Posts

Showing posts from February, 2011

Usilnya Ankaa (1)

Fath takut tikus. Jangankan makhluknya ya, sekedar foto aja bikin dia begidik. Nah Ankaa tahu nih Abi takut tikus. Dia kan punya buku saku yang ada gambar tikusnya. Dipegang lah tu buku di balik punggung, trus jalan deketin Abi sambil bilang:
Bi, Ankaa bawain hadiahSeneng dong dikasih hadiah. Eh diangkat lah tuh gambar tikus persis ke muka Fath. Fath teriak kaget dan jijik, Ankaa ketawa ngakak kesenengan.

Adiknya Ankaa? Belum!!!

It's a very annoying and tiring question: kapan Ankaa dikasih adik?

Bo, bukan saya kali yang kasih adik. Ya Gusti Allah dong yang kasih. Emak bapaknya Ankaa kan kebagian proses bikinnya *halah*

Tapi bener deh, sejak hari pertama (bahkan sejak daftar) Ankaa di PG, pertanyaan itu selalu muncul, even dari orang yang sama. Udah dicoba segala variasi jawaban, mulai dari belum siap sampai nanti dulu, tetep wae ditanya. Terakhir kali yang nanya tuh lagi hamil anak kelima (!).

Jujur saja, sampe sekarang saya juga nggak tau kapan Ankaa bakal punya adik. Pertama, Ankaa dengan jelas menyatakan dia belum mau punya adik. Yes, she's a bit possessive. Boro-boro punya adik ya, kapan itu saya gendong newborn-nya tetangga, dia langsung manyun, meluk, dan mengeluarkan kalimat andalan:
Ini Ummi-nya Ankaa, bukan Ummi adik bayi
Nah lo. Pernah ya saya kasih jawaban Ankaa-belum-mau-punya-adik ke ibu-ibu yang nanya gitu. Eh dianya malah nyuruh saya cepet-cepet hamil aja. Katanya dijamin ntar Ankaa sayang k…

Happy Birthday, Love....

Met ultah Sayang.....

Makasih udah jadi suami dan abi yang hebat selama ini. I love you........

Lagu Ankaa

Mulai masuk PG, ni bocah makin cerewet nyanyi dan ngajinya. Tapi suka sengaja disalah-salahin biar ditegur. Belakangan malah bikin lirik lagu sendiri. Gini nih contohnya:

(please note: nyanyikan dengan nada datar superlempeng)

Aku di rumah
Kalau mau pergi itu
Rumah harus bersih dulu

*ini efek emaknya yang sebelum keluar jalan/sekolah, rumah harus bersih. males bo pulang badan capek, eh rumah berantakan*

Aku di rumah
Mainan berantakan
Siapa yang mainin itu

Aku di rumah
Ummi bersih-bersih
Nggak ada yang bantuin

*iyaaa........*

Kesetrum Tagihan

Rabu kemaren, pas mau bayar tagihan PLN via ATM, jederrr...kaget lihat nominal tagihannya. Enam ratus ribu jendral!! Setelah meyakinkan diri bahwa mata ga siwer, buru-buru telpon ke 123, lho kok tagihannya beda ya?

Nyoba bayar ke counter PLN di Bintaro Plaza, sama juga, Akhirnya ke kantor PLN Bintaro (udah siang, males ke Ciledug :p). Di situ dikasih printout detil penggunaan. Ketahuan deh salahnya di mana. Jadi selama enam (!) bulan belakangan, kami cuma ditagih bea abonemen, sekitar lima puluh ribu gitu deh. Trus kekurangannya diakumulasi bulan ini. Kalo kata mbak-mbak CS nya (namanya Siska, masih trainee tapi ramah dan very helpful), mungkin waktu pengecekan petugasnya ga bisa masuk rumah or ga dapet angkanya. Kata si mbak Siska ini, kalo aku mau cek data semua muanya, bisa ke PLN Ciledug aja coz kami ikutnya ke PLN Ciledug.

OK deh, udah clear nih masalah. Tapi ada salah satu CS (ga tau namanya), ujug-ujug datang ke meja mbak Siska ini dan dengan ketus menunjuk nominal tagihan di bul…