Monday, May 06, 2013

Jalan-Jalan Mandiri

Namanya udah emak-emak, sekarang isi blog ini pun melulu tentang anak.

Di TK Ankaa, orangtua cuma boleh mendampingi anak maksimal dua pekan pertama sekolah. Alhamdulillah waktu hari ketiga Ankaa udah bisa ditinggal, thanks to all the teachers. Nah waktu karyawisata pun ortu ga boleh ikut.

Waktu pertamakali Ankaa ikut karyawisata, ke Ragunan, hadeh itu persiapannya ngalahin buat mudik. Pertama kalinya Ankaa bakal jalan-jalan tanpa kami dampingi, cuma sama guru dan teman-teman. Jujur, saya sempat kuatir gimana kalo dia kebelet pipis trus ga berani ngomong. Gimana kalo ga nemu toilet bersih, coz berdasarkan pengalaman, toilet Ragunan yang acceptable tuh di di Schmutzer aja. Gimana kalo waktunya makan, ga ada air dan sabun buat cuci tangan. Gimana kalo somehow, Ankaa ga fokus dan terpisah dari rombongan, or worse (naudzubillah min dzalik) ada yang "nggandeng".

Parnoan ya? Emang.

Waktu itu, saya bela-belain menjahit wadah minum bertali karena siswa diminta membawa air dalam botol bertali. Nyiapin baju ganti komplit, antiseptik buat pengganti cuci tangan, tisu kering, tisu basah, snack, mini skotel, jus kotak a.k.a buavita, roti dll. Pokoke komplit. Ankaa sampe komplen karena backpacknya penuh.

Daaan waktu dia pulang, bekalnya malah ga kemakan karena ada snack dan makan siang dari sekolah ha ha ha. Gurunya pun dibagi sedemikian rupa jadi setiap guru mengawasi maksimal lima murid. Aman deh.

Buat acara karyawisata berikutnya, ke Mekarsari, saya sudah lebih nyantai. Tapi bekalnya tetap banyak karena ada acara berbasah-basahan dan berlumpur-lumpuran.

Minggu depan, Ankaa bakal melakoni karyawisata terakhir di tahun ajaran ini. Tujuannya deket, ke planetarium. Fath malah sempat mikir mau nyamperin, secara dari kantor tinggal naik kopaja sekali. Tapi kayanya ga jadi, habis kan itu acara sekolah. Kapan-kapan aja kami ke planetarium lagi dan semoga ga tutup.

Melihat Ankaa begitu bersemangat ikut karyawisata dan sama sekali nggak merengek minta ditemani, membuat saya sadar bahwa my lil baby girl sudah tumbuh besar. She grows before my eyes, and sometimes I just don't realize.

Tapi melihat kadar keparnoan saya, kayanya saya bakal nganter Ankaa ke mana-mana sampe dia merit deh :D

Sunday, May 05, 2013

Mendadak Kartini

Ceritanya, ada surat edaran dari sekolah Ankaa. Isinya pemberitahuan pawai Kartini tanggal 24 April. Kok ga 21 April? Karena Ankaa diliburin atas nama UN SMP. Kan gedung TK dan SMP sebelahan. Mosok kakak-kakak besar lagi ujian diganggu berisiknya anak TK?

Balik ke edaran. Nah di edaran itu, murid boleh memilih mau pake baju muslim(ah), baju profesi, atau kebaya (buat siswi shalihah). Udah seneng aja tuh lihat label baju profesi. Saya mau suruh Ankaa pake baju bebas trus tinggal makein celemek dan topi koki. Celemeknya kan udah ada, tinggal bikin topi koki. Biar lebih meyakinkan, kalo perlu Ankaa bawa whisk :D

Daaan....Ankaa menolak. Pokoknya mau kebaya. Hadeeeh, dulu sekali-kalinya pawai Kartini pun pake kebaya pinjeman. Dan itu udah H-6 aja. Akhirnya Fath nyuruh ke Cipadu, ga sempet kalo ke Mayestik. Muter-muter, dapet kain dusty pink motif mawar buat kebaya. Buat rok, saya udah punya kain batik.

Polanya pake pola blus biasa, cuma saya kasih kupnat depan belakang dan ditambah kutubaru. Roknya saya jadiin half-circle skirt, tutorialnya dapat dari sini.

Maksud hati sih menyelesaikan secepat mungkin. Begitu beli, kainnya langsung dicuci dll dll. Langsung dijiplak pola. Wiken kelar deh.

Rencana tinggal rencana. Hari Senin, kami menyelesaikan urusan puenting menyangkut hajat hidup masa depan. Akhirnya Selasa siang baru deh sempat obras dan ngebut menjahit karena sorenya ada undangan pengajian.

Hari H, jam 6 pagi, kancing terakhir selesai dijahit. Dan jam 8 nya tu baju udah dipake Ankaa pawai. Alhamdulillah dia puas sama hasilnya, malah nagih minta circle skirt lagi.

Ini dia hasilnya :)