Monday, August 25, 2008

Baby On Board

Mengingat.....kondisi finansial yang belum memungkinkan beli mobil ato naek taksi kapan aja

Menimbang....kondisi lalu lintas yang makin MENGERIKAN ditambah lagi makin muda usianya pengendara motor sekarang ini (minggu lalu aku lihat anak SD asyik boncengan tanpa helm!!!)

Memutuskan.....untuk meminta pendapat sodara-sodara sekalian....gimana kalo kita bikin aja tanda Baby On Board khusus untuk pengendara motor yang lagi bawa bayi ato balita?

Yang pake jelas ibunya ato siapa pun yang duduk di boncengan dengan membawa bayi, karena aku menentang keras ada motoris yang dengan pedenya bawa motor dengan satu tangan dan tangan lain megangin bayi. Mau cari mati apa?

Harapannya, itu motoris edun yang seenaknya nyelip sana sini sadar kalo keugal-ugalan mereka bisa mencelakakan pengguna jalan lain.

Tanda baby on board khusus motor tentunya tidak diharapkan dipakai supaya siapa pun yang lagi bonceng si bayi bisa berlaku seenaknya. Malah harusnya dia ingat, kalo lagi bonceng bayi, harus lebih ati-ati.

Aku dan Fath selalu ati-ati kalo lagi naik motor, dengan atau tanpa Ankaa. Kalo lagi lampu merah ato pintu lintasan kereta udah turun, ya berhenti. Ga maksa nyelonong. Kalo emang jalur satu arah, ya ga dipaksa jadi dua arah. Kalo emang ga memungkinkan nyalip, ya ga nyalip. Tapi ga semua pengguna jalan raya tuh waras kan? Kaya kmaren aja, udah tau jalanan lagi rame banget, ada yah yang nyalip sana sini sampe nempel dekeettt banget. Jangan kata di jalan raya, di jalan kompleks aja suka ada yang edun.

Ada keinginan semi-terpendam yang kadang pengen banget aku lakuin. Getok kepala motoris edun pake helmku yang ga bisa dibilang ringan itu. Trus ambil kuncinya, buang tu kunci ke selokan. Puaassss......

Ada yang mau ikutan? *ketawa setan*

Oia, buwat para orangtua yang mengizinkan anaknya yang masih di bawah umur untuk bawa kendaraan bermotor di jalan raya, itu bukan tanda Anda sayang anak. Tapi kejam sama anak. Mana bisa anak SD mikir jauh bahwa kalo dia kebut-kebutan bisa bikin nyawa orang lain melayang?

Friday, August 15, 2008

Ankaa Sekarang

  1. Hobi nenen a la IMD. Jadi tengkurep di dadaku gitu. Mending kalo diem kaya pas newborn dulu. Lha ini tangan jambak-jambak, kaki nendang-nendang. Ampun.
  2. Sempat GTM gara-gara bosen. Untung segera dapet pencerahan (thanks to maknya Aya), jadi skarang macam-macam deh makannya.
  3. Suka banget ama tembok. Ditepok, dielus segala macam. Termasuk digaruk. Aduh itu bunyi garukannya....bikin ngilu
  4. Kalo makan, maunya ikutan masukin tangan ke piring. Solusinya, sediain satu wadah khusus diisi ama sedikit makanan Ankaa. Udah deh biarin aja dia remet-remet di sono.
  5. Sisa kebiasaan jaman aku masih ngantor masih ada. Kalo siang, mau bobo asal digendong Mbak Eka. Umminya? Bisa leha-leha baca ha ha ha. *maap*
  6. Ga mau mandi air anget lagi. Udah keenakan ama air dingin. Kapan itu ujan deres, dimandiin pake air anget malah jerit-jerit. Giliran diganti air dingin, malah ketawa-ketawa.
  7. Konon, harusnya Ankaa udah bisa masukin barang. Dia malah pinternya ngeluarin, nglepasin puzzle, ama buka buku flip flapnya. Ya ya ya
  8. Blom tumbuh gigi. Cuek aja lah. Kapan lagi liat Ankaa ompong nan lucu? Ntar juga tumbuh.
  9. Lagi belajar berdiri
  10. Kalo liat Abi tidur, suka gangguin dengan cara masukin tangan ke telinga ato hidung Abi. Herannya, Ummi ga pernah tu digituin. Kalo liat Abi-Ummi baca koran, pasti Abi yang diserbu. Ummi dibiarkan baca dengan tenang ha ha ha
  11. Kalo diajak belanja, suka narik sayur. Untung ga berantakan.

Udahan ah. Tadi niatnya ke warnet sebentar. Mumpung blom Jum'atan. Mau bikin sop ati sayur buat si eneng dulu. Lagian bikin posting, omelan mulu isinya ha ha ha

Olimpiade

  1. Ya ya ya aku tahu TVRI dulu ga boleh terima iklan. Jadi mungkin blom fasih-fasih amat mengelola tayangan biar sisipan iklan ga mengganggu. Tapi plis deh, itu tulisan Supermi Gobang dkk ganggu banget sampe ga ketauan negara mana yang lagi defile. Udah tau urutan negara ga urut abjad "biasa", tapi abjad Cina. Abis A bisa Z.
  2. Kayanya yang banyak ditayangin ama TVRI cuma renang (Pheeellppss!!!...sayang Thorpe ga ada yah), tinju, angkat besi, senam. Abis tiap kali nyalain TV, cabangnya itu-itu mulu. Aku kan pengen skali-skali liat cabang berkuda ato anggar gitu.
  3. Kalo liat jadwal acara, harusnya pagi ini semifinal bulutangkis. Indonesia main. Tapi ga ada tayangan coz diganti ama pidato kenegaraan di DPR. Hmm....ini usul usil, gimana kalo itu pidato geser jadi Sabtu? Jadi orang se Indonesia bisa dukung jarak jauh. Skali-skali biar deh itu DPR lembur, biar kaga pelesir mulu hihihi. Tapi kata Fath ya ga salah dong. TVRI kan punya pemerintah. Lagian masih bagus TVRI mau nyiarin Olimpiade. TV swasta? Hmm....tau deh.
  4. EYD Olimpiade itu OLIMPIADE kan? Bukan Olympiade? JS Badudu nonton TVRI ga yah?

Eniwei, makasih TVRI atas siaran Olimpiade-nya. Hidup Indonesia!!!

Atlet, orang yang menunjukkan cintanya pada negara dengan berbuat....bukan sekedar ngoceh di depan kamera.

Alim, Bukan Aleman

Keknya ini dampak nyebelin dari booming what-so-called sinema religius macam Ayat-Ayat Cinta. Itu sinetron yang tokohnya pada pake jilbab jadi banyak yah.

Eh jangan salah sangka dulu. Meski sekarang udah jadi stay-at-home mom, aku ga nonton sinetron yah. TV aja jarang banget nyala. Mendingan ngabisin buku hasil buruan.

Yang bikin sebel:
  1. Pengambilan gambarnya tuh looo....kok sering banget close up wajah. Iyaa saya tahu itu VJ Rianti cakep banget, mulus, idungnya bangir, matanya indah bersinar. Tapi mbok yaooo....akting ga melulu tampang cantik jendral!!! Gimana dengan bahasa tubuhnya???
  2. Gaya bicara tokoh cowo protagonis (sapa tuh namanya??? lupa aku..ga penting deh pokoke) yang sooo lambat. Lambat bin pelan bin menye-menye!!! Kaya orang lemes gara-gara ga makan seminggu.

Tolong ya, orang alim belum tentu bicaranya lambat macam gitu. Itu mah gaya bicara orang ngantuk. Itu mah bukan tanda orang alim, tapi ALEMAN!!!

Friday, August 08, 2008

Karir

Ada yang masih inget Anthony Jomma Ballah? Ex pemain Arema itu. Nah kalo ga salah info, doi ga dipake ama Janu, trus ke Persebaya, trus brantem, trus di blacklist ama PSSI.

Karir terbarunya???

Kapten Fajar FC yang sore nanti berlaga di pertandingan semifinal JurTim Cup.

Yep bener ga salah baca. Pertandingan tarkam sodara-sodara, yang tiket masuknya cuma 4000 perak. Diadakan di lapangan depan SD Jurangmangu Timur, 10 menit jalan kaki dari rumah.

Perubahan karir yang drastis yah.

Berisiiikkk!!!!

Plan A: udah ada internet 24 jam di rumah paling telat akhir Juli.

Realisasi: udah ke Mangga Dua, cek toko online, plus ngerecokin Rito dengan endless questions about IM2. Ternyata......laptie tercintah ada masalah huhuhu. Kudu diservis dulu. Dan sampe skarang lom kelar huaaa......Rencananya besok mau ke MangDu lagi.

And here I am......trapped di warnet yang seharusnya nyaman. Kenapa seharusnya? Warnet 24 jam, ber AC, koneksi lumayan cepet, 10 minutes away dari rumah dengan berjalan kaki.

Tapi di siang hari Jum'at ini, dipenuhi ABG dari segala penjuru yang bau ketek, sebagian masih pake peci en sarung kelar Jum'atan, en saling berteriak waktu main game online. Sialnya, semua komputer lantai 1 penuh. Terpaksalah aku make komputer di lantai 2 yang monitornya amburadul saking seringnya dipake nge-game.

Duh Gusti, anak jaman sekarang ini uang sakunya brapa seh sampe mereka bisa ngegame online berjam-jam??? Dari sekilas aku liat, keknya mereka ke warnet cuma buat buka Friendster ama game. Dan berisiknya ituuu.....bahasanya ampun dah. Bisa bikin keriting ortu. Masa masih SD ngancem mau cipokan? What's cipokan anyway?? Ampuuuunnnn........

*dan itu anak SD di belakangku dikit-dikit nyenggol kursiku saking semangatnya mau liat game si temen. kalo dibacok, kena hukuman brapa taon yah???*