Tuesday, June 23, 2009

Maunya Begini Jadinya Begitu

Maunya tuh, bikin itty bitty dress kaya gini. Pertama dah coba donlot pola dari sumbernya. Gagal. Haduh ini koneksi kenapa ya? Donlot yang lain lancar kok giliran donlot pola gagal ya? Akhirnya setelah dua jam gagal sementara nafsu menjahit sudah menggelegak *halah*, nyoba deh bikin sendiri. Bismillah, moga-moga jadi.

Malamnya, pas mau jahit (nunggu Ankaa tidur nih), kok yaa bisa donlot dengan lancar. Yah gimana dong, kain dah terlanjur digunting huhuhuhu. Ya sut lah, dijahit saja. Mau gimana lagi dong? Tapi teteup di tengah proses menjahit, dikit-dikit ngintip laptie buat ngecek apakah step-by-step-nya udah bener. Alhamdulillah lancar.

Nah besoknya pas mau obras, ternyata hari pemadaman listrik se-Jurangmangu. Huaaa.....Terpaksa ditinggal di Omura. Tertunda sehari deh.

Hari ketiga, mulai pasang bisban. Pelan-pelan biar rapi. Fath ngeledek mulu, katanya ribet amat mending dilem pake Alteco. Grrr......

Alhamdulillah meski ditingkahi celaan, jadi deh. Tapi aku kurang puas ama hasilnya. Bisban bagian bawah keliatan ancur. Kata Fath sih udah bagus, asal jangan dilihat dari dekat T_T Waktu dicoba Ankaa juga keliatan cute.

Nah dasar emak-emak iseng ya, itu baju aku bongkar. Jadi ancuuur huhuhu. Pasang ulang bisban malah jadi lebih ancur dari aslinya. Syediiih....syebaaalll.


Akhirnya rombak lagi, obras lagi, pasang lagi dengan janji seperti apa pun hasilnya, ga dirombak lagi. Cuma bagian bahunya ga bisa diiket, jadi diubah pake kancing.

Yah gitu lah cerita duka di balik baju ini. Sukanya, Ankaa suka banget. Saking sukanya, malam ini tu baju ga boleh dilepas. Jadi lah dia tidur masih pake si (maunya) itty bitty ini. Besok gimana cara bujuk Ankaa ganti baju ya?

Saturday, June 20, 2009

Rumah Durian? Mengecewakan

Tadi siang akhirnya kami ke Rumah Durian (RD). My birthday lunch. Dan kecewa banget.

Bibit kekecewaan udah terasa sejak langkah pertama aku ayun melewati pintu masuk. Jadi pintu masuknya ada dua (udah dikonfirm ke pegawai RD). Pintunya susah banget didorong. Dari luar aku lihat para pegawai RD lagi ngeriung di meja deket pintu itu. Kirain lagi meeting or something. Habis mereka ngelihat aku kesulitan mendorong pintu sambil menggendong Ankaa, eh boro-boro bantuin. Cuma nengok trus lanjut ngeriung lagi. Dan ternyata tau ga "meeting" itu apa? Rujakan!!!

Aku masuk sambil kesulitan nahan pintu karena satu tangan gendong Ankaa. Dan tak satu pun pegawai yang menyapa Selamat Datang atau Silakan ato apa lah. Mengangguk dan senyum aja nggak.

Duh udah mulai ngerasa nggak enak. Waktu Fath datang habis parkir motor (kami datang berempat, Eka naik ojek), aku udah mau batalin rencana kendurian ini. Tapi ga deh, masa udah niat makan durian berbulan-bulan harus batal hanya karena sambutan kurang ramah?

Setelah pilih meja (yang mana kami dicuekin karena mereka lagi ngerujak dan ga ada satu pun pegawai di balik counter durian), aku jalan ke arah counter-counter durian. Ngeliat jajaran durian dalam wadah plastik. Lihat sekilas, trus ada pegawai RD yang menyilakan (finally!!!). Dia nunjukin durian di sisi ini harganya 15 ribu sekotak, yang di sini 25 ribu sekotak. Weh, murah amat ya? Perasaan segitu di C4 atau Hero atau Total udah paling nggak tiga kali lipat deh harganya. Hmm...rada benyek berair gitu.

Si pegawai RD bilang, durian utuh masih pada mentah. Oh ya sut kalo gitu, kasih yang udah kebuka. Dan dia ga nawarin alternatif lain selain durian seharga 15 dan 25 ribu itu. Bahkan cemilan berbahan durian pun ga ditawarin. Ya rada heran juga, baru kali ini masuk toko, eh petugasnya pasif banget. Keasikan rujakan kali ya?

Setelah milih, aku pergi ke Niki Sushi di sebelah RD, minta sushi dianter ke RD. Habis itu mulai makan. Mm....duriannya cukup manis, meski ga spesial banget. Yang spesial ya Fath sang pembenci durian bisa ngabisin dua potong!!!

Menjelang usai makan, ada serombongan pembeli datang. Lho kok mereka dibukain durian utuh? Bukannya tadi dibilang masih pada mentah? Kok mereka bisa dapet sementara kami ditawarin aja nggak? Trus kok pegawainya ramah banget ke mereka? Hmm...iya sih dari tampilannya dah keliatan kaya. Datangnya aja pake mobil, sementara kami pake motor.

Waktu Fath bayar, aku segera keluar. Boro-boro bukain pintu, ga satu pun pegawai RD yang bilang terima kasih atau senyum ke aku. Malah waktu aku minta plastik buat bungkus susu UHT Ankaa yang masih utuh, dengan galak disuruh ambil sendiri. Oh damn......

Setelah Fath keluar, ada satu lagi yang nyebelin. Ternyata ada durian yang di wadah plastik (seperti yang kami beli), tapi harganya dua kali lipat dan memang lebih bagus. Fath baru tahu karena kasir nanya ke pegawai RD, durian mana yang kami ambil. Kami sama sekali ga tahu kalo ada durian bermutu lebih bagus. Lha ditawarin yang bagus aja nggak lo.

Apa tampang kami segitu miskinnya sampe dikira ga sanggup bayar durian bagus?

Apa karena kami datang naik motor lantas ga berhak ditawari produk terbaik mereka?

IMHO, namanya orang dagang, mustinya nawarin produk terbaik yang mereka miliki. Perkara pembeli milih produk sesuai selera dan dompet mereka, ya itu urusan pembeli toh?

Kami bayar kok, bukan ngemis minta durian afkiran kaya gitu. Meski datang pake motor atau jalan kaki ngesot sekali pun, kami juga pembeli yang punya hak untuk dipilihkan durian terbaik. Kok yang ditawari durian bagus cuma yang bermobil?

Kami bayar pake uang rupiah resmi keluaran Bank Indonesia yang dicetak Perum Peruri yang diakui sebagai alat pembayaran yang sah. Bukan pakai daun apalagi kulit kentang.

Apa untuk dapat pelayanan bagus seseorang harus datang dengan dandanan glamor dan bermobil mewah?

Sepulang dari sana, rasanya aku pengen nangis. Sedih, kecewa, marah, ngerasa terhina. Fath sang pembenci durian udah bela-belain makan di sana demi merayakan ultahku. Dan kami nggak dapat pelayanan yang baik, entah karena tampang kami yang kurang "kaya" atau apa lah entah. Aku ngerasa ditipu, dibilang durian utuh masih mentah, eh pembeli lain malah ditawarin.

Kapok deh ke RD lagi. Lain kali pengen durian, mending beli di Total atau Hero aja. Emang durian cuma di situ aja?

Eh btw, posting ini kira-kira bakal bikin pemilik RD mem-Prita-kan aku kah?

Thursday, June 18, 2009

Tantangan Fear Factor Untuk Suami

Waktu Ankaa 16 bulan, kami beli kolam renang plastik sebagai hadiah bisa jalan sendiri. Ga taunya, tu kolam susah banget dipompa. Beneran deh, mompa kolam sekali bisa bakar kalori hasil makan sepuluh piring (hiperbola). Berhubung aku yang kebagian mompa, Fath janji makan-makan ultahku di....RUMAH DURIAN!!!

Iyay senaaaang. Rumah Durian itu resto khusus durian yang baru buka. Aku cuma lewat aja di depannya dan udah ngiler ama bau durian yang oh-so-yummy-sekali. Fath tau aku pengen banget, makanya "upah" mompa kolam ya durian itu.

Masalahnya, Fath benci durian.

Jadi buah simalakama kan? Mau membatalkan janji, udah terlanjur sejak kapan tau. Mau nerusin janji, bisa-bisa tampangnya asem seharian.

Fath bukannya ga usaha membatalkan janji tuh. Pertama dia nanya Eka, kali-kali Eka ga suka durian juga. Cari dukungan gitu. Ternyata Eka suka durian. Horeee.....Trus nyoba bujuk aku biar ganti lokasi makan. Mulai steak, pizza, sate, candle light dinner, ampe dituker ama ekstra bujet buat di PBJ ntar, jawabanku tetep TIDAK. Sekali durian, tetap durian. Hidup durian.

Kalah dua lawan satu, Fath mendekati satu-satunya suara yang tersisa. Ankaa. Nih cuplikan bujukan Fath ke Ankaa.

Fath: "Ankaa nggak mau ke Rumah Durian kan?"
Ankaa: (diem)
nYam: "Ankaa, wiken ini kita makan di Rumah Durian ya?"
Ankaa: (mengangguk. Yes!!!)
Fath: "Ankaa nggak suka durian kan?"
Ankaa: (menggeleng. Yes....nggak nggak suka kan artinya suka he he he)
nYam: "Ankaa suka durian?"
Ankaa: (mengangguk. YES!!!!)
Fath: "Ankaa mau pizza? Pasta?"
Ankaa: (menggeleng. Nah looo.....pasta aja ga mempan ha ha ha)

Jadi wiken ini, Fath bakal ngadepin tantangan Fear Factor di Rumah Durian. Tinggal dilihat aja gimana reaksinya. Sekalian ngetes, Ankaa suka durian juga nggak ya?

Maaf ya suamiku sayang, udah ngasih kado pendahuluan, eh masih harus makan durian ha ha ha. Eh btw, di emperan Rumah Durian ada sushi ngemper juga lo. Mau coba?

Tuesday, June 16, 2009

Ikan Ketigabelas

Tahun lalu, kami beli kotak plastik mungil untuk wadah ikan. Benernya ini ide Fath. Janjinya sih dia yang ngurus ikan. Tapi ujung-ujungnya ya siapa yang sempat deh.

Awalnya dua ekor ikan yang agak gede. Trus mati entah karena dimakan kucing(!!!) atau karena udah ajalnya he he he. Beli lagi, mati lagi. Akhirnya beli ikan selusin lima ribu. Di dalamnya termasuk seekor ikan superkecil. Ikan ketigabelas. Saking kecilnya, aku sempat yakin dia bakal mati duluan karena kalah saingan dapet makan. Lha ukurannya aja ga sampe seperempat teman-temannya.

Ternyata aku salah. Ikan itu justru bertahan hidup kala keduabelas rekannya berguguran. Lama juga sih dia sendirian. Dan tanpa kami sadari, ukurannya jadi sebesar almarhum rekan-rekannya.

Atas nama kasihan, kapan itu kami beli ikan gede buat jadi "ortu ikan". Ndilalah pada mati entah kenapa. Ya sut lah, beli lagi yang ukurannya sama, biar jadi teman sepermainan. Tapi si ikan ketigabelas udah keenakan jadi ikan tunggal. Galak banget. Dua temannya itu diuber terus sampe salah satu mati. Dan ga lama, mati juga yang sisanya. Udah deh ikan ketigabelas sendirian lagi.

Wiken lalu, kami beli lima ekor ikan lagi. Seribu dapat lima. Kirain sih lima lawan satu, dia bakal dikeroyok ya. Ternyata tidak. Dalam dua puluh empat jam pertama, udah tiga lawannya gugur dan jadi sesajen untuk kucing liar. Sisa dua dikejar tanpa ampun sampe sekarang. Ankaa sih seneng lihat ikan uber-uberan. Dikiranya lagi main kali ya?

Si ikan kecil yang dulu kukira mati duluan, ternyata setelah gede jadi preman ikan. Apa aku beli ikan cupang aja ya, biar dia dapet lawan seimbang?

Update 18 Juni 2009: dua ekor ikan sisa udah gugur. Yang pertama kemarin pagi, trus yang terakhir pagi ini. Aku curiga kalo malam si ikan ketigabelas jadi makhluk jejadian trus nakutin lawannya sampe stres dan lebih memilih mati. Habis matinya pasti malam hari.

Monday, June 15, 2009

Profesi Baru Ankaa

update 16 juni: sambungan profesi ini ya


Tukang ikan bakar




Babe Lili, bersiaplah menghadapi pesaing barumu. Baronang Bakar, anyone?

Juragan jagung

Jagung manis, yang ngupas lebih manis ^_^

Montir mobil (mainan)

Hmm....kayanya remnya ini yang masalah


Test drive

Guru (atau dosen ya? kok nerangin Java?)


Jadi bentuknya begini lalu....


Ada yang belum dimengerti?

Model (khusus baju bikinan Ummi)


Kata Abi sih ini piama, kata Ummi semi-kimono. Tapi kok jadi kaya baju orang Pakistan ya?


Roknya kegedean nih, jaitannya teteup berantakan huhuhuhu......

Nah jadi Ankaa cocoknya jadi apa nih?

Wednesday, June 10, 2009

BB lagi BB lagi

...di ketinggian entah berapa ribu kaki

Penumpang sebelah: "itu anaknya ga kurang tuh beratnya?"
Jadi pengen panggil pramugari minta parasut buat si penumpang itu. Grrrrrr

Lagi terima tamu
Tamu: "Ibunya kurus sih, makanya anaknya ikut kurus."
Oh jadi salah gw nih nurunin gen kurus?

Masih nerima tamu, tapi tamunya lain lagi
Tamu: "Anaknya ga mau makan ya? Kasih vitamin aja"
Padahal ya, saat itu Ankaa lagi makan dengan lahap. Lha kalo kaya gitu dibilang susah makan, yang bener-bener GTM dikasih saran apa ya?

Waktu di Malang, aku dikasih lihat foto Mama waktu seumur Ankaa. Persis banget. Ya kecilnya, ya imutnya, ya ekspresinya. Ankaa tuh kaya gabungan semua orang di keluarga kami. Dan dari empat eyangnya, yang punya gen badan mayan gede tuh cuma Papa. Ayahku kurus tinggi kaya tiang listrik. Ummiku juga kecil mungil. Tiga lawan satu. Aku dan Fath juga ya segini-gini aja. Trus mau ngarepin anak sayah segede T-Rex?

Kalo lagi dikomentarin, aku jawab simpel aja: yang penting sehat.

Tuesday, June 09, 2009

Manooo

TV: "Presiden SBY menyatakan telah berbicara dengan PM Malaysia mengenai"
Nyam: "Manohara?"
TV: "...Ambalat"
Nyam: "Oh kalo gitu ga usah ganti channel"


Coba ya kalo masalah penyiksaan TKI juga diperlakukan sama kaya si Mano samwan ini. Tentunya devisa dari TKI lebih banyak ketimbang duit mahar si Mano kan?

*sudah sampe tahap mluko-mluko denger kata Mano....*

Wednesday, June 03, 2009

Mendadak Pulkam

Dua minggu lalu, hari Jum'at pagi, Fath dapet telpon. Mama stroke. Tensi 210/110. Langsung telpon Papa, dan bener deh. Mama masuk RS lagi, padahal baru juga keluar RS karena tipus. Mama stroke mendadak, separo badan bagian kanan mati rasa. Ga bisa gerak, ga bisa ngerasa apa-apa. Saat itu juga keputusan diambil: pulkam.

Alhamdulillah dapat tiket pesawat langsung ke Malang. Packing seadanya, bawa ini itu sekedarnya. Yang penting buat Ankaa cukup. Naik Sriwijaya siang, eh ga bisa langsung landing di ABD karena hujan deras dan jarak pandang terbatas. Haduh mana baru tragedi Hercules kan? Deg-deg banget. Pesawat sementara transit di Juanda. Alhamdulillah pas Maghrib udah di Malang. Legaaa........

Sampe Malang, kondisi Mama sudah membaik. Kayanya sih saking kangennya sama Ankaa. Habis Mama kan rencana mau nengok Ankaa pas long wiken bulan lalu, eh ternyata harus bed rest karena tipus.

Lha waktu Mama dikasih tau kalo Ankaa mau datang, tensi langsung turun jadi 170. Begitu ngeliat batang hidung Ankaa, jadi 150. Dan selama Ankaa tinggal di rumah Fath (nungguin Eyang nih ceritanya), tekanan darah Mama ga jauh dari 130/70. Kalo kata Papa, mukjizat tuh Mama bisa pulih nyaris tanpa efek samping.

Tiga hari tinggal sama Ankaa, Mama udah bisa jalan sendiri meski belum jauh. Trus udah belajar nulis lagi meski masih cakar ayam dan banyak mispelling. Badannya udah ga kaku lagi.

That's why Mama keberatan banget kami balik ke Jakarta. Tapi mau gimana lagi, kalo ga balik, siapa dong yang ngurus anak Mama alias Fath?

Herannya, selama di Malang, sifat malu-malu kucing Ankaa berkurang lo. Kayanya dia menikmati banget suasana baru. Gimana ga seneng, lha diajak berenang, naik dokar, jalan-jalan di sawah, sampe nguber ayam dan mentog. Pipinya juga tambah gembil gara-gara kesenengan makan bakso.

Aku sih senengnya karena segala-gala murah. Brokoli segede gaban, cuma dua ribu rupiah saja. Seperempat harga di Jakarta bo. Jadi pengen punya pintu ke mana saja T_T

Hari ini di Jakarta, eh Tangerang Selatan ding, panas-lembab-gerah. Huaaa.....pengen pulkam lagiiii....