Posts

Showing posts from October, 2010

Cerita-Cerita

Udah lama ga posting, Cerita banyak yaaa....

Awal-awal ga ada Eka, bener-bener dah rasanya badan habis. Main sama Ankaa juga ga fun lagi. Sampe kapan itu dia protes karena ga pernah main lagi. Akhirnya setelah beberapa waktu, nemu lah cara praktis biar kerjaan cepet kelar.

1. Waktu masak, sekalian keluarin sepeda dan mainan masak-masakan Ankaa. Jadi ya dia main, aku masak. Meski rada capek ni mulut karena ngeladenin ocehan si nduk, at least dia ga lagi bilang: Ummi masaknya lama :D

2. Beli bawang merah yang udah dikupas, jagung manis untuk sayur yang udah dipotong-potong. Lumayan mempersingkat waktu. Toh harga bawang merahnya cuma jadi lebih malah seribu perak. Worth it dibanding pedesnya mata dan waktu yang terbuang untuk ngupas :D

3. Sebelum tidur, pastikan udah ada air di mesin cuci. Jadi pas bangun pagi, tinggal kasih sabun dan puter deh. Ga perlu ngisi air lagi. Yang jelas, apa yang bisa beres tanpa campur tangan manusia, itu dulu yang dikebut. I.e. masak nasi, biarkan rice cooker ya…

Tiga Tanda Kebanyakan Delivery

1. Anak main jual-beli tahu dan ayam dan mengakhiri pesanannya dengan kalimat Nanti dianter ya Bu, saya tunggu

2. Ngambil hape mainan, pura-pura memesan Aqua Galon, dan bisa menyebutkan alamat rumah dengan tepat lengkap dengan nomer hape yang bisa dihubungi

3. Saat nggak bisa masak karena hujan badai (yes, our kitchen is in the backyard), mengambil brosur delivery Bakmi Vilani, dan bertanya mau mi ayam jamur atau nasi goreng spesial, dijawab dengan PizzaAda yang mau nambahin?

Lima Ribu

Bulan September lalu, rice cooker kami rusak. Well, bukan karena rusak tapi karena panci teflonnya baret parah banget. Ga tau kenapa pas ditinggal bisa ngelotok gitu lapisan teflonnya. Nah waktu nyari teflonnya aja, halah mahal bener. Udah gitu merk teflonnya beda. Daripada dah bayar mahal malah ga cocok, ya wes lah beli baru. Sebelum beli, udah memastikan bahwa di toko itu ada teflon dengan merk yang sama.

Rice cooker lama? Diloakin. Cuma laku 25 rebu sajah. Nah waktu itu, si tukang barang bekas cuma punya 20 rebu. Janjinya dia mau kasih kekurangan 5 rebunya kalo lewat lagi.

Sampe Idul Fitri, orangnya ga datang juga. Udah lupa juga sih, sampe minggu lalu waktu lagi ngepel teras depan, eh disamperin sama si bapak barang bekas itu. Dia menyerahkan kekurangan lima ribu rupiah sambil minta maaf karena tertunda sekian lama.

Honestly, aku udah ga ngitung tu duit lima rebu. Udah ikhlas lah kalo pun seandainya si bapak lupa. Dan kejujuran dia menyerahkan kekurangan uang itu bikin aku tertampar.…