Friday, August 30, 2013

Parenting

Dari dulu saya menganggap menjadi orangtua itu seperti kita ikut ujian open-book yang berlangsung seumur hidup. Selama ujian, kita boleh buka buku, contekan, atau nanya teman. Tapi adakalanya juga, dengan sekian banyak contekan yang ada, sering kita masih salah tulis jawaban, atau setidaknya sedikit kurang tepat :D.

Tapi salah tulis jawaban tidak lantas menjadikan kita orangtua yang buruk.

Secara teori, anak harus dapat asupan sehat, bergizi, bebas pengawet, fresh, etc. Tapi saat badan teler usai terkena dua kali delay pesawat, kejebak macet, dan ini itu, lantas kita berhenti dan minta sopir taksi masuk drive-thru McD, bukan berarti kita orangtua yang buruk kok. Sesekali toh? Toh besok-besoknya dia sudah makan brokoli sampe abis.

Secara teori, anak cuma boleh nonton TV dan/atau main gadget maksimal dua jam per hari. Tapi saat si ibu terserang flu dan sangat butuh istirahat dan hal terakhir yang dibutuhkan adalah "Mi, main" lantas si ibu mengizinkan si bocah main game, ga lantas dia jadi monster kok. Toh begitu sembuh, lanjut lagi main bersamanya.

Teori akan selalu ada. Keinginan untuk menerapkan ilmu parenting juga selalu ada. Usaha untuk menjadi orangtua yang lebih baik pun akan selalu ada. Namun saat sesekali salah, nggak lantas kita nggak layak jadi orangtua kok.

Adalah menyakitkan saat pola asuh kita dicela, terutama saat kita merasa sudah melakukan yang terbaik. Dan lebih sakit lagi saat yang mencela adalah orang yang bahkan belum berpengalaman jadi orangtua.

Saat itu terjadi, hal terbaik yang bisa dilakukan adalah diam dan terus berusaha. Nanti saat si pencela jadi orangtua beneran, tinggal dilihat apakah dia bisa melakukannya lebih baik dari kita. Kalo iya, Alhamdulillah. Kalo nggak, ya bilang saja, aplikasi memang tak semudah teori.

2 comments:

mel@ said...

Benerrrrr ammm...
Lagian lho yaaaa, tiap orangtua kan punya metode dan cara yang berbeda buat mendidik anak. Jangan disamain lah ya
Seringg banget disangkain orangtua yang cuek sama anak gara-gara anak-anak jatuh baret-baret naik sepeda roda dua, lari-lari, manjat mobil, manjat pohon wkwkwkw
kok jadi curcol qiqiqiqi

Nexus said...

nice posting...thanks for sharing this Penis enlargemnets