Tuesday, September 27, 2011

RM Lesehan Joglo Dau

Manusia berencana, Allah menentukan.

Rencana semula, keluarga rumah Toyomarto dan Rogonoto diajak jalan-jalan semua. Kok ya menyamakan jadwal dua keluarga ini lebih sulit dari ngatur jadwal presiden ya? Ditambah lagi ada yang sempat sakit dan ini dan itu, jadilah yang rumah Toyomarto jalan-jalan ke TSI2. Trus yang rumah Rogonoto? Makan-makan aja, nuruti rekomendasi Nia-Agus :D

Kami diajak ke RM Joglo Dau. Apesnya, sebelum berangkat neng Ankaa ga dibawain bekel. Dan dia ngeyel maunya makan nasi. Jadilah sepanjang perjalanan kami berusaha menenangkan tuan putri yang ngambek kelaperan. Muacet pulak, hadoooh ini segala mobil kok pada numpuk di Malang yaaa???

Pas masuk, lihat suasananya lumayan. Parkirannya gede. Trus bangunannya jawa bener, kumplit ama patung punakawan. Tempat makannya di saung-saung kecil. Kami milih saung yang ada di atas sungai (atau kolam ya?). Sebenernya lumayan enak dan rindang, sayangnya air kolamnya kotor dan bau. Hiks....

Menunya macam-macam, tapi spesialnya ya emang ayam dan ikan bakar+goreng. Kami pesen gurame asam manis (kesukaan Mama), cumi goreng tepung, cumi bakar pedas, ca kangkung, lumpia (special of the day), bebek goreng, ayam goreng, sayur daun pepaya (atau singkong ya? lupa). Minumnya tentu es beras kencur :D Btw, manggil waitress dengan cara mukul gong kecil di depan saung ya

Makanannya? Guramenya nggak ikut nyicip, jadi kayanya enak-enak aja. Bebeknya empuuuk banget, ga perlu gigi dah he he he. Ayamnya juga lumayan enak. Sayang cuminya gagal. Cumi goreng tepungnya alot bener. Trus judul menu cumi bakar bumbu pedas ternyata ga sesuai bayangan. Lha mana sisa bakarannya? Byanganku tentang cumi bakar ya harus ada gosong-gosong sisa bakarannya. ini cuminya mulus bener warnanya, cuma berbalut bumbu. Kalo ga tau, bisa-bisa aku kira ini cumi rebus bumbu pedas. Makanan lainnya not bad.

Bintangnya hari itu adalah LUMPIA!!! Seriously, aku udah sakaw lumpia sejak kapan tau. Pokoknya mau lumpia rebung kumplit ama saos tauco dan daun bawangnya itu. Tapi ga mau bikin sendiri. Eh pas ada lumpia. Rasanya? Enaaaakkk...Sampe selese makan, langsung order dua porsi lagi buat bawa pulang.

Oia, di sini ada playground buat anak-anak. Mainannya sih cuma perosotan sama ayunan. Sayang tempatnya terlalu kecil dan (menurutku) nggak aman.

Gaya Om Agus memukul gong

Meluncuuuur

Es Beras Kencur.....

Lumpia rebung

Jus Stroberi-nya Fina

Gurame raksasa asem manis

Cumi bakar (?) bumbu pedas

sayur daun pepaya

Mr. Forensic a.k.a tukang nggerogoti tulang gurame
Pas bayar, lihat manager operasional (yang lagi bertugas jadi kasir)...dan...ternyata itu temen sekelas waktu SMA. Sobach, lain kali kasi diskon yaaa....:D

Nih patokannya :D


Bisa lihat websitenya di: http://joglodau.com/

Tuesday, September 20, 2011

Mudik dan Pascamudik

Akhirnya blogging juga. Bukannya di Malang ga ada internet ya, cuma lagi kena serangan males he he he.....

Taqabbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum. Maaf lahir batin ya buat semuanya. Moga-moga kita masih ketemu Ramadhan tahun depan.

Nah sekarang waktunya cerita. Ini nih yang keingetan selama mudik (dan pascamudik).

1. Wedges Wedges Wedges. Kayanya item wajib cewe-cewe buat bepergian ya? Pas berangkat mudik, kami nyampe di bandara sekitar jam 4.30. Ya Allah, ini terminal penuhnya. Dan sejauh mata memandang, isinya cewe-cewe ber-wedges. Aku ga against wedges, meski emang sejak dulu ga nyaman pake alas kaki ber-hak tinggi gitu. Cuma takzub aja lihat wedges entah berapa belas senti dipake sama anak perempuan yang paling masih SD, komplit ama rok mininya he he he...jadi kelihatan lebih tuwir dari usianya. Ups, lagi rame soal rok mini, jangan sebut-sebut dulu hihihi....

Sempet mikir, apa akunya ga paham mode dan fashion ya? Tapi rasa PD yang sempat berkurang kembali lagi setelah sama-sama nunggu boarding bareng ibu-ibu muda gendong baby sambil pake wedges tertinggi yang pernah kulihat. Serius, tinggi bener. Pas papasan ama si ibu, ternyata masih tinggian saya yang pake flat shoes he he he....Jadi si ibu emang mungil banget. Moga-moga aja doi ga jatuh ya, karena kalo aku, pasti jatuh gedubrak. I don't hate high heels, high heels hates me :p

2. Adem tapi kering. Suhu di Malang ga dingin-dingin amat, cenderung kering karena lama nggak hujan. Tapi airnya, teteup dingin. Terutama yang di rumahku karena posisinya lebih tinggi. Butuh waktu untuk berani mandi di air sedingin es itu.

3. Hari H Idul Fitri, Nia sakit. Trus kurleb seminggu setelahnya, gantian Papa yang sakit. Hiks hiks hiks.....

4.  "Di Malang enak, banyak yang manjain", kata Ankaa. Iya laaah, cucu satu-satunya, keponakan tunggal. Pegimana ga enak? Semua yang doi mau diturutin. Enaknya lagi, angpaonya dapet segambreng. Anak sekarang angpaonya ga cukup dua ribu ya? Dikumpul-kumpulin, jatohnya gede bener. Ankaa minta duitnya dipake beli jam tangan (doi lagi semangat pengen belajar baca jam) dan beli celengan baru. Selebihnya ditabung. Walhasil nyampe Bintaro, aku jebol celengan Ankaa, bungkusin recehan, dan setor ke bank. Teller BSM nyengir aja lihat recehan segitu banyak. Ankaa kelihatan bangga banget beli sesuatu pake duitnya sendiri. Kayanya sempat dia rada nyesel dah keburu nabung karena pas ke Toys City (dalam rangka nyari celengan, dan ternyata ga ada...), Ankaa lihat ada Lego. Wajahnya langsung mupeng gitu, apalagi dia sempet main lego di Toys City. Sekarang dia rajin cari recehan sisa belanja, katanya buat beli Lego ha ha ha.

Too bad buat ultahnya bulan depan, kami udah memutuskan hadiahnya. Dan itu bukan Lego. Jadi nabung dulu ya Nak....:D

5. Taman Safari!!! Jalan-jalan tak direncanakan. Gara-gara Ankaa mendadak pengen megang lumba-lumba, jadi lah kita ke sana sekeluarga rumah Toyomarto. Eh minus Haikal-Dewi yang batal mudik (next year yaaaa....). Syenaaaanggg.....puwas. Reviewnya ntar di MBB yak. Share satu foto aja nih di sini. Perkenalkan, ini Jonathan dan Vindy (kalo ga salah, atau mungkin Vidya?). Itu bayi yang saya pangku sempet mau "cium" bahu. Kecil-kecil giginya tajem yak. Setelah foto baru nyadar, ini yang tadi dipangku kan baru pipis....huaaaaa.

6. Rujak!!! Mosok udah mudik dua minggu lebih, cuma kesampaian makan rujak cingur sekali!!! Itu catatan paling menyedihkan sepanjang ingatan per-rujakcingur-an saya. Akhirnya kesampaian pas udah hampir balik Jakarta, itu juga karena ada plang Rujak Sawo di Jl. Kawi. Ditambah lagi, cuma sekali makan bakso dan sekali makan rujak manis. Tidaaaakkk!!! Mudik berikutnya harus lebih baik lagi :p

7. Alhamdulillah kabarnya tahun depan bandara Abd. Saleh diperbarui. Udah tinggal tunggu listrik ama mebel aja. Sekarang kan masih numpang di bandara militer (AURI) yang yah u know laaa. Tahun lalu, sempet saya denger ada calon penumpang yang meledek bandara Abd. Saleh sebagai "terminal angkot". Deu, masih untung dikasih izin dipinjemin jadi bandara komersil. Lagian kalo ga mau bandara "terminal angkot", sono gih naiknya dari Juanda *esmosi ga jelas*

8. Akhirnya tahu juga posisi tanah yang kami beli. For some people, we're crazy. Lha di Bintaro aja rumah masih ngontrak, ngapain juga beli tanah di lokasi nan jauh? Alasannya panjang dan lebar dan lama. Jadi ya sudah lah :D

9. Debu debu debu. Nyampe Bintaro, debunyaaaaa.....Fath lupa ga nutup celah di bawah pintu depan. Walhasil debu dalam rumah juga bikin uhuk-uhuk. Jadi nyampe rumah, Fath bagian nyapu ngepel, aku kebagian ngelap ini itu, milah-milah cucian kotor, dan bersihin kulkas. Cucian baju rumahan dan sprei aku kirim aja ke laundry kiloan, selebihnya cuci sendiri termasuk satu set gorden nan berdebu tebal. Ngerjain sendiri karena Fath udah ngantor. Ditambah lagi ga bisa masak karena gas belum terpasang DAN pas dipasang malah sempet bocor. Syukur alhamdulillah ada pengusaha makanan yang berpikir menyediakan layanan delivery.


Sekarang waktunya belanja sayur. Kulkas masih semi kosong. Menu hari ini? Orak arik sayur, bakso bakar madu (dibawain bakso sekilo), sama pengen bikin oseng kacang panjang telor puyuh.

Daaaah