jangan langsung diblender yak. Kan masih panas tu. Kalo ga salah, di buku petunjuk blender, ga bole masukin yang panas-panas gitu. Ntar gampang rusak.

Pas mau bikin bubur, ambil kira-kira satu sendok makan tepung. Campur dengan 100 ml air (aku pake takaran resep dari nakita), trus jerang di api kecil sampe meletup-letup. Matiin api dan dinginkan sampe suam-suam kuku. Trus tambahin ASI sampe kekentalan yang diinginkan. Siap deh.

Kalow ada yang kurang, tulung dikoreksi yak.

MPASI homemade, emang tiada duanya ^_^

Oia, buat resep-resep MPASI lainnya, bisa cari di wholesomebabyfood. Kalow anaknya dah masuk usia toddler, bisa cari di wholesometoddlerfood. Selamat mencoba. Kasih tau hasilnya yaa.

Wednesday, April 09, 2008

Gembok

Waktu tau berita ini, aku pengen tanya sama pencetus ide itu: gimana kalo penis pelanggannya digembok sekalian?

Boleh deh pake dalih ini itu demi mencegah tindakan asusila bla bla bla. Tapi apa sang pencetus ide ga perna denger h**d j*b or b**w j*b yak? Apa perlu sekalian tangan en mulut si pemijat digembok juga?

Ga ada asap tanpa api. Kalo emang pelanggannya bener-bener datang untuk dipijat atas nama kesehatan, ga bakal muncul ide gembok menggembok itu. Ide gembok celana dalam hanya membuktikan kalo pelanggan pijat datang ke situ dengan tujuan lebih dari sekedar dipijat.

Apa lom cukup ya Tangerang dulu menerapkan Perda yang saking kebacutnya sampe perempuan baik-baik pun disangka pelacur?

Iya memang tindakan asusila dicegah, biar ga tambah ancur aja ni bangsa. Tapi kok jadi kebablasan ya penerapannya?

Tadi pagi aku lihat papan iklan di deket bunderan HI. Jadi mikir, itu kalo cowo liat paha mulus sang model, apa ndak mupeng ya?

Fhew, mau cuek itu mikir: ini dunia yang bakal dihadapi Ankaa nanti, jadi sebisa mungkin dibikin lebih baik. Mau ga cuek itu kok ya lama-lama bikin leher patah saking seringnya geleng-geleng kepala.

Ankaa Ditatur

Udah sebulanan lebih Ankaa jarang pipis malam. Biasanya trakhir pipis menjelang bobo, trus baru pipis lagi. Ga tau juga kenapa. Yang jelas hal ini sempet bikin Ummi kuatir pipisnya kurang. Lah semalaman nenen tiga sampe empat kali, kok ya ga pipis gitu.

Saking kuatirnya, Ummi sampe nanya ke milis asiforbaby. Dan jawabannya oh sungguhlah melegakan hati. Ankaa jarang pipis malam coz udah bisa kontrol pipis. Mungkin dia ga nyaman kali ya celana basah sementara Abi Ummi lagi tidur pules kaya kebo.

Trus kapan itu Ummi telpon Eyang Uti, cerita soal pipis ini. Eh Eyang menyarankan buat mulai ditatur. Udah deh mulai niat tatur. Apalagi Mommy-nya Alika udah sukses men-toilet training Alika.

Percobaan pertama, blom bisa. Ummi dah mangku Ankaa di kamar mandi, eh dia ga pipis juga. Ndilalah pas sampe kamar langsung mancuuurrr.

Percobaan kedua, tadi pagi. Kebetulan Ankaa bobo pules banget sampe ga ikut Ummi belanja. Pas Ummi pulang, Ankaa baru bangun en celananya masih kering. Ya sud, hayu ke kamar mandi. Piiiss....piiisss.....ga sampe lima menit, mancur deh dia. Huaaa....seneng sekalii.

9 April 2008: Ankaa sukses pipis sambil ditatur.

ps: Ummi ga tau apa bahasa Indonesia untuk 'tatur'. Ada yang tau?

pps: Ummi sukses bikin bubur....yay!!! ga brindil kaya kmaren. makaci Mbak Luky...

Tuesday, April 08, 2008

MPASI Pertama Ankaa


Kapan?
Hari ini, 8 April 2008. Dimulai jam 07.30 dan diakhiri jam 07.45.

Apa?
Bubur tepung beras putih+ASI.

Skenario?
Ankaa mandi pagi sama Abi sementara Ummi menyiapkan MPASI. Jadi Ankaa mamam pas badan udah seger.

Ternyata?
Ankaa cuma mau dikiit banget. Udah gitu banyak dilepeh-lepehnya. Ankaa mogok ga mau makan lagi. Dilanjut dengan bersihin gusi+lidah pake sikat gusi, minum air putih satu sendok teh, dan nenen Ummi selama kurleb 10 menit.

Ada catatan untuk evaluasi?
Ada dong.Nih:
  1. Air untuk masak bubur kurang. Gara-gara Ummi takut buburnya keenceran, eh malah nggumpal. Lagian ada banyak versi resep. Yang di kemasan Gasol, ditulisnya 40 gram tepung beras+400 ml air. Di buku resep bubur susu, 50 gram tepung beras+200 ml air. Nah lo. Dan itu blom termasuk ASI buat ngencerin. Gini deh kalo ga perna bikin bubur T_T
  2. Coba pake panci lain, jangan teflon dulu. Pas campuran tepung+air dimasukin, langsung nggumpal aja gitu. Ummi jadi inget pancake he he he. Apa karena si teflon cepet banget panas ya? Eniwei, tengkiu buat Mommy-na Alya-Asha atas tutorial bikin bubur via YM hihi. Ntar malam ta coba eksperimen lagi.
  3. ASI untuk pengenceran bubur disiapin SEBELUM bubur dimasak. Kan kalo menurut petunjuk, buburnya didinginin dulu biar ga terlalu panas pas dicampur ama ASI, takut ASI nya rusak. Nah Ummi dah mompa ASI secepat mungkin, tapi masih kalah cepat ama pendinginan si bubur. Udah deh brindil gitu pas dicampur. Kudu diulet-ulet pake sendok. Dan pas udah siap, si bubur dingin en Ankaa ga demen deh T_T Maaf ya Nak...
  4. Jeda antara nenen terakhir dan waktu makan jangan terlalu singkat. Abi-Ummi teledor nih. Biasanya Ankaa abis mandi langsung nenen en bobo. Nah ini bener sih dah mandi, tapi sebelum mandi dia nenen dulu. Jadi kondisi badan seger, perut masih agak kenyang abis nenen, eh disuapin. Bete deh dia.
  5. Porsi tepung berasnya kebanyakan. Iya sih dibilang satu sendok makan. Tapi kan ga jelas itu satu sendok peres, munjung, ato seberapa. Kayanya kebanyakan tuh huhuhu. Kudu dikurangi dikit buat besok.
  6. Slaber plus lap harus kudu wajib siap sedia within arm reach. Udah pake slaber aja masih belepotan ga keruan.
  7. ASI buat ngencerin secukupnya aja. Biar ga nyesek kalo emang buburnya ga habis. Tadi pagi nih, 70 ml ASI ternyata kebanyakan huhuhu. Ngebuang deh. Cuma sukses nyimpen 40 ml.
Duh gini deh kalo dah jadi emak-emak masih ga becus masak. Harus banyak belajar lagi nih.

Baidewe, itu poto Ankaa abis mamam. Belepotan yak.

ps: ini satu hal yang kepikiran sejak Ummi beli feeding set. Kenapa feeding set Pigeon tulisannya Little Coro? Tau ga seh kalo itu bikin Ummi mikir Kecoak Kecil.

Monday, April 07, 2008

Ankaa Enam Bulan

BB: 5,13 kg (per 29 Maret 2008). Mungil yah?
TB: 61 cm
Imunisasi terakhir: 29 Maret 2008 (DPT 3 dan HiB 3-Hepatitis B 3-Polio 3 sekaligus)

Ankaa punya hobi baru: narik kacamata. Awalnya sekedar narik aja, tapi kok lama-lama makin membahayakan? Kacamata Abi Ummi diplintir-plintir. Huaa....ntar kalo patah gimana? Ya wes coba dicegah. Eh triknya makin canggih. Pipi Abi Ummi dielus-elus dulu, seneng dong kita. Habis dielus, dicakar. Otomatis kepala makin deket dong yah. Saat itulah kacamata diambil. Atau rambut Ummi ditarik kenceng-kenceng. Pas Ummi kesakitan, udah deh kacamata Ummi disamber. Akhirnya wiken kemarin Ummi beli kacamata cengdem khusus buat dipatahin Ankaa.

Nah kebiasan remas-remas kertas masih berlanjut dong. Demi menjaga keutuhan buku-buku, Abi Ummi sengaja ke pameran komputer buat ngumpulin brosur. Tau kan kalo brosur pameran tu kertasnya warna warni cakep gitu. Awalnya Ankaa seneng banget, tapi karena brosur cuma selembar, ga puas kali ya. Jadi sekarang Ankaa remas-remas katalog Oriflame ha ha ha. Duh Ummi cuma punya satu pula, edisi tahun lalu.

Hayu hayu kalo ada yang punya katalog Oriflame tak terpakai, mari sini hibahkan untuk dihancurkan Ankaa.

Kayanya remas-remas itu deh yang bikin cubitan Ankaa makin sakit.

Trus hobi menggelindingnya juga bikin Ankaa ga bisa ditinggal lagi. Tau-tau aja udah sampe pinggir kasur. Bener-bener bikin sport jantung.

Ankaa mulai bisa duduk sendiri. Tapi didudukin, ngerti ga? Kalo dari posisi tidur, dia belum bisa ke posisi duduk. Jadi ya kita dudukin aja gitu. Udah bisa bertahan sekitar dua menit. Seneng banget dia, dapet pandangan baru kali ya.

Melihat perkembangan Ankaa dari cuma-bisa-tidur hingga sekarang bisa gulung-koming, membuat Ummi sadar bahwa kemampuan yang selama ini dianggap sepele (duduk, berguling, dll) ternyata melalui proses yang cukup lama.

Kalo dari sisi emosi, Ankaa mulai nunjukin ketidaksukaannya kalo dicuekin. Pernah waktu bercanda sama Abi, tau-tau HP Abi bunyi. Pas balik bercanda lagi, Ankaa manyun aja gitu. Harus disembah-sembah sampe mau senyum lagi. Trus mulai nentuin dia mau sama siapa. Waktu Ummi datang, ya harus sama Ummi. Ga mau sama yang lain.

Ummi paling suka dengar Ankaa tertawa. Renyah sekali kedengarannya. Kalo dah asik, bisa tertawa lama sekali. Tapi kalo dah ngambeg, ya udah ngambeg bener-bener. Mogok nenen aja pernah waktu abis imunisasi.

Saat mandi juga jadi saat paling menyenangkan. Ankaa duduk di baby bather-nya, trus nyemplung bak sambil kecipak-kecipak dan main sama bebek karet. Tingkahnya di bak mandi kaya udah bisa renang aja he he he.

Hari ini Ankaa genap enam bulan. Hari ini Ankaa lulus ASI Eksklusif. Ummi bahagia sekali, sampe nangis. Melihat Ankaa begitu lincah (meski dibilang kecil banget), sehat, riang, ceria, rasanya itu imbalan yang sangat pantas untuk semua kerepotan menyediakan ASI untuk Ankaa.
Selamat enam bulan, Ankaa Nadia Saajidah. We loves you.........always.

Friday, April 04, 2008

Menjelang Dimadu

Tiga hari lagi Ankaa lulus ASI Eksklusif. Alhamdulillah. Setelah hari-hari menggembol tas ASI yang lumayan gede, naik turun KRL Ekspres (thanks God, ga kebayang kalo harus kereta ekonomi). Setelah masa-masa kebal kuping dengan semua komentar yang ga jauh dari "ASI Eksklusif itu susah apalagi buat ibu bekerja jadi mendingan kasih sufor biar bayinya biasa ama susu formula". Setelah melalui puting lecet, baju basah karena banjir, plugged duct yang sampe bikin demam sehari semalam. Setelah berhasil cuek sama pertanyaan "kok belum dikasih makan?". Setelah bisa mematahkan kalimat "IMD dan ASI Eksklusif buat ibu bekerja itu cuma teori".

Senang dan bangga sekali rasanya. Ga nyangka aja gitu. Meski ga sampe tahap pesimis, tapi ada masa-masa di mana aku malas banget mompa ASI. Rasanya cape banget menggerakkan jari ke arah pompa meski baju dah basah kuyup. Untung Abinya Ankaa selalu support, bahkan marah kalo aku sampe stres mikir ASI hihi. Duh stres kok dimarahi ya? Mustinya kan disayang-sayang, dicium-cium gitu.

Enam bulan yang menyenangkan. Sangat menyenangkan.

Dan mulai pekan depan, Ankaa sudah boleh diberi bubur susu. Homemade dong. Kan banyak resepnya hihi. Mulai deh Abi-Ummi "berburu" perlengkapan MPASI. Dapet hibah tepung beras putih organik Gasol dari Uni Sisi. Beli blender buat bikin tepung beras merah dan tepung kacang ijo. Plus beli feeding set baru karena feeding set kado dirasa tidak cukup aman. Plastiknya kaya gampang peot gitu. Emang bener ya, ada uang ada barang.

Jujur aja, ada sedikit rasa sedih menjelang berakhirnya masa ASI Eksklusif ini. Aku yang awalnya adalah satu-satunya sumber nutrisi bagi Ankaa, sekarang harus berbagi tempat dengan bubur susu, kentang, ketela, pisang, alpukat, jeruk, wortel, bayam dan konco-konconya. Sedih banget ga jadi satu-satunya lagi. Apalagi kalo inget satu setengah tahun lagi peranku sebagai sumber nutrisi udah stop begitu Ankaa disapih.

Egois yah? Aku cemburu ama bubur susu!!! Ga elit bener. Padahal kalo dipikir-pikir, mungkin ini salah satu cara alam untuk melatih perkembangan Ankaa. Pelan-pelan disapih dari aku. Trus mulai kenal lingkungan luar, ga cuma lingkungan rumah. Trus dapet teman baru, setelah kami jadi teman pertamanya.

Duh baru mau MPASI aja udah mulai sedih. Gimana ntar Ankaa kalo udah sekolah dan ga mau diantar dengan alasan udah gede??? Bisa mewek bombay aku.

Kayanya sekarang aku tau rasanya dimadu.......sama bubur susu

Wednesday, April 02, 2008

Selalu Yang Terbaik

Masih lanjutan yang ini.

Obrolan lengkap dengan ibu-ibu itu adalah sebagai berikut:

Ibu-ibu: "Wah bayinya lucu. Cewe atau cowo?"
nYam: "Cewe bu"
Ibu-ibu: "Berapa bulan?"
nYam: "Lima setengah"
Ibu-ibu: "Ini anak saya delapan bulan. Cakep ya. Duh diem aja, lagi ngantuk ya?"
nYam: "Iya lagi ngantuk. Biasanya waktu pulang udah bobo. Oia, namanya siapa?"
Ibu-ibu: "Widi. Namanya siapa?"
nYam: "Ankaa"
Ibu-ibu: "Duh ini bangun tidur aja cakep. Ga kaya anak saya nih. Widi cemong-cemong mukanya. Jelek bener. Tuh kan jelek"
nYam: *mulai ga enak*"Eh nggak lah....tu cakep Widinya"
Ibu-ibu: "Ih ni anak mah jelek bener. Apalagi bangun tidur gini"
nYam: *buru-buru permisi* "Oh....Duluan ya Bu...ditunggu suami"
Pertama, gw pengen kasih cermin ke tu ibu. Itu juga kalo rela dibilang impolite.

Kedua, mau jelek mau cakep, itu ANAKMU!!! Bayangin dong perasaan anak, yang meski baru umur delapan bulan, dikatain jelek di depan orang lain? Dibilang jelek oleh ibunya sendiri. Gimana PD-nya ga jatuh coba???

Jadi inget Little Prince

"You are beautiful, but you are empty," he went on. "One could not die for you. To be sure, an ordinary passerby would think that my rose looked just like you-- the rose that belongs to me. But in herself alone she is more important than all the hundreds of you other roses: because it is she that I have watered; because it is she that I have put under the glass globe; because it is she that I have sheltered behind the screen; because it is for her that I have killed the caterpillars (except the two or three that we saved to become butterflies); because it is she that I have listened to, when she grumbled, or boasted, or ever sometimes when she said nothing. Because she is my rose.

Kaya apapun anakmu, dia lah yang udah kamu kandung selama sembilan bulan. Dia lah yang kamu lahirkan dengan pertaruhan nyawa. Dia lah yang kamu susui tiap kali lapar. Mungkin buat orang lain, Ankaa hanya satu dari sekian banyak bayi di dunia. Tapi buat aku, Ankaa adalah bayi terhebat.

Mimpi

Kalau mimpi itu datang tiga tahun lalu, mungkin aku akan menganggapnya mimpi indah. Tapi sekarang, hanya akan membuatku merasa bersalah.

Seandainya saja ada memory shredder

Tuesday, April 01, 2008

Getting Older

Dari lima lift di gedung ini, cuma dua yang beroperasi. Ini bukan kejadian pertama. Tapi ini kejadian pertama yang bikin aku sampe lewat tangga.

Ya ya ya, dulu sih sebelum merit dah sempet naik lewat tangga. Itung-itung pengencangan kaki menjelang MP gitu xixixi. Tapi sekarang?

Tadi makan siang ama Mela di gedung sebelah. Pas turun, kok ya lama amat ini lift? Begitu ada lift, duh penuuuuh bangeeet. Udah gitu, ada bapak-bapak mulutnya kaya comberan. Orang mau masuk dikomentarin. Segala-gala dikomentarin dengan gaya yang oh-so-nyebelin banget. Pas aku lirik, jadi setengah maklum. Bayangin ye. Bapak-bapak ga tinggi-tinggi amat (ga tega bilang pendek) dengan dandanan a la Ruhut Sitompul. Kumplit ama anting. Doh....

Kelar maksi, aku ke bank dulu setor tabungan. Pas mau naik, inget kalo tadi di lobi yang antre lift meni panjang kaya ular kobra. Tunggu punya tunggu, kok ya ga muncul-muncul ni lift? Ampe ditinggal ke toilet loh.

Ga sabar, aku lewat tangga aja deh. Lantai dua....tiga...empat....lima....enam masih hayo. Begitu mulai tujuh, duh dengkul goyang-goyang. Menguatkan diri, akhirnya sampe juga lantai sembilan. Duh mak....gemeter. Mana aku tuh ga biasa naik tangga pelan, pasti sambil lari. Hueeh...lenyap deh steak tadi.

Sialnya, pas di tangga lantai enam, ketemu ama OB yang rupanya tercengang liat ibu-ibu jilbaban lari maraton lewat tangga.
OB: "Buset, ibu naik dari bawah?"
Aku: "Iya. Abis lift mati. Saya ga sabar nunggunya"
OB: "Ya ampun. Sampe lantai berapa bu?"
Aku: *sambil terus naik* "Sembilan"
OB: "Haaa???"
I'm getting older. I miss my golden days. Dulu, naik tangga sembilan lantai mah hayo. Sekarang? Mmm.....mmm.....mmm.......

Cewe Ato Cowo Part II

Lanjutan yang ini.

Sabtu lalu Ankaa imunisasi DPT 3- HiB 3- Hepatitis B 3- Polio 3. Banyak yah. Tenang aja, Insyaallah gpp kok. DSA nya Ankaa meski setuju, sempet mispersepsi juga. Dikiranya aku minta Hepatitis B aja. Jadi lah ada jeda antara suntikan Hep B ama Tetract HiB nya, sekitar 10 menit gitu. Ankaa, yang udah bete karena disuntik pas baru bangun dan blom nenen, jadi tambah bete.

Nangis meraung-raung ga mau diem. Dinenenin pun ga mau. Maunya gendong tegak. Digendong tidur ga mau, ditaro ga mau karena mengira bakal disuntik lagi.

Dialog berikut antara Fath en ibu-ibu di ruang tunggu RS.

Ibu-ibu: "Siapa tu yang nangis?"
Fath: "Anak saya. Habis disuntik kanan kiri, jadi nangis kejer"
Ibu-ibu: "COWO ya???"
Fath: "Cewe"
Ibu-ibu: "Oh kirain COWO. Abis SUARANYA KENCENG BENER"

Ya ya ya....kalo kamu punya ibu yang suaranya stereo macam aku, kayanya suaramu juga bakal kenceng.