Tuesday, December 29, 2009

Sepeda Ankaa

Nazar Abi: kalo Ankaa bisa ngomong (ga cuma ah uh plus bahasa isyarat), Ankaa dibeliin sepeda.

Well, benernya blom lancar bener. Tapi frekuensi penggunaan ah uh dan bahasa isyaratnya dah berkurang. Jadi ya marilah kita beli tuh sepeda.

Dari awal, aku dah ga mau beli sepeda plastik. Tau kan sepeda yang mana anak tinggal duduk trus didorong? Abis kalo pake sepeda plastik gitu, kan dia ga belajar mengayuh. Ditambah lagi pernah ada kejadian anak temen kakinya kejepit ban sepeda plastik. Hiii......Udah beli aja sepeda roda empat, ntar tinggal copot roda tambahan, jadi deh roda dua.

Alhamdulillah dapat tambahan rezeki, jadi wiken lalu bisa memenuhi janji. Masuk ke toko sepeda, lihat kanan kiri, tanya ini itu. Yang bikinan Cina, 350 rebu, yang merk Wim Cycle, 690 rebu. Mak jleb, mahal juga yak? Duh duit di dompet kok rasanya jadi langsung tiris yah? Setelah ditimbang-timbang, diambil lah yang bikinan Cina itu. Pertimbangannya, Ankaa toh ga bakal pake selamanya. Paling ntar umur lima tahun dah minta ganti. Lagian doi diem aja pas ditanya mau sepeda yang mana.

Tawar-tawaran, deal di harga 330 rebu. Sepeda diturunkan, siap disetel. Eh kok si eneng nangis? Aku tanya pelan-pelan, eh dia ga mau tu sepeda sodara-sodara. Dia maunya si sepeda 690 rebu ituu. Padahal ya, si wim cycle juga sama-sama pink, yang mana waktu dipajang cuma nampak bannya ajah. Sementara si madeinchina keliatan wujud sepeda utuh, komplit dengan keranjang dan boncengan.

Si mas toko sepeda kusuruh stop dulu nyetel (calon) sepeda Ankaa. Aku tanya sekali lagi, bener dia mau sepeda itu. Dan jawabannya tegas: Iya, mau yang ini. Si sepeda madeinchina? Jangan kata megang, ngeliat pun Ankaa tak mau. Ya sudah lah, tukar tambah. Tapi tawar tetep dong. Turun harga jadi 550 rebu, tapi kan tetep aja nambah 220 rebu huhuhuhu.

Kata Fath, ga pa pa deh keluar duit ekstra. Daripada keluar duit 330 rebu tapi jangan kata naik, ngeliat sepedanya aja dia ogah.

Sampe rumah, tu sepeda langsung disayang-sayang, dilap, dituntun ke sana sini, dan dinaikin. Kaki Ankaa blom nyampe, jadi blom bisa ngayuh. Emaknya deh kebagian nuntun sepeda sembari si eneng ongkang kaki dengan gagahnya.

Malamnya, Ankaa maksa supaya tu sepeda diparkir di kamar. Lha Fath disuruh tidur di mana? Kan "lahan parkir" itu tempat Fath gelar kasur. Jawaban Ankaa gampang dong: di luar. Hyaaah....Fath lagi flu disuruh tidur di depan, berabe ntar.

Aku: "Ankaa lebih sayang mana, Abi atau sepeda?"
Ankaa: "Sepeda"

Fath manyun. Habis manis sepah dibuang, sayang ke Abi hanya sampai dompet terbuka ha ha ha.

Akhirnya tercapai kesepakatan, sepeda parkir di kamar Eka. Ternyata Ankaa takut sepedanya hilang kalau diparkir di ruang depan.

Kalo kata para eyang, itu berarti Ankaa tau barang bagus. Kalo kataku, ni bocah biaya tinggi hihihi

Thursday, December 24, 2009

I Love You, Mom

Saat pertanyaan tentang kapan nambah anak mulai bermunculan*, ibuku memberi komentar yang sangat enak di telinga dan hati (translated from javanese):

Nanti saja, nggak usah buru-buru. Ankaa masih kecil, biar siap dulu


See why I love her so much?

I love you, Mom

*: yang beberapa diantaranya dengan nada mendesak, bahkan agak memerintah. hey, it's my womb anyway he he he

Wednesday, December 02, 2009

3rd Anniversary

Waktu belum pacaran dulu, kencan kedua dengan Fath adalah nonton final Copa Dji Sam Soe, Arema vs Persija.

Jadi atas nama nostalgi(l)a, dan dalam rangka ultah pernikahan, kami memutuskan untuk nonton pertandingan LSI Persitara vs Arema. Romantis kan?

Dari pagi tuh udah adaaa aja kejadian yang kayanya bikin gagal acara. Lutut kiriku yang emang pernah geser, mendadak ngaco lagi cuma gara-gara turun kasur. Trus sampe waktunya berangkat, lauk buat Ankaa belum siap. Fath ketiduran habis pijat refleksi. Do oh....

But the show must go on. Alhamdulillah nyampe Pasfes sesuai jadwal. Disambut tawaran rokok dari sana sini dan MC nan garing. Langsung beli tiket, foto-foto, beli makan siang, trus njagong di mushalla. Niatnya begitu masuk waktu Ashar, langsung shalat trus cabut ke stadion. Oia, kesialan masih berlanjut. Saking semangatnya nguber bis pemain Arema, kami lari dari Wendy's sampe parkiran. Hasilnya? Tali sandalku copot huhuhu....Tapi ada hasilnya kok, dapet foto-foto pemain lumayan bagus *menghibur diri*.

Pas masuk stadion, rada heran karena penonton kelas biasa dan VIP digabung. Jadi penuh aja gitu. Ternyata posisi duduk suporter Persitara dan Arema ditaro berseberangan. Katanya sih karena abis ada cekcok kecil antarsuporter. Yah namanya juga ada penyusup *mengingat kaos ijo yang dikibarkan dari bangku NJ Mania* Yah tau gitu beli tiket biasa aja he he he

Pertandingannya bikin senewen, apalagi karena wasitnya sableng. Itu coba yaaa...peluang berkali-kali gagal melulu jadi gol. Ampun dah, nggak offside dibilang offside. Saking keselnya kali ya, pas di babak kedua bisa-bisanya Aremania takbiran hihihihi. Mumpung masih Idul Adha kali ya.

Btw, ada loh yang nonton sambil bawa anak. Lebih tepatnya bawa bayi. Yah ga masalah kalo mau ajak anak nonton pertandingan olahraga, tapi mbok ya diingat kalo nonton bola itu dijamin ada umpat mengumpat dan angin kencang dan asap rokok. Herannya justru bapak si bayi yang umpatannya paling kasar. Ampun dah.

Menjelang maghrib, pertandingan bubar jalan. Sebelum pulang, ngider di Pasfes sekalian nunggu waktu Maghrib. Sial terakhir, kami lupa (lebih tepatnya nggak tau) kalo lagi ada pertandingan IBL juga. Tapi mau nonton juga dilema, si eneng kecil bisa cranky kalo ortunya kelamaan pacaran :D

Tahun depan anniversary di mana ya?