Monday, June 18, 2012

Topeng Monyet

Entah kenapa, Ankaa takut banget sama yang namanya topeng monyet (TM). Bukan takut monyetnya, tapi sama suara tetabuhan. Padahal kan ya, mana ada TM tanpa tetabuhan?

Dulu-dulu sih ga pernah ada tukang TM lewat depan rumah. Tapi seiring perkembangan jaman *halah*, yang mana tanah kosong di sisi barat rumah sudah berubah jadi tigabelas rumah tinggal(!), itu TM jadi rajin lewat. Gimana ga rajin, lha konsumen dia kan mostly anak-anak. Nah duabelas KK tetangga baru saya itu masing-masing punya balita minimal satu. Belom termasuk yang udah di bangku SD.

Setiap kali tetabuhan TM terdengar, Ankaa bakal langsung lari ke kamar belakang, ngegabruk di kasur palembang sambil tutup kuping rapat-rapat. Tambahan lagi, saya harus muter Surat Ar Rahmaan dari hape dengan volume maksimal buat nutupin bunyi tetabuhannya.

Tadi pagi, waktu lagi antre tahsin di masjid, ndilalah kok ya lewat itu TM. Awalnya kirain bunyi bedug, eh tau-tau mulai deh neng nong neng nong. Langsung deh Ankaa minta peluk, tutup kuping, dan minta puterin Ar Rahmaan. Apes pertama, saya lagi ga bawa hape. Apes kedua, TKP nya lagi di masjid. Mana bisa muter Ar Rahmaan kenceng-kenceng saat ada ibu-ibu lagi tahsin?

Meski takut ama tetabuhannya TM, Ankaa ga mau kalo saya minta si tukang TM pergi. Alasannya:

Kasihan Mi kalau disuruh pergi. Nanti orangnya ga dapat uang, monyetnya makan apa dong?

Ya dilema juga nih. Di satu sisi, Ankaa ga tahan tetabuhan TM. Di sisi lain, dia ga tega kalo si tukang TM ga dapat duit.

Ada saran harus gimana ngatasin fobia-tetabuhan ini? Karena bukan cuma tetabuhan TM yang dihindari Ankaa. Bunyi drum saat pawai marching band pun dia ogah. Anehnya, dia hobi bener main pukul-pukul drum di rumah.

Friday, June 01, 2012

A Simple Puzzle

Ankaa tuh suka banget sama puzzle. Kalo pas mudik ke Malang, puzzle tuh item wajib bawa. Di pesawat biar dia ga bosen (padahal ya perjalanan cuma satu jam). Di rumah Malang biar bisa lomba pasang puzzle lawan Eyang-Kakung-Uti. Dan jelas saja, Ankaa is the winner.


Pas mudik Mei lalu, saya iseng nyari buku masa kecil. Alhamdulillah masih ada (sebagian) meski udah berdebu. Pilah pilih, beberapa saya bawa balik ke Bintaro. Ada buku Katak dan Kodok, Cendawan dan Jamur, Batuan dan Mineral, dan ga lupa buku Belajar Menjahit. Nah salah satunya buku terbitan tahun 1979 ini (saya belom lahir, lha ortu aja belom merit je).

Trus saya coba ngikutin contohnya. Gampang banget, cukup ambil kertas origami (kalo di bukunya malah disaranin pake kertas bekas biar hemat :D). Gunting kertas jadi empat bagian berbeda dan minta anak menyusun kembali ke bentuk semula.

Akhirnya untuk pertama kalinya Ankaa kesulitan ha ha ha....Puzzle sederhana murah meriah :D

Btw, tahun terbit buku-buku yang saya bawa rata-rata akhir '70-an dan awal '80-an. Udah tuwir juga ya :D

Aneh

Kadang kita tuh aneh. Ga mau pembelian BBM dibatesin, tapi juga ga mau hemat. Coba aja lihat sore-sore, ababil-ababil keluyuran pake motor matic biar keliatan dah bisa naik motor (menurut kartun Mice di Kompas Minggu). Emangnya keluyuran gitu ga ngabisin bensin?

Ga mau pasokan listrik byar pet, tapi juga ga mau hemat listrik. TV tetep nyala meski ga ditonton, lampu nyala meski ga kepake.

Iya emang kewajibannya pemerintah (in this case Pertamina and PLN) buat memastikan pasokan lancar jaya. Tapi mbok ya kita yang konsumen juga mau berhemat. Kalau bisa hemat, kan bisa mengurangi beban, setidaknya beban pengeluaran rumahtangga buat beli bensin dan bayar tagihan listrik.