Friday, February 26, 2010

Demi Hamtaro

Tahu roti Hamtaro-nya Breadtalk ga? Roti coklat isi krim. Kalo kata Ankaa, roti yang ada matanya. Ini item wajib tiap kali ke BP. Padahal yang dimakan ya cuma matanya itu. Paling banter abis 3/4 roti, itu juga dicicil. Selebihnya jadi rejeki Abi-Ummi.

Kapan itu pernah mau beli, eh si Hamtaro ga ada. Waduh udah terlanjur janji pulak, udah ngajak si nduk milih ini itu. Lirik-lirik ke arah dapurnya Breadtalk, eh ada si Hamtaro lagi nongkrong. Udah siap ditaro di etalase. Ya namanya demi anak, aku rayu dikit lah si mbak-mbak Breadtalknya, minta izin ngambil Hamtaro yang masih di loyang depan dapur. Kata si mbak sih ga boleh, tapi pas banget ada ibu-ibu langsung ngambil beberapa roti lain yang ada di loyang depan dapur situ. Ya wes, mau gimana lagi. Ikut deh "menjarah" he he he. Si mbak pun tak berdaya. Maap ya mbak......

Wiken kemaren, kejadian lagi tuh. Malah lebih apes lagi, di depan dapur pun ga ada Hamtaro. Modal pasang muka tebel, aku nanyain si Hamtaro ke petugas yang lagi bawa roti ke arah etalase. Si mas-mas petugas nanya ke temennya, dan dapet jawaban:
Belum jadi
Duh langsung lemes. Mana Ankaa udah menatap penuh harap pulak. Tapi dasar masih rejekinya Ankaa, kita dapet loh. Rupanya si roti udah jadi cuma belum diisi krim dan dipasangin mata thok. Salah satu staf dapur (yang kayanya udah senior), langsung nyuruh temennya nyiapin SATU biji Hamtaro. Si Hamtaro diisi krim, dipasangin mata, ditaburi gula bubuk, dan ditaro di baki. Khusus buat Ankaa.

Dan kami ga beli roti yang lain he he he......Makasih ya Breadtalk. Puas deh ama layanannya :D

Moga-moga ni roti laris manis tanjung kimpul, biar ga didiscontinue :D

Gemuk=Jelek?

Kira-kira dua minggu yang lalu, saya dengar seorang ibu menegur anak gadisnya yang baru beranjak remaja dengan kalimat ini:

Kakak, makannya jangan banyak-banyak. Ntar gemuk lho, jelek
Kok kayanya ada yang kurang pas ya dengan teguran itu? Si anak gadis tuh gemuk aja nggak lo. Badannya tinggi dan langsing.

Meski begitu, saya mencoba mafhum. Ortu si ABG banyak berurusan dengan dunia artis, yang yah tau sendiri lah. Tapi tetep aja saya nggak bisa nemu korelasi antara gemuk dengan jelek. Saya jadi pengen kasih foto penderita anoreksia ke ibu itu.

Tuesday, February 23, 2010

Fhew

Jadi kebaya merah tinggal pasang lengan aja (kutubaru dan lapisannya udah). Sisa kainnya mau dijadiin tas kecil aja deh. Dua biji tas juga dah jadi (pola download dari burda). Dan masih utang jahitin baju batik Fath (udah dipotong dll, tinggal jahit), piama Ankaa, dan baju kembaran Ankaa-Fath.

Tapi kok yaaa, ini suara hati berteriak pengen bikin mukena yah?

*IM2, ini jam 12 malem...kok bisa aksesnya cuma GPRS????? Putus-putus pulak....Itu duit yang saya bayar tiap bulan dipake apa sih????*

Thursday, February 11, 2010

Jodoh Dunia Maya

Aku dan Fath kenalan via Friendster. Jodoh dunia maya, meski aku nggak pernah niat cari jodoh lewat jalur ini. Waktu itu aku bener-bener nggak ngeh kalo dia ternyata temen satu SMP yang ternyata juga dia murid ibuku waktu SMA. Setelah resmi dilamar, baru aku ganti status di FS dengan In Relationship.

Aku seneng dapat efek samping membahagiakan dari dunia maya. Meski begitu, sebelum meng-iya-kan lamaran, background check jalan terus lah. Tahu keluarganya, latar belakangnya, pekerjaannya, dan tentu saja niatnya. Kami akhirnya menikah dan kini punya satu putri. Happy? Of course.

Nah buat nduk Marietta Nova dan yang lain yang (kali-kali) berniat cari jodoh atau temen via dunia maya, please please please, gunakan akal sehat. Seseneng apa pun dapat jodoh (atau temen), lewat jalur mana pun, pastikan akal sehat kalian masih jalan. Jangan percaya 100%, apalagi pake gonta ganti status jadi Married padahal ketemu aja belom. Belom lagi sampe menyerahkan baik uang, barang, apalagi badan ke orang yang nggak jelas.

Mungkin bagi nduk-nduk ABG, ini cuma ocehan emak-emak yang nggak ngerti gimana heboh dan panasnya gelora dunia remaja. But trust me, kalo kalian kehilangan akal sehat, yang ada kalian dikawini. Bukan dinikahi.

Nikah muda? Lo kate nikah gampang? Kalo berani nikah, berarti berani mempertanggungjawabkan kehidupannya sendiri tanpa merengek lagi pada orangtua. Buktiin dulu kalo sebelum nikah kalian udah bisa mengurus diri sendiri tanpa ngrecokin ortu. Yakin bisa, ABG-ABG ku tersayang?

Wednesday, February 10, 2010

29 Meter

Hasil hunting di Cipadu: dua kilo kain kiloan dan kurleb lima belas meter kain meteran. Nggak overbudget. Total dapat 29 meter kain. Iyay!!! Berhubung celana dan baju main dan piama Ankaa mendadak menyusut a.k.a kependekan, kayanya mau bikin itu dulu deh. Yang lain nyusul. Padahal udah gatel mau bikin baju batik kembaran bertiga.

Dan ini hasil ngoprek perca-perca kapan itu. kalo ada yang merasa mengenali beberapa perca di sini, ya itu dari sisa bahan baju yang saya kirim waktu itu he he he....Ga semua bisa difoto, kameranya ngadat beneran. Yah seperti kata Iwan, semua barang pasti rusak huhuhu.....


Celana kembang-kembang: dari sisa sundress Ankaa.
Celana batik merah: dari sisa rok batik Aya.
Celana putih garis-garis: entah dari sisa apa, lupa he he he



Tempat tisu: dari sisa dress Aqeela. Dan itu pita cokelat buat menyembunyikan jahitan yang agak berantakan. Habis bikin wadah tisu ga pake pola, ngasal aja.



Sarung bantal gede; sisa bahan segala macam, mulai dari rok Alya-Asha, jaket Ankaa, itty bitty dress Ankaa, sampe sisa celanaku hihihi



Piama: kain kiloan yang udah ga berbentuk. Sebenarnya bahannya ga cukup buat bikin lengan panjang, makanya disambung pake kain bunga-bunga sisa dress Aya. Biar ga terkesan maksa, jadilah celananya juga dikasih tempelan kain bunga-bunga. Lumayan, total modal ga sampe sepuluh ribu dapat piama baru ^_^. Itu foto hasil memaksa Ankaa nyengir pas bangun tidur.