Posts

Showing posts from June, 2008

The Last Day

Pagi ini di kereta, ga sengaja aku nguping obrolan dua bapak-bapak di sebelahku. Setelah puas ngobrolin renovasi rumah (segala pelur, aci, cat, sampe posisi kamar mandi dibahas), obrolan mereka beralih ke sepakbola. Tepatnya Euro 2008.

Bapak A: "Nonton ga semalam?"
Bapak B: "Wah nggak. Saya malah main badminton"
Bapak A: "Saya nonton setengah main aja terus ketiduran. Waktu skornya 1-1"
Heee....perasaan semalam skor 1-0 buat Spanyol deh. Kapan Jerman bikin gol? Mau ngakak itu ko ga sopan, tapi ga ngakak itu gimana. Abis tu bapak-bapak udah salah, pede, suaranya kenceng pula.

*sedih Jerman kalah tapi rada terhibur karena yang bikin gol pemain Liverpool kesayanganku...Torres ^_^.....keknya abis ini dituduh ga setia deh ama Mbak Maya.....*

Aku pasti bakal kangen adegan nguping-ga-sengaja seperti tadi.

Bakal kangen apa lagi ya?
Jalan kaki dari dan ke stasiun sambil mikirin segala persoalan dunia dan kenapa itu Pak Dirman digambarkan memakai mantel panjang nan tebal? …

Habibah (2)

Ini beberapa hal yang baru aku ingat lagi setelah aku mulai tenang usai kejadian kemarin.

- Waktu membalikkan Habibah, aku sempat mengatakan: Sayang, balik badan yuk biar bobonya lebih enak.

Aku ga tau kalau saat itu dia sudah berpulang. Aku masih sempat memeriksa nafas baik dari hidung maupun mulut, detak jantung, dan denyut nadi sebelum panik memanggil Asih.

- Status anak di sana ada dua: titipan atau serahan. Kalau dititipkan, berarti keluarga si anak masih berhak menengok. Anak masih bisa diambil lagi setelah keadaan membaik, entah masalah ekonomi atau kasus kekerasan rumahtangga atau perceraian.

Kalau diserahkan, seperti dalam kasus Habibah, berarti hubungan orangtua dengan anak putus. Orangtua tidak berhak lagi menengok si anak. Itu satu hal yang bikin aku makin ngenes, karena ingat bahwa tak satu pun yang akan ziarah ke makam Habibah. Orangtuanya juga ga bakal tau kalo anak mereka sudah tiada.

- Nama panti asuhannya:
Panti Asuhan Tunas Bangsa
Jalan Bina Marga No 79 Cipayung Jakarta Ti…

Habibah

Tadi pagi, kami sekeluarga ikut Iva n fam ke panti asuhan khusus bayi&balita di daerah Cipayung. Niatnya dalam rangka syukuran ulang tahun Qiqi, putri mereka.

Setelah bertemu dengan pengurus panti, ngobrol sedikit, kami menuju ruang bayi. Hanya boleh dua tamu yang masuk bersamaan, jadi aku dan Iva masuk duluan. Kami ngobrol sedikit dengan petugas di kamar bayi (Kristi dan Asih). Kami boleh membantu memegang botol susu dan menyendawakan, tapi tidak boleh menyusui.

Tak lama, aku pengen ajak Fath masuk ke dalam. Kebetulan Iva mau keluar juga. Saat menuju pintu, aku agak heran melihat seorang bayi yang tidur di boks paling ujung. Posisinya tampak tak nyaman di mataku. Sepertinya dia sulit bernafas.

Setelah membukakan pintu untuk Fath dan Ankaa, aku meminta izin untuk mengubah posisi tidur bayi itu supaya lebih nyaman.

Saat itulah aku merasa kondisi bayi itu aneh. Hidungnya sudah makin pesek tertekan guling yang cukup keras. Tangannya dingin. Buku-buku jarinya putih pucat dan di beberapa t…

Final

Tuh kan udah dibilang.....

Final Euro Jerman vs Spanyol!!!


Awas kalo ada yang nanya voor berapa yah. Ga terima pertanyaan gituan.

Yang menang? Jerman dooong *melambai-lambaikan poster Ballack ke Mbak Maya*

Lolos

Setelah jantung turun ke usus 12 jari karena gol pertama Turki.

Setelah jantung naik lagi ke tempatnya usai gol anak cucu peternak babi.

Setelah ngomel-ngomel sampe ketiduran karena RCTI-TPI-GlobalTV gagal dapet gambar tayangan langsung.

Setelah jantung turun lagi gara-gara Turki menyamakan kedudukan.

Setelah gol pamungkas Philipp Lahm di menit-menit akhir yang menekuk sang raja menit akhir.

Akhirnya.

Jerman lolos ke final.

Turki, kalah dengan kepala tegak. Salut untuk tim yang hanya punya 13 pemain fit tapi bisa merepotkan tim dengan 23 pemain fit. Tim dengan posisi acak adul tambal sulam. Tim spesialisasi menit akhir. Hail Terim ^_^

Setidaknya, separo tebakanku udah bener. Iyay.

Bukan Jalan Buntu

Posting ini dibuat lantaran aku tergelitik sama uneg-uneg Mbak Woro. Aku ga pinter bikin MPASI homemade. Sering nge-blank, ngaco, ujung-ujungnya nowel-nowel minta contekan dari emaknya Aya. Jadi terimalah sedikit tips dari manusia paling bodoh di dapur ini (baca: aku). Dan postingan ini bisa sangat panjang. Jadi sabar yah bacanya he he he

1. Kukus mengukus
Ga harus sedia dandang khusus. Aku jarang pake dandang buat kukus kentang, labu siam, ato wortel buat Ankaa. Seringnya aku tumpangin waktu masak nasi. Biar ga overcooked, aku tumpangin menjelang nasi matang. So far so good. Nasi matang, MPASI beres. Kalo ga ada sarangan (ada yang tau bahasa Indonesianya? Yang bolong-bolong itu loh) buat numpangin, pake aja mangkok alumunium. Kalo ga ada, ya taro gitu aja. Kan bentuknya bongkahan, gampang diambil waktu nasi matang. OK, jadi ga ada dandang, MPASI homemade tetep bisa jalan.

2. Tepung
Ini satu hal yang baru aku sadari waktu pekan lalu tepung beras Ankaa abis. Ternyata, beras lebih mudah dih…

Demo Kemarin

....bikin aku dan Fath bertanya-tanya. Apa benar mahasiswa itu demo karena idealisme? Kok kayanya nggak yah. Apa karena menolak kenaikan harga BBM lantas mereka berhak menghancurkan pagar pembatas jalan tol? Berhak membakar mobil yang kebetulan berplat merah?

Kalo kelakuan para pendemo yang ngaku mahasiswa itu kaya gitu, jangan ngaku mahasiswa deh. Kaya preman.

Kalo polisi menindak mahasiswa, katanya pelanggaran HAM. Kalo mahasiswa demonstran menghajar polisi sampe babak belur, katanya membela diri. Mungkin polisi itu ga termasuk homo sapiens kali ya.

Kalo mobil yang dibakar kemarin itu meledak, apa ya ga tambah banyak korban jatuh? Mereka mikir ga sih? Katanya menentang kenaikan harga BBM, tapi kok malah membuang-buang BBM yang ada di tangki mobil?

Katanya aksi solidaritas untuk Maftuh Fauzi, tapi kok malah bikin korban baru?

Demonstran yang mengaku mahasiswa kemarin, mereka kuliah modal otot saja kah? Pantesan kasus kekerasan STIP dan IPDN ga banyak bereaksi, ternyata sendirinya kaya git…

Bangku Bumil (2)

Bukan sambungan postingan ini.

Kemarin sore, pulang kantor alhamdulillah dapet duduk. Ada untungnya juga punya badan kecil, bisa nyempil hihihi. Taro tas bekal dan tas ASI di rak kereta, ambil HP, sms Fath minta jemput, ambil HarPot (yes, I reread it), baca deh.

Sampe Stasiun Tanah Abang, walah penumpang banyak bener. Eh itu ada satu ibu hamil. Aku berdiri, niatnya mau kasih duduk. Eh ditahan ama ibu-ibu sebelahku. Katanya:
Ga usah bu, bangku buat ibu hamil kan di sanaTapi ga lama ada bapak-bapak kasih duduk buat ibu hamil itu.

I've been there before. Emang nyebelin bin ngenes kalo lagi hamil dan ga ada yang kasih duduk selama di jalan. Gimana kalo mendadak kita kolaps? Jadi kalo kamu lagi hamil dan kebetulan naik kereta ekspres, ini sedikit tips untuk membantu orang lain membantu kamu.

Pergilah ke bangku prioritas dan minta tempat duduk pada penumpang yang udah duduk di sana, dengan sopan tentunya. Lebih bagus lagi kalo kebetulan si penumpang adalah bapak-bapak, yang ga mungkin hamil …

Oooommmmeeeee

Sabtu malam. Nonton Grey's Anatomy. Tau-tau dari kamar terdengar:

aaa...uuu......ooommmeeee......ooooommmmeeee.....oooommmeeee......

Huaa....aku dipanggil!!! Senangnyaaa. Meski baru sebatas tangisan hihihi. Cepet-cepet ke kamar *say gut bai dulu ke dr McDreamy & Preston*, buka warung, nenen deh dia. Sepuluh menit, ceritanya dah sampe mana ituu....

Fath cemburu banget tuh aku duluan yang dipanggil.

Ternyata ga pas nangis aja. Kadang pas lagi ceriwis, keluar tuh mmmeeeee......mmmeeee.....

Kalo manggil aku, uh uh. Kalo manggil Fath, ah ah. Tapi nadanya beda. Kenapa ya?

Senaang....

Demi Euro

Ankaa udah keliatan banget ngantuknya. Dikit-dikit kepalanya direbahin ke kasur, matanya merem-merem. Tapi kok ya gengsian kali nona kecil ini. Tetep ga mau bobo. Udah nenen entah berapa kali, tetep ga mau bobo.

Padahal kan aku pengen cepet tidur biar bisa nonton Jerman vs Portugal. Haduh, kudu dibilangin gimana ni anak ya?

nYam: "Sayang, bobo yuk. Ummi dah ngantuk nih"
Ankaa: "uaa ooo eeeeooo"
nYam: "Iya, Ummi kan pengen cepet tidur. Nanti malam Ummi bangun lagi mau lihat Jerman ngalahin Portugal"
Ankaa: "aaa oooo grrrmmmm....prrreeeettt" *yang terakhir itu dia sembur-sembur*
nYam: "Masa Ankaa ga pengen lihat Om Ballack bikin gol? Bobo yuk. Nanti Jerman menang deh"
Ankaa: "gggrrrrmmmm.....aaaaaa"

Abis itu nenen sebentar. Lima menit kemudian, dia pulas.

Tapi tetep aja, aku baru nonton babak kedua. Pas babak pertama, ketiduran.

Tuh kan, Jerman menang. Hayo Nak, dukung Ummi nonton Euro yah hihihi....

ps: Mbak May, mau coba cara ini buat N…

27

Hari ini.

Jam 12 teng, dapet sun sayang dari suami. Tengok ke kiri, tuan putri kecil lagi pules.

What a purrfect birthday.

Update:

Selamat ya suamiku sayang, hari ini dah resmi lulus. Tinggal tunggu penempatan. Jadi makan-makan kita?

Boom.....

Abis booming go green, skarang mulei deh booming ASI. Bagus deh, tapi kadang sebel juga kalo mulai dijadiin bahan marketing. Padahal dulu-dulunya, si produk gencar banget promosi sebagai pengganti ASI.

Kalo emang bener-bener dukung ASI, tolong ya berhentilah mempromosikan susu formula untuk bayi. Stop telpon-telpon bujukan pada orangtua tentang kehebatan sufor dan kalimat menyebalkan: "ASI aja ga cukup lo Bu, harus ditambah sufor". Stop pajang segala iklan di tempat layanan kesehatan. Stop sebar-sebar bonus, sampel, ato unwanted flyer itu.

Beberapa hari lalu, di stasiun Tanah Abang. Ada bayi kecil tidur di lantai stasiun. Di sekitarnya orang lalu lalang begitu saja. Mungkin baru lima bulan usianya. Di sisi bayi.....botol susu formula.

Ngenes banget liatnya. Jelas orangtuanya bukan orang berpunya. Jelas ASI gratis, tapi somehow si bebi dikasihnya sufor yang harus beli. Lebih sebel lagi kalo liat bidan yang plang namanya dilabeli merk susu formula. Haduh, sebagai bidan kan harusn…

14045

McDonald's delivery service.

Kalo lagi mentok, kadang kita telpon McD. Nah ini kisah lain waktu Ankaa sakit. Abis ke IMC mitnait (yang dikasi obat aneh ama dokter siyalan itu), pulang kan lewat McD Bintaro. Laper karena lom makan. Duh kok kayanya cheeseburger enak yah? Tapi mosok ke McD sambil gendong bebi tengah malam buta?

Sampe rumah, langsung call 14045, pesen Pahe brapa tuh ya, lupa aku. Pokoke yang Double Cheeseburger dua paket. Yang satu minumannya ganti Sprite. Trus dah dikasih tau juga kalo kami bayar pake duit 100 rebu.

Biasanya paling banter setengah jam pesenan dah nyampe. Lagian itu dah mitnait, dan kami tahu kondisi jalannya kan.

Setengah jam, blom datang.

Satu jam...mana ini McD?

Akhirnya pesenan datang jam 01.00!!! Padahal kami pesen jam 23.43. Diitung-itung kan sehari yah? Udah lewat jam 00.00 gitu loh. Satu jam lima belas menit untuk mengantar pesanan dari McD Bintaro yang cuma 15 menit dari rumah. Sebeeelll. Tau gitu berenti dulu di McD, biar deh aku tetep di taksi, F…

Demi Urine

...megangin kantong plastik berjam-jam pun kami jalani.

Sebagai konsekuensi sakitnya Ankaa babak kedua, Ian wanti-wanti untuk cek urine ulang begitu pengobatan AB nya selesai, yang mana itu hari Sabtu kmaren. Nah waktu masih sakit, gampang neh nampungnya. Lha tiap 15 menit pasti pipis.

Percobaan pertama, Ankaa mamam trus mik air putih trus nenen. Sengaja ga dipakein celana, Fath megangin kantong plastik di vaginanya. Eh ditarik dong si plastik nan malang. Ya sut lah, ambil plastik lagi. Tunggu punya tunggu, kok ga pipis-pipis ni anak? Ampe kelar nenen.

Percobaan kedua, tatur. Bawa ke kamar mandi, dipangku....cuur cuuur...kok tetep ga pipis-pipis? Ampe kram tangan megangin huhuhu. Ya sut, balik ke kamar.

Percobaan ketiga, nenen lagi yuuk. Tetep ga pipis. Di saat kami udah rada stres-stres bahagia nunggu si pipis, eh tau-tau perlaknya basah. Lha itu kok ga masuk plastik??? How come??? Ternyata merembes sodara-sodara. Haduuh. Perlak langsung ditekuk trus pipis yang ada di perlak diambil pake…

Oahem

Ga ding. Ga ngantuk he he he.

Ankaa dah mulai pulas lagi bobonya, setelah beberapa malam dikit-dikit nangis. Pipisnya udah ga seicrit-icrit lagi. Tapi ya gitu, langsung banyaaakk. Rada bau obat, abis antibiotiknya masih ampe Sabtu ntar. Dan begitu badannya mulai enakan, petakilannya kambuh. Ga pa pa deh, daripada lemes gitu. Ga tega liatnya.

Euro? Forget it. Niat semula nonton Jerman. Gagal. Cuma nonton gol kedua Podolski. Abis itu niat mau nonton Spanyol vs Rusia. Gagal. Huhu....my Torres huhuhu.....

Trus menu makan di rumah mulai variatif. Thanks to my cute little recipe cards. Praktis banget. Aku tinggal belanja, sodorin kartu resep ke Eka and voila...jadi deh ha ha ha.

Buat mamamnya Ankaa, kmaren aku bikinin agar-agar. Udah boleh ko buat baby 8 bulan. Agar-agar dikit aja, ga sampe sebungkus. Dimasak kaya biasa, tetep NO SUGAR yah. Trus pas udah mendidih, dinginin bentar tapi jangan sampe beku. Campur ama sari buah, aku pake jambu biji. Warnanya pink cantik banget loh. FYI, I don't…

Ankaa Sakit (2)

Stupid mother. That's me.

Aku tahu penyebabnya. Aku tahu cara pencegahannya. Aku tahu gejalanya. Aku tahu rasa sakitnya. Aku bahkan pernah mengalami sendiri.

Tapi tetap saja, aku luput mencegah anakku sendiri kena penyakit yang sama.

Aku cuma bisa curiga curiga curiga. Dan saat benar positif, aku cuma bisa berharap belum terlambat.

Begitu Ankaa sembuh, aku agak heran karena ada perubahan di pola BAK-nya. Pipisnya jadi seicrit-icrit tapi sering. Udah gitu, kalo malam dia jadi sering ngompol, padahal sejak usia 4 bulan, Ankaa udah ga pernah ngompol malam.

Nafsu makannya juga berkurang. Tapi kupikir karena dia baru sembuh dari sakit.

Jum'at lalu, tiba-tiba Fath telpon: Ankaa demam sampai 40,4 C. Aku kaget. Langsung pulang meski jarum jam baru menunjukkan pukul 13.00. Sampai rumah, Ankaa lagi digendong a la kanguru. Demamnya sudah turun jadi 36,5 C setelah dikasih Tempra.

Tiba-tiba, malam hari sekitar jam 22.00, demamnya muncul lagi. Kali ini 39,2 C. Dikasih Tempra malah muntah. Langsung…

MPASI Ankaa Bulan Kedua

......alias mulai Ankaa umur 7 bulan sampe menjelang 8 bulan. Di bulan ini, menu MPASI Ankaa udah mulai dicampur-campur. Kalo awal-awal cuma satu macam, sekarang mulai ditambah. Jadi apa yang udah aku kenalin sebelumnya tinggal ditambah dikit. Trus dasar emaknya Ankaa suka ilang ide, ga selalu tiga hari menu yang sama. Misalnya pas mau ngenalin tahu, hari pertama tahu+beras putih, hari kedua tahu+oatmeal, hari ketiga tahu+beras merah. Lama-lama bisa tiap hari ganti. Tergantung itu tukang sayur bawa apa ha ha ha. Persis kaya emaknya Aya.

Di bulan ini, Ankaa dikenalkan pada (di luar yang udah dikenalin bulan kemaren ya):
Tahu (kukus, haluskan)
Tempe (kukus, haluskan)
Labu siam (kukus, haluskan)
Wortel (kukus, parut)
Brokoli (parut, kukus)
Kacang merah (kukus, haluskan.....berhubung suka males, aku rebus pake kaldu trus dialusin di atas saringan kawat)
Bayam (ga nemu cara ampuh. HELP!!!)
Kacang panjang (idem)
Buncis (idem)
Ubi jalar (kukus, haluskan)
Semangka (haluskan. langsung digigitin juga gpp)
P…

Menjelang Euro (2)

Euro tanpa Inggris itu seperti Piala Dunia tanpa Brasil dan Italia sekaligus. Fath manyun mulu kalo inget Inggris ga lolos. Kayanya dia membelot dukung Jerman deh.

Eh kalo finalnya Jerman vs Spanyol, seru kali yah. Torres ato Podolski? Sementara kita lihat, mana yang lebih perkasa di bawah mistar gawang: Pepe Reina ato Jens Lehman....ahuhuhu.....Liverpool vs Arsenal ha ha ha. Tapi Pepe bakal dipasang ga yah? Masih ada Casillas gitu.

Kayanya situs ini bakal jadi situs wajib buka tiap pagi.

Akhirnya aku bakal nonton TV lebih lama dari biasanya ha ha ha. Biasanya cuma pagi sekitar 15 menit sembari mompa. Itu juga lom tentu, seringnya sambil baca Kompas. Malam pun cuma pas malam minggu, nonton Grey's Anatomy. Jadi seminggu ga sampe lima jam.

Dan mulai besok, minimal 90 menit sehari!!! Malam pulak. Senaaangg.....

Lebih senang lagi kalo ada yang mau kasih jersey+jaket Jerman n Spanyol hihihi.....Kan aku mau ultah *ngarep*

Menjelang Euro

.....berarti stok kopi kudu ditambah. Siap-siap begadang. Kayanya aku cuma nonton Jerman deh. Kata Fath, aku nonton Jerman demi ngeliat pantat-pantat sekseh ha ha ha.....Ga lah yaw.

Aaah.....musim bola memang menyenangkan. Luv it!!!

Legging Don't (2)

pagi ini
ibu-ibu separo baya berjilbab. baju gembung motif batik lengan balon. dan legging coklat yang rada sheer.

waktu dia berdiri, ternyata bajunya itu selutut, bukan sepaha seperti yang kukira.

ok. kalo sepaha, jadi kaya jilbaban tapi nanggung. kalo selutut, bikin aku inget....dasterku di rumah. duh ibu...ya mbok tolong inget panjenengan itu pake jilbab. ga usah maksa pake legging, apalagi leggingnya ga sampe semata kaki gitu. nanggung banget.

btw, keknya kita kudu makasih ke Malaysia. karena klaim mereka atas batik jadi bikin batik booming di mana-mana gini hihihi. asik asik, dagangan batikku juga laris manis di malang sana. moga-moga wiken ini bisa kulakan lagi

Dialog

Ada dialog-dialog yang hanya bisa kubayangkan. Kemungkinan terjadinya lebih kecil dari peluang Indonesia lolos ke partai puncak Piala Dunia.

Dialog yang isinya kemarahan, mungkin. Kekecewaan. Kalimat-kalimat singkat, pedas, apa adanya sebagai balasan atas kalimat beberapa bulan lampau.

Dan jika dialog itu memang terjadi, aku akan menghadapi konfrontasi dengan orang-orang yang aku sayang. Yang akan membuatku mempertanyakan kenapa waktu itu mereka tidak melindungiku.

Hanya bayangan. Karena jika pun ada kesempatan untuk mewujudkannya, belum tentu aku punya cukup keberanian untuk itu. Empat bulan lagi. Semoga kemarahan selama setahun ini tidak meledak saat itu.

Maaf, komentar untuk posting ini ditutup.

Penguat Ingatan

Dulu
Cuma perlu mengingat nama teman-teman. Tapi tambah umur, ga cuma teman SD kan yang namanya harus diingat? Itung aja sendiri, teman SD+SMP+SMA+kuliah+kerja+lain-lain.

Sekarang
Harus wajib kudu bisa mengingat si ini udah merit dan si ini belum. Ingat juga nama pasangan si anu. Si itu dah punya anak jadi diingat juga nama si anak plus umurnya. Kalo ntar anaknya dah nambah, inget-inget juga. Oia, termasuk juga nama anak sepupu-sepupu dan.........mmm.....ah sudahlah. Never ending list ini.....hihihi

Kayanya aku mulai butuh juga itu gingko biloba hihihi *kesimpulan ga penting*

Note: posting ini terinspirasi dari YM -an menjelang lunch yang berawal dari lupa-lupa ingetnya si mama Cise akan nama suami seorang teman, yang bikin aku ngeYM beberapa teman lagi karena aku juga lupa-lupa inget. Ternyata, ingatanku sejak awal bener, cuma ketuker antara suami si temen dengan satu suami temen lain.

Yang Mati dan Hidup Lagi

Wiken lalu, Fath terima sms berita duka mengabarkan teman SMU-nya dulu, Febta, meninggal di Jepang karena kanker. Wah kaget banget lah blio. Langsung nelpon sang pengirim sms, tanya-tanya ini itu (jenazahnya blom dikirim ke Indonesia), plus memforward sms itu ke temen-temen lain.

Eh ndilalah, tau-tau ada sms balasan dari salah seorang yang dikirimin. Intinya mempertanyakan, bukannya yang meninggal itu IBUNYA Febta?

Hee....binun deh si Fath. Abis itu buru-buru nelpon tetangga Febta yang juga temen sendiri. Dan ternyata bener sodara. Yang meninggal bukan Febta, tapi ibunya. Iya benar karena kanker. Febta? Masih di Jepang, blom pulang.

Aku tuh mau ketawa, kok ya ga sopan bener lagi ada yang meninggal gitu. Mau ga ketawa, kok ya lucu bener si suami tampangnya bingung menyusun sms ralat hihihi.

Akhirnya sms ralat berita meninggalnya Febta pun dikirim. Eh balasannya dong ada aja yang ngaco. Here's some:
- Jadi Febta masih hidup?
- Alhamdulillah Febta ga jadi meninggal

*ngakak diem-diem*