Friday, August 28, 2009

Yang teroris tuh sapa?

Nonton berita kemarin siang bikin gregetan. Saking gregetannya, sampe sekarang aku lupa TV mana yang nyiarin. Cuma inget potongan beritanya. Cuma yakin 75% kalo itu disiarin ama tv pemilu he he he.

Di pesantren Abu Jibril, diajarkan latihan laskar, namun pihak pesantren membantah bahwa itu pelatihan teroris.

Abis itu, diwawancawa lah salah sati santri, katanya latihannya itu ya gerak badan sama baris berbaris.

Sumpah abis itu aku ngakak. Itu reporternya terlalu mendramatisir deh. Emang kenapa gitu kalo di pesantren diajarkan baris berbaris dan bela diri? FYI yah pak reporter, in case panjenengan belum tau, itu TNI juga diajarin bela diri dan pake senjata loh, tapi ga lantas berarti mereka dilatih jadi teroris kan? Dan itu Paskibraka, mereka dilatih baris berbaris juga loh. Trus gimana dengan ekskul bela diri atau Paskibra di sekolah-sekolah? Apa lantas itu berarti sekolah mengajarkan latihan terorisme?

Apa pesantren ga boleh mengajarkan sesuatu di luar ilmu agama? Misalnya di situ diajarkan tentang cara reparasi alat elektronik, biar para santri kelak bisa buka usaha sendiri, apa mau diberitain kalo mereka latihan ngerakit bom?

Atau pak reporter sengaja mem-blow up berita karena kebetulan latihan PBB nya itu di pesantren?

Warga menyatakan pesantren tertutup dari warga sekitar, bahkan yang belajar di sana kebanyakan berasal dari luar daerah.

Nah lelucon macam apa pula ini? Di mana-mana pesantren kaya gitu kali pak. Lha kalo dibiarin keluyuran sak enak udele dhewe, gimana pertanggungjawaban pesantren ke keluarga santri? Namanya juga ketitipan anak, ya dijaga lah.

Dan kalo rumahnya di sekitar situ, biasanya belajar ngaji di situ cuma ga nginep. FYI, anak tetanggaku ada yang di boarding school. Statusnya negeri, terbaik tingkat nasional kalo ga salah. Siswanya mau ke mall aja kudu disertai pembimbing dan harus punya tujuan jelas, ga sekedar ngukur mall aja. Padahal asramanya berhadapan sama mall. Tapi apa lantas itu berarti mereka ga membaur? Dan si anak terpisah seribu km dari sang ibu lho, bukan dari warga sekitar he he he.

Oia, ngomong-ngomong soal rencana polisi melakukan sertifikasi juru dakwah, ini ada usulan iseng buat the next rencana kebacut bin paranoid polisi yah.

Juru dakwah tuh istilahnya dai bukan? Gimana kalo pak mantan kapolri disertifikasi duluan? Nama beliau Dai loh. Maap lo pak Dai, ini saking saya gregetan sama mantan institusi panjenengan. Jangan di-sue ya Pak :D

Baru sekarang aku tahu, mengajarkan hal yang baik ternyata harus ada sertifikasinya hihihi. Hmmm, apa habis ini ustadzah pengajianku kudu ngurus sertifikasi yah? Kalo ga, ntar pengajian kami dibilang ilegal ha ha ha.

Dua pekan lalu, bu RT cerita kalo jam sepuluh malam, rumahnya didatangi polisi untuk minta data penghuni rumah kontrakan. Ya ga masalah sih, tapi kok harus jam sepuluh malam gitu? Emang siang hari ga bisa apa? Serem tau jam segitu didatengin polisi.

Islam disamain ama terorisme. Tapi Malaysia yang udah jelas nyolong ini itu, menghajar TKI sekian banyak, menghina bangsa, plus cuek aja waktu warganya ngebom Indonesia seenaknya, kok ga dikatain teroris?

Sunday, August 23, 2009

Ramadhan Bersama Ankaa

Ramadhan tahun lalu, aku cuma puasa sekitar seminggu. Ga kuat abis menyusui Ankaa.

Ramadhan tahun ini, harus bisa, meski Ankaa belum mau disapih. Yah jadi dobel makan gpp lah, excuse for being gembul he he he.

Trus aku dah niat mau ajak Ankaa rutin ke masjid untuk shalat jamaah sepanjang Ramadhan ini. Ga sampe tarawih, karena kasihan Ankaa. Lha Isya' aja sebenernya udah masuk di jam tidurnya Ankaa. FYI, ini bocah biasa tidur dari jam 19.30 an sampe jam enam pagi. Kasihan kan kalo tau-tau diajak tidur dua jam lebih lambat karena ngikut emaknya Tarawih? Toh aku bisa Tarawih di rumah.

Hari pertama, Ankaa masih malu-malu. Biasa, pengamatan dulu. Habis selama ini kalo ke masjid, dia kan selalu kebagian jadi penonton. Ga pernah masuk sampe ikut shalat. Di tengah pengamatan, tetep ada yang komentar: anaknya kurus ya, ga doyan makan ya? Emh, untung di masjid yah. Ini tangan udah gatel mau jejelin sajadah :D

Pas shalat, alhamdulillah Ankaa anteng. Banget. Ya aku ngeliatin dong, lha wong dia persis di depanku. *rada ga khusyu' juga sih jadinya he he he*

Rakaat pertama, masih pengamatan. Trus mulai bersedekap. Sempat benerin tangannya sendiri yang ketuker (kiri di atas gituh). Mungkin karena Ankaa ngerasa sang imam terlalu lama berdiri, ya wes dia sujud duluan he he he

Rakaat kedua, gitu juga.

Rakaat ketiga, mulai bosen, trus ambil selebaran jadwal imsak dan dibaca dengan gaya Bung Karno baca teks proklamasi.

Rakaat keempat, ikut shalat lagi. Dan mungkin karena Ankaa ga denger suara sang imam, dia berinisiatif gantiin dengan baca entah surat apa lah itu. Kenceng pula suaranya, at least for me :D Dan puncaknya, Ankaa hampir terjungkal karena nyoba ruku' dengan gaya orang mau headstand.

Alhamdulillah untuk ukuran bocah 22 bulan, Ankaa lumayan kooperatif di masjid. Ga lari-larian atau teriak-teriak, ga sedikit-sedikit panggil Ummi waktu aku lagi shalat, ga nangis, dan bisa cari kegiatan yang tidak mengganggu jamaah lain waktu dia lagi bosen shalat. Sebagai ganti selebaran, aku bawain buku.

Oia, ibu-ibu yang bilang Ankaa kurus tuh, kelar shalat bilang gini: wah pinter ya ga nangis, anak lain pada berisik tuh.

Size doesn't matter, Bu he he he

Tuesday, August 11, 2009

Neng Ankaa

Lagi belanja. Tuh lihat, trolinya dah penuh. Tapi itu gaya bawa tas ala ibu-ibu, sapa yang ngajarin ya?



Duitnya cukup, Neng?



Pulang belanja, bikin pola baju. jangan mau kalah sama Ummi ya....



Fhew, lantai kotor. Hayo Neng. disapu sampe bersih ya. Jangan lupa pojokannya juga



Kelar nyapu, beresin setrikaan yah. Ntar ga ada baju ganti lho



Itu cabe jangan lupa disiramin....
(baju basah? ya ganti lagi, resiko ngajak anak nyiram halaman toh?)



Yang udah merah dipetikin ya.



Kalo udah, baru deh perawatan diri. Scrubbing, komplit ama minyak zaitunnya juga hihihi




*waktu pengambilan foto tidak teratur, sekenanya. dan moga-moga KPAI ga menindak aku dengan tuduhan child abuse ^_^*