Posts

Showing posts from January, 2013

Kasta Entah Keberapa

Pagi ini, saat jalan pagi, untuk yang entah kesekian kalinya saya dibuat jengkel oleh pengendara kendaraan bermotor. Jadi saya mau nyeberang jalan di zebra cross. Saat nyeberang di lajur terakhir, ada mobil yang bukannya mengurangi kecepatan, malah mengklakson berturut-turut. Padahal saat saya di tengah zebra cross, jarak saya dengan mobil itu masih cukup jauh. Nggak ada alasan untuk mengklakson, unless he's a jerk.

Sebelumnya saat jalan pagi, saya sudah hampir sampai di gerbang kompleks. Ada motoris cewek yang membawa motornya melawan arah dan memepet saya. Di sisi kiri saya tuh got, emang saya disuruh nyemplung got gitu? Jelas-jelas dia yang salah, bawa kendaraan kok melawan arah. Saya sengaja berhenti eh malah makin dipepet. Siyal.

Fath bilang, sekarang ini berkendara bukan lagi masalah keterampilan nyetir dan memegang etika berlalu lintas. Tapi sudah kaya adu nyali dan kewarasan. Siapa yang waras itu yang ngalah deh. Daripada memaksa tapi malah celaka.

Pantesan makin banyak or…

Seratus Rupiah

Image
Beberapa pekan lalu, saya beli kaoskaki buat Ankaa. Harga yang tertera Rp 16.900,- Saya bayar dan kembaliannya kurang seratus rupiah. Lagi. Alasannya ga ada receh.

Masih mending si mbak kasir kasih alasan. Sebelum itu, saya beli kaoskaki juga di toko lain dan kembaliannya (lagi-lagi) kurang seratus rupiah. Si mbak kasir boro-boro kasih alasan. Cuek aja gitu sambil terus ngobrol sama temennya.

Kayanya sepele, receh, nominal kecil banget ya seratus rupiah itu. Tapi nggak bakal ada duit lima miliar kalo kurang seratus rupiah. Dan meski wacana denominasi rupiah makin kuat gaungnya, saya yakin kok Bank Indonesia masih punya stok duit seratus rupiah.

Toko-toko itu sebenernya punya dua pilihan. Pertama, mereka sudah tahu banyak item barang (sepatu, kaoskaki, dll) yang harganya diakhiri nominal Rp 900,-. Kenapa ga sekalian saja dibuletin ke atas? Apa karena secara psikologis orang merasa Rp 16.900,- lebih murah ketimbang Rp 17.000,-? Tapi kalo ujung-ujungnya bayar Rp 17.000,- ya sama saja d…

Asal Njeplak

Waktu Jakarta dirundung banjir, saya nggak tenang tiap kali suami belum nyampe rumah. Di hari pertama banjir, suami sms kalo KRL cuma sampe Palmerah trus lanjut naek taksi rame-rame sama temen-temennya. Di depan Kedubes Jepang, air masuk ke dalam taksi. Turun di Tugu Tani (taksi nganter temennya sampe Senen), suami jalan kaki sampe kantor. Karena genangan air yang tinggi, dia jalan pelan sambil pegangan pagar atau apa pun. Takutnya ada lubang trus kejeblos.

Hari kedua, tetep turun Palmerah trus lanjut carter angkot. Alhamdulillah perjalanan nggak sampe berjam-jam.

Ankaa juga tetep sekolah. Dia malah seneng kalo turun gerimis pas jam berangkat sekolah. Jadi ada alasan pake jas hujan he he he

Alhamdulillah tempat kami nggak kebanjiran. Meski demikian, sebel aja kalo lagi browsing atau nonton TV trus ada kecaman-kecaman ke orang-orang yang sedang berusaha mengatasi banjir.


Masalah di Jakarta itu akarnya sudah lama. Sebagian karena salah urus, sebagian juga salah warga. Ngaku aja deh, sia…

Ketularan

Ada dua hal yang saya paling benci saat sakit:
Ga bisa ngapa-ngapain, terutama kalo penyakitnya mewajibkan bedrest. Aseli sebel bener kalo inget semua rencana yang sudah disusun jadi gagal total.Fakta bahwa saya nggak bisa nelen obat pil/kapsul/tablet tanpa bantuan pisang. Iya bener, udah umur tiga dekade lebih gini saya masih ga bisa ngadepin obat.
And that happened to me last week.

Ankaa sudah sembuh, Alhamdulillah. Kami sudah bikin rencana mau ke kantor Fath pas tanggal 3 Januari, sekalian mau ke ThamCit (ceritanya saya penasaran sama ThamCit). Udah nyusun rencana tuh, mau makan siang di mana dll dll.

Minggu pagi, pas siap-siap mau belanja bulanan, kok ada bintil dua di belakang telinga ya? Cek lagi, kok ada juga di pinggang? Fath langsung memvonis: cacar air. Mak jleb....

Langsung deh sebelum belanja, belok dulu ke dokter. Dan bener: cacar air. Rupanya semua tindakan pencegahan selama Ankaa sakit tidak berhasil. Saya dikasih Acyclovir, tapi dosisnya jauh lebih banyak ketimbang Ankaa…