Friday, December 02, 2005

segitu pentingnya ya?

pernah ga baca artikel soal masalah yang sering dikeluhkan cewe dalam hubungan mereka dengan pacar tersayang, dalam hal ini cowo. gw lagi ga minat bahas cewe-cewe homo ato biseks. apalagi kalo dah merit, ato pacaran dah lama.


biasanya neh, berdasarkan pengalaman baca segepok artikel kaya getu, masalah yang sering dikeluhin cewe adalah: cowo gw kaga romantis lagi, kaga ada bilang ai lap yu lagi, kaga bantuin gw bawa belanjaan lagi. kaga dibukain pintu mobil lagi.


pas gw baca artikel kaya getu, pikiran pertama gw adalah: emang segitu pentingnya ya diromantisin?


pikiran kedua: ya elah, cewe getu loo.....mana ada yang kaga suka digombalin bin diromantisin? naluri cowo tuh ngegombal, dan naluri cewe ya nerima gombalannya dengan bahagia ato dengan eneg kalo kelewatan. kelewatan tuh misalnya kalo malem-malem nyanyi lagu cinta jaman baheula kenceng-kenjeng sambil teriak: JULEHAAAAA.......boro-boro cewenya bahagia. yang ada dikirain hantu cekik....


gw lagi asik-asiknya ngalamin diromantisin. deuuu....huehuehuehue....romantis booo......serasa naik ke langit tujuh. pokoke melawan gaya gravitasi. kalo newton tau, pasti sewot.


pas pertama-pertama, rasanya gimanaaa gitu. antara geli, seneng, heran, sakit perut, merinding, macem-macem deh. kadang ga kebayang aja cowo gw bisa nulis kata-kata kaya getu. tapi ya ini sisi lain dari dia yang harus gw syukuri kan? bayangin kalo ternyata dia model cowo yang kaku bin dingin. seumur hidup gw bakal berharap denger kata i love you. OMG....nooo wwwaaayyyy.....


lama-lama biasa juga seh. dan meski awalnya gw rada kagok buat ngebales dengan kata-kata yang sama romantisnya, yah gw coba aja. ga bisa kan cuma sepihak. namanya hubungan tuh musti dua arah. gw bisa nulis puisi romantis abis. tapi kalo musti nyampein ke orang yang bersangkutan, kadang gimanaaa gitu. ha ha ha.


yah sekarang, kalo gw baca artikel kaya getu lagi, gw cuma berharap moga-moga semua cewe sadar bahwa cowo ga bisa diharapkan untuk selalu romantis. dan cowo juga musti sadar bahwa tiap cewe punya sisi lain yang ingin diperlakukan spesial oleh seseorang tersayangnya.


dan meski ga adil, dalam hal ini, cewe lebih berkuasa. ga adilnya gw: gw suka ga mau romantis ha ha ha


*buat kamu: aku sedang membiasakan diri mengisi mimpi dengan sosokmu*

*dan satu lagi: status friendster segitu pentingnya ya? kasih alasan logis, kuat, jelas tentang kenapa aku harus ngubah itu. kalo ga logis, aku ga mau ubah*

1 comment:

Irma said...

Menurutku ce & co sama2 butuh diperlakukan romantis. Cuma bentuknya beda2, sesuai sikon. So, romantis? It's more than words :)