Friday, September 27, 2013

Banana And Me

Saya punya hubungan butuh-tapi-eneg sama buah bernama pisang. Jujur aja, pisang bukan buah kesukaan saya. Masuk dalam daftar sepuluh buah favorit pun tidak. Ibarat kata nih, misalnya lagi di pasar buah dan boleh masukin buah apa saja, kayanya saya ga bakal ambil pisang :D

Masalahnya, saya ga bisa minum obat berwujud pil/tablet/kapsul tanpa bantuan pisang. Yak, silakan ketawa. Yes this is me, a 32 years old woman who can't even swallow the smallest pill without banana. As per now, the only pill I could swallow without banana is Promag :D

Makanya saya males banget kalo lagi sakit dan harus minum obat berwujud pil/tablet/kapsul. Boleh deh dikasih sirup pahit, asal bukan tiga jenis itu. Lha pake pisang aja masih suka rada-rada mau muntah, apalagi ga pake.

Pernah sih saya coba pake roti, nasi, atau apa lah itu. Gagal. Eugh :(

Pekan lalu, saat tahu saya positif hamil, pikiran pertama saya adalah bakal ketemu pisang tiap hari selama sembilan bulan. Vitamin bo, asam folat dan rekan-rekannya ituh. Dulu waktu hamil Ankaa, Fath sampai sebel karena harus ngabisin sisa pisang saban hari. Lha saya cuma mau segigit sekedar buat nelen obat, sisanya ya dia :D

Mungkin karena udah eneg pisang selama di perut, waktu Ankaa MPASI, dia ga mau pisang ha ha ha. Sampe sekarang Ankaa juga ga terlalu doyan pisang. Mau tapi ga terlalu doyan. Herannya, kalo bikin kue berbahan pisang, saya sukses. Meski teteub, yang ngabisin ya Fath juga. Saya mah kebagian icip-icip sekedarnya saja.

Kehamilan kedua ini, Alhamdulillah ga ada acara muntah-muntah. Morning sickness pun hilang kalau saya pake jalan pagi (pace dan jarak dikurangi kok). Cuma saya bener-bener eneg sama bau pisang. Walhasil, morning sickness berubah jadi evening sickness, pas jadwal saya minum vitamin.

Apesnya lagi, meski cuma sekali sehari, ini vitamin meni gede bener. Bu dokternya tega bener deh kasih pil segede ini :( Rencananya sih, waktu kontrol berikutnya mau nanya ada ga vitamin yang lebih kecil. Atau kenapa sih produsen vitamin kehamilan itu ga bikin versi sirup aja?

Jadi sekarang sebelum tidur, saat saya harus minum vitamin, saya bikin ritual. Siapin air dingin dari kulkas, pilih pisang yang baru matang (tapi ga mentah, biar bau pisangnya belum terlalu gahar), dan pilah pilih buku atau apa lah sebagai pengalih perhatian. Kali ini saya sedikit lebih bertanggung jawab. Pisangnya saya makan minimal separo, kalo ga semuanya. Setidaknya Fath ga terlalu manyun karena harus jadi banana garbage lagi :D

Doain saya sukses berteman sama pisang sampe lahiran nanti ya.

*Postin ini diketik setelah sukses menelan vitamin nan gede itu. Fath harus ngabisin separo pisang sisanya. Saya lagi emoh ngabisin #BawaanBayiDijadikanAlasan*

Monday, September 02, 2013

World Police Band 2013

Sekitar awal Ramadhan, tanpa sengaja saya lihat iklan Kompas tentang World Police Band tanggal 1 September 2013. iseng-iseng saya usul untuk nonton. Rencana pun disusun. Dasar habis kena hawa mudik, somehow bayangan saya tuh tanggal 1 September itu hari Sabtu :D

Minggu pagi, jam 6.15 kami berangkat. Naik KRL jam 6.30. Rencana semula di Tanah Abang mau oper KRL trus turun Stasiun Dukuh Atas. Tapi karena pengen lihat wajah Tanah Abang bebas PKL, dari Stasiun Tanah Abang kami oper Kopaja 502. Ternyata Tanah Abang tanpa PKL tuh enak ya. Lancaaaar.....Jadi semangat deh buat ke Tanah Abang lagi, coz kabarnya kain-kain di sana lucu nan murmer #modus

Turun di perempatan Kebon Sirih, ternyata ada pawai Hari Pelanggan Nasional. Ada peserta pawai yang bagi-bagi sampel produk juga. Lumayan meski kemasan sachet :D

Awalnya Fath sempat kuatir ada copet #pengalamanpribadi Tapi ternyata di tempat kami berdiri, ada banyak polisi berpakaian olahraga, katanya dari Sabhara. Lagian Pak Kumendan nya juga deket-deket situ :D

Yang pertama muncul, tanjidor (eh bener kan? gagap budaya Betawi neh). Trus lanjut dari IPDN. Habis itu baru deh berturut-turut Tokyo, Hanoi, Seoul, New York, dan terakhir Akpol. Itu polwan Tokyo, putih-putih banget yak. Kalo di sini dah jadi BA nya produk pemutih kali. Dan bajunya lutuuu....Kata Fath bajunya kaya Sailor Moon (eh?).

Saya suka banget lihat peta Indonesia warna merahputih di drum kontingen New York. Berasa dihargai...tsaaah....

Dan puncaknya pas Akpol, ga setengah-setengah ya mereka. Sayang posisi saya ga pas di perempatan BonSir. Mereka bikin atraksi pas di perempatan. Katanya sih puncak atraksinya di Bunderan HI, tapi lha kalo bela-belain ke sana, ntar ga keburu KRL jam 9.45. Fath juga bawa kerjaa pulang, jadi ya wes pulang deh. Tapi beneran, lihat yang Akpol terbersit rasa bangga juga punya calon polisi kaya gitu. Habis akhir-akhir ini kan berita polisi cuma dua macam, kalo ga lagi disidik korupsi ya jadi korban penembakan.

Btw, ini alternatif murah meriah karena diadain pas belom gajian hihihi. Total kami keluar Rp 34 ribu sajah, sudah termasuk tiket KRL PP untuk tiga orang, naik kopaja, bajaj, dan bayar parkir di Pondok Ranji. Boleh deh kapan-kapan diulangi lagi :P
KRL kosong ^_^

Barongsai, lupa dari perusahaan apa

Lima polisi di belakang kami. Berasa dikawal ga seh?

Praja IPDN


Tokyo Metropolitan Police

Hanoi, Vietnam

Seoul

New York...Mac Taylor please...

Mayoret Akpol


Bonus Es Goyang :D

Hasil pawai Hari Pelanggan :D

Friday, August 30, 2013

Celengan Ankaa

Akhir Ramadhan lalu, Ankaa mecah celengan. Kali ini untuk ditabung. Sebelumnya pernah sih dipecah, buat dibawa ke pameran buku. Aseli waktu itu bikin saya ketar ketir ngebayangin budget buku ni bocah lima tahun lagi. Sebelumnya lagi pernah dipecah karena Ankaa pengen punya kamera sendiri. Lah namanya cucu tunggal, denger si cucu pengen kamera langsung deh Uti Kakung Yangma Yangpa buka dompet masing-masing. Pwantesan waktu itu kok isinya lumayan, saya tinggal nambahin dikit dapet deh si kamera. Ternyataaa.......

Alhamdulilah kali ini Ankaa istiqamah *halah* Jadi dia pengen ada yang dimasukin kotak infak di masjid (Alhamdulillah...emaknya langsung sujud syukur), trus dipake beli boneka DAN Lego, dan ada yang ditabung di bank. Katanya udah lama ga punya boneka baru (padahal yang lama juga masih banyak) dan pengen Lego karena selalu kalah saingan waktu mau main Lego di sekolah. Ya wes lah, duit dia ini. Kita mah cuma ngasih saran yak. Yang penting Ankaa belajar menabung dan belajar smart-spending :p

Eh sebenernya sempat sih Ankaa bilang mau beli kaoskaki jari kaya punya Wangi, temen deketnya di sekolah. Tapi saya bilang, kaoskaki, baju, jilbab, itu tanggungjawab Abi Ummi. Bukan Ankaa. 

Masukin ke kotak infak? Beres. Tinggal nunggu si kotak beredar waktu ceramah pra-tarawih. Tinggal si boneka dan Lego dan buka rekening.

Hari Jum'at, pas hari terakhir bank beroperasi, saya ajak Ankaa ke toko boneka dulu. Pilah pilih, dapat satu. Habis itu ke Toys City daaan....duit Ankaa ngepres sodara. Bisa sih beli Lego tapi sisanya ga cukup buat buka rekening baru, yang mana minimal 100 rebu.

Akhirnya di antara tumpukan Lego, saya kasih tiga opsi. Btw, saya menjelaskan ketiga opsi itu dengan bahasa se-EYD mungkin hihihi
  1. Ankaa tetap beli Lego tapi itu berarti Ankaa tidak bisa buka tabungan karena sisa uangnya tidak cukup.
  2. Ankaa ganti beli mainan lain yang lebih murah, atau beli buku. Jadi sisa uangnya masih cukup untuk ditabung DAN Ankaa dapat sesuatu yang baru.
  3. Ankaa menunda beli Lego. Semua uangnya dimasukkan tabungan dan saat nanti jumlahnya cukup, Ummi antar Ankaa beli Lego.
Ekspresinya saat menimbang tiga opsi itu bener-bener serius. Akhirnya Ankaa memilih opsi tiga. Tampak sih di wajahnya kalo dia sedih banget gagal beli Lego. Saya tawarin opsi dua sebagai pelipur lara, tetap ditolak. Eh ndilalah dia memeluk boneka barunya sambil nangis sesenggukan.

Melihat Ankaa nangis di tengah toko mainan karena uangnya kurang, rasanya ngenes sekaligus bangga banget ngelihat ni bocah. I mean, she's only five y.o. Dan dia bisa ngerem keinginannya. Bisa sih saya tambahin, tapi Ankaa malah ga mau. Lagian ntar jadi kebiasaan :D Pan ga selamanya saya bisa nambahin. Kasih ibu tak terbatas, isi dompet yang ada batasnya :D

Akhirnya kami pulang dan langsung ke BNI. Nyampe BNI pas setengah jam sebelum tutup. Untung CS nya helpful dan Ankaa ceria kembali setelah memegang buku tabungannya. Setoran perdana Ankaa melibatkan si celengan Doremon komplit dengan koin mulai seratus sampe lima ratus rupiah. Berat bo... Si mbak teller tampak sangat lega saat tahu kalo semua koin sudah saya pilah-pilah dan diberi label sesuai jumlahnya. Sambil bercanda, si mbak teller minta supaya celengan Doremon ditinggal aja ha ha ha

Tentang tabungannya sendiri, saya pilh BNI karena alasan cemen: desain kartu ATM. Kalo dari hasil browsing sana sini, sepertinya (hampir) semua tabungan anak di (hampir) semua bank menawarkan hal yang sama: bebas biaya administrasi dan bebas biaya kartu ATM. Kan tujuannya untuk membiasakan menabung. Ada sih yang kasih gimmick berupa kerjasama dengan toko mainan atau diskon ke tempat wisata atau apa lah itu.

Kartu ATM BNI Taplus Anak bisa berlatar foto anak :D Jadi bener-bener personal. Kalo beberapa bank lain kan pake pilihan karakter kartun yang mana bisa kembaran. Kartu ATM Ankaa pake foto yang ini nih:
@Bobo Fair 2013





Dia pilih sendiri hihihi

Cara buka rekeningnya gampang. Siapin fotokopi akta kelahiran anak (kalo dah punya kartu pelajar, ya bawa aja fotokopiannya sekalian) dan fotokopi kartu keluarga. Eh sama fotokopi KTP orangtua. Trus isi formulir berlembar-lembar. Yang pertama formulir data ortu, trus data anak selaku pemilik rekening, trus data sumber dana, dan entah apa lagi. Lupa. Sampe pegel tangan saya ngisi sekian banyak formulir. Setoran pertama 100 ribu, selanjutnya minimal 10 ribu, CMIIW.

Ortu juga bakal dikirim notifikasi transaksi via sms dengan pilihan nominal mulai 20 ribu. Kasih file fotonya dan tunggu dua mingguan, beres deh. FYI, waktu saya bikin, CS BNI nya harus telpon ke pusat buat konfirmasi desain kartu. Jadi moga-moga aja tawaran desain suka-suka ini berlaku selamanya :D

Biaya penerbitan kartu perdana gratis, kalo ganti kartu bayar 25 ribu. Trus ada batas usia anak maksimal 17 tahun.

Trus Lego-nya gimana? Akhirnya setelah dapat angpao Lebaran, Ankaa memutuskan beli lelegoan aliyas lego made in China ha ha ha. Habis pilihan Lego di TC ga ada yang sesuai selera Nona Besar :( Ada sih yang seri Friends itu, tapi si neng ogah. Too girly kali ya. Yang seri ambulans juga ga mau :( Ya wes akhirnya beli sejenis Lego yang nantinya membentuk rumah :D Tinggal sisa angpaonya masuk tabungan lagi. Btw, Ankaa nangis saking senengnya waktu tahu duit angpao cukup buat beli Lego hihihi....

Parenting

Dari dulu saya menganggap menjadi orangtua itu seperti kita ikut ujian open-book yang berlangsung seumur hidup. Selama ujian, kita boleh buka buku, contekan, atau nanya teman. Tapi adakalanya juga, dengan sekian banyak contekan yang ada, sering kita masih salah tulis jawaban, atau setidaknya sedikit kurang tepat :D.

Tapi salah tulis jawaban tidak lantas menjadikan kita orangtua yang buruk.

Secara teori, anak harus dapat asupan sehat, bergizi, bebas pengawet, fresh, etc. Tapi saat badan teler usai terkena dua kali delay pesawat, kejebak macet, dan ini itu, lantas kita berhenti dan minta sopir taksi masuk drive-thru McD, bukan berarti kita orangtua yang buruk kok. Sesekali toh? Toh besok-besoknya dia sudah makan brokoli sampe abis.

Secara teori, anak cuma boleh nonton TV dan/atau main gadget maksimal dua jam per hari. Tapi saat si ibu terserang flu dan sangat butuh istirahat dan hal terakhir yang dibutuhkan adalah "Mi, main" lantas si ibu mengizinkan si bocah main game, ga lantas dia jadi monster kok. Toh begitu sembuh, lanjut lagi main bersamanya.

Teori akan selalu ada. Keinginan untuk menerapkan ilmu parenting juga selalu ada. Usaha untuk menjadi orangtua yang lebih baik pun akan selalu ada. Namun saat sesekali salah, nggak lantas kita nggak layak jadi orangtua kok.

Adalah menyakitkan saat pola asuh kita dicela, terutama saat kita merasa sudah melakukan yang terbaik. Dan lebih sakit lagi saat yang mencela adalah orang yang bahkan belum berpengalaman jadi orangtua.

Saat itu terjadi, hal terbaik yang bisa dilakukan adalah diam dan terus berusaha. Nanti saat si pencela jadi orangtua beneran, tinggal dilihat apakah dia bisa melakukannya lebih baik dari kita. Kalo iya, Alhamdulillah. Kalo nggak, ya bilang saja, aplikasi memang tak semudah teori.

Wednesday, August 07, 2013

Ramadhan 1434 H

Sejauh ini, Ramadhan tahun ini adalah Ramadhan tercapek tapi juga yang paling berkesan.

Hari Ahad, tiga hari sebelum Ramadhan, Fath ambruk. Awalnya saya kira karena belakangan kecapean. Keluhannya perut sakit, demam, dll. Tapi ya kok pas hari Ahad itu saya ada keperluan penting, ngedampingin temen yang mau syahadat. Harusnya sih bareng sama Fath, tapi karena dia ambruk, ya wes saya pergi sendiri. Baru nyampe rumah jam 11 malam -_-

Hari Senin malam, Alhamdulillah dr. Nahwa mau datang cek kondisi Fath. Diagnosa sementara, tipus :( Tapi karena demam belum tiga hari, belum bisa cek darah. Ya wes Fath izin sakit dari Senin sampe Rabu. FYI, di kantor Fath, kalau pun izin sakit komplit dengan surat keterangan sakit, tunjangan dipotong loh :( Jadi emang harus sehat wal afiat selalu.

Ndilalah hari Selasa, Ankaa ikutan demam langsung 39,5 C. Sampe hari ketiga masih di kisaran 38,7 jadi saya putuskan cek urine. Hasil cek urine Ankaa bagus, ga ada bakteri atau yang lain jadi bukan ISK. Sedangkan hasil cek darah Fath positif paratipus. Ga harus opname cuma wajib kudu harus bedrest.

Hari Sabtu, Fath dan Ankaa mulai pulih. Tapi kok yaa pas Senin, Fath ngantor, Ankaa demam lagi sampe 38,9. Itu semua buku kesehatan anak, semua makalah Pesat, semua summary milis Sehat udah saya bolak balik saking bingungnya ni bocah kenapa. Semua gejala ke arah ISPA, tapi baru sekali ini Ankaa demam batpil sampe seminggu. Kalo DB, kok batuknya ga hilang malah nambah pilek. Kalo tipus kok dia ga ada keluhan perut sakit.

Akhirnya menuruti keresahan hati, saya putuskan cek darah buat Ankaa. Alhamdulillah petugas lab-nya mau datang dan nganterin hasilnya. Dan Alhamdulillah hasilnya bagus. Kata petugas lab, paling ISPA dan, ini bagusnya, dia ga nyaranin kasih AB karena kemungkinan besar ISPA-nya karena virus, yang pastinya ga butuh AB. I lap yu dah mas petugas lab :D Padahal ya itu lab kan jadi satu sama apotek. Kalo mau kan bisa aja dia nyaranin AB segabrek, secara itu bisnisnya dia gitu loh.

Mungkin kombinasi serem habis diambil darah plus keinginan masuk sekolah (Ankaa udah izin tiga hari), batpilnya hilang aja gitu. Hari Kamis Ankaa udah masuk sekolah lagi dan keesokan harinya dia udah puasa Dhuhur.

Belajar tentang tatalaksana demam, RUD, AB, dll itu gampang. Yang sulit adalah tetap tenang, ga panik, dan rasional saat harus mempraktekkan.

Fath jadi bolong puasa empat hari he he he....

Yang bikin dobel teler adalah saat Fath dan Ankaa sakit, saya dipercaya ngedit tesis teman. Rada kaget juga mengingat udah lama banget ga ngedit. Iya sih cuma edit bahasa saja. Tapi ini tesis bo. Saya pan cuma D3 he he he. Udah gitu deadline-nya mepet. Alhamdulillah kelar juga.

Satu hal yang saya sadari di Ramadhan tahun ini adalah ternyata spesies manusia itu berubah ya. Ternyata sekarang bapak-bapak pun bisa haid, nifas, atau menyusui :D

Ceritanya saya pas ada perlu ke Bintaro Plaza. Karena udah waktu Dhuhur dan Ankaa minta buka, saya dan Ankaa ke HokBen. Nah tengah-tengah saya nyuapin Ankaa (dia maunya disuapin pake sumpit, ga mau makan sendiri pake sendok), ada keluarga masuk ke HokBen. Keluarga empat orang, ibu dan putri sulungnya (mungkin umur 12 tahunan) berjilbab dan anak kecilnya mungkin baru tiga tahun.

Melihat itu, pikiran pertama saya adalah si ibu mau nyuapin si kecil, rite? Tapi si ibu bawa nampan HokBen banyak bener? Lah si anak ikut makan. Saya masih mikir, oh anak sekarang pubertas lebih cepat :D Tapi si ibu ikut makan juga. Oh mungkin si ibu punya siklus yang sama dengan anak. Tapi kok bapaknya ikut makan juga ya?

Lucunya lagi, sebelum makan, si anak ABG nyuruh bapaknya pose pegang sumpit dan makan. Habis itu diunggah ke FB :D Si bapak ngomel dan bilang:

Jangan di-upload. Kan masih siang, malu

Lah, di dunia maya malu ketahuan ga puasa kok di dunia nyata nggak ya?

Tapi ya sudah lah, itu urusan mereka.

Tahun ini Alhamdulillah Ankaa hampir full puasa Dhuhur. Sempat sih dia mau puasa Maghrib, tapi jam 13.30 udah menyerah :D Ya sudah, puasa Dhuhur trus lanjut lagi sampe Maghrib. Insyaallah tahun depan sudah bisa sampe Maghrib.

Selamat Idul Fitri semuanya...maaf lahir batin :)

Monday, July 29, 2013

Hilya

Namanya Hilya Marwah Mahira. Lahir 24 April 2013, putri kedua tetangga saya. Rencananya menjelang akhir tahun ini, mereka sekeluarga akan boyongan ke Palu, Sulawesi Tengah, mengikuti sang abi yang dipindahtugaskan ke sana.

Namun Allah SWT berkehendak lain.

Pagi subuh tanggal 23 Juli 2013, sang ummi bangun dan mendapati Hilya sudah kembali menghadap-Nya.

Saya agak terlambat mendengar berita ini. Pagi itu, suara speaker masjid yang mengumumkan berita dukacita ini kalah oleh suara pompa air dan mesin cuci. Saya baru mendengarnya dari tetangga yang pulang takziah dan sedang melewati rumah.

Tidak percaya, itu reaksi pertama saya. A perfectly healthy baby just didn't sleep and die like that. Apalagi tiga hari sebelumnya saya masih menggendong dan menggoda tentang mode rambutnya yang lucu.

Tapi bendera kuning yang terpancang dan deretan kursi pelayat itu tak mungkin salah. Saat saya datang, Hilya sudah terbungkus kain batik di ruang depan. Di sekelilingnya, tangis pecah tak putus.

Tidak ada yang akan pernah tahu penyebabnya, mengingat sebagian besar kasus Sudden Infant Death Syndrome (SIDS) juga tetap misteri.

Sungguh saya mengagumi ketabahan kedua orangtuanya, terlebih sang abi yang mendapat berita duka ini saat sedang dinas luar kota. Tak terbayang betapa remuknya perasaan mereka berdua saat kehilangan bayi mungil itu.

Selamat jalan Hilya.....

Monday, July 15, 2013

Pasar Modern Bintaro

My not-so-new fav place :D

Saya tuh malas belanja sering-sering. Kebutuhan bulanan ya dibeli sebulan sekali, biar ga tengah bulan harus beli beras. Tapi kalo kebutuhan harian maca sayur atau ikan, ga mungkin lah dibeli sebulan sekali. Busuk nanti.

Berhubung protein (daging, ayam, ikan, tahu, tempe dll) bisa disimpen dalam freezer, saya lebih suka belanja seminggu sekali. Sebelum belanja, bikin perencanaan menu seminggu, trus ditulis deh butuh apa aja. Seringnya sih, saya nggak taat sama perencanaan itu, tapi improvisasi berdasarkan apa yang sudah dibeli.

Sebelum PasMod Bintaro dibuka, ada Pasar Ceger yang duluan dibuka. Cuma entah kenapa, sampe detik ini saya ga pernah ke sana. Padahal ya tinggal naik angkot sekejap mata. Tetep saya lebih memilih ke tukang sayur.

Nah begitu si PasMod dibuka, saya mampir karena lokasinya yang memang bersebelahan dengan pasar kaget akhir pekan a.k.a weekend bazaar. Dan saya sukaaa....

Lokasinya bersih. Meski ga terlalu luas, tapi pasarnya adem karena beratap dan pencahayaannya terang. Petugas kebersihannya juga lumayan sigap. Hampir ga pernah saya lihat sampah berceceran atau air menggenang.

Kalo soal barang yang dijual, saya suka karena barangnya segar. Mereka menyediakan tempat pemotongan unggas di sebelah pasar. Jadi kayanya ayam selalu dapat segar deh. Daging juga bagus. Daging kambing juga ada, sesuatu yang kadang susah dicari :D Ikannya juga banyak macamnya. Mau teri atau salmon, mau kembung atau rajungan, hayu. Sayur juga komplit. Ibu saya sampe pernah heran lihat ada pucuk pakis di kios sayur langganan saya. Dan di sini saya nemu menjes lo. Tahu tempe menjes? Ga tau? Tanya sama orang Malang yak...:D Dua rebu dapat tiga bungkus, lumayan sekedar pemuas rindu hihihi


Soal harga, sebenarnya sama aja ya dengan tukang sayur. Kalau pun selisih, ga banyak. Malah beberapa item lebih murah ketimbang tukang sayur, lebih segar, dan lebih variatif. Tapi seringnya di sini saya cuma beli bahan protein aja, macam ayam atau ikan-ikanan. Kalo sayur segar, saya lebih memilih tukang sayur. Bukannya kenapa, kulkas ga muat dan beberapa jenis sayur ga bisa disimpen lama kan?

Puas belanja, yuk makan. Cobain ke Pecel Pincuk Bu Ida (pernah dikupas di Kompas Minggu). Enyak :D Anehnya, saya malah ga pernah pesen pecel. . Tahu pecelnya enak karena nodong punya Fath atau ibu saya. Saya malah pesen....rujak cingur! Yang jual sampe heran, kok ada yang sarapan rujak cingur pake cabe dua :D Namanya juga tombo kangen Mas..:D Yang nyesek, mendol-nya mihil. Dua rebu aja gitu. Mending duitnya kasih saya, trus beli tempe dan bikin mendol sendiri deh :D Rawonnya acceptable dan dagingnya melimpah, jamu beras kencur dan kunyit asamnya enak. Saya masih penasaran ama lodeh dan urap-nya. Bumbu pecelnya juga bisa dibeli terpisah, kalo ga salah Rp40 rebu per bungkus. Boleh nyicip dulu, mau varian yang mana.

Persis di sebelah Bu Ida, ada Soto Pak Ace. Soto campurnya enyak. Yang punya kolesterol ati-ati yah. Full jeroan dan santan :D Waktu itu Ankaa makan soto daging bening dan habis bis.

Banyak sih tempat makan lain, tinggal diputerin aja :D Pernah lagi Haikal nyoba empal gentong dan katanya enak. Ada lagi yang kayanya gabungan dari banyak pedagang makanan deh, jadi jualannya nano-nano. Mulai dari soto lamongan sampe gado-gado betawi. Saya pernah coba gado-gado dan rujak manisnya, lumayan. Meski mungkin saking ramenya, si mas lupa saya pesen gado-gado tanpa cabe dan rujak cabe dua. Jadilah Ankaa kepedesan dan saya ngerasa hampa tanpa cabe.

Yang kurang enaknya, parkir motor. Kalo mau yang teduh, ya parkir di BTC. Tapi harus jalan, meski ga jauh. Kalo mau deket banget sama pasar, ya parkir di lahan ex-weekend bazaar. Kalo abis hujan, licin banget. Lokasi parkir mobil juga sebenarnya sami mawon. Antara di halaman pasar, BTC, atau ya di lahan ex-weekend bazaar itu.

Kesukaannya Ankaa di sini? Tak lain tak bukan los daging babi. Heran, demen banget dah nunjuk sambil teriak kenceng-kenceng: Bi, itu daging babi ya? Kan ga enak sama yang jual :P

Sunday, July 07, 2013

It's Just So You


Waktu lagi hunting info rumah, saya bikin semacam daftar. Isinya lokasi, luas tanah dan bangunan, harga, plus CP berikut nomer HP yang bisa dihubungi dan (kalo dari iklan online), link iklannya. Ada kali 30 tempat, kaya mau dibeli semuanya aja :D

Daftar itu saya tunjukin ke Fath dan sama dia ditambahin dong dengan simulasi KPR dari entah berapa bank, baik syariah maupun konvensional plus besar DP yang harus disiapkan, berikut besar cicilan untuk 10 dan 15 tahun. Saya yang ngeliat sampe siwer sendiri ngeliat file excel seribet itu.

It's just so him.

Misalnya butuh beli barang, Fath bakal bikin daftar  yang sesuai kebutuhan, nentuin anggaran, trus bikin deh tabel plus minusnya komplit dengan spesifikasi. Masih ditambah dia bakal nyari review tentang masing-masing item. Dari situ baru dia nentuin mau beli yang mana :D

It's just so him.

Kemarin, sabun di kamar mandi habis. Saya minta Fath ambil refill sekalian minta diguntingin, biar tinggal saya tuang. Dan dia gunting ya persis di garis titik-titik. He cut it precisely on the line. Padahal kalo saya, entah digunting lebih besar biar nuangnya cepet, atau malah di sisi yang ga ada titik-titiknya :D

And again, it's just so him.

Anggaran belanja harian saya letakkan di amplop, saya kasih tanggal peruntukannya. Seringnya sih, duit belanja minggu kesekian, kepake di minggu kesekian. Pembenaran yang saya pake: fluktuasi harga yang tak terduga di tingkat pedagang sayur sebagai imbas rumor tak jelas tentang kenaikan harga BBM, ketersediaan pasokan, dan permainan spekulan :D Udah gitu, recehan saya suka berceceran di mana-mana. Kapan itu saya nemu selembar 20 ribuan di saku tas superjadul yang udah nggak saya pake selama setahun lebih :D Saya bilang lumayan, Fath bakal bilang: kebiasaan buruk. 

Suatu hal yang nggak bakal kejadian pada Fath.

Dompet Fath rapi jali. Uang kertas ditata dengan urutan sesuai nominal, menghadap ke sisi yang sama, dan sesuai tingkat "kekumalan" :D Dana untuk keperluan harian ditaruh di amplop sesuai tanggal dan peruntukannya. Dan nggak ada ceritanya dana untuk bayar tiket KRL dipake buat beli bensin. Aseli cocok deh kerja di DepKeu.


It's just so him. 

Delapan tahun lalu, saya terima pesan friendster (masih ada ga sih?) dari teman seangkatan yang tidak saya kenal waktu SMP. Siapa sangka sekarang dia jadi abinya Ankaa. Manusia rapi jali, penuh pertimbangan, dan taat peraturan married sama saya yang berantakan dan impulsif. Sekarang dia sedikit ketularan berantakan dan saya ketularan rapi (meski masih slebor juga).

I love you, hubby. Ga terasa ya udah delapan tahun kita kenalan :P

Wednesday, June 19, 2013

32

Pagi ini, dibangunkan oleh pelukan dan ucapan selamat ulangtahun dari Fath. Disusul tangisan Ankaa. Selidik punya selidik, ternyata ini alasan dia menangis:
Kok Abi nggak bilang hari ini Ummi ulangtahun? Aku kan jadi belum nyiapin kado. Kalo aku bikin kadonya hari ini, kan nanti ketahuan Ummi.

So sweet....

Walhasil, hari ini Ankaa menghabiskan hari pertama liburannya dengan menggambar berlembar-lembar sebagai kado ulangtahun. Salahsatunya bertuliskan:
Selamat ulangtahun Ummi. Semoga makin disayang Allah

I am so blessed. Alhamdulillah

A Long Way Home :D

Seperti dalam posting pendek ini, Alhamdulillah bulan April lalu kami sudah tandatangan akad KPR. Setelah (hampir) tujuh tahun jadi kontraktor dengan segala suka dukanya, akhirnya Insyaallah tiga bulan lagi status itu tanggal.

Saya dan Fath udah dari kapan tau pengen banget punya rumah sendiri. Ankaa makin besar, pasti akan butuh kamar sendiri. Sementara kontrakan kami adalah rumah BTN jadul, tipe 36 dengan dua kamar, di mana satu kamar dijadikan semi-gudang.

Sempat kami ditawari tanah yang cukup luas. Lokasinya enak, deket masjid meski cukup jauh dari rute angkutan umum. Tapi ya emang belum rejeki, ternyata si tanah ga dijual. Kami juga sempat mengincar rumah kontrakan yang sekarang kami tempati. Owner-nya juga pernah ngasih sinyal tanda mau menjual. Tapi entah kenapa sampai sekarang ga ada kelanjutannya. 

Januari lalu, tiba-tiba Ankaa merengek minta kolam ikan. Ya jelas ga bisa dibikinin, iya kalo rumah ini jadi rejeki kami. Lha kalo ga? Kan sayang duitnya gitu he he he

Saya mulai hunting info rumah dijual di sekitar sini. Kalo Fath, maunya yang deket masjid. Saya maunya yang deket angkutan umum dan (kalo bisa) sekolah Ankaa. Saya kan angkot-lover. Saya dan Fath awalnya mencari rumah seken karena menurut perkiraan kami, duit yang ada (dan sebenernya nyaris ga ada juga), ga cukup buat beli rumah baru. Coba deh lihat iklan rumah baru sekarang, ngeri bo harganya. Bintaro Jaya sudah pasti coret lah dari daftar, baca cicilannya aja sesek napas he he he

Setelah ngumpulin info (mayoritas dari iklan onlen), saya dan Fath mulai keliling ngeliat lokasi. Ada yang ternyata mahal banget, luas tanah cuma 72 m tapi harganya kaya rumah dengan luas tanah 120 m. Ada lagi yang lokasinya enak, tapi jalan masuknya rusak parah dan dikepung rumah bertingkat. Waduh, kalo hujan dijamin jadi sasaran tempias. Ada lagi yang lokasi dan sebagainya bagus, tapi jauh dari masjid.

Selasa, 19 Februari 2013, saya ada undangan seminar di sekolah Ankaa. Berhubung antara jam masuk sekolah dengan seminar ada jeda sekitar satu jam, saya iseng lihat satu cluster yang ada dalam daftar. Daaaan...langsung ga sreg. Masuknya jauh dan sepi, bikin saya kuatir kalo Fath pulang malam-malam. Trus dari hasil nanya-nanya warga sekitar, katanya banjir dan lagi ada masalah sama warga karena si pengembang cluster ngeyel bikin gorong-gorong yang berpotensi bikin banjir pemukiman lama. Udah gitu, jauh dari masjid dan dekat gereja guede. No SARA, tapi saya mikir praktisnya aja. Kalo ga ada masjid, pas Ramadhan mau tarawih di mana coba? Ditambah lagi, respon marketingnya agak kurang menyenangkan.

Kelar seminar, ada jeda kurleb satu jam sebelum Ankaa pulang sekolah. Saya jalan lagi ke cluster lain. Sebenarnya perumahan Nuansa Asri Cipadu ini sudah cukup lama, lha saya pernah tilik bayi ke sana waktu Ankaa belum bisa jalan. Cuma selama ini kami nggak ngelirik karena ya itu tadi, Fath ga mau karena ga ada masjid. Padahal secara lokasi enak, meski jalan masuknya turun, tapi ga banjir. Angkot juga ada dan dekat sekolah Ankaa.

Lha kok ya, pas saya datengin, pengembang NAC udah bikin masjid dan sudah tahap finishing. Iseng-iseng saya ke kantor marketing. Meski marketingnya lagi kosong, setidaknya saya dapet brosur daftar harga. Daaan...lemes. Hadeh ini rumah kok harganya meroket semua ya? Kalo dari daftar harga, saya yakin kami cuma bisa afford tipe terkecil. Yang sayangnya, si tipe terkecil lagi out of stock secara si NAC lagi mau pengembangan zona baru. Kalo mau, ya harus tunggu zona baru dipasarkan dan pastinya dengan harga baru (baca: naik).

Malamnya, saya tunjukin brosur itu ke Fath. Hari Minggu-nya, kami ngider buat ngeliat NAC dan cluster yang saya lihat Selasa itu. Ndilalah, Fath kok mendadak naksir NAC karena masjidnya udah jadi.

Senin, 25 Februari 2013, saya ke marketing buat nanya-nanya lagi. Ternyata bener, cuma ada dua tipe lagi. Itu juga tipe menengah tinggal dua kavling. Jalan dari Allah emang ga bisa ditebak. Kami yang semula mengira dapat tipe terkecil, dikasih tipe menengah. Alhamdulillah. Akhirnya dengan membaca basmalah, keesokan harinya kami bayar booking fee dan uang tanda jadi di hari berikutnya.

Buat DP, kami dapat bantuan sangat murahhati dari orangtua. Dan ya kami juga harus ikhlas melepas apa yang bisa dilepas deh. Moga-moga bisa balik lagi he he he. Yang penting dana pendidikan Ankaa tetep utuh ga diutik-utik.

Beres bayar booking fee (tapi masih mengais-ngais buat DP), gantian saya survey KPR. NAC kerjasama dengan empat bank: BTN, BNI, CIMB Niaga, dan BSM. Setelah nanya semua persyaratan, kami mengajukan KPR ke empat bank tersebut.

BNI menanggapi dengan cepat dan kasih penawaran bagus, terlepas dari fakta bahwa saat saya survey, salah satu marketingnya kasih tanggapan "mengerikan". Mungkin karena beda marketing aja kali ya :D BNI minta kami nutup utang KTA sebagai syarat persetujuan KPR. Hadeeeh...muter lagi deh.

BSM kasih tanggapan cepat juga, cuma syaratnya kami harus tutup KTA juga. Masalahnya, tawaran plafon mereka jauh di bawah BNI. Lha buat DP dll aja udah ngepas, mosok mau utang lagi buat nambal kekurangannya? Bukannya ga mau sistem syariah ya.

CIMB Niaga menolak :D Alasannya ga usah dijembrengin deh, daripada saya di-Prita-in. Padahal waktu saya survey, si mbak marketing meyakinkan bahwa dengan penghasilan Fath, aplikasi KPR kami pasti disetujui, malah ga harus 15 tahun. Tapi ya beda marketing beda respon juga kali ya.

BTN ga ada tanggapan sampe saya ketik posting ini. Analisa sementara, marketing dan analisnya BTN sangat sangat kewalahan dengan semua pengajuan KPR jadi ga sempet nge-review aplikasi KPR saya.

Setelah diskusi panjang lebar, akhirnya kami sepakat ambil BNI. Dan namanya rejeki ya, awalnya kami pusing banget harus cari dana dari mana lagi buat nutup KTA. Kok ndilalah, dana yang ada pas banget. Ga bersisa samsek. Jadi lah kami ga nambah utang lagi buat ngurus surat-surat, PPN, dll.

Alhamdulillah, satu ganjalan sudah hilang. Memang benar ya, rumah itu jodoh-jodohan. Lha tetangga saya ada jual rumah, somehow hati saya nggak tergerak ke sana. Teman saya pernah bilang, namanya rumah kalo udah jodoh, mau mahal juga Insyaallah ada jalannya. Tapi kalo udah ga jodoh, mau semurah apa juga ga bakal ada jalannya.

Dan ya bener, lokasi yang sekarang pas dengan keinginan kami. Ada masjidnya, dekat sekolah Ankaa (cukup naik angkot sekali, kurleb 10 menit sajah), ada jalur angkot. Daaan...deket Cipadu *kekep dompet biar ga hunting kain melulu* Udah gitu, depan taman jadi berasa lebih hijau dan tentunya memudahkan kalo suatu hari ada tamu datang. Ga repot parkir mobilnya gitu :D

Sekarang kami tinggal banyak-banyak doa dan berhemat. Cicilan masih 15 tahun lagi sodara. Tapi setidaknya, sekarang saya sudah berani mengangankan kebun sayur di belakang rumah, perpustakaan kecil, meja untuk menjahit, dan kolam ikan untuk Ankaa. Sekarang saya mulai berani mereka-reka warna gorden dan hiasan dinding. Akhirnya semua DIY dan ide home decor yang saya pin di Pinterest bisa mulai dipraktikkan. Sesuatu yang hingga awal tahun ini, masih merupakan kemewahan yang tak berani saya bayangkan.

Alhamdulillah....:)

Friday, June 14, 2013

Our Reading Habit

Barang pertama yang saya beli buat Ankaa, sejak dia masih dalam perut, adalah buku. Masih inget banget, ada bursa buku murah-nya Gramedia di gedungnya BNI. Karena deket ama kantor, ya sut jalan lah ke sana. Dapat Jemima Duck cuma 2500 rupiah. Dan karena kalah cepet, judul yang lain malah ga dapet:(

Barang kedua ya sepatu. Yes, saya punya sedikit kelemahan dalam hal sepatu bayi dan anak :D Saya beli sepatu buat Ankaa sejak dia belum lahir, jadi modelnya unisex. Sampe sekarang masih saya simpen, habis lutu hihihi

Saya mulai bacain buku buat Ankaa sejak dia dalam perut, diselang seling antara Murattal, Green Day, dan Metallica. Temen saya sampe bilang, itu malaikat dan setan keluar masuk earphone :D

Saya mengambil orderan Harry Potter terakhir pagi-pagi jam 6 di Gramedia BP, otw senam hamil dan saya baca ulang sambil menyusui Ankaa. Waktu Ankaa baru lahir, kemampuan mendongeng saya masih di level minus lima, bukan nol lagi. Jadi saya bacain saja buku dan beberapa surat pendek.

Saya sama sekali nggak menargetkan Ankaa bisa bacatulis di usia dini. Yang saya inginkan adalah putri saya cinta buku, just like me. Saya percaya, kalau dia sudah suka, maka yang namanya bisa baca tulis akan datang dengan sendirinya. Meski sudah terbiasa dengan buku sejak bayi, Ankaa baru bisa membaca dengan lancar sekitar lima bulan lalu, persisnya setelah dia sembuh cacar air.

Di rumah, saya nggak pernah ngajarin Ankaa baca tulis. Yang saya lakukan ya cuma bacain buku, lagi, lagi, dan lagi. Kalau dia nanya, ini bacanya apa, baru deh saya jawab. Kalo nggak, ya sudah, lanjut bacanya. Dan sebisa mungkin intonasi saya sesuaikan dengan isi cerita. Biar lebih menjiwai gitu. Yah lumayan juga, sekarang Ankaa mulai ikut-ikutan membaca buku dengan penuh penjiwaan :D

Saya juga nggak pernah ngajarin Ankaa baca huruf hijaiyah. Takutnya malah bentrok dengan cara mengajar gurunya di sekolah. Lagian di rumah saya sudah mengajak dia hafalan surat pendek, ntar malah terlalu membebani. Kalo pas lagi ngaji dan dia nanya cara bacanya, baru saya jawab. Terakhir sih talaqqi Ankaa di sekolah udah sampai huruf sambung. Jadi waktu ngaji di rumah, dia ga sekedar hafalan seperti dulu. Tapi sudah mulai membaca hurufnya. Alhamdulillah sekarang sudah makin lancar, ya hafalannya, ya membaca Al Qur'an nya.

Sisi enak dari bookaholic-nya Ankaa adalah dia ga pernah minta mainan, meski udah setengah saya seret ke toko mainan. Sisi nggak enaknya, kalo lagi mau ke pameran, bujet beli bukunya udah ngalahin saya :( Lha Ankaa sampe rela menjebol celengan demi bisa borong buku. Saya jadi mikir, sepuluh tahun lagi, bakal kaya apa ya? Satu hal yang pasti, saya dan Fath sepakat tidak boleh ada rak buku di kamar Ankaa kelak. Bisa-bisa dia nggak keluar kamar sama sekali. 

Saturday, June 08, 2013

Finally

After (almost) seven years of marriage,we bought a house.

Dan sekarang, mari berhemat supaya cicilan 15 tahun ke depan tetap lancar.

Saturday, June 01, 2013

TTS Untuk Ankaa

I love crosswords. I do. I bought Kompas Crosswords book and did their weekly crosswords religiously. There's this certain satisfaction when I completed it without any help. And there's this little thing bugging me when I failed. Often, every now and then I jumped and looking for a certain edition frantically. Simply because I finally found that last word.

Dan Ankaa tahu dong "keanehan" emaknya. Sering dia nanya apa sih itu, kok diisinya begitu? Sampe beberapa pekan lalu, Bobo Junior memuat TTS bergambar. Sederhana sih, cuma kotak-kotak gitu dan gambar sebagai clue-nya. Ankaa menyelesaikan "TTS" itu dengan cepat dan minta lagi. Karena nggak mungkin memaksa BoJun memuat TTS tiap edisi, saya mikir apa sih susahnya bikin pictorial crosswords sendiri?

And I was wrong. I just realized that it's harder than I thought.

Setelah berkutat dengan beberapa TTS gagal, akhirnya saya nemu beberapa trik yang lumayan memudahkan. Ini beberapa diantaranya ya:
  1. Pastikan anak sudah bisa mengeja. Bukan cuma menulis. Jadi kalo emang anaknya belom siap, ya tolong banget jangan dipaksa. Tujuannya kan senang-senang. And please parents, jangan maksa balita bisa baca yah. Saya berfokus Ankaa cinta buku. Bisa baca tulis lebih awal itu cuma bonus. Soal reading habit nya Ankaa ntar di posting tersendiri aja ya.
  2. Punya buku kotak (kaya yang dipake anak SD buat matematika ituh) sangat-sangat menolong. Dengan bantuan buku kotak, saya bisa memperkirakan space antarkata. Murah kok, dua ribu rupiah sajah.
  3. Cut the pictures first. The idea will come up later. Makasih loh Kompas (dan semua majalah lainnya).
  4. Pilih gambar yang jelas dan tunggal. Kalo emang ga ada, pastikan obyek yang dimaksud bener-bener menonjol. Misalnya, kalo mau gambar rusa, kan sulit tuh rusa doang tanpa rumput atau daun. Jadi pastikan rusanya menonjol.
  5. Pilih gambar yang familiar dengan anak. Jangan karena maksud hati mau se-sophisticated mungkin, malah bikin anak rancu antara roket dan pensil :D Saya sempet ngalamin, Ankaa keliru antara sandal dengan sepatu. Ya salah saya adalah milihnya gambar sepatu sandal :D Kalo mau sekalian mengembangkan pengenalan benda, pilih gambar benda yang akan segera ditemui anak. Misalnya nih, saya pernah taruh gambar kunyit dan bawang putih karena belakangan Ankaa suka minta bantuin masak. Jadi saya pilih gambar bumbu masak yang gampang dikenali. Kunyit kan jelas banget tuh, kuning. Bawang putih juga gampang.
  6. TTS nya jangan kepanjangan. Berdasarkan pengalaman, delapan atau sepuluh gambar tuh udah cukup. Lagian kalo kepanjangan, butuh space gede juga kan?
  7. Kalo di TTS dewasa, kan ada mendatar menurun. Lupakan dulu. Huruf pertama mendatar jangan dibikin untuk huruf pertama menurun, vice versa. Yang ada anak malah bingung. Kalo mau bikin menurun, pake aja huruf kedua dan seterusnya. 
  8. Pake buku gambar gede sebagai media. Kalo buku gambarnya kekecilan, selain repot ngatur posisi gambar, ukuran kotak juga ga bisa gede.



Ini contoh TTS yang saya bikin. Di sini, ada benda baru yang saya kenalkan yaitu ANGKLUNG. Dan Ankaa sempat bingung dengan ejaan NYAMUK.Dan di sini juga saya masih pake buku gambar ukuran A4, yang mana kekecilan.

Sumber gambar paling enak? Iklan diskon supermarket dan iklan lainnya :D

Pasar Bebas?

Semacam sambungan dari posting yang ini.

Ada toko kelontong kecil sebelum sekolah Ankaa. Tokonya juga belum lama berdiri. Lumayan lengkap dan (ini penting) murah.

Pekan lalu, space kosong di sebelah toko itu mulai diberesin. Saya pikir buat kantor marketing cluster apa gitu, habis sebelumnya ada spanduk penjualan rumah. Ternyata jadi minimarket.

Saya bingung, yang ngasih izin pendirian minimarket ngecek lokasi ga yah? Dalam radius 200 meter dari lokasi aja ada entah berapa minimarket dan satu supermarket. Ditambah lagi si minimarket baru didirikan persis sebelahan sama toko kecil.

Pasar bebas sih pasar bebas, tapi mbok ya yang sehat dan adil. Ini mah semacam Daud vs Jalut, tapi Daud-nya ga punya senjata dan kurang gizi.


Monday, May 06, 2013

Jalan-Jalan Mandiri

Namanya udah emak-emak, sekarang isi blog ini pun melulu tentang anak.

Di TK Ankaa, orangtua cuma boleh mendampingi anak maksimal dua pekan pertama sekolah. Alhamdulillah waktu hari ketiga Ankaa udah bisa ditinggal, thanks to all the teachers. Nah waktu karyawisata pun ortu ga boleh ikut.

Waktu pertamakali Ankaa ikut karyawisata, ke Ragunan, hadeh itu persiapannya ngalahin buat mudik. Pertama kalinya Ankaa bakal jalan-jalan tanpa kami dampingi, cuma sama guru dan teman-teman. Jujur, saya sempat kuatir gimana kalo dia kebelet pipis trus ga berani ngomong. Gimana kalo ga nemu toilet bersih, coz berdasarkan pengalaman, toilet Ragunan yang acceptable tuh di di Schmutzer aja. Gimana kalo waktunya makan, ga ada air dan sabun buat cuci tangan. Gimana kalo somehow, Ankaa ga fokus dan terpisah dari rombongan, or worse (naudzubillah min dzalik) ada yang "nggandeng".

Parnoan ya? Emang.

Waktu itu, saya bela-belain menjahit wadah minum bertali karena siswa diminta membawa air dalam botol bertali. Nyiapin baju ganti komplit, antiseptik buat pengganti cuci tangan, tisu kering, tisu basah, snack, mini skotel, jus kotak a.k.a buavita, roti dll. Pokoke komplit. Ankaa sampe komplen karena backpacknya penuh.

Daaan waktu dia pulang, bekalnya malah ga kemakan karena ada snack dan makan siang dari sekolah ha ha ha. Gurunya pun dibagi sedemikian rupa jadi setiap guru mengawasi maksimal lima murid. Aman deh.

Buat acara karyawisata berikutnya, ke Mekarsari, saya sudah lebih nyantai. Tapi bekalnya tetap banyak karena ada acara berbasah-basahan dan berlumpur-lumpuran.

Minggu depan, Ankaa bakal melakoni karyawisata terakhir di tahun ajaran ini. Tujuannya deket, ke planetarium. Fath malah sempat mikir mau nyamperin, secara dari kantor tinggal naik kopaja sekali. Tapi kayanya ga jadi, habis kan itu acara sekolah. Kapan-kapan aja kami ke planetarium lagi dan semoga ga tutup.

Melihat Ankaa begitu bersemangat ikut karyawisata dan sama sekali nggak merengek minta ditemani, membuat saya sadar bahwa my lil baby girl sudah tumbuh besar. She grows before my eyes, and sometimes I just don't realize.

Tapi melihat kadar keparnoan saya, kayanya saya bakal nganter Ankaa ke mana-mana sampe dia merit deh :D

Sunday, May 05, 2013

Mendadak Kartini

Ceritanya, ada surat edaran dari sekolah Ankaa. Isinya pemberitahuan pawai Kartini tanggal 24 April. Kok ga 21 April? Karena Ankaa diliburin atas nama UN SMP. Kan gedung TK dan SMP sebelahan. Mosok kakak-kakak besar lagi ujian diganggu berisiknya anak TK?

Balik ke edaran. Nah di edaran itu, murid boleh memilih mau pake baju muslim(ah), baju profesi, atau kebaya (buat siswi shalihah). Udah seneng aja tuh lihat label baju profesi. Saya mau suruh Ankaa pake baju bebas trus tinggal makein celemek dan topi koki. Celemeknya kan udah ada, tinggal bikin topi koki. Biar lebih meyakinkan, kalo perlu Ankaa bawa whisk :D

Daaan....Ankaa menolak. Pokoknya mau kebaya. Hadeeeh, dulu sekali-kalinya pawai Kartini pun pake kebaya pinjeman. Dan itu udah H-6 aja. Akhirnya Fath nyuruh ke Cipadu, ga sempet kalo ke Mayestik. Muter-muter, dapet kain dusty pink motif mawar buat kebaya. Buat rok, saya udah punya kain batik.

Polanya pake pola blus biasa, cuma saya kasih kupnat depan belakang dan ditambah kutubaru. Roknya saya jadiin half-circle skirt, tutorialnya dapat dari sini.

Maksud hati sih menyelesaikan secepat mungkin. Begitu beli, kainnya langsung dicuci dll dll. Langsung dijiplak pola. Wiken kelar deh.

Rencana tinggal rencana. Hari Senin, kami menyelesaikan urusan puenting menyangkut hajat hidup masa depan. Akhirnya Selasa siang baru deh sempat obras dan ngebut menjahit karena sorenya ada undangan pengajian.

Hari H, jam 6 pagi, kancing terakhir selesai dijahit. Dan jam 8 nya tu baju udah dipake Ankaa pawai. Alhamdulillah dia puas sama hasilnya, malah nagih minta circle skirt lagi.

Ini dia hasilnya :)

Monday, April 15, 2013

Topeng Kaca

Saya nggak pinter me-maintain hubungan pertemanan. Kalo lihat di laman FB, kayanya friends nya banyaaak gitu. Tapi dalam keseharian, I'm a solitary person. Hobi: baca buku, menjahit, baking. Semua bisa dilakukan tanpa ada campurtangan pihak ketiga. Jalan-jalan pun saya lebih demen sendirian. Lebih bebas aja gitu rasanya. Makanya waktu Ankaa terima rapor semester 1, saya nggak terlalu kaget kalau urusan sosialisasi agak kurang. Alhamdulillah semester 2 ini udah mulai ada perbaikan.

Fath sering bilang, saya nggak bisa memaksa Ankaa punya banyak teman dan mudah bergaul kalo saya sendiri rada anti-sosial :D

Dan saya sendiri sebenarnya agak heran dengan betapa berubahnya diri ini *halah* Dulu jaman kuliah, rasanya banyak teman. But several things happened and I realized that the only person I could counted on was myself. Jadilah sampe sekarang yang saya suka kontak ya memang segelintir.

Waktu Ankaa masuk TK, saya ngerasain banget kaya yang ditulis Mbak Ira. Sampe sekarang pun masih. Fath nggak bosen-bosen nyuruh saya datang kalo ada undangan acara walimurid. Entah itu bedah buku, bazar, ato seminar apa kek. Itung-itung setor muka dan ngasih contoh buat Ankaa.

Saya pernah berdalih kalo saya suka mati gaya kalo lagi berusaha bersosialisasi. Habis banyak dari mereka yang udah kenal lama, secara anaknya udah barengan sejak PG. Tapi kata Fath, ga usah nimbrung kalo emang ga tahu musti ngomong apa. Yang penting ada dulu di sana.

Serius, rasanya dua jam acara ibu-ibu, entah di lingkungan RT atau sekolah, itu jauh lebih melelahkan ketimbang jalan pagi 5 km.

Saya masih harus belajar (lagi) untuk urusan ini.

Saturday, March 23, 2013

Ankaa Mendongeng

Tadi malam, tumben-tumbenan Ankaa ga mau didongengin. Katanya gantian dia yang mau mendongeng. Ini summary sebagian dongengnya.
Anak kelinci yang ikut belanja ayam dan batuk-batuk
Anak kelinci diajak ibunya ke pasar untuk beli ayam. Di pasar, anak kelinci ikut memilih ayam. Waktu pulang, anak kelinci batuk-batuk dan bersin. Lalu demam. Ibu kelinci memberi obat demam. Keesokan harinya, demamnya belum turun. Besoknya lagi, mulai turun. Besoknya lagi, demamnya sembuh.
Ibu kelinci lalu memasak ayam. Anak kelinci makan ayam. Lalu batuk-batuk lagi. Ibu kelinci lalu membawa anak kelinci ke dokter kelinci. Setelah diperiksa, kata dokter kelinci, anak kelinci tidak boleh makan ayam lagi karena alergi.

Dan seterusnya. Total Ankaa mendongeng selama sekitar 45 menit dengan alur yang lumayan runtut untuk ukuran bocah 5,5 tahun.

Dalam dongengnya, dia sudah memasukkan unsur RUD, tatalaksana demam, dan alergi. Meski dia lupa bahwa kelinci itu herbivora yang jelas nggak bakal makan ayam :D

Friday, March 22, 2013

Law, Not Justice

Kemarin saya baca berita tentang seorang bapak yang memperkosa anak kandungnya hingga hamil. Yang bikin gregetan, ancaman hukumannya maksimal cuma lima belas tahun penjara.

Si bapak melakukan perkosaan selama sepuluh tahun. Katakanlah hukumannya lima belas tahun. Berarti pukul rata, tiap tahun tragedi itu terjadi, si bapak cuma kena 1,5 tahun.

Si anak sekarang dalam kondisi hamil. Seumur hidupnya dia akan menanggung trauma fisik dan psikis akibat perbuatan bapaknya sendiri. Kepercayaan diri dan semua nilai yang pernah dia pelajari, rusak selamanya. Belum lagi nanti setelah dia melahirkan anak sekaligus adiknya sendiri.

Sesuai hukum? Mungkin. Adil? Tidak.


Thursday, March 14, 2013

Monopoli

Kemarin, karena satu dan lain hal, pas pulang jalan kaki saya mampir ke warnet 24 jam. Warnetnya merangkap tempat game online. Pas masuk, ada tiga cowok lagi main game, yang mana bikin saya heran. Lha arloji saya menunjukkan jam 8.15. Dari jam berapa mereka di situ kok mainnya heboh bener?

Yang heboh cuma dua cowok sih, satu cowok di sebelah saya cool gitu. Diem aja maksudnya. Sekilas saya lihat kayanya main game FPS gitu deh.

Nah karena dua cowok lain superheboh, lama-lama saya penasaran dong game apa sih yang mereka mainkan? Saya noleh ke belakang dan tampaklah game superseru yang membuat mereka heboh sampai teriak-teriak.

Itu adalah....


MONOPOLI




Gimana kalo mereka main scrabble ya?

Friday, February 15, 2013

No-Rice Breakfast Deal

Nggak tahu gimana ceritanya, Ankaa ga mau sarapan atau bekal nasi. Jadilah sejak masuk TK, sarapannya ga jauh-jauh dari roti (entah dioles coklat atau jadi sandwich dengan beragam isi), pancake, spaghetti, mi, atau skotel. Untungnya Fath udah lama ga sarapan nasi, atas nama diet gitu. Jadi kalo pagi, Fath cuma makan oatmeal atau roti gandum. Plus kopi tentu.

Nah buat bekal Ankaa ya ga jauh-jauh dari variasi sarapan. Kadang bikin pastel tutup kilat, cuma ngukus kentang, dialusin, campur sayur, blue band, dan keju, trus dioven. Berhubung Ankaa makan dua kali di sekolah, buat snack time biasanya saya bawain buah. Pilihannya kalo ga apel, jeruk, anggur, atau mangga. Kadang juga bawa waluh kukus yang dikasih keju.

Saya juga nyetok bikin bola-bola sayur. Udah dipanir, taro di freezer atau chiller. Ntar kalo butuh tinggal nggoreng. Atau beli fillet ayam dan ikan, trus dipanir juga. Alternatif lain, beli daging giling (entah ayam atau sapi, boleh juga nggiling sendiri), trus dijadiin saus bolognese dan bola-bola daging. Kalau butuh tinggal diolah.

Bener sih anak satu, tapi pagi hari kan selalu hectic. Saya nggak mau repot berjam-jam hanya karena urusan sarapan dan bekal. Kalau ada cara memudahkan hidup, why not? Bisa lebih lama jalan pagi dan bikin baju kan?

Bola-bola sayur: 

Bahan:
Sayuran sesukanya (wortel, buncis, kembang kol, dll), dirajang alus
Bawang putih dua siung
Terigu
Susu UHT putih
Keju
Telur dan tepung roti untuk panir

Caranya:
Tumis bawang putih sampe wangi, masukin sayur, aduk-aduk. Trus kasih terigu 1-2 sdm, aduk sampe berbutir. Trus tuang susu UHT, aduk sampe jadi ragut. Setelah itu bentuk jadi bola-bola, isi pake keju. Habis itu dipanir dan digoreng deh.

* Sebenernya ini versi ngaconya bitterballen :D
** Kalo mau lebih lengkap, tambahin aja udang/ayam cincang.

Bola-bola daging:
Bahan:
Bawang bombay satu butir
Daging giling500 gram

Caranya:
Cincang bawang bombay, trus ditumis sampe harum. Angkat. Masukin cincangan bawang bombay ke daging, aduk rata. Bentuk bola-bola. Didihkan air, trus rebus bola daging sampe mengapung (mirip kaya bikin bakso). Kalau udah mengapung, berarti udah mateng.

* IMO, lebih enak kalo dagingnya yang ada lemaknya dikit.
** Bola dagingnya dicampur kacang panjang dan ditumis, enak loh :D 

Saos bolognese sesat a la saya
Bahan:
Bawang bombay satu butir
Daging giling, kurleb 300 gram
Oregano
Tomat satu butir, buang bijinya
Saus tomat
Merica hitam

Caranya:
Tumis bawang bombay sampe harum, trus masukin daging giling. Aduk sampe berubah warna. Masukin tomat yang sudah dicincang, aduk rata. Masukin saus tomat, merica hitam, oregano. Biasanya saya tuang air atau kaldu dikit biar bumbu lebih meresap.

* Saya suka kasih sayuran macam jamur merang, wortel, atau buncis biar ada variasi tekstur dan rasa.

Yak demikian sharing stok buat bekal dan sarapan Ankaa. Semoga bermanfaat yah.

Wednesday, February 13, 2013

Back To Normal

After days of laziness, I get back to my routines.

Nggak tahu kenapa, habis kena cacar air, bawaannya malas mulu. Itu virusnya punya efek samping kali ya? Masak menu yang gampil-gampil. Nyentuh mesin jahit juga malesnya ampun dah. Jalan pagi juga sempet stop karena malesiwati. Untung inget ada yang minta tolong bikin backpack plus messenger bag. Jadi sedikit banya kedorong lah buat melakukan sesuatu.

Sekarang sih udah balik ke kehidupan sedia kala :D Udah jalan pagi lagi, udah mulai susun menu lagi, dan sudah belanja kain lagi dong...horeee.....

Ini beberapa yang dihasilkan setelah kehidupan kembali seperti sediakala.


celemek Ankaa. dibikin karena celemek lama udah kekecilan
celemek yang sama. i love reversibles :D

baju kain kiloan. nemu katun jepang kiloan. not bad for 12.000 rupiahs, eh?


beberapa grocery bag buat bazar



dapat kiriman kain dari Mbak Oni dan jadi rok buat Ankaa. she loves it!
messenger bag dan backpak pesenannya Arum
backpack buat Ankaa. yang lama udah buluk aja gitu :(
wadah minum bertali, dipake waktu Ankaa ke Ragunan. 30 minutes project :)
wrap skirt, which I found not so comfy :( kayanya abis ini mau dirombak total

Dan beberapa hal yang dihasilkan dapur setelah sekian hari malas memasak

bola-bola sayur keju buat bekal Ankaa

poffertjes di minggu pagi, plus teh anget


spaghetti with homemade meatballs buat sarapan

Jalan pagi terus lanjut meski ganti rute. Biasanya lewat PJMI sekarang langsung ke kampus lewat gerbang belakang. Udaranya lebih sejuk dan kendaraan lebih sepi.

Trus bulan kemarin juga udah menyempatkan diri ke Pesta Buku Murah. Lucunya, Ankaa kan kami kasih bujet buat beli buku. Duitnya dia bawa sendiri, biar bayar sendiri ke kasir. Nah waktu terima duit dari Fath, masa dia bilang kurang dan langsung jebol celengan. Jadi ngeri juga ngebayangin lima tahun lagi ngajak Ankaa ke toko buku.

Minggu ini juga Ankaa dapat tambalan gigi permanen. Ya benar, giginya ada yang bolong. Saya sempet ngerasa ga becus jadi ibu. Anak satu kok pake bolong gigi segala. Alhamdulillah dapat dokter yang baik. Pelayanan kliniknya juga bagus. Sebenernya di Puskesmas deket rumah bisa, murah pulak. Cuma 10 ribu rupiah. Tapi harus ambil nomer subuh-subuh. Itu juga belum tentu dapat.

Waktu cek gigi, Ankaa langsung semangat karena ruang tunggunya dilengkapi meja kursi kecil dan BUKU! Ada salah satu buku kesayangannya pulak. Trus waktu diperiksa, diputerin Pooh n Friends biar ga takut. Anteng deh. Selesai periksa, dikasih stiker keberanian dan boleh pilih hadiah. Persis kaya cerita di buku :D



Wednesday, January 30, 2013

Kasta Entah Keberapa

Pagi ini, saat jalan pagi, untuk yang entah kesekian kalinya saya dibuat jengkel oleh pengendara kendaraan bermotor. Jadi saya mau nyeberang jalan di zebra cross. Saat nyeberang di lajur terakhir, ada mobil yang bukannya mengurangi kecepatan, malah mengklakson berturut-turut. Padahal saat saya di tengah zebra cross, jarak saya dengan mobil itu masih cukup jauh. Nggak ada alasan untuk mengklakson, unless he's a jerk.

Sebelumnya saat jalan pagi, saya sudah hampir sampai di gerbang kompleks. Ada motoris cewek yang membawa motornya melawan arah dan memepet saya. Di sisi kiri saya tuh got, emang saya disuruh nyemplung got gitu? Jelas-jelas dia yang salah, bawa kendaraan kok melawan arah. Saya sengaja berhenti eh malah makin dipepet. Siyal.

Fath bilang, sekarang ini berkendara bukan lagi masalah keterampilan nyetir dan memegang etika berlalu lintas. Tapi sudah kaya adu nyali dan kewarasan. Siapa yang waras itu yang ngalah deh. Daripada memaksa tapi malah celaka.

Pantesan makin banyak orang gila bawa kendaraan.

Bocah-bocah di bawah umur yang ke sana ke mari pake motor matic. IMO, mengizinkan anak di bawah umur bawa kendaraan sendiri itu bentuk child abuse a.k.a mendzalimi anak sendiri. Gimana kalo si bocah kecelakaan atau dirampok? Mending kalo rusak kendaraannya saja. Lha kalo sekalian sama si bocahnya juga?

Not to mention those teenagers with matic motorcycles. Pantesan pada ga mau harga BBM naik, lha wara wiri naik motor cuma buat ngeceng murah meriah.

Pejalan kaki dan pengguna kendaraan yang masih memegang etika berlalu lintas kayanya sudah jadi kasta paria, kasta terendah di jalan raya. Kalah sama orang-orang nekat yang gagal jadi the next Valentino Rossi dan melampiaskan frustrasinya di jalan raya.

Thursday, January 24, 2013

Seratus Rupiah

Beberapa pekan lalu, saya beli kaoskaki buat Ankaa. Harga yang tertera Rp 16.900,- Saya bayar dan kembaliannya kurang seratus rupiah. Lagi. Alasannya ga ada receh.

Masih mending si mbak kasir kasih alasan. Sebelum itu, saya beli kaoskaki juga di toko lain dan kembaliannya (lagi-lagi) kurang seratus rupiah. Si mbak kasir boro-boro kasih alasan. Cuek aja gitu sambil terus ngobrol sama temennya.

Kayanya sepele, receh, nominal kecil banget ya seratus rupiah itu. Tapi nggak bakal ada duit lima miliar kalo kurang seratus rupiah. Dan meski wacana denominasi rupiah makin kuat gaungnya, saya yakin kok Bank Indonesia masih punya stok duit seratus rupiah.

Toko-toko itu sebenernya punya dua pilihan. Pertama, mereka sudah tahu banyak item barang (sepatu, kaoskaki, dll) yang harganya diakhiri nominal Rp 900,-. Kenapa ga sekalian saja dibuletin ke atas? Apa karena secara psikologis orang merasa Rp 16.900,- lebih murah ketimbang Rp 17.000,-? Tapi kalo ujung-ujungnya bayar Rp 17.000,- ya sama saja dong.

Kedua, mereka harus wajib kudu punya stok duit seratus rupiah buat kembalian. Jangan ngurangin hak konsumen dengan alasan remeh temeh ga-ada-duit-receh. Mereka berani jual barang, berani pasang harga dengan akhiran Rp 900,-. Ya harusnya mereka juga berani stok duit seratus rupiah buat kembalian dong.

Duit seratus rupiah emang nominalnya kecil. Tapi coba bayangin kalo sehari ada dua ratus transaksi yang kembaliannya kurang seratus rupiah. Sebulan udah enam ratus ribu. Setahun? Dan itu baru dari satu toko, padahal produsen kaoskaki saya dan Ankaa punya toko di mana-mana, belum termasuk outlet di banyak department store. Kebayang kan besarnya akumulasi seratus rupiah tadi?

Terus terang, saya lebih suka kalo kembalian dengan nominal kecil itu dijadiin sumbangan. Macam di Hero kan kasirnya suka nanya tuh, kembaliannya mau disumbangin ga? Di satu sisi receh yang harus disediakan berkurang, di sisi lain duit yang terkumpul jelas dialirin ke mana.

Wednesday, January 23, 2013

Asal Njeplak

Waktu Jakarta dirundung banjir, saya nggak tenang tiap kali suami belum nyampe rumah. Di hari pertama banjir, suami sms kalo KRL cuma sampe Palmerah trus lanjut naek taksi rame-rame sama temen-temennya. Di depan Kedubes Jepang, air masuk ke dalam taksi. Turun di Tugu Tani (taksi nganter temennya sampe Senen), suami jalan kaki sampe kantor. Karena genangan air yang tinggi, dia jalan pelan sambil pegangan pagar atau apa pun. Takutnya ada lubang trus kejeblos.

Hari kedua, tetep turun Palmerah trus lanjut carter angkot. Alhamdulillah perjalanan nggak sampe berjam-jam.

Ankaa juga tetep sekolah. Dia malah seneng kalo turun gerimis pas jam berangkat sekolah. Jadi ada alasan pake jas hujan he he he

Alhamdulillah tempat kami nggak kebanjiran. Meski demikian, sebel aja kalo lagi browsing atau nonton TV trus ada kecaman-kecaman ke orang-orang yang sedang berusaha mengatasi banjir.


Masalah di Jakarta itu akarnya sudah lama. Sebagian karena salah urus, sebagian juga salah warga. Ngaku aja deh, siapa yang masih suka buang sampah sembarangan?

Ini lagi ada musibah. Peringatan deh dari Allah, ngingetin biar lebih aware lagi ngurus kota yang didiami bersama. Jadi tolong, kalo emang nggak bisa nolong, minimal jangan mencela. Jangan bawa-bawa politik, mentang-mentang Pilkada lalu jagoannya kalah. Bantuin dulu sebisanya, minimal bantu doa deh. Kalo nggak salah, beberapa yang rajin banget mencela itu juga rajin ibadah, jadi ya saya berhusnudzon doanya lebih didengar.

Ntar kalo banjir sudah lewat, tata kota mulai dijalankan, nah silakan awasi dengan mata tajam lidah siletnya. Gimana?

Tuesday, January 08, 2013

Ketularan

Ada dua hal yang saya paling benci saat sakit:
  1. Ga bisa ngapa-ngapain, terutama kalo penyakitnya mewajibkan bedrest. Aseli sebel bener kalo inget semua rencana yang sudah disusun jadi gagal total.
  2. Fakta bahwa saya nggak bisa nelen obat pil/kapsul/tablet tanpa bantuan pisang. Iya bener, udah umur tiga dekade lebih gini saya masih ga bisa ngadepin obat.

And that happened to me last week.

Ankaa sudah sembuh, Alhamdulillah. Kami sudah bikin rencana mau ke kantor Fath pas tanggal 3 Januari, sekalian mau ke ThamCit (ceritanya saya penasaran sama ThamCit). Udah nyusun rencana tuh, mau makan siang di mana dll dll.

Minggu pagi, pas siap-siap mau belanja bulanan, kok ada bintil dua di belakang telinga ya? Cek lagi, kok ada juga di pinggang? Fath langsung memvonis: cacar air. Mak jleb....

Langsung deh sebelum belanja, belok dulu ke dokter. Dan bener: cacar air. Rupanya semua tindakan pencegahan selama Ankaa sakit tidak berhasil. Saya dikasih Acyclovir, tapi dosisnya jauh lebih banyak ketimbang Ankaa. Lima kali sehari pulak. Hadeuh itu namanya bau pisang, blaaaagh. Udah dibantu pisang pun, sesekali saya masih tersedak. Kalo dah tersedak, Ankaa sampe nangis ketakutan.

Untungnya pas Fath libur tahun baru. Sepanjang Senin-Selasa, kerjaan saya cuma makan-tidur-shalat-mandi-minum obat. Bener-bener merasakan derita Ankaa selama sakit. Dan harus saya akui, Ankaa tangguh banget ngadepin sakitnya.

Fath dan Ankaa yang mengurus semua kerjaan rumahtangga, kecuali memasak. Untung ada warung makan yang baru buka dan lumayan enak plus bersih (dan murah). Ketolong deh.

Hari Rabu, masih lumayan nggak ada kerjaan. Saya masih bisa maksain diri nyuci piring dan nyapu-ngepel, meski nggak masak. Delivery ajah :D

Hari Kamis, saya mau nekat nyuci baju meski badan rasanya masih patah-patah. Tapi Fath melarang, takutnya itu lesi cacar pecah semua waktu membilas cucian. Berbekal telpon ke sana sini, akhirnya saya dapat satu pembantu pulang hari. Saya hire hanya untuk hari itu saja, khusus buat nyuci-nyapu-ngepel-nyuci piring. Waktu lihat cucian beres, rasanya sebagian penyakit hilang :D

Alhamdulillah sekarang saya udah mendingan. Semua lesi udah kering, sebagian besar malah udah rontok. Ya wajah belum balik kaya semula seh, jadi kaya habis jerawatan parah. Tukang pijit langganan sampe heran ngelihat wajah saya, dikiranya saya habis jerawatan.  Semua treatment yang saya kasih ke Ankaa, itu juga yang saya terapkan ke diri sendiri. Dengan satu perkecualian: ternyata Caladine lotion lebih ampuh mempercepat keringnya lesi cacar, meski harus rela sekujur badan jadi warna pink :D

Senin kemarin saya udah nganter Ankaa ke sekolah lagi, dengan penampilan kaya ninja. Pake masker DAN helm full-face :D Sekalian minta ke gurunya supaya lebih tegas melarang siswa yang sedang sakit untuk bersekolah.

Rencana berikutnya: ngajak Ankaa jalan-jalan. Kemarin malam dia nangis karena kesal selama liburan ga jalan-jalan. Dia paham sih alasan kenapa ga jalan-jalan selama liburan. Tapi namanya anak kecil, denger temen sekelasnya liburan ya ngiri juga. Ankaa sudah bersikap sangat dewasa dengan tidak menuntut jalan-jalan saat saya sakit. Sekarang waktunya ngajak dia seneng-seneng. Permintaannya: ke pameran buku.

OOT sedikit, Ankaa membaca buku pertamanya saat saya sakit. Membaca sendiri, nyaris tanpa bantuan, di sisi saya yang sedang terbaring sakit. So sweet....