Posts

Showing posts from December, 2009

Sepeda Ankaa

Nazar Abi: kalo Ankaa bisa ngomong (ga cuma ah uh plus bahasa isyarat), Ankaa dibeliin sepeda.

Well, benernya blom lancar bener. Tapi frekuensi penggunaan ah uh dan bahasa isyaratnya dah berkurang. Jadi ya marilah kita beli tuh sepeda.

Dari awal, aku dah ga mau beli sepeda plastik. Tau kan sepeda yang mana anak tinggal duduk trus didorong? Abis kalo pake sepeda plastik gitu, kan dia ga belajar mengayuh. Ditambah lagi pernah ada kejadian anak temen kakinya kejepit ban sepeda plastik. Hiii......Udah beli aja sepeda roda empat, ntar tinggal copot roda tambahan, jadi deh roda dua.

Alhamdulillah dapat tambahan rezeki, jadi wiken lalu bisa memenuhi janji. Masuk ke toko sepeda, lihat kanan kiri, tanya ini itu. Yang bikinan Cina, 350 rebu, yang merk Wim Cycle, 690 rebu. Mak jleb, mahal juga yak? Duh duit di dompet kok rasanya jadi langsung tiris yah? Setelah ditimbang-timbang, diambil lah yang bikinan Cina itu. Pertimbangannya, Ankaa toh ga bakal pake selamanya. Paling ntar umur lima tahun dah m…

I Love You, Mom

Saat pertanyaan tentang kapan nambah anak mulai bermunculan*, ibuku memberi komentar yang sangat enak di telinga dan hati (translated from javanese):

Nanti saja, nggak usah buru-buru. Ankaa masih kecil, biar siap dulu

See why I love her so much?

I love you, Mom

*: yang beberapa diantaranya dengan nada mendesak, bahkan agak memerintah. hey, it's my womb anyway he he he

3rd Anniversary

Image
Waktu belum pacaran dulu, kencan kedua dengan Fath adalah nonton final Copa Dji Sam Soe, Arema vs Persija.

Jadi atas nama nostalgi(l)a, dan dalam rangka ultah pernikahan, kami memutuskan untuk nonton pertandingan LSI Persitara vs Arema. Romantis kan?

Dari pagi tuh udah adaaa aja kejadian yang kayanya bikin gagal acara. Lutut kiriku yang emang pernah geser, mendadak ngaco lagi cuma gara-gara turun kasur. Trus sampe waktunya berangkat, lauk buat Ankaa belum siap. Fath ketiduran habis pijat refleksi. Do oh....

But the show must go on. Alhamdulillah nyampe Pasfes sesuai jadwal. Disambut tawaran rokok dari sana sini dan MC nan garing. Langsung beli tiket, foto-foto, beli makan siang, trus njagong di mushalla. Niatnya begitu masuk waktu Ashar, langsung shalat trus cabut ke stadion. Oia, kesialan masih berlanjut. Saking semangatnya nguber bis pemain Arema, kami lari dari Wendy's sampe parkiran. Hasilnya? Tali sandalku copot huhuhu....Tapi ada hasilnya kok, dapet foto-foto pemain lumayan bag…