Monday, May 16, 2011

Masterchef? What Masterchef?

Sejak pasang internet+tipi kabel di rumah (makaci Firstmedia...ai lap yu), jadi demen nonton Masterchef. Telat banget emang, I know, tapi lha gimana dong. Pas Junior Masterchef, sampe setengah berebut karena Fath mau nonton balapan (ato sepakbola ya waktu itu?).

Eh kok ya tau-tau ada iklan bakal ada Masterchef Indonesia. Nggak penasaran dan ga ngarepin bakal bagus, karena udah pengalaman ama acara adaptasi macam gini biasanya jauh banget ama aslinya. Tapi Fath bilang, dilihat dulu, kita kan ga boleh nyepelein bangsa sendiri. Lah kok dia yang antusias coba yaa....

Wiken kemaren, iseng-iseng kita nonton barang semenit dua menit. Pas tantangan hamburger itu lo. Dan coba tebak sodara-sodara, bener kan apa kata saya....Don't expect too much!!! Pas nonton lagi, kalo ga salah eliminasi tim yang kalah or samting. Lihat curhatan peserta, aduh buru-buru ganti channel deh.

Nah lihat untuk ketiga kalinya, dengan harapan ada sesuatu yang membaik, tapi ternyata tidak. Itu emang ada skripnya ya, waktu juri ngomong sebelum waktu memasak mulai, si peserta harus pasang tampang antagonis ala shitnetron?

Fath aja yang begitu berusaha melihat sisi baik dari tiap upaya, kemarin menyerah. Dia udah yakin kalo Masterchef Indonesia itu bukan kompetisi masak, tapi shitnetron tentang masak memasak. Komplit dengan pelototan dan gerutuan khas shitnetron.

*diketik sambil nonton Masterchef Australia 2 :D bikin laper lihat makanannya....*

Thursday, May 12, 2011

Makan Bersama

disclaimer: ini sekedar curhat ga mutu ya, kalo saya dianggap kelewatan, ya maap. And yes, saya ga ambil pusing misalnya ada wali murid sekolah Ankaa yang baca ini (or even the teachers) dan komplen sama saya.

Sebulan sekali, di sekolah Ankaa tuh ada yang namanya makan bersama. Yang masak ya ibu-ibunya, dibagi per grup gitu. Kalo di surat edaran, acara makan bersama ini supaya anak bisa belajar makan sendiri, dsb dsb dsb.

Nah aku dan Fath itu sepakat kalo pas lagi di sekolah, sebisa mungkin aku ga ikut cawe-cawe. Lha tujuan pertama masukin Ankaa ke PG biar dia mau sedikit terbuka, secara sebelum ini dia super-pemalu dan pendiam. Jadi dari hari pertama masuk, Ankaa dah di kelas sendiri tanpa ditemenin. Waktu jam istirahat aja dia keluar minta makan, karena sampe sekarang masih aleman minta disuapin kalo di sekolah. Padahal kalo makan di resto, bisa lho makan sendiri. Waktu berenang juga aku nggak ikut cawe-cawe. Ntar pas udah kelar renang, baru deh sini yuk sama Ummi. Even pake sepatu pun sebisa mungkin aku suruh dia sendiri.

Back to the topic.

Nah kemaren itu waktunya makan bersama. As usual, aku biarin Ankaa makan sendiri. Aku di dalam, mencoba ngetik satu atau dua hal. Sebelumnya udah aku cek, Ankaa makan dengan tenang dan nggak minta ditemenin pula.

Eh ada yang manggil dong, katanya gini:
Mama Ankaa, anaknya ditemenin dong. Kasihan bener anak laen pada ditemenin ibunya, eh Ankaa sendirian.


Nah aku ngecek dong anakku kenapa. Ternyata baik-baik saja tuh. Makan bareng ama temen-temennya, dan makannya juga lahap. Nggak berceceran, nggak milih-milih. Yah demi menyelamatkan nama baik dan menghindari label ibu-yang-abai-pada-anak, ya sud, laptie mati dulu.

Aslinya sih rada gondok diteriakin meni kenceng bener kaya gitu. Lah kalo emang Ankaa minta disuapin atau apa, ya baru saya turun tangan. Lha ini bocahnya aman damai tenang tentram sejahtera kok. Katanya melatih kemandirian, makan bersama teman. Kok emaknya masih disuruh jaga benteng kaya gitu?

Ah sudahlah. Mungkin aku juga kelewatan memandirikan anak. Tapi udah cukup deh ngelihat gimana ortu yang akhirnya saling sengit karena gesekan antar-anak.

Monday, May 02, 2011

Terima Kasih....dan Selamat Jalan

Terimakasih atas kerja kerasmu selama ini

Terimakasih telah membantu kami tanpa mengeluh (kalau decitan di hari-hari akhir itu diabaikan)

Terimakasih kamu telah bekerja dengan baik (dengan mengabaikan putaran searah yang kamu lakukan selama beberapa waktu terakhir)

Terimakasih kamu telah menjaga kebersihan (aseli saya surprised melihat minimnya debu di bawahmu)

Terimakasih telah menemani masa-masa penganten-baru dan orangtua-baru

Terimakasih telah membantuku mengerjakan urusan rumahtangga dengan lebih cepat

Sekarang, waktumu telah tiba.

Kami tahu kamu sudah berusaha hingga detik terakhir.

Tapi di pagi Jum'at yang dingin itu, putaranmu pun terhenti.

Kamu sudah menjalani hidup yang baik dan bermanfaat.

Bahkan manusia pun belum tentu seperti itu.

Tenang saja, penggantimu telah tiba.

Akan kami rawat dia dengan baik.

Ah hampir lupa....

Terimakasih telah memilih untuk pergi menjelang gajian. Setidaknya tabungan kami nggak jebol terlalu lama.

Kami akan selalu mengenangmu......mesin cuci....



Merk: Sanyo
Harga: nggak tahu, dikasih Mama & Papa
Dimiliki sejak: Januari 2007
Putaran terakhir: Kamis, 28 April 2011

Kartini Cilik




Tanggal 21 April lalu, PG-nya Ankaa mengadakan acara Hari Kartini. Dress code-nya: pakaian daerah.

Pertama, menyewa baju daerah tuh opsi terakhir buat aku. Bayangan baju berbahan panas, trus ntar bocah cilik-ku di make up...mm...nggak deh ya kayanya. Lagian acaranya siang, kasihan kalo kepanasan dan ribet di bajunya. Fath juga kurang sreg. Jadi solusi instan muncul: blus putih dan rok batik.

Kedua, rok batik dan blus putih Ankaa dah kekecilan. Ternyata meski mungil, anak gw tumbuh ya ha ha ha.

Akhirnya hari Sabtu, lima hari sebelum hari H, aku hunting kain ke Mayestik. Rencana semula sih ke Cipadu aja yang deket. Eh Fath malah nyaranin ke Mayestik. Katanya sekalian nengok Mbah alias ibunya Bu Neni, owner kontrakan kami. Mbah kan udah sepuh banget trus tinggal sendirian di rumah yang guedeeee. Ya asal dikasih duit lebih buat hunting kain mah gpp. Males aja kalo ke Mayestik, dikelilingi kain-kain nan lucu, eh dompetnya tiris *matre mode ON*

Setelah dapat kain (ceritanya disingkat ya), mulai deh bikin rok. Kok nggak bajunya dulu? Karena di-SMS sama Bu Dewi yang isinya tawaran pinjeman kebaya katun. Horee....ga usah bikin. Udah bikinnya rok yang simpel, kok ya masih pake acara begadang yaa?

Dan inilah hasilnya Kartini cilik kami. Ga di make up, cuma bedakan tipis aja. Melihat Ankaa hari itu, rasanya terharu banget. Januari lalu, bocah ini masih sangat malu-malu. Dan hari itu, dia bernyanyi dengan lantang, cuma pas Indonesia Raya aja yang tutup mulut (nggak hafal soale). Dia berani jalan dan ingat harus hormat pada juri (ceritanya ada lomba fashion show juga yang diikuti semua siswa). Dia ga nangis, ga rewel, ga cranky.

I'm so proud of her.....