Posts

Showing posts from June, 2009

Maunya Begini Jadinya Begitu

Image
Maunya tuh, bikin itty bitty dress kaya gini. Pertama dah coba donlot pola dari sumbernya. Gagal. Haduh ini koneksi kenapa ya? Donlot yang lain lancar kok giliran donlot pola gagal ya? Akhirnya setelah dua jam gagal sementara nafsu menjahit sudah menggelegak *halah*, nyoba deh bikin sendiri. Bismillah, moga-moga jadi.

Malamnya, pas mau jahit (nunggu Ankaa tidur nih), kok yaa bisa donlot dengan lancar. Yah gimana dong, kain dah terlanjur digunting huhuhuhu. Ya sut lah, dijahit saja. Mau gimana lagi dong? Tapi teteup di tengah proses menjahit, dikit-dikit ngintip laptie buat ngecek apakah step-by-step-nya udah bener. Alhamdulillah lancar.

Nah besoknya pas mau obras, ternyata hari pemadaman listrik se-Jurangmangu. Huaaa.....Terpaksa ditinggal di Omura. Tertunda sehari deh.

Hari ketiga, mulai pasang bisban. Pelan-pelan biar rapi. Fath ngeledek mulu, katanya ribet amat mending dilem pake Alteco. Grrr......

Alhamdulillah meski ditingkahi celaan, jadi deh. Tapi aku kurang puas ama hasilnya. Bisb…

Rumah Durian? Mengecewakan

Tadi siang akhirnya kami ke Rumah Durian (RD). My birthday lunch. Dan kecewa banget.

Bibit kekecewaan udah terasa sejak langkah pertama aku ayun melewati pintu masuk. Jadi pintu masuknya ada dua (udah dikonfirm ke pegawai RD). Pintunya susah banget didorong. Dari luar aku lihat para pegawai RD lagi ngeriung di meja deket pintu itu. Kirain lagi meeting or something. Habis mereka ngelihat aku kesulitan mendorong pintu sambil menggendong Ankaa, eh boro-boro bantuin. Cuma nengok trus lanjut ngeriung lagi. Dan ternyata tau ga "meeting" itu apa? Rujakan!!!

Aku masuk sambil kesulitan nahan pintu karena satu tangan gendong Ankaa. Dan tak satu pun pegawai yang menyapa Selamat Datang atau Silakan ato apa lah. Mengangguk dan senyum aja nggak.

Duh udah mulai ngerasa nggak enak. Waktu Fath datang habis parkir motor (kami datang berempat, Eka naik ojek), aku udah mau batalin rencana kendurian ini. Tapi ga deh, masa udah niat makan durian berbulan-bulan harus batal hanya karena sambutan kuran…

Tantangan Fear Factor Untuk Suami

Waktu Ankaa 16 bulan, kami beli kolam renang plastik sebagai hadiah bisa jalan sendiri. Ga taunya, tu kolam susah banget dipompa. Beneran deh, mompa kolam sekali bisa bakar kalori hasil makan sepuluh piring (hiperbola). Berhubung aku yang kebagian mompa, Fath janji makan-makan ultahku di....RUMAH DURIAN!!!

Iyay senaaaang. Rumah Durian itu resto khusus durian yang baru buka. Aku cuma lewat aja di depannya dan udah ngiler ama bau durian yang oh-so-yummy-sekali. Fath tau aku pengen banget, makanya "upah" mompa kolam ya durian itu.

Masalahnya, Fath benci durian.

Jadi buah simalakama kan? Mau membatalkan janji, udah terlanjur sejak kapan tau. Mau nerusin janji, bisa-bisa tampangnya asem seharian.

Fath bukannya ga usaha membatalkan janji tuh. Pertama dia nanya Eka, kali-kali Eka ga suka durian juga. Cari dukungan gitu. Ternyata Eka suka durian. Horeee.....Trus nyoba bujuk aku biar ganti lokasi makan. Mulai steak, pizza, sate, candle light dinner, ampe dituker ama ekstra bujet buat di

Ikan Ketigabelas

Tahun lalu, kami beli kotak plastik mungil untuk wadah ikan. Benernya ini ide Fath. Janjinya sih dia yang ngurus ikan. Tapi ujung-ujungnya ya siapa yang sempat deh.

Awalnya dua ekor ikan yang agak gede. Trus mati entah karena dimakan kucing(!!!) atau karena udah ajalnya he he he. Beli lagi, mati lagi. Akhirnya beli ikan selusin lima ribu. Di dalamnya termasuk seekor ikan superkecil. Ikan ketigabelas. Saking kecilnya, aku sempat yakin dia bakal mati duluan karena kalah saingan dapet makan. Lha ukurannya aja ga sampe seperempat teman-temannya.

Ternyata aku salah. Ikan itu justru bertahan hidup kala keduabelas rekannya berguguran. Lama juga sih dia sendirian. Dan tanpa kami sadari, ukurannya jadi sebesar almarhum rekan-rekannya.

Atas nama kasihan, kapan itu kami beli ikan gede buat jadi "ortu ikan". Ndilalah pada mati entah kenapa. Ya sut lah, beli lagi yang ukurannya sama, biar jadi teman sepermainan. Tapi si ikan ketigabelas udah keenakan jadi ikan tunggal. Galak banget. Dua tem…

Profesi Baru Ankaa

Image
update 16 juni: sambungan profesi ini ya


Tukang ikan bakar



Babe Lili, bersiaplah menghadapi pesaing barumu. Baronang Bakar, anyone?

Juragan jagung

Jagung manis, yang ngupas lebih manis ^_^

Montir mobil (mainan)

Hmm....kayanya remnya ini yang masalah


Test drive

Guru (atau dosen ya? kok nerangin Java?)


Jadi bentuknya begini lalu....


Ada yang belum dimengerti?

Model (khusus baju bikinan Ummi)


Kata Abi sih ini piama, kata Ummi semi-kimono. Tapi kok jadi kaya baju orang Pakistan ya?


Roknya kegedean nih, jaitannya teteup berantakan huhuhuhu......

Nah jadi Ankaa cocoknya jadi apa nih?

BB lagi BB lagi

...di ketinggian entah berapa ribu kaki

Penumpang sebelah: "itu anaknya ga kurang tuh beratnya?"
Jadi pengen panggil pramugari minta parasut buat si penumpang itu. Grrrrrr

Lagi terima tamu
Tamu: "Ibunya kurus sih, makanya anaknya ikut kurus."
Oh jadi salah gw nih nurunin gen kurus?

Masih nerima tamu, tapi tamunya lain lagi
Tamu: "Anaknya ga mau makan ya? Kasih vitamin aja"
Padahal ya, saat itu Ankaa lagi makan dengan lahap. Lha kalo kaya gitu dibilang susah makan, yang bener-bener GTM dikasih saran apa ya?

Waktu di Malang, aku dikasih lihat foto Mama waktu seumur Ankaa. Persis banget. Ya kecilnya, ya imutnya, ya ekspresinya. Ankaa tuh kaya gabungan semua orang di keluarga kami. Dan dari empat eyangnya, yang punya gen badan mayan gede tuh cuma Papa. Ayahku kurus tinggi kaya tiang listrik. Ummiku juga kecil mungil. Tiga lawan satu. Aku dan Fath juga ya segini-gini aja. Trus mau ngarepin anak sayah segede T-Rex?

Kalo lagi dikomentarin, aku jawab simpel aja: yang penti…

Manooo

TV: "Presiden SBY menyatakan telah berbicara dengan PM Malaysia mengenai"
Nyam: "Manohara?"
TV: "...Ambalat"
Nyam: "Oh kalo gitu ga usah ganti channel"

Coba ya kalo masalah penyiksaan TKI juga diperlakukan sama kaya si Mano samwan ini. Tentunya devisa dari TKI lebih banyak ketimbang duit mahar si Mano kan?

*sudah sampe tahap mluko-mluko denger kata Mano....*

Mendadak Pulkam

Dua minggu lalu, hari Jum'at pagi, Fath dapet telpon. Mama stroke. Tensi 210/110. Langsung telpon Papa, dan bener deh. Mama masuk RS lagi, padahal baru juga keluar RS karena tipus. Mama stroke mendadak, separo badan bagian kanan mati rasa. Ga bisa gerak, ga bisa ngerasa apa-apa. Saat itu juga keputusan diambil: pulkam.

Alhamdulillah dapat tiket pesawat langsung ke Malang. Packing seadanya, bawa ini itu sekedarnya. Yang penting buat Ankaa cukup. Naik Sriwijaya siang, eh ga bisa langsung landing di ABD karena hujan deras dan jarak pandang terbatas. Haduh mana baru tragedi Hercules kan? Deg-deg banget. Pesawat sementara transit di Juanda. Alhamdulillah pas Maghrib udah di Malang. Legaaa........

Sampe Malang, kondisi Mama sudah membaik. Kayanya sih saking kangennya sama Ankaa. Habis Mama kan rencana mau nengok Ankaa pas long wiken bulan lalu, eh ternyata harus bed rest karena tipus.

Lha waktu Mama dikasih tau kalo Ankaa mau datang, tensi langsung turun jadi 170. Begitu ngeliat batang hid…