Wednesday, January 30, 2013

Kasta Entah Keberapa

Pagi ini, saat jalan pagi, untuk yang entah kesekian kalinya saya dibuat jengkel oleh pengendara kendaraan bermotor. Jadi saya mau nyeberang jalan di zebra cross. Saat nyeberang di lajur terakhir, ada mobil yang bukannya mengurangi kecepatan, malah mengklakson berturut-turut. Padahal saat saya di tengah zebra cross, jarak saya dengan mobil itu masih cukup jauh. Nggak ada alasan untuk mengklakson, unless he's a jerk.

Sebelumnya saat jalan pagi, saya sudah hampir sampai di gerbang kompleks. Ada motoris cewek yang membawa motornya melawan arah dan memepet saya. Di sisi kiri saya tuh got, emang saya disuruh nyemplung got gitu? Jelas-jelas dia yang salah, bawa kendaraan kok melawan arah. Saya sengaja berhenti eh malah makin dipepet. Siyal.

Fath bilang, sekarang ini berkendara bukan lagi masalah keterampilan nyetir dan memegang etika berlalu lintas. Tapi sudah kaya adu nyali dan kewarasan. Siapa yang waras itu yang ngalah deh. Daripada memaksa tapi malah celaka.

Pantesan makin banyak orang gila bawa kendaraan.

Bocah-bocah di bawah umur yang ke sana ke mari pake motor matic. IMO, mengizinkan anak di bawah umur bawa kendaraan sendiri itu bentuk child abuse a.k.a mendzalimi anak sendiri. Gimana kalo si bocah kecelakaan atau dirampok? Mending kalo rusak kendaraannya saja. Lha kalo sekalian sama si bocahnya juga?

Not to mention those teenagers with matic motorcycles. Pantesan pada ga mau harga BBM naik, lha wara wiri naik motor cuma buat ngeceng murah meriah.

Pejalan kaki dan pengguna kendaraan yang masih memegang etika berlalu lintas kayanya sudah jadi kasta paria, kasta terendah di jalan raya. Kalah sama orang-orang nekat yang gagal jadi the next Valentino Rossi dan melampiaskan frustrasinya di jalan raya.

Thursday, January 24, 2013

Seratus Rupiah

Beberapa pekan lalu, saya beli kaoskaki buat Ankaa. Harga yang tertera Rp 16.900,- Saya bayar dan kembaliannya kurang seratus rupiah. Lagi. Alasannya ga ada receh.

Masih mending si mbak kasir kasih alasan. Sebelum itu, saya beli kaoskaki juga di toko lain dan kembaliannya (lagi-lagi) kurang seratus rupiah. Si mbak kasir boro-boro kasih alasan. Cuek aja gitu sambil terus ngobrol sama temennya.

Kayanya sepele, receh, nominal kecil banget ya seratus rupiah itu. Tapi nggak bakal ada duit lima miliar kalo kurang seratus rupiah. Dan meski wacana denominasi rupiah makin kuat gaungnya, saya yakin kok Bank Indonesia masih punya stok duit seratus rupiah.

Toko-toko itu sebenernya punya dua pilihan. Pertama, mereka sudah tahu banyak item barang (sepatu, kaoskaki, dll) yang harganya diakhiri nominal Rp 900,-. Kenapa ga sekalian saja dibuletin ke atas? Apa karena secara psikologis orang merasa Rp 16.900,- lebih murah ketimbang Rp 17.000,-? Tapi kalo ujung-ujungnya bayar Rp 17.000,- ya sama saja dong.

Kedua, mereka harus wajib kudu punya stok duit seratus rupiah buat kembalian. Jangan ngurangin hak konsumen dengan alasan remeh temeh ga-ada-duit-receh. Mereka berani jual barang, berani pasang harga dengan akhiran Rp 900,-. Ya harusnya mereka juga berani stok duit seratus rupiah buat kembalian dong.

Duit seratus rupiah emang nominalnya kecil. Tapi coba bayangin kalo sehari ada dua ratus transaksi yang kembaliannya kurang seratus rupiah. Sebulan udah enam ratus ribu. Setahun? Dan itu baru dari satu toko, padahal produsen kaoskaki saya dan Ankaa punya toko di mana-mana, belum termasuk outlet di banyak department store. Kebayang kan besarnya akumulasi seratus rupiah tadi?

Terus terang, saya lebih suka kalo kembalian dengan nominal kecil itu dijadiin sumbangan. Macam di Hero kan kasirnya suka nanya tuh, kembaliannya mau disumbangin ga? Di satu sisi receh yang harus disediakan berkurang, di sisi lain duit yang terkumpul jelas dialirin ke mana.

Wednesday, January 23, 2013

Asal Njeplak

Waktu Jakarta dirundung banjir, saya nggak tenang tiap kali suami belum nyampe rumah. Di hari pertama banjir, suami sms kalo KRL cuma sampe Palmerah trus lanjut naek taksi rame-rame sama temen-temennya. Di depan Kedubes Jepang, air masuk ke dalam taksi. Turun di Tugu Tani (taksi nganter temennya sampe Senen), suami jalan kaki sampe kantor. Karena genangan air yang tinggi, dia jalan pelan sambil pegangan pagar atau apa pun. Takutnya ada lubang trus kejeblos.

Hari kedua, tetep turun Palmerah trus lanjut carter angkot. Alhamdulillah perjalanan nggak sampe berjam-jam.

Ankaa juga tetep sekolah. Dia malah seneng kalo turun gerimis pas jam berangkat sekolah. Jadi ada alasan pake jas hujan he he he

Alhamdulillah tempat kami nggak kebanjiran. Meski demikian, sebel aja kalo lagi browsing atau nonton TV trus ada kecaman-kecaman ke orang-orang yang sedang berusaha mengatasi banjir.


Masalah di Jakarta itu akarnya sudah lama. Sebagian karena salah urus, sebagian juga salah warga. Ngaku aja deh, siapa yang masih suka buang sampah sembarangan?

Ini lagi ada musibah. Peringatan deh dari Allah, ngingetin biar lebih aware lagi ngurus kota yang didiami bersama. Jadi tolong, kalo emang nggak bisa nolong, minimal jangan mencela. Jangan bawa-bawa politik, mentang-mentang Pilkada lalu jagoannya kalah. Bantuin dulu sebisanya, minimal bantu doa deh. Kalo nggak salah, beberapa yang rajin banget mencela itu juga rajin ibadah, jadi ya saya berhusnudzon doanya lebih didengar.

Ntar kalo banjir sudah lewat, tata kota mulai dijalankan, nah silakan awasi dengan mata tajam lidah siletnya. Gimana?

Tuesday, January 08, 2013

Ketularan

Ada dua hal yang saya paling benci saat sakit:
  1. Ga bisa ngapa-ngapain, terutama kalo penyakitnya mewajibkan bedrest. Aseli sebel bener kalo inget semua rencana yang sudah disusun jadi gagal total.
  2. Fakta bahwa saya nggak bisa nelen obat pil/kapsul/tablet tanpa bantuan pisang. Iya bener, udah umur tiga dekade lebih gini saya masih ga bisa ngadepin obat.

And that happened to me last week.

Ankaa sudah sembuh, Alhamdulillah. Kami sudah bikin rencana mau ke kantor Fath pas tanggal 3 Januari, sekalian mau ke ThamCit (ceritanya saya penasaran sama ThamCit). Udah nyusun rencana tuh, mau makan siang di mana dll dll.

Minggu pagi, pas siap-siap mau belanja bulanan, kok ada bintil dua di belakang telinga ya? Cek lagi, kok ada juga di pinggang? Fath langsung memvonis: cacar air. Mak jleb....

Langsung deh sebelum belanja, belok dulu ke dokter. Dan bener: cacar air. Rupanya semua tindakan pencegahan selama Ankaa sakit tidak berhasil. Saya dikasih Acyclovir, tapi dosisnya jauh lebih banyak ketimbang Ankaa. Lima kali sehari pulak. Hadeuh itu namanya bau pisang, blaaaagh. Udah dibantu pisang pun, sesekali saya masih tersedak. Kalo dah tersedak, Ankaa sampe nangis ketakutan.

Untungnya pas Fath libur tahun baru. Sepanjang Senin-Selasa, kerjaan saya cuma makan-tidur-shalat-mandi-minum obat. Bener-bener merasakan derita Ankaa selama sakit. Dan harus saya akui, Ankaa tangguh banget ngadepin sakitnya.

Fath dan Ankaa yang mengurus semua kerjaan rumahtangga, kecuali memasak. Untung ada warung makan yang baru buka dan lumayan enak plus bersih (dan murah). Ketolong deh.

Hari Rabu, masih lumayan nggak ada kerjaan. Saya masih bisa maksain diri nyuci piring dan nyapu-ngepel, meski nggak masak. Delivery ajah :D

Hari Kamis, saya mau nekat nyuci baju meski badan rasanya masih patah-patah. Tapi Fath melarang, takutnya itu lesi cacar pecah semua waktu membilas cucian. Berbekal telpon ke sana sini, akhirnya saya dapat satu pembantu pulang hari. Saya hire hanya untuk hari itu saja, khusus buat nyuci-nyapu-ngepel-nyuci piring. Waktu lihat cucian beres, rasanya sebagian penyakit hilang :D

Alhamdulillah sekarang saya udah mendingan. Semua lesi udah kering, sebagian besar malah udah rontok. Ya wajah belum balik kaya semula seh, jadi kaya habis jerawatan parah. Tukang pijit langganan sampe heran ngelihat wajah saya, dikiranya saya habis jerawatan.  Semua treatment yang saya kasih ke Ankaa, itu juga yang saya terapkan ke diri sendiri. Dengan satu perkecualian: ternyata Caladine lotion lebih ampuh mempercepat keringnya lesi cacar, meski harus rela sekujur badan jadi warna pink :D

Senin kemarin saya udah nganter Ankaa ke sekolah lagi, dengan penampilan kaya ninja. Pake masker DAN helm full-face :D Sekalian minta ke gurunya supaya lebih tegas melarang siswa yang sedang sakit untuk bersekolah.

Rencana berikutnya: ngajak Ankaa jalan-jalan. Kemarin malam dia nangis karena kesal selama liburan ga jalan-jalan. Dia paham sih alasan kenapa ga jalan-jalan selama liburan. Tapi namanya anak kecil, denger temen sekelasnya liburan ya ngiri juga. Ankaa sudah bersikap sangat dewasa dengan tidak menuntut jalan-jalan saat saya sakit. Sekarang waktunya ngajak dia seneng-seneng. Permintaannya: ke pameran buku.

OOT sedikit, Ankaa membaca buku pertamanya saat saya sakit. Membaca sendiri, nyaris tanpa bantuan, di sisi saya yang sedang terbaring sakit. So sweet....