Tuesday, December 29, 2009

Sepeda Ankaa

Nazar Abi: kalo Ankaa bisa ngomong (ga cuma ah uh plus bahasa isyarat), Ankaa dibeliin sepeda.

Well, benernya blom lancar bener. Tapi frekuensi penggunaan ah uh dan bahasa isyaratnya dah berkurang. Jadi ya marilah kita beli tuh sepeda.

Dari awal, aku dah ga mau beli sepeda plastik. Tau kan sepeda yang mana anak tinggal duduk trus didorong? Abis kalo pake sepeda plastik gitu, kan dia ga belajar mengayuh. Ditambah lagi pernah ada kejadian anak temen kakinya kejepit ban sepeda plastik. Hiii......Udah beli aja sepeda roda empat, ntar tinggal copot roda tambahan, jadi deh roda dua.

Alhamdulillah dapat tambahan rezeki, jadi wiken lalu bisa memenuhi janji. Masuk ke toko sepeda, lihat kanan kiri, tanya ini itu. Yang bikinan Cina, 350 rebu, yang merk Wim Cycle, 690 rebu. Mak jleb, mahal juga yak? Duh duit di dompet kok rasanya jadi langsung tiris yah? Setelah ditimbang-timbang, diambil lah yang bikinan Cina itu. Pertimbangannya, Ankaa toh ga bakal pake selamanya. Paling ntar umur lima tahun dah minta ganti. Lagian doi diem aja pas ditanya mau sepeda yang mana.

Tawar-tawaran, deal di harga 330 rebu. Sepeda diturunkan, siap disetel. Eh kok si eneng nangis? Aku tanya pelan-pelan, eh dia ga mau tu sepeda sodara-sodara. Dia maunya si sepeda 690 rebu ituu. Padahal ya, si wim cycle juga sama-sama pink, yang mana waktu dipajang cuma nampak bannya ajah. Sementara si madeinchina keliatan wujud sepeda utuh, komplit dengan keranjang dan boncengan.

Si mas toko sepeda kusuruh stop dulu nyetel (calon) sepeda Ankaa. Aku tanya sekali lagi, bener dia mau sepeda itu. Dan jawabannya tegas: Iya, mau yang ini. Si sepeda madeinchina? Jangan kata megang, ngeliat pun Ankaa tak mau. Ya sudah lah, tukar tambah. Tapi tawar tetep dong. Turun harga jadi 550 rebu, tapi kan tetep aja nambah 220 rebu huhuhuhu.

Kata Fath, ga pa pa deh keluar duit ekstra. Daripada keluar duit 330 rebu tapi jangan kata naik, ngeliat sepedanya aja dia ogah.

Sampe rumah, tu sepeda langsung disayang-sayang, dilap, dituntun ke sana sini, dan dinaikin. Kaki Ankaa blom nyampe, jadi blom bisa ngayuh. Emaknya deh kebagian nuntun sepeda sembari si eneng ongkang kaki dengan gagahnya.

Malamnya, Ankaa maksa supaya tu sepeda diparkir di kamar. Lha Fath disuruh tidur di mana? Kan "lahan parkir" itu tempat Fath gelar kasur. Jawaban Ankaa gampang dong: di luar. Hyaaah....Fath lagi flu disuruh tidur di depan, berabe ntar.

Aku: "Ankaa lebih sayang mana, Abi atau sepeda?"
Ankaa: "Sepeda"

Fath manyun. Habis manis sepah dibuang, sayang ke Abi hanya sampai dompet terbuka ha ha ha.

Akhirnya tercapai kesepakatan, sepeda parkir di kamar Eka. Ternyata Ankaa takut sepedanya hilang kalau diparkir di ruang depan.

Kalo kata para eyang, itu berarti Ankaa tau barang bagus. Kalo kataku, ni bocah biaya tinggi hihihi

Thursday, December 24, 2009

I Love You, Mom

Saat pertanyaan tentang kapan nambah anak mulai bermunculan*, ibuku memberi komentar yang sangat enak di telinga dan hati (translated from javanese):

Nanti saja, nggak usah buru-buru. Ankaa masih kecil, biar siap dulu


See why I love her so much?

I love you, Mom

*: yang beberapa diantaranya dengan nada mendesak, bahkan agak memerintah. hey, it's my womb anyway he he he

Wednesday, December 02, 2009

3rd Anniversary

Waktu belum pacaran dulu, kencan kedua dengan Fath adalah nonton final Copa Dji Sam Soe, Arema vs Persija.

Jadi atas nama nostalgi(l)a, dan dalam rangka ultah pernikahan, kami memutuskan untuk nonton pertandingan LSI Persitara vs Arema. Romantis kan?

Dari pagi tuh udah adaaa aja kejadian yang kayanya bikin gagal acara. Lutut kiriku yang emang pernah geser, mendadak ngaco lagi cuma gara-gara turun kasur. Trus sampe waktunya berangkat, lauk buat Ankaa belum siap. Fath ketiduran habis pijat refleksi. Do oh....

But the show must go on. Alhamdulillah nyampe Pasfes sesuai jadwal. Disambut tawaran rokok dari sana sini dan MC nan garing. Langsung beli tiket, foto-foto, beli makan siang, trus njagong di mushalla. Niatnya begitu masuk waktu Ashar, langsung shalat trus cabut ke stadion. Oia, kesialan masih berlanjut. Saking semangatnya nguber bis pemain Arema, kami lari dari Wendy's sampe parkiran. Hasilnya? Tali sandalku copot huhuhu....Tapi ada hasilnya kok, dapet foto-foto pemain lumayan bagus *menghibur diri*.

Pas masuk stadion, rada heran karena penonton kelas biasa dan VIP digabung. Jadi penuh aja gitu. Ternyata posisi duduk suporter Persitara dan Arema ditaro berseberangan. Katanya sih karena abis ada cekcok kecil antarsuporter. Yah namanya juga ada penyusup *mengingat kaos ijo yang dikibarkan dari bangku NJ Mania* Yah tau gitu beli tiket biasa aja he he he

Pertandingannya bikin senewen, apalagi karena wasitnya sableng. Itu coba yaaa...peluang berkali-kali gagal melulu jadi gol. Ampun dah, nggak offside dibilang offside. Saking keselnya kali ya, pas di babak kedua bisa-bisanya Aremania takbiran hihihihi. Mumpung masih Idul Adha kali ya.

Btw, ada loh yang nonton sambil bawa anak. Lebih tepatnya bawa bayi. Yah ga masalah kalo mau ajak anak nonton pertandingan olahraga, tapi mbok ya diingat kalo nonton bola itu dijamin ada umpat mengumpat dan angin kencang dan asap rokok. Herannya justru bapak si bayi yang umpatannya paling kasar. Ampun dah.

Menjelang maghrib, pertandingan bubar jalan. Sebelum pulang, ngider di Pasfes sekalian nunggu waktu Maghrib. Sial terakhir, kami lupa (lebih tepatnya nggak tau) kalo lagi ada pertandingan IBL juga. Tapi mau nonton juga dilema, si eneng kecil bisa cranky kalo ortunya kelamaan pacaran :D

Tahun depan anniversary di mana ya?

Monday, November 30, 2009

Akhirnya Kembaran

Aku orang Jawa, tapi ga punya batik. Koreksi: batik yang sengaja beli sendiri. Beberapa potong baju batikku semuanya hasil nyamber sana sini he he he. Nah sebelum puasa, aku beli selembar kain batik murmer di Mayestik. Beli tanpa tahu mau dijadikan apa. Pas udah puasa, baru kepengen bikin rok kembaran sama Ankaa. Yah dasar niat tinggal niat, sampe Lebaran belum juga tersentuh itu kain.

Beberapa minggu lalu, dah mau menggarap tuh kain atas nama mau dipake jalan-jalan. Udah bikin pola dll dll, eh keburu Ankaa demam gara-gara teething. Hiks.....

Akhirnya niat muliaku *halah* terlaksana pas mau Idul Adha. Bikin rok kembaran sama Ankaa (beda model) plus blus putih buat si eneng. Si blus putih digarap sampe pagi Idul Adha karena Ankaa lagi nempel banget sama emaknya. Ga sebagus yang aku harapkan, tapi ga jelek-jelek amat juga. Yah namanya menjahit dengan mata cuma 5 watt gituh *alesan*

Btw, ini rok pertama yang aku bikin untuk diri sendiri. Plus percobaan pertama nyoba nge-som pake mesin jahit. Hasilnya sih sesuai standar buku manual, tapi tetep deh, hasil som tangan tak terkalahkan.

Alhamdulillah Ankaa seneng banget, ya roknya ya blusnya. Dia cuma ga mau jilbab putih, jadilah jilbab biru. Aku pake blus putih hasil berburu di pasar kaget, 40 ribuan sajah :D Ini diaaa....


Friday, November 13, 2009

Bedtime Stories

Ceritanya, aku mau menyapih Ankaa. Nah mulai lah si eneng sering-sering diajak ngobrol soal berhenti nenen. Dikasih tahu kalo udah besar, kalo nenen itu cuma buat adik bayi yang belum dua tahun, kalo susu sapi itu juga enak. Sampe sering nunjukin gambar sapi perah plus anak sapi yang lagi nenen ke induknya.

Nah Ankaa iya iya ajah kalo dibilang berhenti nenen. OK, step 1 done. Siang hari masih bisa mengalihkan nafsu nenen. Belakangan ini dia minta nenen siang tuh kalo lagi super duper bosan saja. Jadi ya gimana pinter-pinteran emaknya ngajak main. Sampe pernah tuh, aku menjahit sambil mangku Ankaa gara-gara dia minta nginjek pedal mesin jahit. Boleh deh ikutan, asal ga pegang meja. Soale di meja kan ada bantalan jarum plus gunting.

Yang lebih sulit waktu malam. Ankaa kebiasaan nenen sebelum tidur. Ya ya ya....bagi sebagian orang, itu kesalahan atau apa pun lah istilahnya. Nah aku coba kasih dongeng sebelum tidur. Mulai dari dongeng nyontek sampe dongeng karangan sendiri. Dongengnya juga dibikin interaktif pake nanya Ankaa segala plus diselipkan "pesan moral" bahwa nenen itu untuk bayi. Ya ga setiap hari sih, tapi gitu deh. Sempat sukses tuh, Ankaa pulas begitu dongeng usai. Tapi tolong itu yaaa....dia bangun lagi saat baru lima menit terlelap. Minta nenen huhuhu. Sekedar syarat aja, biar sesajennya lengkap :D Lha wong cuma nempel, trus pulas lagi.

Sialnya, kalo acara mendongeng ini bareng Fath, yang ada dia pulas duluan sebelum Ankaa. Berasa punya dua anak ga seeh???

Blom tau nih kapan urusan menyapih ini selesai. Yang jelas nggak deh kalo pake acara ancam mengancam oles mengoles. Biar dia sendiri yang mutusin.

Kalo soal minta pernak pernik Ummi, Ankaa ngakunya udah besar. Tapi kalo urusan nenen, ngakunya masih bayi. Grrrr......

Wednesday, November 11, 2009

Bekal Suami

Atas nama niat berhemat-apa-yang-bisa-dihemat, inilah langkah berikutnya: bawa bekal ke kantor. Dengan pengecualian hari Jum'at (yang mana suami tersayang terlanjur cinta sama gudeg deket masjid) atau lagi ada rapat (di mana makan siang [seringkali] dijamin hihihi), ya suamiku bawa bekal. Bela-belain dah beli lunch box yang lucu (kata Fath: harus ada tasnya dan ga mau pink!!!).

Kalo lagi untung, dia bawa bekal lumayan. Dan apes lah dia kalo istrinya nan pemalas ini lagi mati ide. Bekalnya keringan mulu, ayam goreng dan teman-temannya.

Pagi ini, rasanya seneng deh lihat bekal Fath. Lucu sekali. Boleh dong sesekali memuji diri sendiri. Ini dia....jreng jreng jreng.....taraaa.....



Kentang goreng, chicken steak (boongan, soale beberapa bumbu di-skip karena ga punya :D), brokoli dan wortel rebus, plus mangga. Dan dasar perut Jawa, ga puas kalo ga ada nasi toh?

Kayanya hari ini suamiku berdoa semoga besok penyakit moody-ku ga kambuh. Kalo ga, alamat bawa bekal tak-menggiurkan lagi hihihi....

Tuesday, November 10, 2009

Bye Bye Diapers

Belanja bulanan yang menyenangkan. Banget.

Pertama, udah nemu toko yang jual susu UHT dengan harga grosir. Lumayan, hemat lima ribu per kardus. Bisa diantar tanpa charge tambahan pula. Tinggal telpon, dateng lah dia.

Kedua, udah ga perlu beli diapers lagi. Iyay syenangnyaaah.....Per hari ini, udah seminggu Ankaa tidur malam tanpa diaper. Dan ga ngompol. Jalan-jalan ke mall pun dah ga pake diaper lagi. Lha meski dipakein, tetep aja dia minta pipis di toilet. Walhasil sampe pulang pun diapernya kering ring. Lumayan, hemat banyak tuh. Tau sendiri berapa harga diaper sekarang. Bye bye P*****s, bye bye M**y P**o.......

Friday, October 30, 2009

(Bukan Juga) Rumah Untuk Kami

Sudah tiga tahun kami jadi kontraktor. Ya sepanjang usia pernikahan :D Namanya manusia, udah pengen banget punya rumah sendiri. Yang bisa dibenerin tanpa mikir ini-kan-bukan-rumah-gw. Tempat aku bisa punya dapur yang nyaman buat masak *menjadikan kondisi dapur sebagai pembenaran malas masak* Yah yang pernah ngontrak, tau lah gimana rasanya.

Rumah kontrakan kami sih benernya lokasinya enak, airnya bagus, tetangga juga baek, ga banjir, ke mana-mana dekat. But still, it's not our own house. Bu Neni, sang owner, sempet mengisyaratkan mau menjual rumah ini pada kami. Udah sempat seneng banget tuh. Udah membayangkan di sini jadi taman, di sini jadi dapur, di sini mushalla, di sampingnya ada perpustakaan kecil. Yah gitu-gitu lah.

Akhir bulan depan, batas sewa rumah ini habis. Kami sudah niat mau memastikan jadi tidaknya rumah ini dijual, dan semoga dengan harga miring. Secara kami dah ngerasa jadi kontraktor yang baik. Saking baiknya sampe mengganti plafon bocor tanpa minta kompensasi hihihi.

Tapi kan tetep harus punya Plan B. Gimana kalo ternyata ga jadi dijual? Karena kami tahu persis, Bu Neni juga punya alasan kuat untuk tidak menjual. A very personal yet strong reason. Meski rumah keluarganya gede banget di daerah Gandaria, persis depan taman yang di dekat Perpustakaan Jakarta Selatan. *hayo buka peta*

Dan tak disangka, Plan B datang seketika. Tawaran rumah baru di cluster kecil. Salah satu teman Fath udah beli di sana. Cuma ada sebelas rumah, dan tinggal tiga yang belum laku. Rumah dua lantai, empat kamar. DP ringan, bisa dicicil. Cukup kasih uang tanda jadi, bisa langsung menghuni.

Deg, rasanya kok tergoda sekali ya. Udah langsung panas dingin aja gitu saking semangatnya. Malam-malam, Fath langsung lihat kondisi rumahnya. Dan sangat terkesan. Tanahnya kecil, cuma 85 m. Tapi desain rumahnya tuh lapang banget, jadi brasa gede lah. Fath cerita kalo di cluster itu mayoritas akhwat-akhwat jilbaber gede. Ga masalah, toh aku dulu kuliah juga punya banyak teman jilbaber lebar. Meski rada heran. kok setelah lulus, jilbab sebagian di antara mereka semakin mengerucut ke atas :D Aku bilang sama Fath:
Selama mereka ga mempermasalahkan jeans dan selama mereka ga komentar bahwa celana panjang itu pakaian ikhwan, I'll survive

Komentar atas rumah:
Dapurnya kecil amat

Tapi kan bisa dirombak itu mah. Mulai lah itung-itung DP dan bakal cicilan. Kebetulan si pengembang cuma kerjasama dengan dua bank syariah. Klop dah. Satu-satunya hambatan berikut adalah cicilan. Soale kami ada rencana dalam beberapa tahun ke depan yang akan sangat mempengaruhi pemasukan. Kalo rencana kami terwujud (amiin), ya bisa-bisa penghasilan cuma cukup buat bayar KPR. Kan ga lucu bisa bayar KPR tapi ga bisa beli sayur.

Mentok dah. Gimana ini caranya ya? Sempat mikir kerja lagi, tapi kok rasanya berat ya? Berdoa dulu deh, kalo emang tu rumah rejeki kami, ya mohon dimudahkan. Kalo emang belum, ya semoga kami ikhlas melepas.

Sambil mikir-mikir dan berdoa, aku nelpon temen yang dalam kondisi ibu-rumah-tangga-dan-penghasilan-suami-berkurang-drastis-padahal-lagi-nyicil-rumah. Niatnya sih nanya seberapa besar sih potongan gajinya. Eh ndilalah, dia udah pernah lihat rumah cluster kecil itu. Langsung deh tanpa ba bi bu kasih informasi yang ternyata sangat berharga.

Bata antarrumah cuma satu.

Jleb. No way. Ogah. Ga mau. Lha masa ntar kalo mau renovasi, kudu jebol rumah tetangga? Masa mau pasang pipa air tambahan, kudu jebol rumah tetangga? Karena ternyata, bata antarrumah itu bener-bener cuma satu di sisi kanan kiri. Udah aku confirm ke wakil pengembang di sana. Buat memastikan lagi, aku cek langsung lah kondisi rumahnya. Ternyata bener. Trus dapurnya bukan kecil lagi, tapi mini huhuhu. Duh kok langsung nggak sreg ya? Ini kayanya jawaban Allah atas doa kami. Bahwa rumah itu memang bukan rejeki kami.

Setelah itu, mulai berasa bahwa memang kami ga jodoh di sana. Membayangkan sekian tahun bertetangga hanya sebelas keluarga, kok rasanya sepi ya? Tertutup banget gitu. Padahal lokasinya rame tuh, deket sekolah, calon pasar tradisional, dll dll. Yah belum waktunya.

Rumah kontrakan ini juga udah kami tanyain, dan Bu Neni kasih jawaban tegas bahwa dia memutuskan untuk tidak menjual. Somehow, bukannya sedih, aku malah ngerasa plong banget. Aku sampaikan ke Bu Neni bahwa jawabannya malah memudahkan kami merencanakan langkah selanjutnya.

Sekarang kami masih jadi kontraktor, sambil lirak lirik rumah dijual. Fath udah kadung cinta ama Bintaro, jadi ya carinya seputaran sini aja. Udah lihat dua lagi, tapi yang satu yakin banjir yang satu udah ditawar orang. Meski ownernya mempersilakan menyerobot, tapi kan secara etis nggak boleh membeli barang yang sudah ditawar orang lain. Ya belum waktunya.

Mending nabung dulu buat gedein DP. Fath pencari nafkah, dan aku bertugas mengatur gimana caranya supaya minimal 40% penghasilan bisa masuk tabungan. Syukur-syukur bisa lebih. Ditawarin rumah di Malang, tapi kami kan stay di Jakarta. Masa di sini mau jadi kontraktor abadi? Rumah Malang ntar dulu, buat hari tua *tsah*

Friday, October 23, 2009

Cerita Mudik II: Lesehan Pak Sholeh

Namanya perantauan, sekalinya mudik maunya ada acara apa gitu lah. Udah diniatin nih, mau makan bareng-bareng semua kudu wajib harus ikut. Sampe beli kaos motif dan merk seragam buat bapak-bapak.

Sampe Malang, pertanyaan makan di mana itu terutama ditujukan buat Mama. Kan Mama nih yang sekarang menu makannya paling terbatas, abis stroke itu. Eh kok ya semua setuju ke Pak Soleh. Kalo dari kalender Pak Soleh, adanya tuh di Pandaan trus buka cabang juga di Karangploso sama Probolinggo. Ya sut, yuk mari ke sana rame-rame.

Pas berangkat, haduh ini jalanan rame sekali. Kayanya Lebaran tuh orang wajib ke daerah Batu deh, sepanjang jalan penuh mobil yang platnya aja bukan N. Jadi brasa ga mudik, lha dikit-dikit ketemu plat B. Ini Jakarta ato Malang seeh?

Sampe Pak Soleh, buset parkiran penuh. Untung dapet pas dua tempat tersisa.

Di bagian depan, isinya untuk pengunjung yang ogah lesehan. Nah di belakang baru saung-saung gitu. Ukurannya sama semua, kayanya ga mengantisipasi kalo suatu saat bakal ada rombongan yang pengen lesehan. Kalo cuma lima orang, masih enak lah di satu saung. Lha kami bersebelas, tu saung brasa sempit banget. Padahal makanan blom keluar. Ga kebayang riweuhnya kalo makanan dah keluar. Kenapa ga bikin saung ukuran gede ya?

Pilihan menunya ga banyak, secara menu andalannya itu ya ayam goreng dan ikan bakar. Pesen ayam goreng, ikan bakar, udang asam manis, pecel terong, kangkung cah, dll. Minumnya cari yang di Jakarta susah dapetnya: es beras kencur di gelas ukuran jumbo.

Dari segi kecepatan, makanannya keluar sangat cepat. Kayanya ga sampe sepuluh menit deh, dan itu dah semua makanan loh. Ga nyicil. Aku sampe curiga ni dapurnya segede apa ya kok cepet amat?

Rasanya? Hmm....lumayan meski ga spesial banget. Yang bikin spesial kan kebersamaannya *tsaah* Yang jelas, makanan yang aku pikir ga bakal abis saking buanyaknya, ternyata ludes juga. Dan baru tau, suamiku ternyata bisa beradu ngabisin ikan bakar lawan ummi-ku. The Winner? My MOM :D

Yang ga enak tuh pelayannya. Masa yah keliling nyatet menu gitu ada yang sambil ngerokok? Plis deh, dimatiin dulu napa? Trus mungkin karena kami datang pas sebelum jam makan siang, jadi banyak yang kongkow-kongkow ga jelas, padahal ada saung yang basah lah, masih ada piring kotornya lah. Do oh.

Trus view-nya aneh. Kan yang bagus tuh di bagian belakang, bisa ngeliat lembah hijau gitu. Eh malah di situ ditutup, dijadiin dapur. Pengunjung kebagian liat tanah kosong di kanan aja :(

Total tagihan cukup bikin tersenyum lebar. Untuk dua ekor utuh ayam (eh apa malah tiga yah? lupa), dua gurame bakar (gede bo), satu gurame asam manis, dua porsi udang krispi, dua porsi pecel terong, dua kangkung cah, dua bakul nasi (bakulnya gede) dan sebelas minuman (beras kencur, teh manis, es jeruk, dll dll), bayar cuma kena kurleb 260 ribu sajah. Buat sebelas orang lo, termasuk Ankaa hihihi

Jadi laper lagi....kriuuk....

Monday, October 12, 2009

Ankaa dan Shalatnya

*moga-moga ga ditimpuk Mbak Asma Nadia karena judulnya kaya artikel dalam buku blio*

Dari kecil, kami membiasakan ngajak Ankaa shalat. Meski cuma duduk ngeliat, tapi tetep diajak. Alhamdulillah begitu bisa jalan, dia mulai ikut shalat. Yang paling mahir ya sujud. Satu kali shalat sujudnya bisa entah berapa kali. Yang terakhir ya belajar ruku'. Mulai dari posisi headstand sampai sekarang bisa posisi yang benar. Urutannya juga udah benar, plus salamnya meski suka kebalik toleh kiri dulu baru kanan. Bacaannya juga masih nggeremeng ga jelas, tapi kalo Amiin....lancar sekali.

Yang bikin bangga, waktu diajak shalat ke masjid, Ankaa ya ikut shalat. Ga nangis ga jejeritan ga ganggu jamaah lain. Insiden paling parah tuh waktu pertama ikut, dia pup hihihi. Untung Ankaa sadar kalo pup jangan langsung duduk, daripada jelebret ke mana-mana. Jadilah dia berdiri setengah nungging selama 1,5 rakaat. Abis itu diem-diem dan tenang-tenang aku ajak keluar. Pake diaper kok, jadi Ankaa ga trauma dan masjid ga kena najis.

IMHO, membawa anak ke masjid itu seperti pedang bermata dua. Di satu sisi, mengenalkan ibadah (dan tempat ibadah) pada anak sejak dini itu bagus. Tapi seringkali ortunya lupa bahwa tempat ibadah itu sarana umum. Akhirnya si anak yang kesenengan lihat tempat luas (ga ada masjid yang sempit toh?), banyak teman, udah deh lupa tujuan semula. Ada anak yang saking senengnya, sampe dengan cuek nginjek kepala jamaah lain waktu sujud, dan ortunya cuek. Ada yang lari-larian di tangga sambil jejeritan (dan hampir jatuh nggelinding), dan ortunya cuek. Anaknya udah gede (SMP bo) ga ikut shalat, dan ortunya diem aja. Kok tau kalo diem aja? Lha tiap malam gitu, brarti ga dibilangin toh? Ada lagi yang sampe masuk ke mihrab dan gangguin imam shalat. Every night. Itulah kenapa sang imam rada ogah tarawih di sana lagi *membatin ada kah sang imam (atau anaknya) membaca ini he he he*

Herannya, beberapa ortu itu pengetahuan agamanya cukup luas. Apa ya ga ngasih tau anaknya dulu ya?

Aku masih newbie untuk urusan ngurus anak. Masih harus banyak belajar. Masih sering harus tarik napas berkali-kali waktu kelakuan Ankaa mulai mancing emosi. Tapi satu yang pasti, aku ngajak Ankaa ke masjid karena yakin dia udah siap diajak ke masjid, bukan karena dia udah mulai paham gerakan shalat. Dia juga harus belajar bahwa tempat umum seperti masjid adalah milik bersama, jadi ga boleh sakwenak udele dhewe.

Trik sederhana yang sempat aku praktekin waktu Ramadhan kemarin adalah: bawa sajadah kecil khusus buat Ankaa. Sebelum mulai shalat, kasih tau bahwa area dia adalah sajadah kecil, area Ummi adalah sajadah besar. Area Ankaa, boleh. Area Ummi, hati-hati. Di luar area Ummi, is forbidden area. Jangan dilewatin. Tapi dasar anak-anak, pinter dia. Tetep di sajadahku, tapi hadap belakang. Diem aja sih, ga ngomong apa-apa, cuma hadap belakang. Ngeliatin kacamata jamaah di belakangku ha ha ha.

Kebanggaan kami sekarang nambah lagi. Untuk urusan shalat di awal waktu, Ankaa udah duluan. Bahkan waktu makan-makan keluarga (review menyusul), dia shalat di mushalla rumah makan. Lagi bikin kue dan adzan terdengar, langsung minta ke mushalla. Komplit dengan tepung terigu di pipi kanan dan margarin di pipi kiri gitu. Yang jelas, ga bisa dengar suara adzan, langsung deh cari sajadah. Alhamdulillah mulai ikut wudhu juga. Jadi sindiran juga nih buat ortunya biar ga nyari alesan lagi hihihi. Masa dikalahin anak sendiri sih?

Makasih Ankaa, terus rajin shalat ya Nak. We love you more and more....

Cerita Mudik I: Gigi Tambah Tiga

Tanggal 10 September, aku dan Ankaa dah nyampe di Malang. Alhamdulillah dapet Garuda dengan harga murmer. Tiga hari pertama di tempat Mama-Papa, trus di rumah ortuku sampe Fath datang. Salah satu keuntungan merit ama orang sekampung, deket he he he.

Ankaa sueneng gitu di Malang. Udah ga jaim or takut lagi sama eyang atau tante atau ami-nya. Ngider keliling rumah (yang mana kalo di Jakarta dikit-dikit udah ketemu pintu keluar). Nyiram tanaman, mandiin burung, kasih makan ayam, lihat kambing, sampe bikin kue. Puwas lah pokoke. Emaknya ya pasrah aja liat si bocah basah kuyup kedinginan plus bonus lumuran tanah.

Akunya seneng dobel. Makan jadi enak banget. Bener-bener ya, ga ada yang bisa ngalahin masakan ibunda hihihi. Kayanya hanya ada dua cara supaya berat badanku nambah: hamil dan mudik. Nambah dua kilo bow selama 23 hari di Malang. Yah impas juga seh, lha wong selama puasa turunnya juga segitu *sigh*

Herannya, udara dingin gitu Ankaa tetep ga mau pake selimut. Sekali-kalinya dia mau tuh waktu udara malam emang lagi duingin banget. Abis itu ya gudbai selimut. Akhirnya diakalin dengan diselimutin pas dia udah pulas banget. Meski ya tetep juga, ntar bakal lepas lagi. Lha wong tidur lasak kaya gitu. Saking lasaknya sampe jatuh dari tempat tidur. Biru-biru deh jidatnya.

Hari Jum'at, 18 September, Fath nyampe. Dari malam sebelumnya, aku dah wanti-wanti Ankaa kalo besok Abi datang jadi tidur cepet biar bisa bangun pagi. And she did. Jam TIGA pagi dia udah goyang-goyang badanku minta jemput Abi. Ampun dah, pesawatnya aja blom siap kali. Nah pas udah ketemu Fath, mulai deh ga mau tidur. Ngider aja kaya kitiran. Tidur sebentar, bangun lagi.

Nah pas sahur mulai deh, kok ni bocah anget yah badannya? Ambil termometer, 38,5 C. Walah ada apa ini? Setelah dikasih Tempra, panasnya turun. Aku ga jadi puasa, padahal hari terakhir. Gimana mau puasa, sahur aja ga bisa. Blum lagi Ankaa ga mau makan blas, cuma mau menyusu. Rada siang, mulai deh si neng lari-lari ke sana sini. Abis itu, teler lagi. Malah suhunya jadi 39,5 C. Sampe telpon dr Ian, takutnya efek dari jatuh seminggu lalu. Thanks ya Bu Dokter.

Walhasil, kami ga shalat Ied. Eh maksudnya aku dan Ankaa ga ikut shalat Ied. Padahal tempat shalatnya enak banget. Di hanggar gitu, jadi di belakang kita ada jajaran pesawat dan lapangan luas. Maybe next time :(

Alhamdulillah abis itu ga demam lagi. Ternyata penyebab demam itu tak lain tak bukan: teething! Langsung tiga sekaligus. Taring kanan atas bawah plus geraham kanan atas. Waktu gigi seri tumbuh, ga pake demam atau GTM. Tapi begitu geraham dan taring, bisa dipastikan entah demam atau mogok makan.

Setelah giginya sukses keluar, nafsu makan Ankaa menggila. Sehari bisa lima-enam kali makan nasi, dengan porsi biasa. Seneng banget. Moga-moga terus berlanjut ya Nduk

Wednesday, October 07, 2009

Ankaa Dua Tahun

Alhamdulillah hari ini Ankaa Nadia Saajidah genap dua tahun. Udah tambah gede (selama di Malang nambah setengah kilo, padahal di Jakarta belum tentu dapat segitu dalam dua bulan). Tambah pinter (termasuk pinter jailin ortunya). Tambah sehat, lucu, cerdas.

Selamat ulangtahun Sayang. Semoga hari-harimu selalu diberkahi Allah.

Dan maaf kalo kado dan kuenya dibeli mendadak di menit-menit terakhir he he he....

Tuesday, September 08, 2009

Tawuran

Ya pantes aja lagi puasa gini masih ada yang tawuran. Lha waktu sahur, tayangannya ada yang pake adegan pukul-pukulan *lirik RCTI*

Ga ada acara lain apa ya? Grrrhhh...

Bener deh kata penceramah di masjid kapan itu. Ramadhan terasanya cuma di rumah, di luar kok ga blass ya?

Btw, kapan itu katanya ada intel di masjid kompleks kami. Intelnya masih sangat junior kali ya, kok sampe ketauan hihihi. Kalo ga salah empat orang, ketauan lo pake baju apa hihihi....

Thursday, September 03, 2009

Gempa

Lagi enak ibadah tidur, kok tau-tau kasur goyang. Kirain Ankaa iseng nggerecokin tidur emaknya. Tapi eh si nduk lagi di depan. Eh gempa yah?

Entah cuek entah nglamun, yang aku lakuin cuma meluk Ankaa sambil tiduran. Gempa ilang, ya tidur lagi. Capek bo abis belanja bulanan, pake bonus diare pula.

Turut berdukacita bagi para korban gempa. Semoga tetep ikhlas dalam menerima ujian-Nya.

Friday, August 28, 2009

Yang teroris tuh sapa?

Nonton berita kemarin siang bikin gregetan. Saking gregetannya, sampe sekarang aku lupa TV mana yang nyiarin. Cuma inget potongan beritanya. Cuma yakin 75% kalo itu disiarin ama tv pemilu he he he.

Di pesantren Abu Jibril, diajarkan latihan laskar, namun pihak pesantren membantah bahwa itu pelatihan teroris.

Abis itu, diwawancawa lah salah sati santri, katanya latihannya itu ya gerak badan sama baris berbaris.

Sumpah abis itu aku ngakak. Itu reporternya terlalu mendramatisir deh. Emang kenapa gitu kalo di pesantren diajarkan baris berbaris dan bela diri? FYI yah pak reporter, in case panjenengan belum tau, itu TNI juga diajarin bela diri dan pake senjata loh, tapi ga lantas berarti mereka dilatih jadi teroris kan? Dan itu Paskibraka, mereka dilatih baris berbaris juga loh. Trus gimana dengan ekskul bela diri atau Paskibra di sekolah-sekolah? Apa lantas itu berarti sekolah mengajarkan latihan terorisme?

Apa pesantren ga boleh mengajarkan sesuatu di luar ilmu agama? Misalnya di situ diajarkan tentang cara reparasi alat elektronik, biar para santri kelak bisa buka usaha sendiri, apa mau diberitain kalo mereka latihan ngerakit bom?

Atau pak reporter sengaja mem-blow up berita karena kebetulan latihan PBB nya itu di pesantren?

Warga menyatakan pesantren tertutup dari warga sekitar, bahkan yang belajar di sana kebanyakan berasal dari luar daerah.

Nah lelucon macam apa pula ini? Di mana-mana pesantren kaya gitu kali pak. Lha kalo dibiarin keluyuran sak enak udele dhewe, gimana pertanggungjawaban pesantren ke keluarga santri? Namanya juga ketitipan anak, ya dijaga lah.

Dan kalo rumahnya di sekitar situ, biasanya belajar ngaji di situ cuma ga nginep. FYI, anak tetanggaku ada yang di boarding school. Statusnya negeri, terbaik tingkat nasional kalo ga salah. Siswanya mau ke mall aja kudu disertai pembimbing dan harus punya tujuan jelas, ga sekedar ngukur mall aja. Padahal asramanya berhadapan sama mall. Tapi apa lantas itu berarti mereka ga membaur? Dan si anak terpisah seribu km dari sang ibu lho, bukan dari warga sekitar he he he.

Oia, ngomong-ngomong soal rencana polisi melakukan sertifikasi juru dakwah, ini ada usulan iseng buat the next rencana kebacut bin paranoid polisi yah.

Juru dakwah tuh istilahnya dai bukan? Gimana kalo pak mantan kapolri disertifikasi duluan? Nama beliau Dai loh. Maap lo pak Dai, ini saking saya gregetan sama mantan institusi panjenengan. Jangan di-sue ya Pak :D

Baru sekarang aku tahu, mengajarkan hal yang baik ternyata harus ada sertifikasinya hihihi. Hmmm, apa habis ini ustadzah pengajianku kudu ngurus sertifikasi yah? Kalo ga, ntar pengajian kami dibilang ilegal ha ha ha.

Dua pekan lalu, bu RT cerita kalo jam sepuluh malam, rumahnya didatangi polisi untuk minta data penghuni rumah kontrakan. Ya ga masalah sih, tapi kok harus jam sepuluh malam gitu? Emang siang hari ga bisa apa? Serem tau jam segitu didatengin polisi.

Islam disamain ama terorisme. Tapi Malaysia yang udah jelas nyolong ini itu, menghajar TKI sekian banyak, menghina bangsa, plus cuek aja waktu warganya ngebom Indonesia seenaknya, kok ga dikatain teroris?

Sunday, August 23, 2009

Ramadhan Bersama Ankaa

Ramadhan tahun lalu, aku cuma puasa sekitar seminggu. Ga kuat abis menyusui Ankaa.

Ramadhan tahun ini, harus bisa, meski Ankaa belum mau disapih. Yah jadi dobel makan gpp lah, excuse for being gembul he he he.

Trus aku dah niat mau ajak Ankaa rutin ke masjid untuk shalat jamaah sepanjang Ramadhan ini. Ga sampe tarawih, karena kasihan Ankaa. Lha Isya' aja sebenernya udah masuk di jam tidurnya Ankaa. FYI, ini bocah biasa tidur dari jam 19.30 an sampe jam enam pagi. Kasihan kan kalo tau-tau diajak tidur dua jam lebih lambat karena ngikut emaknya Tarawih? Toh aku bisa Tarawih di rumah.

Hari pertama, Ankaa masih malu-malu. Biasa, pengamatan dulu. Habis selama ini kalo ke masjid, dia kan selalu kebagian jadi penonton. Ga pernah masuk sampe ikut shalat. Di tengah pengamatan, tetep ada yang komentar: anaknya kurus ya, ga doyan makan ya? Emh, untung di masjid yah. Ini tangan udah gatel mau jejelin sajadah :D

Pas shalat, alhamdulillah Ankaa anteng. Banget. Ya aku ngeliatin dong, lha wong dia persis di depanku. *rada ga khusyu' juga sih jadinya he he he*

Rakaat pertama, masih pengamatan. Trus mulai bersedekap. Sempat benerin tangannya sendiri yang ketuker (kiri di atas gituh). Mungkin karena Ankaa ngerasa sang imam terlalu lama berdiri, ya wes dia sujud duluan he he he

Rakaat kedua, gitu juga.

Rakaat ketiga, mulai bosen, trus ambil selebaran jadwal imsak dan dibaca dengan gaya Bung Karno baca teks proklamasi.

Rakaat keempat, ikut shalat lagi. Dan mungkin karena Ankaa ga denger suara sang imam, dia berinisiatif gantiin dengan baca entah surat apa lah itu. Kenceng pula suaranya, at least for me :D Dan puncaknya, Ankaa hampir terjungkal karena nyoba ruku' dengan gaya orang mau headstand.

Alhamdulillah untuk ukuran bocah 22 bulan, Ankaa lumayan kooperatif di masjid. Ga lari-larian atau teriak-teriak, ga sedikit-sedikit panggil Ummi waktu aku lagi shalat, ga nangis, dan bisa cari kegiatan yang tidak mengganggu jamaah lain waktu dia lagi bosen shalat. Sebagai ganti selebaran, aku bawain buku.

Oia, ibu-ibu yang bilang Ankaa kurus tuh, kelar shalat bilang gini: wah pinter ya ga nangis, anak lain pada berisik tuh.

Size doesn't matter, Bu he he he

Tuesday, August 11, 2009

Neng Ankaa

Lagi belanja. Tuh lihat, trolinya dah penuh. Tapi itu gaya bawa tas ala ibu-ibu, sapa yang ngajarin ya?



Duitnya cukup, Neng?



Pulang belanja, bikin pola baju. jangan mau kalah sama Ummi ya....



Fhew, lantai kotor. Hayo Neng. disapu sampe bersih ya. Jangan lupa pojokannya juga



Kelar nyapu, beresin setrikaan yah. Ntar ga ada baju ganti lho



Itu cabe jangan lupa disiramin....
(baju basah? ya ganti lagi, resiko ngajak anak nyiram halaman toh?)



Yang udah merah dipetikin ya.



Kalo udah, baru deh perawatan diri. Scrubbing, komplit ama minyak zaitunnya juga hihihi




*waktu pengambilan foto tidak teratur, sekenanya. dan moga-moga KPAI ga menindak aku dengan tuduhan child abuse ^_^*

Friday, July 31, 2009

Hasil Hiatus

Udah lama ga posting hasil eksperimen. Pertama, bikin lagi itty bitty dress, tapi kali ini reversible, ngikutin tutorial di sini. Hasil akhirnya agak messy, mungkin lain kali pake pola yang biasa aja kali ya. Untung pake kain murmer nan gratis (meski tetep sebel soale renda putihnya lutu T_T)

Trus akhirnya baju Fath selesai juga. Fhew, kemeja cowok pertama nih. Tapi kelupaan ga dipoto. Ntar deh kapan-kapan, kalo lagi dipake.

Yang ketiga, bikin sundress ngikutin pola di buku Jepun (hasil fotokopi buku Bu Ita). Aaarrgghh....aku benci pasang bis berisi. Tapi di baju inilah akhirnya aku bisa bikin lubang kancing. Norak yah hihihi....Tapi bener lo, selama ini lubang kancing bikinanku berantakan mulu. Gini deh kalo suka males liat manual book ^_*
Oia, itu legging coklat sebenarnya hasil menggunting stoking lama Ankaa yang udah kekecilan. Digunting plus tambah pita merah kecil (ga keliatan ya?). Tapi tetep kependekan.

Kelar sundress, nyoba memanfaatkan kain sprei hasil belanja iseng di Cipadu. Jadilah satu reversible Charlie bag, trus dua Charlie mini. Ankaa ngeyel minta pake tasku, jadi ya sut mari dibikinin yah. Pola Charlie aku kecilin 50%.


Bonus: sar
ung bantal buat Ankaa. Kainnya masih sisa, dibikin apa lagi ya?


Yang terakhir, rok wedding cake ini, again ngikut pola si buku jepun.


Rimpelnya ditumpukin dari bawah ke atas. Gimana ga kaya wedding cake, bertumpuk-tumpuk gitu. Bawahnya lebar banget, sengaja biar Ankaa leluasa kalo mau
melakukan adegan ini:


Oia, kainnya juga ada ceritanya sendiri tuh. Tiga kali ke Cipadu, tiga kali juga batal beli tu kain. Namanya kain kiloan, ada aja cacatnya. Pas kunjungan keempat, kainnya tinggal satu. Ya sut diambil, padahal yah aku ga suka-suka amat ama warnanya. Ungu coklat ga jelas.

Aku bikin baju pake kain yang sama, kembaran sama Ankaa. Blum jadi, ntar dipajang (kalo hasilnya bagus ^_^). Sekarang pake kiloan dulu, biar kalo berantakan ga nangis bombay :D

Hyuuh...masih panjang perjalanan untuk bisa menjahit dengan baik-benar-rapi. Go Go Go.......

*IM2, ini kenapa sayah dapatnya GPRS???? Lambretta huhuhu*

Penjahit Cilik

Kalau Ummi lagi menjahit, Ankaa ngapain? Bikin pola, ngukur pita, main benang (sorry, no pic :D).

Thursday, July 23, 2009

B(e)adak

Waktu PBJ 2009, kami beli poster buat Ankaa. Tau kan poster binatang, sayuran, dll. Belinya ga jauh-jauh, stan Gunung Agung. Habis di stan yang lain, isinya cuma poster dalam bahasa Inggris.

Sampe rumah, pasang beberapa poster (dinding rumah mungil kami ga muat buat nampung semua yah). Ankaa seneng banget. Semua dituding. Apalagi gambar kuda, langsung niru gerakan kalo dia terlonjak-lonjak waktu naik delman.

Sampe lah di gambar Badak. Ini binatang yang baru dikenal Ankaa. Jadi aku sebutin namanya dengan jelas: BADAK. Eh dia usap-usap pipi. Huaa...bukan BEDAK. Tapi BADAK.

Tapi ya dasar anak-anak, tetep aja diulang adegan usap pipi tiap kali kata BADAK disebut. Eugh, ini kali ya efek keseringan ikut Ummi dandan?

Nah kemarin siang, kejadian lagi tuh. Ankaa lagi mainan drum murah meriah hasil buruan Fath di pasar kaget. Drum gambar Pooh dan teman-teman seharga sepuluh ribu. Dari sekian gambar, cuma Eeyore yang belum dikenal Ankaa. Aku sebut deh itu nama Eeyore. Eh si genduk langsung pegang pantat.

Hadooh, bukan EKOR sayangku, tapi EEYORE. Emang mirip gitu bunyinya? Nggak deh kayanya.

Meski belum bisa bicara - masih level ah uh meee aaaa hooo - tapi aku bangga sama Ankaa. Belum lagi dua tahun, udah bisa menghubungkan dua kata yang bunyinya mirip.

I love you, Ankaa. Kalo teething lagi, jangan pake acara mogok makan doyan UHT ya. Tuh jadi muntah-muntah kan...:D

Tuesday, July 21, 2009

Ubud

Ini cerita peninggalan lomba seminggu lalu.

Jadi ya, atas nama paling junior di RT, aku kena timpuk suruh ikutan lomba Isra' Mi'raj di masjid. Dan coba ya, pas hari H, yang dateng cuma empat, yang mana empat-empatnya ikut lomba.

Pas lomba cerdas cermat, halah lawannya guru-guru SDIT semuah. Malah ada yang ustadzah, hafidzhah segala macam. Yah sut lah, kita jadi pom pom girls aja, alias peserta penggembira.

Babak rebutan.
MC: coba dites belnya
Tim A&B: tes
Tim C (a.k.a tim gw): hmm.....(ekspresi ngeliat bel kaya ilmuwan ngeliat makhluk asing).....teeeeeeettttt....lancar bu...yakin deh (syapa syuruh nyuruh ekeh ikut lomba....)

MC: Di perang ini, Rasul mengalami luka dan kehilangan gigi depannya
Gw: (mencet bel dan menjawab gagah) Perang Ubud
Juri: Yang bener Uhud bu, Ubud mah di Bali sono
Gw: Ya maap, namanya juga keinginan terselubung

Kayanya lain kali ibu-ibu RT bakal mikir ulang kalo mau nyuruh aku ikut lomba.

Grrrrr

Tim sukses kampanye JK-Win ama Mega mengkritik pidato SBY soal bom. Taoi kayanya mereka lupa ga mengkritik pernyataan paling nyebelin.

Pernyataan infotainment yang menghubung-hubungkan angka 7 dan bom, serta itu omongan ga jelas si Mama Lauren.

Do oh, pengen nampol Silet ama si Mama Lauren deh. Tolong ya tu mulut dijaga. Asap bom aja blom lagi ilang.



Turut berduka cita atas terjadinya (lagi) tragedi pengeboman di JW Marriot dan Ritz-Carlton.

Dan buat suamiku: refund tiketnya buat aku ajah *wink*

Friday, July 10, 2009

So Sweet......

Kadang di tengah keasikannya main, Ankaa berhenti sebentar hanya untuk cium pipi kiri pipi kanan bibir plus cium tangan.

Kadang tau-tau dia ambil minyak zaitun dan baby oil, trus mijit kakiku dengan gaya tukang urut jempolan.

Jujur aja, kadang aku juga ilang sabar ngadepin Ankaa. Apalagi kalo lagi rewel. Tapi kalo inget sentuhan kecil gitu, jadi ilang keselnya.

*posting yang diketik usai dipijit Ankaa*

Tuesday, July 07, 2009

Ni'am Cell

Ayahku bilang, tulisan tanganku jelek banget. Worse than a doctor (padahal dr Ian tulisannya bagus loh).

Fath bilang, tulisanku kaya cakar ayam.

Yang jelas, kalo ada yang butuh catatan pelajaran, ga ada yang bakal minjem catatanku. Cakar ayam ga keruan.

Tapi meski jelek, ternyata bisa dibisnisin loh.


Inilah dia, Ni'am Cell. Menerima layanan penulisan ijazah (TK, SD, SMP) dan.......MC untuk berbagai acara.



Yang sampe sekarang aku ga paham, siapa sih Ari ini? Kok dia bikin bisnis pake nama Ni'am Cell? Kenapa ga pake nama dia sendiri aja ya? Trus pake kata Cell. Apa sebelumnya dia bisnis HP trus gagal? My secret admirer-kah?

Foto diambil saat pulkam bulan Mei lalu. Lokasi usahanya sih kaya rumah baru dibangun gitu, masih kosong. Rumah untuk kami? *ngarep*

Tuesday, June 23, 2009

Maunya Begini Jadinya Begitu

Maunya tuh, bikin itty bitty dress kaya gini. Pertama dah coba donlot pola dari sumbernya. Gagal. Haduh ini koneksi kenapa ya? Donlot yang lain lancar kok giliran donlot pola gagal ya? Akhirnya setelah dua jam gagal sementara nafsu menjahit sudah menggelegak *halah*, nyoba deh bikin sendiri. Bismillah, moga-moga jadi.

Malamnya, pas mau jahit (nunggu Ankaa tidur nih), kok yaa bisa donlot dengan lancar. Yah gimana dong, kain dah terlanjur digunting huhuhuhu. Ya sut lah, dijahit saja. Mau gimana lagi dong? Tapi teteup di tengah proses menjahit, dikit-dikit ngintip laptie buat ngecek apakah step-by-step-nya udah bener. Alhamdulillah lancar.

Nah besoknya pas mau obras, ternyata hari pemadaman listrik se-Jurangmangu. Huaaa.....Terpaksa ditinggal di Omura. Tertunda sehari deh.

Hari ketiga, mulai pasang bisban. Pelan-pelan biar rapi. Fath ngeledek mulu, katanya ribet amat mending dilem pake Alteco. Grrr......

Alhamdulillah meski ditingkahi celaan, jadi deh. Tapi aku kurang puas ama hasilnya. Bisban bagian bawah keliatan ancur. Kata Fath sih udah bagus, asal jangan dilihat dari dekat T_T Waktu dicoba Ankaa juga keliatan cute.

Nah dasar emak-emak iseng ya, itu baju aku bongkar. Jadi ancuuur huhuhu. Pasang ulang bisban malah jadi lebih ancur dari aslinya. Syediiih....syebaaalll.


Akhirnya rombak lagi, obras lagi, pasang lagi dengan janji seperti apa pun hasilnya, ga dirombak lagi. Cuma bagian bahunya ga bisa diiket, jadi diubah pake kancing.

Yah gitu lah cerita duka di balik baju ini. Sukanya, Ankaa suka banget. Saking sukanya, malam ini tu baju ga boleh dilepas. Jadi lah dia tidur masih pake si (maunya) itty bitty ini. Besok gimana cara bujuk Ankaa ganti baju ya?

Saturday, June 20, 2009

Rumah Durian? Mengecewakan

Tadi siang akhirnya kami ke Rumah Durian (RD). My birthday lunch. Dan kecewa banget.

Bibit kekecewaan udah terasa sejak langkah pertama aku ayun melewati pintu masuk. Jadi pintu masuknya ada dua (udah dikonfirm ke pegawai RD). Pintunya susah banget didorong. Dari luar aku lihat para pegawai RD lagi ngeriung di meja deket pintu itu. Kirain lagi meeting or something. Habis mereka ngelihat aku kesulitan mendorong pintu sambil menggendong Ankaa, eh boro-boro bantuin. Cuma nengok trus lanjut ngeriung lagi. Dan ternyata tau ga "meeting" itu apa? Rujakan!!!

Aku masuk sambil kesulitan nahan pintu karena satu tangan gendong Ankaa. Dan tak satu pun pegawai yang menyapa Selamat Datang atau Silakan ato apa lah. Mengangguk dan senyum aja nggak.

Duh udah mulai ngerasa nggak enak. Waktu Fath datang habis parkir motor (kami datang berempat, Eka naik ojek), aku udah mau batalin rencana kendurian ini. Tapi ga deh, masa udah niat makan durian berbulan-bulan harus batal hanya karena sambutan kurang ramah?

Setelah pilih meja (yang mana kami dicuekin karena mereka lagi ngerujak dan ga ada satu pun pegawai di balik counter durian), aku jalan ke arah counter-counter durian. Ngeliat jajaran durian dalam wadah plastik. Lihat sekilas, trus ada pegawai RD yang menyilakan (finally!!!). Dia nunjukin durian di sisi ini harganya 15 ribu sekotak, yang di sini 25 ribu sekotak. Weh, murah amat ya? Perasaan segitu di C4 atau Hero atau Total udah paling nggak tiga kali lipat deh harganya. Hmm...rada benyek berair gitu.

Si pegawai RD bilang, durian utuh masih pada mentah. Oh ya sut kalo gitu, kasih yang udah kebuka. Dan dia ga nawarin alternatif lain selain durian seharga 15 dan 25 ribu itu. Bahkan cemilan berbahan durian pun ga ditawarin. Ya rada heran juga, baru kali ini masuk toko, eh petugasnya pasif banget. Keasikan rujakan kali ya?

Setelah milih, aku pergi ke Niki Sushi di sebelah RD, minta sushi dianter ke RD. Habis itu mulai makan. Mm....duriannya cukup manis, meski ga spesial banget. Yang spesial ya Fath sang pembenci durian bisa ngabisin dua potong!!!

Menjelang usai makan, ada serombongan pembeli datang. Lho kok mereka dibukain durian utuh? Bukannya tadi dibilang masih pada mentah? Kok mereka bisa dapet sementara kami ditawarin aja nggak? Trus kok pegawainya ramah banget ke mereka? Hmm...iya sih dari tampilannya dah keliatan kaya. Datangnya aja pake mobil, sementara kami pake motor.

Waktu Fath bayar, aku segera keluar. Boro-boro bukain pintu, ga satu pun pegawai RD yang bilang terima kasih atau senyum ke aku. Malah waktu aku minta plastik buat bungkus susu UHT Ankaa yang masih utuh, dengan galak disuruh ambil sendiri. Oh damn......

Setelah Fath keluar, ada satu lagi yang nyebelin. Ternyata ada durian yang di wadah plastik (seperti yang kami beli), tapi harganya dua kali lipat dan memang lebih bagus. Fath baru tahu karena kasir nanya ke pegawai RD, durian mana yang kami ambil. Kami sama sekali ga tahu kalo ada durian bermutu lebih bagus. Lha ditawarin yang bagus aja nggak lo.

Apa tampang kami segitu miskinnya sampe dikira ga sanggup bayar durian bagus?

Apa karena kami datang naik motor lantas ga berhak ditawari produk terbaik mereka?

IMHO, namanya orang dagang, mustinya nawarin produk terbaik yang mereka miliki. Perkara pembeli milih produk sesuai selera dan dompet mereka, ya itu urusan pembeli toh?

Kami bayar kok, bukan ngemis minta durian afkiran kaya gitu. Meski datang pake motor atau jalan kaki ngesot sekali pun, kami juga pembeli yang punya hak untuk dipilihkan durian terbaik. Kok yang ditawari durian bagus cuma yang bermobil?

Kami bayar pake uang rupiah resmi keluaran Bank Indonesia yang dicetak Perum Peruri yang diakui sebagai alat pembayaran yang sah. Bukan pakai daun apalagi kulit kentang.

Apa untuk dapat pelayanan bagus seseorang harus datang dengan dandanan glamor dan bermobil mewah?

Sepulang dari sana, rasanya aku pengen nangis. Sedih, kecewa, marah, ngerasa terhina. Fath sang pembenci durian udah bela-belain makan di sana demi merayakan ultahku. Dan kami nggak dapat pelayanan yang baik, entah karena tampang kami yang kurang "kaya" atau apa lah entah. Aku ngerasa ditipu, dibilang durian utuh masih mentah, eh pembeli lain malah ditawarin.

Kapok deh ke RD lagi. Lain kali pengen durian, mending beli di Total atau Hero aja. Emang durian cuma di situ aja?

Eh btw, posting ini kira-kira bakal bikin pemilik RD mem-Prita-kan aku kah?

Thursday, June 18, 2009

Tantangan Fear Factor Untuk Suami

Waktu Ankaa 16 bulan, kami beli kolam renang plastik sebagai hadiah bisa jalan sendiri. Ga taunya, tu kolam susah banget dipompa. Beneran deh, mompa kolam sekali bisa bakar kalori hasil makan sepuluh piring (hiperbola). Berhubung aku yang kebagian mompa, Fath janji makan-makan ultahku di....RUMAH DURIAN!!!

Iyay senaaaang. Rumah Durian itu resto khusus durian yang baru buka. Aku cuma lewat aja di depannya dan udah ngiler ama bau durian yang oh-so-yummy-sekali. Fath tau aku pengen banget, makanya "upah" mompa kolam ya durian itu.

Masalahnya, Fath benci durian.

Jadi buah simalakama kan? Mau membatalkan janji, udah terlanjur sejak kapan tau. Mau nerusin janji, bisa-bisa tampangnya asem seharian.

Fath bukannya ga usaha membatalkan janji tuh. Pertama dia nanya Eka, kali-kali Eka ga suka durian juga. Cari dukungan gitu. Ternyata Eka suka durian. Horeee.....Trus nyoba bujuk aku biar ganti lokasi makan. Mulai steak, pizza, sate, candle light dinner, ampe dituker ama ekstra bujet buat di PBJ ntar, jawabanku tetep TIDAK. Sekali durian, tetap durian. Hidup durian.

Kalah dua lawan satu, Fath mendekati satu-satunya suara yang tersisa. Ankaa. Nih cuplikan bujukan Fath ke Ankaa.

Fath: "Ankaa nggak mau ke Rumah Durian kan?"
Ankaa: (diem)
nYam: "Ankaa, wiken ini kita makan di Rumah Durian ya?"
Ankaa: (mengangguk. Yes!!!)
Fath: "Ankaa nggak suka durian kan?"
Ankaa: (menggeleng. Yes....nggak nggak suka kan artinya suka he he he)
nYam: "Ankaa suka durian?"
Ankaa: (mengangguk. YES!!!!)
Fath: "Ankaa mau pizza? Pasta?"
Ankaa: (menggeleng. Nah looo.....pasta aja ga mempan ha ha ha)

Jadi wiken ini, Fath bakal ngadepin tantangan Fear Factor di Rumah Durian. Tinggal dilihat aja gimana reaksinya. Sekalian ngetes, Ankaa suka durian juga nggak ya?

Maaf ya suamiku sayang, udah ngasih kado pendahuluan, eh masih harus makan durian ha ha ha. Eh btw, di emperan Rumah Durian ada sushi ngemper juga lo. Mau coba?

Tuesday, June 16, 2009

Ikan Ketigabelas

Tahun lalu, kami beli kotak plastik mungil untuk wadah ikan. Benernya ini ide Fath. Janjinya sih dia yang ngurus ikan. Tapi ujung-ujungnya ya siapa yang sempat deh.

Awalnya dua ekor ikan yang agak gede. Trus mati entah karena dimakan kucing(!!!) atau karena udah ajalnya he he he. Beli lagi, mati lagi. Akhirnya beli ikan selusin lima ribu. Di dalamnya termasuk seekor ikan superkecil. Ikan ketigabelas. Saking kecilnya, aku sempat yakin dia bakal mati duluan karena kalah saingan dapet makan. Lha ukurannya aja ga sampe seperempat teman-temannya.

Ternyata aku salah. Ikan itu justru bertahan hidup kala keduabelas rekannya berguguran. Lama juga sih dia sendirian. Dan tanpa kami sadari, ukurannya jadi sebesar almarhum rekan-rekannya.

Atas nama kasihan, kapan itu kami beli ikan gede buat jadi "ortu ikan". Ndilalah pada mati entah kenapa. Ya sut lah, beli lagi yang ukurannya sama, biar jadi teman sepermainan. Tapi si ikan ketigabelas udah keenakan jadi ikan tunggal. Galak banget. Dua temannya itu diuber terus sampe salah satu mati. Dan ga lama, mati juga yang sisanya. Udah deh ikan ketigabelas sendirian lagi.

Wiken lalu, kami beli lima ekor ikan lagi. Seribu dapat lima. Kirain sih lima lawan satu, dia bakal dikeroyok ya. Ternyata tidak. Dalam dua puluh empat jam pertama, udah tiga lawannya gugur dan jadi sesajen untuk kucing liar. Sisa dua dikejar tanpa ampun sampe sekarang. Ankaa sih seneng lihat ikan uber-uberan. Dikiranya lagi main kali ya?

Si ikan kecil yang dulu kukira mati duluan, ternyata setelah gede jadi preman ikan. Apa aku beli ikan cupang aja ya, biar dia dapet lawan seimbang?

Update 18 Juni 2009: dua ekor ikan sisa udah gugur. Yang pertama kemarin pagi, trus yang terakhir pagi ini. Aku curiga kalo malam si ikan ketigabelas jadi makhluk jejadian trus nakutin lawannya sampe stres dan lebih memilih mati. Habis matinya pasti malam hari.

Monday, June 15, 2009

Profesi Baru Ankaa

update 16 juni: sambungan profesi ini ya


Tukang ikan bakar




Babe Lili, bersiaplah menghadapi pesaing barumu. Baronang Bakar, anyone?

Juragan jagung

Jagung manis, yang ngupas lebih manis ^_^

Montir mobil (mainan)

Hmm....kayanya remnya ini yang masalah


Test drive

Guru (atau dosen ya? kok nerangin Java?)


Jadi bentuknya begini lalu....


Ada yang belum dimengerti?

Model (khusus baju bikinan Ummi)


Kata Abi sih ini piama, kata Ummi semi-kimono. Tapi kok jadi kaya baju orang Pakistan ya?


Roknya kegedean nih, jaitannya teteup berantakan huhuhuhu......

Nah jadi Ankaa cocoknya jadi apa nih?

Wednesday, June 10, 2009

BB lagi BB lagi

...di ketinggian entah berapa ribu kaki

Penumpang sebelah: "itu anaknya ga kurang tuh beratnya?"
Jadi pengen panggil pramugari minta parasut buat si penumpang itu. Grrrrrr

Lagi terima tamu
Tamu: "Ibunya kurus sih, makanya anaknya ikut kurus."
Oh jadi salah gw nih nurunin gen kurus?

Masih nerima tamu, tapi tamunya lain lagi
Tamu: "Anaknya ga mau makan ya? Kasih vitamin aja"
Padahal ya, saat itu Ankaa lagi makan dengan lahap. Lha kalo kaya gitu dibilang susah makan, yang bener-bener GTM dikasih saran apa ya?

Waktu di Malang, aku dikasih lihat foto Mama waktu seumur Ankaa. Persis banget. Ya kecilnya, ya imutnya, ya ekspresinya. Ankaa tuh kaya gabungan semua orang di keluarga kami. Dan dari empat eyangnya, yang punya gen badan mayan gede tuh cuma Papa. Ayahku kurus tinggi kaya tiang listrik. Ummiku juga kecil mungil. Tiga lawan satu. Aku dan Fath juga ya segini-gini aja. Trus mau ngarepin anak sayah segede T-Rex?

Kalo lagi dikomentarin, aku jawab simpel aja: yang penting sehat.

Tuesday, June 09, 2009

Manooo

TV: "Presiden SBY menyatakan telah berbicara dengan PM Malaysia mengenai"
Nyam: "Manohara?"
TV: "...Ambalat"
Nyam: "Oh kalo gitu ga usah ganti channel"


Coba ya kalo masalah penyiksaan TKI juga diperlakukan sama kaya si Mano samwan ini. Tentunya devisa dari TKI lebih banyak ketimbang duit mahar si Mano kan?

*sudah sampe tahap mluko-mluko denger kata Mano....*

Wednesday, June 03, 2009

Mendadak Pulkam

Dua minggu lalu, hari Jum'at pagi, Fath dapet telpon. Mama stroke. Tensi 210/110. Langsung telpon Papa, dan bener deh. Mama masuk RS lagi, padahal baru juga keluar RS karena tipus. Mama stroke mendadak, separo badan bagian kanan mati rasa. Ga bisa gerak, ga bisa ngerasa apa-apa. Saat itu juga keputusan diambil: pulkam.

Alhamdulillah dapat tiket pesawat langsung ke Malang. Packing seadanya, bawa ini itu sekedarnya. Yang penting buat Ankaa cukup. Naik Sriwijaya siang, eh ga bisa langsung landing di ABD karena hujan deras dan jarak pandang terbatas. Haduh mana baru tragedi Hercules kan? Deg-deg banget. Pesawat sementara transit di Juanda. Alhamdulillah pas Maghrib udah di Malang. Legaaa........

Sampe Malang, kondisi Mama sudah membaik. Kayanya sih saking kangennya sama Ankaa. Habis Mama kan rencana mau nengok Ankaa pas long wiken bulan lalu, eh ternyata harus bed rest karena tipus.

Lha waktu Mama dikasih tau kalo Ankaa mau datang, tensi langsung turun jadi 170. Begitu ngeliat batang hidung Ankaa, jadi 150. Dan selama Ankaa tinggal di rumah Fath (nungguin Eyang nih ceritanya), tekanan darah Mama ga jauh dari 130/70. Kalo kata Papa, mukjizat tuh Mama bisa pulih nyaris tanpa efek samping.

Tiga hari tinggal sama Ankaa, Mama udah bisa jalan sendiri meski belum jauh. Trus udah belajar nulis lagi meski masih cakar ayam dan banyak mispelling. Badannya udah ga kaku lagi.

That's why Mama keberatan banget kami balik ke Jakarta. Tapi mau gimana lagi, kalo ga balik, siapa dong yang ngurus anak Mama alias Fath?

Herannya, selama di Malang, sifat malu-malu kucing Ankaa berkurang lo. Kayanya dia menikmati banget suasana baru. Gimana ga seneng, lha diajak berenang, naik dokar, jalan-jalan di sawah, sampe nguber ayam dan mentog. Pipinya juga tambah gembil gara-gara kesenengan makan bakso.

Aku sih senengnya karena segala-gala murah. Brokoli segede gaban, cuma dua ribu rupiah saja. Seperempat harga di Jakarta bo. Jadi pengen punya pintu ke mana saja T_T

Hari ini di Jakarta, eh Tangerang Selatan ding, panas-lembab-gerah. Huaaa.....pengen pulkam lagiiii....

Thursday, May 21, 2009

Es Teler

note: untuk mencegah asumsi yang ga keruan, aku tegaskan kalo aku lagi gak hamil dan gak berencana untuk hamil :D

Yang jelas, sekarang lagi pengen banget es campur atau es teler di kedai es Sinar Garut. Tapi yang di seberang Wong Solo Fatmawati. Ga mau dari tempat lain. Pokoke harus dari situ. Banyak yang pakai nama Sinar Garut, tapi aku mau yang dari situ. Btw, kedainya masih buka ga ya?

Dan pengen rujak cingur dari warung apa tuh namanya lupa, pokoke di ujung Cipete Raya, seberang martabak Fatmawati. Pokoke mau itu.

Monday, May 18, 2009

Tidak Takut Lagi

Waktu masih hamil tua dulu, aku borong boneka di Malang. Lagi sale. Mana tahan boneka lucu-lucu nan lembut dilego cuma dengan harga paling banter 15 ribu? Pokoke pulang-pulang bawa sekitar selusin boneka nan lucu.

Sampe usia enam bulanan, Ankaa masih mau main boneka. Favoritnya dulu Nana Banana. Trus begitu mulai MPASI, ndilalah ga mau lagi ama boneka. Dan boneka pertama yang dia tolak ya si Nana Banana.

Sampe awal bulan April lalu, jangan kata main boneka. Lihat wujudnya aja dia udah nangis jejeritan. Jadilah selama sekitar setahun tu boneka ngendon di kontainer. Sayangnya, kado ultah Ankaa mayoritas boneka. Haduh jadi ga enak sama yang ngasih kado.

Somehow, tau-tau Ankaa minta bonekanya dikeluarin dari kontainer. Awalnya diliatin dari jauh. Makin hari makin dekat. Akhirnya setelah dua minggu, dia mau megang sebentar.

Sekarang? Bonekanya udah dipeluk, dicium, dipijit, disayang-sayang. Dan dibanting tentu. Waktu aku kurang enak badan, Ankaa mengirim semua boneka ke kasur buat nemenin aku tidur. So sweet....

Dan inilah boneka-boneka yang akhirnya menghirup udara kebebasan *halah*. Perkenalkan:
  • Wally Walrus
  • Jumbo gajah besar
  • Pooh
  • Pak Owl si burung hantu (kaya Pak Owl di seri Franklin)
  • Joki si anjing coklat
  • Jimbo gajah kecil
  • Lala koala
  • Bebek
  • Moo si sapi
  • Jojo jerapah
  • Leo singa arema
  • Nana banana
  • Ken-ken ayam ga jelas
  • Pluto
  • Bola
Yang mana berguna sekali kalo Ankaa lagi mogok makan. Hap hap moo makan......hap hap Ankaa buka mulut he he he

Sunday, May 17, 2009

Ngledek Kamu Yaaa.....

Pinggulku lagi sakit ampun-ampunan. Kayanya efek pegel gotong mesin di stasiun Tanahabang plus keasikan menggauli barang baru. Udah dioles Counterpain, tetep sakit. Waktu tukang urut langganan datang, yang diurut cuma leher. Lha dia udah mijit Ankaa dan Fath, lagian aku keburu ada undangan pengajian *ahem*

Akhirnya coba peregangan deh, kali-kali reda sakitnya. Sok-sok kaya gerakan yoga, angkat kaki, tekuk sana sini. Dan Ankaa ngeliat dong.

Namanya anak lagi seneng niru, langsung deh gerakanku ditiru. Sambil pegangan, dia coba angkat kaki ke belakang sambil badan didoyongin ke depan. Trus bungkuk-bungkuk. Semua itu dilakukan kompli dengan ekspresi kesakitannya.

Sebenernya proses menirunya ga masalah, asal ga dilakukan sambil pegangan mukenaku dan waktu aku lagi shalat. Langsung ilang deh konsentrasi. Lha gimana bisa shalat dengan tenang, dia pegangan mukena trus bungkuk-bungkuk di depanku?

Sunday, May 10, 2009

My New Baby


Suamiku sayang,

Makasih ya kado ultahnya (yang diberikan sebulan lebih awal). Bikin aku susah tidur karena keasikan menggauli kadomu. I love you....

Btw, janji deh itu semua celana yang bolong di tempat yang tidak semestinya dijahitin sesegera mungkin.

Foto: mesin jahitku (akhirnya....akhirnya....). I got Singer 2250.

So far udah jadi celana panjang dan rok buat Ankaa (again!). Hasilnya? Boleh deh dapet angka 6 dari skala 10 he he he. Masih berupaya menggauli dan memahami.

Cipadu....Mayestik....I'm coming!!!!

Friday, May 01, 2009

Rok Baru


Dari sisa kain daster, Ankaa dapet rok baru. Iyay, akhirnya jadi deh rok pertama Ankaa. Selama ini Ankaa dapetnya rok terusan. Habis di toko, kalo ga kependekan ya pinggang kebesaran. Pernah tuh pengen banget beliin Ankaa rok jeans, tapi pas diliat, ni bocah ga punya pinggang dan pantat. Ntar jatohnya jelek pula.

Btw, waktu jahit rok ini, jarumnya dengan sukses nusuk jariku. Dan patah. Ternyata tanganku lebih keras ya ha ha ha.

Satu pelajaran lagi: mending jahit lengan baju Ankaa ketimbang pasang elastik. Aku benci pasang elastik. Berarti tantangan berikutnya adalah cari cara mudah cepat benar untuk pasang elastik.

Pulang kursus, belanja kain ke Cipadu buat bikin celana pendek Fath. Ya masak penyandang dana ga dapet apa-apa? Beli kain kiloan aja yang murmer. Biar kalo salah ga sakit ati he he he. Tapi ya namanya kain kiloan, ngubek-ngubeknya kudu sabar. Kain yang aku incer malah kebanyakan di bagian bawah tumpukan. FYI, tumpukannya itu rata-rata setinggi satu meter lebih. Kasihan deh mas-mas toko yang udah capek ngambilin kain, eh ga jadi dibeli. Lha masa ada yang bolong tengah lah, warna pudar separo lah, print jelek lah.

Dan inilah hasil perburuan kemarin. Kainnya polos aja, biar gampang di mix-and-match. Total habis 80 ribu untuk sekitar 10 meter kain. Yang bunga-bunga itu kain stok lama. Beli waktu lebaran dengan niat buat Ankaa.

Foto: rok Ankaa belum disetrika dan kain jatah eksperimen jahit untuk dua bulan

Sunday, April 26, 2009

Tawuran

Sabtu siang, aku dan Fath motoran lewat kampus STAN. Waktu lewat deket ujung gang Sarmili, aku lihat anak SD banyak banget. Pikirku mereka baru pulang, trus pada jajan es degan dan pempek yang mangkal di situ. Tapi lho kok salah satu bawa roda gigi sepeda yang dikasih tali ya?

Baru ngebatin heran gitu, di lapangan futsal STAN (di seberang gang) ada anak SD bawa celurit. Pikirku mau cari rumput buat kambing, tapi kok wajahnya gahar banget ya? Aku segera minta Fath berhenti di depan lapangan futsal. Habis aku curiga mereka mau tawuran. Lha si bocah roda gigi sepeda udah mulai muter-muter senjatanya di atas kepala.

Ternyata bener, ga lama mereka mulai perang batu. Langsung kami teriakin. Seorang pejalan kaki juga teriak karena dia hampir kesambit batu. Denger ada yang teriak, mereka bubar.

Ga mau ambil resiko, aku suruh Fath puter balik ke pos satpam. FYI, TKP itu ga jauh dari pos satpam tapi juga ga keliatan dari pos karena jalannya agak berkelok. Sampe pos satpam, kami lapor, trus satpamnya langsung bergerak. Sampe gang Sarmili, salah satu kubu masih bertahan. Diteriakin satpam, baru deh bubar beneran.

Yang nyebelin, para pedagang dan orang dewasa di sekitar situ (yang mana warga sekitar) cuma bilang gini ke satpam:
Yah bapak telat sih datengnya
Kalimat itu diucapkan dengan nada teramat sangat santai sambil cengengesan, seolah peristiwa tawuran anak SD berbekal celurit dan roda gigi adalah kejadian biasa.

Jujur, aku baru bisa nulis ini sekarang setelah emosi reda. Dari siang tadi, aku marah campur sedih campur bingung plus takut. Aku marah karena orang dewasa di sekitar mereka kebanyakan diam dan membiarkan. Hanya tiga orang yang berteriak mencegah, aku-Fath-dan si pejalan kaki. Aku sedih karena anak semuda itu belajar menyelesaikan masalah dengan kekerasan, dalam hal ini dengan senjata tajam. Aku bingung, ada apa sih di otak mereka dan orang sekitarnya? Aku takut, karena membayangkan dunia macam apa yang akan dihadapi Ankaa nanti. Saat mungkin tidak ada lagi Abi-Ummi yang bisa mendampinginya.

Yakin banget bocah-bocah tadi belum lagi kelas enam SD. Tapi ngeliat senjata yang dibawa, aku jadi bertanya sendiri, apa sih yang mereka dapat dari keluarga-sekolah-dan lingkungan? Apa sih yang diajarkan dan mereka serap dari sekitarnya?

Yang bikin tambah marah adalah reaksi santai orang dewasa di sekitarnya. Iya aku paham bahwa seorang bocah mungkin berkelahi dengan temannya. Entah karena rebutan mainan, kalah balapan, atau apa lah. Tapi tentunya ga pake senjata tajam dong?

Ada apa sih di otak orang-orang itu sampe anak SD tawuran pake bawa celurit dianggep biasa? Emang kalo ada yang kebacok, mereka mau gitu ngurus? Dan di mana sih orangtua mereka kok anaknya sampe bisa ngembat celurit? Kalo roda gigi, mungkin seorang anak dengan sedikit otak psikopat bisa main copot dari sepedanya sendiri untuk dijadikan senjata. Tapi ini celurit bo. Dan masalah macam apa sih sampe harus tawuran batu dan celurit kaya gitu?

Aku pernah melihat beberapa pemuda mabuk yang berkelahi gara-gara sepakbola. Rasanya tadi siang aku melihat para pemuda itu, hanya sepuluh tahun lebih muda. Mungkin aku suudzhon banget, tapi kalau waktu SD aja berantem dah bawa senjata tajam, gimana ntar waktu udah gedean?

Thursday, April 23, 2009

Yang Keempat


Maksudnya hasil praktek. Yang pertama jadi dasterku. Ga dipajang soale sekseh kekekek. Rada ketat bin pendek gitu hihhi. Trus bikin blus, yang salah bahan. Lah baru belajar, eh beli bahan yang tipis nan licin. Duh boro-boro jahit, motongnya aja udah senewen sendiri. Trus abis itu bikin rok buat Eka. Beli korduroy kiloan di Cipadu.

Nah ini yang keempat, jadi rok Ankaa. Bahannya udah ada dari dulu, cuma ga digarap aja. Bukan kain mahal, namanya buat percobaan. Berhubung Ankaa susah diukur, pake patokan baju yang udah ada. Sengaja bikin panjang biar bisa dipake rada lama.

Waktu jahit baju ini, aku baru sadar kenapa baju anak itu mahalnya ampun-ampunan. Jahitnya ribet!!! Masang lengan sekecil-kecil gitu, haduh. Blom lagi waktu pasang renda leher, aku salah strategi. Jadi rada kaku, ga jatoh gitu lo.

Alhamdulillah Ankaa suka. Ya udah dijahit dengan cucuran keringat dan darah gitu lo (darah dari jari ketusuk jarum T_T). Dan ini baju ga diobras sama sekali. Belajar pake setik balik yang kudu kuecil nan rapi. Enaknya baju anak, bahan semeter jadi dua baju. In my case, boros benang soale dikit-dikit ndhedhel. Ini baju bongkar pasang tau dah berapa kali. Untung kainnya ga abis.

Ankaa juga ogah difoto, jadi dialihkan dengan minuman. Sekarang doi maunya minum sendiri dari gelas. Kan udah toddler. Guayamu Nak nduk neng....

Monday, April 20, 2009

Ibu Satu Anak

*mumpung lagi lumayan lancar akses internetnya, dipuas-puasin posting. dan ya, ini posting rada senewen sekaligus supernarsis. *

Kejadian 1
Beberapa bulan lalu, di KRL. Aku janjian ketemu Fath di kantornya. Kencan sambil ke pameran gitu. Di kereta, ngobrol sama ibu lagi bawa anak. Yah namanya ibu-ibu, nyambung aja ngobrolnya. Awalnya sih aku ngobrol karena naksir sepatu boot si anak. Lucu banget, jadi penasaran di mana bisa beli boot itu buat Ankaa.

Waktu dia tahu aku udah punya anak, komentarnya:
Kirain single
Hyee...mana ada single bisa ngobrolin di mana DSA yang okeh dan komunikatif dan gimana ribetnya minta imunisasi simultan plus di mana cari lokasi rumah yang harganya terjangkau, lokasi strategis, aman, dan bebas banjir.

Kejadian 2
Waktu daftar kursus jahit, kenalan sama Bu Rika. Ngobrol punya ngobrol, basa basi nanya keluarga. Waktu tau aku udah punya Ankaa, komentarnya:
Kirain mahasiswa
Buset, iya aku telat satu semester. Tapi ga segitu abadinya kalee.

Kejadian 3
Benernya rada malu-maluin sih. Ini juga diceritain temenku. Waktu ke Gintung, atas nama kepraktisan aku pake jins-T-shirt, ama sepatu kets. Bawa tas selempang kecil sekedar muat HP-dompet-payung. Di salah satu posko, ada yang nanyain aku ke temenku. Minta dikenalin or samting gitu deh. Begitu dibilang aku ibu satu anak, pada ga percaya gitu. Dikiranya aku anak baru. Plis deh, tampang udah mulai ada kerut menjelang 30 gini lo. Apa karena cowok yang nanyain itu lagi pake kacamata cengdem ya?

Pulang dari Gintung, aku cerita ke Fath pake embel-embel gini:
Makanya Yang, istrimu ini disayang-sayang, dicinta-cinta. Kalo di luaran, masih banyak lo yang naksir aku
Fath langsung nginyem. Paling dia mikir, kok bisa di lokasi bencana ada tebar pesona tanpa sembako?

Kejadian 4
Pulang belanja bulanan sendirian, naik ojek. Pas nyampe rumah, Ankaa lagi main di teras depan. Langsung hola halo dong. Eh si bapak ojek dengan enaknya nyeletuk:
Itu anaknya neng? Kirain blom kawin
Mana ada orang blom kawin belanja segebung kaya buat ngadepin perang?

Kejadian 5
Lagi di Cipadu, beli kain buat praktek jahit. Ada kain lucu banget kalo buat Ankaa. Berhubung si neng kecil, cukup lah ya semeter. Semeter tuh cukup jadi dress satu dan bonus blus. Kata abang kain, kurang kalo buat aku. Ya aku bilang aja kalo tu kain buat Ankaa. Eh jawabnya enak banget coba:
Emang udah punya anak? Boong.
Boong itu dosa, Bang.

***

Yah boleh dong kita ge er, udah punya Ankaa tapi masih dikira lajang. Tapi mbok ya, anak yang udah saya lahirkan dengan bertaruh nyawa ini dianggep gitu. Seorang anak meninggalkan jejak pada ibunya. Jadi ngerasa kurang keibuan T_T

Btw, aku penasaran nih. Emangnya dandanan ibu satu anak itu seharusnya kaya apa sih?

Foto: aku dan Ankaa di Monas. Masa sih kaya gitu dikira bukan ibu?

Just Not Into It

Bulan ini adalah bulan kesepuluh aku resmi jadi stay-at-home-mommy. Bulan kesepuluh ga jadi orang gajian lagi. Dan bulan keempat aku bisa berdamai dengan kenyataan bahwa aku ga bergaji.

Aku sempat ngerasa ga bergaji itu identik dengan tak bergigi. Rasanya gemes pengen ikut nyumbang. Itulah kenapa aku bikin tokonyankaa.

Tokonyankaa sekarang? Abandoned he he he. Lha gimana dong, koneksi nyaris ga ada. Dan entah kenapa, somehow aku ga nyaman dengan mencoba bisnis. It's just not so me. Iya memang katanya semua pasti bisa. Tegantung mindset bla bla bla. Tapi selama ini kok aku ngerasa lebih sukses promosiin dagangan temen ketimbang dagangan sendiri ya?

Dan alih-alih mikir tokonyankaa (yang untungnya ga rugi karena modal dengkul doang), yang ada aku malah mengejar semua keinginan yang belum kesampaian dulu.

Dulu waktu belum nikah, pengen belajar setidaknya satu bahasa asing lagi. Pengen belajar ini itu. Dan ga terlaksana. Di kantor lama, karena keuangan ga memadai. Yang bener aja ikut les ini itu, buat ngatur duit makan aja mikir lama banget. Begitu masuk kantor baru dengan gaji baru, malah keasikan pacaran ha ha ha. Awal ga kerja, kena post-resign-depression (ada gitu?)

Awal tahun 2009 lalu, rasanya untuk pertama kalinya aku ga senewen karena merasa useless setelah tak bergaji. Mulai bisa tune in dengan rutinitas harian. Mulai ada aktivitas selain di rumah. Dan Ankaa makin besar jadi makin menyenangkan diasuh.

Aku beruntung banget punya Fath. Dia ga terlalu mempermasalahkan aku minta dana lebih untuk belajar ini itu. Alasannya, meningkatkan kompetensi itu investasi, bukan pemborosan. Dan dia ga masalah kalo pun sekarang aku ga urun sumbang keuangan keluarga. Insyaallah masih mencukupi meski ga over banget. Rejeki ga bakal ketuker, bukan begitu Mama Chise? Dia juga ga masalah aku cari aktivitas baru di luar, asal genah aja.

Mungkin gen bisnis emang ga ngalir di keluargaku ya? Ga menyerah bisnis memang, cuma ga maksa juga. Per detik ini, aku lebih mikir gimana caranya supaya itu kerung lengan baju Ankaa ga kekecilan. Eugh, baju anak ternyata ribet banget jahitnya. Ampun dah. Pantesan mahal banget.

Btw, aku kok kurang sreg sama istilah full-time-mom. Emang ada gitu ibu part-time?

Tetangga Gaul

Been a while ga nyambung ama dunia maya. Awalnya gara-gara koneksi lelet. Mau ganti, eh ngurus ke provider lain meni ribet pisan. Ah ya sut, ditunggu aja janjinya bahwa lelet ini karena lagi mau ditambah kapasitasnya.

Jujur aja, selain lewat internet, aku nyaris ga kontak dengan temen-temen lama. Paling sms Mamanya Chise. Tapi entah kenapa, ini hape ngadat juga. Terpaksa pake hape warisan Fath, yang mana ga ada nomor kontak temen-temen. Jadi maaf banget ya, bukannya sombong. Hapeku mati total. Duh moga-moga phonebook dan sms kenangan* bisa diselamatkan. Amiiin.

Walhasil, aku jadi "dipaksa" cari jalan supaya ga mati gaya. Nyari apa aja biar ga mutung. Kursus jahit seminggu dua kali. Trus diajak ngaji tajwid lagi, seminggu dua kali juga. Dan atas nama belajar-jadi-tetangga-yang-baik, ikut deh pengajian ibu-ibu RT seminggu sekali. Alhamdulillah dijamin bebas acara nggosip he he he.

Sepertinya ini cara Allah buat memberi aku kesempatan mencari teman baru. Biar ga melulu berkutat dengan teman di dunia maya dan sms. Disentil halus untuk memberi tahu bahwa tetangga juga enak dijadiin teman. Yah meski obrolan kadang ga nyambung karena selisih usia (ada yang udah seumur ibuku!!!), meski harus rajin senyum (yang mana aku agak males kalo ketemu orang baru), ternyata aku bisa survive. Dan ternyata dunia itu kecil. Salah satu tetangga yang juga kontraktor (masih ngontrak gitu) ternyata temen satu kelas senam hamil dulu. Dan teman kursus jahit ternyata temannya istri teman Fath.

Ternyata butuh satu akses internet lambretta dan satu hape ngadat supaya aku kenal tetanggaku. Norak juga sih, udah jadi ibu RT masih kuper aja he he he

*: termasuk sms rayuan gombal Fath ^_^

Sunday, April 19, 2009

Hiatus

Akhirnya nyentuh laptie lagi, setelah entah berapa lama ngambek ama internet. Masih lambretta. Jadi pengen nuntut IM2.

Ngapain aja selama libur internetan? Ya kursus (baju buat Ankaa hampir jadi), ngaji (ahem...jangan diketawain), nyoba kenal sama tetangga sekitar (biar ga kuper), sama ngabisin stok DVD he he he.

Nah lo, bingung mau nulis apaan. Padahal waktu ga pegang laptie, rasanya gatel mau cerita. Eh iya, gimana Pemilu nan pilu di daerah sodara? Di tempatku lancar jaya, meski undangan DPT baru nyampe H-1. Ngeliat hasil pemilu, kok bener-bener bikin pilu ya? Yang stres lah, kisruh lah, ini lah, itu lah. Apa ga usah pemilu aja kali ya?

Ankaa udah 18 bulan. Minggu lalu abis imunisasi ulangan DPT-HiB-Polio. Dapet bonus dibikinin asuransi pendidikan juga, biar Abi-Umminya ga empot-empotan kalo si neng mau masuk sekolah. Trus udah berani ama boneka. Iyay. Seminggu ini, mau lah megang boneka sebentar. Dulu kan ngeliat aja udah nangis jejeritan.

Trus Ankaa juga makin tidy. Kalo mau shalat, sajadah ga boleh ada lipetannya. Pasti dibenerin. Udah gampang diminta tolong balikin barang miliknya sendiri. Kalo kata Fath, enak gampang disuruh. Blom lancar bicara sih, ini yang bikin deg-deg. Tapi ya ntar masanya juga dateng.

Oia, menjelang wiken kemaren aku menikmati waktu berdua Ankaa. Jalan-jalan seharian. Booking travel buat Fath (per aku ketik ini, dia lagi di Malang T_T), beli oleh-oleh buat eyang di Malang, kado buat Tante Nia yang lagi ultah, plus lunch berdua. Fath ngiri banget. Ya boleh deh kapan-kapan Fath jalan berdua Ankaa, aku nyalon he he he.

Btw, harga mesin jahit berapaan ya? Seken asal bagus juga gpp. Bete nih ga lancar-lancar gara-gara di rumah ga ada alatnya T_T. Ayahku kaget waktu tau aku ikut kursus jahit. Ya masa dari dulu pangkatnya cuma tukang pasang kancing mulu?

Tuesday, March 31, 2009

Gintung

Tadi siang diajak temen nganter beberapa barang ke posko di Situ Gintung. Tepatnya di salah satu kampus di sana. Sesampai di sana, ternyata ada aja yang bikin geleng kepala.

Ga lama setelah nyampe, ada serombongan ibu-ibu minta tolong difoto oleh tentara yang ada di situ. Kalimat yang nyampe di telingaku:
Keliatan kan mas tulisan posko gintungnya?
FYI, ibu-ibu itu berfoto dengan latar belakang spanduk bertulisan posko bencana situ gintung or samting gitu deh. Ampun deh ibu....

Abis dari posko utama, nganter temen ngecek ini itu, balik ke salah satu posko. Ga sengaja lewat di samping ibu-ibu (again) yang mengajukan pertanyaan-paling-ga-penting-of-the-day:
Mas, yang ancur ini rumah Kak Seto ya?
Kalo pun iya, emang nape Bu? Mau nyampein salam si Syekh Puji Pedofil?

Menjelang hujan, kami ngeliat ada sekumpulan pemuda entah dari organisasi mana. Kalo ngeliat bajunya yang masih kinclong dan mukanya masih seger bugar dan sepatu tanpa noda lumpur, kayanya sih mereka baru nyampe. Tapi tolong ya, itu hal pertama yang dilakuin kok ya carmuk sekaliii. Sebagian dari mereka ngeliat para tentara yang lagi bersihin kampus sambil foto-foto dan sebagian lagi MASANG BENDERA di sepanjang jalan.

OMG, kirain itu acara gosip bikin segmen khusus membahas misteri-masjid-yang-tetap-tegak-berdiri udah cukup nyebelin. Ternyata masih ada lagi ya.

Btw, seorang temen ngasih pendapat bahwa tragedi Situ Gintung adalah hukuman karena di sana sering dijadiin maksiat. Waktu aku bilang korban sebenarnya adalah orang-orang baik yang ga tahu apa-apa, si teman berdalih bahwa mendiamkan maksiat juga kena getahnya.

IMHO my friend, meskipun misalnya pendapat ente benar, bisa ga tu lidah ditahan barang entah sampe kapan? Itu masih ada entah berapa banyak korban belum ketemu. Kebayang ga sih kalo ente jadi korban trus ada yang bilang itu hukuman buat ente? Bisa ga sih sekali aja berhenti menyalahkan korban. Kita tuh bantu juga blom tentu. Kalo pun bantu, seberapa banyak sih? Tolong lah jangan ditambah dengan komentar ga perlu macam itu. Apalagi pake nyerempet pemerintahan SBY yang diawali dan diakhiri bencana tsunami. Aaaaarrrggghhh.......