Posts

Showing posts from May, 2008

Wajah-wajah Baru di Kereta

Katanya bapak wapres kita ter.....(isi sendiri), kenaikan BBM ini merupakan wujud keadilan bagi si miskin. Kan abis itu ada pembagian BLT 300 rebu per KK. Yeah, seolah duit 300 ribu itu bisa mengkompensasi kenaikan BBM berikut buntutnya.

Kayanya mister wapres ga pernah ngerasain belanja kebutuhan dapur yah. BBM naik kan otomatis biaya transportasi naik. Emangnya itu kembang kol, brokoli, buncis, dan teman-temannya nggelinding langsung dari ladang ke tukang sayur gitu?

Duluuu banget perna nulis di blog yang alamatnya aja aku dah lupa, lha wong Mega masih jadi presiden. Waktu itu Mega barusan naikin harga BBM juga. En aku ngebayangin misalnya neh si Mega ini ibu rumah tangga dengan pemasukan pas-pasan. Keknya bayanganku terlalu muluk ya waktu itu hihi. Sejauh ini, alhamdulillah masih ada cukup dana buat memenuhi kebutuhan keluarga.

Dampak yang paling mencolok tu, banyak wajah baru di kereta Sudirman Ekspres. Yakin bener deh mereka tu wajah baru. Soale ciri-cirinya mencolok banget.
Di depan…

Ankaa Sakit

Jum'at
Skitar jam 1 siang, Fath sms. Ankaa demam, 38,7 C. Huaduh. Kereta paling cepet jam 3. Bisa seh naik bis, tapi nyampe rumah sama aja antara aku naik bis jam 2 ato kereta jam 3. Ya sut, sabar dulu deh.

Jam 3 teng, abis izin ini itu, cabut ke Stasiun Sudirman. Dapet Ciujung jam 3. Kirain sepi, ternyata oh ternyata. Di Tanah Abang, keknya semua orang yang abis belanja di Blok A pada naik deh. Dan berisiknya itu loh bow. Ada yang ngerokok pula, untung langsung dimatiin. Hueeh....ya maaf kalo aku jadi membandingkan antara penumpang Sudirman Ekspres dan Ciujung. Kereta sama, harga karcis beda, kelakuan kok jadi beda juga yah?

Sampe rumah, cek suhu...OMG. Udah 39,2 C ajah. Huaa...mana itu Tempra? Langsung kasih Tempra, trus nenenin. Sebelumnya udah dikompres anget. Sore itu ga mandi dulu, cuma dilap seka. Semalaman tidurnya lumayan anteng, suhu masih berkisar di angka 38 C. Bye-Bye Fever ditempelin sebagai pengganti kompres air anget.

Sabtu
Demam mulai ilang, tapi batuk mulai muncul. Te…

Kok Bisa

.....udah tau semalam bakal ada pertandingan Timnas vs Bayern Muenchen, lapangannya dipake buat acara Harkitnas? Tu lapangan jadi jelek tau ga seh. Kan mustinya lapangan ga bole dipake kalo dah menjelang pertandingan. Ga ada tempat lain kah? (info: Fath ^_*)

.....Terry kepleset? Hujan. Ya ya ya....congrats to MU yah. Fath senyam senyum aja sepagian ini. Moga-moga ngikutin jejak MU ya, ujiannya ikutan menang juga.

Tetangga Plagiator

Image
Aku dan Fath suka bikin lagu sendiri buat Ankaa. Kadang ganti lirik lagu juga. Nah khusus buat mandi, gini nih liriknya:Ankaa mandi
Mandi (pagi/sore)
Sama (Abi/Ummi)
Pake air (hangat/dingin)
Badannya bersih
Segar
Sehat dan wangi
Tanda / itu maksudnya liriknya bisa diganti dengan pilihan kata itu sesuai kondisi he he he.

Nah Sabtu lalu, waktu mau mandiin Ankaa, kok sayup-sayup ada lagu itu, tapi dari luar rumah? Trus kok yang disebut nama anak lain?

Ternyata sodara-sodara, tetangga belakang rumahku!!! Kayanya mau mandiin anak or ponakan gitu. Tapi pake lagu kami!!!

Iya Ankaa dimandiin di halaman belakang. Iya suara kami kedengeran lintas pagar. Tapi nyonteknya itu loh.....hiiiiihh

Kereta Merah: The Next Episode

Lanjutan dari ini.

Aku sempat ketemu tu ibu-ibu dua kali lagi. Kali pertama, kira-kira sebulan lalu. Dia lagi duduk mangku anaknya en membedaki vagina si anak. Huee....Iseng aku tanya mau ke mana. Jawabnya tetep: ke Kebayoran mau beli pisang. OMG......Yah cuma nitip pesen, ga usah dibedakin yah Bu.

Kali kedua, kebetulan aku datang agak awal. Tu ibu lagi menyusui anaknya. Pake celana pendek, kaos kumel. Aku duduk di sebelahnya. Baunya? Hmm....kayanya dia lom mandi deh.

Ngobrol punya ngobrol, tetep dong jawabannya mau beli pisang. Pas aku tanya, ngapain jauh-jauh ke Kebayoran? Emangnya Bintaro dah keabisan pisang gitu? Ya rada plintat plintut juga jawabnya. Ya sudahlah.

Eh ada ibu-ibu rapi di sebelahku nanya-nanya, apa aku kenal ama si ibu kereta merah? Aku jawab sebisanya. Bahwa ini udah ketemu kali ketiga, tetep mau ke Kebayoran beli pisang meski udah dibilangin jangan dikasi pisang. Bahwa ini anak ketiga, dua anak pertama dititipkan di rumah sang nenek di Rangkas.

Kereta datang. Aku dan s…

Bekal Hari Ini

Let's see.....

Sarapan nasi goreng bikinan mama mertua: check
Cemilan pisang goreng keju spesial bikinan Fath: check
Tongkol bumbu kecap bikinan mama mertua: check
Sop sayur+daging bikinan mama mertua: check
Teh anget bikinan sendiri: check

Kayanya lama-lama mertua bakal mikir, kenapa dulu membiarkan putra sulungnya menikahi perempuan yang udah ga becus, malas masak pula ha ha ha. Eh tapi Fath tambah ndud, aku tambah kurus. Gimana dong?

Ujian

Katanya, anak itu ujian. Apakah setelah diberi rezeki berupa anak, sang orangtua jadi makin bersyukur atau malah ndableg sama Sang Pemberi Rezeki.

Bisa juga kaya gini kan. Macam kita sekolah aja. Sekarang lagi menjalani sekolah kehidupan. Trus udah dikasih tau nih waktu hamil, kalo Insyaallah bakal ada ujian baru bernama Anak. Ya kaya kita sekolah aja, mau ujian ya belajar.

Ujian bernama anak ini sistemnya open book. Setiap saat bisa buka buku. Tapi alangkah baiknya kalo sebelum ujian dimulai, kita udah baca-baca dulu, hafalan dulu, cari referensi ini dan itu. Jadi waktu ujian, bisa menjawab dengan lebih lancar. Karena sebagaimana lazimnya ujian, selalu ada soal-soal tak terduga. Masak selama ujian, ribuuut aja cari contekan, padahal soalnya ya udah bisa ditebak. Kan mendingan ribut cari contekan kalo nemu soal yang tak terduga.

Oia, dalam ujian ini, kita juga bisa diskusi dengan sesama peserta. Baik peserta senior maupun junior. Ini ujian seumur hidup, sodara. Dan kalo lagi diskusi, ala…

The Gembolans

Image
Posting ini udah direncanakan sejak lama. Tapi baru dibikin setelah Bundanya Aya penasaran pengen tau kaya apa seh tas ASI nya Ummi Ankaa.

Tas ini perlunya buat nyimpen dan bawa ASIP selama aku ga di rumah. Di kantor ga ada kulkas. Jadilah ke mana-mana bawa "kulkas portabel". Ada seh tas khusus ASI, keluaran Medela ato Avent. Rada mahal, IMHO. Trus kami maunya yang kepake terus hihihi. Ga mau rugi dot com. Ntar deh kalo gaji dah naik 100%, bole eikeh beli tu Medela ha ha ha

Trus kenapa bawa botol kaca juga? Karena botol Avent mahal bo. Semua botol Avent bisa dipasang di pompa ini. Tapi sebotolnya skitar 30 ribu. Mending aku bawa satu botol Avent aja en bawa botol kaca. Jadi abis mompa, langsung ditransfer ke botol kaca. Si Avent langsung disteril lagi. Sampe rumah, botol kaca bisa langsung masuk freezer.

Dulu (well, ga dulu-dulu amat siy. Hari Senin kemarin aku masih pake he he he)
Aku pake tas keluaran ACE Hardware. Harganya sekitar 75 ribu, dapat blue ice kemasan plastik biasa…

Gravitasi

1. Ini waktu aku masih di Malang, abis melahirkan. Ceritanya lagi jemur popok Ankaa. Haikal, adikku, lagi ngurus koleksi tanamannya.

nYam: "Waduh popok....kamu kok bisa jatuh siy?" *memungut popok yang jatuh*
Haikal: "Gravitasi"

Ya ya ya....Newton pasti bangga sekali dengar komentar itu.

2. Ini kejadian Senin lalu. Ceritanya, aku lagi di toko perkakas serba ada, beli termos T_T Tas ASI-ku bocor bo. Kalo dikasi es batu tambahan, suka merembes. Jadi dilema, mau ditaro di rak kereta bisa netesin kepala orang. Mau digendong, bajuku yang basah. Mau ditaro di lantai kereta, well...ga tega. Abis dapet termos, aku liat-liat timbangan badan. Sekalian gitu biar kalo mau ngecek apakah BB udah balik ke BB sebelum hamil nimbang Ankaa ga perlu ke bidan.

nYam: "Bedanya timbangan yang putih ama abu-abu ini apa?"
Petugas: "Sama aja Bu, beda bahan aja kok"
nYam: "Ini udah ditera kilonya?"
Petugas: "Mmm...udah deh kayanya Bu"
nYam: *nyoba timbangan puti…

Suatu Pagi.....

Image
Ankaa duduk sambil memikirkan rencana hari Minggu paginya.


Belum lama meneliti pergerakan semut, Ummi mengajak Ankaa pergi berbelanja ke tukang sayur di depan kompleks. Huaa...jangan tinggalkan aku Ummi......

Setelah bersiap-siap, Abi-Ummi-Ankaa berangkat dengan kereta dorong. Senjata andalan Ankaa tak lupa dibawa: bola ^^


Namun sebelum Ummi selesai berbelanja, perut Ankaa mulai keroncongan. Huhuhu....tidak ada makanan T_T


Aahh...akhirnya Ummi selesai berbelanja. Karena lelah, di tengah perjalanan, Ankaa tertidur pulas.


Sesampainya di rumah, Ankaa segera mandi untuk membersihkan diri. Sementara itu, Ummi menyiapkan makanan lezat berupa bubur jagung-bayam. Wah, rupanya porsi yang dibuat Ummi terlalu banyak. Masih ada sisa. Sayang kalau dibuang. Ankaa yang cerdas menunjukkan pada Abi-Ummi bagaimana mengubah sisa makanan menjadi hiasan lantai.




Fhew, ternyata menghias lantai melelahkan juga. Baju Ankaa juga belepotan kena noda hijau. Setelah ganti baju, Ankaa minum ASI sampai puas, lalu tidur. …

1001 Alasan dan Jawaban

Awalnya baca postingannya Mila, trus buka link di dalamnya. Huaduh, jadi rada emosi. Gimana nih, udah jadi ibu masih gampang panasan he he he.

Menyusui BUKAN alasan ga bisa hang out, jalan-jalan, nyalon dll. Misalnya lagi bawa anak ke mall, kita tetep kok bisa menyusui. Emangnya apa lagi alasan diciptakan benda bernama APRON MENYUSUI? Ga punya apron menyusui atau ga punya dana buat belinya? Kan masih ada selendang gendongan, pashmina, atau ponco. Lagian menyusui di tempat umum BUKAN PORNOGRAFI. Heran deh, kalo ada cewek pake baju yang menunjukkan belahan dadanya ke mana-mana malah dinikmati, ato dikomentari. Giliran ada ibu-ibu menyusui, dan ditutupi, malah dibilang ga sopan. Dunia dah kebalik apa ya?

Masih risih juga? FYI, beberapa mall sudah menyediakan nursery room. Kalo pun ga ada nursery room, pinjam lah mushalla. Mushalla-nya ga ada tirai pemisah? Tutupin bayi pake mukena. Lagian iseng amat ada jamaah pria yang ngintip payudara ibu-ibu. Timpuk aja pake sendal kalo ada yang kaya gi…

Ankaa Tujuh Bulan

Berapa ya beratnya? Hmm, ga tau deh. Lom ditimbang. Eh beli timbangan digital di mana ya? Buat dewasa ajah. Biar kepake terus.

Ankaa dah sebulan ini mamam. Favoritnya (baca: selalu abis) sejauh ini oatmeal, beras merah, kentang, labu parang. Frekuensi masih sekali sehari. Emaknya alergian gini, mana berani macam-macam.

Setelah sebelumnya nyaman dengan pola bobo Ankaa yang pules-sepanjang-malam-bangun-subuh, kayanya aku mulai masuk zona baru. Ankaa demen banget bangun dini hari trus ngajak main. Tau aja si emak abis seharian ngantor. Dia guling-guling trus tepok-tepok badan emak. Kalo ga bangun, ganti melipir ke sisi babe. Abis itu guling-guling sampe ujung kasur. Pernah lagi sengaja pasang badan di punggung ato pantatku. Jadi ga bisa telentang kalo ga mau nindih Ankaa.

Ankaa dah ke mall juga. Main ke Bintaro Plaza. Mulai berangkat, bobo aja terus. Sampe sana, bobo. Eh pas masuk Gramedia, melek se melek-meleknya. Menggapai-gapai buku, tepok-tepok poster buku mewarnai Cars, sampe mau ngamb…

MPASI Ankaa Bulan Pertama

Besok Ankaa genap tujuh bulan. Ga terasa udah sebulan ini Ankaa dapat MPASI. Nah sebagai catatan kenangan *halah*, ini makanan Ankaa selama sebulan ini. Oia, ini juga sebagai pembayar utang janji ke mbak manis pedagang stroberi yak ^_* Btw, posting ini bisa jadi sangat panjang, jadi kalo ga tahan, jangan dibaca deh ^_^

Preambule:
1. MPASI yang pertama aku berikan adalah serealia macam beras putih en beras merah yang dijadiin tepung. Pertimbangannya, dari hasil kasak kusuk sana sini, serealia itu resiko alerginya paling rendah, rasanya tawar, mirip-mirip ASI tapi bertekstur.

2. Frekuensi makan sekali sehari dulu. Namanya juga masih perkenalan. Ntar pelan-pelan bisa ditambah. Patokanku, jumlah ASIP yang diminum Ankaa tidak berkurang atau malah nambah. Namanya juga MPASI, jadi ASI masih makanan utama. Masa makanan utama kalah ama pendamping? So far konsumsi ASIP Ankaa malah nambah. Oia, ngasih makan tiga hari berturut-turut makanan yang sama supaya bayi familiar ama rasanya sekaligus alat u…

Dear Manajemen Plaza Bintaro Jaya,

Bisa ga Anda bikin Nursing Room di BP? Susah niy kalo bawa bayi pas lagi ngukur mall. Tau ga, kemarin tu saya menyusui Ankaa sampe nebeng di toko pigura. Abis itu menyusui dua kali lagi di mushalla. Bisa siy bisa, tapi kebayang dong kalo bayi dah nangis minta nenen pas kita lagi di lantai tiga. Mushalla di bawah. Apa ga kasihan? Belum lagi kalo tau-tau si kecil pupi atau dah waktunya ganti pospak. Mau diganti di mushalla? Meski dikasih alas biar najisnya ga kemana-mana, tetep wae bakal dipelototin jamaah lain. Trus gimana dengan ibu menyusui yang non-muslim? Tentunya agak sulit kalau harus ke mushalla, meski sebenernya ga pa pa juga.

Pake pashmina atau apron menyusui? Bisa siy. Tapi mau duduk di mana? Bangku yang Anda sediakan tu terbatas dan mayoritas di tempat-tempat ramai. Emang enak buka BH (meski tertutup apron/pashmina) sambil ngeliatin orang-orang antre Breadtalk dan mencium harumnya JCo?

Anda kan udah nyediain smoking room. Nah dah bagus tu. Tapi nursing room juga bisa dong yah.…

Nasir

Namanya Nasir. Pedagang singkong keju di halaman TaxSys, persis di depan gerbang kompleks rumah kami. Awalnya beli cemilan sejuta umat itu karena lapar. Tapi aku dan Fath terkesan dengan pelayanan yang diberikan.

Jadi waktu pertama beli, Nasir wanti-wanti agar kami komplain jika ternyata singkong itu kurang empuk. Sebagai ganti "kerugian", dia menjanjikan satu paket singkong keju gratis jika memang kami tidak puas. Alasannya, singkong yang kami beli saat itu agak "salah". Entah di bagian mana salahnya karena setelah dicicip, meski ga empuk-empuk amat, masih yummy kok.

Sejak itu kami jadi pelanggan dagangan Nasir. Dari beberapa kali ngobrol, ketahuan lah kalau dia asli Sidoarjo. Rumah dan pekerjaannya sekarang lenyap ditelan Lumpur Lapindo Bakrie. Setelah terkatung-katung tanpa kepastian dari si pemicu bencana, dia sempat merantau ke Jakarta. Tanpa uang sepeser pun, dia menggelandang di sekitar Stasiun Senen, sebelum akhirnya kembali ke Sidoarjo.

Beruntung, seorang ker…

Hardiknas

Pak Sartono, just in case you read it.

Tolong Pak, kasih tahu pemerintah bahwa kalimat Pahlawan Tanpa Tanda Jasa di lagu Bapak itu bukan berarti guru ga butuh gaji yah.

Bahwa kata-kata guru adalah profesi paling mulia ga bakal bisa bikin perut mereka kenyang atau anak mereka bisa sekolah. Tetep aja mereka butuh gaji. Ya Pak ya...tolong banget.

Abis saya ga tega Pak, tadi baca berita di Kompas, mosok ada guru gajinya cuma 50.000 sebulan? Guru honorer siy honorer, tapi kan pengeluaran dia ga honorer.

Hari ini ga pengen menghardik kok ^_^