Sunday, February 26, 2012

Me Time

Adakalanya me time itu berupa

..... nyetrika sambil nonton re-run Desperate Housewives (mumpung jam tayang pas dengan jam tidur siang Ankaa), atau serial apa pun yang ga bisa ditonton kalau Ankaa lag melek.

..... beres-beres saat Ankaa sekolah (biasanya nungguin di sekolah sambil bawa laptie atau apa gitu).

..... bangun superpagi dan bisa internetan tanpa ada yang teriak "Mi...."

..... bikin kue bareng Ankaa dan dibantuin beresin perkakas baking sesudahnya.

atau berupa suami yang berkata "udah hari ini kamu cuti, jalan-jalan ke mana gitu kek" dan istri yang langsung cabut ke Cipadu-Mayestik-Blok M dari jam sepuluh pagi sampai enam sore.

Dan sang suami juga menambahkan "Senin nanti telpon, tanyain biaya dan jadwal kursus ya".

Alhamdulillah, Allah emang selalu kasih yang kita butuhkan :D

Love you, Dear

Tuesday, February 21, 2012

Ibu Rumah Tangga, Membosankan?

Kemarin ada yang nyeletuk, kenapa aku nggak kerja lagi aja, toh Ankaa udah lumayan gede. Alasan YBS, apa nggak bosan di rumah aja? Karena YBS ngerasa jadi IRT itu membosankan. Kebetulan kami sama-sama IRT (i prefer the term homemaker, btw), anak cewek satu.

Kalau ditanya bosan, ya jelas ada masa-masa bosan. Tiap hari bangun, rutinitas yang sama. Nyuci baju (sambil selalu berharap penemu mesin cuci dilapangkan rezekinya...amiiin), nyapu-ngepel, nyuci piring, masak, setrika, main sama Ankaa (yang ini jangkauannya luas, mulai dari bacain buku sampai main bowling-bowlingan) dll dll.

Kalau tiap hari gitu melulu (ditambah nonton tipi tanpa henti), ya pasti bosen laaah.

Tapi orang kerja gitu juga bukan? Fath bangun pagi sebelum subuh, buru-buru mandi, abis Subuh langsung ke kantor. Pulang dah malam. Wiken istirahat, kalau ga ada acara lain.

I'm blessed. Suamiku nggak menuntut aku untuk ikut bekerja demi menafkahi keluarga. Alhamdulillah penghasilannya cukup untuk kami semua. Aku diberi kesempatan untuk mengeksplorasi (halah) minat-minat yang lain. Sepuluh tahun lalu, ga bakal aku mikir buat belajar urusan rumah tangga semacam menjahit atau masak. Waktu masih kerja kantoran, pengen banget bisa nambah belajar ini itu, tapi selalu terbentur masalah waktu (dan dana juga seh :p).

Jadi ya sejauh ini nggak bosan tuh jadi homemaker. Aku homemaker, dengan tetap punya target dalam hidup. Mencari ilmu baru tiap hari, selalu belajar sesuatu yang baru. Belajar ga cuma di kelas kan?

I would rather die than be bored forever. Jadi apa pun karirnya, apa pun profesinya, ya cari cara biar ga bosen.

Saturday, February 18, 2012

Ankaa 4 tahun 4 bulan

Udah lama banget ga cerita perkembangan Ankaa. Kapan itu lihat-lihat video waktu dia umur dua tahun, wei ni bocah yang dulu ngomongnya masih ah uh eh sekarang udah pinter debat aja gitu. Antara menyebalkan dan menggelikan, sebenarnya :D

Hafalan surat pendek sudah tambah banyak. So far dia udah apal Al Fatihah, An Naas, Al Falaq, Al Ikhlas, Al Kautsar, At Tiin (ini malah yang pertama dihafal), Al Lahab, Al Kaafirun. Dan yang kadang lupa kadang ingat tuh Al Maa'uun, Al Quraisy, sama Al Fiil. Tinggal emaknya nih yang masih suka on off ngenalin huruf hijaiyah *efek samping sakit...berdalih :D*

Trus kadang kalo ngomong agak tersendat, dan setelah browsing-browsing plus baca buku, masih wajar karena belum umur 5 tahun. Kayanya sih di otaknya mau ngomong apa, cuma lidahnya belum secepat otak. Mungkin perlu ditambah RAM buat lidah kali ya *lu kate PC?*

Dan sekarang dia jago debat. Kalo kita ngomong, adaaaa aja sanggahannya. Kayanya setiap bocah emang bakat jadi pengacara yah? Dan satu lagi, kayanya setelah tahu TK BM, Ankaa rada males masuk PG yang cuma tiga kali seminggu itu. Adaaa aja alasannya, yang capek lah, ngantuk lah, apa lah. Sampe pas udah seminggu pulang dari Bandung kapan itu, capek liat dinosaurus dijadiin alasan.

Efek bagus dari pinter debat itu adalah Ankaa makin bisa mengungkapkan perasaan. Jadi kalau dia marah atau sedih, meski sambil nangis, dia bilang kalau kesal karena ini atau itu. Kalau emang aku salah, ya harus minta maaf. Mosok ortu ga boleh minta maaf, di mana letak keadilan sodara?

Kalau soal kemandirian, dia udah bisa pake baju dan celana sendiri (tapi belum bisa pasang kancing). Udah bisa pake sepatu sendiri dan beresin mainan sendiri.

Trus naik sepedanya juga makin lancar, udah bisa ngerem sekarang. Cuma karena sekarang cuaca sering tak bersahabat, seringkali sore-sore ga bisa naik sepeda deh.

Pertumbuhan badannya tetep, lebih cepet ke atas ketimbang ke samping. Kayanya hari ini aku harus bikin pola baju Ankaa lagi, pola lama udah kekecilan.




Thursday, February 16, 2012

Tanpa Trotoar

Dear Pemda Tangsel (dan pengelola Bintaro Jaya),

Makasih loh udah ngaspal jalan jadi alus. Ini saya ada sedikit uneg-uneg.

Bisa ga sisihkan sedikit dana, gunakan untuk bikin trotoar yang manusiawi?

Tolong deh para penggede, Anda jalan kaki di sekitar Ceger, ga ada trotoar sama sekali. Di beberapa tempat, ada secuil jalan tanah yang ga sampe setengah meter, kontur naik turun ga keruan, masih pula ditutup sama orang jualan. Kalau jalan kaki di aspal, aduh itu kendaraan mak wheeerr macam Valentino Rossi di posisi pertama lagi kebelet pipis padahal masih kurang dua lap dan dipepet Stoner. Bisa kesamber saya.

Atau kalau nggak gitu, ada got yang tak ditutup, menganga seolah menanti korban kejeblos. Ah iya, tau nggak para penggede Tangsel dan Binjay, saya pernah lo beberapa kali kesenggol motor. Lha lalu lintas rame ga bisa ditunggu kapan sepinya. Ga ada satu pun yang kasih kesempatan pejalan kaki macam saya.

Saya ga minta aneh-aneh kok, cuma trotoar yang manusiawi. Di mana pejalan kaki bisa berjalan dengan tenang tanpa takut tersambar (kecuali kalau mendadak ada pengendara nyabu lagi). Tempat pejalan kaki bisa berjalan dari dua arah tanpa salah satu harus mengalah saking sempitnya jalan.

Tambahan sedikit, setahu saya, namanya SIM itu surat izin mengemudi dan diberikan pada orang yang dah lulus tes SIM dan usianya di atas 17 tahun. Tapi banyak bener anak SD dan SMP (yang mana belum 17 tahun) yang bawa motor, tapi ga diapa-apain. Padahal setahu saya, ada loh kantor polisi di Ceger. Kok pada diem aja ya? Emang ada ya aturan tidak ada tilang bagi anak SD karena mereka masih di bawah umur? Nunggu sampe mereka nabrak atau jadi korban penculikan disertai perampasan dulu kah?


Dan Bintaro Jaya, saya tahu Anda berinvestasi sangat besar membuat jalan yang lebar dan mulus. Karena itu juga kan maka cluster premium Anda laku keras? Tapi bisa ga sisihkan sedikit saja laba untuk membuat trotoar dan tempat penyeberangan orang? Nggak semua orang yang lewat di jalan Boulevard BJ itu membawa kendaraan. Ada juga loh yang jalan kaki. Dan masa sih Anda ga mikir bahwa jalan selebar itu butuh tempat penyeberangan orang sama sekali?


Satu lagi Bintaro Jaya, Anda gembar-gembor ecoliving, go green, ecommunity apa lah itu, tapi kok trotoar yang udah ada malah mangkrak ya? Masa sih ga pernah lewat jalan sektor 5? Itu di depan sekolah PJ babar blas ga ada trotoar, cuma ada rumpun tanaman. Mungkin tampak hijau memang lebih penting ketimbang keselamatan pejalan kaki ya? Belum lagi kalau pas lagi pulang sekolah, bener-bener pejalan kaki dipaksa jalan di tengah jalan karena separo badan jalan dipake parkir penjemput siswa.

Trus mau nanya, emang bayar listrik udah segitu mahalnya ya? Kok kapan itu suami saya cerita, dia lewat ba'da Subuh di depan Bintaro Plaza, lampu jalan ga ada yang nyala. Padahal masih gelap loh. Anda tau nggak kalau di situ banyak lubang jalan? Nunggu ada yang kejeblos dan mati dulu kah baru lampu dinyalakan lagi?

regards,

pejalan kaki, yang ga bikin polusi tapi ga dapat hak


Thursday, February 09, 2012

The Sweetest Thing She Said

Di suatu siang yang cerah, sambil main bersama, tiba-tiba Ankaa bilang gini:

Aku ga mau ibu yang lain, aku maunya Ummi aja yang jadi ibuku

Dan aku pun meleleh.....

Makasih Sayang....

Ankaa, anak TK A....:D

Time flies, eh? Kayanya baru kemaren aku posting tentang hamil, proses melahirkan, menyusui, MPASI, de el el. Dan per Juli 2012 ini, Ankaa jadi murid TK A di Baitul Maal.

Dan jaman emang udah berubah. Dahulu kala, namanya daftar TK ya daftar aja. Isi formulir, bayar, selesai. Sekolah mulai Juli, ya daftarnya sekitar Juni-Juli.

Ini mainan sebenernya tinggi loh...
Sekarang? Pendaftaran mulai 21 Desember lalu. Prosesnya beli formulir, trus harus bayar separo uang pangkal dalam waktu dua pekan kalau ga mau dianggap mengundurkan diri. Trus ada observasi siswa dan wawancara orangtua. Baru deh ntar bulan Juli masuk.

Untungnya observasi siswa bukan tes calistung. Sempet kuatir karena ada teman cerita, saat anaknya daftar TK, dites calistung. Observasinya mencakup motorik kasar dan motorik halus. Kayanya sih ada penilaian tentang komunikasi dan keberanian juga seh.



berhubung ga ikut masuk kelas, ya motretnya lewat jendela
Ankaa the ball-keeper

Alhamdulillah Ankaa ga takut ama guru baru dan calon sekolah barunya. Dia ga minta ditemani selama di kelas. Cuma ya apesnya, ada ortu yang sangat bersemangat mendampingi anaknya selama observasi di luar kelas, jadi Ankaa kehalang aja gitu. Kebayang ga seh, di antara barisan anak-anak, ada beberapa ibu yang nutupin anak lain. Mana Ankaa kan mungil, jadi gurunya bingung ngilang ke mana ni bocah. Aku langsung gandeng dia ke dekat ibu guru, biar ga kesempil diantara pantat para ibu itu ha ha ha. Mungkin si ibu pengen dites motorik kasarnya juga kali ya...:D

Eniwei, sejauh ini kami cukup puas dengan sekolah yang kami pilih untuk Ankaa. Dia juga seneng banget, sampe sering nanya bulan Juli itu berapa hari lagi.