Saturday, November 19, 2011

Over Exposure

Kepada yang tidak terhormat media gosip dan infotainment se-Indonesia...

Tolong berhentilah mewawancarai para atlet dengan memanfaatkan artis entah siapa itu namanya. Biarkan mereka berjuang dahulu sampai selesai, sampai benar-benar juara. Apa kalian sudah lupa dengan Piala AFF lalu? Dipuja-puja padahal belum menang, diseret ke sana sini untuk dipamerkan padahal belum layak, kita kalah telak.


Terima kasih

*setelah ga sengaja lihat wawancara artis entah sapa dengan Ferdinand Sinaga, di lapangan ABC Senayan*

The Three Cases (and others)

Udah lama pengen nyoba bikin sarungnya laptop. Trus pas browsing cari tutorial (i'm a fan of free patterns :D ), lihat tutorial ini, dan yuk bikin. Bikinnya pake kain sprei, mumpung masih ada stok.

Case pertama sukses. Nah pas mau bikin yang kedua, entah kenapa kepikiran mau pake kain songket-songketan, hasil hunting ke Mayestik kapan itu. Aku juga lupa kenapa dulu beli kain itu, yang jelas cuma beli satu meter.

Tapi sejak awal, udah berasa bahwa kain songket+velcro=bencana. Motong kainnya sulit, sempet kebalik waktu bikin flap (padahal ini case kedua!!!), dan somehow kain songketnya menyusut jadi pas dikasih lining harus ditambal. To make it worse, velcronya nempel dan merusak si songket. Aaaaarrrgggghhhhhh.............

Dan tolong yaa, itu benang ceceran dari songket mengotori lantai dengan semena-mena. Tiga jam duduk mengukur, memotong, menjahit, berakhir di tempat sampah :( Coba ya, udah abis songket, velcro, busa pelapis, dan gagal!!!

My wise husband membujuk dengan mengatakan: coba bikin yang lain, anggap aja itu pelajaran. yeah.....




Mantan calon laptop case...gagal total


Setelah mengumpulkan semangat lagi, jadilah tiga laptop case ini



Laptop case buat Malang :)

Ah lupa, dari kain kiloan yang ungu itu, jadi tunik juga. Kata Fath, sebenarnya tanpa sulaman udah bagus karena warna ungunya cakep. Tapi namanya juga emak-emak perfeksionis, teteup maunya dihiasi. Jadilah selama hari kamis sore, jum'at pagi (sambil nungguin Ankaa di sekolah), dan minggu pagi urusanku berkutat sama sulaman. Buku cara menyulam terbuka lebar. Depan belakang disulam total.

Tunik ungu bersulam
Trus karena ada temen sekolah Ankaa yang ultah, aku bikin tas kecil-kecilan. Alhamdulillah cepet bikinnya karena proses memotong dan ngasih lapisan udah dilakukan duluan. Dua jam kelar dua tas. Tinggal bikin kartu ucapannya aja.
Tas buat Hana dan Nayla

Urusan dapur tetep jalan seperti biasa. Tuan putri lagi kesengsem ama silicon cup bentuk bintang yang aku beli kapan itu di Jojo. Lihat silicon cup yang dipajang Izza di FB-nya, jadi deh beli juga. Awalnya bikin puding coklat pake setup nanas kesukaan Ankaa. Habis bis bis sampe rebutan. Trus nyoba dipake bikin muffin, buat ngetes ketahanan si cup kalo dimasukin oven. Bagus sih jadinya, cuma nyucinya jadi rada susah karena remah-remah muffin nyelip di sudut-sudut si bintang.
Muffin bintang-bintang

Akhirnya dipake bikin puding lagi, dengan resep yang lain (resep pertama nyelip entah di mana). Tapi ya namanya beda selera orangtua dengan anak, Ankaa lebih suka puding versi pertama, aku dan Fath lebih suka puding versi kedua. Fath enteng aja gitu ngomong: ya udah, bikin dua versi aja. Ih coba yaaa....yang bikin, yang nyuci alat siapa, yang ngomong siapa.


Puding coklat versi dua :P




Tuesday, November 01, 2011

Fall in love

with kain kiloan :D

Coba bayangin, lagi belajar menjahit trus mau menjajal pola atau teknik baru. Pake kain yang bagus dan mahal dan ternyata salah potong. Aaarrgghh....kalo aku tuh, bisa senewen berhari-hari.

Untungnyaaaa tinggal di deket Cipadu, di mana ada penjual kain kiloan. Iya sih, kain kiloan itu bercampur aduk ga keruan. Ditambah lagi aku ga begitu paham urusan per-kain-an. Jadi milih kainnya pun pake feeling. Kalo dirasa bakal gampang dijahit, ya hayu dibeli. Terakhir beli kain kiloan tuh sekitar Februari 2010. Dan masih nyisa aja sampai sekarang.

Bulan Oktober ini, entah kenapa semangat bener menjahit. Dan ini hasilnya. Lumayan buat pemanasan sekalian ngabisin stok. Karena Fath udah ultimatum ga boleh beli kain lagi sebelum stok yang ada habis. 

Ini diaaa....belum semua sih, ada yang belum difoto. Seneng banget, apalagi kalo diitung-itung, per baju jatuhnya kurang dari 15 ribu rupiah. Murah meriah....

Tutorial dari http://sewmamasew.com/blog2/2011/06/summer-sewing-the-pretty-blouse/

Modelnya ga terlalu kelihatan, si neng lagi semangat bersepeda

Dari kain yang sama dengan tunik di atas, tapi jadi setelan piama

Sebenarnya dari bahan ini jadi dua baju, cuma yang satu belum difoto :D Sulaman depannya pake detached chain stitch, sekalian pemanasan menyulam