Posts

Review: Wonder (2017)

You can’t blend in when you were born to stand out.
Disclaimer: I’m not a big fan of movie adaptation. I hate almost all movie adaptation. I read the book first. In real life, I am Isabel Pullman. 
Beberapa bulan silam, saya membeli buku Wonder (R.J.Palacio) dengan alasan sepele. Kalau nanti filmnya dirilis, cover buku keburu jadi poster film. Sesuka-sukanya saya sama Mbak Julia, kayanya nggak deh kalau harus punya buku dengan sampul bergambar wajah Mbak Ju. Serius. Saya sampe batal beli The Fault in Our Stars gegara sampul di toko buku mendadak jadi Shaylene Woodley. 
And I loves the book. Jadi saat filmnya keluar, jadi penasaran bakal dibikin kaya apa nih buku?
Baiklah. First of all, ada banyak scene yang membuat saya berseru (dalam hati, tentu): “Woi itu kalimat milik si A. Kok diucapkan si B?” Atau “Perasaan urutan kejadiannya gini deh.” 
Setelah lima menit pertama, saya memutuskan untuk menonton dengan lebih santai. Saya menonton dengan mengabaikan fakta bahwa saya sudah baca bukunya b…

Banana And Me

Saya punya hubungan butuh-tapi-eneg sama buah bernama pisang. Jujur aja, pisang bukan buah kesukaan saya. Masuk dalam daftar sepuluh buah favorit pun tidak. Ibarat kata nih, misalnya lagi di pasar buah dan boleh masukin buah apa saja, kayanya saya ga bakal ambil pisang :D

Masalahnya, saya ga bisa minum obat berwujud pil/tablet/kapsul tanpa bantuan pisang. Yak, silakan ketawa. Yes this is me, a 32 years old woman who can't even swallow the smallest pill without banana. As per now, the only pill I could swallow without banana is Promag :D

Makanya saya males banget kalo lagi sakit dan harus minum obat berwujud pil/tablet/kapsul. Boleh deh dikasih sirup pahit, asal bukan tiga jenis itu. Lha pake pisang aja masih suka rada-rada mau muntah, apalagi ga pake.

Pernah sih saya coba pake roti, nasi, atau apa lah itu. Gagal. Eugh :(

Pekan lalu, saat tahu saya positif hamil, pikiran pertama saya adalah bakal ketemu pisang tiap hari selama sembilan bulan. Vitamin bo, asam folat dan rekan-rekan…

World Police Band 2013

Image
Sekitar awal Ramadhan, tanpa sengaja saya lihat iklan Kompas tentang World Police Band tanggal 1 September 2013. iseng-iseng saya usul untuk nonton. Rencana pun disusun. Dasar habis kena hawa mudik, somehow bayangan saya tuh tanggal 1 September itu hari Sabtu :D

Minggu pagi, jam 6.15 kami berangkat. Naik KRL jam 6.30. Rencana semula di Tanah Abang mau oper KRL trus turun Stasiun Dukuh Atas. Tapi karena pengen lihat wajah Tanah Abang bebas PKL, dari Stasiun Tanah Abang kami oper Kopaja 502. Ternyata Tanah Abang tanpa PKL tuh enak ya. Lancaaaar.....Jadi semangat deh buat ke Tanah Abang lagi, coz kabarnya kain-kain di sana lucu nan murmer #modus

Turun di perempatan Kebon Sirih, ternyata ada pawai Hari Pelanggan Nasional. Ada peserta pawai yang bagi-bagi sampel produk juga. Lumayan meski kemasan sachet :D

Awalnya Fath sempat kuatir ada copet #pengalamanpribadi Tapi ternyata di tempat kami berdiri, ada banyak polisi berpakaian olahraga, katanya dari Sabhara. Lagian Pak Kumendan nya juga de…

Celengan Ankaa

Image
Akhir Ramadhan lalu, Ankaa mecah celengan. Kali ini untuk ditabung. Sebelumnya pernah sih dipecah, buat dibawa ke pameran buku. Aseli waktu itu bikin saya ketar ketir ngebayangin budget buku ni bocah lima tahun lagi. Sebelumnya lagi pernah dipecah karena Ankaa pengen punya kamera sendiri. Lah namanya cucu tunggal, denger si cucu pengen kamera langsung deh Uti Kakung Yangma Yangpa buka dompet masing-masing. Pwantesan waktu itu kok isinya lumayan, saya tinggal nambahin dikit dapet deh si kamera. Ternyataaa.......

Alhamdulilah kali ini Ankaa istiqamah *halah* Jadi dia pengen ada yang dimasukin kotak infak di masjid (Alhamdulillah...emaknya langsung sujud syukur), trus dipake beli boneka DAN Lego, dan ada yang ditabung di bank. Katanya udah lama ga punya boneka baru (padahal yang lama juga masih banyak) dan pengen Lego karena selalu kalah saingan waktu mau main Lego di sekolah. Ya wes lah, duit dia ini. Kita mah cuma ngasih saran yak. Yang penting Ankaa belajar menabung dan belajar smart-…

Parenting

Dari dulu saya menganggap menjadi orangtua itu seperti kita ikut ujian open-book yang berlangsung seumur hidup. Selama ujian, kita boleh buka buku, contekan, atau nanya teman. Tapi adakalanya juga, dengan sekian banyak contekan yang ada, sering kita masih salah tulis jawaban, atau setidaknya sedikit kurang tepat :D.

Tapi salah tulis jawaban tidak lantas menjadikan kita orangtua yang buruk.

Secara teori, anak harus dapat asupan sehat, bergizi, bebas pengawet, fresh, etc. Tapi saat badan teler usai terkena dua kali delay pesawat, kejebak macet, dan ini itu, lantas kita berhenti dan minta sopir taksi masuk drive-thru McD, bukan berarti kita orangtua yang buruk kok. Sesekali toh? Toh besok-besoknya dia sudah makan brokoli sampe abis.

Secara teori, anak cuma boleh nonton TV dan/atau main gadget maksimal dua jam per hari. Tapi saat si ibu terserang flu dan sangat butuh istirahat dan hal terakhir yang dibutuhkan adalah "Mi, main" lantas si ibu mengizinkan si bocah main game, ga la…

Ramadhan 1434 H

Sejauh ini, Ramadhan tahun ini adalah Ramadhan tercapek tapi juga yang paling berkesan.

Hari Ahad, tiga hari sebelum Ramadhan, Fath ambruk. Awalnya saya kira karena belakangan kecapean. Keluhannya perut sakit, demam, dll. Tapi ya kok pas hari Ahad itu saya ada keperluan penting, ngedampingin temen yang mau syahadat. Harusnya sih bareng sama Fath, tapi karena dia ambruk, ya wes saya pergi sendiri. Baru nyampe rumah jam 11 malam -_-

Hari Senin malam, Alhamdulillah dr. Nahwa mau datang cek kondisi Fath. Diagnosa sementara, tipus :( Tapi karena demam belum tiga hari, belum bisa cek darah. Ya wes Fath izin sakit dari Senin sampe Rabu. FYI, di kantor Fath, kalau pun izin sakit komplit dengan surat keterangan sakit, tunjangan dipotong loh :( Jadi emang harus sehat wal afiat selalu.

Ndilalah hari Selasa, Ankaa ikutan demam langsung 39,5 C. Sampe hari ketiga masih di kisaran 38,7 jadi saya putuskan cek urine. Hasil cek urine Ankaa bagus, ga ada bakteri atau yang lain jadi bukan ISK. Sedangkan …

Hilya

Namanya Hilya Marwah Mahira. Lahir 24 April 2013, putri kedua tetangga saya. Rencananya menjelang akhir tahun ini, mereka sekeluarga akan boyongan ke Palu, Sulawesi Tengah, mengikuti sang abi yang dipindahtugaskan ke sana.

Namun Allah SWT berkehendak lain.

Pagi subuh tanggal 23 Juli 2013, sang ummi bangun dan mendapati Hilya sudah kembali menghadap-Nya.

Saya agak terlambat mendengar berita ini. Pagi itu, suara speaker masjid yang mengumumkan berita dukacita ini kalah oleh suara pompa air dan mesin cuci. Saya baru mendengarnya dari tetangga yang pulang takziah dan sedang melewati rumah.

Tidak percaya, itu reaksi pertama saya. A perfectly healthy baby just didn't sleep and die like that. Apalagi tiga hari sebelumnya saya masih menggendong dan menggoda tentang mode rambutnya yang lucu.

Tapi bendera kuning yang terpancang dan deretan kursi pelayat itu tak mungkin salah. Saat saya datang, Hilya sudah terbungkus kain batik di ruang depan. Di sekelilingnya, tangis pecah tak putus.

Tidak …