Wednesday, January 26, 2011

Sudut Kamar

Seharusnya sudah bersih sekarang.
Tapi setelah sekian lama, masih ada debu yang tersisa.
Ada yang tahu cara melenyapkannya?

Thursday, January 20, 2011

Sabun Pemutih?

Di PG, lagi nunggu Ankaa. Seperti biasa, ibu-ibu pada asyik rumpi. Berhubung masih newcomer (dan ga nyambung pulak ama rumpiannya), ya sud mojok lah. Toh bawa bekal buku. Tapi kuping tetep disetel dong, lha jarak ga sampe setengah meter. Tapi konsentrasi terpecah saat dengar salah satu ibu (Mamanya K) ngomong gini:

Iya sih anak gue makannya gampang. Tapi yang gue nggak tahan tuh itemnya. Bapaknya sampe mikir mau beliin sabun itu tuh, C***a yang pemutih, biar putihan dikit. Anak cewek kok item gini jelek banget
Dan itu diucapkan sambil nyuapin anaknya.

Ibu-ibu lain langsung bilang jangan, secara si anak juga baru empat tahun (!). Tapi ya dasar si ibu dah kekeuh bahwa si anak item, ya ditolak lah saran ibu-ibu sekalian.

Ankaa nggak putih. She's even darker than me. Tapi dia punya kakung (ayahku) yang coklat gelap dan Abi (Fath) yang nggak putih-putih amat. Jadi ya wajar toh kalo kulitnya agak cokelat? Bukannya itu juga warna kulit orang Indonesia?

Buatku, yang penting kulitnya sehat, terawat, nggak bermasalah aneh-aneh, nggak terlalu sensitif kaya kulit emaknya. Ini di kulitku malah lagi guatel entah kenapa, tau-tau aja ada alergi. Ugh....

Pikiran pertamaku waktu denger Mama K ngomong gitu adalah dimana-ada-cermin? Sorry to say, tapi Mama K juga ga bisa dibilang putih. Dan ya mbok sadar bahwa warna kulit juga bersifat genetis. Lagian anaknya baru umur empat tahun, masih TK. Kulitnya masih akan terus berkembang. Mungkin Mama K nggak tahu bahwa buanyak model top yang berkulit gelap :D

Dan lagi, so what kalo kulitnya gelap? Mama K juga berkulit gelap, tapi pastinya Papa K tetep cinta kan? Kalo semua orang kulitnya putih, dunia nggak akan berwarna. Kayanya sekarang aku makin tahu kenapa krim pemutih itu laku keras. Moga-moga aja Mama K nggak kasih anaknya lotion pemutih itu :D

Sunday, January 09, 2011

De-stress Time

Rutinitas tiap hari ga jauh beda. Bangun pagi, nyiapin sarapan dan bekal lunch Fath, beres-beres (yang bisa cuma nyapu ngepel tapi bisa juga berarti nyapu-ngepel-nyikatkamarmandi-ngurasbak-bersihinkulkas), nyuci baju (dan di hari-hari tertentu tambahan sprei satu set dan handuk), trus setrika. Belum lagi nemenin Ankaa main, bacain buku, nyuapin, ndongeng, bla bla bla.

Kadang (eh sering ding), cape dan bosen. Waktu masih lajang dulu, pulang ke kos berarti me time. Istirahat, baca buku, atau rencana jalan-jalan ke mana gitu. Sekarang? Ya karena kerjanya di rumah, ya mau ga mau cari me time nya di rumah. Karena mau keluar rumah tetep bawa Ankaa. Syulit bo me time sambil bawa anak :D Itu mah mommy-daughter time yak?

Jadi kalo lagi mulai suntuk, pelarian paling gampang tuh baca buku. Unfortunately, semua buku udah dibaca dan mengingat kondisi finansial yang sepertinya harus masuk black period dalam waktu dekat, kayanya kudu ditunda dulu nambah koleksi buku. Lagian rak bukunya udah ga muat, mau ditaruh di mana? Kudu puwas dengan re-read semua mua mua nya....T_T

Pelarian berikutnya, setrika sambil nonton pelem via dvd. Bajakan tentunya *tersipuw* Lumayan, sekali setrika bisa satu keranjang cucian kelar dan satu film selesai :D Tapi sialnya, sering film-film yang aku pengen masih belom ada. Mau nonton di bioskop, 21 Bintaro Plaza tuh lebih sering film-nya sucks. Pernah sekali waktu semua studio isinya pelem horor-semiporno aseli Indonesia. Tau laaah....Lagian mau nonton di 21, Ankaa dikemanain?

Pelarian berikutnya ya bikin kue dan menjahit. Lumayan, stres hilang, perut kenyang, baju pun datang :D Ini yang udah digarap. Cuma sedikit, tapi puwas.


Banana Bread.
Karena loyangnya terbatas (kurang gede juga), jadi adonannya nyisa. Ya sud, masukin cup lah....

Crepes
Ikut resep di Saji. Kata Fath, kurang kriuk...ya ya ya...next time yah....

Red-and-white backpack
Ada kain garis-garis cuma cukup buat celana main Ankaa. Sisanya terlalu kecil buat baju. Ya sud, jadiin ransel ajah. Digarap dalam dua hari. Hari pertama cuma motong dan pasang bunga, hari kedua jahit.

On Ankaa: jilbab: Delima; shirt: Baby GAP; jeans: Cool Kids; socks: Sox Gallery; shoes: Donatello; backpack: bikinanummi :D
*ceritanya sekali-sekali mau kaya ibu-ibu sadar fashion :p*

Thursday, January 06, 2011

Sok Tau

Kejadian I:

Lagi di BRI, nanya soal syarat aplikasi kredit. Yes, kami lagi nyari-nyari sana sini buat melunasi kekurangan bayar tanah itu. Satu bank udah positif menolak (T_T), masih coba lagi yang lain. Doain ya.....diuber detlen pelunasan neh.....

Setelah nanya ngalor ngidul di BRI, si mas petugasnya bilang gini:

Gampang lah kalau suami Ibu, kan kerja di pajak. Gajinya gede, duitnya banyak. Ya macam Gayus itu lah
Eugh. Gayus lagi.....Ntar kalo dia keluar penjara, pengen gue lempar bakiak deh. Bikin repot orang banyak aja.

Eh back to mas BRI. Daripada tersinggung, kasih jawaban skak mat deh

Gayus ya Gayus, suami saya ya suami saya. Ga bisa disamain dong. Lagian kalau emang suami saya kaya Gayus, ngapain kami masih ngajuin kredit?

Dan setelah itu, senyum manis, dan permisi dengan sopan tentu. Tenang aja mas, kalau kami akhirnya ngajuin kredit di BRI, ga bakal lewat mas kok. You can say good bye to your annual bonus...:)

Kejadian 2

Lagi di Cahaya, Ankaa minta dibeliin underwear baru. Nyari merk yang biasa dipakai, ambil ukuran XL. Eh si mbak SPG nya bilang gini:

Kegedean Bu, anaknya kan kecil. Paling anak ibu pakenya M....

Udah dijelasin, si mbak masih ngeyel. Kok ya pas waktu itu Ankaa minta jinsnya dibenerin. Katanya rada ga pas, jadi sekalian aku benerin, tarik dikit label underwearnya. Si mbak lihat size-nya dan menyerah deh dia. Lha emang Ankaa pake ukuran XL, mau ngomong apa lu? Gue ibunya, gue yang bayar, kenapa lu yang ribut sih?

Hari yang aneh......

Sunday, January 02, 2011

New Year, New Challenge

Alhamdulillah masih dikasih umur sampai ke 2011. Happy New Year, everybody.....

Mulai tahun ini, kami kudu atur ulang pemasukan. Ceritanya ditawari tanah di Malang, deket rumah ortu dan mertu. Lokasi OK, harga juga miring, surat-surat lengkap. Ya wes lah, bismillah. Sempet tegang dua hari setelah deal karena minta DP yang (kata orang jawa) sak-dheg sak-nyet. Alhamdulillah ada yang kasih pinjaman sangat lunak. Dan pas banget ada rezeki tiba, jadi pelunasan utang DP dipermudah. Tinggal membandingkan rate kredit di beberapa bank buat bayar sisa harga tanah, trus kredit deh :D

Kalo dari itungan sementara, Insyaallah masih cukup, meski harus rela jumlah yang ditabung berkurang. Tapi kan masih bisa nabung gitu loh. Banyak orang yang ga pake nyicil pun ga bisa nabung. We're lucky...very lucky.....Tinggal manajer keuangan (baca: aku) yang ngatur gimana caranya dengan nyicil, tetep bisa nabung dan menyisihkan dana buat sekolah Ankaa (tahun ini dia minta sekolah), asuransi dan tabungan Ankaa, uang kontrak rumah tahun depan, dana contingency, buat mudik, dll dll dll. Pokoke seperti slogan bank swasta ituh, BISA!!!

Jadi sepertinya anggaran buat makan di luar kudu dikurangi. Manfaatin tuh tumpukan resep setinggi Everest, masa ga bisa sih? Trus rekreasi, cari yang murmer. Ada yang pernah ke planetarium? Cemilan juga coba bikin sendiri sekalian praktek *lirik crepes yang sukses....yummy!!!*. Baju Ankaa yang buat sehari-hari bikin aja sendiri, toh masih banyak kain. See, banyak yang bisa dihemat. Sepertinya ini cara Allah kasih tahu, nih caranya saving setelah sekian lama rada loose soal anggaran :D

BISA!!!