Wednesday, December 02, 2009

3rd Anniversary

Waktu belum pacaran dulu, kencan kedua dengan Fath adalah nonton final Copa Dji Sam Soe, Arema vs Persija.

Jadi atas nama nostalgi(l)a, dan dalam rangka ultah pernikahan, kami memutuskan untuk nonton pertandingan LSI Persitara vs Arema. Romantis kan?

Dari pagi tuh udah adaaa aja kejadian yang kayanya bikin gagal acara. Lutut kiriku yang emang pernah geser, mendadak ngaco lagi cuma gara-gara turun kasur. Trus sampe waktunya berangkat, lauk buat Ankaa belum siap. Fath ketiduran habis pijat refleksi. Do oh....

But the show must go on. Alhamdulillah nyampe Pasfes sesuai jadwal. Disambut tawaran rokok dari sana sini dan MC nan garing. Langsung beli tiket, foto-foto, beli makan siang, trus njagong di mushalla. Niatnya begitu masuk waktu Ashar, langsung shalat trus cabut ke stadion. Oia, kesialan masih berlanjut. Saking semangatnya nguber bis pemain Arema, kami lari dari Wendy's sampe parkiran. Hasilnya? Tali sandalku copot huhuhu....Tapi ada hasilnya kok, dapet foto-foto pemain lumayan bagus *menghibur diri*.

Pas masuk stadion, rada heran karena penonton kelas biasa dan VIP digabung. Jadi penuh aja gitu. Ternyata posisi duduk suporter Persitara dan Arema ditaro berseberangan. Katanya sih karena abis ada cekcok kecil antarsuporter. Yah namanya juga ada penyusup *mengingat kaos ijo yang dikibarkan dari bangku NJ Mania* Yah tau gitu beli tiket biasa aja he he he

Pertandingannya bikin senewen, apalagi karena wasitnya sableng. Itu coba yaaa...peluang berkali-kali gagal melulu jadi gol. Ampun dah, nggak offside dibilang offside. Saking keselnya kali ya, pas di babak kedua bisa-bisanya Aremania takbiran hihihihi. Mumpung masih Idul Adha kali ya.

Btw, ada loh yang nonton sambil bawa anak. Lebih tepatnya bawa bayi. Yah ga masalah kalo mau ajak anak nonton pertandingan olahraga, tapi mbok ya diingat kalo nonton bola itu dijamin ada umpat mengumpat dan angin kencang dan asap rokok. Herannya justru bapak si bayi yang umpatannya paling kasar. Ampun dah.

Menjelang maghrib, pertandingan bubar jalan. Sebelum pulang, ngider di Pasfes sekalian nunggu waktu Maghrib. Sial terakhir, kami lupa (lebih tepatnya nggak tau) kalo lagi ada pertandingan IBL juga. Tapi mau nonton juga dilema, si eneng kecil bisa cranky kalo ortunya kelamaan pacaran :D

Tahun depan anniversary di mana ya?

5 comments:

woro woro said...

romantis banget deh kencan di lapangan bola...

IbuDzakyFai said...

happy anipersary ya

Emaknye Fee said...

Happy Anniversary yah jeng, semoga makin menjadi pasangan yg romantis, mesra dan selalu dalam lindungan Alloh SWT..
Tahun depan? Buka kamar dunks dihotel, biar bisa ngerayain bertiga sama Ankaa..:D

nYam said...

Mbak Woro: tiada tempat seromantis lapangan bola :D

thank you mbak fitri

mmm.....tergantung bujet yah mbak di, lagian anipersary bukannya bedua ajah?

-maynot- said...

Aku dulu pacarannya nonton Copa Italia sampai pagi. Hmmm... ntar anniversary ke-12 minta nonton di San Siro aja kali ya? HAHAHAHA...