Wednesday, July 21, 2010

Mari Masak

Ceritanya mau posting hasil kerja keras di dapur *halah* Menunjukkan pada suami bahwa ga sia-sia dia kasih kado oven dan (akhirnya!!!) mixer :D

1. Rajungan Saos Padang
Aku nggak pernah makan kepiting, somehow sejak kecil kepiting nggak pernah dianggap layak terhidang. Kami sekeluarga lebih terbiasa dengan rajungan. Nah pas ke Hero, kok mendadak pengen banget ya beli rajungan? Ya wes beli lah dua. Dibumbu saos padang meski sebenarnya aku suka rajungan ya apa adanya. Direbus thok, ga pake bumbu apa-apa.

Ndilalah, si eneng Ankaa demen banget ama rajungan. Dari dua rajungan itu, aku ama Fath cuma kebagian separo. Ankaa makan satu setengah sendirian. Ankaa sih enak, tinggal buka mulut dan bilang: Mi, lagi. Lha emaknya ini yang berjibaku dengan segala cangkang dan capit cuma kebagian cabe.

Resepnya silakan googling aja ya, aku juga dapetnya hasil googling kok. Lupa dapet dari mana hihihi

2. Skotel spageti
Ga punya makaroni, pasta apa pun jadi. Ga punya pinggan tahan panas dan mangkuk alumunium, loyang pun jadi. Kejunya rada ga nyeni, yang penting banyak he he he.....Fath ga terlalu suka skotel, jadi aku sama Ankaa bahu membahu ngabisin.

3. Muffin Coklat
Resepnya dari resep di Kompas Minggu, yang disponsori Philips tea. Ceritanya nyari resep yang nggak perlu mixer, jadilah muffin ini. Kertas cup nya kekecilan, soale ya emang ga punya yang lain. Yang penting Yummy!!

4. Kaastengels roti tawar
Memanfaatkan sisa roti tawar, daripada dibuang gitu. Cuma roti tawar dikasih olesan vla keju, trus dioven. Ada yang agak gosong, tapi mana pernah sih aku masak nggak gosong? Yang penting sekarang dah ga beracun lagi :D



5. Bolu zebra
Resepnya nyontek dari bundel Primarasa. Sebelumnya dah bandingin ama resep di Mbak Astri. Akhirnya nyoba yang Primarasa dulu deh. Adonan coklatnya kebanyakan, jadi nggak imbang. Tapi Ankaa suka banget. Lupa ga moto, adanya foto pas dicemil si nduk.



6. Bakpao daging
Ini nyontek dari Mbak Astri juga (thank you!). Berhubung aku nggak suka bakpao (ini bakpao kedua seumur hidup yang pernah kumakan), jadi ya percaya kata Fath dan Eka aja. Kata mereka sih enak, cuma lain kali isiannya jangan daging tapi coklat karena kulitnya manis banget. Ankaa malah cuma mau kulitnya. Mungkin lain kali kalo mau isi daging, gulanya dikurangi.

Yang jelas, ni bakpao menandai keberhasilan mengalahkan tantangan yang paling aku benci dari sebuah resep: KALIS. Dulu tuh, kalo ada resep pake kalimat uleni sampai kalis, langsung deh ditinggal. Gagal mulu soale. Ternyata kali ini bisa, meski lengan pegel. Untung udah rajin senam, jadi lengan berotot *loh*. Syenaaaang.....



7. Cake Bumbu Italia
Resepnya dari Sedap Sekejap lama. Isinya pake smoked beef, pake yogurt juga. Bener-bener ngenyangin. Makan sepotong udah kenyang banget. Kayanya nggak deh kalo bikin lagi, nggak terlalu cocok ama selera kami. Baunya sih pizza banget, pake oregano ama basil segala.


8. Cake Pisang Coklat
Dari Saji nomer brapa gitu, lupa (tepatnya males ngecek). Ankaa suka banget, jadi kayanya hari ini mau bikin lagi buat bekal perjalanan mudik besok. Beli makan di bandara kan mahal sekali yak. Rasanya nyoklat sekaliii. Udah pake DCC, coklat bubuk, masih ta tambah pasta coklat ha ha ha....



Nah sudah demikian catatan perjalanan saya sejauh ini dalam rangka menaklukkan urusan masak memasak. Nggak terlalu sukses, tapi juga nggak gagal-gagal amat. Yang jelas harus mulai jadi domestic goddess nih, secara si Eka ga balik lagi. Si Eka mau ditransfer ke rumah mertua, yang mana lebih butuh asisten ketimbang di sini, mengingat kondisi kesehatan Mama dan acara besar yang akan berlangsung dua pekan lagi ^_^.

Demikian, pamit dulu. Yang punya blog mau mudik sampe 17 Agustus nanti ya.....

Ta dah......

Saturday, July 17, 2010

Celoteh Ankaa (2)

Jagain Mbok
nYam: "An, piring kelincinya dibawa ga ke rumah Uti?" (sambil nyusun list barang buat mudik minggu depan)
Ankaa: "Nggak deh"
nYam: "Beneran? Ntar di sana nyariin. Sapa yang mau kirim?"
Ankaa: "Abi. Kan Abi di rumah, nggak diajak naik pesawat. Abi di rumah jagain Mbok, gitu"

FYI, Mbok itu nama kucing liar yang sehari-hari suka nongkrong di rumah. Dipanggil Mbok karena kayanya ni kucing demen banget bunting.

Pororo
Ankaa: "Mi, kok Pororo sekarang warna kuning?" (sambil nonton Pororo di TV)
nYam: "Sekarang Pororo dah pake baju" (dan mbatin, kok beda ya ni Pororonya?)

Sudah Banyak
nYam: "Ankaa, yang ini bagus nih bukunya" (nunjukin buku bagus waktu di Gramedia)
Ankaa: "Iya bagus, bacain Mi"
nYam: "Mau dibeliin?"
Ankaa: "Nggak ah, buku Ankaa udah banyak"

FYI, jawaban itu berlaku juga kalo Ankaa ditanya mau dibeliin baju atau nggak, mainan, dll dll. Kayanya emaknya lebih konsumtif ya, bawaannya pengen beliin si nduk kecil melulu. Apa daya, tawaran ortunya ditolak terus dengan alasan: sudah banyak. Good girl, ntar ga repot lah sama rengekan minta beli ini itu. Satu-satunya yang dia minta saat ini adalah stetoskop mainan yang bagus dan ga gampang copot waktu dipakai. Ah iya, satu lagi yang nggak pernah ditolak: koin buat dimasukin celengan. Punya anak kok hemat bener yak?

Merakyat
Pulang dari BP, capek, udah siang, panas. Ngebayangin naik D22 yang suka ngebut meski jalan benjut, do oh kok rasanya ga enak ya? Lagian dari BP, ongkos taksi dibanding naik angkot+becak, selisih maksimal sepuluh ribu, tapi lebih cepet plus nyaman. Mangku Ankaa juga enak lah.
nYam: "An, pulangnya naik taksi aja ya? Panas nih"
Ankaa : "Nggak, Ankaa mau naik angkot trus becak. Angkotnya yang kuning ya Mi"

Ya sudah lah. Diturutin aja. Look at the bright side. Aku punya anak yang bisa diajak susah ha ha ha. Yang jelas, sepanjang jalan tuh Ankaa tidur dan aku naik turun angkot sambil nggendong nduk kecil, bawa tas, payung, dan satu grocery bag.

At Tiin
Lagi shalat Isya' berjamaah. Rakaat pertama dan kedua, Fath baca surat pendek selain surat At Tiin, favorit Ankaa. Sekarang rakaat ketiga.
Ankaa: "Bi, baca At Tiin Bi......Bi.....At Tiin......" (sambil nyenggol-nyenggol Fath)
Fath: (diem aja, lha lagi rakaat ketiga)
Ankaa: "Hu hu hu, Mi...Abi ga baca surat At Tiin"

Saat itu juga, dia sujud sambil nangis sesenggukan tapi suaranya dipelanin karena ga mau ganggu yang lagi shalat. Begitu salam, langsung deh nangis kejer. Cuma gara-gara Fath ga baca surat At Tiin. FYI, Ankaa suka banget ama At Tiin karena di Al Qur'an bergambar miliknya, surat At Tiin tuh ada gambar kucing lagi main. Kadang sampe bosen, tiap kali shalat, surat pendeknya itu-itu melulu hihihi....

An Naas
Fath lagi shalat, aku di belakang lagi beres-beres.
Ankaa : "Bi, Ankaa baca An Naas ya. Satunnas, duannas, tigannas, empatnaas, limannas, enam nas, tujuhnas, delapannas, sembilannas....."

Ga tau deh, waktu itu shalat Fath khusyuk ato nggak. Aku aja yang denger bawaannya udah mau ngakak sejadi-jadinya.

Foto: Fath dan Ankaa di kampus STAN, pada suatu hari Minggu nan cerah, bersamaan dengan pelaksanaan ujian masuk STAN :)

Wednesday, July 14, 2010

Kenapa Harus Takut?

Kemarin sore ada pengajian mingguan di rumah. Bikin sukun goreng, bingka tape keju, bandem, ama teh anget. Plus dibawain sekotak martabak mini dari Bu Toni. Tapi bukan soal konsumsi yang saya mau cerita, meski ini kali pertama ngadain pengajian TANPA pesan makanan :D (yes, i'm that lazy. ngapain bikin kalo ada batagor enak yang bisa delivery?)

Setelah selesai mengaji, sambil ngemil, seorang tetangga cerita pengalaman buruknya siang itu. Jadi dia naik bus Patas 44 dari Senen, seusai mengantar saudaranya. Nah di sebelahnya, duduk bapak-bapak ndud gitu lah. Bus dalam kondisi penuh.

Awalnya dia tidur-tidur ayam, dengan jaket disampirkan menutupi tas dan tangannya. Mendadak dia merasa pahanya dipegang oleh si bapak tadi. Dia singkirkan lah tangan itu. Jelas ga bisa tidur lagi dong, mana tau itu copet atau bukan?

Ga lama sesudah itu, tangan si bapak kembali ke paha tetangga saya ini. Disingkirin lagi, eh malah balik lagi sampe hampir nyentuh pangkal paha. Disingkirin lagi, eh malah kali ini payudara yang jadi sasaran. FYI, si bapak ini kondisi sadar dan memang sengaja nyentuh-nyentuh. Beda kan kalo ga sengaja penumpang sebelah kita pules tidur sampe kepalanya gelesor ke bahu kita ato apes-apesnya ya ilernya mampir :(

Tetangga saya ini kesal tapi nggak bisa ngapa-ngapain. Mau turun, dia takut pas lewatin si bapak, ntar pantatnya dicolek (tetangga saya ini duduk di dekat jendela). Saking kesalnya, dia turun di Kreo dan baru sadar kalo dia parkir motornya di ITC Cipulir. Dan jadilah sesorean itu dia bete sendiri.

Saat saya tanya, kok nggak ditonjok aja si bapak itu, atau minimal teriak minta tolong, toh bus itu penuh, jawaban yang saya terima dari si ibu (dan beberapa ibu pengajian lainnya) adalah: takut. Dan ditambah jawaban lain yang kurang lebih begini nih:
Ntar dikira kita ke-ge-er-an nuduh orang lain ngapa-ngapain kita. Kita udah tua, pake kerudung, mana ada yang percaya orang laki mau colek-colek?

Wait a minute. Kenapa harus takut? Jelas-jelas itu pelecehan. Melanggar hak kita sebagai perempuan. Dan yang namanya PELECEHAN itu jelas-jelas beda dengan KE-GE ER-AN!!! Dan namanya pelecehan, nggak ada hubungannya dengan elu pake burgo a la perempuan Taliban atau rok mini a la Julia Perez. Nggak ada hubungannya dengan elu udah segitu tuanya sampe bau tanah atau baru ngalamin mens pertama.

Kalau kamu dilecehkan, berarti kamu korban. Dan kalau kamu diam saja, akan ada entah berapa banyak korban lain yang muncul. Pelakunya mah tenang-tenang aja karena merasa korbannya nggak ada yang speak up. Dan dengan diam, itu sama saja kamu membiarkan pelecehan terus berlanjut. Yang ada kamu senewen sendiri, emang enak marah ga jelas juntrungnya?

Kenapa ya polisi nggak bikin tempat pengaduan masalah pelecehan gini, tapi yang bertugas tuh polwan aja. Kan yang bisa mengerti gimana kesalnya karena hal kaya gini, ya sesama perempuan toh?

Kalau ngikutin emosi sesaat, pengennya sih para pelaku pelecehan kaya gitu dikhitan ampe habis aja. Tapi ga pake teknik smartklamp apalagi laser, cukup pake bambu ato pisau tumpul yang udah karatan.

Monday, July 12, 2010

Rokok Itu Boleh, Asal......


...bercukai.

Mungkin pikir Pemda, daripada susah nyuruh orang berhenti merokok, mending dapat pemasukan dalam bentuk cukai rokok.

Photos taken by my husband @ Slawi, Central Java

Wednesday, July 07, 2010

Obat Penenang

..."Jangan terlalu dipikir"

..."Kamu nggak kaya gitu kok"

..."Tenang aja, pasti ada jalan"

Tiap kali bad mood menyerang karena ada masalah, kalimat penenang dari Fath selalu bikin adem. Kadang jadi mikir, aku merit ama dia karena emang butuh obat penenang kali ya?

posting setelah merasa tertohok dengan status dan posting orang lain, meski nggak ditujukan ke eykeh tapi kan merasa neng!!!

Saturday, July 03, 2010

Jujur Sejak Awal

Scene 1: ada suara tikus di atas....grrr..
Ankaa: "Tikuus, sana ke belakang. Ada racun tikus tuuh...."

Scene 2: semut berbaris di dinding
Ankaa: "Semuut, ayo sini turun. Ankaa matiin"

Yah setidaknya anakku udah jujur sejak awal, mengungkapkan niat untuk menghabisi lawan hua ha ha ha

btw, ini bukan tanda-tanda psycho kan?