Saturday, October 02, 2010

Lima Ribu

Bulan September lalu, rice cooker kami rusak. Well, bukan karena rusak tapi karena panci teflonnya baret parah banget. Ga tau kenapa pas ditinggal bisa ngelotok gitu lapisan teflonnya. Nah waktu nyari teflonnya aja, halah mahal bener. Udah gitu merk teflonnya beda. Daripada dah bayar mahal malah ga cocok, ya wes lah beli baru. Sebelum beli, udah memastikan bahwa di toko itu ada teflon dengan merk yang sama.

Rice cooker lama? Diloakin. Cuma laku 25 rebu sajah. Nah waktu itu, si tukang barang bekas cuma punya 20 rebu. Janjinya dia mau kasih kekurangan 5 rebunya kalo lewat lagi.

Sampe Idul Fitri, orangnya ga datang juga. Udah lupa juga sih, sampe minggu lalu waktu lagi ngepel teras depan, eh disamperin sama si bapak barang bekas itu. Dia menyerahkan kekurangan lima ribu rupiah sambil minta maaf karena tertunda sekian lama.

Honestly, aku udah ga ngitung tu duit lima rebu. Udah ikhlas lah kalo pun seandainya si bapak lupa. Dan kejujuran dia menyerahkan kekurangan uang itu bikin aku tertampar. Coba ya, kan sering tuh duit yang mustinya buat beli sayur, eh kepakenya buat beli DVD film *ngaku* Yah meski kata suami ga pa pa, tapi kan tetep aja judulnya pemakaian di luar anggaran :D

Dan lagi, lima rebu buat aku ga dapat tuh satu DVD. Sementara buat si bapak, well, berapa kilo koran bekas tuh?

Makasih ya Pak atas pelajaran kejujurannya.

No comments: