Posts

Showing posts from June, 2011

Celoteh Ankaa...lagi

Waktu tilik bayi ke rumah temen, kami disuguhi teh hangat. Ya menurutku sih anget, tapi Ankaa dengan lantangnya berseru;
Tehnya panas banget, nggak mau
Moga-moga yang bikin teh nggak denger.

Habis itu, karena sang ibu dan bayi juga baru keluar RS dan masih tampak capek, kami nggak lama-lama. As usual, bisik-bisik dulu sama Fath soal rencana pamitan. Sekali lagi, Ankaa berseru lantang:
Abi Ummi ngomongin apa sih kok pake bisik-bisik?
Gubrak.....

Menjaga Pelanggan

Minggu lalu, aku beli wortel di tukang sayur langganan, Mas Yoyok. Sampe rumah, entah karena nggak langsung dicuci dan masuk kulkas ato kenapa, yang jelas ada dua wortel yang kurang bagus. Terpaksa deh dibuang. Nah hari Kamisnya, pas belanja di Mas Yoyok lagi, sambil lalu aku sebut deh perkara wortel yang busuk itu. Tanpa ba bi bu, Mas Yoyok langsung masukin tiga wortel baru dalam belanjaanku. Gratis, buat mengganti yang rusak.

Sebelum ini, pernah juga kejadian nggak sengaja salah satu kresek belanjaan ketinggalan di lapak Mas Yoyok. Padahal isinya belanjaan dari lapak tukang sayur lain. Karena ketidaktahuan, isi kresek itu dijual lagi oleh Mas Yoyok. Alasannya sih sederhana, daripada keburu rusak. Sementara di rumah, aku bingung, lha pisang tanduk dkk yang tadi dibeli kok lenyap padahal yakin deh nggak ketinggalan di becak. Usut punya usut, ternyata bener di Mas Yoyok itu. Langsung deh besoknya, ada kantong plastik digantung di pagar rumah yang isinya sama persis plek keteplek sama be…

Bilang Atau Nggak?

Ada anak tetangga, sebut saja M. Umurnya paling baru dua tahunan. Sukanya main di depan rumah, lebih tepatnya di jalanan. Karena jalan depan rumah cukup sepi, ya mungkin aman-aman saja ya. Yang bikin ga aman adalah, si M main sendirian tanpa ada yang menjaga. Ortu si M, sebut saja I, dua-duanya kerja. ART mereka-lah yang menjaga M sehari-hari.

Menurutku, si ART ini tidak melakukan tugas menjaga dengan baik. Lha kapan itu waktu aku mau berangkat sore-sore, si M lagi main di tumpukan pasir (tetangga depan lagi renov rumah). Sama si empunya rumah, si M ini udah disuruh pulang, tapi tetep ga mau. Sementara si ART tak nampak batang hidungnya. Nah pas aku mau anter si M pulang, baru deh si ART muncul dan marah-marah ke M karena main pasir sampe badannya kotor semua. Lha yang membiarkan ni bocah main pasir sapa coba?

Kejadian lagi, kemarin siang pas lagi terik-teriknya. Aku lihat M lagi main sampah di tempat sampah depan rumah. Bosen ama tempat sampahku, pindah ke tempat sampah tetangga lain. …

Sesulit Itukah?

Untuk jujur?

Waktu pertama baca berita tentang aksi contek massal (gugling sendiri beritanya ya, buanyak...di TV juga ada), aseli kaget. Lebih kaget lagi pas tahu contekan itu udah dilatih. Rasanya sedih, nyesek, marah, kecewa.

Mungkin bakal ada yang bilang, kan toleran, kasihan temen-temennya kalo pada ga lulus. But still, mencontek itu salah. Apa gunanya lulus tapi dengan cara curang? Di satu blog yang sedkit banyak memaklumi aksi pencontekan, si penulis mengatakan pendidikan anak SD lebih rumit dari anak SMA. Ya memang benar, karena di masa SD anak belajar nilai-nilai dasar kehidupan. Kalau waktu SD dia belajar bahwa "mencontek itu boleh yang penting tujuan tercapai", karakter macam apa yang terbentuk saat SMA nanti?

Tolong dibedakan, toleransi dan tolong menolong itu beda dengan kecurangan. Memang tidak bisa menilai manusia hanya dari angka di selembar ijazah. Tapi kita bisa menilai mereka dari kejujurannya.

Kita menuai apa yang kita semai. Kalau yang disemai adalah kecurang…

Liburan: Hari Transportasi :)

Image
Kamis pagi, ngobrol ama Fath. Long wiken ini mau ke mana, secara baru gajian dan liburan pulak. Awalnya mau ke Ragunan, tapi yakin dah bakal rame banget. Kita ke sana kan mau lihat hewan, bukan manusia :D Trus Fath nyeletuk, gimana kalo ke Cirebon? Toh naik kereta ke sana juga sebentar. Jalan-jalan aja. Tapi aku tolak karena yakin deh, tiketnya bakal susah dan kami juga belum cari-cari info di sana enaknya ke mana aja. Akhirnya diputuskan buat ke Planetarium TIM, yang mana udah pengen banget dari kapan tau.

Jam sembilan teng, berangkat naik motor ke Stasiun Pondok Ranji. Motor di titip di sana, trus naik Ciujung. Ruameeee bener. Kayanya semua orang mau belanja ke Tanah Abang deh. Ankaa kan digendong Fath. Kami berdiri di depan bangku bumil itu loh. Yang duduk di situ semua ibu-ibu, kecuali satu bapak-bapak muda. Cuek aja gitu dia duduk padahal di deketnya ada ibu-ibu manula. Grrhhh....Fath sih cuek-cuek aja gendong Ankaa, katanya sekalian latihan fisik buat kompetisi futsal minggu depa…