Friday, April 29, 2011

Tiga Babi Kecil.....Versi Ankaa

Tahu dongeng Tiga Babi Kecil? Kalo belum, cek di sini ya *promosi*

Nah Ankaa tuh suka cerita itu. Tapi dah lama juga ga dibacain. Ada kali sebulan lebih, namanya juga anak-anak. Ganti-ganti dah dongengnya.

Kemaren, waktu lagi asyik ngatur alas tidur Fath (yes, Fath tidurnya melantai karena tuan putri kalo tidur kayak kitiran), Ankaa mendongeng lah tuh. Denger punya denger, ternyata ya si Tiga Babi Kecil. Tapi lho kok melenceng?

Summary-nya kurang lebih begini:

Anak babi pergi mencari kayu buat bikin rumah. Setelah rumahnya jadi, ada serigala datang. Setelah menggertak, akhirnya si anak babi dimakan serigala. Ibu babi sedih karena anaknya dimakan.


See? Mustinya kan endingnya si serigala yang dijebak beramai-ramai di rumah babi ketiga. Karena penasaran, Fath nanya tuh. Eh jawab Ankaa dong:

Ya ga masalah, kan anak babinya tiga. Ibu babi masih punya dua anak lagi. Lagian kalau serigalanya nggak makan, nanti serigalanya makan apa? Kan lapar, nanti serigalanya mati.


Hmm.....dia udah tahu hukum survival rupanya :D

Monday, April 25, 2011

Hari Malas Bulan Ini

Kalo diliat lagi, namanya rutinitas harian tuh aseli bikin bosen. Bangun sebelum subuh, malah kalo lagi kambuh, bisa jam setengah tiga dah melek. Trus ngurusin cucian (kadang berharap ada baju sekali pake, tapi bikin kotor bumi ya?), nyuci piring dan teman-temannya, masak, nyapu ngepel, bla bla bla. Belom lagi nemenin Ankaa main, nganter sekolah (yang kadang jadi agak malesin karena saya agak kurang kemampuan bersosialisasinya :D), bla bla bla.

Kaya sekarang nih, mustinya hari ini Ankaa berenang. Tapi karena dia
(1) Pilek, ketularang Fath dan
(2) menolak berenang sampe kacamata renangnya ganti jadi yang putih
jadilah hari ini hari-semi-malas-bulan-ini.

OOT bentar, dua minggu lalu saya beliin Ankaa kacamata renang warna kuning. Eh Fath protes dong, katanya kalo lensanya kuning, ntar ngerusak mata. Dan sebagai anak yang sangat mampu mengulang semua ucapan orangtua, Ankaa minta kacamata baru :( Belom sempet beli, long wiken ini isinya flu, kerjabakti RT (manggil tukang becak buat beberes he he he), ke rumah temen, dan maraton nyetrika.

Back to the topic.

Kalo hari biasa, rata-rata jam delapan udah kelar semua. Ya cucian, ya lantai, ya ini, ya itu. Tapi kalo judulnya hari malas bulan ini, biasanya baru nyuci tuh jam dua. Makan pun masak seadanya, malah dulu-dulu bisa delivery :p Nyapu ngepel pas menjelang Ashar. Dan nggak mandi. Yang mandi cuma Ankaa.

Trus ngapain aja? Ya leyeh-leyeh, ya browsing-browsing ga jelas, ya baca-baca. Pokoke ga ngapa-ngapain.

Karena status hari ini cuma semi-malas, ya sekarang harus stop dulu browsingnya. Itu sprei harus cepet masuk mesin cuci, trus Ankaa udah bangun dan siap sarapan. Habis itu harus lanjooott karena ada pe er yang deadline-nya hari ini.

Selamat malas!!!

Tuesday, April 12, 2011

Bukan Toilet!!!

Coba bayangkan kita dalam kondisi ini. Si kecil sedang berenang dan tiba-tiba minta keluar kolam untuk BAK. Apa yang akan dilakukan?

A. 1. Mengajaknya ke toilet agar dia bisa menuntaskan hajatnya; atau

B. 2. Membiarkannya pipis di kolam, toh ada entah berapa ribu liter air di sana.

Pagi ini, untuk kedua kalinya saya melihat kejadian yang sama. Di kolam yang sama. Anak dan ibu yang berbeda. Si anak ngotot ingin BAK di toilet sedangkan sang ibu menyuruhnya menuntaskan hajat di kolam saja karena “orang lain juga begitu”.

Well, di rumah kita mengajarkan anak untuk BAK di toilet kan? Anak ngompol waktu tidur aja, berarti tambahan seprei buat dicuci kan? Tapi kok waktu berenang, ajaran itu nggak diberlakukan lagi ya? Ya memang ada ribuan liter air di kolam, tapi kan bukan buat cebok!!! Kebayang ga seh anak lo berenang di air yang kena pipis? Plis deh, yang berenang bukan cuma anak situ. Lagian, udah cukup banyak bakteri di kolam tanpa harus ditambah pipis.

Dan alesan si ibu ga mau nganter anaknya ke toilet itu bikin bete dah. Lagi ngerumpi sodara!!! Mending kalo misale dia lagi menyelamatkan seorang anak yang tenggelam trus melakukan CPR gitu. At least alasannya tuh oh-so-mulia gitu. Beuh, kaga bisa ditunda ya ngerumpinya?

Sekarang coba deh balikin ke diri sendiri. Kalau kita punya kolam renang (amiiin....), rela ga seh ada yang BAK di sana? Ada kucing atau anjing ngencingin halaman aja kita dah uring-uringan, kok ya anak sendiri disuruh pipis di kolam.

Dan tolong ya Bu, ga semua orang pipis di kolam. Dah beberapa kali aku mondar-mandir nganter Ankaa pipis di toilet waktu berenang. Ga repot kok, cuma butuh beberapa menit.

Katanya kalau mendidik anak kudu konsisten, tapi kok konsistensi BAK-di-toilet ga berlaku yah kalau lagi berenang?

Lebih senewen lagi karena selesai berenang, gurunya bilang kalo Ankaa sempet kecebur dan nelen air. Oh God, moga-moga itu sebelum si bocah pipis yah....

Kolam renang bukan toilet......