Thursday, May 29, 2008

Wajah-wajah Baru di Kereta

Katanya bapak wapres kita ter.....(isi sendiri), kenaikan BBM ini merupakan wujud keadilan bagi si miskin. Kan abis itu ada pembagian BLT 300 rebu per KK. Yeah, seolah duit 300 ribu itu bisa mengkompensasi kenaikan BBM berikut buntutnya.

Kayanya mister wapres ga pernah ngerasain belanja kebutuhan dapur yah. BBM naik kan otomatis biaya transportasi naik. Emangnya itu kembang kol, brokoli, buncis, dan teman-temannya nggelinding langsung dari ladang ke tukang sayur gitu?

Duluuu banget perna nulis di blog yang alamatnya aja aku dah lupa, lha wong Mega masih jadi presiden. Waktu itu Mega barusan naikin harga BBM juga. En aku ngebayangin misalnya neh si Mega ini ibu rumah tangga dengan pemasukan pas-pasan. Keknya bayanganku terlalu muluk ya waktu itu hihi. Sejauh ini, alhamdulillah masih ada cukup dana buat memenuhi kebutuhan keluarga.

Dampak yang paling mencolok tu, banyak wajah baru di kereta Sudirman Ekspres. Yakin bener deh mereka tu wajah baru. Soale ciri-cirinya mencolok banget.
  1. Di depan loket bukannya langsung beli karcis tapi melototin jadwal kereta sambil tanya-tanya. Yuhuuu....kereta dah mau datang neeeh. Minggir dulu napa, banyak yang antri. Kalo pengen tau jadwal, berbaik hati dikit yuk ke tukang koran, beli fotokopian jadwal seharga seribu rupiah.
  2. Masih nowel buat nanya: Mbak, yang ini harga karcisnya berapa ya?
  3. Masih nanya juga: Mbak, kereta yang ini sampe Tanah Abang ga ya?
  4. Masih ga bisa bedain tiket kereta Ekonomi AC dengan kereta Ekspres AC. Jadi belakangan sering ada debat kusir antara penumpang salah tiket dengan petugas kereta.
  5. Masih bingung mana jalur 1 mana jalur 2
  6. Begitu kereta datang, masih nanya lagi: ini bener kereta ke Serpong? Padahal bo....itu pengeras suara di stasiun Sudirman udah koar-koar menyatakan bahwa iya benar kereta yang masuk di jalur 1 adalah kereta tujuan Pondok Ranji, Sudimara, Serpong. Dan di saat itu, hanya ada SATU kereta yang masuk.
Dan pertanda lain adalah:
  1. Parkiran Pondok Ranji penuuuh banget. Sampe ada yang parkir di ruko sekitar Pondok Ranji. Ya iya lah, 3000 buat parkir seharian kan lebih murah ketimbang bensin ^_^
  2. Gerbong ujung yang biasanya kosong, belakangan penuuuh.

Ga kebayang kalo ntar BBM naik lagi harganya. Bakal kaya apa ya penuhnya ni kereta?

Ato mau coba alternatif angkutan umum? Coba baca analisa si ibu yang lagi anteng duduk di sebelahku ini. Iya Wir, maksutnya elu hihihi.

Wednesday, May 28, 2008

Ankaa Sakit

Jum'at
Skitar jam 1 siang, Fath sms. Ankaa demam, 38,7 C. Huaduh. Kereta paling cepet jam 3. Bisa seh naik bis, tapi nyampe rumah sama aja antara aku naik bis jam 2 ato kereta jam 3. Ya sut, sabar dulu deh.

Jam 3 teng, abis izin ini itu, cabut ke Stasiun Sudirman. Dapet Ciujung jam 3. Kirain sepi, ternyata oh ternyata. Di Tanah Abang, keknya semua orang yang abis belanja di Blok A pada naik deh. Dan berisiknya itu loh bow. Ada yang ngerokok pula, untung langsung dimatiin. Hueeh....ya maaf kalo aku jadi membandingkan antara penumpang Sudirman Ekspres dan Ciujung. Kereta sama, harga karcis beda, kelakuan kok jadi beda juga yah?

Sampe rumah, cek suhu...OMG. Udah 39,2 C ajah. Huaa...mana itu Tempra? Langsung kasih Tempra, trus nenenin. Sebelumnya udah dikompres anget. Sore itu ga mandi dulu, cuma dilap seka. Semalaman tidurnya lumayan anteng, suhu masih berkisar di angka 38 C. Bye-Bye Fever ditempelin sebagai pengganti kompres air anget.

Sabtu
Demam mulai ilang, tapi batuk mulai muncul. Tempra sempat dikasih, abis itu stop coz suhu badan udah ga sampe 38 C lagi. Idung mulai mampet. Dicoba ditetesin Breathy, tapi Ankaa ngamuk. Dicoba diuapin, ngamuk juga. Tapi batuknya lumayan berkurang abis diuap. Mogok nenen dimulai T_T

Minggu
Batuk makin parah. Mogok nenen jalan terus. Sementara mimik ASIP, aku mompa. Dicoba uap, tetep ga mau. Breathy cuma bisa ditetesin waktu Ankaa bobo, yang mana rada susah soale bentar-bentar dia bangun. Tapi karena bobo malamnya anteng, semalaman bisa beberapa kali ditetesin. Oles-oles minyak telon, ga punya Transpulmin T_T Sempet curiga ISK gara-gara beberapa kali Ankaa pipis trus nangis. Tapi keknya bukan coz waktu lagi main, dia pipis tanpa nangis. Mustinya kan kalo ISK, tiap kali pipis sakit dong *pengalaman pribadi*

Senin
Batpil mulai reda, tetep mogok nenen. Akhirnya nemu trik diuapin: Ankaa bobo sambil digendong Abi, Ummi pegang pitcher isi air panas. Udah deh, ga berontak. Sorenya dibawa ke klinik YOP, just to make sure bahwa itu cuma batpil biasa. Ketemu ama dr Wati en dr Astrid. Malah becanda deh. Huaa...BB Ankaa turun700 gram T_T Udah dasarnya ni baby kecil nan imut, BB turun bener-bener kaya anak kurang gizi.

Hasil konsultasi ke dr Astrid:
  • Batpil biasa. Bukan teething.
  • Treatment bisa diterusin
  • Asupan cairan ditambah biar ga dehidrasi. Kalo ga mau nenen, coba kasih pake sendok, dot ato apa aja deh. Kalo ga mau ASI, coba kasih air putih, kaldu, buah, dll. Kenapa boleh? Karena Ankaa udah lulus ASIX. Kalo masih ASI Eksklusif, ya cairannya ASI aja lah yaw
  • Dilihat perkembangannya, kalo makin baik, ga usah kontrol lagi.
  • Soal BB Ankaa, mungkin dia emang termasuk bayi kecil. Selama tren BB nya tu naik, ya wes ga usah kuatir. Ankaa di bawah persentil 3 bow huhuhu

Pulang dengan lega dan puasss. Malamnya, Ankaa dah mulai mau nenen. Nafasnya juga mulai teratur. Tinggal ngatur supaya mamam dan nenen makin banyak

Selasa
Aku tepar. Tenggorokan sakiiit. Kecapean kali ya. Soale sempet beberes rumah juga. Ada rayap bo huhuhu. Akhirnya ga masuk kantor (lagi). Ankaa dah membaik, meski nafsu makan lom pulih. Besok mau coba kasih semua kesukaan dia.

Rabu
Udah mulai pencilakan lagi. Makan pagi lom banyak. Makan siang lumayan.

Fhew....moga-moga minus 700 gram itu segera balik. Mencoba RUD waktu anak sakit emang ga gampang ya. Tapi bukan berarti mustahil.

Thursday, May 22, 2008

Kok Bisa

.....udah tau semalam bakal ada pertandingan Timnas vs Bayern Muenchen, lapangannya dipake buat acara Harkitnas? Tu lapangan jadi jelek tau ga seh. Kan mustinya lapangan ga bole dipake kalo dah menjelang pertandingan. Ga ada tempat lain kah? (info: Fath ^_*)

.....Terry kepleset? Hujan. Ya ya ya....congrats to MU yah. Fath senyam senyum aja sepagian ini. Moga-moga ngikutin jejak MU ya, ujiannya ikutan menang juga.

Tetangga Plagiator

Aku dan Fath suka bikin lagu sendiri buat Ankaa. Kadang ganti lirik lagu juga. Nah khusus buat mandi, gini nih liriknya:
Ankaa mandi
Mandi (pagi/sore)
Sama (Abi/Ummi)
Pake air (hangat/dingin)
Badannya bersih
Segar
Sehat dan wangi

Tanda / itu maksudnya liriknya bisa diganti dengan pilihan kata itu sesuai kondisi he he he.

Nah Sabtu lalu, waktu mau mandiin Ankaa, kok sayup-sayup ada lagu itu, tapi dari luar rumah? Trus kok yang disebut nama anak lain?

Ternyata sodara-sodara, tetangga belakang rumahku!!! Kayanya mau mandiin anak or ponakan gitu. Tapi pake lagu kami!!!

Iya Ankaa dimandiin di halaman belakang. Iya suara kami kedengeran lintas pagar. Tapi nyonteknya itu loh.....hiiiiihh

Wednesday, May 21, 2008

Kereta Merah: The Next Episode

Lanjutan dari ini.

Aku sempat ketemu tu ibu-ibu dua kali lagi. Kali pertama, kira-kira sebulan lalu. Dia lagi duduk mangku anaknya en membedaki vagina si anak. Huee....Iseng aku tanya mau ke mana. Jawabnya tetep: ke Kebayoran mau beli pisang. OMG......Yah cuma nitip pesen, ga usah dibedakin yah Bu.

Kali kedua, kebetulan aku datang agak awal. Tu ibu lagi menyusui anaknya. Pake celana pendek, kaos kumel. Aku duduk di sebelahnya. Baunya? Hmm....kayanya dia lom mandi deh.

Ngobrol punya ngobrol, tetep dong jawabannya mau beli pisang. Pas aku tanya, ngapain jauh-jauh ke Kebayoran? Emangnya Bintaro dah keabisan pisang gitu? Ya rada plintat plintut juga jawabnya. Ya sudahlah.

Eh ada ibu-ibu rapi di sebelahku nanya-nanya, apa aku kenal ama si ibu kereta merah? Aku jawab sebisanya. Bahwa ini udah ketemu kali ketiga, tetep mau ke Kebayoran beli pisang meski udah dibilangin jangan dikasi pisang. Bahwa ini anak ketiga, dua anak pertama dititipkan di rumah sang nenek di Rangkas.

Kereta datang. Aku dan si ibu-ibu rapi melanjutkan pembicaraan di dalam kereta. Kukatakan saja, yah jangan kata ibu-ibu itu. Lha yang berpendidikan tinggi aja kadang masih ngeyel perkara pisang. Dan si ibu juga mengira, lebih tepatnya KAMI mengira, dia ngeyel cari pisang ke Kebayoran sekalian minta-minta. Yep, suudzhon banget. Tapi kalo kamu jadi aku, mungkin akan berpikiran yang sama.

Si ibu-ibu rapi mempertanyakan, kenapa mereka udah jelas kondisi ekonomi ga memungkinkan, kok ya punya banyak anak?

Jawabanku rada ngaco siy. Ya dengan kondisi susah kaya gitu, satu-satunya hiburan ya bikin anak kali. Trus dengan kondisi kaya mereka, akses ke informasi dan alat KB juga terbatas. Macam lingkaran setan aja kan?

Kalo aku ketemu tu ibu kereta merah lagi, apa yang sebaiknya aku lakukan?

Monday, May 19, 2008

Bekal Hari Ini

Let's see.....

Sarapan nasi goreng bikinan mama mertua: check
Cemilan pisang goreng keju spesial bikinan Fath: check
Tongkol bumbu kecap bikinan mama mertua: check
Sop sayur+daging bikinan mama mertua: check
Teh anget bikinan sendiri: check

Kayanya lama-lama mertua bakal mikir, kenapa dulu membiarkan putra sulungnya menikahi perempuan yang udah ga becus, malas masak pula ha ha ha. Eh tapi Fath tambah ndud, aku tambah kurus. Gimana dong?

Ujian

Katanya, anak itu ujian. Apakah setelah diberi rezeki berupa anak, sang orangtua jadi makin bersyukur atau malah ndableg sama Sang Pemberi Rezeki.

Bisa juga kaya gini kan. Macam kita sekolah aja. Sekarang lagi menjalani sekolah kehidupan. Trus udah dikasih tau nih waktu hamil, kalo Insyaallah bakal ada ujian baru bernama Anak. Ya kaya kita sekolah aja, mau ujian ya belajar.

Ujian bernama anak ini sistemnya open book. Setiap saat bisa buka buku. Tapi alangkah baiknya kalo sebelum ujian dimulai, kita udah baca-baca dulu, hafalan dulu, cari referensi ini dan itu. Jadi waktu ujian, bisa menjawab dengan lebih lancar. Karena sebagaimana lazimnya ujian, selalu ada soal-soal tak terduga. Masak selama ujian, ribuuut aja cari contekan, padahal soalnya ya udah bisa ditebak. Kan mendingan ribut cari contekan kalo nemu soal yang tak terduga.

Oia, dalam ujian ini, kita juga bisa diskusi dengan sesama peserta. Baik peserta senior maupun junior. Ini ujian seumur hidup, sodara. Dan kalo lagi diskusi, alangkah baiknya kalo itu pikiran dibuka lebar-lebar. Ga pake acara ngeyel karena merasa apa yang kita lakukan selama ini ternyata salah dan ga mau nerima saran dari orang lain. Kalo ngeyel terus, kapan bisa melangkah ke soal berikutnya?

Aku mulai belajar untuk ujian ini sejak beberapa tahun lalu. Tentang ASI, MPASI, penanganan bayi baru lahir, demam, tumbuh kembang anak, stimulasi, dll. Begitu ujian itu akhirnya dimulai, aku mencoba mengerjakan sesuai kemampuanku, sesuai apa yang dulu kupelajari. Tentu saja, ada banyak sekali soal tak terduga. Tapi setidaknya, untuk soal-soal yang sudah bisa diprediksi sebelumnya, aku ga perlu panik buka buku-kirim sms-googling buka mayoclinic. Udah bisa jawab soale he he he. Tapi kalo nemu soal yang tak terduga, moga-moga sinyal Matrix masih cukup kuat jadi bisa nelpon en sms sana sini he he he. Dan semoga sampe ntar kapan tau masih ada akses internet jadi bisa nanya ke milis ini itu.

Beruntung aku punya teman-teman yang rela berbagi ilmu dan (masih) ada sarana cari referensi via internet plus buku. Fhew, udah nyicil belajar plus diskusi aja masiiih ada salah garap soal. Gimana kalo ga belajar dan ngeyel sama saran orang lain ya? Ga tau deh ntar dikasih nilai berapa ama Sang Pembuat Soal. Ga dapet merah aja dah syukur T_T

Note: posting ini terinspirasi dari YM-an pagi dengan Bundana Aya. Iya bo.....gw pake deh itu mangkok sekat. Nyesel gw telat makenya huhuhu......Besok gw bikin tu bendera Italia. Ga pake poto yah ^_* Makaci Say. Ai lap yu deh, apalagi kalo dapet stoking hihihihi

Btw btw, pagi ini Noddy-nya Ankaa datang. Alhamdulillah. Iyayy.....Om Iwan ga bole ngiri ama Ankaa yah. Kan dulu udah pernah baca. Makasih Nyonya Meneer atas kiriman bukunya. Jadi pengen Postman Pat juga he he he.

Friday, May 16, 2008

The Gembolans

Posting ini udah direncanakan sejak lama. Tapi baru dibikin setelah Bundanya Aya penasaran pengen tau kaya apa seh tas ASI nya Ummi Ankaa.

Tas ini perlunya buat nyimpen dan bawa ASIP selama aku ga di rumah. Di kantor ga ada kulkas. Jadilah ke mana-mana bawa "kulkas portabel". Ada seh tas khusus ASI, keluaran Medela ato Avent. Rada mahal, IMHO. Trus kami maunya yang kepake terus hihihi. Ga mau rugi dot com. Ntar deh kalo gaji dah naik 100%, bole eikeh beli tu Medela ha ha ha

Trus kenapa bawa botol kaca juga? Karena botol Avent mahal bo. Semua botol Avent bisa dipasang di pompa ini. Tapi sebotolnya skitar 30 ribu. Mending aku bawa satu botol Avent aja en bawa botol kaca. Jadi abis mompa, langsung ditransfer ke botol kaca. Si Avent langsung disteril lagi. Sampe rumah, botol kaca bisa langsung masuk freezer.

Dulu (well, ga dulu-dulu amat siy. Hari Senin kemarin aku masih pake he he he)
Aku pake tas keluaran ACE Hardware. Harganya sekitar 75 ribu, dapat blue ice kemasan plastik biasa.

Plus:
1. Tasnya guede. Muat diisi sampe delapan botol kaca, dua blue blue ice, plus pompa. Masih bisa ditambah es batu pulak. Kalo lagi dipake sebagai temporary fridge waktu kulkas lagi di-defrost, bisa muat sampe 30 botol kaca lengkap dengan es batu dan blue icenya*based on my experience*
2. Murah meriah. Tujuh puluh lima rebu aja gitu.

Minus:
1. Ga nyaman dibawa kalo dah ada isinya. Mau disampirkan tu ngeri bayangin ASIP miring-miring. Dibawa a la penjual teh botol kok ya berat. Dan lagi, sangat amat tidak modis sekalih.
2. Blue ice bawaan tas gampang bocor. Sangat disarankan untuk beli blue ice terpisah.
3. Tas bisa bocor. Entah gimana ceritanya, bisa tuh air netes dari dalam. Jadi susah kalo mau ditaro di rak kereta. Netesin kepala orang bow.
4. Kemampuannya mengisolasi suhu ga bagus. Kudu bawa dua blue ice, malah sering harus nambah es batu lagi. Itulah kenapa mas-mas warung padang dan es kelapa muda dah apal ama aku. Sering beli es batu sore-sore he he he

Sekarang
Pake cooler box keluaran Rubbermaid ukuran 5Qt. Beli di ACE juga. Harganya Rp 169.800,- tanpa ekstra blue ice.
Plus:
1. Warnanya lucu hihihi. Merah bo. Fath sempet protes, ko ga pilih yang biru ajah. Heii.....meski dia ikut urunan, tapi kan sayah yang bawa. Warna favorit doong.
2. Lebih adem. Percobaan hari pertama, bawa dua blue ice (seperti biasa) dan es batu ukuran kecil. Setelah sekitar 10 jam, itu es batu cuma meleleh 20%, blue ice meleleh dikit. Meski kata temen, patokan itu ga valid coz si cooler kan dipake di ruangan berAC, naik kendaraan berAC juga. Ntar kalo dah dibawa piknik yah aku update lagi ini.
3. Lebih gampang dibawa.
4. Lebih mantep. Tau ndiri kalo kereta lagi pada telat, itu di peron stasiun berjubel penumpang depok, bekasi, tangerang, ama serpong sekaligus. Waktu bawa tas lama, huaduh susah. Trus orang kayanya cuek aja nabrak, lha ga sakit. Sekarang? Mau nabrak, silakan. Toh situ yang sakit hihihi *jahad mode ON*

Foto: si cooler nangkring di rak kereta

Minus:
1. Lebarnya kurang dikiiiit. Kayanya kalo lebarnya ditambah 1 cm lagi, bisa tuh blue ice dimasukin dari bagian lebar. Kalo sekarang, diakali dengan cara dipasang diagonal.
2. Lebih kecil, jadi pompa ga bisa masuk. Botol kaca juga cuma bisa bawa maksimal enam.
3. Ga ada kuncinya. Aku suka parno ngebayangin naro ni cooler di rak kereta, trus somehow kereta direm mendadak, dan berhamburanlah ASIP-ASIP itu keluar. Huaa...jangan sampe kejadian deh.
4. Ga modis juga seh, dikira jualan teh botol ha ha ha. Ga pa pa deh.

Nih penampakanku dengan menggembol cooler baru plus bekal makan. Apakah aku keliatan seperti:
1. Mbak-mbak penjual Yakult
2. Tukang teh botol
3. Yummy Mummy yang berjuang kasih ASI buat baby tercintah ^_^

(Yang milih poin 1 en 2: lari keliling lapangan sepuluh kali!!!!)

Blue ice
Aku pake Blue Ice Block keluaran Rubbermaid. Katanya siy bagusan Coleman, tapi pas cari ke ACE, si Coleman kosong mulu. Ga tau juga berapa harganya he he he. Rubbermaid-ku ini harganya skitar 35 rebu. Untuk pertama, bekuin dulu di freezer sekitar 8-10 jam. Pokoke sampe beku deh. Nah setelah dipake, bekuin lagi. Gitu aja terus. Lumayan awet dinginnya. Dan lagi, anti bocor kecuali dilindes traktor. Fungsi lainnya, kalo ada yang jahil, getok aja pake ni balok. Mayan keras loh. Mending digetok pake batu bata dah.

Gimana? Bundana Aya puwas?

Ini foto ekstra.
1. Lulur bubur oatmeal-kacang ijo-buncis a la Ankaa ^_*












2. Ankaa pake jilbab baru kado dari Tante Windy. Makasih Tanteee....eh eh, itu Ankaa lagi demen gigit bibir ha ha ha






3. Keluargaku kena demam Piala Thomas Uber. Ga ikut nonton di Istora, cuma dapat hadiah balon tepok-tepoknya dari Om Gunawan. Ribut dah anak bapak tepok-tepok berdua. Btw baswae, kmaren Om Gunawan kena syut berkali-kali. Nampang di tipi ni yee.....

Wednesday, May 14, 2008

Gravitasi

1. Ini waktu aku masih di Malang, abis melahirkan. Ceritanya lagi jemur popok Ankaa. Haikal, adikku, lagi ngurus koleksi tanamannya.

nYam: "Waduh popok....kamu kok bisa jatuh siy?" *memungut popok yang jatuh*
Haikal: "Gravitasi"

Ya ya ya....Newton pasti bangga sekali dengar komentar itu.

2. Ini kejadian Senin lalu. Ceritanya, aku lagi di toko perkakas serba ada, beli termos T_T Tas ASI-ku bocor bo. Kalo dikasi es batu tambahan, suka merembes. Jadi dilema, mau ditaro di rak kereta bisa netesin kepala orang. Mau digendong, bajuku yang basah. Mau ditaro di lantai kereta, well...ga tega. Abis dapet termos, aku liat-liat timbangan badan. Sekalian gitu biar kalo mau ngecek apakah BB udah balik ke BB sebelum hamil nimbang Ankaa ga perlu ke bidan.

nYam: "Bedanya timbangan yang putih ama abu-abu ini apa?"
Petugas: "Sama aja Bu, beda bahan aja kok"
nYam: "Ini udah ditera kilonya?"
Petugas: "Mmm...udah deh kayanya Bu"
nYam: *nyoba timbangan putih sambil gembol bawaan* "Hmm....XX kg. Coba yang abu-abu, Mas"
Petugas: *ngambilin timbangan*
nYam: "Heh? Kok XX-10 kg??? Mas, ini kok angkanya ga sama? Ini udah ditera kilonya blom?"
Petugas: "Sama aja kok Bu"
nYam: "Mas, di timbangan ini, BB saya XX kg. Di sini, XX-10 kg. Ga mungkin dong BB saya berkurang 10 kg dalam waktu ga sampe 5 menit. Gravitasi bumi kan ga berubah dalam waktu sekejap"
Petugas: *gelagepan* "Sebentar ya Bu"

Abis itu si petugas manggil seniornya. Setelah dibenerin, angkanya jadi sama deh. Hyaa...4 kgs to go ha ha ha.

Btw, malamnya jadi tau deh ukuran Ankaa bulan ini. Per 12 Mei 2008, BB Ankaa 6 kg, panjang 65 cm, lingkar kepala 42 cm. Imut amat anakku

Tuesday, May 13, 2008

Suatu Pagi.....

Ankaa duduk sambil memikirkan rencana hari Minggu paginya.


Belum lama meneliti pergerakan semut, Ummi mengajak Ankaa pergi berbelanja ke tukang sayur di depan kompleks. Huaa...jangan tinggalkan aku Ummi......

Setelah bersiap-siap, Abi-Ummi-Ankaa berangkat dengan kereta dorong. Senjata andalan Ankaa tak lupa dibawa: bola ^^


Namun sebelum Ummi selesai berbelanja, perut Ankaa mulai keroncongan. Huhuhu....tidak ada makanan T_T


Aahh...akhirnya Ummi selesai berbelanja. Karena lelah, di tengah perjalanan, Ankaa tertidur pulas.


Sesampainya di rumah, Ankaa segera mandi untuk membersihkan diri. Sementara itu, Ummi menyiapkan makanan lezat berupa bubur jagung-bayam. Wah, rupanya porsi yang dibuat Ummi terlalu banyak. Masih ada sisa. Sayang kalau dibuang. Ankaa yang cerdas menunjukkan pada Abi-Ummi bagaimana mengubah sisa makanan menjadi hiasan lantai.




Fhew, ternyata menghias lantai melelahkan juga. Baju Ankaa juga belepotan kena noda hijau. Setelah ganti baju, Ankaa minum ASI sampai puas, lalu tidur. Sementara itu, Abi membersihkan hasil karya Ankaa sebelum para semut datang untuk menilai ^_^



Selesai.

ps: hix hix...kekecilan yak tulisanna? huhu.....ga gape bikinnya neh T_T anyone can help me?

Friday, May 09, 2008

1001 Alasan dan Jawaban

Awalnya baca postingannya Mila, trus buka link di dalamnya. Huaduh, jadi rada emosi. Gimana nih, udah jadi ibu masih gampang panasan he he he.

Menyusui BUKAN alasan ga bisa hang out, jalan-jalan, nyalon dll. Misalnya lagi bawa anak ke mall, kita tetep kok bisa menyusui. Emangnya apa lagi alasan diciptakan benda bernama APRON MENYUSUI? Ga punya apron menyusui atau ga punya dana buat belinya? Kan masih ada selendang gendongan, pashmina, atau ponco. Lagian menyusui di tempat umum BUKAN PORNOGRAFI. Heran deh, kalo ada cewek pake baju yang menunjukkan belahan dadanya ke mana-mana malah dinikmati, ato dikomentari. Giliran ada ibu-ibu menyusui, dan ditutupi, malah dibilang ga sopan. Dunia dah kebalik apa ya?

Masih risih juga? FYI, beberapa mall sudah menyediakan nursery room. Kalo pun ga ada nursery room, pinjam lah mushalla. Mushalla-nya ga ada tirai pemisah? Tutupin bayi pake mukena. Lagian iseng amat ada jamaah pria yang ngintip payudara ibu-ibu. Timpuk aja pake sendal kalo ada yang kaya gitu. Ga nemu mushalla? Pinjem ruangan di toko atau restoran. Atau bisa juga kode-kode dikit ke SPG department store. Biasanya SPG bagian baju bayi mau kasih pinjem tempat. Masih ga bisa juga? Ada toilet. Toiletnya jorok? Ada mobil, kalo misalnya bawa mobil.

Misalnya ga bawa bayi? Ada teknik marmet untuk memerah ASI atau silakan dicoba salah satu penemuan terbesar umat manusia: POMPA ASI.

Bayi mulai tumbuh gigi, jadi sakit kalo nenenin. Wah ada kok yang namanya nipple shield. Dan jangan salah, bayi bisa kok dikasih tau supaya ga gigit. Asal kita kasih taunya ga sambil marah.

Takut bayi jadi manja kalo keterusan nenen? Yang membuat anak jadi manja bukan menyusui terus atau tidak. Itu masalah gimana kita memperlakukan dia. Period.

Takut payudara kendor karena menyusui? Hmm...keknya malah jadi seksi tuh. Gede bok he he he. Lagian, buat apa coba Ibu Fanny susah payah membuat Elling Bra kalo emang ga bisa buat balikin bentuk payudara?

Takut suami kabur ato selingkuh gara-gara payudara kendor? Well, aku hanya bisa bilang: kalau suami kabur hanya karena payudara istrinya kendor karena menyusui anakNYA, brarti dia bukan suami yang layak dipertahankan. Ya jelas lah ga bakal sama kaya waktu gadis dulu. Suami juga ga tambah muda dan mulus kan? Kalo cuma gara-gara payudara trus selingkuh, brarti cintanya ke kita cuma sekedar fisik.

*Doh paragraf terakhir kejem juga yak. Naudzubillah min dzalik jangan sampe kejadian....*

Fhew, apa lagi ya?

Wednesday, May 07, 2008

Ankaa Tujuh Bulan

Berapa ya beratnya? Hmm, ga tau deh. Lom ditimbang. Eh beli timbangan digital di mana ya? Buat dewasa ajah. Biar kepake terus.

Ankaa dah sebulan ini mamam. Favoritnya (baca: selalu abis) sejauh ini oatmeal, beras merah, kentang, labu parang. Frekuensi masih sekali sehari. Emaknya alergian gini, mana berani macam-macam.

Setelah sebelumnya nyaman dengan pola bobo Ankaa yang pules-sepanjang-malam-bangun-subuh, kayanya aku mulai masuk zona baru. Ankaa demen banget bangun dini hari trus ngajak main. Tau aja si emak abis seharian ngantor. Dia guling-guling trus tepok-tepok badan emak. Kalo ga bangun, ganti melipir ke sisi babe. Abis itu guling-guling sampe ujung kasur. Pernah lagi sengaja pasang badan di punggung ato pantatku. Jadi ga bisa telentang kalo ga mau nindih Ankaa.

Ankaa dah ke mall juga. Main ke Bintaro Plaza. Mulai berangkat, bobo aja terus. Sampe sana, bobo. Eh pas masuk Gramedia, melek se melek-meleknya. Menggapai-gapai buku, tepok-tepok poster buku mewarnai Cars, sampe mau ngambil tas belanja Gramedia. Akhirnya aku pangku sambil bacain buku. Nyaris aja si buku nan malang disobek. Eh keluar Gramedia, ke Toys City, dia anteng trus tidur lagi aja gitu. Anakku bener-bener deh. Bagus deh, dia kalap kalo di toko buku aja ha ha ha

Waktu mandi, gayanya udah sejuta dua ratus rebu lima ratus deh. Pake acara tengkurap macam mau berenang. Udah deh kita yang sibuk menenangkan biar ga tenggelam ha ha ha. Jadi pengen ajak Ankaa berenang. Di mana ya ada kolam renang khusus muslimah seputar Bintaro? Mau dong kalo ada yang tau.

Eh tapi barusan Abi lapor kalo Ankaa rada pilek. Kayanya gara-gara tadi pagi dia keasikan main air waktu mandi. Airnya ditepok-tepok biar bebeknya kabur hihihi. Moga-moga ga parah ya Nak.

Met tujuh bulan Sayangku. Cinta kami padamu tetep naik seiring naiknya BBM ^_^

Tuesday, May 06, 2008

MPASI Ankaa Bulan Pertama

Besok Ankaa genap tujuh bulan. Ga terasa udah sebulan ini Ankaa dapat MPASI. Nah sebagai catatan kenangan *halah*, ini makanan Ankaa selama sebulan ini. Oia, ini juga sebagai pembayar utang janji ke mbak manis pedagang stroberi yak ^_* Btw, posting ini bisa jadi sangat panjang, jadi kalo ga tahan, jangan dibaca deh ^_^

Preambule:
1. MPASI yang pertama aku berikan adalah serealia macam beras putih en beras merah yang dijadiin tepung. Pertimbangannya, dari hasil kasak kusuk sana sini, serealia itu resiko alerginya paling rendah, rasanya tawar, mirip-mirip ASI tapi bertekstur.

2. Frekuensi makan sekali sehari dulu. Namanya juga masih perkenalan. Ntar pelan-pelan bisa ditambah. Patokanku, jumlah ASIP yang diminum Ankaa tidak berkurang atau malah nambah. Namanya juga MPASI, jadi ASI masih makanan utama. Masa makanan utama kalah ama pendamping? So far konsumsi ASIP Ankaa malah nambah. Oia, ngasih makan tiga hari berturut-turut makanan yang sama supaya bayi familiar ama rasanya sekaligus alat uji alergi.

3. Ankaa dibiasakan makan dengan duduk. Ga harus pake highchair. Yang penting bukan HC nya tapi konsistensi kebiasaan makan sambil duduk, ga sambil jalan-jalan apalagi lari-larian. Kebayang dong gimana debu yang bakal masuk ke makanan kalo disuapin sambil ngider keliling kampung. Iya sih suatu saat mungkin Ankaa bakal rewel minta makan sambil jalan. Tapi semoga itu hanya sementara. Di fase ini, MPASI bukan sekedar kasih makan tapi juga belajar aturan makan.

4. Aku dan Fath sepakat membatasi waktu makan. Maksimal 30 menit, habis ga habis, stop. Kalo lewat dari itu, biasanya udah ga konsen ke makanan kan? Lagian di awal proses belajar makan ini, anak ga harus menghabiskan makanan. Lah berapa porsinya aja kita lom tau. Pinter-pinter kita ngatur deh. Namanya juga masih belajar rasa, tekstur, aroma dll. Kalo dipaksain harus habis, ntar dia malah trauma sama makanan. Trus kalo harus habis dengan cara apa pun, termasuk main, nonton, dll, kapan dia belajar konsentrasi pada satu hal?

5. Awal-awal MPASI, aku selalu mencampurkan ASI ke dalam makanan. Tapi karena Ankaa kurang suka kalo buburnya terlalu encer, kadang ASI nya aku skip. Sebenernya ASI dicampurkan supaya bayi ga kaget ama rasanya, jadi masih ada rasa yang dia kenali. Tapi kalo tanpa ASI dia udah mau, ya ga pa pa ga pake ASI dalam bubur. Istilahnya, bubur susu tanpa susu kali ya he he he.....

6. No salt, no sugar, no honey. Biarkan bayi belajar mencecap rasa asli makanan tanpa tertutupi oleh gula garam. Lagian, kasihan ginjalnya kalo udah dijejelin gula garam. Lah ntar kan ga manis/anyep? Ah itu mah kata kita yang lidahnya dah terbiasa ama makanan bergulagaram. Bayi punya waktu seumur hidup buat mencecap gula garam. Jadi biarkan di awal kehidupannya dia merasakan rasa asli makanan. Trus madu juga ga boleh karena beresiko menyebabkan infant botulism. Info lengkap bisa dibaca di sini dan sini.

6. MPASI homemade alias bikin sendiri ga repot kok. Suer. Dijamin lebih bergizi, bebas gula garam dan pengawet. Plus bonus penuh cintaaaa......Dan lagi, mau gitu ngabisin sisa tepung bubur instan bayi? Aku sih mendingan ngabisin sisa pumpkinnya Ankaa, jadi kue labu kuning he he he

7. Siapin feeding set dan food maker (kalo ada dana lebih). Pilih yang aman buat bayi yah. Jangan memilih hanya karena warna gonjreng ato gambar lucu.

Fhew, itu dulu catatan berdasarkan pendapat pribadi en sharing temen-temen. Nih menu makan Ankaa:
1. Bubur tepung beras putih (3 hari)
Bahan: 1 sdm tepung beras putih, 100 ml air
How: campur tepung beras putih dan air, masak di api kecil sambil terus diaduk sampai matang. Dinginkan sampe suam-suam kuku, campur dengan ASI/air sampe kekentalan yang disukai bayi.

2. Bubur tepung beras merah (3 hari)
Bahan: 1 sdm tepung beras merah, 100 ml air
How: campur tepung beras merah dan air, masak di api kecil sambil terus diaduk sampai matang. Dinginkan sampe suam-suam kuku, campur dengan ASI/air sampe kekentalan yang disukai bayi.

3. Bubur kacang ijo (3 hari)
Bahan: 1 sdm tepung kacang ijo, 80 ml air
How: campur tepung kacang ijo dan air, masak di api kecil sambil terus diaduk sampai matang. Dinginkan sampe suam-suam kuku, campur dengan ASI/air sampe kekentalan yang disukai bayi.

4. Bubur oatmeal (3 hari)
Bahan: 1 sdm tepung oatmeal, 80 ml air
How: campur tepung oatmeal dan air, masak di api kecil sambil terus diaduk sampai matang. Dinginkan sampe suam-suam kuku, campur dengan ASI/air sampe kekentalan yang disukai bayi.
Note: aku pake Quaker Oatmeal yang biru (quick cook). Jangan pake yang merah ya (instan). Alusin oatmeal pake dry mill blender, trus simpen di wadah tertutup. Aku beli kemasan paling kecil, masih sisa buanyak. Untung nemu resep kue pake oatmeal he he he. Ankaa sukaaa oatmeal. Selalu habis loh.

5. Bubur kentang (3 hari)
Bahan: 50 gram kentang, air secukupnya
How: kukus kentang sampai matang, haluskan. Campur dengan air sampe kekentalan yang pas. Ngalusinnya bisa pake sendok aja kok.

6. Bubur jagung manis (3 hari)
Bahan: 1 tongkol jagung manis ukuran gede ato 2 tongkol ukuran kecil, 100 ml air
How: sisir jagung manis, blender dengan air, saring. Air jagungnya dimasak dengan api kecil sambil terus diaduk cepat sampe matang. Dinginkan hingga suam-suam kuku. Bisa dicampur ASI.
Note: Ankaa doyan juga neh meski tanpa ASI. Selama tiga hari, kami eneg ama jagung sampe sekarang. Ampas jagungnya bisa dijadiin macam-macam.

7. Puree labu parang (3 hari)
Bahan: 100 gram labu parang
How: kukus labu parang sampe matang, haluskan. Campur dengan ASI/air sampe kekentalan yang diinginkan.

8. Puree apel (2 hari)
Bahan: 1 buah apel, 100 ml air
How: kukus apel sampe lunak, haluskan, campur dengan ASI/air sampe kekentalan yang pas. Atau bisa juga rebus apel lalu haluskan. Untuk mengencerkan, pake air rebusan apel
Note: di hari kedua makan apel, muncul bentol-bentol di punggung-kaki-tangan Ankaa. Entah karena cuaca lagi ga bersahabat atau memang alergi. Aku stop apel. Akan dicoba pemberian apel 1-2 bulan lagi. Sembari menunggu bentol-bentolnya hilang, aku kasih lagi bubur tepung beras. Ada saran untuk memberikan apel manis. Mamanya Ayasha menyarankan pake apel fuji. Fhew, ntar dicoba deh. Abis ga lucu banget ada bayi lahir di kota apel, eh malah alergi apel. Alergi makanan Insyaallah bisa hilang seiring berlalunya waktu.

9. Pepaya
Bahan: pepaya matang, air secukupnya
How: haluskan pepaya, campur air sampe kekentalan yang diinginkan
Note: aku pake blender....ga dianjurkan seh, tapi namanya keburu waktu di pagi hari *alesan*

10. Alpukat
Bahan: alpukat dooong....apalagi??
How: kerik-kerik aja pake sendok, langsung disuapin. Sebelumnya dicuci dulu yah. Sisa alpukat tadi pagi kayanya berakhir sebagai jus buat Abi

Huaah....kelar juga. Cape juga bo. Untung ada catetan MPASI Ankaa, kaya catatan ASIP. Jadi tinggal ngintip. Tu catatan sekalian jadi catatan alergi juga. Aku bikin databasenya juga ha ha ha. Mulai besok, Ankaa dapat makan dua kali sehari en mulai dicampur-campur. Sekarang kalo lagi ngelamun, ujung-ujungnya mikirin menu MPASI.

Monday, May 05, 2008

Dear Manajemen Plaza Bintaro Jaya,

Bisa ga Anda bikin Nursing Room di BP? Susah niy kalo bawa bayi pas lagi ngukur mall. Tau ga, kemarin tu saya menyusui Ankaa sampe nebeng di toko pigura. Abis itu menyusui dua kali lagi di mushalla. Bisa siy bisa, tapi kebayang dong kalo bayi dah nangis minta nenen pas kita lagi di lantai tiga. Mushalla di bawah. Apa ga kasihan? Belum lagi kalo tau-tau si kecil pupi atau dah waktunya ganti pospak. Mau diganti di mushalla? Meski dikasih alas biar najisnya ga kemana-mana, tetep wae bakal dipelototin jamaah lain. Trus gimana dengan ibu menyusui yang non-muslim? Tentunya agak sulit kalau harus ke mushalla, meski sebenernya ga pa pa juga.

Pake pashmina atau apron menyusui? Bisa siy. Tapi mau duduk di mana? Bangku yang Anda sediakan tu terbatas dan mayoritas di tempat-tempat ramai. Emang enak buka BH (meski tertutup apron/pashmina) sambil ngeliatin orang-orang antre Breadtalk dan mencium harumnya JCo?

Anda kan udah nyediain smoking room. Nah dah bagus tu. Tapi nursing room juga bisa dong yah. Ga usah gede-gede amat. Ruangan kecil tertutup aja, biar ga ada yang ngintip. Plus beberapa kursi dan satu meja plus kasur kecil buat gantiin pospak.

FYI, ruangan ini bisa kok dijual. Kan bisa dipasang iklan produk perawatan bayi, mainan, baju bayi, atau iklan pospak. Banyak macam lah pokoknya. Tapi jangan iklan susu formula yah. Kan ironis sekali kalo nursing room yang notabene untuk ibu menyusui ASI, eh iklannya susu formula yang digembar-gemborkan sebagai pengganti ASI.

Salam manis,

Ummi-nya Ankaa yang kemarin bawa si kecil jalan ke mall untuk pertama kalinya

ps: kemarin ada SPG salah satu tenant yang menyarankan saya supaya lain kali ngukur mall di PIM aja. kenapa? karena di PIM ada nursing room ^_^

Friday, May 02, 2008

Nasir

Namanya Nasir. Pedagang singkong keju di halaman TaxSys, persis di depan gerbang kompleks rumah kami. Awalnya beli cemilan sejuta umat itu karena lapar. Tapi aku dan Fath terkesan dengan pelayanan yang diberikan.

Jadi waktu pertama beli, Nasir wanti-wanti agar kami komplain jika ternyata singkong itu kurang empuk. Sebagai ganti "kerugian", dia menjanjikan satu paket singkong keju gratis jika memang kami tidak puas. Alasannya, singkong yang kami beli saat itu agak "salah". Entah di bagian mana salahnya karena setelah dicicip, meski ga empuk-empuk amat, masih yummy kok.

Sejak itu kami jadi pelanggan dagangan Nasir. Dari beberapa kali ngobrol, ketahuan lah kalau dia asli Sidoarjo. Rumah dan pekerjaannya sekarang lenyap ditelan Lumpur Lapindo Bakrie. Setelah terkatung-katung tanpa kepastian dari si pemicu bencana, dia sempat merantau ke Jakarta. Tanpa uang sepeser pun, dia menggelandang di sekitar Stasiun Senen, sebelum akhirnya kembali ke Sidoarjo.

Beruntung, seorang kerabatnya adalah petinggi TaxSys. Sang kerabat memanggilnya kembali ke Jakarta, memberinya modal untuk buka usaha sekaligus menyuruhnya ikut kuliah malam. Beberapa kali Nasir tidak dapat melayani kami karena harus masuk kelas. Sang adik menggantikannya jaga dagangan.

Nasir dan adiknya masih beruntung ada kerabat yang bisa memberi bantuan untuk melanjutkan hidup. Mereka juga beruntung karena tak putus asa meski rumah dan kenangannya berubah jadi lautan lumpur. Mereka juga beruntung tidak terjerumus ke lembah hitam, sebagaimana yang terjadi pada beberapa gadis korban lumpur yang berakhir di Dolly.

Tapi gimana dengan korban yang lain? Yang mungkin udah keburu depresi begitu lumpur masuk lewat pintu depan tanpa permisi?

Waktu liat berita tentang para korban yang berdemo menuntut supaya pembagian jatah makan gratis tidak dihentikan, aku merasa terbelah dua. Di satu sisi, aku ngenes lihat mereka di pengungsian terus. Bisa dibilang seolah mereka ended up there, tanpa bisa bergerak lagi. Seperti catur, nasib mereka sudah skak mat. Tapi di sisi lain, aku juga mempertanyakan kenapa mereka ga bisa seperti Nasir? Kalo dah sampe pertanyaan ini, sepertinya jawabannya satu: nasib.

Sama-sama jadi korban, tapi nasibnya beda.

Oia, ngomong-ngomong soal "menjaga kualitas", kapan itu Nasir pernah membuang sebaskom penuh (baskomnya guede) singkong siap goreng. Bukan karena ga laku tapi karena si singkong tidak layak jual. Daripada kehilangan pelanggan, mending kehilangan singkong. Gitu kali ya dia mikirnya.

Hardiknas

Pak Sartono, just in case you read it.

Tolong Pak, kasih tahu pemerintah bahwa kalimat Pahlawan Tanpa Tanda Jasa di lagu Bapak itu bukan berarti guru ga butuh gaji yah.

Bahwa kata-kata guru adalah profesi paling mulia ga bakal bisa bikin perut mereka kenyang atau anak mereka bisa sekolah. Tetep aja mereka butuh gaji. Ya Pak ya...tolong banget.

Abis saya ga tega Pak, tadi baca berita di Kompas, mosok ada guru gajinya cuma 50.000 sebulan? Guru honorer siy honorer, tapi kan pengeluaran dia ga honorer.

Hari ini ga pengen menghardik kok ^_^