Friday, August 30, 2013

Celengan Ankaa

Akhir Ramadhan lalu, Ankaa mecah celengan. Kali ini untuk ditabung. Sebelumnya pernah sih dipecah, buat dibawa ke pameran buku. Aseli waktu itu bikin saya ketar ketir ngebayangin budget buku ni bocah lima tahun lagi. Sebelumnya lagi pernah dipecah karena Ankaa pengen punya kamera sendiri. Lah namanya cucu tunggal, denger si cucu pengen kamera langsung deh Uti Kakung Yangma Yangpa buka dompet masing-masing. Pwantesan waktu itu kok isinya lumayan, saya tinggal nambahin dikit dapet deh si kamera. Ternyataaa.......

Alhamdulilah kali ini Ankaa istiqamah *halah* Jadi dia pengen ada yang dimasukin kotak infak di masjid (Alhamdulillah...emaknya langsung sujud syukur), trus dipake beli boneka DAN Lego, dan ada yang ditabung di bank. Katanya udah lama ga punya boneka baru (padahal yang lama juga masih banyak) dan pengen Lego karena selalu kalah saingan waktu mau main Lego di sekolah. Ya wes lah, duit dia ini. Kita mah cuma ngasih saran yak. Yang penting Ankaa belajar menabung dan belajar smart-spending :p

Eh sebenernya sempat sih Ankaa bilang mau beli kaoskaki jari kaya punya Wangi, temen deketnya di sekolah. Tapi saya bilang, kaoskaki, baju, jilbab, itu tanggungjawab Abi Ummi. Bukan Ankaa. 

Masukin ke kotak infak? Beres. Tinggal nunggu si kotak beredar waktu ceramah pra-tarawih. Tinggal si boneka dan Lego dan buka rekening.

Hari Jum'at, pas hari terakhir bank beroperasi, saya ajak Ankaa ke toko boneka dulu. Pilah pilih, dapat satu. Habis itu ke Toys City daaan....duit Ankaa ngepres sodara. Bisa sih beli Lego tapi sisanya ga cukup buat buka rekening baru, yang mana minimal 100 rebu.

Akhirnya di antara tumpukan Lego, saya kasih tiga opsi. Btw, saya menjelaskan ketiga opsi itu dengan bahasa se-EYD mungkin hihihi
  1. Ankaa tetap beli Lego tapi itu berarti Ankaa tidak bisa buka tabungan karena sisa uangnya tidak cukup.
  2. Ankaa ganti beli mainan lain yang lebih murah, atau beli buku. Jadi sisa uangnya masih cukup untuk ditabung DAN Ankaa dapat sesuatu yang baru.
  3. Ankaa menunda beli Lego. Semua uangnya dimasukkan tabungan dan saat nanti jumlahnya cukup, Ummi antar Ankaa beli Lego.
Ekspresinya saat menimbang tiga opsi itu bener-bener serius. Akhirnya Ankaa memilih opsi tiga. Tampak sih di wajahnya kalo dia sedih banget gagal beli Lego. Saya tawarin opsi dua sebagai pelipur lara, tetap ditolak. Eh ndilalah dia memeluk boneka barunya sambil nangis sesenggukan.

Melihat Ankaa nangis di tengah toko mainan karena uangnya kurang, rasanya ngenes sekaligus bangga banget ngelihat ni bocah. I mean, she's only five y.o. Dan dia bisa ngerem keinginannya. Bisa sih saya tambahin, tapi Ankaa malah ga mau. Lagian ntar jadi kebiasaan :D Pan ga selamanya saya bisa nambahin. Kasih ibu tak terbatas, isi dompet yang ada batasnya :D

Akhirnya kami pulang dan langsung ke BNI. Nyampe BNI pas setengah jam sebelum tutup. Untung CS nya helpful dan Ankaa ceria kembali setelah memegang buku tabungannya. Setoran perdana Ankaa melibatkan si celengan Doremon komplit dengan koin mulai seratus sampe lima ratus rupiah. Berat bo... Si mbak teller tampak sangat lega saat tahu kalo semua koin sudah saya pilah-pilah dan diberi label sesuai jumlahnya. Sambil bercanda, si mbak teller minta supaya celengan Doremon ditinggal aja ha ha ha

Tentang tabungannya sendiri, saya pilh BNI karena alasan cemen: desain kartu ATM. Kalo dari hasil browsing sana sini, sepertinya (hampir) semua tabungan anak di (hampir) semua bank menawarkan hal yang sama: bebas biaya administrasi dan bebas biaya kartu ATM. Kan tujuannya untuk membiasakan menabung. Ada sih yang kasih gimmick berupa kerjasama dengan toko mainan atau diskon ke tempat wisata atau apa lah itu.

Kartu ATM BNI Taplus Anak bisa berlatar foto anak :D Jadi bener-bener personal. Kalo beberapa bank lain kan pake pilihan karakter kartun yang mana bisa kembaran. Kartu ATM Ankaa pake foto yang ini nih:
@Bobo Fair 2013





Dia pilih sendiri hihihi

Cara buka rekeningnya gampang. Siapin fotokopi akta kelahiran anak (kalo dah punya kartu pelajar, ya bawa aja fotokopiannya sekalian) dan fotokopi kartu keluarga. Eh sama fotokopi KTP orangtua. Trus isi formulir berlembar-lembar. Yang pertama formulir data ortu, trus data anak selaku pemilik rekening, trus data sumber dana, dan entah apa lagi. Lupa. Sampe pegel tangan saya ngisi sekian banyak formulir. Setoran pertama 100 ribu, selanjutnya minimal 10 ribu, CMIIW.

Ortu juga bakal dikirim notifikasi transaksi via sms dengan pilihan nominal mulai 20 ribu. Kasih file fotonya dan tunggu dua mingguan, beres deh. FYI, waktu saya bikin, CS BNI nya harus telpon ke pusat buat konfirmasi desain kartu. Jadi moga-moga aja tawaran desain suka-suka ini berlaku selamanya :D

Biaya penerbitan kartu perdana gratis, kalo ganti kartu bayar 25 ribu. Trus ada batas usia anak maksimal 17 tahun.

Trus Lego-nya gimana? Akhirnya setelah dapat angpao Lebaran, Ankaa memutuskan beli lelegoan aliyas lego made in China ha ha ha. Habis pilihan Lego di TC ga ada yang sesuai selera Nona Besar :( Ada sih yang seri Friends itu, tapi si neng ogah. Too girly kali ya. Yang seri ambulans juga ga mau :( Ya wes akhirnya beli sejenis Lego yang nantinya membentuk rumah :D Tinggal sisa angpaonya masuk tabungan lagi. Btw, Ankaa nangis saking senengnya waktu tahu duit angpao cukup buat beli Lego hihihi....

Parenting

Dari dulu saya menganggap menjadi orangtua itu seperti kita ikut ujian open-book yang berlangsung seumur hidup. Selama ujian, kita boleh buka buku, contekan, atau nanya teman. Tapi adakalanya juga, dengan sekian banyak contekan yang ada, sering kita masih salah tulis jawaban, atau setidaknya sedikit kurang tepat :D.

Tapi salah tulis jawaban tidak lantas menjadikan kita orangtua yang buruk.

Secara teori, anak harus dapat asupan sehat, bergizi, bebas pengawet, fresh, etc. Tapi saat badan teler usai terkena dua kali delay pesawat, kejebak macet, dan ini itu, lantas kita berhenti dan minta sopir taksi masuk drive-thru McD, bukan berarti kita orangtua yang buruk kok. Sesekali toh? Toh besok-besoknya dia sudah makan brokoli sampe abis.

Secara teori, anak cuma boleh nonton TV dan/atau main gadget maksimal dua jam per hari. Tapi saat si ibu terserang flu dan sangat butuh istirahat dan hal terakhir yang dibutuhkan adalah "Mi, main" lantas si ibu mengizinkan si bocah main game, ga lantas dia jadi monster kok. Toh begitu sembuh, lanjut lagi main bersamanya.

Teori akan selalu ada. Keinginan untuk menerapkan ilmu parenting juga selalu ada. Usaha untuk menjadi orangtua yang lebih baik pun akan selalu ada. Namun saat sesekali salah, nggak lantas kita nggak layak jadi orangtua kok.

Adalah menyakitkan saat pola asuh kita dicela, terutama saat kita merasa sudah melakukan yang terbaik. Dan lebih sakit lagi saat yang mencela adalah orang yang bahkan belum berpengalaman jadi orangtua.

Saat itu terjadi, hal terbaik yang bisa dilakukan adalah diam dan terus berusaha. Nanti saat si pencela jadi orangtua beneran, tinggal dilihat apakah dia bisa melakukannya lebih baik dari kita. Kalo iya, Alhamdulillah. Kalo nggak, ya bilang saja, aplikasi memang tak semudah teori.

Wednesday, August 07, 2013

Ramadhan 1434 H

Sejauh ini, Ramadhan tahun ini adalah Ramadhan tercapek tapi juga yang paling berkesan.

Hari Ahad, tiga hari sebelum Ramadhan, Fath ambruk. Awalnya saya kira karena belakangan kecapean. Keluhannya perut sakit, demam, dll. Tapi ya kok pas hari Ahad itu saya ada keperluan penting, ngedampingin temen yang mau syahadat. Harusnya sih bareng sama Fath, tapi karena dia ambruk, ya wes saya pergi sendiri. Baru nyampe rumah jam 11 malam -_-

Hari Senin malam, Alhamdulillah dr. Nahwa mau datang cek kondisi Fath. Diagnosa sementara, tipus :( Tapi karena demam belum tiga hari, belum bisa cek darah. Ya wes Fath izin sakit dari Senin sampe Rabu. FYI, di kantor Fath, kalau pun izin sakit komplit dengan surat keterangan sakit, tunjangan dipotong loh :( Jadi emang harus sehat wal afiat selalu.

Ndilalah hari Selasa, Ankaa ikutan demam langsung 39,5 C. Sampe hari ketiga masih di kisaran 38,7 jadi saya putuskan cek urine. Hasil cek urine Ankaa bagus, ga ada bakteri atau yang lain jadi bukan ISK. Sedangkan hasil cek darah Fath positif paratipus. Ga harus opname cuma wajib kudu harus bedrest.

Hari Sabtu, Fath dan Ankaa mulai pulih. Tapi kok yaa pas Senin, Fath ngantor, Ankaa demam lagi sampe 38,9. Itu semua buku kesehatan anak, semua makalah Pesat, semua summary milis Sehat udah saya bolak balik saking bingungnya ni bocah kenapa. Semua gejala ke arah ISPA, tapi baru sekali ini Ankaa demam batpil sampe seminggu. Kalo DB, kok batuknya ga hilang malah nambah pilek. Kalo tipus kok dia ga ada keluhan perut sakit.

Akhirnya menuruti keresahan hati, saya putuskan cek darah buat Ankaa. Alhamdulillah petugas lab-nya mau datang dan nganterin hasilnya. Dan Alhamdulillah hasilnya bagus. Kata petugas lab, paling ISPA dan, ini bagusnya, dia ga nyaranin kasih AB karena kemungkinan besar ISPA-nya karena virus, yang pastinya ga butuh AB. I lap yu dah mas petugas lab :D Padahal ya itu lab kan jadi satu sama apotek. Kalo mau kan bisa aja dia nyaranin AB segabrek, secara itu bisnisnya dia gitu loh.

Mungkin kombinasi serem habis diambil darah plus keinginan masuk sekolah (Ankaa udah izin tiga hari), batpilnya hilang aja gitu. Hari Kamis Ankaa udah masuk sekolah lagi dan keesokan harinya dia udah puasa Dhuhur.

Belajar tentang tatalaksana demam, RUD, AB, dll itu gampang. Yang sulit adalah tetap tenang, ga panik, dan rasional saat harus mempraktekkan.

Fath jadi bolong puasa empat hari he he he....

Yang bikin dobel teler adalah saat Fath dan Ankaa sakit, saya dipercaya ngedit tesis teman. Rada kaget juga mengingat udah lama banget ga ngedit. Iya sih cuma edit bahasa saja. Tapi ini tesis bo. Saya pan cuma D3 he he he. Udah gitu deadline-nya mepet. Alhamdulillah kelar juga.

Satu hal yang saya sadari di Ramadhan tahun ini adalah ternyata spesies manusia itu berubah ya. Ternyata sekarang bapak-bapak pun bisa haid, nifas, atau menyusui :D

Ceritanya saya pas ada perlu ke Bintaro Plaza. Karena udah waktu Dhuhur dan Ankaa minta buka, saya dan Ankaa ke HokBen. Nah tengah-tengah saya nyuapin Ankaa (dia maunya disuapin pake sumpit, ga mau makan sendiri pake sendok), ada keluarga masuk ke HokBen. Keluarga empat orang, ibu dan putri sulungnya (mungkin umur 12 tahunan) berjilbab dan anak kecilnya mungkin baru tiga tahun.

Melihat itu, pikiran pertama saya adalah si ibu mau nyuapin si kecil, rite? Tapi si ibu bawa nampan HokBen banyak bener? Lah si anak ikut makan. Saya masih mikir, oh anak sekarang pubertas lebih cepat :D Tapi si ibu ikut makan juga. Oh mungkin si ibu punya siklus yang sama dengan anak. Tapi kok bapaknya ikut makan juga ya?

Lucunya lagi, sebelum makan, si anak ABG nyuruh bapaknya pose pegang sumpit dan makan. Habis itu diunggah ke FB :D Si bapak ngomel dan bilang:

Jangan di-upload. Kan masih siang, malu

Lah, di dunia maya malu ketahuan ga puasa kok di dunia nyata nggak ya?

Tapi ya sudah lah, itu urusan mereka.

Tahun ini Alhamdulillah Ankaa hampir full puasa Dhuhur. Sempat sih dia mau puasa Maghrib, tapi jam 13.30 udah menyerah :D Ya sudah, puasa Dhuhur trus lanjut lagi sampe Maghrib. Insyaallah tahun depan sudah bisa sampe Maghrib.

Selamat Idul Fitri semuanya...maaf lahir batin :)