Thursday, June 23, 2011

Celoteh Ankaa...lagi

Waktu tilik bayi ke rumah temen, kami disuguhi teh hangat. Ya menurutku sih anget, tapi Ankaa dengan lantangnya berseru;
Tehnya panas banget, nggak mau

Moga-moga yang bikin teh nggak denger.

Habis itu, karena sang ibu dan bayi juga baru keluar RS dan masih tampak capek, kami nggak lama-lama. As usual, bisik-bisik dulu sama Fath soal rencana pamitan. Sekali lagi, Ankaa berseru lantang:
Abi Ummi ngomongin apa sih kok pake bisik-bisik?

Gubrak.....

Saturday, June 18, 2011

Menjaga Pelanggan

Minggu lalu, aku beli wortel di tukang sayur langganan, Mas Yoyok. Sampe rumah, entah karena nggak langsung dicuci dan masuk kulkas ato kenapa, yang jelas ada dua wortel yang kurang bagus. Terpaksa deh dibuang. Nah hari Kamisnya, pas belanja di Mas Yoyok lagi, sambil lalu aku sebut deh perkara wortel yang busuk itu. Tanpa ba bi bu, Mas Yoyok langsung masukin tiga wortel baru dalam belanjaanku. Gratis, buat mengganti yang rusak.

Sebelum ini, pernah juga kejadian nggak sengaja salah satu kresek belanjaan ketinggalan di lapak Mas Yoyok. Padahal isinya belanjaan dari lapak tukang sayur lain. Karena ketidaktahuan, isi kresek itu dijual lagi oleh Mas Yoyok. Alasannya sih sederhana, daripada keburu rusak. Sementara di rumah, aku bingung, lha pisang tanduk dkk yang tadi dibeli kok lenyap padahal yakin deh nggak ketinggalan di becak. Usut punya usut, ternyata bener di Mas Yoyok itu. Langsung deh besoknya, ada kantong plastik digantung di pagar rumah yang isinya sama persis plek keteplek sama belanjaanku yang "lenyap" itu. Padahal kan kalo mau jujur, itu salahku yang melupakan si kantong kresek.

Kejadian lain, karena tukang ikan segar (yang jual lele, gurame itu tuh), lagi libur jualan, aku beli gurame di Mas Yoyok. Ada dua ekor nih, harganya sama. Setelah milih, aku minta si ikan dibersihin (sampe sekarang ga bisa bersihin ikan T_T). Pas si ikan dibelek, mendadak Mas Yoyok ngambil ikan satunya. Katanya bagusan yang satunya, padahal si ikan pertama udah dibelek. Kata dia, meski sama-sama seger, tapi yang satu lebih bagus dan gemuk.

Ada tetangga yang bilang, harga beberapa item yang dijual Mas Yoyok lebih mahal ketimbang barang di tukang sayur lain. Tapi aku suka dengan cara Mas Yoyok menjaga pelanggannya. Dia lebih memilih rugi sesekali tapi pelanggannya ga lari ketimbang ngeyel yang beresiko kehilangan pelanggan. Kenapa ya kadang perusahaan gede ga bisa menjaga pelanggan dengan baik seperti Mas Yoyok? Ya nggak harus sampe ganti rugi dalam bentuk materi. Sekedar permintaan maaf kalo ada pelanggan nggak puas atau peningkatan layanan udah cukup kok.

Wednesday, June 15, 2011

Bilang Atau Nggak?

Ada anak tetangga, sebut saja M. Umurnya paling baru dua tahunan. Sukanya main di depan rumah, lebih tepatnya di jalanan. Karena jalan depan rumah cukup sepi, ya mungkin aman-aman saja ya. Yang bikin ga aman adalah, si M main sendirian tanpa ada yang menjaga. Ortu si M, sebut saja I, dua-duanya kerja. ART mereka-lah yang menjaga M sehari-hari.

Menurutku, si ART ini tidak melakukan tugas menjaga dengan baik. Lha kapan itu waktu aku mau berangkat sore-sore, si M lagi main di tumpukan pasir (tetangga depan lagi renov rumah). Sama si empunya rumah, si M ini udah disuruh pulang, tapi tetep ga mau. Sementara si ART tak nampak batang hidungnya. Nah pas aku mau anter si M pulang, baru deh si ART muncul dan marah-marah ke M karena main pasir sampe badannya kotor semua. Lha yang membiarkan ni bocah main pasir sapa coba?

Kejadian lagi, kemarin siang pas lagi terik-teriknya. Aku lihat M lagi main sampah di tempat sampah depan rumah. Bosen ama tempat sampahku, pindah ke tempat sampah tetangga lain. Gitu aja terus. Trus disambung main pasir lagi. Si ART ga ada, cuma kedengeran suaranya yang lagi cangkruk bersosialisasi (baca: nenangga) bareng ART tetangga lain. Nah si M ini bosen main sampah, dia jalan sampe rada jauh. Baru deh si ART nyariin trus nyeret pulang si M sampe si M nangis kejer. FYI, rada jauh itu sekitar tiga puluh meter jauhnya dan udah nyampe kelokan jalan. Jadi dikit lagi, si M bakal out of sight. Lagian dari posisi mereka nenangga, ga bakal bisa lihat tempat main si M.

Pas iseng nanya sama tetangga lain, ya kata mereka emang geng-nya si ART pada gitu. Anak momongannya dibiarin aja main di jalanan atau rumah orang sementara mereka asik sosialisasi. Lha kalo tau-tau keserempet motor atau apes-apesnya ada penculik lagi keluyuran, trus piye?

Ada temen yang nyaranin aku untuk ngasih tahu ke ortu si M tentang kelakuan ART mereka selama ngemong M. Tapi aku kepentok di satu hal. Kebalikan dari ART mereka, ortu si M ini asosial.

Waktu mereka baru pindah, pernah tuh Fath sampe suebel setengah mati. Ceritanya Fath lagi nyapu jalan depan rumah karena banyak daun gugur. Eh ortu si M mak wherrr aja pake motor, ga pake permisi, ga mengurangi laju kendaraan. Berantakan lagi deh segala hasil sapuan itu. Padahal ya ortu si M ini adik kelas Fath loh. Trus disapa juga ga pernah nyaut, diajak ngobrol kaya bicara sama patung. Baru rada nyapa dan bersikap munthuk-munthuk hormat a la orde baru pas tau Fath kantornya di mana dan ternyata seniornya di almamater yang sama. Eugh, nyebelin. Kata Fath, sekarang sih udah balik kaya aslinya, cuek bebek meski papasan di masjid juga melengos.

Nah aku sebelnya sama ibu si M. Dari pertama, disapa nggak pernah mau balas. Sampe pernah kami belanja di tukang sayur yang sama, aku sapa ni orang. Biasa lah, nanya apa kabar bla bla bla....Cuek aja kaya nggak denger. Padahal ya gerobak tukang sayur seberapa gede sih?

Nah sekarang, gimana aku bisa kasih tau mereka bahwa si M suka di-abuse ama si ART kalo ortu si M disapa aja nggak jawab, diajak ngobrol cuek aja? Apa perlu pake surat anonim?

Saturday, June 11, 2011

Sesulit Itukah?

Untuk jujur?

Waktu pertama baca berita tentang aksi contek massal (gugling sendiri beritanya ya, buanyak...di TV juga ada), aseli kaget. Lebih kaget lagi pas tahu contekan itu udah dilatih. Rasanya sedih, nyesek, marah, kecewa.

Mungkin bakal ada yang bilang, kan toleran, kasihan temen-temennya kalo pada ga lulus. But still, mencontek itu salah. Apa gunanya lulus tapi dengan cara curang? Di satu blog yang sedkit banyak memaklumi aksi pencontekan, si penulis mengatakan pendidikan anak SD lebih rumit dari anak SMA. Ya memang benar, karena di masa SD anak belajar nilai-nilai dasar kehidupan. Kalau waktu SD dia belajar bahwa "mencontek itu boleh yang penting tujuan tercapai", karakter macam apa yang terbentuk saat SMA nanti?

Tolong dibedakan, toleransi dan tolong menolong itu beda dengan kecurangan. Memang tidak bisa menilai manusia hanya dari angka di selembar ijazah. Tapi kita bisa menilai mereka dari kejujurannya.

Kita menuai apa yang kita semai. Kalau yang disemai adalah kecurangan, ya jangan kaget kalau dua atau tiga puluh tahun lagi kita menuai kehancuran.

Orangtua saya keduanya juga guru. Ayahku jadi guru SD selama lebih dari 30 tahun, sebelum sekarang jadi pengawas. Ibuku jadi guru SMA sampe sekarang. Dan mereka mengakui mengajar anak SD memang berat. Mereka masih anak-anak. Ada yang puinter, ada yang yah you know lah....Tapi itu bukan pembenaran untuk kecurangan.

Konon, guru itu singkatan dari digugu dan ditiru. Kalau guru menyuruh melakukan kecurangan, lantas siapa yang bisa kami tiru dalam hal kejujuran?

Kejujuran itu sikap mental. Nggak peduli dia miskin atau kaya, pintar atau bodoh.

Mungkin saya terlalu idealis. Mungkin memang sok suci. Mungkin terlalu menganggap berat masalah ini. Tapi kalau waktu SD mereka sudah gampang menyerah untuk curang saat UN, gimana lagi waktu mereka menghadapi tantangan yang lebih berat? Apa segitu ga yakinnya para murid dengan kemampuannya sendiri? Apa guru dan sekolah ga percaya dengan kemampuan muridnya sendiri hingga memilih jalan pintas?

Friday, June 03, 2011

Liburan: Hari Transportasi :)

Kamis pagi, ngobrol ama Fath. Long wiken ini mau ke mana, secara baru gajian dan liburan pulak. Awalnya mau ke Ragunan, tapi yakin dah bakal rame banget. Kita ke sana kan mau lihat hewan, bukan manusia :D Trus Fath nyeletuk, gimana kalo ke Cirebon? Toh naik kereta ke sana juga sebentar. Jalan-jalan aja. Tapi aku tolak karena yakin deh, tiketnya bakal susah dan kami juga belum cari-cari info di sana enaknya ke mana aja. Akhirnya diputuskan buat ke Planetarium TIM, yang mana udah pengen banget dari kapan tau.

Jam sembilan teng, berangkat naik motor ke Stasiun Pondok Ranji. Motor di titip di sana, trus naik Ciujung. Ruameeee bener. Kayanya semua orang mau belanja ke Tanah Abang deh. Ankaa kan digendong Fath. Kami berdiri di depan bangku bumil itu loh. Yang duduk di situ semua ibu-ibu, kecuali satu bapak-bapak muda. Cuek aja gitu dia duduk padahal di deketnya ada ibu-ibu manula. Grrhhh....Fath sih cuek-cuek aja gendong Ankaa, katanya sekalian latihan fisik buat kompetisi futsal minggu depan. Si bapak itu dikit-dikit ngeliat Fath yang gendong Ankaa, trus pura-pura tidur, yang mana cara klasik nan gagal, karena istrinya si bapak ngajak ngobrol terus he he he.

Nah pas kereta baru jalan, tau-tau lampu kereta nyala. Ankaa dong langsung nyeletuk:
Bi, lampunya dinyalain biar orang-orang nggak tidur ya?

Si bapak-bapak itu langsung melek lagi sodara...hua ha ha ha.....

Turun Stasiun Tanah Abang, lanjut naik Kopaja 502. Ini kopaja ride pertama-nya Ankaa. Komentar si bocah:
Bi, bis-nya kecil, jelek lagi ya

Ya nak, bis kecil nan jelek inilah angkutan ortumu sehari-hari. So enjoy it honey...:D

Turun di TIM dan....Planetarium tutup. Jedeeerrrr.....Pengumumannya cuma selembar kertas gitu aja.

Pengumuman yang menyesakkan itu...:(

Huhuhu....syediiih....Bukan cuma kami yang kecele. Entah ada berapa orang lagi yang datang dan akhirnya harus balik arah. Sempet kepikiran mau ke Museum Fatahillah, tapi takutnya tutup juga. Ya sut, sambil mikir mau ke mana, lihat mobil pemadam kebakaran dulu lah...


Serius, ini patung apaan ya? *kurang berjiwa seni*

Mau jadi petugas pemadam kebakaran, Nona?

Puas ngelihat mobil, jalan ke bagian belakang. Kayanya ada gedung baru yah? Dah luama banget ga ke TIM, terakhir pas Jiffest sebelum nikah :D Ankaa malah kesenengan lihat halaman nan luas. Udah deh, lari-larian sambil teriak-teriak terus ga bisa diem.

Pokoknya Ankaa mau jalan mundur!

Sempet mau ke Cipinang, rumah Om Erik. FYI, meski judulnya Om, tapi selisih umur ama Fath ga jauh. Eh si Om ditelpon ga bisa-bisa. Ya sut, makan siang dulu yuk. Nyoba ke Megaria, pengen es teler yang katanya enak itu. Ankaa ga mau naik kopaja, alasannya bosen. Deu, baru juga sekali. Akhirnya nge-bajaj lah kami. Dan ya namanya juga bajaj, ke mana dia belok, cuma si sopir dan Allah yang tahu, Hampir "ciuman" sama mobil lain. Udah deket banget. Fhew....Masuk parkiran Megaria dengan lutut gemetar.

Review dikit tentang makan siangnya. IMO, ayam bakarnya standar. Mungkin karena kami penggemar ayam bakar dengan bumbu yang melimpah ruah dan cenderung nyemek-nyemek. Jadi maunya yang daging ayamnya masih moist and juicy (nah lo, udah mirip review kuliner a la detikfood belum?). Dan si ayam bakar solo ini terlalu kering, trus nasinya agak pera. Kalo es telernya, better than most. Es teler kan ga peduli apa aja isinya, yang penting gula ama susunya harus royal (doh, a la detikfood lagi :D). Dan si es teler ini cukup baik hati ngasih gula dan susu. Sampe tetes terakhir, tetep manis. Yang jelas, ga bakal lagi deh pesen ayam bakar DAN es teler sekaligus. Eneg....Fath aja cuma sanggup ngabisin separo nasinya. Ankaa pesen bakso dan nyaris habis. Baksonya lumayan, kerasa lah dagingnya.

Kalo ada penemu pertama, adakah penemu kedua?


Ayam bakar....


...dan es teler


Selesai makan siang, aku usul buat ke Istiqlal aja. Pertimbangannya, KRL yang bakal kami naiki tuh yang jam tiga sore dari Stasiun Sudirman. Padahal jam baru menunjukkan pukul 12.30. Ya sut, yuk cari taksi aja deh, masih trauma ama bajaj.

Nyampe Istiqlal, hadoh rame bener ibu-ibu berbaju putih yaa. Pada abis pengajian di mana sih? Di Istiqlal, Fath dan Ankaa shalat, aku ngaso. Saya kan lagi "libur" he he he....Habis mereka shalat, ya sut, keliling deh. Ankaa seneng banget di masjid sebesar ini. Boleh lari-lari pulak, kan lari-larinya di koridor yang sepi ya, bukan di tempat shalat. Sekitar jam dua, kami keluar menuju Stasiun Sudirman. Taksi lagi, karena ga tau kalo dari pintu Al Fattah ke Sudirman harus naik bis apa he he he.....Di taksi, ni bocah dah kletuk-kletuk ngantuk. Eh begitu turun di Jl. Kendal (lewat pintu stasiun yang di bawah itu), langsung melek lek lek lek....

Meski di masjid, main sekolah-sekolahan jalan terus....Bu Guru Ankaa nyanyi Naik Delman

Jam tiga kereta datang dan syukur alhamdulillah kami naik dari Sudirman. Itu orang-orang yang naik dari Tanah Abang buanyak bener. Isinya kereta dah kaya sarden digepengin. Fath yang udah dapat duduk, harus rela berdiri karena banyak ibu-ibu bawa anak. Aku tetep duduk sambil mangku Ankaa yang mulai kletuk-kletuk pas kereta lewat Tanah Kusir.

Ndilalah nyampe Pondok Ranji, Ankaa seger lagi. Hueraan, ni krucil charging baterenya cepet bener sih? Mampir dulu di Cimory Dairy Shop, beli yogurt drink, beef luncheon, sama susu. Baru tahu kalo Cimory bisa delivery dan cuma di charge dua ribu rupiah sajah. Lain kali delivery aja deh daripada ke Cimory langsung.

Nyampe rumah, alhamdulillah Ankaa segar bugar lagi. Masih lanjut main tanpa henti. Ni anak kapan capeknya sih?

Ya memang tujuan lihat bintang gagal, tapi tujuan utama yaitu jalan-jalan keluarga yang menyenangkan sudah tercapai. Murmer pulak. Coba ya, buat transport dan makan, total habis Rp 154.000 rupiah sajah. Boleh deh diulang lagi hihihi....