Friday, February 20, 2009

Buka Toko

Iya iya iya..akhirnya saya menoko juga *apa seh?* Namanya juga usaha yak, sekedar cukup buat nambah beli beras, lauk, susu, kali-kali bisa juga buat beli baju ama bedak.

Pengen mainan kaya gini?

Atau ini?

Atau yang ini?


Gimana dengan yang ini?

Mampir (dan beli, tentunya) di tokonyankaa.multiply.com.

Iya iya sayah tau pake nama anak lagi. Abis gimana dong, semua nama yang diincer ternyata udah taken. Gpp deh, anak bawa rezeki toh?

Yuk mari silakan berkunjung (dan beli...teteup ha ha ha). Ditunggu yaaa.....

Ga punya account MP dan males bikin cuma sekedar buat belanja? Email aja ke niam.sadiyah@gmail.com.

Monday, February 16, 2009

Slipping Through My Fingers

Malam-malam nonton Mamma Mia (bukan yang dari Indosiar ya). Pas bagian lagu ini, rasanya pengen memutar waktu supaya bisa jadi ibu yang lebih baik buat Ankaa. Baru ngebayangin dia pergi sekolah aja udah pengen mewek. Gimana ntar waktu dia nikah ya? Duh moga-moga ntar periasnya emang cuma sedia make up waterproof. Karena kujamin, air mataku bakal mengalir tanpa henti.


Slipping Through My Fingers
Schoolbag in hand, she leaves home in the early morning
Waving goodbye with an absent-minded smile
I watch her go with a surge of that well-known sadness
And I have to sit down for a while
The feeling that Im losing her forever
And without really entering her world
Im glad whenever I can share her laughter
That funny little girl

Slipping through my fingers all the time
I try to capture every minute
The feeling in it
Slipping through my fingers all the time
Do I really see whats in her mind
Each time I think Im close to knowing
She keeps on growing
Slipping through my fingers all the time

Sleep in our eyes, her and me at the breakfast table
Barely awake, I let precious time go by
Then when shes gone theres that odd melancholy feeling
And a sense of guilt I cant deny
What happened to the wonderful adventures
The places I had planned for us to go
(slipping through my fingers all the time)
Well, some of that we did but most we didnt
And why I just dont know

Slipping through my fingers all the time
I try to capture every minute
The feeling in it
Slipping through my fingers all the time
Do I really see whats in her mind
Each time I think Im close to knowing
She keeps on growing
Slipping through my fingers all the time

Sometimes I wish that I could freeze the picture
And save it from the funny tricks of time
Slipping through my fingers...

Slipping through my fingers all the time

Schoolbag in hand she leaves home in the early morning
Waving goodbye with an absent-minded smile...

Thursday, February 12, 2009

Boleh dan Tidak

Ankaa.....

Boleh: bantu Ummi nyiapin bahan masakan, mulai dari ngambil bawang, cabe, bumbu dapur, atau sekedar masukin bawang yang udah dikupas ke tempatnya. Juga boleh ngambil wortel, kacang panjang, atau toge. Oia, dia udah bisa bedain bawang putih-merah-bombay lo.
Tidak boleh: megang pisau. Juga tidak boleh mainan dengan bahan makanan basah semacam ikan atau daging. Biasanya emang kalo nyiapin yang basah, aku ga deket-deket Ankaa. Jadi ya sama aja sih, kesempatan dia mainin udang nyaris nol ha ha ha

Boleh: nyicip rasa bawang putih, bawang bombai, bawang merah, ato kunyit sekalian. Yang penting udah bersih. Terakhir dia gigit bawang bombay mentah. Rupanya ga enak, jadi langsung dilepeh ha ha ha
Tidak boleh: nyicip sampah kulit bawang atau sayuran. Sampah bukan untuk dimakan.

Boleh: mewarnai dengan krayon.
Tidak boleh: makan krayon, meski ada tulisan non toxic. NO.

Boleh: bantu kasih makan ikan
Tidak boleh: makan makanan ikan. Neng Ankaa jangan nyerobot rejeki spesies lain.

Boleh: bantu beresin charger dan printilan laptop
Tidak boleh: masukin jari ke colokan listrik.

Boleh: minta pipis atau pupi di kamar mandi. Malah harusnya gitu ya Nak
Tidak boleh: ke kamar mandi sendirian apalagi nyoba duduk di kakus.

Boleh: nyoba pake sendal jepit Ummi atau Abi
Tidak boleh: nyoba pake wedge heels-nya Ummi yang tingginya sepuluh senti itu. Ntar keseleo gimana? Ummi aja males pakenya he he he

Boleh: ngebongkar rak kosmetik plus bantu beresinnya lagi. Malah wajib kudu harus bantuin ya, meski cuma sekedar ngambilin lotion yang udah entah dilempar ke mana itu.
Tidak boleh: nyobain kosmetik Ummi (atau dalam hal ini parfum Abi). NO NO NO. Masih terlalu cepat dua puluh tahun Sayangku.

Boleh: tepuk-tepuk air di bak mandi, dengan digendong Ummi tentunya
Tidak boleh: nyemplung di bak mandi. Ntar dibeliin kolam plastik aja yah.

Boleh: bongkar kardus isi stok UHT. Atau ngelepas sedotannya, meski itu berarti Ummi harus masang sedotan pake selotip. Asal si sedotan ga dikeluarin dari plastiknya, gpp deh. Mantra ampuh: motorik halus-imajinasi-eksplorasi (diulang-ulang sampe seribu kali sambil merem he he he)
Tidak boleh: nyubles semua UHT yang ada. Ankaa ga sanggup kan ngabisin UHT 24x200 ml?

Boleh: bercermin di monitor kompie yang udah nganggur itu
Tidak boleh: mukulin monitor pake palunya hammering bench. Ntar kalo pecah gimana?

Ngapain sih aku posting kaya gini? Iseng amat jadi emak-emak




Oh btw, ada promo Dwink Box yaa. Biar ga ada lagi kejadian si kecil kecipratan minuman kotakan saking semangatnya mencet si kotak nan malang. Sampe 17 Februari 2009, harga promo 85 ribu, belum termasuk ongkos kirim. Lewat dari itu, harga normal 90 ribu yah. Contoh produk bisa diliat di sini. Kalo minat, email aja ke niam.sadiyah@gmail.com ato hubungi aku di 0815 711 6197. Ditunggu....pesenannya he he he

Yes my dearest friends, akhirnya eykeh ikut dagang juga meski masih newbie *nuding mamanya cise yang sukses meracuniku*

Manja? Ga Juga

Kemarin pagi, tahu-tahu Fath telpon. Nyuruh aku segera ke rumah Mas Sigit karena Mbak Yuni, istri Mas Sigit, jatuh dari tangga. Mas Sigitnya sendiri udah otw ke kantor bareng Fath.

Buru-buru aku pakein sepatu Ankaa trus nggendong si eneng menuju rumah Mas Sigit. Uluk salam, kok ga ada jawaban? Haduh segala pikiran buruk udah melintas. Alhamdulillah ga lama Mbak Yuni bukain pintu meski dengan wajah pucat. Begitu masuk, astaghfirullahaladzim, itu baju belepotan darah. Dari wajahnya masih mengalir darah segar.

Sampe sekarang, proses jatuhnya sendiri aku masih kurang paham. Yang jelas Mbak Yuni jatuh selagi menjemur pakaian di lantai dua dan sempat pingsan beberapa saat. Ga tau jatuhnya itu waktu masih di tempat jemur atau waktu turun tangga yang lumayan curam itu.

Aku mengajak Mbak Yuni sesegera mungkin ke RS mengingat darahnya masih mengalir dan kepalanya masih pusing. Tapi dia agak bingung karena putra tunggalnya ga ada yang nungguin dan kami sepakat kalau Ikhsan tidak dibawa ke RS. Kuatirnya ntar malah ga tenang dan lagi RS kan gudangnya penyakit. Untung ga lama kemudian mertua Mbak Yuni datang. Aku buru-buru pulang sambil order taksi, nenenin Ankaa, kasih komando ke Eka, mandi, berangkat lagi.

Di taksi aku lihat kondisi luka sobeknya. Serem euy. Sekali lihat aja ketauan kalo lukanya harus dijahit. Setelah jatuh, Mbak Yuni ga muntah-muntah, jadi semoga ga gegar otak.

Singkat cerita, Mbak Yuni dapat empat jahitan. Dan meski awalnya menolak dirontgen dan CT Scan, hasil rontgen menunjukkan retak di tulang sendi bahu. Hasil CT Scan-nya bagus. Tinggal dirujuk ke dokter spesialis orthopedi buat urusan tulang retak itu.

Melihat kasus Mbak Yuni, aku jadi tambah yakin untuk tidak memberhentikan Eka. Jujur aja, setelah berhenti kerja beberapa bulan lalu, aku sempat kepikiran untuk mandiri tanpa asisten. Tapi Fath berkeras mempertahankan Eka dengan alasan aku mudah kecapean.

Mbak Yuni ga punya asisten. Sehari-hari cuma berdua Ikhsan yang belum lagi tiga tahun usianya. Misalnya nih, kemarin Mbak Yuni pingsan sampe lama atau dalam kondisi ga bisa nelpon Mas Sigit buat kasih tahu kalo jatuh. Apa ga berabe tuh?

Waktu Eka mudik Lebaran, sempat aku membayangkan seandainya tau-tau aku kecapean trus semaput ato apa lah. Gimana Ankaa?

Yah bukannya manja dengan tetap mempertahankan Eka. Selama ini aku bisa ke kamar mandi tanpa Ankaa gedor-gedor pintu kamar mandi ya karena dia anteng sama Eka. Udah cukup aku nahan pipis waktu si Eka mudik gara-gara Ankaa ga mau ditinggal babar blas. Yang jelas, keberadaan Eka sangat berguna kalo aku lagi bad mood. Daripada Ankaa jadi sasaran bad mood, mending dia sama Eka sebentar, aku menenangkan diri *halah*

Kalo posting ini dianggep dalih ibu-ibu manja yang sok ga bisa survive tanpa asisten, monggo. Eka juga ga bakal selamanya ikut kami. Masa dia ga pengen nikah sih xixixi. Yang jelas untuk saat ini, kami butuh asisten. Aku bisa belajar lagi dengan tenang karena tahu Ankaa di rumah bersama orang yang bisa aku percaya. Anggep aja tiga ratus rebu sebulan itu ongkos "menenangkan diri" he he he

Oh tentang Mbak Yuni? Sebelum meninggalkan rumahsakit, dia membisikkan kalimat ini padaku:

Dik, mungkin ini cara Gusti Allah biar aku ga keterusan ragu-ragu antara ngambil asisten atau nggak ya. Dia tahu aku perlu bantuan

Tuesday, February 10, 2009

Payung Sodok

Hari Senin kemaren, atas nama keabisan-UHT-buat-puding-dan-blom-bayar-Matrix, aku jalan-jalan ke Harmoni. Iyaaa emang di situ suka bikin senewen, tapi lha ATM terdekat di situ. Mau gimana lagi dong? *berharap BNI-Mandiri-BRI pasang ATM di Alfamidi*

Abis bayar Matrix en beli susu, perut nagih minta diisi. Dengan dalih udah-lama-pengen-dan-blom-keturutan-setidaknya-dalam-tahun-ini, pesen deh batagor plus teh botol. Dan coba ya, dari sekian meja di tukang batagor (plus bakmi bangka di sebelahnya), berturut-turut tiga meja diisi oleh ibu-ibu jilbaber yang asik ngoceh via ha pe masing-masing. And I was one of them ha ha ha. Malah yang duduk di meja depanku, sebut aja Ibu X, makan sambil terus ngobrol di HP.

Kelar makan dan bayar, aku "nurunin-isi-perut-dulu" sembari ngitung pengeluaran hari itu. Nah si Ibu X udah kelar juga tuh. Eh tau-tau si Ibu X ngeluarin payung panjang dan.....menyodok punggung si mas penjual batagor dengan ujung payung. Begitu si mas menoleh, Ibu X melambaikan uang sepuluh ribu rupiah untuk membayar. Semua dilakukan sambil tetap ngobrol di HP. Ibu X baru menutup telepon waktu beranjak pergi. Not a word to mas batagor. Boro-boro "makasih mas". Cuma sodok-lambai-terima kembalian-pergi.

Heran deh, kok ada ya orang kaya Ibu X? Misalnya nih, Ibu X ada di posisi mas batagor. Mau gitu disodok pake payung even oleh pelanggan sekalipun? Apa susahnya sih ngomong bentar ke lawan bicara di HP: "Eh gw mau bayar batagor dulu ya" Berani taruhan batagor sepiring, si lawan bicara ga bakal keberatan. Ga sampe sepuluh detik ini. Lagian, yang sopan dikit napa? Emangnya penjual batagor ga berhak menerima senyum ramah dan perilaku sopan?

Kalo ga mau si lawan bicara denger proses bayar membayar, kan bisa di-hold dulu. Apa lagi alasan produsen HP masang fungsi hold Tanteee???

Konsumen itu raja. Tapi kalo rajanya kaya Ibu X, kayanya mending dikudeta deh.

Ah iya, ngomong-ngomong soal puding, kenapa ya aku gagal terus bikin vla? Jadinya kaya pecah gitu. Ada tips?

Sunday, February 08, 2009

Ankaa 16 Bulan

Giginya udah hampir delapan. Yang satu lagi nongol malu-malu. Itulah kenapa Ankaa sempat susah makan selama sekitar seminggu. Lha gigi atas baru nongol, eh bawah ikut. Karena giginya udah mulai banyak, aku beliin sikat gigi baru. Beli Oral B Kids. Ankaa seneng banget. Waktu dipake pertama kali, dia minta ngulang prosesi sikat giginya. Lagi, lagi, dan lagi. Walhasil, mandi sekali, sikat gigi lima kali ha ha ha. Aku juga senang, soale ga ada lagi resiko jari kegigit. Abis Ankaa kadang iseng gigit jariku. Bye bye finger toothbrush.....

Tyus udah mulai berani jalan sendiri, tapi kalo jatuh, ya nginyem lagi. Ga pa pa, ntar juga berani. Lagian ni bocah, blom bisa jalan sendiri udah syuksyes bikin aku dan Fath "olahraga" di Gramedia. Lha gimana ga olahraga? Ankaa ga mau digendong, maunya dititah trus merangkak. Mending kalo sekedar merangkak. Ini maunya lewat di sela-sela rak, trus manjat rak. Kalo dilarang, buku di rak itu digabrukin. Udah deh, cape balikin bukunya.

Alhamdulillah toilet trainingnya juga lancar. Ga direncanain lho. Ceritanya, udah dari kapan tau beli pispot buat Ankaa. Eh dia ga mau. Ya sut, ga maksa deh. Daripada trauma. Trus kapan itu sempat mau pipis en pup di pispot. Pake begaya pula. Ndilalah ga mau lagi.

Mulai awal Januari, kok tau-tau Ankaa sering minta ke kamar mandi trus pipis. Yuk mulai rutin tatur yuk. Pelan-pelan, pup ikut di kamar mandi. Ga pake pispot, langsung aja aku gendong dengan posisi duduk di atas kakus. Alhamdulillah kalo berasa mau pup ato pipis, Ankaa bisa kasih tau meski baru bilang ah uh sambil nuding kamar mandi. Ya sering masih lolos, terutama buat pipisnya. Apalagi sekarang musim hujan, frekuensi pipis jadi lebih sering dari biasa.

Tapi pispotnya jadi nganggur deh. Ada ide ni pispot diapain? Untung udah sempat poto Ankaa pake pispot. Biar ada kenangannya ha ha ha

Met 16 bulan sayangku cintaku nduk neng sayang. Maap ya kmaren kena hukuman 1 menit 20 detik ^_^

Thursday, February 05, 2009

Takjub

Kejadian I:
Aku lagi buka buku abjad asal-asalan sama Ankaa. Sambil ndongeng ngalor ngidul ga jelas.

Aku: "Yuk cari gambar kucing. Mana ya kucing si pus?"
Ankaa: *nunjuk kucing*
Aku: "Pinter. Kucingnya lagi ngapain ya?"
Ankaa: *tau-tau ambil buku Johnny Tikus Kota, cari halaman yang ada gambar Timmy Willie lagi makan sama Johnny*
Aku: "Oh kucingnya mau kejar tikus?"
Ankaa: "Hu uh"

Aku takjub. Padahal udah lama banget aku ga bacain buku Johnny itu. Apalagi Ankaa biasanya lebih suka dibacain Jemima. Dia kan lagi suka bebek. Kok dia tau ya kucing kejar tikus? Padahal kucing kampung kan takut ama tikus Jakarta yang segede gaban itu. Kapan dia liatnya coba?

Kejadian II:
Masih di buku abjad
Aku: "Ayo mana adik bayi?"
Ankaa: *tunjuk gambar bayi*
Aku: "Pinter. Kalau baju mana ya?"
Ankaa: *narik bajunya sendiri*
Aku: "Iya itu baju Ankaa. Sekarang kalo bibir mana?"
Ankaa: *pegang pipi dengan gaya sok imut*
Aku: "Itu pipi sayang. Bibir tuh yang ini nih. Sekarang cari gambar bantal yuk"
Ankaa: *langsung ngegabruk ke bantal supergede punya Fath dan langsung tiduran di sana*

Gubrak.


Kejadian III:
Kami buka ensiklopedia boongan itu. Pas halaman yang ada kliping Pterodactyl.
Aku: "Ini Pterodactyl. Dinosaurus yang bisa terbang. Kaya burung yah?"
Ankaa: *tangannya langsung dikepak-kepakkan*
Aku: "Iyah, kaya burung bisa terbang"
Ankaa: *ambil Franklin Berbohong, di halaman depan ada gambar kupu-kupu. langsung dituding. abis itu tuding keluar jendela, kali-kali ada kupu-kupu lewat. biasanya ada sih, di dekat pohon jambu*
Aku: "Oh iya, burung dan kupu-kupu bisa terbang. Sama-sama punya sayap. Yang nggak bisa terbang itu penguin sama burung unta"
Ankaa: *nuding gambar penguin di celananya*
Aku: "Iya, celana Ankaa bagus ya, ada gambar penguin hitam putih"

Speechless.

Iya mungkin Ankaa belum bisa bicara selancar anak lain. Seringnya masih ah uh ah uh. Tapi kalo ngeliat nalarnya udah jalan kaya gitu, kayanya aku harus siap-siap dengan berondongan pertanyaan tanpa henti begitu dia bisa lancar bicara.

Nak Nduk Sayangku Ankaa, tiap hari, selalu ada hal yang membuat kami makin bangga sama kamu.

Wednesday, February 04, 2009

Bosen

note: postingan ini dibuat gara-gara tergelitik ama postingan Mbak Woro.

Menjawab pertanyaan Mbak Woro, ya aku pernah bosen. Lha gimana mau ga bosen? Dari yang sehari-hari ngantor trus kudu ublekutek di rumah. Keluar pagi cuma buat belanja sayur sekalian olahraga sedikit. Ritual sehari-hari ya ga jauh-jauh dari Ankaa.

Jangan kata sekarang, lha wong waktu ngantor aja pernah bosen banget mompa ASI. Sampe pernah tuh sengaja aku ulur waktu mompa. Walhasil bajuku basah plus bau ASI. Yah gpp lah, itu kan salah satu bau terenak di dunia selain bau keringet Ankaa dan bau ketek suami he he he.

Begitu berenti kerja, bulan pertama belum bosen. Masih berasa liburan. Masuk bulan kedua, mulai deh senewen. Tapi masih ada suami yang blum penempatan kerja. Begitu internet mulai nyala di rumah, bosen menyingkir sementara. Waktu Ankaa bolak balik ke dokter gara-gara anemia, ga ada kata bosen. Begitu mulai bisa berdamai dengan kenyataan, eh bosennya datang.

Nonton TV? itu mah ga masuk itungan. Lha ga ada Ankaa aja aku dah jarang banget nonton TV. Apalagi ada Ankaa. Peraturannya: kalo Ankaa lagi melek, TV mati. Jadi di rumah kami, TV cuma nyala malam hari, itu juga sebentar. Lha Fath lebih sering main FM. Daripada nonton TV isinya berita caleg ato setantront ga jelas, mending dimatiin hihihi.

Untungnya ada lah beberapa hal yang bisa dijadiin pengalih bosen. Sebulan sekali aku tour d'bank. Bayar internet-PLN-Matrix-setor tabungan-bayar gaji Eka bikin aku ngider empat bank dalam sehari. Lumayan juga pegelnya, apalagi kalo antriannya naudzubillah panjangnya. Bikin aku bersyukur aku tuh antri setor duit, bukan antri beli minyak tanah ato sembako murah.

Trus masih ada temen ceting kaya Mamanya Cise yang tak patah arang mengompori aku buat memperluas wawasan ^_^ Tengkiu ya Say. Belum lagi sederet temen maya yang selalu ada tiap kali laptop menyala.

Kalo lagi males nyentuh laptop, masih ada buku yang siap dibaca, resep untuk dicoba*, ato anak untuk dijailin hihihi. Sementok-mentoknya aku bosen, paling jalan kaki sendirian entah ke mana sambil memikirkan-segala-persoalan-dunia.

Untungnya Fath pengertian banget. Kalo moodku mulai ngaco gara-gara bosen, dia suka kasih usul yang maunya-romantis. Makan berdua ato nonton gitu. Pokoke kencan-sok-romantis dah. Terakhir dia cuti empat hari, yang mana ada satu hari kami pake ke Kompas-Gramedia Fair. Hujan-hujan berdua, trus makan Blenger Burger bareng ABG. Berasa muda selalu hihihi. Ai lap yu deh suami mwah mwah mwah

Trus posting ini? Ya ini diketik karena lagi bosen. Masa ga ngeh sih?

*: yang lebih sering gagal ketimbang sukses.

Tuesday, February 03, 2009

Mencicil Warisan

Ini salah satu keisengan yang aku mulai entah sejak kapan. Yang jelas masih ada guntingan koran yang aku tempel di bekas proposal waktu masih mahasiswa. Lalu sejak menikah, mulai deh suka gunting lagi kolom Geoweek. Tahu kan yang ada di pojokan halaman terakhir Kompas Minggu? Masih belum kebayang buat apa, pokoke gunting dulu.

Begitu Ankaa lahir, muncul niat ngerapiin guntingan itu. Akhirnya beli buku folio yang gede itu tuh. Aku tempel pake guntingan Geoweek dan kolom sejenis dari koran mana pun yang kebetulan ada di rumah kami. Satu buku lagi buat klipingan resep dari Kompas Minggu juga atau tabloid ato hasil ngulik si Ucil hihihi. Kan lumayan hemat ongkos beli buku resep. Aku kan ga bisa masak tanpa buku resep ha ha ha.

Aku ga tahu apakah keisenganku ini akan berguna atau tidak untuk Ankaa kelak. Pengen sih mulai nyicil beli ensiklopedia yang bagus-bagus nan mahal itu. Tapi waktu menghitung ulang anggaran, meski bisa diturutin, DP rumah apa kabar? Masa tiga tahun masih jadi kontraktor di rumah yang yah gini deh.

Trus dulu waktu hamil, pernah beli Nakita yang ada bonus flashcard. Ada yang abjad, ada yang angka. Eh ndilalah, kok ya ada aja yang keselip entah ke mana. Akhirnya waktu beberes majalah lama, aku gunting-gunting aja gambar-gambar tertentu. Tempel di buku gambar, kasih tulisan sendiri. Ga taunya Ankaa seneng banget. Mungkin saking senengnya ya, itu buku abjad baru dapet hadiah selamat datang istimewa: tumpahan kolak*. Halaman favoritnya? Halaman B. Kenapa? Karena aku tempel gambar bayi di halaman huruf B.

Ya jadi Nduk Neng Bebe Ankaa-ku sayang, maaf ya kalo baru "ensiklopedia" boongan dan buku abjad asal-asalan ini yang bisa Ummi kasih. Maaf kalo guntingannya ada yang kacau, itu guntingan Mbak Eka *ga mau disalahin*. Doain suatu saat Ummi dan Abi bisa kasih yang lebih baik dari ini.

*: pelajaran berharga untuk tidak membiarkan mangkok bekas kolak di arena bermain Ankaa, apalagi waktu mood jadi kokinya muncul.

Monday, February 02, 2009

Gara-gara Si Ucil

Kurang lebih dua minggu lalu, aku beli sayur di si Ucil, tukang sayur yang biasa mangkal di depan kompleks. Biasanya sih beli di Mbak Sri, tapi hari itu tumben kacang panjangnya pucet-pucet banget. Abis ketabrak kali ya, jadi masih pucet. Eniwei, pokoke harus dapet kacang panjang-toge-daun singkong buat urap.

OOT bentar: i love urap. kalo udah ketemu urap sayur, tiga piring juga hayo dah.

Back to the topic.

Nah si Ucil ngebungkusin toge sambil wanti-wanti:
Bu, ini bungkus togenya jangan dibuang ya. Ada resepnya lo.
Aku iyain aja tanpa mikir. Sampe rumah, eh beneran ada resepnya. Bolak balik ternyata itu sobekan lembar resep Femina jaman entah kapan. Kertasnya buluk, foto makanannya masih item putih ga jelas gitu. Ah kebetulan beli ayam, ada resep ayam juga. Coba deh.

Pas dibalik-balik, eh banyak resep bagus lainnya. Malah ada yang bisa buat Ankaa, tinggal skip garam aja.

Besoknya aku nodong si Ucil lagi, minta resep. Ternyata banyak dan jadul-jadul. Udah gitu, ada yang pake model. Keliatan deh gimana fotomodel jaman dulu.

Makasih ya Cil...sering-sering kasih deh.