Wednesday, December 29, 2010

Ankaa dan Pohon Natal

Sore kemarin, kami ke dokter Iskandar, spesialis mata. Ceritanya mata Fath iritasi gara-gara kena asap rokok waktu nonton semifinal Piala AFF di Senayan. Pas kena asap rokok, cari-cari obat tetes mata (selalu bawa karena waktu itu pake softlens), eh ga nemu. Udah deh merah dan perih.

Alhamdulillah iritasi biasa. Dikasih resep, trus ke Apotek Bendi di Tanah Kusir. Tempat praktek pak dokternya ya di belakang apotek ini.

Waktu masuk apotek, ada pohon natal. Ankaa ngeliatin terus. Ini emang kali pertama dia ngelihat pohon natal. Ya sud, daripada anak penasaran, yuk kita lihat yuk.

Mulai deh banjir pertanyaan tanpa henti tentang pohon natal ini. Dan ya, saya jawab apa adanya dengan pengetahuan saya yang sangat terbatas tentang agama Kristen dan Natal dan pohon natal.

Ini sekilas tanya jawab aku dan Ankaa seputar pohon natal. Mohon maaf pada pemeluk agama Kristen kalau jawaban saya ada yang salah. Well, I'm not a Christian...so please forgive me:D

Apa ini? Ini pohon cemara.

Kok warna warni? Karena ini pohon natal.

Kenapa ada pohon natal? Jadi di dunia ada agama Kristen. Mereka punya hari raya namanya Natal, seperti Ankaa punya Idul Fitri dan Idul Adha. Nah di luar negeri, ada tradisi memasang pohon cemara dan dihias sebagus mungkin saat Natal. Lalu tradisi itu terbawa ke Indonesia.

Ini apa (sambil pegang kapas)? Ini kapas.

Kenapa dipasang kapas? Karena di luar negeri, Natal itu waktu musim dingin, banyak salju. Kayak yang tadi Ankaa lihat gambarnya di koran (headline Kompas hari itu kan salju di Amerika bukan?). Nah karena di sini nggak ada salju, ya dipake kapas. Pura-puranya ini salju.

Kok pakai lampu? Pohon natal itu dihias sebagus mungkin. Salahsatunya ya pakai lampu ini.

Ini apa (pegang bunga cemara...atau buah?)? Itu bunga cemara. Kan ini pohon cemara. Kapan-kapan kita jalan-jalan lihat pohon cemara yuk....

Ini apa (pegang kotak kado kecil yang digantung)? Ini kado.

Kok kado? Jadi biasanya, di bawah pohon natal ditaruh kado biar semua orang senang. Kaya Ankaa, kalo dapat kado, senang kan?

Itu apa (menunjuk salib di puncak pohon yang dihias lampu kelap kelip)? Itu salib.

Salib itu apa? Salib itu lambangnya agama Kristen (sumpah saya sendiri ga yakin dengan definisi ini...maaf..).

Kok bentuknya gitu? Jadi ceritanya, Yesus (di sini Ankaa menyela: Yesus itu apa?), tuhannya orang Kristen, itu dulu disalib. Di sini kepala, ini tangan diikat, ini kaki diikat di sini. Nah buat mengenang itu, dipakailah salib.

Kalau itu apa (menunjuk bintang di bawah salib)? Itu bintang.

Kok ada bintang? Jadi katanya waktu Yesus lahir, ada bintang yang terang sekali.

Ooh.....*nah setelah keluar Ooh itu tanda Ankaa udah puas*

Setelah itu kami bermain "hitung kapasnya", "hitung lampunya", "hitung bunga cemaranya" sampai resep selesai dikerjakan bu apoteker.

Aku ga ngajarin Ankaa tentang agama Kristen. Yang aku tahu, dia sedang dalam masa-masa belajar dan berpikir kritis. Apa yang dia lihat, itu yang dia tanyakan. Kebetulan aja kali ini pohon natal.

Coba kalo kemarin begitu Ankaa nanya tentang pohon natal, aku langsung bilang nggak boleh atau bilang itu agama lain atau apa lah. U know laaa....Bisa jadi rasa ingin tahunya padam atau malah menjadi-jadi. Kalau kemungkinan kedua yang timbul, dan dia mencari tahu dari sumber lain yang bisa jadi aku ga prefer, apa ga berabe? Mending emaknya yang kasih tau, dengan pengetahuan yang sangat terbatas ini. Toh dia bukannya mau convert atau apa *naudzubillahimindzaalik*. Sekedar rasa ingin tahu seorang bocah.

Suatu saat, Ankaa pasti punya teman yang beda agama, suku, bahkan kewarganegaraan. Dia harus bisa menerima perbedaan itu dengan baik dan tetap menjadi dirinya sendiri. Aku cuma berharap, obrolan kami kemarin adalah awal yang baik untuk belajar tentang perbedaan.

Tapi mungkin kemarin kami jadi pemandangan aneh. Seorang ibu berjilbab dan balita yang juga jilbaban asyik bermain di sekitar pohon natal. Untung ga ada Sinterklas :D

Friday, December 24, 2010

My Brother's Wedding [2]

Ada yang kelupaan waktu akad nikah di Bandung itu. Jadi waktu acara sungkeman kedua mempelai pada ortu, kok tau-tau Fath keluar masjid ama Ankaa. Pas balik lagi, matanya dah merah berkaca-kaca gitu. Husnudzon dong kita, Fath begitu sayang pada Haikal, yang mana saudara ipar. Ternyata apa coba penyebab dia mewek sodara?
Aku bayangin waktu Ankaa sungkeman pas nikah
Hellooo.....masih berapa tahun lagi ituu??? Mending bayangin hari pertama Ankaa sekolah aja kalee, lebih realistis :D Yah begini deh kalo punya suami terlalu attached ke anaknya.

Fath nyampe Malang H-1, ga dapat cuti soale. Mendadak ada kebijakan, yang boleh cuti hanya yang merayakan Natal. Ya berhubung kami ga merayakan, ya ga cuti deh. Ndilalah pas Fath datang, Ankaa demam tinggi. Sampe hampir 40 derajat. Kayanya kecapean perjalanan darat itu ditambah entah apa lagi.

Jadi pas acara ngunduh mantu, aku udah pake kebaya, dirias segala macam, ya menyambut tamu sambil nggendong anak. Trus mendekam di kamar memastikan demamnya ga makin naik. Siapa pun yang menciptakan korset pasti ga pernah memperhitungkan bahwa suatu hari, akan ada ibu-ibu yang harus mengurus anak sakit sambil berkorset. Lagian, kenapa aku masih harus dikorset seeeh??? Katanya dah kurus, kok masih dikorset??? Dan meski demam, sempat-sempatnya ni bocah ngomentari dandananku:
Muka Ummi kok merah?
Yes my dear, it's called blush on....

Alhamdulillah acara ngunduh mantu sukses juga. Kelar acara, gunungan kerjaan susulan pun harus dihadapi dengan gagah berani. Demam Ankaa pun langsung turun. Tapi aku suruh dia tidur bareng ama Fath, yang udah ga tidur semalaman bantu-bantu. Dan kelar urusan beres-beres, Fath pun balik ke Bintaro.

Satu pertanyaan yang tersisa, kenapa sih perias itu demen banget cukur alis? Waktu acara di Bandung, aku dah wanti-wanti alisku jangan dicukur. Tetep aja dicukur, alasannya dirapiin dikit. Eh pas di Malang, dicukur lagi. Pas pake make up lengkap sih kelihatan baik-baik saja. Lha saiya kan sehari-hari ga dandan, jadi aneh banget. Ankaa aja sampe komentar:
Alis Ummi lucu
Sigh......

Tuesday, December 21, 2010

My Brother's Wedding [1]

Jadi ceritanya bulan November itu adikku yang paling ganteng (laki sendiri soale) MENIKAH!! Dan berhubung pujaan hatinya tinggal di Bandung, urusannya jadi dobel ribet ketimbang waktu aku dulu merit. Lah dulu jarak rumahku ama rumah Fath cukup 15 menit naik mobil, sekarang boro-boro. Lima belas jam juga belum tentu nyampe bo. Tapi enaknya, jadi bisa ke Bandung lagi!!! Dah kangen gitu ceritanya. Dan alhamdulillah adikku dapat pasangan yang baik *hai Dewi*

Biar praktis, urusan seserahan dikirim ke rumah. Daripada ribet ngirim ke Malang, trus bawa balik ke Bandung, kan mending di sini aja, rite? Mulai deh pagi-pagi ke Cikini (sendirian, Ankaa ikut Fath jalan-jalan ngemol berdua), ngatur tataletak barang (yang mana baru digarap H-4 :p), order cake ke Mbak Fera *hai Mbak* dan tanya info sewa mobil. Ndilalah rental mobil mintanya mahal bener yak. Cuma nganter ke Bandung sehari aja paling murah minta 800 rebu :( Akhirnya setelah ngatur bawaan, diputuskan lah naik travel Xtrans. Lumayan, saving separonya :D

Pas ke Bandung, terhadang macet dan hujan. Cuma bekal kue dari pasar kue BTC dan jelas itu ga cukup buat Ankaa. Nyampe Bandung telat dari perkiraan, sampe reschedule jam pengambilan kue di Mbak Fera. Waktu cari makan buat Ankaa juga ngebut tuh. Nyari rumah makan di sekitar mess CPP kok yang ada cuma warung padang? Akhirnya pas nglewatin apa tuh ya, mal baru buka deh, langsung suruh taksi puter balik dan...jderr....antrian kendaraan masuk mal panjang banget. Langsung deh aku turun taksi dan sprint ke mal, nyari foodcourt, order, dan masuk taksi lagi. All in less than 20 minutes.

Janjian ngambil kue di kampus STT Telkom, eh ITT ding skarang. Sekalian cuci mata dah lama ga ke kampus. Kaget juga karena dah berubah banyak. Fath geleng-geleng waktu aku bilang dulu pernah naik tower. Kurang kerjaan katanya :D Yah Sayang, itu kan masa-masa aku percaya diriku superman :p

Rombongan CPP dari Malang terlambat. Biasa, macet Pantura. Meski capek, alhamdulillah acara akad dan resepsi keesokan harinya lancar. Sekali samber, sah :D Kelar resepsi, aku ikut keluarga ke Malang, Fath balik ke Bintaro. Ntar Fath nyusul waktu acara download ngunduh mantu tanggal 20.

Pengalaman pertama bawa Ankaa ke Malang via Pantura ternyata capek ya. Meski pake mobil gede dan berhenti tiap beberapa jam, tetep aja ga nyaman buat batita. Udah gitu, ni bocah kan biasanya tidur di kasur gede dan masih bisa jatuh. Selama di mobil kan tidurnya ga enak. Capeknya triple :(

Sebelum ke Malang, mampir ke Lamongan dulu buat nganter Pak Li dan beli ikan dong :D Nyampe Malang, lanjut lagi urusan resepsi. Ntar ceritanya disambung yah. Nyonya rumahnya kudu setrika dulu *dua keranjang hiks hiks hiks*

Ciao

Friday, December 17, 2010

Back To Bintaro

Hari terakhir di Malang neh. Antara sedih ama seneng. Sedih kudu ninggalin keluarga, trus Ankaa juga dah mulai kerasan sekolah-sekolahan (yes, ikut sekolah. Ntar diposting sendiri deh). Tapi juga seneng karena bakal kumpul lagi bertiga. Sebulan bo' ga ketemu suami. Ya sambil sedikit serem ngebayangin rumah berantakan. Moga-moga Fath cukup punya tenaga buat beres-beres.

Koper udah dikemas and yes, ga bisa ditutup!!! Ga tau deh apa yang kudu dikeluarin lagi. Baju-baju jelas harus dibawa. Dapet lungsuran kebaya Ummi-ku, baru dipake sekali. Kekecilan :p Disuruh bawa DCC sisa bikin coklat suvenir. Lha masih ada 5 kilo jendral! Bawa 2 kg aja deh, tau dah ntar mau dijadiin apa. Brownies kali ampe eneg he he he.... Dan tak lupa kopi bubuk titipan Fath. Dari orang yang dulu non-coffee person, sekarang jadi orang yang migren kalo sehari ga ngopi. Kopi Sidomukti satu kilo, dikemas dalam empat bungkus @250 gram.

Bakso dah dateng, ntar dibungkus rapet trus masuk kardus. So far Ankaa dah ngabisin kurleb 6 butir. Tagihan belakangan ya Nak :D Bumbu pecel dan rujak manis juga udah beres. Alpukat dah dipetik. Alpukatnya jumbo loh, ga kaya alpukat yang oh-so-small kaya di Total atau Hero :D Ini satunya aja bisa sekilo.

Jadi ya saya mau packing lagi ya, dan doain ga overweight yah. Koper itu udah 22 kg. Untung Ankaa beli seat sendiri, jadi total bagasi bisa 40 kg. Pas mudik Agustus lalu, overweight 9 kg (total jadi 69 kg bawaan ha ha ha). Bukti kasih sayang ortu pada anak cucu :D

Sabtu besok nyampe dan langsung kondangan. Moga-moga ga hujan :P