Thursday, July 19, 2012

Ankaa di TK-A

Alhamdulillah tanggal 9 Juli 2012 lalu Ankaa dah masuk TK A. Namanya mau hari pertama, hadeu ribet. Malamnya saya baru bisa tidur jam 11-an. Beresin cucian dulu, mulai nyiapin sarapan+bekel suami+bekel Ankaa. Udah gitu, info dari wali murid lain yang anaknya udah duluan di sana, TK tuh istirahat dua kali. Walhasil saya nyiapin bekel dobel dong, dengan menu yang beda ha ha ha.

Hari pertama, isinya perkenalan dan pembagian kelas. Pulangnya pun jam 11 siang. Malah info dari guru, sampe ntar puasa, pulangnya jam 11 juga. Baru setelah Idul Fitri, pulang jam 12.30 karena anak-anak shalat Dhuhur dulu.

Hari pertama, saya masih full nungguin Ankaa di sekolah, meski bosen setengah mati. Lha ga ada tempat buat nungguin karena defaultnya emang ortu ga boleh nungguin. Meski udah bekel TTS, notes, pensil warna dll, teteup bosen. Akhirnya hari kedua, saya tinggalin dia belanja sebentar. Dan puncaknya pas hari ketiga, usai anak-anak shalat Dhuha, saya pulang deh. Kalo kata Ankaa sih, mending saya pulang aja biar kerjaan di rumah beres. Jadi dia pulang tinggal main, makan, tidur :D

Beberapa hari di sekolah, Alhamdulillah Ankaa makin rajin shalat. Sekolahnya memang membiasakan anak-anak shalat Dhuha dan Dhuhur berjamaah. Plus talaqqi dan murajaah tiap hari. Ankaa bangga banget waktu shalat Dhuha karena gurunya membaca surat pendek yang udah dia hafal.

Sisi nggak enaknya, ni bocah tambah ngeselin untuk urusan jahil. Tiap hari adaaaa aja keisengannya. Ditambah lagi, kadang ngasih komentar yang bikin gemes. Jadilah saya dan suami harus adu pinter menjawab komentarnya si neng.

Dan ternyata enak juga ya ada waktu sendirian meski hanya beberapa jam sehari. Saya bisa menjahit (meski sampe sekarang urusan permak seragam Ankaa belom kelar). Bisa mengerjakan hobi yang seringkali ga bisa dikerjakan karena dikit-dikit si neng manggil. Rencana terdekat ya nyari les bahasa Inggris yang waktunya pas di jam Ankaa sekolah. Mosok dari dulu sampe sekarang bahasa Inggris saya gini-gini melulu?




PR saya sekarang tinggal permak seragam Ankaa (aseli kegedean semua) dan bikin setidaknya satu lagi baju batik buat hari Jum'at. Pas lihat jadwal pemakaian seragam, saya baru nyadar kalo baju batiknya Ankaa udah pada ga muat. Walhasil ngebut deh njahit satu. Dan inilah si bocah TK A :)

Sunday, July 01, 2012

Masjid Milik Siapa?

Kemarin pagi, saat mau beli sarapan (kalo wiken saya males masak pagi-pagi), kami terkejut melihat ada bendera kuning dan tenda di depan rumah tetangga. Meski beda jalan, tapi masih dalam lingkungan satu RT. Heran aja, biasanya kalau ada yang meninggal, pasti ada pengumumannya via masjid biar semua penghuni tahu.

Sepulang beli sarapan, saya bergegas ke rumah tetangga depan. Ternyata beliau juga belum mendengar kabarnya. Langsung deh kami takziah ke rumah duka. Dari situ kami tahu kenapa masjid (atau lebih tepatnya beberapa oknum pengurus) tidak mengumumkan perihal meninggalnya almarhum. Dan sungguh, alasannya membuat saya sangat kecewa.

Almarhum memang membuat beberapa kesalahan besar sepanjang hidupnya. Tapi dia kan warga kompleks kami juga yang hampir seumur hidupnya tinggal di sini. Dia seorang anak yang sehari-hari merawat ibunya, yang lumpuh karena stroke beberapa tahun lalu. Seorang tetangga bahkan bercerita, dua hari sebelum meninggal, almarhum mengatakan;
Oom, saya udah beli rumah di Citayam. Bagus, kamarnya tiga. Udah saya kasih AC juga. Saya mau bawa Mama ke sana, saya rawat Mama sampe saya mati

Sungguh saya nggak bisa menerima alasan penolakan oknum takmir mengumumkan kematiannya via pengeras suara masjid. Sebelum ini, mereka pernah mengumumkan kematian orang yang juga melakukan kesalahan sama seperti almarhum.

Saya jadi bertanya-tanya. Kok oknum takmir itu jadi seperti raja kecil ya? Bertingkah seolah mereka pemilik masjid, yang berhak menentukan kebijakan masjid dll dll dll. IMHO, masjid kan bukan cuma tempat ibadah. Masjid juga punya fungsi sosial. Gimana kalau kejadian yang sama menimpa keluarga si oknum?

Kita nggak bisa menghapus kesedihan orangtua almarhum. Jadi kalau emang nggak bisa takziah atau bantu apa gitu, minimal jangan menambah kedukaan mereka dengan menolak mengumumkan berita duka ini dengan alasan remeh temeh macam itu lah.

notes: akhirnya siang-siang, setelah melalui perdebatan panjang, berita kematiannya diumumkan juga.