Posts

Showing posts from 2011

Tujuan dan Manfaat

Just wondering, apa sih manfaat aksi bakar diri Sondang?

Mungkin (sekali lagi: mungkin) aku bisa menangkap tujuannya, tapi nggak ngerti juga apa ada manfaat aksi bakar diri itu.

Bagi dirinya sendiri, yah dia mati karena luka bakar. Dan aku yakin itu sakit sekali. Lha kapan itu tanganku kena cipratan minyak panas aja suakit minta ampun, apalagi ini langsung kena api.

Bagi keluarganya, ga ada keluarga yang mau ditinggal anggotanya seperti itu. Belum lagi lulus kuliah, belum lagi bisa membalas jasa orangtua, eh meninggal. BTW, yang nanggung biaya pengobatan siapa ya? Hayo itu yang koar-koar menyatakan Sondang adalah pahlawan, tolong ya bayarin biaya RS. Bapak Sondang sopir taksi, dan tau sendiri berapa sih penghasilan sopir taksi.

Bagi teman-temannya? No comment deh kalo itu. 

Bagi bangsa ini, hmmm kayanya nggak deh kalo mendadak semua masalah bangsa bisa dipecahkan dengan satu aksi bakar diri.

Indonesia bukan cuma Jakarta. Kalau pandangan cuma diarahkan ke carut marut Jakarta (dengan …

Crossing Fingers

Udah lamaa sekali ga ikutan kuis eh lomba eh apa sih istilahnya? Ya itu deh intinya. Trus pas barusan berhasil "merebut" laptie dari Ankaa, buka-buka blog craftster. Wah ada giveaway. Sebagai penggemar barang gratisan *ngaku juga*, nyoba ikut aaah.

Moga-moga menang *crossing fingers*. Lagi butuh pendorong semangat sekali ini *apaseh?*

Kalow mau ikut, lihat di : http://www.myinnocentia.com/2011/12/sweet-holiday-treats-giveaways-from.html

Selamat meluncuuur...and wish me luck yaaa.

ps: disney junior, The Hive tayang lagi dong. Ada yang addict neh di sini...:(

Blouse Kembar Tiga :)

Image
Waktu nonton Julie & Julia, ada kalimat kurang lebih begini:

I'm probably the only American I know in Paris who thinks shopping for food is as much fun as buying a dress.
Dan bener banget. Eh maksutna bukannya saya lagi di Paris *ngarep*. Dulu aku menikmati belanja belenji urusan cewek ya pas belum merit ajah. Itu juga jarang. Sampe pernah sekali-kalinya beli make up sama Windy, ada ibu-ibu yang geleng-geleng karena aku pake jaket gombrong ga jelas gitu dah. Nggak cewek banget pokoknya. Duit gaji banyaknya jadi buku dan beli TV karena mau Piala Dunia ha ha ha....

Begitu mulai belajar menjahit, baru sadar bahwa belanja kain, kancing, dan teman-temannya itu menyenangkaaaan sekali. Bener-bener menyenangkan sampe harus kekep dompet erat-erat dan meninggalkan ATM di rumah biar ga main gesek aja. Pernah sekali waktu abis dari Mayestik, aku bilang ke Fath:
Kalau kelak aku ditakdirkan masuk surga, bisa nggak ya perlengkapan jahit kubawa dan toko kancing di mayestik dibikin juga di san…

Over Exposure

Kepada yang tidak terhormat media gosip dan infotainment se-Indonesia...

Tolong berhentilah mewawancarai para atlet dengan memanfaatkan artis entah siapa itu namanya. Biarkan mereka berjuang dahulu sampai selesai, sampai benar-benar juara. Apa kalian sudah lupa dengan Piala AFF lalu? Dipuja-puja padahal belum menang, diseret ke sana sini untuk dipamerkan padahal belum layak, kita kalah telak.


Terima kasih

*setelah ga sengaja lihat wawancara artis entah sapa dengan Ferdinand Sinaga, di lapangan ABC Senayan*

The Three Cases (and others)

Image
Udah lama pengen nyoba bikin sarungnya laptop. Trus pas browsing cari tutorial (i'm a fan of free patterns :D ), lihat tutorial ini, dan yuk bikin. Bikinnya pake kain sprei, mumpung masih ada stok.

Case pertama sukses. Nah pas mau bikin yang kedua, entah kenapa kepikiran mau pake kain songket-songketan, hasil hunting ke Mayestik kapan itu. Aku juga lupa kenapa dulu beli kain itu, yang jelas cuma beli satu meter.

Tapi sejak awal, udah berasa bahwa kain songket+velcro=bencana. Motong kainnya sulit, sempet kebalik waktu bikin flap (padahal ini case kedua!!!), dan somehow kain songketnya menyusut jadi pas dikasih lining harus ditambal. To make it worse, velcronya nempel dan merusak si songket. Aaaaarrrgggghhhhhh.............

Dan tolong yaa, itu benang ceceran dari songket mengotori lantai dengan semena-mena. Tiga jam duduk mengukur, memotong, menjahit, berakhir di tempat sampah :( Coba ya, udah abis songket, velcro, busa pelapis, dan gagal!!!

My wise husband membujuk dengan mengataka…

Fall in love

Image
with kain kiloan :D

Coba bayangin, lagi belajar menjahit trus mau menjajal pola atau teknik baru. Pake kain yang bagus dan mahal dan ternyata salah potong. Aaarrgghh....kalo aku tuh, bisa senewen berhari-hari.

Untungnyaaaa tinggal di deket Cipadu, di mana ada penjual kain kiloan. Iya sih, kain kiloan itu bercampur aduk ga keruan. Ditambah lagi aku ga begitu paham urusan per-kain-an. Jadi milih kainnya pun pake feeling. Kalo dirasa bakal gampang dijahit, ya hayu dibeli. Terakhir beli kain kiloan tuh sekitar Februari 2010. Dan masih nyisa aja sampai sekarang.

Bulan Oktober ini, entah kenapa semangat bener menjahit. Dan ini hasilnya. Lumayan buat pemanasan sekalian ngabisin stok. Karena Fath udah ultimatum ga boleh beli kain lagi sebelum stok yang ada habis. 

Ini diaaa....belum semua sih, ada yang belum difoto. Seneng banget, apalagi kalo diitung-itung, per baju jatuhnya kurang dari 15 ribu rupiah. Murah meriah....





Rumah AC Bintaro

Satu kata: puwas.

Dulu kala, ceritanya pake kipas angin. Baik-baik saja sih, sampai nduk kecil mulai lasak tidurnya dan mengharuskan Fath tidur ndelosor di kasur palembang. Berasa pisah ranjang beneran. Walhasil, Fath jadi dikit-dikit masuk angin lah, batuk lah, apa lah. Tung punya itung, beli AC yuk. Setelah survey sana sini, diputuskan ke Rumah AC. Selain harganya lebih miring, mereka juga gratis pemasangan. Di beberapa tempat yang kami cek, pemasangan masih harus bayar dan ga bisa langsung pasang karena harus nunggu dari produsen.

Pas mau beli, ternyata ada musibah. Ya wes, dananya dilarikan dulu ke hal yang lebih penting. Urusan pendinginan ini tertunda sekitar sebulanan lebih lah. Pas aku ke Rumah AC lagi, eh si mbak-nya masih inget loh. Alhamdulillah terpasang.

Selama ini, servis cuci AC selalu pake Rumah AC juga. Pertimbangannya, selain mereka udah terlatih, juga ada garansi.Dari segi biaya, cuma selisih lima ribu ama tukang servis keliling.

Pertengahan September lalu, si AC u…

RM Lesehan Joglo Dau

Image
Manusia berencana, Allah menentukan.

Rencana semula, keluarga rumah Toyomarto dan Rogonoto diajak jalan-jalan semua. Kok ya menyamakan jadwal dua keluarga ini lebih sulit dari ngatur jadwal presiden ya? Ditambah lagi ada yang sempat sakit dan ini dan itu, jadilah yang rumah Toyomarto jalan-jalan ke TSI2. Trus yang rumah Rogonoto? Makan-makan aja, nuruti rekomendasi Nia-Agus :D

Kami diajak ke RM Joglo Dau. Apesnya, sebelum berangkat neng Ankaa ga dibawain bekel. Dan dia ngeyel maunya makan nasi. Jadilah sepanjang perjalanan kami berusaha menenangkan tuan putri yang ngambek kelaperan. Muacet pulak, hadoooh ini segala mobil kok pada numpuk di Malang yaaa???

Pas masuk, lihat suasananya lumayan. Parkirannya gede. Trus bangunannya jawa bener, kumplit ama patung punakawan. Tempat makannya di saung-saung kecil. Kami milih saung yang ada di atas sungai (atau kolam ya?). Sebenernya lumayan enak dan rindang, sayangnya air kolamnya kotor dan bau. Hiks....

Menunya macam-macam, tapi spesialnya ya e…

Mudik dan Pascamudik

Image
Akhirnya blogging juga. Bukannya di Malang ga ada internet ya, cuma lagi kena serangan males he he he.....

Taqabbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum. Maaf lahir batin ya buat semuanya. Moga-moga kita masih ketemu Ramadhan tahun depan.

Nah sekarang waktunya cerita. Ini nih yang keingetan selama mudik (dan pascamudik).

1. Wedges Wedges Wedges. Kayanya item wajib cewe-cewe buat bepergian ya? Pas berangkat mudik, kami nyampe di bandara sekitar jam 4.30. Ya Allah, ini terminal penuhnya. Dan sejauh mata memandang, isinya cewe-cewe ber-wedges. Aku ga against wedges, meski emang sejak dulu ga nyaman pake alas kaki ber-hak tinggi gitu. Cuma takzub aja lihat wedges entah berapa belas senti dipake sama anak perempuan yang paling masih SD, komplit ama rok mininya he he he...jadi kelihatan lebih tuwir dari usianya. Ups, lagi rame soal rok mini, jangan sebut-sebut dulu hihihi....

Sempet mikir, apa akunya ga paham mode dan fashion ya? Tapi rasa PD yang sempat berkurang kembali lagi set…

Catatan Puasa: Day 23

Kayanya memang harus ada utang puasa. Ya wes, mau gimana lagi? Ankaa jadi ikut shalat di jamaah bapak-bapak. Untungnya tetep anteng. Cuma ga bisa ikut tarawih, Fath bingung kalo mendadak Ankaa minta pipis. Lha toilet cowok kan beda bener ama yang cewek ya. Masalahnya, neng kecil ngeyel minta tarawih, jadi solusi sementara ya balik lagi ke Pampers.

Utang yang lain? Let's see. Ankaa nagih dijaitin piama ama celana pendek. Katanya ga mau kalo celananya beli, harus dibikinin Ummi. So far udah jadi tiga potong, dan ada empat lagi yang tinggal pasang elastik. Trus nona kecil kayanya pengen gamis juga, yuk mari dilihat stok kain di lemari yah. Tapi si nduk ini ya, udah ngeyel minta dijaitin baju baru, waktu aku jahit tetep aja ngeyel minta bacain buku lah, main lah. Walhasil harus pasrah lihat kancing berceceran karena dijadiin mainan. Sogokan gitu ceritanya.

Ngomong-ngomong soal kain, kan masih ada sisa waktu beli kain kiloan kapan itu. Ya namanya kain kiloan, kadang udah rada lama juga…

Catatan Puasa: Day 8

Niat hati tiap hari, apa daya capek mendahului.

Wiken ini isinya safari Ramadhan. Sabtu tilik bayi ke temen Fath. Baby boy keempat dalam keluarga. Ga kebayang ntar kalo pada gede trus main perang-perangan, kaya apa serunya :D Trus lanjut ke rumah temen, balikin majalah. Buset dah, majalah tiga dipinjemnya enam bulan :D Sorenya lanjut bukber tahunan. Ada kejadian lucu sih kataku. Jadi kan yang bukber pada bawa anak balita. Trus ada salah satu ibu-ibu yang mengeluh anaknya ga mau makan blas. Cerita punya cerita, lha gimana anaknya mau makan kalo susu sehari abis minimal 2 liter? Pas sambil becanda aku bilang kekenyangan karena susu, si ibu ga terima. Malah nyebut kalo dia juga kasih P****sure. Ya terserah, bukan anak gw ini :D

Minggunya, besuk Opung Marpaung ke RS Fatmawati. Menurut cerita Opung, dia pulang dari tengok cucu di Cibubur. Kok ya pas anaknya Opung lagi dinas luar. Menurut Opung, di adat Batak tuh ga boleh mertua laki-laki nginep di rumah menantu saat anak lelakinya ga di ru…

Celoteh Ankaa :)

Ankaa lagi pura-pura jadi guru dan ngajak murid-muridnya (para boneka itu) nyanyi lagu Naik Delman.

Pada hari Minggu ....

Aku nyelak dan teriak: hari Selasa

Si nduk protes deh.

Nggak bisa Selasa Ummi...Selasa kan ayahnya kerja

Skak mat.

Catatan Puasa: Day 1

Alhamdulillah hari ini bisa puasa. Sempet kuatir karena biasanya jadwal "libur" ya hari-hari ini lah. Ternyata maju.

Semalam Ankaa ikut tarawih. Lebih tepatnya ikut shalat Isya' aja, katanya capek. Alhamdulillah ni bocah ga rame ato rewel ato lari-larian. Apesnya, kami berangkat kurang awal, jadi ga kebagian tempat di lantai satu. Lantai dua tuh ruame ama anak kecil.

Dan emang mau puasa itu ada aja ya cobaannya. Ceritanya, shaf ku itu kedua dari belakang. Persis di belakangku itu ada segerombol anak perempuan, usia sepuluh tahunan mungkin. Nah waktu Isya', mereka ga shalat malah asyik ngobrol dan ngemil. Sumpah rasanya ga khusyuk blas. Lha mereka ngobrolnya berisik dan bau cemilannya itu ke mana-mana :(

Ga cukup sampe di situ, salah satu dari mereka tau-tau berdiri di antara aku dan Ankaa, trus manggil-manggil temennya yang lagi shalat di shaf depanku. Tangannya pake nuding-nuding pulak persis di depan saya :( Namanya dipanggil, temennya kok ya noleh, padahal lagi shala…

Tiket Tiket Tiket

Tahun 2011 ini kami mulai dengan saldo tabungan nyaris 0. Aseli setelah diambil buat kebutuhan sehari-hari (aku masih pake sistem amplopin duit sesuai kebutuhan), saldo tabungan cuma cukup buat bayar tabungan pendidikan Ankaa. Makanya aku tulis kebutuhan tahun ini tuh apa aja, mulai dari kontrak rumah (kapan ya bisa berhenti kontrak?), bayar asuransi Ankaa, daftar ulang pleigrup (PG aja pake daftar ulang yak?), sampe dana mudik dan kurban.

Dari itung-itungan, kami memutuskan untuk beli tiket pesawat buat mudik sejak awal. Bukannya sok tajir naik pesawat melulu ya. Pertimbangannya, ada rute penerbangan langsung Jakarta-Malang, trus bandaranya toh deket rumah Mama-Papa. Fifteen minutes away gitu loh. Trus namanya juga mudik, pasti ruameee. Biasanya kereta bakal telat. Nggak deh kalo harus ngajak ni bocah naik kereta 18 jam (bisa molor). Udah gitu, dari pengalaman tahun-tahun sebelumnya, cari tiket kereta itu susahnyaaa. Naik bus malam? Tau sendiri jalur pantura itu kayanya diaspal pas pu…

Celoteh Ankaa...lagi

Waktu tilik bayi ke rumah temen, kami disuguhi teh hangat. Ya menurutku sih anget, tapi Ankaa dengan lantangnya berseru;
Tehnya panas banget, nggak mau
Moga-moga yang bikin teh nggak denger.

Habis itu, karena sang ibu dan bayi juga baru keluar RS dan masih tampak capek, kami nggak lama-lama. As usual, bisik-bisik dulu sama Fath soal rencana pamitan. Sekali lagi, Ankaa berseru lantang:
Abi Ummi ngomongin apa sih kok pake bisik-bisik?
Gubrak.....

Menjaga Pelanggan

Minggu lalu, aku beli wortel di tukang sayur langganan, Mas Yoyok. Sampe rumah, entah karena nggak langsung dicuci dan masuk kulkas ato kenapa, yang jelas ada dua wortel yang kurang bagus. Terpaksa deh dibuang. Nah hari Kamisnya, pas belanja di Mas Yoyok lagi, sambil lalu aku sebut deh perkara wortel yang busuk itu. Tanpa ba bi bu, Mas Yoyok langsung masukin tiga wortel baru dalam belanjaanku. Gratis, buat mengganti yang rusak.

Sebelum ini, pernah juga kejadian nggak sengaja salah satu kresek belanjaan ketinggalan di lapak Mas Yoyok. Padahal isinya belanjaan dari lapak tukang sayur lain. Karena ketidaktahuan, isi kresek itu dijual lagi oleh Mas Yoyok. Alasannya sih sederhana, daripada keburu rusak. Sementara di rumah, aku bingung, lha pisang tanduk dkk yang tadi dibeli kok lenyap padahal yakin deh nggak ketinggalan di becak. Usut punya usut, ternyata bener di Mas Yoyok itu. Langsung deh besoknya, ada kantong plastik digantung di pagar rumah yang isinya sama persis plek keteplek sama be…

Bilang Atau Nggak?

Ada anak tetangga, sebut saja M. Umurnya paling baru dua tahunan. Sukanya main di depan rumah, lebih tepatnya di jalanan. Karena jalan depan rumah cukup sepi, ya mungkin aman-aman saja ya. Yang bikin ga aman adalah, si M main sendirian tanpa ada yang menjaga. Ortu si M, sebut saja I, dua-duanya kerja. ART mereka-lah yang menjaga M sehari-hari.

Menurutku, si ART ini tidak melakukan tugas menjaga dengan baik. Lha kapan itu waktu aku mau berangkat sore-sore, si M lagi main di tumpukan pasir (tetangga depan lagi renov rumah). Sama si empunya rumah, si M ini udah disuruh pulang, tapi tetep ga mau. Sementara si ART tak nampak batang hidungnya. Nah pas aku mau anter si M pulang, baru deh si ART muncul dan marah-marah ke M karena main pasir sampe badannya kotor semua. Lha yang membiarkan ni bocah main pasir sapa coba?

Kejadian lagi, kemarin siang pas lagi terik-teriknya. Aku lihat M lagi main sampah di tempat sampah depan rumah. Bosen ama tempat sampahku, pindah ke tempat sampah tetangga lain. …

Sesulit Itukah?

Untuk jujur?

Waktu pertama baca berita tentang aksi contek massal (gugling sendiri beritanya ya, buanyak...di TV juga ada), aseli kaget. Lebih kaget lagi pas tahu contekan itu udah dilatih. Rasanya sedih, nyesek, marah, kecewa.

Mungkin bakal ada yang bilang, kan toleran, kasihan temen-temennya kalo pada ga lulus. But still, mencontek itu salah. Apa gunanya lulus tapi dengan cara curang? Di satu blog yang sedkit banyak memaklumi aksi pencontekan, si penulis mengatakan pendidikan anak SD lebih rumit dari anak SMA. Ya memang benar, karena di masa SD anak belajar nilai-nilai dasar kehidupan. Kalau waktu SD dia belajar bahwa "mencontek itu boleh yang penting tujuan tercapai", karakter macam apa yang terbentuk saat SMA nanti?

Tolong dibedakan, toleransi dan tolong menolong itu beda dengan kecurangan. Memang tidak bisa menilai manusia hanya dari angka di selembar ijazah. Tapi kita bisa menilai mereka dari kejujurannya.

Kita menuai apa yang kita semai. Kalau yang disemai adalah kecurang…

Liburan: Hari Transportasi :)

Image
Kamis pagi, ngobrol ama Fath. Long wiken ini mau ke mana, secara baru gajian dan liburan pulak. Awalnya mau ke Ragunan, tapi yakin dah bakal rame banget. Kita ke sana kan mau lihat hewan, bukan manusia :D Trus Fath nyeletuk, gimana kalo ke Cirebon? Toh naik kereta ke sana juga sebentar. Jalan-jalan aja. Tapi aku tolak karena yakin deh, tiketnya bakal susah dan kami juga belum cari-cari info di sana enaknya ke mana aja. Akhirnya diputuskan buat ke Planetarium TIM, yang mana udah pengen banget dari kapan tau.

Jam sembilan teng, berangkat naik motor ke Stasiun Pondok Ranji. Motor di titip di sana, trus naik Ciujung. Ruameeee bener. Kayanya semua orang mau belanja ke Tanah Abang deh. Ankaa kan digendong Fath. Kami berdiri di depan bangku bumil itu loh. Yang duduk di situ semua ibu-ibu, kecuali satu bapak-bapak muda. Cuek aja gitu dia duduk padahal di deketnya ada ibu-ibu manula. Grrhhh....Fath sih cuek-cuek aja gendong Ankaa, katanya sekalian latihan fisik buat kompetisi futsal minggu depa…

Masterchef? What Masterchef?

Sejak pasang internet+tipi kabel di rumah (makaci Firstmedia...ai lap yu), jadi demen nonton Masterchef. Telat banget emang, I know, tapi lha gimana dong. Pas Junior Masterchef, sampe setengah berebut karena Fath mau nonton balapan (ato sepakbola ya waktu itu?).

Eh kok ya tau-tau ada iklan bakal ada Masterchef Indonesia. Nggak penasaran dan ga ngarepin bakal bagus, karena udah pengalaman ama acara adaptasi macam gini biasanya jauh banget ama aslinya. Tapi Fath bilang, dilihat dulu, kita kan ga boleh nyepelein bangsa sendiri. Lah kok dia yang antusias coba yaa....

Wiken kemaren, iseng-iseng kita nonton barang semenit dua menit. Pas tantangan hamburger itu lo. Dan coba tebak sodara-sodara, bener kan apa kata saya....Don't expect too much!!! Pas nonton lagi, kalo ga salah eliminasi tim yang kalah or samting. Lihat curhatan peserta, aduh buru-buru ganti channel deh.

Nah lihat untuk ketiga kalinya, dengan harapan ada sesuatu yang membaik, tapi ternyata tidak. Itu emang ada skripnya ya, wa…

Makan Bersama

disclaimer: ini sekedar curhat ga mutu ya, kalo saya dianggap kelewatan, ya maap. And yes, saya ga ambil pusing misalnya ada wali murid sekolah Ankaa yang baca ini (or even the teachers) dan komplen sama saya.

Sebulan sekali, di sekolah Ankaa tuh ada yang namanya makan bersama. Yang masak ya ibu-ibunya, dibagi per grup gitu. Kalo di surat edaran, acara makan bersama ini supaya anak bisa belajar makan sendiri, dsb dsb dsb.

Nah aku dan Fath itu sepakat kalo pas lagi di sekolah, sebisa mungkin aku ga ikut cawe-cawe. Lha tujuan pertama masukin Ankaa ke PG biar dia mau sedikit terbuka, secara sebelum ini dia super-pemalu dan pendiam. Jadi dari hari pertama masuk, Ankaa dah di kelas sendiri tanpa ditemenin. Waktu jam istirahat aja dia keluar minta makan, karena sampe sekarang masih aleman minta disuapin kalo di sekolah. Padahal kalo makan di resto, bisa lho makan sendiri. Waktu berenang juga aku nggak ikut cawe-cawe. Ntar pas udah kelar renang, baru deh sini yuk sama Ummi. Even pake sepatu p…

Terima Kasih....dan Selamat Jalan

Image
Terimakasih atas kerja kerasmu selama ini

Terimakasih telah membantu kami tanpa mengeluh (kalau decitan di hari-hari akhir itu diabaikan)

Terimakasih kamu telah bekerja dengan baik (dengan mengabaikan putaran searah yang kamu lakukan selama beberapa waktu terakhir)

Terimakasih kamu telah menjaga kebersihan (aseli saya surprised melihat minimnya debu di bawahmu)

Terimakasih telah menemani masa-masa penganten-baru dan orangtua-baru

Terimakasih telah membantuku mengerjakan urusan rumahtangga dengan lebih cepat

Sekarang, waktumu telah tiba.

Kami tahu kamu sudah berusaha hingga detik terakhir.

Tapi di pagi Jum'at yang dingin itu, putaranmu pun terhenti.

Kamu sudah menjalani hidup yang baik dan bermanfaat.

Bahkan manusia pun belum tentu seperti itu.

Tenang saja, penggantimu telah tiba.

Akan kami rawat dia dengan baik.

Ah hampir lupa....

Terimakasih telah memilih untuk pergi menjelang gajian. Setidaknya tabungan kami nggak jebol terlalu lama.

Kami akan selalu mengenangmu......mesin cuci....



Merk: Sanyo
H…

Kartini Cilik

Image
Tanggal 21 April lalu, PG-nya Ankaa mengadakan acara Hari Kartini. Dress code-nya: pakaian daerah.

Pertama, menyewa baju daerah tuh opsi terakhir buat aku. Bayangan baju berbahan panas, trus ntar bocah cilik-ku di make up...mm...nggak deh ya kayanya. Lagian acaranya siang, kasihan kalo kepanasan dan ribet di bajunya. Fath juga kurang sreg. Jadi solusi instan muncul: blus putih dan rok batik.

Kedua, rok batik dan blus putih Ankaa dah kekecilan. Ternyata meski mungil, anak gw tumbuh ya ha ha ha.

Akhirnya hari Sabtu, lima hari sebelum hari H, aku hunting kain ke Mayestik. Rencana semula sih ke Cipadu aja yang deket. Eh Fath malah nyaranin ke Mayestik. Katanya sekalian nengok Mbah alias ibunya Bu Neni, owner kontrakan kami. Mbah kan udah sepuh banget trus tinggal sendirian di rumah yang guedeeee. Ya asal dikasih duit lebih buat hunting kain mah gpp. Males aja kalo ke Mayestik, dikelilingi kain-kain nan lucu, eh dompetnya tiris *matre mode ON*

Setelah dapat kain (ceritanya disingkat ya), mulai…

Tiga Babi Kecil.....Versi Ankaa

Tahu dongeng Tiga Babi Kecil? Kalo belum, cek di sini ya *promosi*

Nah Ankaa tuh suka cerita itu. Tapi dah lama juga ga dibacain. Ada kali sebulan lebih, namanya juga anak-anak. Ganti-ganti dah dongengnya.

Kemaren, waktu lagi asyik ngatur alas tidur Fath (yes, Fath tidurnya melantai karena tuan putri kalo tidur kayak kitiran), Ankaa mendongeng lah tuh. Denger punya denger, ternyata ya si Tiga Babi Kecil. Tapi lho kok melenceng?

Summary-nya kurang lebih begini:

Anak babi pergi mencari kayu buat bikin rumah. Setelah rumahnya jadi, ada serigala datang. Setelah menggertak, akhirnya si anak babi dimakan serigala. Ibu babi sedih karena anaknya dimakan.

See? Mustinya kan endingnya si serigala yang dijebak beramai-ramai di rumah babi ketiga. Karena penasaran, Fath nanya tuh. Eh jawab Ankaa dong:

Ya ga masalah, kan anak babinya tiga. Ibu babi masih punya dua anak lagi. Lagian kalau serigalanya nggak makan, nanti serigalanya makan apa? Kan lapar, nanti serigalanya mati.

Hmm.....dia udah tahu hukum sur…

Hari Malas Bulan Ini

Kalo diliat lagi, namanya rutinitas harian tuh aseli bikin bosen. Bangun sebelum subuh, malah kalo lagi kambuh, bisa jam setengah tiga dah melek. Trus ngurusin cucian (kadang berharap ada baju sekali pake, tapi bikin kotor bumi ya?), nyuci piring dan teman-temannya, masak, nyapu ngepel, bla bla bla. Belom lagi nemenin Ankaa main, nganter sekolah (yang kadang jadi agak malesin karena saya agak kurang kemampuan bersosialisasinya :D), bla bla bla.

Kaya sekarang nih, mustinya hari ini Ankaa berenang. Tapi karena dia
(1) Pilek, ketularang Fath dan
(2) menolak berenang sampe kacamata renangnya ganti jadi yang putih
jadilah hari ini hari-semi-malas-bulan-ini.

OOT bentar, dua minggu lalu saya beliin Ankaa kacamata renang warna kuning. Eh Fath protes dong, katanya kalo lensanya kuning, ntar ngerusak mata. Dan sebagai anak yang sangat mampu mengulang semua ucapan orangtua, Ankaa minta kacamata baru :( Belom sempet beli, long wiken ini isinya flu, kerjabakti RT (manggil tukang becak buat beberes he h…

Bukan Toilet!!!

Kue Kotakan

Kadang saat rapat atau pelatihan apa gitu di kantor Fath, pesertanya dikasih kue kotakan. Wajar lah, kantor mana yang nggak.

Fath selalu membawa kue-kue itu utuh sampai rumah. Dia bahkan nggak nowel sedikit pun sekedar untuk icip-icip. Katanya, kuenya buat Ankaa dan aku. Dan selalu Ankaa yang bertugas mengambil kotak itu dari tas kerja Fath. And she enjoyed it, the moment she opened her father's bag and found the delicious food inside.

Hal kecil yang sepele memang. Tapi bikin kami makin sayang sama bapak keluarga :)

We love you Abi....

Three Cookies and A Bag

Image
Sebagai pengalih perhatian dari koneksi internet yang oh-so-lambretta, oven dan mesin jahit dikeluarin lagi. Nyoba bikin cookies nih ceritanya. FYI, aku ga pernah bikin cookies sebelum ini. That's just not my thing. Lagian takut gagal duluan, secara banyak cerita gagal bikin cookies. Yang keras lah, terlalu crunchy lah. Pokoknya ngeper aja.

Ternyata eng ing eng....sukses juga. Pertamanya bikin semprit coklat (resep dari buklet Saji). Sukses sih....asal aku ga salah baca suhu pengovenan. Jadi mustinya 140 derajat, 20 menit. Eh aku oven 175 derajat, 20 menit! Dari tiga loyang, cuma satu yang ga gosong. Bentuknya juga aneh-aneh, selain karena baru pertama bikin, Ankaa juga dikit-dikit rekues bentuk ini bentuk itu. Kata Fath, yang ga gosong udah enak kok. Tinggal bikin aja lagi :D

Eksperimen kedua, bikin cookies mocachino-pisang, dari buklet Saji juga. Ternyata Fath kurang suka, padahal dia kan penggemar pisang DAN kopi. Aneh. Yang ada, aku ngabisin sendirian tu cookies.

Eksperimen ketig…