Thursday, December 15, 2011

Tujuan dan Manfaat

Just wondering, apa sih manfaat aksi bakar diri Sondang?

Mungkin (sekali lagi: mungkin) aku bisa menangkap tujuannya, tapi nggak ngerti juga apa ada manfaat aksi bakar diri itu.

Bagi dirinya sendiri, yah dia mati karena luka bakar. Dan aku yakin itu sakit sekali. Lha kapan itu tanganku kena cipratan minyak panas aja suakit minta ampun, apalagi ini langsung kena api.

Bagi keluarganya, ga ada keluarga yang mau ditinggal anggotanya seperti itu. Belum lagi lulus kuliah, belum lagi bisa membalas jasa orangtua, eh meninggal. BTW, yang nanggung biaya pengobatan siapa ya? Hayo itu yang koar-koar menyatakan Sondang adalah pahlawan, tolong ya bayarin biaya RS. Bapak Sondang sopir taksi, dan tau sendiri berapa sih penghasilan sopir taksi.

Bagi teman-temannya? No comment deh kalo itu. 

Bagi bangsa ini, hmmm kayanya nggak deh kalo mendadak semua masalah bangsa bisa dipecahkan dengan satu aksi bakar diri.

Indonesia bukan cuma Jakarta. Kalau pandangan cuma diarahkan ke carut marut Jakarta (dengan semua intrik di dalamnya), kayanya memang bangsa ini ga terselamatkan lagi. Tapi coba lihat orang-orang yang melakukan aksi nyata untuk perbaikan. Coba lihat anak muda yang mau terjun ke pelosok lewat Indonesia Mengajar. Coba lihat orang-orang yang tetap kukuh mewariskan tradisi supaya tidak terlindas jaman. Bangsa ini masih punya harapan dan impian. Harapan dan impian yang tidak akan terwujud jika anak mudanya memilih membakar diri sebagai sarana ekspresi.

Satu tindakan kecil yang tampak sepele tapi membawa manfaat jelas lebih baik ketimbang tindakan yang (tampak) besar tapi tidak membawa manfaat bagi siapa pun juga. Bukankah manusia terbaik itu adalah yang paling bermanfaat bagi lingkungannya?

Sunday, December 11, 2011

Crossing Fingers

Udah lamaa sekali ga ikutan kuis eh lomba eh apa sih istilahnya? Ya itu deh intinya. Trus pas barusan berhasil "merebut" laptie dari Ankaa, buka-buka blog craftster. Wah ada giveaway. Sebagai penggemar barang gratisan *ngaku juga*, nyoba ikut aaah.

Moga-moga menang *crossing fingers*. Lagi butuh pendorong semangat sekali ini *apaseh?*

Kalow mau ikut, lihat di : http://www.myinnocentia.com/2011/12/sweet-holiday-treats-giveaways-from.html

Selamat meluncuuur...and wish me luck yaaa.

ps: disney junior, The Hive tayang lagi dong. Ada yang addict neh di sini...:(

Thursday, December 08, 2011

Blouse Kembar Tiga :)

Waktu nonton Julie & Julia, ada kalimat kurang lebih begini:

I'm probably the only American I know in Paris who thinks shopping for food is as much fun as buying a dress.

Dan bener banget. Eh maksutna bukannya saya lagi di Paris *ngarep*. Dulu aku menikmati belanja belenji urusan cewek ya pas belum merit ajah. Itu juga jarang. Sampe pernah sekali-kalinya beli make up sama Windy, ada ibu-ibu yang geleng-geleng karena aku pake jaket gombrong ga jelas gitu dah. Nggak cewek banget pokoknya. Duit gaji banyaknya jadi buku dan beli TV karena mau Piala Dunia ha ha ha....

Begitu mulai belajar menjahit, baru sadar bahwa belanja kain, kancing, dan teman-temannya itu menyenangkaaaan sekali. Bener-bener menyenangkan sampe harus kekep dompet erat-erat dan meninggalkan ATM di rumah biar ga main gesek aja. Pernah sekali waktu abis dari Mayestik, aku bilang ke Fath:
Kalau kelak aku ditakdirkan masuk surga, bisa nggak ya perlengkapan jahit kubawa dan toko kancing di mayestik dibikin juga di sana?

Nah ini produksi dari 3,5 meter kain hasil hunting di mayestik kapan itu. Beli kainnya sekalian banyak biar ga cape di jalan. Bener sih dari sini ke mayestik cukup naik angkot sekali, cuma ya dari ujung ke ujung. Kainnya yang diskonan, dari harga sekitar 55 rebu semeter jadi cuma 20 rebu. Udah gitu, kainnya tinggal 3,5 meter lebih, hampir 4 meter lah. Ya sut, kata mbak pramuniaganya cukup bayar 3,5 meter aja....huraaa....

Blus ini pake pola yang sama dengan blus ungu di sini, cuma lengannya dipanjangin. Kalo blus Ankaa yang lengan panjang, pake pola kaya baju ungu bersulam juga, cuma bagian bawahnya dibikin berkerut dan dikasih tali pinggang. Sedangkan yang berlengan pendek, idenya dari blus Miiko di komik Hai Miiko! nomer 22. I looooove Miiko n friends. Bajunya lucu-lucu. Cuma ya gitu, yang gede gambar kepalanya aja. Sejauh ini aku uda nandain beberapa baju di Hai Miiko! lagi untuk dijahit.

Baru nyadar, self portrait itu susah juga, apalagi kalo ada bocah yang maunya megang kamera melulu



Entah kenapa Ankaa kalo difoto maunya unjuk gigi atas melulu :(




Oven juga nyala kok. Bikin cake keju, harusnya dikasi stroberi. Tapi lha aku ga tahan bau stroberi, dadaah stroberi. Lembyut sekalih pokokna si cake ini. Sempet bikin cupcake coklat pake vla keju yang statusnya Nyaris Bencana. Nyaris karena margarinnya nyaris ga cukup, kurang 10 gram aja gitu. Dan bencana karena putih telor dikocok terpisah dan ga ngembang blas. Mubazir deh tiga putih telor. Aku selalu senewen ama resep yang mewajibkan putih telor dikocok terpisah. Selain banyak sekali kemungkinan gagal, aku ga punya mixing bowl lagi he he he...Untung cupcake nya enak, kalo nggak kan dobel senewen.

cake keju



Trus minggu lalu entah kenapa pengeeen banget bubur sumsum. Nggak pernah bikin bubur sumsum sebelumnya jadi nyoba resep dari Saji. Lumayan juga rasanya, cuma lain kali bikin kuahnya pake gula merah aja deh biar lebih sedep. Yang jelas, saking sakaw bubur sumsumnya, tertulis di Saji resepnya untuk 7 porsi dan aku habisin sendirian (sharing dikit sama Ankaa ding :p).




Si kucing mainan Ankaa...:D

Saturday, November 19, 2011

Over Exposure

Kepada yang tidak terhormat media gosip dan infotainment se-Indonesia...

Tolong berhentilah mewawancarai para atlet dengan memanfaatkan artis entah siapa itu namanya. Biarkan mereka berjuang dahulu sampai selesai, sampai benar-benar juara. Apa kalian sudah lupa dengan Piala AFF lalu? Dipuja-puja padahal belum menang, diseret ke sana sini untuk dipamerkan padahal belum layak, kita kalah telak.


Terima kasih

*setelah ga sengaja lihat wawancara artis entah sapa dengan Ferdinand Sinaga, di lapangan ABC Senayan*

The Three Cases (and others)

Udah lama pengen nyoba bikin sarungnya laptop. Trus pas browsing cari tutorial (i'm a fan of free patterns :D ), lihat tutorial ini, dan yuk bikin. Bikinnya pake kain sprei, mumpung masih ada stok.

Case pertama sukses. Nah pas mau bikin yang kedua, entah kenapa kepikiran mau pake kain songket-songketan, hasil hunting ke Mayestik kapan itu. Aku juga lupa kenapa dulu beli kain itu, yang jelas cuma beli satu meter.

Tapi sejak awal, udah berasa bahwa kain songket+velcro=bencana. Motong kainnya sulit, sempet kebalik waktu bikin flap (padahal ini case kedua!!!), dan somehow kain songketnya menyusut jadi pas dikasih lining harus ditambal. To make it worse, velcronya nempel dan merusak si songket. Aaaaarrrgggghhhhhh.............

Dan tolong yaa, itu benang ceceran dari songket mengotori lantai dengan semena-mena. Tiga jam duduk mengukur, memotong, menjahit, berakhir di tempat sampah :( Coba ya, udah abis songket, velcro, busa pelapis, dan gagal!!!

My wise husband membujuk dengan mengatakan: coba bikin yang lain, anggap aja itu pelajaran. yeah.....




Mantan calon laptop case...gagal total


Setelah mengumpulkan semangat lagi, jadilah tiga laptop case ini



Laptop case buat Malang :)

Ah lupa, dari kain kiloan yang ungu itu, jadi tunik juga. Kata Fath, sebenarnya tanpa sulaman udah bagus karena warna ungunya cakep. Tapi namanya juga emak-emak perfeksionis, teteup maunya dihiasi. Jadilah selama hari kamis sore, jum'at pagi (sambil nungguin Ankaa di sekolah), dan minggu pagi urusanku berkutat sama sulaman. Buku cara menyulam terbuka lebar. Depan belakang disulam total.

Tunik ungu bersulam
Trus karena ada temen sekolah Ankaa yang ultah, aku bikin tas kecil-kecilan. Alhamdulillah cepet bikinnya karena proses memotong dan ngasih lapisan udah dilakukan duluan. Dua jam kelar dua tas. Tinggal bikin kartu ucapannya aja.
Tas buat Hana dan Nayla

Urusan dapur tetep jalan seperti biasa. Tuan putri lagi kesengsem ama silicon cup bentuk bintang yang aku beli kapan itu di Jojo. Lihat silicon cup yang dipajang Izza di FB-nya, jadi deh beli juga. Awalnya bikin puding coklat pake setup nanas kesukaan Ankaa. Habis bis bis sampe rebutan. Trus nyoba dipake bikin muffin, buat ngetes ketahanan si cup kalo dimasukin oven. Bagus sih jadinya, cuma nyucinya jadi rada susah karena remah-remah muffin nyelip di sudut-sudut si bintang.
Muffin bintang-bintang

Akhirnya dipake bikin puding lagi, dengan resep yang lain (resep pertama nyelip entah di mana). Tapi ya namanya beda selera orangtua dengan anak, Ankaa lebih suka puding versi pertama, aku dan Fath lebih suka puding versi kedua. Fath enteng aja gitu ngomong: ya udah, bikin dua versi aja. Ih coba yaaa....yang bikin, yang nyuci alat siapa, yang ngomong siapa.


Puding coklat versi dua :P




Tuesday, November 01, 2011

Fall in love

with kain kiloan :D

Coba bayangin, lagi belajar menjahit trus mau menjajal pola atau teknik baru. Pake kain yang bagus dan mahal dan ternyata salah potong. Aaarrgghh....kalo aku tuh, bisa senewen berhari-hari.

Untungnyaaaa tinggal di deket Cipadu, di mana ada penjual kain kiloan. Iya sih, kain kiloan itu bercampur aduk ga keruan. Ditambah lagi aku ga begitu paham urusan per-kain-an. Jadi milih kainnya pun pake feeling. Kalo dirasa bakal gampang dijahit, ya hayu dibeli. Terakhir beli kain kiloan tuh sekitar Februari 2010. Dan masih nyisa aja sampai sekarang.

Bulan Oktober ini, entah kenapa semangat bener menjahit. Dan ini hasilnya. Lumayan buat pemanasan sekalian ngabisin stok. Karena Fath udah ultimatum ga boleh beli kain lagi sebelum stok yang ada habis. 

Ini diaaa....belum semua sih, ada yang belum difoto. Seneng banget, apalagi kalo diitung-itung, per baju jatuhnya kurang dari 15 ribu rupiah. Murah meriah....

Tutorial dari http://sewmamasew.com/blog2/2011/06/summer-sewing-the-pretty-blouse/

Modelnya ga terlalu kelihatan, si neng lagi semangat bersepeda

Dari kain yang sama dengan tunik di atas, tapi jadi setelan piama

Sebenarnya dari bahan ini jadi dua baju, cuma yang satu belum difoto :D Sulaman depannya pake detached chain stitch, sekalian pemanasan menyulam

Tuesday, October 11, 2011

Rumah AC Bintaro

Satu kata: puwas.

Dulu kala, ceritanya pake kipas angin. Baik-baik saja sih, sampai nduk kecil mulai lasak tidurnya dan mengharuskan Fath tidur ndelosor di kasur palembang. Berasa pisah ranjang beneran. Walhasil, Fath jadi dikit-dikit masuk angin lah, batuk lah, apa lah. Tung punya itung, beli AC yuk. Setelah survey sana sini, diputuskan ke Rumah AC. Selain harganya lebih miring, mereka juga gratis pemasangan. Di beberapa tempat yang kami cek, pemasangan masih harus bayar dan ga bisa langsung pasang karena harus nunggu dari produsen.

Pas mau beli, ternyata ada musibah. Ya wes, dananya dilarikan dulu ke hal yang lebih penting. Urusan pendinginan ini tertunda sekitar sebulanan lebih lah. Pas aku ke Rumah AC lagi, eh si mbak-nya masih inget loh. Alhamdulillah terpasang.

Selama ini, servis cuci AC selalu pake Rumah AC juga. Pertimbangannya, selain mereka udah terlatih, juga ada garansi.Dari segi biaya, cuma selisih lima ribu ama tukang servis keliling.

Pertengahan September lalu, si AC udah jadwalnya dicuci. Pas nelpon Rumah AC, ternyata baru bisa tiga hari kemudian karena mereka lagi banyak permintaan. Aku maklum aja sih, soale udah pernah juga kejadian kaya gini. Pas tukang servisnya datang, komentarnya cuma satu:

Debunya banyak banget Bu, udah telat nyucinya ya?

Ya namanya juga abis ditinggal mudik *berdalih*

Seminggu setelah dicuci, kok kasur basah terus ya? Awalnya aku pikir Ankaa ngompol, tapi kok nggak pesing? Dan celana si nduk kering tuh. Ternyata si AC bocor. Langsung telpon Rumah AC, minta mereka ngecek. Alhamdulillah cuma perlu nunggu sehari, langsung dicek. Free of charge alias gratis. Petugas yang datang ngecek juga yang sebelumnya nyuci. Setelah diperiksa, ternyata ada sumbatan. Udah deh beres.

Petugasnya juga bersihan. Tiap kali selese servis, mereka selalu ngepel sendiri meski udah dilarang. Habis mereka pergi, ya aku ngepel lagi sih hihihi...

Btw, satu lagi yang bikin seneng, kayanya ingatan Rumah AC kuat deh. Kalo nelpon minta servis, udah ga pake nyebut alamat atau nomer telpon lagi karena mereka udah apal namaku ha ha ha...



Tuesday, September 27, 2011

RM Lesehan Joglo Dau

Manusia berencana, Allah menentukan.

Rencana semula, keluarga rumah Toyomarto dan Rogonoto diajak jalan-jalan semua. Kok ya menyamakan jadwal dua keluarga ini lebih sulit dari ngatur jadwal presiden ya? Ditambah lagi ada yang sempat sakit dan ini dan itu, jadilah yang rumah Toyomarto jalan-jalan ke TSI2. Trus yang rumah Rogonoto? Makan-makan aja, nuruti rekomendasi Nia-Agus :D

Kami diajak ke RM Joglo Dau. Apesnya, sebelum berangkat neng Ankaa ga dibawain bekel. Dan dia ngeyel maunya makan nasi. Jadilah sepanjang perjalanan kami berusaha menenangkan tuan putri yang ngambek kelaperan. Muacet pulak, hadoooh ini segala mobil kok pada numpuk di Malang yaaa???

Pas masuk, lihat suasananya lumayan. Parkirannya gede. Trus bangunannya jawa bener, kumplit ama patung punakawan. Tempat makannya di saung-saung kecil. Kami milih saung yang ada di atas sungai (atau kolam ya?). Sebenernya lumayan enak dan rindang, sayangnya air kolamnya kotor dan bau. Hiks....

Menunya macam-macam, tapi spesialnya ya emang ayam dan ikan bakar+goreng. Kami pesen gurame asam manis (kesukaan Mama), cumi goreng tepung, cumi bakar pedas, ca kangkung, lumpia (special of the day), bebek goreng, ayam goreng, sayur daun pepaya (atau singkong ya? lupa). Minumnya tentu es beras kencur :D Btw, manggil waitress dengan cara mukul gong kecil di depan saung ya

Makanannya? Guramenya nggak ikut nyicip, jadi kayanya enak-enak aja. Bebeknya empuuuk banget, ga perlu gigi dah he he he. Ayamnya juga lumayan enak. Sayang cuminya gagal. Cumi goreng tepungnya alot bener. Trus judul menu cumi bakar bumbu pedas ternyata ga sesuai bayangan. Lha mana sisa bakarannya? Byanganku tentang cumi bakar ya harus ada gosong-gosong sisa bakarannya. ini cuminya mulus bener warnanya, cuma berbalut bumbu. Kalo ga tau, bisa-bisa aku kira ini cumi rebus bumbu pedas. Makanan lainnya not bad.

Bintangnya hari itu adalah LUMPIA!!! Seriously, aku udah sakaw lumpia sejak kapan tau. Pokoknya mau lumpia rebung kumplit ama saos tauco dan daun bawangnya itu. Tapi ga mau bikin sendiri. Eh pas ada lumpia. Rasanya? Enaaaakkk...Sampe selese makan, langsung order dua porsi lagi buat bawa pulang.

Oia, di sini ada playground buat anak-anak. Mainannya sih cuma perosotan sama ayunan. Sayang tempatnya terlalu kecil dan (menurutku) nggak aman.

Gaya Om Agus memukul gong

Meluncuuuur

Es Beras Kencur.....

Lumpia rebung

Jus Stroberi-nya Fina

Gurame raksasa asem manis

Cumi bakar (?) bumbu pedas

sayur daun pepaya

Mr. Forensic a.k.a tukang nggerogoti tulang gurame
Pas bayar, lihat manager operasional (yang lagi bertugas jadi kasir)...dan...ternyata itu temen sekelas waktu SMA. Sobach, lain kali kasi diskon yaaa....:D

Nih patokannya :D


Bisa lihat websitenya di: http://joglodau.com/

Tuesday, September 20, 2011

Mudik dan Pascamudik

Akhirnya blogging juga. Bukannya di Malang ga ada internet ya, cuma lagi kena serangan males he he he.....

Taqabbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum. Maaf lahir batin ya buat semuanya. Moga-moga kita masih ketemu Ramadhan tahun depan.

Nah sekarang waktunya cerita. Ini nih yang keingetan selama mudik (dan pascamudik).

1. Wedges Wedges Wedges. Kayanya item wajib cewe-cewe buat bepergian ya? Pas berangkat mudik, kami nyampe di bandara sekitar jam 4.30. Ya Allah, ini terminal penuhnya. Dan sejauh mata memandang, isinya cewe-cewe ber-wedges. Aku ga against wedges, meski emang sejak dulu ga nyaman pake alas kaki ber-hak tinggi gitu. Cuma takzub aja lihat wedges entah berapa belas senti dipake sama anak perempuan yang paling masih SD, komplit ama rok mininya he he he...jadi kelihatan lebih tuwir dari usianya. Ups, lagi rame soal rok mini, jangan sebut-sebut dulu hihihi....

Sempet mikir, apa akunya ga paham mode dan fashion ya? Tapi rasa PD yang sempat berkurang kembali lagi setelah sama-sama nunggu boarding bareng ibu-ibu muda gendong baby sambil pake wedges tertinggi yang pernah kulihat. Serius, tinggi bener. Pas papasan ama si ibu, ternyata masih tinggian saya yang pake flat shoes he he he....Jadi si ibu emang mungil banget. Moga-moga aja doi ga jatuh ya, karena kalo aku, pasti jatuh gedubrak. I don't hate high heels, high heels hates me :p

2. Adem tapi kering. Suhu di Malang ga dingin-dingin amat, cenderung kering karena lama nggak hujan. Tapi airnya, teteup dingin. Terutama yang di rumahku karena posisinya lebih tinggi. Butuh waktu untuk berani mandi di air sedingin es itu.

3. Hari H Idul Fitri, Nia sakit. Trus kurleb seminggu setelahnya, gantian Papa yang sakit. Hiks hiks hiks.....

4.  "Di Malang enak, banyak yang manjain", kata Ankaa. Iya laaah, cucu satu-satunya, keponakan tunggal. Pegimana ga enak? Semua yang doi mau diturutin. Enaknya lagi, angpaonya dapet segambreng. Anak sekarang angpaonya ga cukup dua ribu ya? Dikumpul-kumpulin, jatohnya gede bener. Ankaa minta duitnya dipake beli jam tangan (doi lagi semangat pengen belajar baca jam) dan beli celengan baru. Selebihnya ditabung. Walhasil nyampe Bintaro, aku jebol celengan Ankaa, bungkusin recehan, dan setor ke bank. Teller BSM nyengir aja lihat recehan segitu banyak. Ankaa kelihatan bangga banget beli sesuatu pake duitnya sendiri. Kayanya sempat dia rada nyesel dah keburu nabung karena pas ke Toys City (dalam rangka nyari celengan, dan ternyata ga ada...), Ankaa lihat ada Lego. Wajahnya langsung mupeng gitu, apalagi dia sempet main lego di Toys City. Sekarang dia rajin cari recehan sisa belanja, katanya buat beli Lego ha ha ha.

Too bad buat ultahnya bulan depan, kami udah memutuskan hadiahnya. Dan itu bukan Lego. Jadi nabung dulu ya Nak....:D

5. Taman Safari!!! Jalan-jalan tak direncanakan. Gara-gara Ankaa mendadak pengen megang lumba-lumba, jadi lah kita ke sana sekeluarga rumah Toyomarto. Eh minus Haikal-Dewi yang batal mudik (next year yaaaa....). Syenaaaanggg.....puwas. Reviewnya ntar di MBB yak. Share satu foto aja nih di sini. Perkenalkan, ini Jonathan dan Vindy (kalo ga salah, atau mungkin Vidya?). Itu bayi yang saya pangku sempet mau "cium" bahu. Kecil-kecil giginya tajem yak. Setelah foto baru nyadar, ini yang tadi dipangku kan baru pipis....huaaaaa.

6. Rujak!!! Mosok udah mudik dua minggu lebih, cuma kesampaian makan rujak cingur sekali!!! Itu catatan paling menyedihkan sepanjang ingatan per-rujakcingur-an saya. Akhirnya kesampaian pas udah hampir balik Jakarta, itu juga karena ada plang Rujak Sawo di Jl. Kawi. Ditambah lagi, cuma sekali makan bakso dan sekali makan rujak manis. Tidaaaakkk!!! Mudik berikutnya harus lebih baik lagi :p

7. Alhamdulillah kabarnya tahun depan bandara Abd. Saleh diperbarui. Udah tinggal tunggu listrik ama mebel aja. Sekarang kan masih numpang di bandara militer (AURI) yang yah u know laaa. Tahun lalu, sempet saya denger ada calon penumpang yang meledek bandara Abd. Saleh sebagai "terminal angkot". Deu, masih untung dikasih izin dipinjemin jadi bandara komersil. Lagian kalo ga mau bandara "terminal angkot", sono gih naiknya dari Juanda *esmosi ga jelas*

8. Akhirnya tahu juga posisi tanah yang kami beli. For some people, we're crazy. Lha di Bintaro aja rumah masih ngontrak, ngapain juga beli tanah di lokasi nan jauh? Alasannya panjang dan lebar dan lama. Jadi ya sudah lah :D

9. Debu debu debu. Nyampe Bintaro, debunyaaaaa.....Fath lupa ga nutup celah di bawah pintu depan. Walhasil debu dalam rumah juga bikin uhuk-uhuk. Jadi nyampe rumah, Fath bagian nyapu ngepel, aku kebagian ngelap ini itu, milah-milah cucian kotor, dan bersihin kulkas. Cucian baju rumahan dan sprei aku kirim aja ke laundry kiloan, selebihnya cuci sendiri termasuk satu set gorden nan berdebu tebal. Ngerjain sendiri karena Fath udah ngantor. Ditambah lagi ga bisa masak karena gas belum terpasang DAN pas dipasang malah sempet bocor. Syukur alhamdulillah ada pengusaha makanan yang berpikir menyediakan layanan delivery.


Sekarang waktunya belanja sayur. Kulkas masih semi kosong. Menu hari ini? Orak arik sayur, bakso bakar madu (dibawain bakso sekilo), sama pengen bikin oseng kacang panjang telor puyuh.

Daaaah



Tuesday, August 23, 2011

Catatan Puasa: Day 23

Kayanya memang harus ada utang puasa. Ya wes, mau gimana lagi? Ankaa jadi ikut shalat di jamaah bapak-bapak. Untungnya tetep anteng. Cuma ga bisa ikut tarawih, Fath bingung kalo mendadak Ankaa minta pipis. Lha toilet cowok kan beda bener ama yang cewek ya. Masalahnya, neng kecil ngeyel minta tarawih, jadi solusi sementara ya balik lagi ke Pampers.

Utang yang lain? Let's see. Ankaa nagih dijaitin piama ama celana pendek. Katanya ga mau kalo celananya beli, harus dibikinin Ummi. So far udah jadi tiga potong, dan ada empat lagi yang tinggal pasang elastik. Trus nona kecil kayanya pengen gamis juga, yuk mari dilihat stok kain di lemari yah. Tapi si nduk ini ya, udah ngeyel minta dijaitin baju baru, waktu aku jahit tetep aja ngeyel minta bacain buku lah, main lah. Walhasil harus pasrah lihat kancing berceceran karena dijadiin mainan. Sogokan gitu ceritanya.

Ngomong-ngomong soal kain, kan masih ada sisa waktu beli kain kiloan kapan itu. Ya namanya kain kiloan, kadang udah rada lama juga. Pas dijahit, hadeuh bikin senewen. Jahitannya lompat-lompat. Awalnya kirain karena setting mesin jahit yang ga pas atau jarumnya yang salah. Setelah gonta ganti setting dan ganti jarum, kok tetep aja. Pas nyoba ganti kain, eh malah bagus. Ya brarti kainnya yang salah *siyul-siyul* Untung hasilnya tetep acceptable *menghibur diri sendiri*

Minggu depan dah mudik. Rumput dah dicabutin. Kulkas dah mulai dikosongin, salah satunya dengan bikin kue banyak-banyak biar stok DCC cepet abis :P Kemaren juga sempet bikin risol tuna mayo, sekedar buat ngabisin sisa tuna sama mayones. Tinggal saus BBQ ama chocochip yang masih setengah botol. Kalo ga abis juga, aku kasih orang aja deh. Daripada rusak kan malah mubazir.

Hal berikutnya dalam checklist: packing, cari cookies (ga sanggup kalo bikin sendiri, jaitan aja ga kelar-kelar), beresin utang bikin artikel (alhamdulillah tinggal dua lagi), zakat fitrah (moga-moga stok beras itu masih ada di toko), dsb dsb dsb.

Dan satu lagi: semoga cuti Fath disetujui. Udah beli tiket PP, Jendral!!! Waktu beli kan masih di kantor lama. Eh ndilalah seminggu sebelum puasa (!!!), mutasi. Ya dianggap anak baru lagi deh. Moga-moga dikabulkan permohonan cutinya, amiin.....

Monday, August 08, 2011

Catatan Puasa: Day 8

Niat hati tiap hari, apa daya capek mendahului.

Wiken ini isinya safari Ramadhan. Sabtu tilik bayi ke temen Fath. Baby boy keempat dalam keluarga. Ga kebayang ntar kalo pada gede trus main perang-perangan, kaya apa serunya :D Trus lanjut ke rumah temen, balikin majalah. Buset dah, majalah tiga dipinjemnya enam bulan :D Sorenya lanjut bukber tahunan. Ada kejadian lucu sih kataku. Jadi kan yang bukber pada bawa anak balita. Trus ada salah satu ibu-ibu yang mengeluh anaknya ga mau makan blas. Cerita punya cerita, lha gimana anaknya mau makan kalo susu sehari abis minimal 2 liter? Pas sambil becanda aku bilang kekenyangan karena susu, si ibu ga terima. Malah nyebut kalo dia juga kasih P****sure. Ya terserah, bukan anak gw ini :D

Minggunya, besuk Opung Marpaung ke RS Fatmawati. Menurut cerita Opung, dia pulang dari tengok cucu di Cibubur. Kok ya pas anaknya Opung lagi dinas luar. Menurut Opung, di adat Batak tuh ga boleh mertua laki-laki nginep di rumah menantu saat anak lelakinya ga di rumah. Boleh asal istri Opung ikut gitu. Jadi lah malam-malam dibelain pulang. Kok ya ketabrak motor yang lampunya mati. Patah di tiga tempat.

Untungnya, si penabrak ga kabur. Si penabra panik karena nabrak kakek-kakek. Opung malah kalem, dan minta diantar ke RS. Karena ga dapat taksi, akhirnya Opung diantar pake motor setelah sebelumnya Opung minta kakinya ditahan pake kayu dan dibebat. Hebat deh, bisa gitu tetap tenang dan berpikiran jernih.

Sampe RS Fatmawati, keponakan Opung yang datang malah disuruh pulang. Efek Opung terlalu mandiri nih. Padahal Opung belum lagi masuk kamar. Kok ya petugas RS Fatmawati ga mau nganter Opung ke kamarnya di lantai 2 dengan alasan itu tugas keluarga. Sejak kapan? Emang keluarga tau gitu seluk beluk RS? Setelah diminta, mau lah si petugas tapi tampangnya cemberut dan cara mendorong kursi rodanya tuh kasar bener. Akhirnya Opung ambil uang sepuluh ribu, dikasih ke si petugas. Baru deh dorongnya alus.

Plis deh, ini kakek-kakek yang kakinya patah tiga bagian gitu lo. Ya mbok empati sedikit. Gregetan dah denger ceritanya.

Yang keren, malah Opung yang menenangkan istrinya dengan mengatakan dia baik-baik saja, ga usah kuatir, ga usah nungguin operasi karena toh yang mengoperasi tuh dokter :) Lha Tante Marpaung kan juga udah sepuh, belum lagi segala rematik dan asam uratnya. Trus tinggal di rumah nan gede sendirian tanpa pembantu. Dari Subuh tadi, aku pasang kuping untuk memastikan Tante baik-baik saja. Biasanya kedengeran sih kalo Tante nyalain air atau apa gitu. Kadang blio juga jalan-jalan. Seharian ini blum ngeliat, mungkin udah dijemput buat ke RS.

Sorenya bukber dan tilik bayi lagi. Sebelumnya mampir ke Mbah Fitri, tukang urut langganan. Serem gitu daerahnya. Dulu Mbah Fitri pernah cerita kalo kampungnya itu emang terkenal sebagai sarang pencuri. Ibarat kata, kalo ada kemalingan, yang disasar duluan ama polisi ya kampung blio. Mana aku tuh ga tau rumah si Mbah di mana. Pas nanya-nanya, pandangan amta orang-orang tu meni serem pisan. Untung dibantu orang dan nemu deh rumahnya. Gang masuknya bukan cuma kecil (buat papasan motor aja ga bisa), tapi juga berliku dan naik turun. Sulit dipercaya kalo daerah ini cuma sekitar 15 menit dari Bintaro Jaya.

Ya sut, sampe sini dulu cerita wiken nan ga seru ini he he he. Mau masak buat buka....

Masak apa hari ini?

Wednesday, August 03, 2011

Celoteh Ankaa :)

Ankaa lagi pura-pura jadi guru dan ngajak murid-muridnya (para boneka itu) nyanyi lagu Naik Delman.

Pada hari Minggu ....

Aku nyelak dan teriak: hari Selasa

Si nduk protes deh.

Nggak bisa Selasa Ummi...Selasa kan ayahnya kerja


Skak mat.

Monday, August 01, 2011

Catatan Puasa: Day 1

Alhamdulillah hari ini bisa puasa. Sempet kuatir karena biasanya jadwal "libur" ya hari-hari ini lah. Ternyata maju.

Semalam Ankaa ikut tarawih. Lebih tepatnya ikut shalat Isya' aja, katanya capek. Alhamdulillah ni bocah ga rame ato rewel ato lari-larian. Apesnya, kami berangkat kurang awal, jadi ga kebagian tempat di lantai satu. Lantai dua tuh ruame ama anak kecil.

Dan emang mau puasa itu ada aja ya cobaannya. Ceritanya, shaf ku itu kedua dari belakang. Persis di belakangku itu ada segerombol anak perempuan, usia sepuluh tahunan mungkin. Nah waktu Isya', mereka ga shalat malah asyik ngobrol dan ngemil. Sumpah rasanya ga khusyuk blas. Lha mereka ngobrolnya berisik dan bau cemilannya itu ke mana-mana :(

Ga cukup sampe di situ, salah satu dari mereka tau-tau berdiri di antara aku dan Ankaa, trus manggil-manggil temennya yang lagi shalat di shaf depanku. Tangannya pake nuding-nuding pulak persis di depan saya :( Namanya dipanggil, temennya kok ya noleh, padahal lagi shalat. Pas noleh, rame deh mereka teriak:
Nah shalatnya batal


Begitu salam, si anak yang nunjuk-nunjuk masih berdiri di belakangku. Langsung deh aura galak a la nYam keluar. Pasang mata mendelik, aku towel tu anak. Aku suruh duduk trus aku bilang:

Kalau kalian ga shalat, itu terserah kalian. Tapi jangan gangguin temen-temen kalian yang lagi shalat. Kalau emang kalian cuma mau berisik, di luar saja. Jangan ganggu orang-orang yang mau shalat

Mungkin karena jiper dipelototin, sampe Witir mereka nggak berisik, even aku tahu mereka ga shalat. Masih kedengeran suara ngobrolnya.

Yes saya galak sekali untuk urusan satu ini. Kalo mereka masih level anak TK atau balita, maklum banget dah kalo berisik. Lha ini kelihatan dah gede banget gitu loh. Mereka sibuk ngisi buku Ramadhan, tapi malah ga shalat. Mustinya gurunya minta ada tanda tangan jamaah di sekitar mereka ya, biar ga sekedar laporan pandangan mata :D

Tuesday, July 19, 2011

Tiket Tiket Tiket

Tahun 2011 ini kami mulai dengan saldo tabungan nyaris 0. Aseli setelah diambil buat kebutuhan sehari-hari (aku masih pake sistem amplopin duit sesuai kebutuhan), saldo tabungan cuma cukup buat bayar tabungan pendidikan Ankaa. Makanya aku tulis kebutuhan tahun ini tuh apa aja, mulai dari kontrak rumah (kapan ya bisa berhenti kontrak?), bayar asuransi Ankaa, daftar ulang pleigrup (PG aja pake daftar ulang yak?), sampe dana mudik dan kurban.

Dari itung-itungan, kami memutuskan untuk beli tiket pesawat buat mudik sejak awal. Bukannya sok tajir naik pesawat melulu ya. Pertimbangannya, ada rute penerbangan langsung Jakarta-Malang, trus bandaranya toh deket rumah Mama-Papa. Fifteen minutes away gitu loh. Trus namanya juga mudik, pasti ruameee. Biasanya kereta bakal telat. Nggak deh kalo harus ngajak ni bocah naik kereta 18 jam (bisa molor). Udah gitu, dari pengalaman tahun-tahun sebelumnya, cari tiket kereta itu susahnyaaa. Naik bus malam? Tau sendiri jalur pantura itu kayanya diaspal pas puasa aja, biar semua orang dapat THR. Muaceeettt. Dan lagi, harga tiketnya pasti udah naik tinggi.

Walhasil, sejak bulan Maret kami udah pegang tiket PP Jakarta-Malang. Udah diitung rencana cutinya biar nyampe Jakarta masih sempet istirahat sehari sebelum Fath ngantor. Eh ndilalah itu menteri-menteri seenaknya bikin cuti bersama mendadak. Dikiranya juma esbeye aja kali ya yang boleh punya jadwal enam bulan ke depan? Jadi lah kayanya ntar Fath bakal telat ngantor barang sejam dua jam.

Nah pas kemaren lihat liputan antre tiket KA di Gambir, kami ngerasa beruntung banget. Coba ya, itu Gajayana tiketnya jadi 650 rebu aja gitu. Padahal aku beli Sriwijaya, kena 620 ribu sajah. Untuk baliknya kena 580 ribu. Meski ditambah airport tax, jatuhnya tetep lebih murah. Ongkos taksi toh sama aja dari Bintaro ke Gambir atau ke Soetta.

Tinggal nunggu hari H nih....masih lama he he he

Thursday, June 23, 2011

Celoteh Ankaa...lagi

Waktu tilik bayi ke rumah temen, kami disuguhi teh hangat. Ya menurutku sih anget, tapi Ankaa dengan lantangnya berseru;
Tehnya panas banget, nggak mau

Moga-moga yang bikin teh nggak denger.

Habis itu, karena sang ibu dan bayi juga baru keluar RS dan masih tampak capek, kami nggak lama-lama. As usual, bisik-bisik dulu sama Fath soal rencana pamitan. Sekali lagi, Ankaa berseru lantang:
Abi Ummi ngomongin apa sih kok pake bisik-bisik?

Gubrak.....

Saturday, June 18, 2011

Menjaga Pelanggan

Minggu lalu, aku beli wortel di tukang sayur langganan, Mas Yoyok. Sampe rumah, entah karena nggak langsung dicuci dan masuk kulkas ato kenapa, yang jelas ada dua wortel yang kurang bagus. Terpaksa deh dibuang. Nah hari Kamisnya, pas belanja di Mas Yoyok lagi, sambil lalu aku sebut deh perkara wortel yang busuk itu. Tanpa ba bi bu, Mas Yoyok langsung masukin tiga wortel baru dalam belanjaanku. Gratis, buat mengganti yang rusak.

Sebelum ini, pernah juga kejadian nggak sengaja salah satu kresek belanjaan ketinggalan di lapak Mas Yoyok. Padahal isinya belanjaan dari lapak tukang sayur lain. Karena ketidaktahuan, isi kresek itu dijual lagi oleh Mas Yoyok. Alasannya sih sederhana, daripada keburu rusak. Sementara di rumah, aku bingung, lha pisang tanduk dkk yang tadi dibeli kok lenyap padahal yakin deh nggak ketinggalan di becak. Usut punya usut, ternyata bener di Mas Yoyok itu. Langsung deh besoknya, ada kantong plastik digantung di pagar rumah yang isinya sama persis plek keteplek sama belanjaanku yang "lenyap" itu. Padahal kan kalo mau jujur, itu salahku yang melupakan si kantong kresek.

Kejadian lain, karena tukang ikan segar (yang jual lele, gurame itu tuh), lagi libur jualan, aku beli gurame di Mas Yoyok. Ada dua ekor nih, harganya sama. Setelah milih, aku minta si ikan dibersihin (sampe sekarang ga bisa bersihin ikan T_T). Pas si ikan dibelek, mendadak Mas Yoyok ngambil ikan satunya. Katanya bagusan yang satunya, padahal si ikan pertama udah dibelek. Kata dia, meski sama-sama seger, tapi yang satu lebih bagus dan gemuk.

Ada tetangga yang bilang, harga beberapa item yang dijual Mas Yoyok lebih mahal ketimbang barang di tukang sayur lain. Tapi aku suka dengan cara Mas Yoyok menjaga pelanggannya. Dia lebih memilih rugi sesekali tapi pelanggannya ga lari ketimbang ngeyel yang beresiko kehilangan pelanggan. Kenapa ya kadang perusahaan gede ga bisa menjaga pelanggan dengan baik seperti Mas Yoyok? Ya nggak harus sampe ganti rugi dalam bentuk materi. Sekedar permintaan maaf kalo ada pelanggan nggak puas atau peningkatan layanan udah cukup kok.

Wednesday, June 15, 2011

Bilang Atau Nggak?

Ada anak tetangga, sebut saja M. Umurnya paling baru dua tahunan. Sukanya main di depan rumah, lebih tepatnya di jalanan. Karena jalan depan rumah cukup sepi, ya mungkin aman-aman saja ya. Yang bikin ga aman adalah, si M main sendirian tanpa ada yang menjaga. Ortu si M, sebut saja I, dua-duanya kerja. ART mereka-lah yang menjaga M sehari-hari.

Menurutku, si ART ini tidak melakukan tugas menjaga dengan baik. Lha kapan itu waktu aku mau berangkat sore-sore, si M lagi main di tumpukan pasir (tetangga depan lagi renov rumah). Sama si empunya rumah, si M ini udah disuruh pulang, tapi tetep ga mau. Sementara si ART tak nampak batang hidungnya. Nah pas aku mau anter si M pulang, baru deh si ART muncul dan marah-marah ke M karena main pasir sampe badannya kotor semua. Lha yang membiarkan ni bocah main pasir sapa coba?

Kejadian lagi, kemarin siang pas lagi terik-teriknya. Aku lihat M lagi main sampah di tempat sampah depan rumah. Bosen ama tempat sampahku, pindah ke tempat sampah tetangga lain. Gitu aja terus. Trus disambung main pasir lagi. Si ART ga ada, cuma kedengeran suaranya yang lagi cangkruk bersosialisasi (baca: nenangga) bareng ART tetangga lain. Nah si M ini bosen main sampah, dia jalan sampe rada jauh. Baru deh si ART nyariin trus nyeret pulang si M sampe si M nangis kejer. FYI, rada jauh itu sekitar tiga puluh meter jauhnya dan udah nyampe kelokan jalan. Jadi dikit lagi, si M bakal out of sight. Lagian dari posisi mereka nenangga, ga bakal bisa lihat tempat main si M.

Pas iseng nanya sama tetangga lain, ya kata mereka emang geng-nya si ART pada gitu. Anak momongannya dibiarin aja main di jalanan atau rumah orang sementara mereka asik sosialisasi. Lha kalo tau-tau keserempet motor atau apes-apesnya ada penculik lagi keluyuran, trus piye?

Ada temen yang nyaranin aku untuk ngasih tahu ke ortu si M tentang kelakuan ART mereka selama ngemong M. Tapi aku kepentok di satu hal. Kebalikan dari ART mereka, ortu si M ini asosial.

Waktu mereka baru pindah, pernah tuh Fath sampe suebel setengah mati. Ceritanya Fath lagi nyapu jalan depan rumah karena banyak daun gugur. Eh ortu si M mak wherrr aja pake motor, ga pake permisi, ga mengurangi laju kendaraan. Berantakan lagi deh segala hasil sapuan itu. Padahal ya ortu si M ini adik kelas Fath loh. Trus disapa juga ga pernah nyaut, diajak ngobrol kaya bicara sama patung. Baru rada nyapa dan bersikap munthuk-munthuk hormat a la orde baru pas tau Fath kantornya di mana dan ternyata seniornya di almamater yang sama. Eugh, nyebelin. Kata Fath, sekarang sih udah balik kaya aslinya, cuek bebek meski papasan di masjid juga melengos.

Nah aku sebelnya sama ibu si M. Dari pertama, disapa nggak pernah mau balas. Sampe pernah kami belanja di tukang sayur yang sama, aku sapa ni orang. Biasa lah, nanya apa kabar bla bla bla....Cuek aja kaya nggak denger. Padahal ya gerobak tukang sayur seberapa gede sih?

Nah sekarang, gimana aku bisa kasih tau mereka bahwa si M suka di-abuse ama si ART kalo ortu si M disapa aja nggak jawab, diajak ngobrol cuek aja? Apa perlu pake surat anonim?

Saturday, June 11, 2011

Sesulit Itukah?

Untuk jujur?

Waktu pertama baca berita tentang aksi contek massal (gugling sendiri beritanya ya, buanyak...di TV juga ada), aseli kaget. Lebih kaget lagi pas tahu contekan itu udah dilatih. Rasanya sedih, nyesek, marah, kecewa.

Mungkin bakal ada yang bilang, kan toleran, kasihan temen-temennya kalo pada ga lulus. But still, mencontek itu salah. Apa gunanya lulus tapi dengan cara curang? Di satu blog yang sedkit banyak memaklumi aksi pencontekan, si penulis mengatakan pendidikan anak SD lebih rumit dari anak SMA. Ya memang benar, karena di masa SD anak belajar nilai-nilai dasar kehidupan. Kalau waktu SD dia belajar bahwa "mencontek itu boleh yang penting tujuan tercapai", karakter macam apa yang terbentuk saat SMA nanti?

Tolong dibedakan, toleransi dan tolong menolong itu beda dengan kecurangan. Memang tidak bisa menilai manusia hanya dari angka di selembar ijazah. Tapi kita bisa menilai mereka dari kejujurannya.

Kita menuai apa yang kita semai. Kalau yang disemai adalah kecurangan, ya jangan kaget kalau dua atau tiga puluh tahun lagi kita menuai kehancuran.

Orangtua saya keduanya juga guru. Ayahku jadi guru SD selama lebih dari 30 tahun, sebelum sekarang jadi pengawas. Ibuku jadi guru SMA sampe sekarang. Dan mereka mengakui mengajar anak SD memang berat. Mereka masih anak-anak. Ada yang puinter, ada yang yah you know lah....Tapi itu bukan pembenaran untuk kecurangan.

Konon, guru itu singkatan dari digugu dan ditiru. Kalau guru menyuruh melakukan kecurangan, lantas siapa yang bisa kami tiru dalam hal kejujuran?

Kejujuran itu sikap mental. Nggak peduli dia miskin atau kaya, pintar atau bodoh.

Mungkin saya terlalu idealis. Mungkin memang sok suci. Mungkin terlalu menganggap berat masalah ini. Tapi kalau waktu SD mereka sudah gampang menyerah untuk curang saat UN, gimana lagi waktu mereka menghadapi tantangan yang lebih berat? Apa segitu ga yakinnya para murid dengan kemampuannya sendiri? Apa guru dan sekolah ga percaya dengan kemampuan muridnya sendiri hingga memilih jalan pintas?

Friday, June 03, 2011

Liburan: Hari Transportasi :)

Kamis pagi, ngobrol ama Fath. Long wiken ini mau ke mana, secara baru gajian dan liburan pulak. Awalnya mau ke Ragunan, tapi yakin dah bakal rame banget. Kita ke sana kan mau lihat hewan, bukan manusia :D Trus Fath nyeletuk, gimana kalo ke Cirebon? Toh naik kereta ke sana juga sebentar. Jalan-jalan aja. Tapi aku tolak karena yakin deh, tiketnya bakal susah dan kami juga belum cari-cari info di sana enaknya ke mana aja. Akhirnya diputuskan buat ke Planetarium TIM, yang mana udah pengen banget dari kapan tau.

Jam sembilan teng, berangkat naik motor ke Stasiun Pondok Ranji. Motor di titip di sana, trus naik Ciujung. Ruameeee bener. Kayanya semua orang mau belanja ke Tanah Abang deh. Ankaa kan digendong Fath. Kami berdiri di depan bangku bumil itu loh. Yang duduk di situ semua ibu-ibu, kecuali satu bapak-bapak muda. Cuek aja gitu dia duduk padahal di deketnya ada ibu-ibu manula. Grrhhh....Fath sih cuek-cuek aja gendong Ankaa, katanya sekalian latihan fisik buat kompetisi futsal minggu depan. Si bapak itu dikit-dikit ngeliat Fath yang gendong Ankaa, trus pura-pura tidur, yang mana cara klasik nan gagal, karena istrinya si bapak ngajak ngobrol terus he he he.

Nah pas kereta baru jalan, tau-tau lampu kereta nyala. Ankaa dong langsung nyeletuk:
Bi, lampunya dinyalain biar orang-orang nggak tidur ya?

Si bapak-bapak itu langsung melek lagi sodara...hua ha ha ha.....

Turun Stasiun Tanah Abang, lanjut naik Kopaja 502. Ini kopaja ride pertama-nya Ankaa. Komentar si bocah:
Bi, bis-nya kecil, jelek lagi ya

Ya nak, bis kecil nan jelek inilah angkutan ortumu sehari-hari. So enjoy it honey...:D

Turun di TIM dan....Planetarium tutup. Jedeeerrrr.....Pengumumannya cuma selembar kertas gitu aja.

Pengumuman yang menyesakkan itu...:(

Huhuhu....syediiih....Bukan cuma kami yang kecele. Entah ada berapa orang lagi yang datang dan akhirnya harus balik arah. Sempet kepikiran mau ke Museum Fatahillah, tapi takutnya tutup juga. Ya sut, sambil mikir mau ke mana, lihat mobil pemadam kebakaran dulu lah...


Serius, ini patung apaan ya? *kurang berjiwa seni*

Mau jadi petugas pemadam kebakaran, Nona?

Puas ngelihat mobil, jalan ke bagian belakang. Kayanya ada gedung baru yah? Dah luama banget ga ke TIM, terakhir pas Jiffest sebelum nikah :D Ankaa malah kesenengan lihat halaman nan luas. Udah deh, lari-larian sambil teriak-teriak terus ga bisa diem.

Pokoknya Ankaa mau jalan mundur!

Sempet mau ke Cipinang, rumah Om Erik. FYI, meski judulnya Om, tapi selisih umur ama Fath ga jauh. Eh si Om ditelpon ga bisa-bisa. Ya sut, makan siang dulu yuk. Nyoba ke Megaria, pengen es teler yang katanya enak itu. Ankaa ga mau naik kopaja, alasannya bosen. Deu, baru juga sekali. Akhirnya nge-bajaj lah kami. Dan ya namanya juga bajaj, ke mana dia belok, cuma si sopir dan Allah yang tahu, Hampir "ciuman" sama mobil lain. Udah deket banget. Fhew....Masuk parkiran Megaria dengan lutut gemetar.

Review dikit tentang makan siangnya. IMO, ayam bakarnya standar. Mungkin karena kami penggemar ayam bakar dengan bumbu yang melimpah ruah dan cenderung nyemek-nyemek. Jadi maunya yang daging ayamnya masih moist and juicy (nah lo, udah mirip review kuliner a la detikfood belum?). Dan si ayam bakar solo ini terlalu kering, trus nasinya agak pera. Kalo es telernya, better than most. Es teler kan ga peduli apa aja isinya, yang penting gula ama susunya harus royal (doh, a la detikfood lagi :D). Dan si es teler ini cukup baik hati ngasih gula dan susu. Sampe tetes terakhir, tetep manis. Yang jelas, ga bakal lagi deh pesen ayam bakar DAN es teler sekaligus. Eneg....Fath aja cuma sanggup ngabisin separo nasinya. Ankaa pesen bakso dan nyaris habis. Baksonya lumayan, kerasa lah dagingnya.

Kalo ada penemu pertama, adakah penemu kedua?


Ayam bakar....


...dan es teler


Selesai makan siang, aku usul buat ke Istiqlal aja. Pertimbangannya, KRL yang bakal kami naiki tuh yang jam tiga sore dari Stasiun Sudirman. Padahal jam baru menunjukkan pukul 12.30. Ya sut, yuk cari taksi aja deh, masih trauma ama bajaj.

Nyampe Istiqlal, hadoh rame bener ibu-ibu berbaju putih yaa. Pada abis pengajian di mana sih? Di Istiqlal, Fath dan Ankaa shalat, aku ngaso. Saya kan lagi "libur" he he he....Habis mereka shalat, ya sut, keliling deh. Ankaa seneng banget di masjid sebesar ini. Boleh lari-lari pulak, kan lari-larinya di koridor yang sepi ya, bukan di tempat shalat. Sekitar jam dua, kami keluar menuju Stasiun Sudirman. Taksi lagi, karena ga tau kalo dari pintu Al Fattah ke Sudirman harus naik bis apa he he he.....Di taksi, ni bocah dah kletuk-kletuk ngantuk. Eh begitu turun di Jl. Kendal (lewat pintu stasiun yang di bawah itu), langsung melek lek lek lek....

Meski di masjid, main sekolah-sekolahan jalan terus....Bu Guru Ankaa nyanyi Naik Delman

Jam tiga kereta datang dan syukur alhamdulillah kami naik dari Sudirman. Itu orang-orang yang naik dari Tanah Abang buanyak bener. Isinya kereta dah kaya sarden digepengin. Fath yang udah dapat duduk, harus rela berdiri karena banyak ibu-ibu bawa anak. Aku tetep duduk sambil mangku Ankaa yang mulai kletuk-kletuk pas kereta lewat Tanah Kusir.

Ndilalah nyampe Pondok Ranji, Ankaa seger lagi. Hueraan, ni krucil charging baterenya cepet bener sih? Mampir dulu di Cimory Dairy Shop, beli yogurt drink, beef luncheon, sama susu. Baru tahu kalo Cimory bisa delivery dan cuma di charge dua ribu rupiah sajah. Lain kali delivery aja deh daripada ke Cimory langsung.

Nyampe rumah, alhamdulillah Ankaa segar bugar lagi. Masih lanjut main tanpa henti. Ni anak kapan capeknya sih?

Ya memang tujuan lihat bintang gagal, tapi tujuan utama yaitu jalan-jalan keluarga yang menyenangkan sudah tercapai. Murmer pulak. Coba ya, buat transport dan makan, total habis Rp 154.000 rupiah sajah. Boleh deh diulang lagi hihihi....

Monday, May 16, 2011

Masterchef? What Masterchef?

Sejak pasang internet+tipi kabel di rumah (makaci Firstmedia...ai lap yu), jadi demen nonton Masterchef. Telat banget emang, I know, tapi lha gimana dong. Pas Junior Masterchef, sampe setengah berebut karena Fath mau nonton balapan (ato sepakbola ya waktu itu?).

Eh kok ya tau-tau ada iklan bakal ada Masterchef Indonesia. Nggak penasaran dan ga ngarepin bakal bagus, karena udah pengalaman ama acara adaptasi macam gini biasanya jauh banget ama aslinya. Tapi Fath bilang, dilihat dulu, kita kan ga boleh nyepelein bangsa sendiri. Lah kok dia yang antusias coba yaa....

Wiken kemaren, iseng-iseng kita nonton barang semenit dua menit. Pas tantangan hamburger itu lo. Dan coba tebak sodara-sodara, bener kan apa kata saya....Don't expect too much!!! Pas nonton lagi, kalo ga salah eliminasi tim yang kalah or samting. Lihat curhatan peserta, aduh buru-buru ganti channel deh.

Nah lihat untuk ketiga kalinya, dengan harapan ada sesuatu yang membaik, tapi ternyata tidak. Itu emang ada skripnya ya, waktu juri ngomong sebelum waktu memasak mulai, si peserta harus pasang tampang antagonis ala shitnetron?

Fath aja yang begitu berusaha melihat sisi baik dari tiap upaya, kemarin menyerah. Dia udah yakin kalo Masterchef Indonesia itu bukan kompetisi masak, tapi shitnetron tentang masak memasak. Komplit dengan pelototan dan gerutuan khas shitnetron.

*diketik sambil nonton Masterchef Australia 2 :D bikin laper lihat makanannya....*

Thursday, May 12, 2011

Makan Bersama

disclaimer: ini sekedar curhat ga mutu ya, kalo saya dianggap kelewatan, ya maap. And yes, saya ga ambil pusing misalnya ada wali murid sekolah Ankaa yang baca ini (or even the teachers) dan komplen sama saya.

Sebulan sekali, di sekolah Ankaa tuh ada yang namanya makan bersama. Yang masak ya ibu-ibunya, dibagi per grup gitu. Kalo di surat edaran, acara makan bersama ini supaya anak bisa belajar makan sendiri, dsb dsb dsb.

Nah aku dan Fath itu sepakat kalo pas lagi di sekolah, sebisa mungkin aku ga ikut cawe-cawe. Lha tujuan pertama masukin Ankaa ke PG biar dia mau sedikit terbuka, secara sebelum ini dia super-pemalu dan pendiam. Jadi dari hari pertama masuk, Ankaa dah di kelas sendiri tanpa ditemenin. Waktu jam istirahat aja dia keluar minta makan, karena sampe sekarang masih aleman minta disuapin kalo di sekolah. Padahal kalo makan di resto, bisa lho makan sendiri. Waktu berenang juga aku nggak ikut cawe-cawe. Ntar pas udah kelar renang, baru deh sini yuk sama Ummi. Even pake sepatu pun sebisa mungkin aku suruh dia sendiri.

Back to the topic.

Nah kemaren itu waktunya makan bersama. As usual, aku biarin Ankaa makan sendiri. Aku di dalam, mencoba ngetik satu atau dua hal. Sebelumnya udah aku cek, Ankaa makan dengan tenang dan nggak minta ditemenin pula.

Eh ada yang manggil dong, katanya gini:
Mama Ankaa, anaknya ditemenin dong. Kasihan bener anak laen pada ditemenin ibunya, eh Ankaa sendirian.


Nah aku ngecek dong anakku kenapa. Ternyata baik-baik saja tuh. Makan bareng ama temen-temennya, dan makannya juga lahap. Nggak berceceran, nggak milih-milih. Yah demi menyelamatkan nama baik dan menghindari label ibu-yang-abai-pada-anak, ya sud, laptie mati dulu.

Aslinya sih rada gondok diteriakin meni kenceng bener kaya gitu. Lah kalo emang Ankaa minta disuapin atau apa, ya baru saya turun tangan. Lha ini bocahnya aman damai tenang tentram sejahtera kok. Katanya melatih kemandirian, makan bersama teman. Kok emaknya masih disuruh jaga benteng kaya gitu?

Ah sudahlah. Mungkin aku juga kelewatan memandirikan anak. Tapi udah cukup deh ngelihat gimana ortu yang akhirnya saling sengit karena gesekan antar-anak.

Monday, May 02, 2011

Terima Kasih....dan Selamat Jalan

Terimakasih atas kerja kerasmu selama ini

Terimakasih telah membantu kami tanpa mengeluh (kalau decitan di hari-hari akhir itu diabaikan)

Terimakasih kamu telah bekerja dengan baik (dengan mengabaikan putaran searah yang kamu lakukan selama beberapa waktu terakhir)

Terimakasih kamu telah menjaga kebersihan (aseli saya surprised melihat minimnya debu di bawahmu)

Terimakasih telah menemani masa-masa penganten-baru dan orangtua-baru

Terimakasih telah membantuku mengerjakan urusan rumahtangga dengan lebih cepat

Sekarang, waktumu telah tiba.

Kami tahu kamu sudah berusaha hingga detik terakhir.

Tapi di pagi Jum'at yang dingin itu, putaranmu pun terhenti.

Kamu sudah menjalani hidup yang baik dan bermanfaat.

Bahkan manusia pun belum tentu seperti itu.

Tenang saja, penggantimu telah tiba.

Akan kami rawat dia dengan baik.

Ah hampir lupa....

Terimakasih telah memilih untuk pergi menjelang gajian. Setidaknya tabungan kami nggak jebol terlalu lama.

Kami akan selalu mengenangmu......mesin cuci....



Merk: Sanyo
Harga: nggak tahu, dikasih Mama & Papa
Dimiliki sejak: Januari 2007
Putaran terakhir: Kamis, 28 April 2011

Kartini Cilik




Tanggal 21 April lalu, PG-nya Ankaa mengadakan acara Hari Kartini. Dress code-nya: pakaian daerah.

Pertama, menyewa baju daerah tuh opsi terakhir buat aku. Bayangan baju berbahan panas, trus ntar bocah cilik-ku di make up...mm...nggak deh ya kayanya. Lagian acaranya siang, kasihan kalo kepanasan dan ribet di bajunya. Fath juga kurang sreg. Jadi solusi instan muncul: blus putih dan rok batik.

Kedua, rok batik dan blus putih Ankaa dah kekecilan. Ternyata meski mungil, anak gw tumbuh ya ha ha ha.

Akhirnya hari Sabtu, lima hari sebelum hari H, aku hunting kain ke Mayestik. Rencana semula sih ke Cipadu aja yang deket. Eh Fath malah nyaranin ke Mayestik. Katanya sekalian nengok Mbah alias ibunya Bu Neni, owner kontrakan kami. Mbah kan udah sepuh banget trus tinggal sendirian di rumah yang guedeeee. Ya asal dikasih duit lebih buat hunting kain mah gpp. Males aja kalo ke Mayestik, dikelilingi kain-kain nan lucu, eh dompetnya tiris *matre mode ON*

Setelah dapat kain (ceritanya disingkat ya), mulai deh bikin rok. Kok nggak bajunya dulu? Karena di-SMS sama Bu Dewi yang isinya tawaran pinjeman kebaya katun. Horee....ga usah bikin. Udah bikinnya rok yang simpel, kok ya masih pake acara begadang yaa?

Dan inilah hasilnya Kartini cilik kami. Ga di make up, cuma bedakan tipis aja. Melihat Ankaa hari itu, rasanya terharu banget. Januari lalu, bocah ini masih sangat malu-malu. Dan hari itu, dia bernyanyi dengan lantang, cuma pas Indonesia Raya aja yang tutup mulut (nggak hafal soale). Dia berani jalan dan ingat harus hormat pada juri (ceritanya ada lomba fashion show juga yang diikuti semua siswa). Dia ga nangis, ga rewel, ga cranky.

I'm so proud of her.....

Friday, April 29, 2011

Tiga Babi Kecil.....Versi Ankaa

Tahu dongeng Tiga Babi Kecil? Kalo belum, cek di sini ya *promosi*

Nah Ankaa tuh suka cerita itu. Tapi dah lama juga ga dibacain. Ada kali sebulan lebih, namanya juga anak-anak. Ganti-ganti dah dongengnya.

Kemaren, waktu lagi asyik ngatur alas tidur Fath (yes, Fath tidurnya melantai karena tuan putri kalo tidur kayak kitiran), Ankaa mendongeng lah tuh. Denger punya denger, ternyata ya si Tiga Babi Kecil. Tapi lho kok melenceng?

Summary-nya kurang lebih begini:

Anak babi pergi mencari kayu buat bikin rumah. Setelah rumahnya jadi, ada serigala datang. Setelah menggertak, akhirnya si anak babi dimakan serigala. Ibu babi sedih karena anaknya dimakan.


See? Mustinya kan endingnya si serigala yang dijebak beramai-ramai di rumah babi ketiga. Karena penasaran, Fath nanya tuh. Eh jawab Ankaa dong:

Ya ga masalah, kan anak babinya tiga. Ibu babi masih punya dua anak lagi. Lagian kalau serigalanya nggak makan, nanti serigalanya makan apa? Kan lapar, nanti serigalanya mati.


Hmm.....dia udah tahu hukum survival rupanya :D

Monday, April 25, 2011

Hari Malas Bulan Ini

Kalo diliat lagi, namanya rutinitas harian tuh aseli bikin bosen. Bangun sebelum subuh, malah kalo lagi kambuh, bisa jam setengah tiga dah melek. Trus ngurusin cucian (kadang berharap ada baju sekali pake, tapi bikin kotor bumi ya?), nyuci piring dan teman-temannya, masak, nyapu ngepel, bla bla bla. Belom lagi nemenin Ankaa main, nganter sekolah (yang kadang jadi agak malesin karena saya agak kurang kemampuan bersosialisasinya :D), bla bla bla.

Kaya sekarang nih, mustinya hari ini Ankaa berenang. Tapi karena dia
(1) Pilek, ketularang Fath dan
(2) menolak berenang sampe kacamata renangnya ganti jadi yang putih
jadilah hari ini hari-semi-malas-bulan-ini.

OOT bentar, dua minggu lalu saya beliin Ankaa kacamata renang warna kuning. Eh Fath protes dong, katanya kalo lensanya kuning, ntar ngerusak mata. Dan sebagai anak yang sangat mampu mengulang semua ucapan orangtua, Ankaa minta kacamata baru :( Belom sempet beli, long wiken ini isinya flu, kerjabakti RT (manggil tukang becak buat beberes he he he), ke rumah temen, dan maraton nyetrika.

Back to the topic.

Kalo hari biasa, rata-rata jam delapan udah kelar semua. Ya cucian, ya lantai, ya ini, ya itu. Tapi kalo judulnya hari malas bulan ini, biasanya baru nyuci tuh jam dua. Makan pun masak seadanya, malah dulu-dulu bisa delivery :p Nyapu ngepel pas menjelang Ashar. Dan nggak mandi. Yang mandi cuma Ankaa.

Trus ngapain aja? Ya leyeh-leyeh, ya browsing-browsing ga jelas, ya baca-baca. Pokoke ga ngapa-ngapain.

Karena status hari ini cuma semi-malas, ya sekarang harus stop dulu browsingnya. Itu sprei harus cepet masuk mesin cuci, trus Ankaa udah bangun dan siap sarapan. Habis itu harus lanjooott karena ada pe er yang deadline-nya hari ini.

Selamat malas!!!

Tuesday, April 12, 2011

Bukan Toilet!!!

Coba bayangkan kita dalam kondisi ini. Si kecil sedang berenang dan tiba-tiba minta keluar kolam untuk BAK. Apa yang akan dilakukan?

A. 1. Mengajaknya ke toilet agar dia bisa menuntaskan hajatnya; atau

B. 2. Membiarkannya pipis di kolam, toh ada entah berapa ribu liter air di sana.

Pagi ini, untuk kedua kalinya saya melihat kejadian yang sama. Di kolam yang sama. Anak dan ibu yang berbeda. Si anak ngotot ingin BAK di toilet sedangkan sang ibu menyuruhnya menuntaskan hajat di kolam saja karena “orang lain juga begitu”.

Well, di rumah kita mengajarkan anak untuk BAK di toilet kan? Anak ngompol waktu tidur aja, berarti tambahan seprei buat dicuci kan? Tapi kok waktu berenang, ajaran itu nggak diberlakukan lagi ya? Ya memang ada ribuan liter air di kolam, tapi kan bukan buat cebok!!! Kebayang ga seh anak lo berenang di air yang kena pipis? Plis deh, yang berenang bukan cuma anak situ. Lagian, udah cukup banyak bakteri di kolam tanpa harus ditambah pipis.

Dan alesan si ibu ga mau nganter anaknya ke toilet itu bikin bete dah. Lagi ngerumpi sodara!!! Mending kalo misale dia lagi menyelamatkan seorang anak yang tenggelam trus melakukan CPR gitu. At least alasannya tuh oh-so-mulia gitu. Beuh, kaga bisa ditunda ya ngerumpinya?

Sekarang coba deh balikin ke diri sendiri. Kalau kita punya kolam renang (amiiin....), rela ga seh ada yang BAK di sana? Ada kucing atau anjing ngencingin halaman aja kita dah uring-uringan, kok ya anak sendiri disuruh pipis di kolam.

Dan tolong ya Bu, ga semua orang pipis di kolam. Dah beberapa kali aku mondar-mandir nganter Ankaa pipis di toilet waktu berenang. Ga repot kok, cuma butuh beberapa menit.

Katanya kalau mendidik anak kudu konsisten, tapi kok konsistensi BAK-di-toilet ga berlaku yah kalau lagi berenang?

Lebih senewen lagi karena selesai berenang, gurunya bilang kalo Ankaa sempet kecebur dan nelen air. Oh God, moga-moga itu sebelum si bocah pipis yah....

Kolam renang bukan toilet......

Thursday, March 31, 2011

Kue Kotakan

Kadang saat rapat atau pelatihan apa gitu di kantor Fath, pesertanya dikasih kue kotakan. Wajar lah, kantor mana yang nggak.

Fath selalu membawa kue-kue itu utuh sampai rumah. Dia bahkan nggak nowel sedikit pun sekedar untuk icip-icip. Katanya, kuenya buat Ankaa dan aku. Dan selalu Ankaa yang bertugas mengambil kotak itu dari tas kerja Fath. And she enjoyed it, the moment she opened her father's bag and found the delicious food inside.

Hal kecil yang sepele memang. Tapi bikin kami makin sayang sama bapak keluarga :)

We love you Abi....

Tuesday, March 29, 2011

Three Cookies and A Bag

Sebagai pengalih perhatian dari koneksi internet yang oh-so-lambretta, oven dan mesin jahit dikeluarin lagi. Nyoba bikin cookies nih ceritanya. FYI, aku ga pernah bikin cookies sebelum ini. That's just not my thing. Lagian takut gagal duluan, secara banyak cerita gagal bikin cookies. Yang keras lah, terlalu crunchy lah. Pokoknya ngeper aja.

Ternyata eng ing eng....sukses juga. Pertamanya bikin semprit coklat (resep dari buklet Saji). Sukses sih....asal aku ga salah baca suhu pengovenan. Jadi mustinya 140 derajat, 20 menit. Eh aku oven 175 derajat, 20 menit! Dari tiga loyang, cuma satu yang ga gosong. Bentuknya juga aneh-aneh, selain karena baru pertama bikin, Ankaa juga dikit-dikit rekues bentuk ini bentuk itu. Kata Fath, yang ga gosong udah enak kok. Tinggal bikin aja lagi :D

Eksperimen kedua, bikin cookies mocachino-pisang, dari buklet Saji juga. Ternyata Fath kurang suka, padahal dia kan penggemar pisang DAN kopi. Aneh. Yang ada, aku ngabisin sendirian tu cookies.

Eksperimen ketiga, bikin cookies dicetak bentuk kelinci. Trus dikasi coklat leleh. Kata Fath dan Ankaa, enak. Tapi itu hiasan coklatnya yaa....memalukan sekaleeee......So far udah nyoba bikin yang dibentuk dengan sendok, spuit, dan dilindes pake botol dan dicetak. Tinggal nyoba bikin nastar belum kesampaian, padahal dah bikin selai nanas dari kapan tau.

Kelar cookies, aku bikin tas baru buat Ankaa. Tas yang aku bikin sebelumnya ternyata kekecilan. Kalo dimasukin botol minum dan kotak bekal, susah banget ditutup. Kebetulan punya kain lurik sisa (beli waktu Inacraft tahun lalu) dan perca dari kain sprei. Pola dasarnya ambil dari sini, tapi aku ubah jadi pake retsleting. Hasilnya lumayan. Lain kali mau bikin lagi aah....