Wednesday, December 29, 2010

Ankaa dan Pohon Natal

Sore kemarin, kami ke dokter Iskandar, spesialis mata. Ceritanya mata Fath iritasi gara-gara kena asap rokok waktu nonton semifinal Piala AFF di Senayan. Pas kena asap rokok, cari-cari obat tetes mata (selalu bawa karena waktu itu pake softlens), eh ga nemu. Udah deh merah dan perih.

Alhamdulillah iritasi biasa. Dikasih resep, trus ke Apotek Bendi di Tanah Kusir. Tempat praktek pak dokternya ya di belakang apotek ini.

Waktu masuk apotek, ada pohon natal. Ankaa ngeliatin terus. Ini emang kali pertama dia ngelihat pohon natal. Ya sud, daripada anak penasaran, yuk kita lihat yuk.

Mulai deh banjir pertanyaan tanpa henti tentang pohon natal ini. Dan ya, saya jawab apa adanya dengan pengetahuan saya yang sangat terbatas tentang agama Kristen dan Natal dan pohon natal.

Ini sekilas tanya jawab aku dan Ankaa seputar pohon natal. Mohon maaf pada pemeluk agama Kristen kalau jawaban saya ada yang salah. Well, I'm not a Christian...so please forgive me:D

Apa ini? Ini pohon cemara.

Kok warna warni? Karena ini pohon natal.

Kenapa ada pohon natal? Jadi di dunia ada agama Kristen. Mereka punya hari raya namanya Natal, seperti Ankaa punya Idul Fitri dan Idul Adha. Nah di luar negeri, ada tradisi memasang pohon cemara dan dihias sebagus mungkin saat Natal. Lalu tradisi itu terbawa ke Indonesia.

Ini apa (sambil pegang kapas)? Ini kapas.

Kenapa dipasang kapas? Karena di luar negeri, Natal itu waktu musim dingin, banyak salju. Kayak yang tadi Ankaa lihat gambarnya di koran (headline Kompas hari itu kan salju di Amerika bukan?). Nah karena di sini nggak ada salju, ya dipake kapas. Pura-puranya ini salju.

Kok pakai lampu? Pohon natal itu dihias sebagus mungkin. Salahsatunya ya pakai lampu ini.

Ini apa (pegang bunga cemara...atau buah?)? Itu bunga cemara. Kan ini pohon cemara. Kapan-kapan kita jalan-jalan lihat pohon cemara yuk....

Ini apa (pegang kotak kado kecil yang digantung)? Ini kado.

Kok kado? Jadi biasanya, di bawah pohon natal ditaruh kado biar semua orang senang. Kaya Ankaa, kalo dapat kado, senang kan?

Itu apa (menunjuk salib di puncak pohon yang dihias lampu kelap kelip)? Itu salib.

Salib itu apa? Salib itu lambangnya agama Kristen (sumpah saya sendiri ga yakin dengan definisi ini...maaf..).

Kok bentuknya gitu? Jadi ceritanya, Yesus (di sini Ankaa menyela: Yesus itu apa?), tuhannya orang Kristen, itu dulu disalib. Di sini kepala, ini tangan diikat, ini kaki diikat di sini. Nah buat mengenang itu, dipakailah salib.

Kalau itu apa (menunjuk bintang di bawah salib)? Itu bintang.

Kok ada bintang? Jadi katanya waktu Yesus lahir, ada bintang yang terang sekali.

Ooh.....*nah setelah keluar Ooh itu tanda Ankaa udah puas*

Setelah itu kami bermain "hitung kapasnya", "hitung lampunya", "hitung bunga cemaranya" sampai resep selesai dikerjakan bu apoteker.

Aku ga ngajarin Ankaa tentang agama Kristen. Yang aku tahu, dia sedang dalam masa-masa belajar dan berpikir kritis. Apa yang dia lihat, itu yang dia tanyakan. Kebetulan aja kali ini pohon natal.

Coba kalo kemarin begitu Ankaa nanya tentang pohon natal, aku langsung bilang nggak boleh atau bilang itu agama lain atau apa lah. U know laaa....Bisa jadi rasa ingin tahunya padam atau malah menjadi-jadi. Kalau kemungkinan kedua yang timbul, dan dia mencari tahu dari sumber lain yang bisa jadi aku ga prefer, apa ga berabe? Mending emaknya yang kasih tau, dengan pengetahuan yang sangat terbatas ini. Toh dia bukannya mau convert atau apa *naudzubillahimindzaalik*. Sekedar rasa ingin tahu seorang bocah.

Suatu saat, Ankaa pasti punya teman yang beda agama, suku, bahkan kewarganegaraan. Dia harus bisa menerima perbedaan itu dengan baik dan tetap menjadi dirinya sendiri. Aku cuma berharap, obrolan kami kemarin adalah awal yang baik untuk belajar tentang perbedaan.

Tapi mungkin kemarin kami jadi pemandangan aneh. Seorang ibu berjilbab dan balita yang juga jilbaban asyik bermain di sekitar pohon natal. Untung ga ada Sinterklas :D

Friday, December 24, 2010

My Brother's Wedding [2]

Ada yang kelupaan waktu akad nikah di Bandung itu. Jadi waktu acara sungkeman kedua mempelai pada ortu, kok tau-tau Fath keluar masjid ama Ankaa. Pas balik lagi, matanya dah merah berkaca-kaca gitu. Husnudzon dong kita, Fath begitu sayang pada Haikal, yang mana saudara ipar. Ternyata apa coba penyebab dia mewek sodara?
Aku bayangin waktu Ankaa sungkeman pas nikah
Hellooo.....masih berapa tahun lagi ituu??? Mending bayangin hari pertama Ankaa sekolah aja kalee, lebih realistis :D Yah begini deh kalo punya suami terlalu attached ke anaknya.

Fath nyampe Malang H-1, ga dapat cuti soale. Mendadak ada kebijakan, yang boleh cuti hanya yang merayakan Natal. Ya berhubung kami ga merayakan, ya ga cuti deh. Ndilalah pas Fath datang, Ankaa demam tinggi. Sampe hampir 40 derajat. Kayanya kecapean perjalanan darat itu ditambah entah apa lagi.

Jadi pas acara ngunduh mantu, aku udah pake kebaya, dirias segala macam, ya menyambut tamu sambil nggendong anak. Trus mendekam di kamar memastikan demamnya ga makin naik. Siapa pun yang menciptakan korset pasti ga pernah memperhitungkan bahwa suatu hari, akan ada ibu-ibu yang harus mengurus anak sakit sambil berkorset. Lagian, kenapa aku masih harus dikorset seeeh??? Katanya dah kurus, kok masih dikorset??? Dan meski demam, sempat-sempatnya ni bocah ngomentari dandananku:
Muka Ummi kok merah?
Yes my dear, it's called blush on....

Alhamdulillah acara ngunduh mantu sukses juga. Kelar acara, gunungan kerjaan susulan pun harus dihadapi dengan gagah berani. Demam Ankaa pun langsung turun. Tapi aku suruh dia tidur bareng ama Fath, yang udah ga tidur semalaman bantu-bantu. Dan kelar urusan beres-beres, Fath pun balik ke Bintaro.

Satu pertanyaan yang tersisa, kenapa sih perias itu demen banget cukur alis? Waktu acara di Bandung, aku dah wanti-wanti alisku jangan dicukur. Tetep aja dicukur, alasannya dirapiin dikit. Eh pas di Malang, dicukur lagi. Pas pake make up lengkap sih kelihatan baik-baik saja. Lha saiya kan sehari-hari ga dandan, jadi aneh banget. Ankaa aja sampe komentar:
Alis Ummi lucu
Sigh......

Tuesday, December 21, 2010

My Brother's Wedding [1]

Jadi ceritanya bulan November itu adikku yang paling ganteng (laki sendiri soale) MENIKAH!! Dan berhubung pujaan hatinya tinggal di Bandung, urusannya jadi dobel ribet ketimbang waktu aku dulu merit. Lah dulu jarak rumahku ama rumah Fath cukup 15 menit naik mobil, sekarang boro-boro. Lima belas jam juga belum tentu nyampe bo. Tapi enaknya, jadi bisa ke Bandung lagi!!! Dah kangen gitu ceritanya. Dan alhamdulillah adikku dapat pasangan yang baik *hai Dewi*

Biar praktis, urusan seserahan dikirim ke rumah. Daripada ribet ngirim ke Malang, trus bawa balik ke Bandung, kan mending di sini aja, rite? Mulai deh pagi-pagi ke Cikini (sendirian, Ankaa ikut Fath jalan-jalan ngemol berdua), ngatur tataletak barang (yang mana baru digarap H-4 :p), order cake ke Mbak Fera *hai Mbak* dan tanya info sewa mobil. Ndilalah rental mobil mintanya mahal bener yak. Cuma nganter ke Bandung sehari aja paling murah minta 800 rebu :( Akhirnya setelah ngatur bawaan, diputuskan lah naik travel Xtrans. Lumayan, saving separonya :D

Pas ke Bandung, terhadang macet dan hujan. Cuma bekal kue dari pasar kue BTC dan jelas itu ga cukup buat Ankaa. Nyampe Bandung telat dari perkiraan, sampe reschedule jam pengambilan kue di Mbak Fera. Waktu cari makan buat Ankaa juga ngebut tuh. Nyari rumah makan di sekitar mess CPP kok yang ada cuma warung padang? Akhirnya pas nglewatin apa tuh ya, mal baru buka deh, langsung suruh taksi puter balik dan...jderr....antrian kendaraan masuk mal panjang banget. Langsung deh aku turun taksi dan sprint ke mal, nyari foodcourt, order, dan masuk taksi lagi. All in less than 20 minutes.

Janjian ngambil kue di kampus STT Telkom, eh ITT ding skarang. Sekalian cuci mata dah lama ga ke kampus. Kaget juga karena dah berubah banyak. Fath geleng-geleng waktu aku bilang dulu pernah naik tower. Kurang kerjaan katanya :D Yah Sayang, itu kan masa-masa aku percaya diriku superman :p

Rombongan CPP dari Malang terlambat. Biasa, macet Pantura. Meski capek, alhamdulillah acara akad dan resepsi keesokan harinya lancar. Sekali samber, sah :D Kelar resepsi, aku ikut keluarga ke Malang, Fath balik ke Bintaro. Ntar Fath nyusul waktu acara download ngunduh mantu tanggal 20.

Pengalaman pertama bawa Ankaa ke Malang via Pantura ternyata capek ya. Meski pake mobil gede dan berhenti tiap beberapa jam, tetep aja ga nyaman buat batita. Udah gitu, ni bocah kan biasanya tidur di kasur gede dan masih bisa jatuh. Selama di mobil kan tidurnya ga enak. Capeknya triple :(

Sebelum ke Malang, mampir ke Lamongan dulu buat nganter Pak Li dan beli ikan dong :D Nyampe Malang, lanjut lagi urusan resepsi. Ntar ceritanya disambung yah. Nyonya rumahnya kudu setrika dulu *dua keranjang hiks hiks hiks*

Ciao

Friday, December 17, 2010

Back To Bintaro

Hari terakhir di Malang neh. Antara sedih ama seneng. Sedih kudu ninggalin keluarga, trus Ankaa juga dah mulai kerasan sekolah-sekolahan (yes, ikut sekolah. Ntar diposting sendiri deh). Tapi juga seneng karena bakal kumpul lagi bertiga. Sebulan bo' ga ketemu suami. Ya sambil sedikit serem ngebayangin rumah berantakan. Moga-moga Fath cukup punya tenaga buat beres-beres.

Koper udah dikemas and yes, ga bisa ditutup!!! Ga tau deh apa yang kudu dikeluarin lagi. Baju-baju jelas harus dibawa. Dapet lungsuran kebaya Ummi-ku, baru dipake sekali. Kekecilan :p Disuruh bawa DCC sisa bikin coklat suvenir. Lha masih ada 5 kilo jendral! Bawa 2 kg aja deh, tau dah ntar mau dijadiin apa. Brownies kali ampe eneg he he he.... Dan tak lupa kopi bubuk titipan Fath. Dari orang yang dulu non-coffee person, sekarang jadi orang yang migren kalo sehari ga ngopi. Kopi Sidomukti satu kilo, dikemas dalam empat bungkus @250 gram.

Bakso dah dateng, ntar dibungkus rapet trus masuk kardus. So far Ankaa dah ngabisin kurleb 6 butir. Tagihan belakangan ya Nak :D Bumbu pecel dan rujak manis juga udah beres. Alpukat dah dipetik. Alpukatnya jumbo loh, ga kaya alpukat yang oh-so-small kaya di Total atau Hero :D Ini satunya aja bisa sekilo.

Jadi ya saya mau packing lagi ya, dan doain ga overweight yah. Koper itu udah 22 kg. Untung Ankaa beli seat sendiri, jadi total bagasi bisa 40 kg. Pas mudik Agustus lalu, overweight 9 kg (total jadi 69 kg bawaan ha ha ha). Bukti kasih sayang ortu pada anak cucu :D

Sabtu besok nyampe dan langsung kondangan. Moga-moga ga hujan :P

Wednesday, November 10, 2010

To Do List

Jadi hari ini saya harus transfer buat bayar order cake.

Trus melanjutkan menghias seserahan (yes, saya emang suka menunda pekerjaan, dan baru sadar bahwa tiga hari lagi seserahan itu diserahkan)

Trus manggil tukang pijit, ini bahu sakit bener yak.

Trus bikin check list barang-barang yang mau dibawa (saya nggak bisa packing tanpa sebelumnya bikin check list, minimal sehari sebelumnya. Kecuali untuk bepergian mendadak, yang mana selalu aja ada yang ketinggalan)

Trus nyelesein setrikaan yang belum abis juga

Tapi sebelum itu, saya harus nyuci, nyapu, ngepel, bikin sayur buat Ankaa, mandiin Ankaa dan matiin laptop ini dulu.

Kok jadi pengen punya pembalik-waktu kaya punya Hermione ya?

Friday, October 29, 2010

Cerita-Cerita

Udah lama ga posting, Cerita banyak yaaa....

Awal-awal ga ada Eka, bener-bener dah rasanya badan habis. Main sama Ankaa juga ga fun lagi. Sampe kapan itu dia protes karena ga pernah main lagi. Akhirnya setelah beberapa waktu, nemu lah cara praktis biar kerjaan cepet kelar.

1. Waktu masak, sekalian keluarin sepeda dan mainan masak-masakan Ankaa. Jadi ya dia main, aku masak. Meski rada capek ni mulut karena ngeladenin ocehan si nduk, at least dia ga lagi bilang: Ummi masaknya lama :D

2. Beli bawang merah yang udah dikupas, jagung manis untuk sayur yang udah dipotong-potong. Lumayan mempersingkat waktu. Toh harga bawang merahnya cuma jadi lebih malah seribu perak. Worth it dibanding pedesnya mata dan waktu yang terbuang untuk ngupas :D

3. Sebelum tidur, pastikan udah ada air di mesin cuci. Jadi pas bangun pagi, tinggal kasih sabun dan puter deh. Ga perlu ngisi air lagi. Yang jelas, apa yang bisa beres tanpa campur tangan manusia, itu dulu yang dikebut. I.e. masak nasi, biarkan rice cooker yang berusaha:D

4. Bikin rencana menu (ini mah udah dari dulu:D) trus sms tukang sayur langganan pesenan kita. Jadi besoknya tinggal ngambil, ga buang waktu bingung beli apa gitu :D

5. One of my best buy ever: slow cooker. Mau bikin kaldu, rawon, soto, atau opor, tinggal cemplung, nyalain, tutup. Emang sih agak lama, buat kaldu aja bisa sejam lebih, tapi bisa sambil ditinggal setrika atau ngapain gitu dan yang penting, mak nyusss....ga kuatir gosong lagi *curcol*

6. Sekalian latihan memberi tanggungjawab, sekarang Ankaa harus membereskan mainan dan bukunya sendiri. Minimal selesai main atau baca, harus dibalikin ke kontainer. Ya iya sih, kadang tempatnya masih acak adul, tapi udah ga berceceran lagi. Ga ada lagi cerita dikit-dikit nanya buat nyari di mana si ikan, di mana mainan masak-masakan blablabla. Ga ada lagi nangis karena mainan hilang karena tercecer. Prestasi terbaiknya sejauh ini adalah bisa beresin Play Doh dengan rapi. Senang plus bangga :D

7. Sambungan dari nomer satu, tuan putri kecil sekarang punya hobi baru: menata tempat tidur. Dan rapi loh. Trus kalo aku abis setrika, Ankaa yang kebagian masukin baju-bajunya sendiri ke lemari. Ya masih harus dikasih tahu baju main sebelah sini, celana panjang di situ. Untuk ukuran anak tiga tahun, hasil penataannya lumayan rapi juga. Dan kalo habis mandi atau buang air, dia udah bisa pake baju sendiri. Paling cuma perlu dirapihin dikit. Yang dia belum bisa tuh nyisir rambut, masih suka berantakan :D

Dan akhirnya......setelah sekian lama, BISA MENJAHIT LAGI!!! Senangnyaaah.....Itu juga gara-gara Ankaa minta dibikinin celana panjang baru. Yang lama udah pada kependekan. Alhamdulillah dapat dua celana. Kapan lagi ya? Kayanya perlu beliin Ankaa beberapa alat menjahit, yang nggak bahaya tentu. Daripada rebutan rader atau penggaris atau meteran?

Trus belakangan kerjaan kantor Fath bener-bener dah. Sampe keliatan tuwir banget hihihi. Yang kasihan ya Ankaa. Sekarang waktu ketemu Abi cuma malam hari. Mungkin karena itu juga belakangan dia bangun superpagi: jam empat subuh. Mungkin biar bisa melepas Fath berangkat kerja. Dan kalau dulu pertanyaannya: "Hari ini Abi pulang cepet?" sekarang udah ganti jadi: "Hari ini Abi pulang telat?". Yah maaf ya Nak, resiko kerjaan Abi. Mungkin udah waktunya aku ajak Ankaa ke kantor Fath lagi. Coz sejak diajak ke kantor Fath usai Idul Fitri lalu, dia ga begitu rewel lagi soal Fath yang pulang telat. Udah tau kali ya kalo tiap hari Abi tuh pergi kerja, bukan jalan-jalan.

And last but not least, turut berduka cita bagi para korban musibah meletusnya Merapi dan tsunami Mentawai. Semoga diberi ketabahan dan kekuatan untuk tetap menjalani hidup.

Dan tolong itu ya mahasiswa, lagi banyak bencana malah demo nutup jalan segala. Kalo emang ada waktu luang dan tenaga lebih, mbok ya itu yang suka demo koar-koar demi Indonesia, pergi sono gih bantu para korban. *lagi miris lihat berita bencana yang diselingi berita demo mahasiswa dan tawuran pelajar.....*

Saturday, October 02, 2010

Tiga Tanda Kebanyakan Delivery

1. Anak main jual-beli tahu dan ayam dan mengakhiri pesanannya dengan kalimat
Nanti dianter ya Bu, saya tunggu

2. Ngambil hape mainan, pura-pura memesan Aqua Galon, dan bisa menyebutkan alamat rumah dengan tepat lengkap dengan nomer hape yang bisa dihubungi

3. Saat nggak bisa masak karena hujan badai (yes, our kitchen is in the backyard), mengambil brosur delivery Bakmi Vilani, dan bertanya mau mi ayam jamur atau nasi goreng spesial, dijawab dengan
Pizza
Ada yang mau nambahin?

Lima Ribu

Bulan September lalu, rice cooker kami rusak. Well, bukan karena rusak tapi karena panci teflonnya baret parah banget. Ga tau kenapa pas ditinggal bisa ngelotok gitu lapisan teflonnya. Nah waktu nyari teflonnya aja, halah mahal bener. Udah gitu merk teflonnya beda. Daripada dah bayar mahal malah ga cocok, ya wes lah beli baru. Sebelum beli, udah memastikan bahwa di toko itu ada teflon dengan merk yang sama.

Rice cooker lama? Diloakin. Cuma laku 25 rebu sajah. Nah waktu itu, si tukang barang bekas cuma punya 20 rebu. Janjinya dia mau kasih kekurangan 5 rebunya kalo lewat lagi.

Sampe Idul Fitri, orangnya ga datang juga. Udah lupa juga sih, sampe minggu lalu waktu lagi ngepel teras depan, eh disamperin sama si bapak barang bekas itu. Dia menyerahkan kekurangan lima ribu rupiah sambil minta maaf karena tertunda sekian lama.

Honestly, aku udah ga ngitung tu duit lima rebu. Udah ikhlas lah kalo pun seandainya si bapak lupa. Dan kejujuran dia menyerahkan kekurangan uang itu bikin aku tertampar. Coba ya, kan sering tuh duit yang mustinya buat beli sayur, eh kepakenya buat beli DVD film *ngaku* Yah meski kata suami ga pa pa, tapi kan tetep aja judulnya pemakaian di luar anggaran :D

Dan lagi, lima rebu buat aku ga dapat tuh satu DVD. Sementara buat si bapak, well, berapa kilo koran bekas tuh?

Makasih ya Pak atas pelajaran kejujurannya.

Sunday, September 19, 2010

Finally.....

....bisa ngeblog.

Udah sebulan balik ke Jakarta, dan inilah kali kedua pegang laptop. Literally. Kali pertama, waktu beresin laptop yang habis dipakai Fath. Sedih banget ya?

Sekian ratus foto selama di Malang pun belum lagi ditransfer. Bener-bener belum sempat. Sekarang jadi single fighter, since Eka will not return, for good. Waktu baru nyampe, haduh ini rumah ditinggal sebulan kaya kandang. Debu di mana-mana, rumput tumbuh tinggi menjulang, dan yang paling parah: TIKUS!!! Si cecurut sialan itu!!! Udah gitu, bisa-bisanya ada yang masuk rumah :(

Masalahnya, aku dan Fath sama-sama takut tikus. Tapi tingkat ketakutan Fath lebih tinggi dibanding aku. Ibarat kata, kalo ada bangkai tikus di jalan, Fath lebih memilih muter balik :D Nah hari pertama balik tuh, waktu tahu ada tikus dalam rumah, haduh kami jejeritan macam anggota DPR anak TK. Fath langsung keluar beli semua lem tikus cap Gajah yang bisa dia temukan. Dan begitu dipasang, ga ada satu pun tikus yang kena. Aaaarrrggghhh......

Besoknya, aku panggil tukang becak langganan buat beresin halaman. Ga sanggup rasanya puasa sambil beresin halaman, rumah, cucian, dan nemenin bocah kecilku main. Malamnya, pasang lem tikus, dan begitu ada yang kena, somehow aku berani mukulin tu tikus siyalan sampe, well, the word "sekarat" fits in here. Dan korban-korban berikutnya pun berjatuha. Total malam itu kena 15 tikus, semua mati dengan kondisi mengenaskan habis kena hantaman gagang sapu sang nyonya rumah, termasuk dua yang sembunyi di bawah lemari. Sapunya nggak dipake lagi kok, dikhususkan jadi penghantam tikus :D

Jadi ya beginilah saya sekarang. Bangun pagi buta biar bisa sekedar nonton DVD atau browsing. Mengatur gimana caranya supaya semua cucian-piring kotor-lantai kotor-masakan beres sebelum tuan putri bangun. Dan karena kebiasaan pas Ramadhan, tanpa alarm tetap mata ini nyalang jam tiga pagi. Malah kapan itu jam dua pagi dah melek.

Ya itu dulu. Sekarang udah jam lima pagi. Mau rendam cucian, masak nasi, nyuci piring, ini itu. Alhamdulillah semua setrikaan udah diberesin Fath. Dan ya itu suara Ankaa bangun....

Bye

Tuesday, August 03, 2010

Mumpung Ankaa Tidur

.....emaknya blogging bentar.

Adem banget di Malang. Herannya, Ankaa kekeuh ga mau pake selimut. Malah udah beberapa hari ini maunya mandi air dingin. Padahal itu air ya, dingin banget kaya air es. Eh dia malah bilang seger. Ya wes lah.

Alhamdulillah selama di sini semua lancar. Di pesawat heboh bener ni anak naikin-nurunin meja dan lihat awan. Ankaa juga cepet akrab sama Eyang Mama-Papa dan Uti-Kakung. Trus dia puas lari-larian di dalam rumah, secara rumahnya gede gitu. Kalo di Bintaro, baru masuk pintu depan, eh udah pintu belakang :D

Yang paling ajaib, ni bocah demennya di kandang ayam. Sampe-sampe kemarin mogok mandi karena mau bantuin Uti bersihin kandang. Jadi lah mandinya molor sampe jam lima. Wajib pake air anget, udah deket maghrib gitu.

Ritual pagi udah terbentuk. Bangun pagi, main sebentar atau jalan-jalan sambil beli sayur plus lihat sapi ato itik. Trus sarapan, lalu kasih makan ayam, trus masukin ayam ke kandang. Abis itu bantu nyuci baju sekalian mandi. Udah deh. Tadi pagi bonus nyuci mobil Kakung :D

Berhubung cucu tunggal, Ankaa dapet izin khusus mengeluarkan ayam anytime. Coba aja Uti ato tantenya yang keluarin, pasti ga boleh :D Masih ditambah lagi jagung jatah pakan burung tekukur diabisin Ankaa buat pakan ayam.

Fath masih di Jakarta, Insyaallah Jum'at sore nyampe. Sabtu nanti akad, Ahad resepsi. Belum cari kado nih. Baju seragam buat Ankaa juga belum jadi :( Minggu depan rencananya mau ke Lamongan, ke daerah asal Kakung. Sekalian ngajak Ankaa dan Fath lihat laut, Gua Maharani, pelelangan ikan, dan (kalo bisa) naik kapal :D Setelah itu, buka bersama keluarga besar.

Doain semua lancar yaa.....

Btw, menjelang puasa. Selamat menunaikan ibadah puasa Ramadhan. Mohon maaf kalo selama ini postingan saya ada yang menyinggung atau nganeh-nganehi. Namanya saja bukanmalaikat, begitu?

Wednesday, July 21, 2010

Mari Masak

Ceritanya mau posting hasil kerja keras di dapur *halah* Menunjukkan pada suami bahwa ga sia-sia dia kasih kado oven dan (akhirnya!!!) mixer :D

1. Rajungan Saos Padang
Aku nggak pernah makan kepiting, somehow sejak kecil kepiting nggak pernah dianggap layak terhidang. Kami sekeluarga lebih terbiasa dengan rajungan. Nah pas ke Hero, kok mendadak pengen banget ya beli rajungan? Ya wes beli lah dua. Dibumbu saos padang meski sebenarnya aku suka rajungan ya apa adanya. Direbus thok, ga pake bumbu apa-apa.

Ndilalah, si eneng Ankaa demen banget ama rajungan. Dari dua rajungan itu, aku ama Fath cuma kebagian separo. Ankaa makan satu setengah sendirian. Ankaa sih enak, tinggal buka mulut dan bilang: Mi, lagi. Lha emaknya ini yang berjibaku dengan segala cangkang dan capit cuma kebagian cabe.

Resepnya silakan googling aja ya, aku juga dapetnya hasil googling kok. Lupa dapet dari mana hihihi

2. Skotel spageti
Ga punya makaroni, pasta apa pun jadi. Ga punya pinggan tahan panas dan mangkuk alumunium, loyang pun jadi. Kejunya rada ga nyeni, yang penting banyak he he he.....Fath ga terlalu suka skotel, jadi aku sama Ankaa bahu membahu ngabisin.

3. Muffin Coklat
Resepnya dari resep di Kompas Minggu, yang disponsori Philips tea. Ceritanya nyari resep yang nggak perlu mixer, jadilah muffin ini. Kertas cup nya kekecilan, soale ya emang ga punya yang lain. Yang penting Yummy!!

4. Kaastengels roti tawar
Memanfaatkan sisa roti tawar, daripada dibuang gitu. Cuma roti tawar dikasih olesan vla keju, trus dioven. Ada yang agak gosong, tapi mana pernah sih aku masak nggak gosong? Yang penting sekarang dah ga beracun lagi :D



5. Bolu zebra
Resepnya nyontek dari bundel Primarasa. Sebelumnya dah bandingin ama resep di Mbak Astri. Akhirnya nyoba yang Primarasa dulu deh. Adonan coklatnya kebanyakan, jadi nggak imbang. Tapi Ankaa suka banget. Lupa ga moto, adanya foto pas dicemil si nduk.



6. Bakpao daging
Ini nyontek dari Mbak Astri juga (thank you!). Berhubung aku nggak suka bakpao (ini bakpao kedua seumur hidup yang pernah kumakan), jadi ya percaya kata Fath dan Eka aja. Kata mereka sih enak, cuma lain kali isiannya jangan daging tapi coklat karena kulitnya manis banget. Ankaa malah cuma mau kulitnya. Mungkin lain kali kalo mau isi daging, gulanya dikurangi.

Yang jelas, ni bakpao menandai keberhasilan mengalahkan tantangan yang paling aku benci dari sebuah resep: KALIS. Dulu tuh, kalo ada resep pake kalimat uleni sampai kalis, langsung deh ditinggal. Gagal mulu soale. Ternyata kali ini bisa, meski lengan pegel. Untung udah rajin senam, jadi lengan berotot *loh*. Syenaaaang.....



7. Cake Bumbu Italia
Resepnya dari Sedap Sekejap lama. Isinya pake smoked beef, pake yogurt juga. Bener-bener ngenyangin. Makan sepotong udah kenyang banget. Kayanya nggak deh kalo bikin lagi, nggak terlalu cocok ama selera kami. Baunya sih pizza banget, pake oregano ama basil segala.


8. Cake Pisang Coklat
Dari Saji nomer brapa gitu, lupa (tepatnya males ngecek). Ankaa suka banget, jadi kayanya hari ini mau bikin lagi buat bekal perjalanan mudik besok. Beli makan di bandara kan mahal sekali yak. Rasanya nyoklat sekaliii. Udah pake DCC, coklat bubuk, masih ta tambah pasta coklat ha ha ha....



Nah sudah demikian catatan perjalanan saya sejauh ini dalam rangka menaklukkan urusan masak memasak. Nggak terlalu sukses, tapi juga nggak gagal-gagal amat. Yang jelas harus mulai jadi domestic goddess nih, secara si Eka ga balik lagi. Si Eka mau ditransfer ke rumah mertua, yang mana lebih butuh asisten ketimbang di sini, mengingat kondisi kesehatan Mama dan acara besar yang akan berlangsung dua pekan lagi ^_^.

Demikian, pamit dulu. Yang punya blog mau mudik sampe 17 Agustus nanti ya.....

Ta dah......

Saturday, July 17, 2010

Celoteh Ankaa (2)

Jagain Mbok
nYam: "An, piring kelincinya dibawa ga ke rumah Uti?" (sambil nyusun list barang buat mudik minggu depan)
Ankaa: "Nggak deh"
nYam: "Beneran? Ntar di sana nyariin. Sapa yang mau kirim?"
Ankaa: "Abi. Kan Abi di rumah, nggak diajak naik pesawat. Abi di rumah jagain Mbok, gitu"

FYI, Mbok itu nama kucing liar yang sehari-hari suka nongkrong di rumah. Dipanggil Mbok karena kayanya ni kucing demen banget bunting.

Pororo
Ankaa: "Mi, kok Pororo sekarang warna kuning?" (sambil nonton Pororo di TV)
nYam: "Sekarang Pororo dah pake baju" (dan mbatin, kok beda ya ni Pororonya?)

Sudah Banyak
nYam: "Ankaa, yang ini bagus nih bukunya" (nunjukin buku bagus waktu di Gramedia)
Ankaa: "Iya bagus, bacain Mi"
nYam: "Mau dibeliin?"
Ankaa: "Nggak ah, buku Ankaa udah banyak"

FYI, jawaban itu berlaku juga kalo Ankaa ditanya mau dibeliin baju atau nggak, mainan, dll dll. Kayanya emaknya lebih konsumtif ya, bawaannya pengen beliin si nduk kecil melulu. Apa daya, tawaran ortunya ditolak terus dengan alasan: sudah banyak. Good girl, ntar ga repot lah sama rengekan minta beli ini itu. Satu-satunya yang dia minta saat ini adalah stetoskop mainan yang bagus dan ga gampang copot waktu dipakai. Ah iya, satu lagi yang nggak pernah ditolak: koin buat dimasukin celengan. Punya anak kok hemat bener yak?

Merakyat
Pulang dari BP, capek, udah siang, panas. Ngebayangin naik D22 yang suka ngebut meski jalan benjut, do oh kok rasanya ga enak ya? Lagian dari BP, ongkos taksi dibanding naik angkot+becak, selisih maksimal sepuluh ribu, tapi lebih cepet plus nyaman. Mangku Ankaa juga enak lah.
nYam: "An, pulangnya naik taksi aja ya? Panas nih"
Ankaa : "Nggak, Ankaa mau naik angkot trus becak. Angkotnya yang kuning ya Mi"

Ya sudah lah. Diturutin aja. Look at the bright side. Aku punya anak yang bisa diajak susah ha ha ha. Yang jelas, sepanjang jalan tuh Ankaa tidur dan aku naik turun angkot sambil nggendong nduk kecil, bawa tas, payung, dan satu grocery bag.

At Tiin
Lagi shalat Isya' berjamaah. Rakaat pertama dan kedua, Fath baca surat pendek selain surat At Tiin, favorit Ankaa. Sekarang rakaat ketiga.
Ankaa: "Bi, baca At Tiin Bi......Bi.....At Tiin......" (sambil nyenggol-nyenggol Fath)
Fath: (diem aja, lha lagi rakaat ketiga)
Ankaa: "Hu hu hu, Mi...Abi ga baca surat At Tiin"

Saat itu juga, dia sujud sambil nangis sesenggukan tapi suaranya dipelanin karena ga mau ganggu yang lagi shalat. Begitu salam, langsung deh nangis kejer. Cuma gara-gara Fath ga baca surat At Tiin. FYI, Ankaa suka banget ama At Tiin karena di Al Qur'an bergambar miliknya, surat At Tiin tuh ada gambar kucing lagi main. Kadang sampe bosen, tiap kali shalat, surat pendeknya itu-itu melulu hihihi....

An Naas
Fath lagi shalat, aku di belakang lagi beres-beres.
Ankaa : "Bi, Ankaa baca An Naas ya. Satunnas, duannas, tigannas, empatnaas, limannas, enam nas, tujuhnas, delapannas, sembilannas....."

Ga tau deh, waktu itu shalat Fath khusyuk ato nggak. Aku aja yang denger bawaannya udah mau ngakak sejadi-jadinya.

Foto: Fath dan Ankaa di kampus STAN, pada suatu hari Minggu nan cerah, bersamaan dengan pelaksanaan ujian masuk STAN :)

Wednesday, July 14, 2010

Kenapa Harus Takut?

Kemarin sore ada pengajian mingguan di rumah. Bikin sukun goreng, bingka tape keju, bandem, ama teh anget. Plus dibawain sekotak martabak mini dari Bu Toni. Tapi bukan soal konsumsi yang saya mau cerita, meski ini kali pertama ngadain pengajian TANPA pesan makanan :D (yes, i'm that lazy. ngapain bikin kalo ada batagor enak yang bisa delivery?)

Setelah selesai mengaji, sambil ngemil, seorang tetangga cerita pengalaman buruknya siang itu. Jadi dia naik bus Patas 44 dari Senen, seusai mengantar saudaranya. Nah di sebelahnya, duduk bapak-bapak ndud gitu lah. Bus dalam kondisi penuh.

Awalnya dia tidur-tidur ayam, dengan jaket disampirkan menutupi tas dan tangannya. Mendadak dia merasa pahanya dipegang oleh si bapak tadi. Dia singkirkan lah tangan itu. Jelas ga bisa tidur lagi dong, mana tau itu copet atau bukan?

Ga lama sesudah itu, tangan si bapak kembali ke paha tetangga saya ini. Disingkirin lagi, eh malah balik lagi sampe hampir nyentuh pangkal paha. Disingkirin lagi, eh malah kali ini payudara yang jadi sasaran. FYI, si bapak ini kondisi sadar dan memang sengaja nyentuh-nyentuh. Beda kan kalo ga sengaja penumpang sebelah kita pules tidur sampe kepalanya gelesor ke bahu kita ato apes-apesnya ya ilernya mampir :(

Tetangga saya ini kesal tapi nggak bisa ngapa-ngapain. Mau turun, dia takut pas lewatin si bapak, ntar pantatnya dicolek (tetangga saya ini duduk di dekat jendela). Saking kesalnya, dia turun di Kreo dan baru sadar kalo dia parkir motornya di ITC Cipulir. Dan jadilah sesorean itu dia bete sendiri.

Saat saya tanya, kok nggak ditonjok aja si bapak itu, atau minimal teriak minta tolong, toh bus itu penuh, jawaban yang saya terima dari si ibu (dan beberapa ibu pengajian lainnya) adalah: takut. Dan ditambah jawaban lain yang kurang lebih begini nih:
Ntar dikira kita ke-ge-er-an nuduh orang lain ngapa-ngapain kita. Kita udah tua, pake kerudung, mana ada yang percaya orang laki mau colek-colek?

Wait a minute. Kenapa harus takut? Jelas-jelas itu pelecehan. Melanggar hak kita sebagai perempuan. Dan yang namanya PELECEHAN itu jelas-jelas beda dengan KE-GE ER-AN!!! Dan namanya pelecehan, nggak ada hubungannya dengan elu pake burgo a la perempuan Taliban atau rok mini a la Julia Perez. Nggak ada hubungannya dengan elu udah segitu tuanya sampe bau tanah atau baru ngalamin mens pertama.

Kalau kamu dilecehkan, berarti kamu korban. Dan kalau kamu diam saja, akan ada entah berapa banyak korban lain yang muncul. Pelakunya mah tenang-tenang aja karena merasa korbannya nggak ada yang speak up. Dan dengan diam, itu sama saja kamu membiarkan pelecehan terus berlanjut. Yang ada kamu senewen sendiri, emang enak marah ga jelas juntrungnya?

Kenapa ya polisi nggak bikin tempat pengaduan masalah pelecehan gini, tapi yang bertugas tuh polwan aja. Kan yang bisa mengerti gimana kesalnya karena hal kaya gini, ya sesama perempuan toh?

Kalau ngikutin emosi sesaat, pengennya sih para pelaku pelecehan kaya gitu dikhitan ampe habis aja. Tapi ga pake teknik smartklamp apalagi laser, cukup pake bambu ato pisau tumpul yang udah karatan.

Monday, July 12, 2010

Rokok Itu Boleh, Asal......


...bercukai.

Mungkin pikir Pemda, daripada susah nyuruh orang berhenti merokok, mending dapat pemasukan dalam bentuk cukai rokok.

Photos taken by my husband @ Slawi, Central Java

Wednesday, July 07, 2010

Obat Penenang

..."Jangan terlalu dipikir"

..."Kamu nggak kaya gitu kok"

..."Tenang aja, pasti ada jalan"

Tiap kali bad mood menyerang karena ada masalah, kalimat penenang dari Fath selalu bikin adem. Kadang jadi mikir, aku merit ama dia karena emang butuh obat penenang kali ya?

posting setelah merasa tertohok dengan status dan posting orang lain, meski nggak ditujukan ke eykeh tapi kan merasa neng!!!

Saturday, July 03, 2010

Jujur Sejak Awal

Scene 1: ada suara tikus di atas....grrr..
Ankaa: "Tikuus, sana ke belakang. Ada racun tikus tuuh...."

Scene 2: semut berbaris di dinding
Ankaa: "Semuut, ayo sini turun. Ankaa matiin"

Yah setidaknya anakku udah jujur sejak awal, mengungkapkan niat untuk menghabisi lawan hua ha ha ha

btw, ini bukan tanda-tanda psycho kan?

Tuesday, June 29, 2010

Duapuluhlimarebu



....dapat tiga.

Waktu ke Cipadu, nggak sengaja lihat bahan jeans yang tipis itu. Duh namanya apa ya kok lupa? Bahannya udah sisa, jadi ya tinggal segitu-gitu aja. Cuma ada 1,40 m, lebar 1,50 m. Setelah ditawar, dapat lah harga 25.000 rupiah sajah.

Sampe rumah, bingung ni bahan mau diapain. Akhirnya inget kalo nggak punya rok buat sehari-hari *ya, dulu saya diakui sebagai cowok!*

Jadi lah dibikin rok A-line sederhana. Pake pola rok batik kembaran Ankaa dulu tapi dilebarin dikit di bagian pinggul karena kata Fath, kalo aku pake baju agak pendek, pantatnya jadi sekseh banget ha ha ha. Suami saya emang protektif kalo soal menjaga istri dari lirikan pria lain hihihihi.

Karena bahannya ngepres nanggung, sisa bahannya tuh kependekan kalo mau dijadiin celana Ankaa. Putar otak, jadi lah satu celana dan satu rok. Dua-duanya harus sambung bahan, tapi diakalin lah biar sambungannya nggak maksa. Kan prinsipnya kalau mau menyembunyikan daun, sembunyikanlah di hutan :D

So here it is, dua rok dan satu celana. Modal total sekitar 35 rebu (kain plus karet elastik, renda, dll dll). Kain jeans-nya sisa cuma sekitar lima senti aja ha ha ha. Sambungan rok Ankaa tuh kain kiloan beli di Cipadu juga. Masih ada sisa, kayanya mau dibikin rok terusan alias jumper aja. Habis bahannya rada kaku, nggak cakep kalo buat baju atasan.

Friday, June 11, 2010

Kado Ultah

Seperti tahun lalu, Fath kasih kado sesuai keinginan. Eh sebenernya bukan sesuai keinginan ding. Sesuai permintaan he he he. Apa itu? Oven :D

Yak sodara-sodara, keinginan punya oven yang udah terpendam sejak kapan tau akhirnya menggelegak keluar karena kipasan Mamanya Chise ^_^ Sempet mau batal aja karena bulan ini banyak pengeluaran (sayah kan manajer keuangan keluarga). Udah abis bayar ini itu berkaitan dengan rumah kontrakan yang ujung-ujungnya jadi nyebelin (long story.....:[), trus harus beli tiket mudik untuk bulan Juli yang mana pasti lebih mahal karena tahun ini Ankaa udah duduk sendiri, ga pake acara pangku memangku lagi.

Alhamdulillah tiket bisa dapat harga murah, meski harus rela bukan Garuda. Dan yang menyenangkan, di bawah bujet loh. Dari sisa anggaran beli tiket, alhamdulillah bisa dapat oven plus printer baru. Printer lama udah minta pensiun karena kelamaan dikasih tinta Veneta punya hihihi. Eh masih bonus dapat celana kantor buat Fath, sepatu Ankaa, sama buat nebus obatku :(

OOT bentar soal obat, jadi sayah abis papsmear. Ada papsmear murah disponsori masjid kompleks, 55 rebu rupiah saja. Hasilnya keluar tiga hari yang lalu. Alhamdulillah ga ada sel abnormal, tapi ditemukan ada spora jamur. Binun juga sebenernya tu jamur nyangkut dari mana, karena selama ini insyaallah udah mencoba sebersih mungkin. Tapi ya namanya benda sekecil spora yak, bisa ke mana-mana.

Nah bareng ama hasil papsmear, ada lampiran resep nih. Ya Allah itu dua macam obat yah, susah bener dicarinya. Ke apotek deket Harmony, ga ada. Malah ditawari obat sejenis yang kandungannya sama. Ogah, ga brani dah macam-macam. Trus ke apotek Kimia Farma dan Puter, ga ada juga. Di Olaf, cuma ada salah satu. Ya sut, ke K24, kosong, harus order. OK lah order. Habis order, iseng sekalian pulang mampir ke apotek Melawai depan BP. Eh ada tinggal 10 biji sesuai resepnya. Untung obatnya cuma buat lima hari, aku kan paling ga bisa minum obat tanpa pisang hihihi....Yang jelas enam bulan lagi harus periksa lagi buat mastiin si spora jamur udah enyah sampe titik penghabisan. Doain ya :)

Back to the topic. Yak dengan "kerelaan" ga naik Garuda karena bakal overbudget, alhamdulillah ga perlu bobol tabungan. Fhew legaaa.....

Eh kadonya? Beli di Toko Jojo, sekalian ama loyang dan DCC. Maunya ke Mayestik, tapi diitung-itung ga worth it lah antara selisih harga sama jarak+ongkos+kerepotan bawa ovennya. Akhirnya punya oven juga....iyay.... Udah dicoba buat bikin brownies yang jadi varian baru brownies kering saking gagalnya :D Ya salah sendiri, bikin brownies kok setengah resep pake loyang buat satu resep. Ketipisan jadi kriuk kriuk gitu ha ha ha. Herannya, Ankaa malah doyan loh. Trus bikin skotel juga, yang mana sukses meski masih mau coba lagi biar makin mantap. Trus bikin bitterballen yang juga sukses, resepnya nyontek dari sini. Eh itu mah ga pake oven yak? Sekarang lagi rajin nyari resep apa aja asal tanpa mixer, karena blom punya mixer. Ada yang mau kasih kado mixer? ^_^

Jahitan? Ya masih utang pasang kancing untuk dua blus, trus nyelesein kebaya merah, baju batik Fath dan masih harus bikin setelan kebaya buat Ankaa yang harus jadi sebelum acara nikahan si tante tersayang bulan Agustus ntar. Oh iya, sama celana batik komprang kembar tiga. Niat oh niat, kok sering berbanding terbalik dengan eksekusi ya? Entah kenapa begitu Fath pulang kantor dengan selamat, rasanya pengen langsung tidur, meski dah diniatin pengen begadang jahit baju.

Yang jelas, bulan ini banyak begadang. Kan udah Piala Dunia :D

Monday, June 07, 2010

Menjelang 29

....ini lipetan di perut datengnya dari mana seh? Kudu makin rajin olahraga nih.

....mulai bertanya-tanya, mau ngapain selanjutnya?

....masih ingin belajar ini itu, tapi suka mentok tengah jalan. Duh niat-niat, kok loyo tengah jalan sih?

....makin sering terima pertanyaan: kapan nambah anak? Eugh.....

....mau ngaso dulu dari asisten, jadi sementara mau mulangin asisten dulu :D

....mau nyoba bikin brownies besok. Moga-moga ga beracun :D

Friday, May 21, 2010

Celoteh Ankaa

Ankaa: "Mi, Jojo minta pup"
Aku: "Minta pup? Cepetan bawa ke kamar mandi"
Ankaa: "Amang adi ana?" (baca: kamar mandi di mana?)
Aku: "Di depan kamar mandi kita"
Ankaa: "Nggak aha. Pitu tutup" (baca: pintunya ketutup)
Aku: "Ya udah di samping kulkas sana"
Ankaa: "Nggak ica, ada adus" (baca: nggak bisa, ada kardus)
Aku: "Kalo gitu di dekat rak sepatu"
Ankaa: "Nggak au, ati atu Aka acah" (baca: nggak mau, nanti sepatu Ankaa basah)
Aku: "Di deket kursi depan TV deh"
Ankaa: "Ati ipi Aka acah dong" (baca: nanti TV Ankaa basah dong)
Aku: (menyerah) "Ya udah di mana aja, terserah kamu lah"

Kelar urusan pup si Jojo boneka jerapah, Ankaa naik ke kasur. Masalahnya, di rumah sementara ini kasurnya pake ranjang, ga dihampar kaya di rumah kami. Udah gitu, ranjangnya juga lumayan tinggi. Jadi kebayang dong seremnya aku pas liat Ankaa tau-tau naik dan berdiri di tepi kasur, trus jalan ke arahku.

Aku: "Ankaa, kalau jatuh gimana?"

Ankaa seketika mewek. Walah, terlalu keras nih suara paniknya. Buru-buru deh meluk dan minta maaf. Pas udah kelar nangisnya, dia minta HP ku, pura-pura mau nelpon entah siapa. Gini nih dialognya:

Ankaa: "Aka abis angis"
Entah Sapa: "........"
Ankaa: "Iya, Ummi akut Aka atuh ai acun" (baca: Iya, Ummi takut Ankaa jatuh dari kasur)
Entah Sapa: "........."
Ankaa: "Aka adi au acih obat uat Ummi" (baca: Ankaa tadi mau kasih obat buat Ummi)
Entah Sapa: "......."
Ankaa: "Aka udah atuh kok. Dah buh" (baca: Ankaa udah jatuh kok. Udah sembuh)
Entah Sapa: "......"
Ankaa: "Iya, atuh epan umah Aka. Atit. Dah acih ubat. Kuka" (baca: Iya, jatuh depan rumah Ankaa. Sakit. Sudah dikasih obat. Luka)
Entah Sapa: "........."
Ankaa: "Aka ga au iat. Akut" (baca: Ankaa ga mau lihat. Takut)*

Setelah itu telepon ditutup. Dan saat itulah aku berharap punya recorder yang nyala 24 jam :D

*: soal takut luka ini ntar ada posting sendiri deh:D

Wednesday, May 19, 2010

Bintitan

Dari tiga bulan lalu (ato malah lebih ya?), mata Ankaa tuh bintitan. Awalnya di bawah mata kiri, trus kempes bentar waktu batpil. Eh batpil kelar, bintitnya nambah di atas mata kanan kiri. Aseli ngeselin liatnya. Tapi nggak ada merah-merah ato Ankaa ngeluh matanya sakit gitu.

Tetangga dah pada nyuruh ke dokter aja, katanya takut kenapa-kenapa. Lha bintit sampe empat biji bo'. Tetep aku kekeuh nggak mau, apalagi karena inget dulu pernah nganter Mela operasi bintit di Bandung. Hiih dah....

Nanya ke milis Sehat, dapet saran treatment yang sama dengan yang aku lakuin selama ini: kompres air anget 3-4 kali sehari. Ya kayanya gampang ya tinggal kompres, tapi nyuruh ni bocah dikompres tuh susah bener. Yang nangis lah, berontak lah, apa lah.

Belakangan sukses setelah Fath turun tangan (suamiku hebat!). Ya kalo soal bujuk rayu, Fath jagonya dah. Jadilah selama ngompres tuh aku nyanyi, ngaji, tebak-tebakan boneka, macam-macam lah.

Alhamdulillah sekarang bintitnya dah kempes pes. Terbantu juga sama sikap Ankaa yang nggak mau kucek-kucek mata. Jadi kalo dia bilang matanya gatel, langsung kedip-kedip. Yang jelas ni bocah kayanya nggak bisa kena overdosis protein. Minggu lalu dah kempes, eh dia nggado bakso malang sampe tiga biji. Gede lagi deh.

Jangan bintitan lagi ya Nak......

Tuesday, May 11, 2010

Bu Huda

Dari zaman bocah, aku melihat ortuku menyebut nama rekan perempuan mereka ya dengan nama asli. Jarang banget pake nama suami. Ya ada sih satu atau dua. Kalo misalnya lupa Bu X itu siapa, baru deh di-refer dengan embel-embel istrinya Pak Y atau ibunya si Z.

Nah begitu tinggal di kompleks sini, jadi ngerasa aneh aja kok ibu-ibu sekitar sini dipanggil dengan Bu (nama suami). Kecuali udah deket banget, baru deh manggilnya pake nama asli, tapi secara umum ya itu yang berlaku: Bu (nama suami). Karena kebiasaan sejak kecil, sampe detik ini, satu hal yang belum pernah aku lakukan (dan nggak pengen juga sih): memperkenalkan diri sebagai Bu Huda alias istrinya Huda (ini nama panggilan Fath :D). Rasanya aneh aja gitu. Jadilah di lingkungan sekitar ya dikenalnya sebagai Bu Ni'am, bukan Bu Huda.

Pas pengajian minggu lalu, ada satu anggota baru. Waktu perkenalan, dia menyebutkan nama asli dan meminta dipanggil dengan nama Bu (nama suami). Karena heran, aku tanya aja kok nggak mau pake nama dia sendiri? Jawabnya: nggak deh, ikut suami aja. IMHO, nama ibu itu bagus lho. Singkat, mudah diingat, terutama untukku karena namanya sama dengan nama dokter kandungan yang membantu kelahiran Ankaa :D

Emang sih balik lagi ke masing-masing orang, tapi kayanya nggak deh kalo aku harus pake nama suami di pergaulan sehari-hari. Ortuku udah susah-susah kasih nama, masa iya harus dilepas begitu saja begitu menikah? Lagian, brasa nggak eksis ha ha ha.

Thursday, April 29, 2010

Tata Bahasa


Satu hal yang sering bikin aku gemes kalo denger celoteh Ankaa itu adalah, ga peduli dia lagi marah atau rewel atau nangis kaya apa juga, struktur kalimatnya tuh tetep benar. EYD lah pokoknya. Meski pengucapannya masih cadel, tapi udah tepat.

Dan hal itu bikin susah mendebat. Sigh.

Reformasi Lulus

Ini pertanyaan yang muncul setelah lihat tayangan TV tentang betapa stres-nya anak-anak yang nggak lulus UN SMU.

Kenapa sih pemerintah nggak mempertimbangkan untuk balik lagi pake sistem kelulusan jaman pra-(so-called) reformasi?

NEM hanya untuk menentukan bisa nggak si siswa diterima di sekolah tertentu, dalam hal ini sekolah favorit. Tapi nggak menentukan kelulusan. Buat nentuin lulus atau nggak, ya pake STTB yang mencantumkan nilai semua pelajaran.

Mungkin pada alergi dikira pro-jamanbaheula, jadi segala-gala mau direformasi tanpa mikir.

UN perlu, tapi bukan jadi alat menentukan kelulusan. Kan bisa pake referensi dari rapor siswa selama sekolah.

ps: tapi liat siswa yang merayakan lulus sambil mabok, bikin gemes pengen nabok....grrrr....masa kaya gitu bisa lulus sih?

Friday, April 16, 2010

Penghuni Melengos

Note: niat untuk menulis posting ini benernya udah lama. Tapi ditahan-tahan karena pikiran dimana-mana-juga-ada-orang-kayak-gitu. Nah barusan ada pemicunya jadi lah ini.

Di ujung jalan dari rumah (kontrakan) kami, dulunya ada satu rumah dengan luas tanah yang luaaaaasss banget. Menurut keterangan tetangga lain, sebenernya sih itu bukan termasuk kompleks. Istilah kasarnya, itu kampung gitu lah. Nah dulu si empunya rumah (dan tanah), sebut aja Mr A meminta diberi akses jalan lewat kompleks karena kalau nggak, ya dia nggak punya akses jalan lagi. Lha di sisi kiri dia kena kompleks, kanan -utara-selatan kena tanah orang entah siapa. Entah gimana negonya, pokoke jadi aja dia bisa buka akses jalan. Dua akses malah. Dan proses pembukaan ini memang nggak mulus karena banyak warga yang nggak setuju. Yang jelas proses pembukaan akses ini terjadi bertahun-tahun sebelum kami tinggal di sini. Malah mungkin waktu aku masih SMA.

Nah seiring berjalannya waktu, rupanya warga kesel juga sama kelakuan Mr A ini. Dan sama kelakuan tamu-tamunya juga. Akhirnya salah satu jalan akses ditutup sepihak oleh warga. Jadi aksesnya sekarang tinggal satu, yaitu jalan depan rumah kami ini.

Sampe dua tahun pertama kami tinggal di sini, masih satu rumah aja tuh di lahan seluas itu. Awal-awal tinggal di sini, kami masih ngerasain gimana kelakuan tamu-tamu Mr A. Tapi rupanya entah ada apa, yang jelas Mr A butuh duit dan dijuallah sepotong demi sepotong tanahnya. Awalnya dia bikin dua rumah yang kemudian dijual, yang mana sempat rada kisruh juga sama sang pembeli.

Nah puncaknya tahun ini. Somehow Mr A melepas kepemilikan atas seluruh lahannya dan di tanah dia kini berdiri sekitar tujuh rumah, dan masih akan ada dua rumah lagi yang dibangun. Nah mulai deh kisruh sama warga lagi.

Pertama, karena truk pengangkut material bangunan yang nggak berhenti lewat. Dan tau sendiri lah gimana beratnya segala batu, genteng, pasir, dll dll dll itu. Akibatnya gampang ditebak. Jalan rusak. Otomatis pihak RT minta ganti rugi dong atas kerusakan jalan. Mr A menolak karena yang bangun rumah bukan dia tapi Mr Y. Mr Y juga menolak. Nah lo....

Kedua, ada perjanjian (nggak tau apa cuma lisan atau udah tulisan) bahwa lahan Mr A itu sebenarnya bukan bagian dari kompleks, jadi setiap kendaraan yang dimiliki penghuni lahan itu dikenai charge. Cuma sekali aja bayarnya seumur hidup kendaraan itu. Nah pada nggak bayar tuh penghuni-penghuni baru. Udah deh masalah lagi.

Ketiga, dan ini yang paling nyebelin, IMO. Jadi dua penghuni pertama kebetulan udah berumur. Older than my parents, in fact. Mereka ramah-ramah, overall baik lah. Ya kalo pun rada cerewet, anggap lah kaya cerewetnya ortu sendiri he he he.

Nah yang baru pindah ini, masih muda-muda. Semua satu alumni dengan Fath. Tapi tolong ya, sombongnyaah. Boro-boro di jalan say hi gitu, senyum aja nggak. Padahal jalan itu ya kecil aja gitu. Cuma cukup dua mobil, itu juga mepet.

Kapan itu salah satu pengurus RT (yang kebetulan rumahnya persis di depan kami) lagi nyapu jalan. Biasa, kena rontokan daun. Nah penghuni baru itu lewat naik motor. Sopannya kan ya mbok laju motor dipelanin dikit. Ini nggak. Langsung werrr aja ga pake senyum atau permisi. Malah sambil ketawa-ketawa.

Fath lebih sebel lagi karena ga sekali dua kali dia mencoba mengangguk menyapa eh malah yang disapa melengos. Lucunya, begitu si penghuni melengos itu tahu kalo Fath satu alumni, trus seniornya dia, trus kantornya di Kanwil Khusus, trus tau kalo Fath PK, langsung besoknya bukan cuma senyum loh. Tapi seketika menghentikan motornya dan menyapa Fath dengan superramah. Padahal baru beberapa hari sebelumnya, aku mencoba menyapa istri penghuni melengos ini. Sampe kering gigi ini saking lamanya senyum, blas ga dibalas.

Bete nggak sih?

Sekarang sudah ada tambahan dua atau tiga keluarga baru yang tinggal di "cluster" itu. Satu pun nggak ada yang pernah nyapa. Cuek aja. Malah kata Bu Bendahara RT, mereka pada belum bayar iuran sampah, padahal udah masuk bulan kedua. Padahal sampah rutin diambil, dibanding daerah di Tangsel lain yang sempat lama banget sampahnya numpuk.

Ekstra sebel lagi karena anak-anak mereka juga setali tiga uang. Masih kecil-kecil gitu, disenyumin aja melengos. Ampun dah.....Padahal, maaf-maaf ya, para penghuni baru yang masih muda-muda itu jilbaber lebar dan ikhwan jenggotan lo. Kok hubungan dengan tetangganya kaya gitu ya? Apa susahnya sih sekedar senyum aja. Gratis kok. Aku nggak tau siapa aja penghuni tambahan yang udah tinggal di situ saking eksklusifnya. Ya maaf kalo akhirnya aku menganggap hablum minallah mereka bagus, tapi hablum minannaas-nya ancur.

Dulu waktu masih kerja, aku sadar kalo nggak bisa terlalu sering gaul sama tetangga karena harus ngantor. Jadi setidaknya senyum lah meski nggak tau itu siapa namanya. Karena yang namanya tetangga, itu kan saudara kita yang paling dekat. Kita boleh punya temen liqo' yang akrab, temen ceting yang sangat erat. Tapi saat membutuhkan bantuan, yang paling dekat biasanya kan tetangga. Nggak perlu ikut majelis ta'lim ibu-ibu kalo emang nggak sempat, tapi paling nggak senyumlah saat ketemu di tukang sayur atau berpapasan di jalan. Aku juga baru belakangan ini ikut ngaji bareng setelah yakin bahwa MT ibu-ibu di sini bebas nggosip.

Ini nih yang bikin ragu-ragu mau melanjutkan negosiasi beli ni rumah. Bukan kenapa-kenapa, membayangkan bertahun-tahun bertetangga dengan orang-orang kaya gitu, kok bikin empet ya?

Seorang tetangga sampe komentar: anak STAN sombong-sombong. Dan ngomongnya depan suamiku. Nah lo, kita kaga ikut-ikut, kena getahnya lagi. Berhubung kami di sini cuma ngontrak, diem aja deh. Sebel sih sebel. Grrrr....

Warga sekitar benernya dah ada yang sebel. Dan aku nggak nyalahin kalo udah mulai ada suara-suara yang mengusulkan penutupan akses jalan yang tinggal satu itu. Para penghuni baru udah dikasih tahu sebelumnya oleh Pak RT bahwa mereka tinggal di tanah yang sampe sekarang masih ada masalah, baik saat pengambilalihan tanah oleh kontraktor rumah mereka maupun saat nego dengan warga. Jadi tolong jangan bikin masalah tambahan. Tapi pemberitahuan itu rupanya nggak mempan. Jadi ya kita lihat saja nanti.

Update: 21 April lalu, jam 13.15 siang, Mr A meninggal dunia.

Sunday, April 11, 2010

Pindah Pindah

Hari pertama: hunting kardus dan nyicil packing. Baru dapat dua kardus isi komik dan sebagian novel.

Yes, kami mau pindahan. Lebih tepatnya mengungsi. Ga jauh-jauh, rumah tetangga depan aja kok.

Awal bulan Maret lalu, mendadak bagian belakang rumah yang dipake nyimpen kayu sama Bu Neni (owner rumah ini) AMBRUK!!! Kena rayap T_T Tukang yang kami panggil langsung ngecek rangka atap dan bilang kalau kuda-kuda atap juga udah dirayapin. Langsung deh ingatan melayang ke rumah duh-sapa-tuh-lupa-namanya-yang-jelas-rumahnya-deket-sini-juga yang ambruk total karena rayap.

Biasanya kalo ni rumah butuh perbaikan minor, i.e. bocor, fiber rusak, plafon bolong, atau apa lah, langsung kami benerin tanpa kasih tahu ke Bu Neni. Bukan karena kebanyakan duit, tapi kami nyewa rumah ini di bawah harga pasar dan lagi kami yang tinggal di sini. Yang ngerasain enak ga enaknya juga kami. Jadi selama range harga perbaikannya masih masuk akal, ya hayu deh tanggung sendiri. Tapi ini rangka atap bo, mana tahan biayanya?

Setelah menghubungi Bu Neni, cari orang untuk renovasi, cek harga ini itu, deal sama Bu Neni, Insyaallah mulai pekan depan renovasi atap rumah bisa dimulai. Dari total biaya, kami menanggung sampai senilai uang kontrak, selebihnya ditanggung Bu Neni. Kompensasinya, tahun depan kami ga perlu lagi bayar kontrak. Ini win-win solution karena kami ga yakin juga bisa ngumpulin duit buat DP rumah tahun ini.

Setelah disurvey sama kontraktor *halah*, semua rangka mau diganti rangka baja ringan, trus kusen jendela kamar juga diganti karena udah habis dirayapin. Alhamdulillah ga perlu ganti genteng. Genteng kan mahal bo. Sebenarnya sih pengennya ganti kusen semua jendela dan pintu plus perbaikan got depan, tapi Bu Neni keberatan :D Ya jalan tengahnya, ganti kusen yang emang mau ga mau harus ganti aja. Tentang got, kami tanggung sendiri dengan pertimbangan kalo rumah ini jadi rejeki kami (dibeli gitu maksudnya), berarti kami udah nyicil renovasi. Tapi kalo ternyata nggak jadi, ya kami udah ninggal kenang-kenangan buat tetangga sekitar dalam wujud got yang bagus lengkap dengan taman kecilnya :D

Sementara rumah diperbaiki, kami mau ga mau harus pindah dong. Iya kalo rumahnya guede gitu, perbaikan bisa separo-separo. Lha ini tipe rumah yang duduk-selonjor-di-pintu-depan-jempol-nongol-di-pintu-belakang :D Mau ga mau harus mengungsi. Sebenernya kata pak kontraktor, bisa sih ga pindah. Ntar plafon diperbaiki terakhir, atasnya kasih terpal. Hueiii....mana mau sayah membiarkan Nduk Ankaa tidur malam beratapkan bintang. Belum debunya, belum bisingnya.

Solusinya ya cari rumah yang bisa dikontrak sebulan saja. Malah ga sampe sebulan ding, perkiraan waktu perbaikan cuma 2 minggu. Apesnya, di sekitar sini ga ada lagi kontrakan bulanan. Pak kontraktor nawarin kami untuk nempatin rumah di cluster yang baru dia bangun. Boleh juga sih, tapi jauh bo. Ntar susah ngawasin tukangnya. Ada rumah deket banget, tinggal koprol tiga kali nyampe. Tapi ga mau bulanan, minta 20 jeti setahun. Hiiii.....duit sape?

Dan memang Allah Maha Besar. Pas lagi kepepet, ada yang nawarin rumahnya untuk ditinggali selama sebulan. Deket banget malah, cuma selisih tiga rumah aja. Sementara kami tinggal di situ, pemiliknya mau pulang kampung. Alhamdulillah.

Jadi sekarang mulai deh sibuk packing. Ga semua barang dibawa karena di rumah tujuan ga ada tempat. Buku-buku, rak buku, sebagian baju, dan beberapa printhilan tetap di rumah lama. Yang jelas tetap dimasukin kardus biar ga rusak atau kena debu. Ntar bakal ditutup terpal biar aman dari hujan. Yang dibawa cuma pecah belah, barang elektronik (takut ketimpa :D), buku dan mainan Ankaa (biar ga rewel), baju kantor Fath dan baju Ankaa. Aku sendiri bawa sekedarnya saja, toh cuma sebulan ini. Ini malah lagi mikir pecah belah ga dibawa, toh di rumah tujuan udah kebanyakan piring :D

Yang jelas, proses renovasi ini bener-bener membuat kami makin bersyukur. Buanyak sekali hal tak terduga yang memudahkan kami. Dapat kontraktor yang baik dengan harga bersahabat, dapat rumah sewa yang murah, dekat, dan lengkap. Belum lagi kiriman ini itu yang suka datang tiba-tiba dan kok ya sama persis dengan yang lagi kami inginkan.

Kapan itu aku sakit, malam-malam pengen banget martabak telur. Ndilalah Iva datang bawa martabak telur. Trus waktu pulang dari rumah Bu Neni buat deal renovasi, mampir minimarket karena pengen biskuit. Tapi biskuit yang aku pengen lagi kosong. Pas buka oleh-oleh dari Bu Neni, Allahu Akbar, isinya biskuit sama persis seperti yang aku pengen. Malah pekan lalu, tahu-tahu Mbak Ira datang cuma buat nganter pizza. Trus waktu ingat baju Ankaa ada yang udah kekecilan, ga sampe 24 jam kemudian ada yang ngirim baju baru. Alhamdulillah, rejeki emang ga kemana yah :D

ps: aku lagi pengen sushi, kira-kira ada yang mau ngirimin ga yah? *ngiler*

Saturday, April 03, 2010

Seragam

Hari Kamis biasanya Fath pakai seragam kantor. Tapi Kamis ini tidak. Fath cerita pada hari terakhir pengumpulan SPT lalu, seorang perempuan pegawai kantor pajak yang mengenakan seragam diteriaki MALING saat turun dari KRL.

Dan kami ingat saat jalan-jalan wiken lalu, tanpa sadar Fath pakai kaos yang dia dapat waktu outbound. Dia dapat banyak lirikan sinis.

Efek paling menyebalkan dari kasus GT terutama dirasakan oleh mereka yang nggak bersalah. Dan aku yakin si GT kayanya nggak mikirin hal ini sebelumnya. Makin parah saat disorot oleh liputan TV plus bumbu-bumbu kalimat dari presenter TV yang berat sebelah. Presenter TV kok nggak netral ya? Sekarang orang-orang banyak yang main pukul rata. Sampe waktu pengajian RT, dengan nada bercanda ada yang minta transferan. Ampun dah....

Saturday, March 27, 2010

Suamiku

Suamiku pegawai pajak, bagian Penelaah Keberatan. Golongan III A. Pulang pergi dengan motor bebek biru kesayangan yang sudah menemaninya entah sejak kapan. Masuk jam 07.30 pagi, pulang kantor jam 17.00. Kalau load-nya lagi tinggi, lembur di rumah. Heran deh, kok matanya nggak siwer ya liat kertas segitu banyak?

Setiap pagi, sebelum berangkat, aku selalu bilang hati-hati. Maksudnya hati-hati di jalan. Sesampai di kantor, Fath pasti nelpon ngabarin kalo dah nyampe. Dan saat itulah aku bilang Hati-hati lagi. Maksudnya hati-hati dengan pekerjaan, jangan keluar jalur. Jangan menerima apa pun yang bukan hak-nya, meski itu hanya satu rupiah. Mungkin atasan nggak tahu, tapi Yang Di Atas kan Mahatahu.

Alhamdulillah penghasilan Fath mencukupi kebutuhan kami, meski sekarang aku memilih untuk tidak bekerja lagi. Karena aku yang pegang semua rekening, aku tahu persis berapa saldo di rekening kami. Berapa yang masuk, berapa yang keluar.

Sejak sebelum nikah, ada aja yang bilang enak jadi istri orang pajak, cepet kaya. Waktu itu sih rada kesel, karena yah u know lah...ada yang tersirat. Tapi lama-lama kuanggap doa aja. Ya semoga bener-bener cepet kaya, dengan cara yang halal tentunya.

Dan sekarang aku bisa bilang, aku merasa kaya. Rumah kontrakan kami terletak di kompleks yang aman dan tenang. Bukan di pemukiman padat yang sesak dan rawan kebakaran. Meski perlu perbaikan di sana sini, tapi rumah ini masih bisa melindungi kami dari panas dan hujan. Setiap bulan aku bisa mengatur anggaran rumahtangga dengan tenang, bisa menyisihkan sekian persen untuk tabungan dan persiapan sekolah Ankaa kelak. Masih bisa menyisihkan sedikit dana untuk sekedar nonton atau makan-makan.

Mungkin untuk standar beberapa orang, kami nggak kaya. Tapi kami tenang. Nggak capek melihat ke atas yang hanya akan bikin leher sakit dan pandangan berkunang-kunang.

Tetaplah jujur, Suamiku sayang. Akan butuh waktu memulihkan citra instansimu, tapi jangan menyerah. I love you......


*dan Gayus atau siapa pun yang demen nilep, moga-moga kalian bisulan di pantat dan nggak sembuh-sembuh seumur hidup [kejam mode ON]*

Thursday, March 18, 2010

2 Things I Hate About Bintaro

1. Tidak ramah pejalan kaki
Trotoarnya sempit, banyak yang rusak, dan kebanyakan dipake buat parkir lah, ato usaha. Contoh paling nyata, coba deh ke depan sekolah Pembangunan Jaya. Bener-bener ga ada. Yang ada malah semak pohon apa lah itu. Kapan itu aku jalan kaki dari Bank Muamalat ke Bintaro Plaza. Sepanjang depan sekolah PJ, doaku cuma satu: ga ada kendaraan yang mepet karena mau ga mau aku harus jalan di aspal!!! Bahkan di jalan yang baru dibangun, i.e sekitar Giant CBD Bintaro, trotoarnya minim. Mungkin pengembang atau siapa pun lah yang bertanggungjawab urusan pertrotoaran itu mikirnya gini: orang Bintaro ke mana-mana bakal naik mobil, jadi buat apa bikin trotoar? Katanya Bintaro Go Green, Ecommunity, blah blah blah, tapi ga memfasilitasi orang yang mau jalan kaki.

Aku nggak ngarepin trotoar yang luebar macam di Sudirman-Thamrin. Tapi setidaknya buatlah trotoar di mana dua orang pejalan kaki bisa berpapasan tanpa salah satu harus ngalah. Sebel.

Itu baru trotoarnya. Coba tengok penyeberangan jalan. Sangat sedikit, kalo emang ga mau dibilang nggak ada. Kalo lagi mau nyeberang di sekitar CBD Bintaro, aku harus bener-bener nunggu lamaaaa banget. Daripada kesamber. Dan apesnya, kendaraan juga cuek beibeh. Malah ngebut aja gitu. Sebodo amat ada zebra cross atau nggak. Mau nyeberang rame-rame juga ga ngefek, lha pernah tuh udah rame-rame tetep aja ada yang ngebut. Jalanan di Bintaro kan rata-rata lebar dan mulus. Apes dah jadi pejalan kaki.

Kalo emang zebra cross ga mempan, bikin jembatan penyebrangan deh.

2. 21-nya menyebalkan
Entah kenapa Bintaro 21 demen banget sama film-film yang mengandung kata dendam-hantu-setan-pocong-perawan-darah-cium-dll-dll-dll. Minggu ini mending, ada My Name Is Khan, tapi tetep ada film dengan judul nggak banget: Dendam Pocong Mupeng. Malah pernah empat teater isinya film ga jelas gitu. Grrrrr..................

Wednesday, March 03, 2010

Bedtime Stories (2)

Matematika dasar
Aku: "Dongeng tentang anjing...mm...besar atau kecil?"
Ankaa: "Ncil" *baca: kecil*
Aku: "Anjing kecil yang namanya..."
Ankaa : "Guk guk"
Aku: "Si guk guk warna bulunya..."
Ankaa: "Utih otat" *baca: putih coklat*
Aku: "Kakinya guk guk ada...."
Ankaa: "Dua"
Aku: "Kok anjing kakinya dua?"
Ankaa: "Dua epan, dua akang, jadi etat" *baca: dua depan, dua belakang, jadi empat*

Matematika dasar a la Ankaa.

Sate kelinci
Ankaa: "Mi, onen inci" *baca: Mi, dongeng kelinci*
Aku: "OK, ini dongeng kelinci kecil yang masuk ke ladang pak tani. Bla bla bla ......." *Peter Rabbit, anyone?*
Aku: "Nah si kelinci berlari secepat mungkin menghindari kejaran Pak Tani...sampai tidak melihat jebakan di depannya. Si kelinci pun terjebak dalam perangkap"
Fath: "Wah enak tuh, tinggal ditangkep trus disate"
Ankaa: *seketika menangis ga rela kelincinya disate*

Grrr.....coba yaaa...Udah ga pernah ndongeng, ngrecokin mulu.

***

Dongeng buat Ankaa jadi menu wajib menjelang tidur. Mulai dari dongeng ngarang sendiri i.e. ular pink hijau yang kehujanan dan jerapah baik hati, sampe dongeng yang idenya dari buku. Untung dulu waktu kecil aku dikasih buku dongeng binatang nan tebel. Jadilah sukses waktu Ankaa minta dongeng macan tutul* atau tikus dan kucing**. Sering juga idenya ngambil dari buku-buku Ankaa dengan sedikit mengubah sudut pandang, tergantung tokoh yang lagi diinginkan. Ya kapan lagi bisa ndongeng tentang kuda nil joged atau pohon yang supergede?

Besok malam dongeng apa lagi ya?


*: macan tutul kebingungan mencari tutulnya yang hilang satu. Bukan hilang ding, dicat ama monyet nakal :D

**: tikus-tikus sepakat mengalungkan kerincingan di leher kucing supaya mereka bisa mengetahui kedatangan si kucing. Masalahnya: siapa yang mau jadi sukarelawan pengalung kerincingan?

Friday, February 26, 2010

Demi Hamtaro

Tahu roti Hamtaro-nya Breadtalk ga? Roti coklat isi krim. Kalo kata Ankaa, roti yang ada matanya. Ini item wajib tiap kali ke BP. Padahal yang dimakan ya cuma matanya itu. Paling banter abis 3/4 roti, itu juga dicicil. Selebihnya jadi rejeki Abi-Ummi.

Kapan itu pernah mau beli, eh si Hamtaro ga ada. Waduh udah terlanjur janji pulak, udah ngajak si nduk milih ini itu. Lirik-lirik ke arah dapurnya Breadtalk, eh ada si Hamtaro lagi nongkrong. Udah siap ditaro di etalase. Ya namanya demi anak, aku rayu dikit lah si mbak-mbak Breadtalknya, minta izin ngambil Hamtaro yang masih di loyang depan dapur. Kata si mbak sih ga boleh, tapi pas banget ada ibu-ibu langsung ngambil beberapa roti lain yang ada di loyang depan dapur situ. Ya wes, mau gimana lagi. Ikut deh "menjarah" he he he. Si mbak pun tak berdaya. Maap ya mbak......

Wiken kemaren, kejadian lagi tuh. Malah lebih apes lagi, di depan dapur pun ga ada Hamtaro. Modal pasang muka tebel, aku nanyain si Hamtaro ke petugas yang lagi bawa roti ke arah etalase. Si mas-mas petugas nanya ke temennya, dan dapet jawaban:
Belum jadi
Duh langsung lemes. Mana Ankaa udah menatap penuh harap pulak. Tapi dasar masih rejekinya Ankaa, kita dapet loh. Rupanya si roti udah jadi cuma belum diisi krim dan dipasangin mata thok. Salah satu staf dapur (yang kayanya udah senior), langsung nyuruh temennya nyiapin SATU biji Hamtaro. Si Hamtaro diisi krim, dipasangin mata, ditaburi gula bubuk, dan ditaro di baki. Khusus buat Ankaa.

Dan kami ga beli roti yang lain he he he......Makasih ya Breadtalk. Puas deh ama layanannya :D

Moga-moga ni roti laris manis tanjung kimpul, biar ga didiscontinue :D

Gemuk=Jelek?

Kira-kira dua minggu yang lalu, saya dengar seorang ibu menegur anak gadisnya yang baru beranjak remaja dengan kalimat ini:

Kakak, makannya jangan banyak-banyak. Ntar gemuk lho, jelek
Kok kayanya ada yang kurang pas ya dengan teguran itu? Si anak gadis tuh gemuk aja nggak lo. Badannya tinggi dan langsing.

Meski begitu, saya mencoba mafhum. Ortu si ABG banyak berurusan dengan dunia artis, yang yah tau sendiri lah. Tapi tetep aja saya nggak bisa nemu korelasi antara gemuk dengan jelek. Saya jadi pengen kasih foto penderita anoreksia ke ibu itu.

Tuesday, February 23, 2010

Fhew

Jadi kebaya merah tinggal pasang lengan aja (kutubaru dan lapisannya udah). Sisa kainnya mau dijadiin tas kecil aja deh. Dua biji tas juga dah jadi (pola download dari burda). Dan masih utang jahitin baju batik Fath (udah dipotong dll, tinggal jahit), piama Ankaa, dan baju kembaran Ankaa-Fath.

Tapi kok yaaa, ini suara hati berteriak pengen bikin mukena yah?

*IM2, ini jam 12 malem...kok bisa aksesnya cuma GPRS????? Putus-putus pulak....Itu duit yang saya bayar tiap bulan dipake apa sih????*

Thursday, February 11, 2010

Jodoh Dunia Maya

Aku dan Fath kenalan via Friendster. Jodoh dunia maya, meski aku nggak pernah niat cari jodoh lewat jalur ini. Waktu itu aku bener-bener nggak ngeh kalo dia ternyata temen satu SMP yang ternyata juga dia murid ibuku waktu SMA. Setelah resmi dilamar, baru aku ganti status di FS dengan In Relationship.

Aku seneng dapat efek samping membahagiakan dari dunia maya. Meski begitu, sebelum meng-iya-kan lamaran, background check jalan terus lah. Tahu keluarganya, latar belakangnya, pekerjaannya, dan tentu saja niatnya. Kami akhirnya menikah dan kini punya satu putri. Happy? Of course.

Nah buat nduk Marietta Nova dan yang lain yang (kali-kali) berniat cari jodoh atau temen via dunia maya, please please please, gunakan akal sehat. Seseneng apa pun dapat jodoh (atau temen), lewat jalur mana pun, pastikan akal sehat kalian masih jalan. Jangan percaya 100%, apalagi pake gonta ganti status jadi Married padahal ketemu aja belom. Belom lagi sampe menyerahkan baik uang, barang, apalagi badan ke orang yang nggak jelas.

Mungkin bagi nduk-nduk ABG, ini cuma ocehan emak-emak yang nggak ngerti gimana heboh dan panasnya gelora dunia remaja. But trust me, kalo kalian kehilangan akal sehat, yang ada kalian dikawini. Bukan dinikahi.

Nikah muda? Lo kate nikah gampang? Kalo berani nikah, berarti berani mempertanggungjawabkan kehidupannya sendiri tanpa merengek lagi pada orangtua. Buktiin dulu kalo sebelum nikah kalian udah bisa mengurus diri sendiri tanpa ngrecokin ortu. Yakin bisa, ABG-ABG ku tersayang?

Wednesday, February 10, 2010

29 Meter

Hasil hunting di Cipadu: dua kilo kain kiloan dan kurleb lima belas meter kain meteran. Nggak overbudget. Total dapat 29 meter kain. Iyay!!! Berhubung celana dan baju main dan piama Ankaa mendadak menyusut a.k.a kependekan, kayanya mau bikin itu dulu deh. Yang lain nyusul. Padahal udah gatel mau bikin baju batik kembaran bertiga.

Dan ini hasil ngoprek perca-perca kapan itu. kalo ada yang merasa mengenali beberapa perca di sini, ya itu dari sisa bahan baju yang saya kirim waktu itu he he he....Ga semua bisa difoto, kameranya ngadat beneran. Yah seperti kata Iwan, semua barang pasti rusak huhuhu.....


Celana kembang-kembang: dari sisa sundress Ankaa.
Celana batik merah: dari sisa rok batik Aya.
Celana putih garis-garis: entah dari sisa apa, lupa he he he



Tempat tisu: dari sisa dress Aqeela. Dan itu pita cokelat buat menyembunyikan jahitan yang agak berantakan. Habis bikin wadah tisu ga pake pola, ngasal aja.



Sarung bantal gede; sisa bahan segala macam, mulai dari rok Alya-Asha, jaket Ankaa, itty bitty dress Ankaa, sampe sisa celanaku hihihi



Piama: kain kiloan yang udah ga berbentuk. Sebenarnya bahannya ga cukup buat bikin lengan panjang, makanya disambung pake kain bunga-bunga sisa dress Aya. Biar ga terkesan maksa, jadilah celananya juga dikasih tempelan kain bunga-bunga. Lumayan, total modal ga sampe sepuluh ribu dapat piama baru ^_^. Itu foto hasil memaksa Ankaa nyengir pas bangun tidur.

Sunday, January 24, 2010

Dear Bonek,

Siapa menabur angin, dia menuai badai.

Bikin musuh kok sepanjang jalan.

Kapokmu kapan?

ps: dan tolong ya itu yang bilang "anak-anak malah jadi korban, dilempari duluan, itu cuma oknum yadda yadda..."...ya mbok ngaca dulu. siapa yang selama ini selalu memulai dulu? di kandang sendiri aja anarkis, gimana di luar? oknum kok ribuan

Sunday, January 17, 2010

Perca Perca

Desember kemaren, serangan virus MUALES menyerang. Blas ga nyentuh mesin jahit (yang di rumah). Walhasil, satu blus dan satu celana panjang buat aku dijahit full di rumah bu Ita, my teacher. Itu juga setelah meyakinkan diri sendiri bahwa rugi-udah-bayar-duaratusrebu-sebulan-tapi-ga-dapat-apapa.

Masuk tahun baru, mulai semangat lagi*. Awalnya sepele, milah-milah mana kain utuh, mana perca, mana project setengah jadi. Ternyata ya, ada loh celana panjang yang tinggal pasang kaitan aja, blom aku beresin sampe sekarang. Ada baju Fath yang butuh reparasi ringan, masih blom kesentuh. Akhirnya seminggu beresin project setengah jadi. Ya lumayan kelar separonya (virus M kadang masih menyerang :D).

Lihat tumpukan perca, mmm...jadi apa ya? Pilah pilih, eh ada yang cukup buat celana panjang Ankaa. FYI, sebagian celana panjang Ankaa yang buat di rumah tuh udah pensiun a.k.a kekecilan. Daripada beli baru, mending bikin toh? Modal obras 1500 per celana sama 1000 perak buat elastik, dapet deh celana baru. Total dapat tiga celana main, yang mana dengan sangat mengejutkan, pas banget panjangnya! Padalah udah pake pola yang (kira-kira) masih kepanjangan dikit lah barang satu dua senti. Yah ini sih bakal cepet pensiun lagi. Gpp, alesan beli kain lagi, rite? Satu celana lagi dapet dari sisa bikin jaket Ankaa, dikasih variasi saku pake perca lagi. Niatnya buat gantiin jeans si Nduk yang kalo dipake udah ngatung di atas mata kaki hihihi. Celana pink cocoknya dipaduin ama baju apa ya? Ada ide?

Kelar celana, ngelirik perca yang bener-bener kecil. Ukur sana sini, gunting sana sini, sambung sana sini, Alhamdulillah dapet sarung bantal guede. Tinggal printilan super kecil yang masih blom tau mau diapain. Kepikiran mau dijadiin keset sih, tapi dasarnya kain apa ya biar ga licin? Bahan handuk? Dulu jaman masih SD, aku pernah lihat Ayah bikin keset perca. Ya masak sih Ayahku bisa dan aku nggak?

Seneng deh bisa memanfaatkan "sampah" jadi sesuatu yang berguna buat keluarga. Plus jadi ada alasan buat memasukkan item beli kain ke rencana anggaran belanja bulan depan. Lha dah ga punya kain utuh babar blas. Iyay....Cipadu, Mayestik, I'm comiiing.

Maap blum ada foto. Insyaallah menyusul yah. Kamera sayah lagi minta sentuhan khusus, mendadak hasil fotonya putih aja gitu. Ga nangkep apa pun. Kata mbak-mbak di toko kamera, LCD-nya rusak. Tapi kadang-kadang bisa lagi lo, moody banget ni kamera. Dan (masih kata si mbak) daripada servis LCD, mending beli kamera baru coz biaya servis LCD sampe setengah jeti. Huaaa.....

Oia, ada yang tau di mana aku bisa beli handuk meteran? Pengen bikin baju mandi kembaran sekeluarga. Masa yang ukuran Ankaa aja mahal banget. Dua ratus rebu lebih!!! Jahitannya juga ga bagus-bagus amat. Duit segitu kan bisa dapat kain brapa meter tuh. Plis plis plis kalo ada yang tahu yah.

*: tahun baru serangan virus M ganti menyerang nafsu ke internet. Itulah kenapa saya sanggup ga onlen berhari-hari :D