Monday, December 05, 2005

Film Indonesia vs JiFFest

JiFFest. Jakarta International Film Festival. hajatan perfilman setahun pisan. tahun ini konon ada sekitar 200 film akan diputar sejak 9-18 desember 2005. banyak juga tuh. kalo emang niat nonton semua, ya selamat mabok aja deh.....sebagian besar film dokumenter yang gratis......pas tau en denger en baca kata gratis ini, naluri ke-gratis-an saya seketika menggeliat laksana induk naga diusik harry potter. betapa indahnya enam huruf itu menari-nari he he he..............


tapi sedari awal saya udah niatan mau beli tiket membership. karena setelah membaca booklet dan mengunjungi situs resmi JiFFest, ada beberapa film yang ingin saya tonton dan mewajibkan bayar. OK la...ga masalah. tiket membership seratus ribu untuk 10 film itu murah sekali. apalagi jika filmnya bermutu. bandingkan dengan tiket nonton di 21 Cineplex yang paling murah (pas nomat) sebesar Rp 12.500. itu juga di mal yang hadoooh...males ke sononya.


dari booklet yang saya baca, ada beberapa film indonesia yang masuk. di antaranya Atjeh Lon Sayang, Bunga Dibakar, From the Cabinet of Des Alwi, Garuda's Deadly Upgrade, Jogja Needs A Hero, Joki Kecil, dan beberapa lainnya. buka sendiri lah link nya trus cari sendiri....udah gede kan???


saya sempat baca sepintas resensi film-filmnya. tapi ga begitu merhatiin yang resensi film indonesia. bukannya nyepelein, tapi baca 200 resensi kan butuh kesabaran dan waktu tersendiri.


saya juga ga tau gimana kualitas film-film tersebut. tapi boleh dong berharap, karena bisa masuk perhelatan sekelas JiFFest mustinya mereka jauh lebih baik dibanding film kacangan macam AAC or something like that. pikiran pertama saat selintas membaca resensi film indonesia di JiFFest adalah tema yang tak banyak diangkat oleh film komersial. ya iya lah....emang laku gitu di 21 film tentang Munir???


sejauh ini, saya baru nonton 5 film Indonesia. Brownies (yang bikin saya mikir apa si marcella zalianty ga eneg makan brownies segitu banyak), Janji Joni (yang dialognya smart dan taksi kuningnya malah bikin saya ogah cegat tu taksi), Gie (yang endingnya bikin nangis dan kemunculan Happy Salma yang disoraki penonton seisi bioskop), Virgin (yang bikin mental down karena saya tonton setelah Janji Joni dan The Pianist...jauuuh banget deh), dan 30 Hari Mencari Cinta (setelah ditayangkan di teve).


dan dari sedikit itu, semua saya tonton pake DVD kecuali Gie. dan favorit saya sejauh ini tetap Gie. kalo yang lain??? biasa aja.


malah ada film-film yang lihat posternya aja saya udah ogah nonton. dan ini termasuk Apa Artinya Cinta, Belahan Jiwa, ato Me Vs High Heels. ogah aja nontonnya. saya inget banget pas lihat iklan AAC pertama kali di badan bus kota, saya mikir ko norak banget ya......cewe cakep pake baju bagus ko jatuh ha ha ha.........


film-film lokal masih kaya sinetron sih. sementara saya paling anti ama yang namanya sinetron. kaga mutu bangetz.............


saya bukan sineas. bukan penonton yang rajin. saya jarang nonton. karena terlalu pilih-pilih. tapi semoga, film lokal kita di JiFFest bisa cukup bersuara, tidak hanya diam dan tidur seperti anggota DPR yang lagi sidang paripurna.


*pengen nonton ama kamu, tapi sayang kamu jauh sekali*

No comments: