Sunday, April 26, 2009

Tawuran

Sabtu siang, aku dan Fath motoran lewat kampus STAN. Waktu lewat deket ujung gang Sarmili, aku lihat anak SD banyak banget. Pikirku mereka baru pulang, trus pada jajan es degan dan pempek yang mangkal di situ. Tapi lho kok salah satu bawa roda gigi sepeda yang dikasih tali ya?

Baru ngebatin heran gitu, di lapangan futsal STAN (di seberang gang) ada anak SD bawa celurit. Pikirku mau cari rumput buat kambing, tapi kok wajahnya gahar banget ya? Aku segera minta Fath berhenti di depan lapangan futsal. Habis aku curiga mereka mau tawuran. Lha si bocah roda gigi sepeda udah mulai muter-muter senjatanya di atas kepala.

Ternyata bener, ga lama mereka mulai perang batu. Langsung kami teriakin. Seorang pejalan kaki juga teriak karena dia hampir kesambit batu. Denger ada yang teriak, mereka bubar.

Ga mau ambil resiko, aku suruh Fath puter balik ke pos satpam. FYI, TKP itu ga jauh dari pos satpam tapi juga ga keliatan dari pos karena jalannya agak berkelok. Sampe pos satpam, kami lapor, trus satpamnya langsung bergerak. Sampe gang Sarmili, salah satu kubu masih bertahan. Diteriakin satpam, baru deh bubar beneran.

Yang nyebelin, para pedagang dan orang dewasa di sekitar situ (yang mana warga sekitar) cuma bilang gini ke satpam:
Yah bapak telat sih datengnya
Kalimat itu diucapkan dengan nada teramat sangat santai sambil cengengesan, seolah peristiwa tawuran anak SD berbekal celurit dan roda gigi adalah kejadian biasa.

Jujur, aku baru bisa nulis ini sekarang setelah emosi reda. Dari siang tadi, aku marah campur sedih campur bingung plus takut. Aku marah karena orang dewasa di sekitar mereka kebanyakan diam dan membiarkan. Hanya tiga orang yang berteriak mencegah, aku-Fath-dan si pejalan kaki. Aku sedih karena anak semuda itu belajar menyelesaikan masalah dengan kekerasan, dalam hal ini dengan senjata tajam. Aku bingung, ada apa sih di otak mereka dan orang sekitarnya? Aku takut, karena membayangkan dunia macam apa yang akan dihadapi Ankaa nanti. Saat mungkin tidak ada lagi Abi-Ummi yang bisa mendampinginya.

Yakin banget bocah-bocah tadi belum lagi kelas enam SD. Tapi ngeliat senjata yang dibawa, aku jadi bertanya sendiri, apa sih yang mereka dapat dari keluarga-sekolah-dan lingkungan? Apa sih yang diajarkan dan mereka serap dari sekitarnya?

Yang bikin tambah marah adalah reaksi santai orang dewasa di sekitarnya. Iya aku paham bahwa seorang bocah mungkin berkelahi dengan temannya. Entah karena rebutan mainan, kalah balapan, atau apa lah. Tapi tentunya ga pake senjata tajam dong?

Ada apa sih di otak orang-orang itu sampe anak SD tawuran pake bawa celurit dianggep biasa? Emang kalo ada yang kebacok, mereka mau gitu ngurus? Dan di mana sih orangtua mereka kok anaknya sampe bisa ngembat celurit? Kalo roda gigi, mungkin seorang anak dengan sedikit otak psikopat bisa main copot dari sepedanya sendiri untuk dijadikan senjata. Tapi ini celurit bo. Dan masalah macam apa sih sampe harus tawuran batu dan celurit kaya gitu?

Aku pernah melihat beberapa pemuda mabuk yang berkelahi gara-gara sepakbola. Rasanya tadi siang aku melihat para pemuda itu, hanya sepuluh tahun lebih muda. Mungkin aku suudzhon banget, tapi kalau waktu SD aja berantem dah bawa senjata tajam, gimana ntar waktu udah gedean?

Thursday, April 23, 2009

Yang Keempat


Maksudnya hasil praktek. Yang pertama jadi dasterku. Ga dipajang soale sekseh kekekek. Rada ketat bin pendek gitu hihhi. Trus bikin blus, yang salah bahan. Lah baru belajar, eh beli bahan yang tipis nan licin. Duh boro-boro jahit, motongnya aja udah senewen sendiri. Trus abis itu bikin rok buat Eka. Beli korduroy kiloan di Cipadu.

Nah ini yang keempat, jadi rok Ankaa. Bahannya udah ada dari dulu, cuma ga digarap aja. Bukan kain mahal, namanya buat percobaan. Berhubung Ankaa susah diukur, pake patokan baju yang udah ada. Sengaja bikin panjang biar bisa dipake rada lama.

Waktu jahit baju ini, aku baru sadar kenapa baju anak itu mahalnya ampun-ampunan. Jahitnya ribet!!! Masang lengan sekecil-kecil gitu, haduh. Blom lagi waktu pasang renda leher, aku salah strategi. Jadi rada kaku, ga jatoh gitu lo.

Alhamdulillah Ankaa suka. Ya udah dijahit dengan cucuran keringat dan darah gitu lo (darah dari jari ketusuk jarum T_T). Dan ini baju ga diobras sama sekali. Belajar pake setik balik yang kudu kuecil nan rapi. Enaknya baju anak, bahan semeter jadi dua baju. In my case, boros benang soale dikit-dikit ndhedhel. Ini baju bongkar pasang tau dah berapa kali. Untung kainnya ga abis.

Ankaa juga ogah difoto, jadi dialihkan dengan minuman. Sekarang doi maunya minum sendiri dari gelas. Kan udah toddler. Guayamu Nak nduk neng....

Monday, April 20, 2009

Ibu Satu Anak

*mumpung lagi lumayan lancar akses internetnya, dipuas-puasin posting. dan ya, ini posting rada senewen sekaligus supernarsis. *

Kejadian 1
Beberapa bulan lalu, di KRL. Aku janjian ketemu Fath di kantornya. Kencan sambil ke pameran gitu. Di kereta, ngobrol sama ibu lagi bawa anak. Yah namanya ibu-ibu, nyambung aja ngobrolnya. Awalnya sih aku ngobrol karena naksir sepatu boot si anak. Lucu banget, jadi penasaran di mana bisa beli boot itu buat Ankaa.

Waktu dia tahu aku udah punya anak, komentarnya:
Kirain single
Hyee...mana ada single bisa ngobrolin di mana DSA yang okeh dan komunikatif dan gimana ribetnya minta imunisasi simultan plus di mana cari lokasi rumah yang harganya terjangkau, lokasi strategis, aman, dan bebas banjir.

Kejadian 2
Waktu daftar kursus jahit, kenalan sama Bu Rika. Ngobrol punya ngobrol, basa basi nanya keluarga. Waktu tau aku udah punya Ankaa, komentarnya:
Kirain mahasiswa
Buset, iya aku telat satu semester. Tapi ga segitu abadinya kalee.

Kejadian 3
Benernya rada malu-maluin sih. Ini juga diceritain temenku. Waktu ke Gintung, atas nama kepraktisan aku pake jins-T-shirt, ama sepatu kets. Bawa tas selempang kecil sekedar muat HP-dompet-payung. Di salah satu posko, ada yang nanyain aku ke temenku. Minta dikenalin or samting gitu deh. Begitu dibilang aku ibu satu anak, pada ga percaya gitu. Dikiranya aku anak baru. Plis deh, tampang udah mulai ada kerut menjelang 30 gini lo. Apa karena cowok yang nanyain itu lagi pake kacamata cengdem ya?

Pulang dari Gintung, aku cerita ke Fath pake embel-embel gini:
Makanya Yang, istrimu ini disayang-sayang, dicinta-cinta. Kalo di luaran, masih banyak lo yang naksir aku
Fath langsung nginyem. Paling dia mikir, kok bisa di lokasi bencana ada tebar pesona tanpa sembako?

Kejadian 4
Pulang belanja bulanan sendirian, naik ojek. Pas nyampe rumah, Ankaa lagi main di teras depan. Langsung hola halo dong. Eh si bapak ojek dengan enaknya nyeletuk:
Itu anaknya neng? Kirain blom kawin
Mana ada orang blom kawin belanja segebung kaya buat ngadepin perang?

Kejadian 5
Lagi di Cipadu, beli kain buat praktek jahit. Ada kain lucu banget kalo buat Ankaa. Berhubung si neng kecil, cukup lah ya semeter. Semeter tuh cukup jadi dress satu dan bonus blus. Kata abang kain, kurang kalo buat aku. Ya aku bilang aja kalo tu kain buat Ankaa. Eh jawabnya enak banget coba:
Emang udah punya anak? Boong.
Boong itu dosa, Bang.

***

Yah boleh dong kita ge er, udah punya Ankaa tapi masih dikira lajang. Tapi mbok ya, anak yang udah saya lahirkan dengan bertaruh nyawa ini dianggep gitu. Seorang anak meninggalkan jejak pada ibunya. Jadi ngerasa kurang keibuan T_T

Btw, aku penasaran nih. Emangnya dandanan ibu satu anak itu seharusnya kaya apa sih?

Foto: aku dan Ankaa di Monas. Masa sih kaya gitu dikira bukan ibu?

Just Not Into It

Bulan ini adalah bulan kesepuluh aku resmi jadi stay-at-home-mommy. Bulan kesepuluh ga jadi orang gajian lagi. Dan bulan keempat aku bisa berdamai dengan kenyataan bahwa aku ga bergaji.

Aku sempat ngerasa ga bergaji itu identik dengan tak bergigi. Rasanya gemes pengen ikut nyumbang. Itulah kenapa aku bikin tokonyankaa.

Tokonyankaa sekarang? Abandoned he he he. Lha gimana dong, koneksi nyaris ga ada. Dan entah kenapa, somehow aku ga nyaman dengan mencoba bisnis. It's just not so me. Iya memang katanya semua pasti bisa. Tegantung mindset bla bla bla. Tapi selama ini kok aku ngerasa lebih sukses promosiin dagangan temen ketimbang dagangan sendiri ya?

Dan alih-alih mikir tokonyankaa (yang untungnya ga rugi karena modal dengkul doang), yang ada aku malah mengejar semua keinginan yang belum kesampaian dulu.

Dulu waktu belum nikah, pengen belajar setidaknya satu bahasa asing lagi. Pengen belajar ini itu. Dan ga terlaksana. Di kantor lama, karena keuangan ga memadai. Yang bener aja ikut les ini itu, buat ngatur duit makan aja mikir lama banget. Begitu masuk kantor baru dengan gaji baru, malah keasikan pacaran ha ha ha. Awal ga kerja, kena post-resign-depression (ada gitu?)

Awal tahun 2009 lalu, rasanya untuk pertama kalinya aku ga senewen karena merasa useless setelah tak bergaji. Mulai bisa tune in dengan rutinitas harian. Mulai ada aktivitas selain di rumah. Dan Ankaa makin besar jadi makin menyenangkan diasuh.

Aku beruntung banget punya Fath. Dia ga terlalu mempermasalahkan aku minta dana lebih untuk belajar ini itu. Alasannya, meningkatkan kompetensi itu investasi, bukan pemborosan. Dan dia ga masalah kalo pun sekarang aku ga urun sumbang keuangan keluarga. Insyaallah masih mencukupi meski ga over banget. Rejeki ga bakal ketuker, bukan begitu Mama Chise? Dia juga ga masalah aku cari aktivitas baru di luar, asal genah aja.

Mungkin gen bisnis emang ga ngalir di keluargaku ya? Ga menyerah bisnis memang, cuma ga maksa juga. Per detik ini, aku lebih mikir gimana caranya supaya itu kerung lengan baju Ankaa ga kekecilan. Eugh, baju anak ternyata ribet banget jahitnya. Ampun dah. Pantesan mahal banget.

Btw, aku kok kurang sreg sama istilah full-time-mom. Emang ada gitu ibu part-time?

Tetangga Gaul

Been a while ga nyambung ama dunia maya. Awalnya gara-gara koneksi lelet. Mau ganti, eh ngurus ke provider lain meni ribet pisan. Ah ya sut, ditunggu aja janjinya bahwa lelet ini karena lagi mau ditambah kapasitasnya.

Jujur aja, selain lewat internet, aku nyaris ga kontak dengan temen-temen lama. Paling sms Mamanya Chise. Tapi entah kenapa, ini hape ngadat juga. Terpaksa pake hape warisan Fath, yang mana ga ada nomor kontak temen-temen. Jadi maaf banget ya, bukannya sombong. Hapeku mati total. Duh moga-moga phonebook dan sms kenangan* bisa diselamatkan. Amiiin.

Walhasil, aku jadi "dipaksa" cari jalan supaya ga mati gaya. Nyari apa aja biar ga mutung. Kursus jahit seminggu dua kali. Trus diajak ngaji tajwid lagi, seminggu dua kali juga. Dan atas nama belajar-jadi-tetangga-yang-baik, ikut deh pengajian ibu-ibu RT seminggu sekali. Alhamdulillah dijamin bebas acara nggosip he he he.

Sepertinya ini cara Allah buat memberi aku kesempatan mencari teman baru. Biar ga melulu berkutat dengan teman di dunia maya dan sms. Disentil halus untuk memberi tahu bahwa tetangga juga enak dijadiin teman. Yah meski obrolan kadang ga nyambung karena selisih usia (ada yang udah seumur ibuku!!!), meski harus rajin senyum (yang mana aku agak males kalo ketemu orang baru), ternyata aku bisa survive. Dan ternyata dunia itu kecil. Salah satu tetangga yang juga kontraktor (masih ngontrak gitu) ternyata temen satu kelas senam hamil dulu. Dan teman kursus jahit ternyata temannya istri teman Fath.

Ternyata butuh satu akses internet lambretta dan satu hape ngadat supaya aku kenal tetanggaku. Norak juga sih, udah jadi ibu RT masih kuper aja he he he

*: termasuk sms rayuan gombal Fath ^_^

Sunday, April 19, 2009

Hiatus

Akhirnya nyentuh laptie lagi, setelah entah berapa lama ngambek ama internet. Masih lambretta. Jadi pengen nuntut IM2.

Ngapain aja selama libur internetan? Ya kursus (baju buat Ankaa hampir jadi), ngaji (ahem...jangan diketawain), nyoba kenal sama tetangga sekitar (biar ga kuper), sama ngabisin stok DVD he he he.

Nah lo, bingung mau nulis apaan. Padahal waktu ga pegang laptie, rasanya gatel mau cerita. Eh iya, gimana Pemilu nan pilu di daerah sodara? Di tempatku lancar jaya, meski undangan DPT baru nyampe H-1. Ngeliat hasil pemilu, kok bener-bener bikin pilu ya? Yang stres lah, kisruh lah, ini lah, itu lah. Apa ga usah pemilu aja kali ya?

Ankaa udah 18 bulan. Minggu lalu abis imunisasi ulangan DPT-HiB-Polio. Dapet bonus dibikinin asuransi pendidikan juga, biar Abi-Umminya ga empot-empotan kalo si neng mau masuk sekolah. Trus udah berani ama boneka. Iyay. Seminggu ini, mau lah megang boneka sebentar. Dulu kan ngeliat aja udah nangis jejeritan.

Trus Ankaa juga makin tidy. Kalo mau shalat, sajadah ga boleh ada lipetannya. Pasti dibenerin. Udah gampang diminta tolong balikin barang miliknya sendiri. Kalo kata Fath, enak gampang disuruh. Blom lancar bicara sih, ini yang bikin deg-deg. Tapi ya ntar masanya juga dateng.

Oia, menjelang wiken kemaren aku menikmati waktu berdua Ankaa. Jalan-jalan seharian. Booking travel buat Fath (per aku ketik ini, dia lagi di Malang T_T), beli oleh-oleh buat eyang di Malang, kado buat Tante Nia yang lagi ultah, plus lunch berdua. Fath ngiri banget. Ya boleh deh kapan-kapan Fath jalan berdua Ankaa, aku nyalon he he he.

Btw, harga mesin jahit berapaan ya? Seken asal bagus juga gpp. Bete nih ga lancar-lancar gara-gara di rumah ga ada alatnya T_T. Ayahku kaget waktu tau aku ikut kursus jahit. Ya masa dari dulu pangkatnya cuma tukang pasang kancing mulu?