Wednesday, June 19, 2013

32

Pagi ini, dibangunkan oleh pelukan dan ucapan selamat ulangtahun dari Fath. Disusul tangisan Ankaa. Selidik punya selidik, ternyata ini alasan dia menangis:
Kok Abi nggak bilang hari ini Ummi ulangtahun? Aku kan jadi belum nyiapin kado. Kalo aku bikin kadonya hari ini, kan nanti ketahuan Ummi.

So sweet....

Walhasil, hari ini Ankaa menghabiskan hari pertama liburannya dengan menggambar berlembar-lembar sebagai kado ulangtahun. Salahsatunya bertuliskan:
Selamat ulangtahun Ummi. Semoga makin disayang Allah

I am so blessed. Alhamdulillah

A Long Way Home :D

Seperti dalam posting pendek ini, Alhamdulillah bulan April lalu kami sudah tandatangan akad KPR. Setelah (hampir) tujuh tahun jadi kontraktor dengan segala suka dukanya, akhirnya Insyaallah tiga bulan lagi status itu tanggal.

Saya dan Fath udah dari kapan tau pengen banget punya rumah sendiri. Ankaa makin besar, pasti akan butuh kamar sendiri. Sementara kontrakan kami adalah rumah BTN jadul, tipe 36 dengan dua kamar, di mana satu kamar dijadikan semi-gudang.

Sempat kami ditawari tanah yang cukup luas. Lokasinya enak, deket masjid meski cukup jauh dari rute angkutan umum. Tapi ya emang belum rejeki, ternyata si tanah ga dijual. Kami juga sempat mengincar rumah kontrakan yang sekarang kami tempati. Owner-nya juga pernah ngasih sinyal tanda mau menjual. Tapi entah kenapa sampai sekarang ga ada kelanjutannya. 

Januari lalu, tiba-tiba Ankaa merengek minta kolam ikan. Ya jelas ga bisa dibikinin, iya kalo rumah ini jadi rejeki kami. Lha kalo ga? Kan sayang duitnya gitu he he he

Saya mulai hunting info rumah dijual di sekitar sini. Kalo Fath, maunya yang deket masjid. Saya maunya yang deket angkutan umum dan (kalo bisa) sekolah Ankaa. Saya kan angkot-lover. Saya dan Fath awalnya mencari rumah seken karena menurut perkiraan kami, duit yang ada (dan sebenernya nyaris ga ada juga), ga cukup buat beli rumah baru. Coba deh lihat iklan rumah baru sekarang, ngeri bo harganya. Bintaro Jaya sudah pasti coret lah dari daftar, baca cicilannya aja sesek napas he he he

Setelah ngumpulin info (mayoritas dari iklan onlen), saya dan Fath mulai keliling ngeliat lokasi. Ada yang ternyata mahal banget, luas tanah cuma 72 m tapi harganya kaya rumah dengan luas tanah 120 m. Ada lagi yang lokasinya enak, tapi jalan masuknya rusak parah dan dikepung rumah bertingkat. Waduh, kalo hujan dijamin jadi sasaran tempias. Ada lagi yang lokasi dan sebagainya bagus, tapi jauh dari masjid.

Selasa, 19 Februari 2013, saya ada undangan seminar di sekolah Ankaa. Berhubung antara jam masuk sekolah dengan seminar ada jeda sekitar satu jam, saya iseng lihat satu cluster yang ada dalam daftar. Daaaan...langsung ga sreg. Masuknya jauh dan sepi, bikin saya kuatir kalo Fath pulang malam-malam. Trus dari hasil nanya-nanya warga sekitar, katanya banjir dan lagi ada masalah sama warga karena si pengembang cluster ngeyel bikin gorong-gorong yang berpotensi bikin banjir pemukiman lama. Udah gitu, jauh dari masjid dan dekat gereja guede. No SARA, tapi saya mikir praktisnya aja. Kalo ga ada masjid, pas Ramadhan mau tarawih di mana coba? Ditambah lagi, respon marketingnya agak kurang menyenangkan.

Kelar seminar, ada jeda kurleb satu jam sebelum Ankaa pulang sekolah. Saya jalan lagi ke cluster lain. Sebenarnya perumahan Nuansa Asri Cipadu ini sudah cukup lama, lha saya pernah tilik bayi ke sana waktu Ankaa belum bisa jalan. Cuma selama ini kami nggak ngelirik karena ya itu tadi, Fath ga mau karena ga ada masjid. Padahal secara lokasi enak, meski jalan masuknya turun, tapi ga banjir. Angkot juga ada dan dekat sekolah Ankaa.

Lha kok ya, pas saya datengin, pengembang NAC udah bikin masjid dan sudah tahap finishing. Iseng-iseng saya ke kantor marketing. Meski marketingnya lagi kosong, setidaknya saya dapet brosur daftar harga. Daaan...lemes. Hadeh ini rumah kok harganya meroket semua ya? Kalo dari daftar harga, saya yakin kami cuma bisa afford tipe terkecil. Yang sayangnya, si tipe terkecil lagi out of stock secara si NAC lagi mau pengembangan zona baru. Kalo mau, ya harus tunggu zona baru dipasarkan dan pastinya dengan harga baru (baca: naik).

Malamnya, saya tunjukin brosur itu ke Fath. Hari Minggu-nya, kami ngider buat ngeliat NAC dan cluster yang saya lihat Selasa itu. Ndilalah, Fath kok mendadak naksir NAC karena masjidnya udah jadi.

Senin, 25 Februari 2013, saya ke marketing buat nanya-nanya lagi. Ternyata bener, cuma ada dua tipe lagi. Itu juga tipe menengah tinggal dua kavling. Jalan dari Allah emang ga bisa ditebak. Kami yang semula mengira dapat tipe terkecil, dikasih tipe menengah. Alhamdulillah. Akhirnya dengan membaca basmalah, keesokan harinya kami bayar booking fee dan uang tanda jadi di hari berikutnya.

Buat DP, kami dapat bantuan sangat murahhati dari orangtua. Dan ya kami juga harus ikhlas melepas apa yang bisa dilepas deh. Moga-moga bisa balik lagi he he he. Yang penting dana pendidikan Ankaa tetep utuh ga diutik-utik.

Beres bayar booking fee (tapi masih mengais-ngais buat DP), gantian saya survey KPR. NAC kerjasama dengan empat bank: BTN, BNI, CIMB Niaga, dan BSM. Setelah nanya semua persyaratan, kami mengajukan KPR ke empat bank tersebut.

BNI menanggapi dengan cepat dan kasih penawaran bagus, terlepas dari fakta bahwa saat saya survey, salah satu marketingnya kasih tanggapan "mengerikan". Mungkin karena beda marketing aja kali ya :D BNI minta kami nutup utang KTA sebagai syarat persetujuan KPR. Hadeeeh...muter lagi deh.

BSM kasih tanggapan cepat juga, cuma syaratnya kami harus tutup KTA juga. Masalahnya, tawaran plafon mereka jauh di bawah BNI. Lha buat DP dll aja udah ngepas, mosok mau utang lagi buat nambal kekurangannya? Bukannya ga mau sistem syariah ya.

CIMB Niaga menolak :D Alasannya ga usah dijembrengin deh, daripada saya di-Prita-in. Padahal waktu saya survey, si mbak marketing meyakinkan bahwa dengan penghasilan Fath, aplikasi KPR kami pasti disetujui, malah ga harus 15 tahun. Tapi ya beda marketing beda respon juga kali ya.

BTN ga ada tanggapan sampe saya ketik posting ini. Analisa sementara, marketing dan analisnya BTN sangat sangat kewalahan dengan semua pengajuan KPR jadi ga sempet nge-review aplikasi KPR saya.

Setelah diskusi panjang lebar, akhirnya kami sepakat ambil BNI. Dan namanya rejeki ya, awalnya kami pusing banget harus cari dana dari mana lagi buat nutup KTA. Kok ndilalah, dana yang ada pas banget. Ga bersisa samsek. Jadi lah kami ga nambah utang lagi buat ngurus surat-surat, PPN, dll.

Alhamdulillah, satu ganjalan sudah hilang. Memang benar ya, rumah itu jodoh-jodohan. Lha tetangga saya ada jual rumah, somehow hati saya nggak tergerak ke sana. Teman saya pernah bilang, namanya rumah kalo udah jodoh, mau mahal juga Insyaallah ada jalannya. Tapi kalo udah ga jodoh, mau semurah apa juga ga bakal ada jalannya.

Dan ya bener, lokasi yang sekarang pas dengan keinginan kami. Ada masjidnya, dekat sekolah Ankaa (cukup naik angkot sekali, kurleb 10 menit sajah), ada jalur angkot. Daaan...deket Cipadu *kekep dompet biar ga hunting kain melulu* Udah gitu, depan taman jadi berasa lebih hijau dan tentunya memudahkan kalo suatu hari ada tamu datang. Ga repot parkir mobilnya gitu :D

Sekarang kami tinggal banyak-banyak doa dan berhemat. Cicilan masih 15 tahun lagi sodara. Tapi setidaknya, sekarang saya sudah berani mengangankan kebun sayur di belakang rumah, perpustakaan kecil, meja untuk menjahit, dan kolam ikan untuk Ankaa. Sekarang saya mulai berani mereka-reka warna gorden dan hiasan dinding. Akhirnya semua DIY dan ide home decor yang saya pin di Pinterest bisa mulai dipraktikkan. Sesuatu yang hingga awal tahun ini, masih merupakan kemewahan yang tak berani saya bayangkan.

Alhamdulillah....:)

Friday, June 14, 2013

Our Reading Habit

Barang pertama yang saya beli buat Ankaa, sejak dia masih dalam perut, adalah buku. Masih inget banget, ada bursa buku murah-nya Gramedia di gedungnya BNI. Karena deket ama kantor, ya sut jalan lah ke sana. Dapat Jemima Duck cuma 2500 rupiah. Dan karena kalah cepet, judul yang lain malah ga dapet:(

Barang kedua ya sepatu. Yes, saya punya sedikit kelemahan dalam hal sepatu bayi dan anak :D Saya beli sepatu buat Ankaa sejak dia belum lahir, jadi modelnya unisex. Sampe sekarang masih saya simpen, habis lutu hihihi

Saya mulai bacain buku buat Ankaa sejak dia dalam perut, diselang seling antara Murattal, Green Day, dan Metallica. Temen saya sampe bilang, itu malaikat dan setan keluar masuk earphone :D

Saya mengambil orderan Harry Potter terakhir pagi-pagi jam 6 di Gramedia BP, otw senam hamil dan saya baca ulang sambil menyusui Ankaa. Waktu Ankaa baru lahir, kemampuan mendongeng saya masih di level minus lima, bukan nol lagi. Jadi saya bacain saja buku dan beberapa surat pendek.

Saya sama sekali nggak menargetkan Ankaa bisa bacatulis di usia dini. Yang saya inginkan adalah putri saya cinta buku, just like me. Saya percaya, kalau dia sudah suka, maka yang namanya bisa baca tulis akan datang dengan sendirinya. Meski sudah terbiasa dengan buku sejak bayi, Ankaa baru bisa membaca dengan lancar sekitar lima bulan lalu, persisnya setelah dia sembuh cacar air.

Di rumah, saya nggak pernah ngajarin Ankaa baca tulis. Yang saya lakukan ya cuma bacain buku, lagi, lagi, dan lagi. Kalau dia nanya, ini bacanya apa, baru deh saya jawab. Kalo nggak, ya sudah, lanjut bacanya. Dan sebisa mungkin intonasi saya sesuaikan dengan isi cerita. Biar lebih menjiwai gitu. Yah lumayan juga, sekarang Ankaa mulai ikut-ikutan membaca buku dengan penuh penjiwaan :D

Saya juga nggak pernah ngajarin Ankaa baca huruf hijaiyah. Takutnya malah bentrok dengan cara mengajar gurunya di sekolah. Lagian di rumah saya sudah mengajak dia hafalan surat pendek, ntar malah terlalu membebani. Kalo pas lagi ngaji dan dia nanya cara bacanya, baru saya jawab. Terakhir sih talaqqi Ankaa di sekolah udah sampai huruf sambung. Jadi waktu ngaji di rumah, dia ga sekedar hafalan seperti dulu. Tapi sudah mulai membaca hurufnya. Alhamdulillah sekarang sudah makin lancar, ya hafalannya, ya membaca Al Qur'an nya.

Sisi enak dari bookaholic-nya Ankaa adalah dia ga pernah minta mainan, meski udah setengah saya seret ke toko mainan. Sisi nggak enaknya, kalo lagi mau ke pameran, bujet beli bukunya udah ngalahin saya :( Lha Ankaa sampe rela menjebol celengan demi bisa borong buku. Saya jadi mikir, sepuluh tahun lagi, bakal kaya apa ya? Satu hal yang pasti, saya dan Fath sepakat tidak boleh ada rak buku di kamar Ankaa kelak. Bisa-bisa dia nggak keluar kamar sama sekali. 

Saturday, June 08, 2013

Finally

After (almost) seven years of marriage,we bought a house.

Dan sekarang, mari berhemat supaya cicilan 15 tahun ke depan tetap lancar.

Saturday, June 01, 2013

TTS Untuk Ankaa

I love crosswords. I do. I bought Kompas Crosswords book and did their weekly crosswords religiously. There's this certain satisfaction when I completed it without any help. And there's this little thing bugging me when I failed. Often, every now and then I jumped and looking for a certain edition frantically. Simply because I finally found that last word.

Dan Ankaa tahu dong "keanehan" emaknya. Sering dia nanya apa sih itu, kok diisinya begitu? Sampe beberapa pekan lalu, Bobo Junior memuat TTS bergambar. Sederhana sih, cuma kotak-kotak gitu dan gambar sebagai clue-nya. Ankaa menyelesaikan "TTS" itu dengan cepat dan minta lagi. Karena nggak mungkin memaksa BoJun memuat TTS tiap edisi, saya mikir apa sih susahnya bikin pictorial crosswords sendiri?

And I was wrong. I just realized that it's harder than I thought.

Setelah berkutat dengan beberapa TTS gagal, akhirnya saya nemu beberapa trik yang lumayan memudahkan. Ini beberapa diantaranya ya:
  1. Pastikan anak sudah bisa mengeja. Bukan cuma menulis. Jadi kalo emang anaknya belom siap, ya tolong banget jangan dipaksa. Tujuannya kan senang-senang. And please parents, jangan maksa balita bisa baca yah. Saya berfokus Ankaa cinta buku. Bisa baca tulis lebih awal itu cuma bonus. Soal reading habit nya Ankaa ntar di posting tersendiri aja ya.
  2. Punya buku kotak (kaya yang dipake anak SD buat matematika ituh) sangat-sangat menolong. Dengan bantuan buku kotak, saya bisa memperkirakan space antarkata. Murah kok, dua ribu rupiah sajah.
  3. Cut the pictures first. The idea will come up later. Makasih loh Kompas (dan semua majalah lainnya).
  4. Pilih gambar yang jelas dan tunggal. Kalo emang ga ada, pastikan obyek yang dimaksud bener-bener menonjol. Misalnya, kalo mau gambar rusa, kan sulit tuh rusa doang tanpa rumput atau daun. Jadi pastikan rusanya menonjol.
  5. Pilih gambar yang familiar dengan anak. Jangan karena maksud hati mau se-sophisticated mungkin, malah bikin anak rancu antara roket dan pensil :D Saya sempet ngalamin, Ankaa keliru antara sandal dengan sepatu. Ya salah saya adalah milihnya gambar sepatu sandal :D Kalo mau sekalian mengembangkan pengenalan benda, pilih gambar benda yang akan segera ditemui anak. Misalnya nih, saya pernah taruh gambar kunyit dan bawang putih karena belakangan Ankaa suka minta bantuin masak. Jadi saya pilih gambar bumbu masak yang gampang dikenali. Kunyit kan jelas banget tuh, kuning. Bawang putih juga gampang.
  6. TTS nya jangan kepanjangan. Berdasarkan pengalaman, delapan atau sepuluh gambar tuh udah cukup. Lagian kalo kepanjangan, butuh space gede juga kan?
  7. Kalo di TTS dewasa, kan ada mendatar menurun. Lupakan dulu. Huruf pertama mendatar jangan dibikin untuk huruf pertama menurun, vice versa. Yang ada anak malah bingung. Kalo mau bikin menurun, pake aja huruf kedua dan seterusnya. 
  8. Pake buku gambar gede sebagai media. Kalo buku gambarnya kekecilan, selain repot ngatur posisi gambar, ukuran kotak juga ga bisa gede.



Ini contoh TTS yang saya bikin. Di sini, ada benda baru yang saya kenalkan yaitu ANGKLUNG. Dan Ankaa sempat bingung dengan ejaan NYAMUK.Dan di sini juga saya masih pake buku gambar ukuran A4, yang mana kekecilan.

Sumber gambar paling enak? Iklan diskon supermarket dan iklan lainnya :D

Pasar Bebas?

Semacam sambungan dari posting yang ini.

Ada toko kelontong kecil sebelum sekolah Ankaa. Tokonya juga belum lama berdiri. Lumayan lengkap dan (ini penting) murah.

Pekan lalu, space kosong di sebelah toko itu mulai diberesin. Saya pikir buat kantor marketing cluster apa gitu, habis sebelumnya ada spanduk penjualan rumah. Ternyata jadi minimarket.

Saya bingung, yang ngasih izin pendirian minimarket ngecek lokasi ga yah? Dalam radius 200 meter dari lokasi aja ada entah berapa minimarket dan satu supermarket. Ditambah lagi si minimarket baru didirikan persis sebelahan sama toko kecil.

Pasar bebas sih pasar bebas, tapi mbok ya yang sehat dan adil. Ini mah semacam Daud vs Jalut, tapi Daud-nya ga punya senjata dan kurang gizi.